Minggu, 29 Januari 2017

Hidup Berat atau Memberatkan Hidup??

Pagi itu di hari minggu sekitar pukul 9’an, Aku berencana buat main ke rumah jono dengan menaiki motor Revo tercintaku.

Jono itu sahabat karibku sewaktu SMP dulu, tapi entah kenapa karena kita sering banget Chat’an via whatapps dan sesekali sering ketemu buat nongkrong bareng eh nggak taunya hubungan kita masih awet sampe sekarang yang udah nginjak umur 21’an… heheheh #Status temen lohhhh karena aku sama jono itu sama-sama pria.

Udah hampir sekitar 6 bulanan lebih kita nggak ketemu, karena yah satu alasan aku yang baru saja lulus kuliah jadi waktu itu sibuk banget sama aktivitas pengangguranku yang masih bolak balik nyari kerja. Waktu itu, si Jono juga lagi sibuk sama kerjaan barunya. Iyah dia baru saja keterima kerja di Pabrik fabrikasi kabel yang ada di Kotaku.

“Alhamdulillah yah jon, dapet kerjaan yang lebih baik dari kerjaanmu yang dulu pas kamu jadi kasir di salah satu Toko Stasioner Alat Tulis dan Kerja. Jadi patut disyukuri….” Begitu isi WhatApps ku ke Jono saat dia mengabari bahwa dia keterima kerja di pabrik fabrikasi kabel.

Aku berangkat dari rumah orang tuaku, jarak ke kontrakan Jono yah sekitar 20 menit perjalanan. Sedikit jauh memang karena kita sudah beda daerah.

Di jalan, Aku beli buah tangan Lapis Legit karena si Jono suka banget sama lapis legit. Yah sekali-kali bagi hasil jerih payahku setelah 3 bulan bekerja di pabrik baja baru. Hehehe

Aku masuk ke area kontrakan bedeng tempat si Jono ngontrak. Kulihat dia ternyata sedang ngelap-ngelap motor Supra Fit legendaris yang didapat hasil dari menabung selama bekerja di tempat fotokopi.

Memang, si Jono itu menurut aku emang dia mandiri banget karena selepas lulus SMA dia langsung nyari kerja. Dia pernah bilang ke Aku bahwa dia nggak mau ngerepotin orang tua lagi. Katanya cukup sampai SMA saja biar nanti urusan selepasnya si Jono yang ngatur dan ngurusin.

Yah terbukti kan sekarang, dia sudah mandiri dengan hidup dari hasil jerih payah selama beberapa tahun ini.

“Assalamualaikum” kataku pelan…

“walaikumsa…….” Sahut si Jono sambil berbalik dan memasang muka terkejut melihat Aku yang berdiri di belakang

“weeeeeehhhhhh lo wan, ishhh kok nggak bilang kalau mau main kerumah” sambung Jono sambil merangkul melepas kangen

“halah lagian ngapain juga ngabarin, emank kamu mau ngapain kalau aku mau datang kesini??” balasku

“yah kan gue bisa persiapan mandi dulu, biar nggak keliatan lusuh gini..” jawab si Jono sambal senyam-senyum

“halahhh sama aja og mukamu mau mandi, mau nggak!! Tetap item legam pekat… Hahahahahah” ledekku

“sialan luuuh, masih aja rasis sama gue” jawab si Jono sambil misuh-misuh

“Ini nih, oleh-oleh… aku tau kalau di kontrakanmu mesti nggak ada makanan yang bisa aku makan. Makanya aku beli sendiri” bicaraku asal sambil nyodorin lapis legit yang aku beli di perjalanan

“Whuittt yang udah jadi karyawan. Masa traktirannya lapis legit doang.. nggak main ahhhh” jawab ketus Jono

“Halahhh yah mengko sesuk kapan-kapan aku traktir ning pizza hut ben ndesomu ketok ambi orang-orang” balasku Bahasa jawa.

“apa sih nggak ngerti.. huauahahahahaah” Jono tertawa ngedenger bicaraku medok

Iyah maklum, asal kita yang berbeda etnis. Kalau aku asli Jawa Tengah, kalau si Jono asli orang Sumatera. Entah kenapa nama dia bisa jawa banget “Jono”..

Kebiasaan kita yah mesti di tengah-tengah pembicaraan selalu di selipin Bahasa ibu masing-masing. Aku sendiri nggak pernah paham sama Bahasa dia, soalnya asing banget di telinga. Tapi si Jono karena udah lama tinggal di Kota Perantauan sejak dia SMP ikut tinggal sama pamannya yang juga kerja disini… jadi Bahasa dia lebih Gahooll daripada aku.

Kalau dia gaya ngomongnya udah kaya orang Jakarta pake 'gue-gue, elu-elu'.. sedangkan aku masih yahh lesmono pake gaya 'Aku-aku, kamu-kamu'.. yah walaupun aku juga udah lama di sini, Cuma nggak tau kenapa ngomong 'gue-gue, elu-elu' itu nggak biasa aja.

Aku ambil posisi duduk di kursi plastik teras depan pintu rumah. Si Jono masih sibuk ngelap-ngelap motor kesayangannya yang diberi nama Tajil sama dia.

“Kapan nih si Tajil diganti sama motor kaya yang di depan” Omongku sambil menunjuk motor gede vixion yang lagi markir di depan rumah depan rumah Jono.

“wehhhhh ngeledek lu yah wan, nggak inget dulu ini motor yang pernah nganterin lu pas nyari kerja sampai daerah Anyer hujan-hujan” balasnya sambil ngingetin perjuangan dia nganter aku buat ikut tes wawancara di perusahaan yang ada di Anyer. Hujan lagi pas pulangnya….

Dalam hati tertawa teringat masa itu. “Hahahahaha iyahh deh maaf yah, Tajil aku tak akan melupakan pengorbananmu.” Jawabku sambal ikut ngelus-ngelus si bodi Tajil.

“enak lu yah wan, dapet kerja si Pabrik baru segede itu lagi.. Gajimu mesti bleber-bleber” sambung si Jono ganti topik.

“ahhh nggak juga, biasa aja… Alhamdulillah, aku yah sampai sekarang masih belum percaya aku kerja di tempat keras gitu” balasku luruh

“gajinya berapa wan??? Mesti gede yah???” balas si Jono

“Alhamdulillah, Kepo banget sih!! Yah nyentuh lah 10 juta perbulan” balasku sombong sambil tertawa lebar

“beneran 10 juta??? Perasaan lu downgrade deh!!” ledek si Jono

“Hahahahaha,, yah nggaklah tapi Alhamdulillah jon. Disyukuri aja, cukup kok buat hidup sahari-hari” balasku santai

“Enak yah jadi kamu, udah mah dulu dapet beasiswa buat kuliah, begitu lulus langsung kerja di pabrik baja yang baru dibangun” Keluh si Jono serius sambil menyudahi mengelap si Tajil dan duduk di kursi sebelahku.

Mengeluh, via pixabay.com
“Enak yah jadi kamu, begitu lulus bisa nyari kerja sendiri, makan pakai duit sendiri, dan nggak ngerepotin orang tua. Nggak kaya aku yang dapet beasiswa kuliah di Semarang tapi masih ngabisin jutaan dari Ortu buat tempat tinggal, dan biaya makan sehari-hari” balasku sambil menepuk pundak Jono membalikkan ucapan si Jono

“lo nggak tau si wan jadi gue, berat tau. Hidup gue itu serba berkecukupan. Kerjaan sekarang berat banget, tapi Gaji aja nggak seberapa. Nggak cukup buat ngebiayain ini itu kalau nggak berhemat” jawab si Jono dengan nada serius.

Lohh lohhh kok suasana obrolannya kenapa jadi begini yak?? Batinku bergumam heran.

“lohhh yah Alhamdulillah dong jon, kan hidup ini harus disyukuri sebagaimana yang telah diperintahkan oleh Allah dan diajarkan oleh baginda rasul. Bahkan beliau aja bisa sabar, senang, dan bahagia walaupun di suasana yang lagi kisruh.” Balasku sok bijak.

“lahhh gue mah bukan nabi wan” balas si Jono sambal mengekerutkan jidatnya.

“lahhh yah siapa juga yang bilang kamu nabi, jelas dong kita sebagai pengikutnya sudah harus berbuat hal yang sama seperti Beliau. Asal kamu tau jon, hidupku juga nggak seenak dan nggak semujur yang kamu bayangin."

"Aku tuh ngerasain gimana rasanya ngerepotin orang tua, minta duit orang tua pas duit bulanan nggak cukup. Tau sendiri Aku berasal dari keluarga yang berkecukupan juga, orang aku kuliah aja orang tua ku sebenarnya maksain kehendak padahal kondisi ekonomi keluargaku yang lagi pas-pasan pas masa itu."

"Bahkan dulu pas gue ngerusakin laptop temen dan butuh biaya jutaan buat ngegantiin. kemana lagi mintanya kalau nggak ke orang tua. Bahkan Ortuku sampai ngebela-belain ngusahain nyari duit pinjaman buat bayarin biaya ganti rugi. Pas itu yakin hatiku nggak enak banget rasanya, sungkan umur udah kepala dua tapi masih ngerepotin orang tua. Kan kamu tau sendiri juga jon gimana ceritanya, wong aku cerita ke kamu kok!!” balasku panjang…

“tapi kan….” Balas si Jono terpotong bicara sama aku

“kamu inget pas aku curhat ke kamu nangis-nangis sewaktu aku masih nganggur sehabis lulus kuliah. Lama loh aku nganggur hampir setahun, nggak ada pemasukkan dan masih nadah duit sama orang tua. Batinku pas itu terguncang selalu kepikiran, nangis di tiap malam memikirkan nasibku yang masih lontang lantung. Masih ingat kan Jon?? orang aku juga cerita ke kamu."

"Bahkan kamu pernah ngasih aku uang 200 ribu buat biaya ngeprint lamaran, padahal kondisi keuanganmu juga lagi morat maritnya… Masih inget kan Jon??? Aku pas itu yakin nggak enak banget sama kamu, apalagi pas kemarin aku pengen balikin uangnya ke kamu malah kamu tolak dan bicara santai ‘itulah fungsi teman wan’.. aku masih inget lohh jon!! Aku pas itu bersyukur banget dikasih temen kaya kamu” sambung ceritaku dengan mata yang hampir berkaca-kaca

“iyah yah wan. Benar juga!! Dulu pas itu lo nelpon gue jam 1 malam pas gue lagi tidur. Lo misscalin gue sampai 10 kali lebih. Lo cerita via chat WA tentang apa yang alamin pas itu. Hahaha gue jadi sedih nginget pas itu wan” balas si Jono masang tampang agak melas sambil tertawa.

“Sialan lu!!, tapi emang bener kok. Emang sih, kalau kita ngelihat hidup orang lain itu kayanya mereka itu kok beruntung banget, banyak uangnya, dan bisa beli ini itu. Yah begitulah manusia selalu menganggap bahwa “rumput tetangga selalu lebih hijau”.

"Padahal kita nggak tau, kehidupan mereka yang sebenarnya gimana, perasaan mereka gimana. Kan hati orang mana ada sih yang tau. Lagian yang kita pikirin toh belum sama juga dengan keadaan mereka yang sebenarnya..” balasku sambil memandang si Tajil yang lagi tersandar diam.

“Edaaaaannnn,, lu belajar dari mana kata-kata bijak kaya gitu??? Hahahah kesambet apaan lu wan??” ledek si Jono

“Kampret lu!!” balasku sambil lanjut bicara… “lihat artis jon, keliatannya mah mereka di TV itu seneng banget kan, bayarannya gede padahal kerjanya cuma ketawa-ketawa gitu. Tapi dibaliknya mereka itu kerja di kejar deadline, tidur cuma sebentar, dan bahkan privasinya di control sama media. Kan nggak enak!!!”

“Terus coba kita bayangin, orang-orang yang sekiranya nggak seberuntung seperti kita. Yang makan hari ini aja masih mikir-mikir. Mereka rela bangun pagi-pagi sekali buat berdagang, atau kerja serabutan seadanya buat makan keluarganya sehari-hari. Syukur-syukur bisa dapet rezeki lebih hari ini, biar bisa beli lauk enak kaya daging ayam, jadi nggak cuma Nasi dan garam, atau nasi dan sambal."

"Sedangkan kita??? makan besok aja nggak khawatir karena masih ada uang di tabungan buat makan. Bahkan masih cukup buat makan sebulan ini. Tapi kita masih aja khawatir sama keadaan yang sebenarnya serba ada tapi masih beranggapan bahwa ini nggak cukup. Akhirnya kita jadi lupa bersyukur…” bicaraku panjang lebar

Si Jono hanya terdiam sambil mengangguk…

“Parahnya lagi, kita tuh hidup malah cuma fokus biar kita bisa diakui sama orang sekitar, beli barang ini itu, maksain diri di tengah keadaan yang nggak memungkinkan, nanti gilirannya nggak cukup yang ada malah nyalahin keadaan, berprasangka yang bukan-bukan sama Tuhan. Padahal di bawahnya masih banyak orang yang pengen ada di posisi kita. Gitu tuh jadinya kalau kita selalu ngeliat orang yang diatas dan melupakan orang lain yang masih berjuang dalam hidupnya. Hidupnya jadi selalu merasa nggak cukup dan nggak tenang, karena hidupnya hanya dilihat dari sebatas materi."

Yah memang aku juga nggak munafik kalau hidup itu butuh uang, karena yah zaman ini semua hampir karena uang. Tapi bahagia kan nggak sebatas dilihat dari materi saja, padahal bahagia bisa didapat dimana aja kaya contohnya Aku yang punya sahabat macam kamu Jon!!” sambungku cerita…

“hahahahaa, jadi terharu wan” sahut si Jono sambil memakan lapis legit yang ada di mejanya.

“hahaha, emang gitu kan Jon?? Lagian kita mah nggak bakal bisa nikmatin makan tempe kalau pas makannya aja kita bayangin makan rendang. Yah nggak nyampe….. Nah begitu pula hidup ini, kita nggak bisa bahagia kalau ngejalanin hidupnya aja sambil ngebayangin hidup orang lain yang enak. Yah nggak nikmat lah, jadinya malah lupa bersyukur..” Lanjut cerita ku..

“gue heran, lo belajar dari mana wan kata-kata kaya gitu wan??? Padahal lo kan sifatnya bocah banget!!! hahahah” tambah ledek si Jono

“Tapi aku ngomong kaya gini bukan sok bijak loh yah!! Sama aja aku yah masih banyak ngeluh. Masih sering menganggap bahwa hidup yang aku jalanin itu berat banget. Tapi kalau kita mikirnya kaya gitu terus, yah gimana mau maju. Soalnya asik fokus mikirin keluhan mulu. Jadi lupa buat berusaha…”

“Ngomong-ngomong aku disini ngomong terus masa nggak dikasih minum??? Sana ambilin minum yang berasa, kalau nggak ada beliin tuh di Indomaret di depan!!!” omongku kasar.. hahahaha

“hahahaha iyahhh, sirup aja yah?? Di Kulkas adanya itu” balas si Jono

“iyah-iyah terserah!!! Yang penting dingin… cuaca panas nihh..” Pesanku ribet.

“Halahhh yo yo kosek aku jipuk sek ning kulkas” jawab Jono pake Bahasa jawa..

“Bahhh” belajar dari mana dia ngomong pake Bahasa Jawa…

Kami pun menyambungkan omongan topik lain yang seru-seru, bertukar cerita & pengalaman. Seru pokoknya, suasana pertemuan ini begitu hangat… bahagia deh rasanya…
Ps : hidup ini sebenarnya nggak berat kok, cuma kitanya aja yang nganggap dan ngebuat hidup ini berat (Awan-2016)








lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon