Rabu, 30 Desember 2015

Kata Siapa Kota Cilegon Itu Hanya Kota Industri?

Sebagai Kota Industri, menjadikan Kota Cilegon lebih dikenal oleh masyarakat sebagai Kota yang cocok dijadikan tujuan perantauan selain Kota Besar lainnya seperti Jakarta dan Tangerang. Bagaimana tidak? di Kota Cilegon ini berdiri banyak sekali perusahaan-perusahaan besar dan ternama, mulai dari sektor perusahaan yang bergerak di bidang petrokimia, kimia, jasa, hingga pabrik produksi baja terbesar se-Asia Tenggara.


Hal inilah yang menurut saya membuat Kota Cilegon lebih terasa perbedaannya bila dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Saya akui, akhir-akhir ini Kota Cilegon sangat terasa lebih ramai, lebih panas, dan lebih sesak. Apalagi pada saat musim kemarau tiba, kondisi pengap bisa menyerang kapan saja begitu matahari sudah berada di atas kepala. Mungkin karena efek dari pemanasan global.

Walaupun demikian, tetap Kota ini merupakan Kota dimana sejarah besar dalam hidupku terjadi satu demi satu. Tempat saya tumbuh, dan tempat saya menemukan orang-orang spesial yang memiliki peran dalam hidup saya.

Kota Cilegon memang Kota Industri, tapi tetap Kota ini juga memiliki daya tarik bagi para pelancong untuk menikmati keindahan alam di Kota ini, memang tidak banyak, tapi sudah cukup untuk membuat hati dan mata puas.

Awalnya saya sendiri pun tidak percaya dengan keindahan alam dalam Kota ini, mungkin karena hidup saya yang kurang piknik atau wisata yang paling sering dikunjungi adalah laut yang membuat saya bosan dengan wisata yang ada di Kota ini.

Namun semuanya berubah ketika saya pergi menjelajah ke salah satu spot keindahan alam di Kota ini yang dikenal sebagai “curug lawang”.

Semua pasti sudah tahu apa itu curug. Karena ada banyak sekali curug yang tersebar hampir di seluruh Kota Indonesia. Semuanya memiliki ciri khasnya masing-masing.

Karena saya disini adalah orang yang baru pertama kali melihat curug, wajar jika dalam artikel ini saya terlihat seperti “bocah kampung”.

Sejak saya kuliah dulu, ada hobi baru yang muncul dalam diri saya. Saya jadi lebih suka dengan suatu hal yang berhubungan dengan aktivitas jelajah alam. Mungkin karena dulu waktu kuliah saya pernah diajak muncak oleh teman-teman saya, dan tersadar bahwa alam Indonesia itu begitu indah untuk dikunjungi.

Katakanlah gunung ungaran, gunung andong, gunung prau, gunung sumbing, saya pernah menginjakkan kaki di tanah mereka, walaupun di gunung sumbing tidak sampai puncak, tapi tetap hati terasa bangga.

Pengalaman pertama saya mengunjungi salah satu curug membuat saya tersadar bahwa keindahan alam yang dapat dijelajahi bukan hanya gunung semata. Yah, memang jika dibandingkan dengan gunung, pengalaman dan pelajaran yang didapat dari mendaki gunung lebih banyak bila dibandingkan dengan mengunjungi curug.

Tetapi, tetap mereka menawarkan masing-masing sensasi yang berbeda.

Hari itu hari minggu, tepatnya tanggal 28 Desember 2015. Saya dan ke-lima teman saya mengunjungi salah satu curug di daerah Kawasan wisata Anyer. Jalan yang ditempuh dari rumah kurang lebih 1 jam perjalanan. Kami lebih memilih jalan pintas melewati daerah mancak, dimana daerah ini memberikan sensasi pesona keindahan alamnya yang begitu mempesona. Jalanan yang sepi, rindang, berkelok, dan menanjak menambah sensasi kami menuju spot yang hendak kami tuju. Belum lagi jalan menuju curug yang harus ditempuh dengan berjalan kaki selama 30 menit melewati belantara hutan yang rindang dan membuat tubuh basah kuyup akibat derasnya keringat.

Kebayang jalan kaki jam 11 siang, hawa panas menyerang tubuh. Belum lagi beban tubuh yang semakin membengkak akibat kurangnya aktivitas sejak pasca kelulusan.

Namun, semuanya terbayar ketika mendengar suara sayup-sayup derunya air yang jatuh. Curug lawang didepan mata, dengan pesona yang ada. Mungkin bagi kalian yang sering mengunjungi curug, curug ini tidak ada apa-apanya. Tapi bagi saya yang baru pertama kali mengunjungi curug, ini adalah hal yang luar biasa. Bisa merasakan air alam secara langsung membuat saya bersyukur atas kesempatan yang diberikan oleh Tuhan.

Dan saya siap untuk mengunjungi curug lainnya yang ada di Kota ini atau Kota lain.

Bagi saya capek di perjalanan adalah hal biasa, karena saya yakin ini lebih bermanfaat bila dibandingkan dengan capek karena berjalan di mall. Dengan mengunjungi alam setidaknya bisa membuat saya lebih menghargai betapa pantasnya alam untuk dijaga.

Namun tetap saja, dari kunjungan alam yang pernah saya jelajahi, tetap ada satu yang amat saya sesali, yaitu masih ada orang yang gemar sekali meninggalkan sampah mereka di alam ini.

Apakah mereka tidak sadar bahwa sampah yang mereka buang akan selalu disana dan mungkin bisa membuat pengaruh buruk bagi kondisi alam. Membuang sampah di spot alam seperti curug dan gunung tidak sama seperti membuang sampah di taman kota, karena di alam, tidak ada petugas yang membersihkan sampah setiap harinya. Hanya ada orang baik yang sadar yang akan melakukannya. Itupun jika ada.


lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon