Senin, 14 Maret 2016

Pohon yang Tak Dirindukan

Kebiasaan nggak banget itu setelah solat subuh terus terjun bebas lagi di kasur tercinta. Udah mana solat subuhnya ditelat-telatin, terus pas solat dicepet-cepetin biar bisa nambah jam tidur. Gitu tuh manusia lebih mementingkan kepentingannya ketimbang kewajibannya. Sampai  istigfar aku kalau lagi khilaf-khilafnya. Maafkan aku Ya Allah.

Demi menghilangkan sifat burukku itu. Mulai sekarang aku selalu membiasakan bangun pukul 5 pagi untuk solat subuh. Jam waker aku letakkan sejauh mungkin biar bisa bangun, karena tanganku selalu punya pikiran sendiri kalau jam waker diletakkan dekat dengan kasur. Alhamdulillah cara ini cukup berhasil dan aku mulai terbiasa.


Hari senin sampai minggu bangun pagi jam 5 adalah kewajiban, hanya saja bedanya kalau hari sabtu dan minggu aku selalu sempatkan untuk bersepeda dipagi hari seusai solat subuh, kemudian dilanjut sarapan, mandi dan tidur lagi sampai jam 10 atau jam 11. Haha #Kebo

Berbeda kalau hari senin-jum’at dimana kebiasaan bangun tetap jam 5 pagi, kemudian solat dan tidur sampai jam 6, lalu mandi untuk bersiap berangkat kerja. Heheh nikmatnya hidup ini.

Kebiasaan itu sudah aku biasakan sejak awal tahun 2016 dimana keinginan untuk berubah sudah dikomitmenkan. Padahal faktanya bukan karena keinginan sendiri sihh, melainkan karena aku diancam bakal dipecat karena sering berangkat kerja kesiangan. Heheh #Ssstttt

Tunggu dulu!!! Ini kenapa jadi nggak nyambung yah pembahasannya. Judulnya nggak singkron sama isinya.

Baik, kita kembali fokus. Kali ini aku ingin bercerita mengenai kekecewaan yang aku rasakan terhadap perbuatan yang telah dilakukan oleh tetangga depan rumahku. Yah walaupun memang bukan urusanku tapi aku kecewa banget sama keputusan yang telah mereka buat.

Jadi begini kejadiannya..

Kalian tahu kan isu belakangan ini apa? Iyah benar Global Warming atau pemanasan global. Sebuah perubahan kenaikan suhu yang terjadi pada bumi kita yang menyebabkan banyak perubahan, seperti es dikutub mencair, musim yang datang nggak tentu, dan udara yang terasa panas mencekam bila dibandingkan dengan 10 tahun lalu.

Jangan bilang kalian nggak ngerasain perbedaannya.

Kejadiannya terjadi di hari minggu, tepat minggu kedua di bulan maret. Biasa aku bangun pukul 5 pagi dan bergegas sepedahan seusai solat subuh. Menggunakan sepeda kesayangan berwarna hijau yang diberikan oleh ayahku waktu semasa SMA dulu. Aku mengayuh menuju track yang biasanya aku lewati. Dengan lagu yang terputar diheadset yang menempel di telingaku menambah syahdu acara olahragaku pagi ini.

Tepat pukul setengah 7 pagi, aku kembali menuju rumahku. Dari jarak sekitar 4 meteran, kulihat 4 orang berkumpul di depan rumahku.

“wah ada apa ini?? Tumben pagi-pagi gini bapak-bapak udah gosip aja!” hihi, begitu batinku.

Semakin dekat rupanya tidak ada satupun bapak yang aku kenal kecuali om lilok tetangga depan rumahku. Kulihat samping rumahnya ada mobil bakter berwarna putih. Dari mobil keluar seorang bapak dengan rambut gondrong keriting memanjang hingga ke bahu membawa sebuah alat gergaji mesin.

Aku bertanya heran “om,,, mau apa??”

Om lilok menjawab santai “mau saya tebang!!”

“Hahhhh?? Ditebang?? Ini pohon kan umurnya udah 20 tahunan, udah ada loh semenjak Bapak saya pindah kesini” jawabku dengan suara gamblang.

Om Lilok menjawab dengan nada meninggi dan ketus “Loh yah terserah saya!! Orang pohonnya juga ada di tempat saya”.

Keluarga Om Lilok memang dikenal sebagai keluarga yang hobinya ketus dan judes kepada tetangga lainnya jika ada yang mengurusi urusannya. Bahkan pernah suatu hari mereka terlibat adu mulut dengan tetangga sebelah akibat anaknya Om Lilok yang suka berbicara kasar saat bermain dengan anaknya mereka.

Saya yang dulu masih duduk di semester 1 kuliah, hanya bisa melihat kehebohan mereka dari balik jendela. Entah siapa yang salah. Tapi yang jelas aku memandang keluarga Om Lilok sebagai keluarga yang sentimental. Bahkan istrinya pun tak jauh berbeda dengan suaminya.

“Iyah emank pohonnya ada didepan rumah om!! tapi setidaknya om izin dulu lah sama Pak RT dan tetangga sebelahnya. Apalagi pohon ini juga bikin suasana adem, bahkan rumah Om Iwan yang disebelahnya juga ikutan jadi teduh” Jawabku protes.

Aku tidak peduli apa yang 4 orang bapak itu pikirkan, tapi yang jelas aku sangat mengerti bagaimana manfaat yang diberikan oleh pohon yang sudah lama dulu menempati tempat itu bahkan sebelum keluarga Om Lilok menempati rumah itu.

Padahal Om Lilok tidak tahu sejarah dan perjanjian yang sudah kita buat dengan keluarga sebelum kehadiran Om Lilok. Kita setuju bahwa tidak akan menebang habis pohon itu karena kebermanfaatannya yang sangat bermanfaat.

Namun mungkin karena tetangga lain sudah tahu tabiat keluarga ini, mau tidak mau mereka harus merelakan pohon ini ditebang demi menghindari keributan yang terjadi.

“ahh nggak bisa dibiarin” dalam hatiku bergeming

“Om lihat pohon ini nih gede banget, kalau om tebang itu sayang banget, lagi pula tetangga yang lain pasti merasa terganggu dengan suara gergaji mesin yang dihasilkan. Jadi tolonglah jangan ditebang. Toh nggak mengganggu ini” tambahku protes.

Tiba-tiba terdengar suara lengkingan perempuan dari balik pintu dengan suara keras dan tinggi. “heh,, biarin aja!! Urusan tebang pohon itu urusan kita. Kamu nggak ada urusannya. Lagian kita juga terganggu kamu sering naruh motor sembarangan. Kita jadi kesusahan ngeluarin mobil”. Jawab istrinya Om Lilok yang aku benci banget tabiatnya.

Memang aku akui. Aku dan bapakku sering menaruh motor diluar, tapi tidak sembarang. Kita selalu taruh motor di depan rumahku. Tempatnya memang adem karena keberadaan pohon itu. Dan terkadang kita dipanggil keluar oleh keluarga Om Lilok jika sedang ingin mengeluarkan mobilnya, karena mobil Om Lilok yang bentuknya memanjang sehingga kesusahan jika ada motor di depannya.

Tapi jujur, kita nggak pernah merasa keberatan kalau harus disuruh buat mindahin motor! Tapi nggak aku sangka ternyata mereka memikirkan hal itu secara egois hingga pohon yang harus kena imbasnya.

“apa karena kebiasaan kami sehingga keluarga Om Lilok memutuskan untuk menebang pohonnya?” dalam hatiku heran.

“Ouh jadi karena itu! Om mau nebang pohon itu.” Jawabku degan suara ekstra sabar.

“yaudah,, mulai sekarang kita nggak akan parkir motor di depan lagi. Langsung kita masukkin, asalkan pohon ini jangan ditebang” tawar solusiku.

Namun tetap, namanya sifat. Susah sekali diajak kompromi. Om Lilok dan istrinya tetap kekeh mau tebang pohon depan rumahnnya.

Aku yang kesal, tanpa pikir panjang langsung berkata “Hidup pohon ini jauh lebih berharga, bila dibandingkan dengan hidup kalian!!!!”. Dengan hati kesal, kemudian aku masuk ke dalam rumah dan tersiksa batin akibat suara gergaji mesin yang memotong dahan demi dahan, batang demi batang pohon malang itu.

Ilustrasi Menebang Pohon, via Pixabay.com
Alhasil, tidak ada lagi area rindang, tidak ada lagi udara sejuk dipagi hari, terik matahari terasa lebih menyengat.

Ya Allah maafkanlah kami yang tidak bisa menjaga bumi ini dengan baik.

~Sebuah kisah nyata yang diambil dari cerita sahabat~

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon