Senin, 26 Juni 2017

Gagal SNMPTN, Gagal SBMPTN juga

“Tetep semangat yah, walaupun badai menerpa dari segala arah” yah mungkin cuma itu kalimat terbaik yang gue punya buat kalian yang berada di fase ini.

Gue sama kaya kalian yang hanya manusia biasa yang tak luput dari dosa, hanya bisa menyokong dari kejauhan mencoba menyemangati kalian meskipun tak bisa.

Gue bukan pesohor atau motivator yang punya ribuan kata-kata bijak yang bisa ngembaliin semangat kalian lagi, tapi setidaknya gue punya sedikit pengalaman atau pemikiran yang bisa gue bagi ke kalian untuk setidaknya yah ‘membantu’ mungkin, meskipun gue tau bahwasannya gue nggak ngebantu kalian apa-apa.

Gue udah tau rasanya sulit dan terus gagal nyari tempat kuliah.

Gue juga udah tau rasanya kuliah di jurusan hasil dari yang BUKAN minat gue.

Gue juga udah tau rasanya nyari kerja setelah kuliah di jurusan yang gue sempet berpikir bahwa ini bukan jurusan gue.

Tersungkur sejadi-jadinya, via pixabay.com
Cuma karena udah terlanjur dan nggak bisa gue apa-apain lagi, jadi mungkin cuma bisa mencoba mencintai apa yang gue usahakan saat ini adalah hal terbaik yang bisa gue lakukan.

Dulu, sewaktu nyari kuliah. Impian gue cuma satu, yaitu kuliah di tempat kuliah negeri. Udah itu doang!! Nggak muluk-muluk.

Gue juga pernah ikut SNMPTN, SBMPTN, UMBPTN, sama beberapa ujian mandiri PTN di 2 Universitas dan berakhir di SPMU Unnes buat kuliah di Jurusan Teknik Kimia D3.

Jangan dikira, dari beberapa ujian yang gue ikutin itu ada yang diterima tapi gue tolak yah!! Nggak. Sama sekali nggak ada.

Dari 6 Ujian seleksi masuk yang gue ikutin. Itu semuanya hanya menghasilkan kegagalan. Kecuali ujian terakhir D3 Teknik Kimia Unnes yang merupakan ujian masuk ke-6 yang berhasil gue dapetin.

Teknik Kimia yang gue ambil juga sama sekali bukan bidang peminatan gue. Karena gue sadar yang berstatus lulusan siswa jurusan TKJ.

kebayang kan gue yang aslinya merupakan lulusan siswa jurusan TKJ dari SMK. Harus menempuh pendidikan selama 3 tahun yang basicnya itu nggak ada sama sekali di SMA.

Mungkin cuma pas kelas 3, itupun cuma satu semester gue belajar kimia, udah gitu tentang mol lagi. Yah jelas masih kriyep-kriyep di Kepala pas begitu gue ngikutin pelajaran di semester awal kuliah.

Yakin, menurut gue. Kuliah di jurusan hasil pilihan orang itu nggak ngebantu kita sama sekali ‘kalau’ kita nggak ikhlas dan terus menumpuk kesalahan orang dalam diri sendiri.

Soalnya bukan apa-apa, kuliah itu kan nggak murah yah. Terus juga bukan buat mainan atau asal-asalan gitu. Jadi yah nentuin tempat sama jurusan kuliah juga nggak boleh asal-asalan juga dong. Kan ini juga yang nantinya bakal kalian bawa pas udah lulus nanti.

Nggak, nggak bukan maksud gue ngatur-ngatur kehidupan kalian yah.. karena gue sadar gue bukan siapa-siapa yang bisa nentuin atau ngejamin hidup kalian. Karena yang bisa ngejamin hidup kalian yah cuma kalian sendiri bukan orang lain.

Gue hanya mau berbagi cerita sedikit doang.

Gue tahu rasanya ditolak SNMPTN dan SBMPTN. Apalagi tekanan dari kepala, dan lingkungan rasanya seperti udah nggak mendukung kita sama sekali. Ditambah list teman-teman kita yang udah pada punya pegangan mau kuliah dimana atau mau lanjut kemana makin nambah beban pikiran yang ada.

Rasanya seperti berdiri di tengah-tengah lapangan sendirian di tengah malam yang gelap tanpa cahaya dan nggak ada satu orang pun yang nemenin.

Bingung, yakin bingung.

Tapi sang waktu sama sekali nggak peduli sama keadaan kita, terus berjalan dan semakin menipis. Sampai-sampai terbesit pikiran-pikiran ;

“yaudahlah, kuliah di jurusan yang ada aja” atau

“yaudahlah, kerja yang ada aja” atau kalimat-kalimat “yaudahlah-yaudahlah” lainnya yang lewat di kepala mencoba untuk mengabaikan mimpi-mimpi yang semula mantap saat wisuda SMA dahulu.
Manusia tuh gitu. terlalu mudah nyerah sama keadaan. Saya pun rasanya masih begitu malah bertahan hingga sekarang...

Yang gue coba sampaikan disini adalah “Please jangan nyerah, jangan murung apalagi ngurung diri di kamar selama berhari-hari”
Masih ada beberapa kesempatan yang bisa kalian ambil dan raih.

Jangan pasrah juga, jangan terus kalian ambil jurusan yang nggak kalian minati. Memang kalian bertekad buat ngejalaninnya. Tapi sang hati itu terlalu persuatif dan mudah di persuasi.

Cobalah kalian pikir-pikir terlebih dahulu secara logis, serius, dan masuk akal sebelum ngambil keputusan. Karena sekali lagi, pilihan kalian yang nentuin.

Cobalah untuk jujur kepada diri sendiri, keluarga, dan orang lain. Buatlah kalian dan mereka mengerti apa yang sebenarnya kalian inginkan.

Hidup itu hanya sekali dan terlalu sayang kalau di buat sia-sia.

FIN-See you on top

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

10 komentar

gagal? bukan akhir dari perjuangan
di coba lagi
tetap semangat

gagal itu berarti sudah berjuangkan? berjuang lagi yuks 😀🙏🏻

yukks yukss...

lebih baik gagal karena mencoba daripada harus gagal karena tak mencoba...

Gw sih kuliah di jurusan yang gw impikan. Jadi seneng ngelakuinnya. TAPI, untuk mendapatkannya butuh perjuangan yang gak gampang. Sampai akhirnya gw terdampar di UNNES, kampus ndeso tercinta.

Wkwkwkwk

Lohh situ Unnes juga toh.. buahahahahha

Iyahh bneran itu kampus ndeso banget og. Tpi cinta banget sama itu kampus.. smpe skrang msih sering terjebak di ruang nostalgia.. wkwk

Hihihihi aku empat tahun lalu juga gagal SNMPTN, SBMTPN, Ujian Mandiri UGM, Ujian Mandiri UNY, Ujian masuk STAN, dan lain sebagainya -_- akhirnya disitu aku milih buat daftar UII dan langsung ketrima tanpa persiapan apapun :D udah jalannya mungkin yaaaa, ya yaudaaaaaah. jalani aja dulu apa yang sudah didapat kan ya :)

Iyahh emnk bner kok.. kadang yg kita pandang sebelah atau bahkan nggk pernah mikir buat kesitu ternyata malah jalannya.. buahahah

Kaya gue pas nyari kerja.. ya ampun smpe skrang masih nggk percaya aja gue nyemplungin diri gue ke tempat itu.. wkwkkw

Sungguh rahasia Allah itu besar dan benar..

aku lulus pmdk, kuliah kimia kerja jadi Guru Sd, itulah hidup. gak bisa semulus yg dibayangkan

Tpi terkadang yg nggk nyambung itu seruu yakkk...

pengalaman sha banget nih dulu pas lulus sma, smp ngerasa drop hehe

tapi yah, akhirnya bangkit dan ambil jurusan yang agak mirip. intinya jangan menyerah :)

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon