Minggu, 02 Juli 2017

Sebelum Usiamu Nginjak 25, Yuk Pikirin Buat Investasi

“Di suatu malam yang syahdu karena langit mulai menampakkan warna jingga tanda hari mulai mendung”
Gue dan temen gue, Tebul. Bergegas balik ke rumah setelah agenda silaturahim ke kontrakan Ukies, si Pria tepos yang lagi gencar-gencarnya program nge-gym yang entah apa maksud tujuannya.. hahahah :)

“langsung balik kan??” Teriak Tebul sambil melingsat lihai dengan motornya, rekan kerja sekaligus teman karib yang punya segudang pikiran #eeeggg tuutt sensor2..!! haha

“Iyah langsung balik” Sahut gue sambil mengangguk tanda setuju.

Berhubung malam ini ada rencana silaturahmi sama teman di daerah krenceng, gue bergegas memastikan Tebul pulang aman, selamat dan sentausa hingga rumahnya. Kemudian lanjut menuju krenceng walaupun arah antara rumah keduanya berlawanan. #efekkhawatir, padahal dirinya sendiri nggak ada yang merhatiin.. haha

“woooiii coyy, kemana aja nih? Baru keliatan. Di bbm mah kaga bales-bales. Apa mah??” Ucap Afran kegirangan, begitu mendapati gue yang berdiri di balik pagar besi warna hitam.

“biasa sibukk. Hahahah” menarik tuas pengunci pagar dan berjabat tangan “sedhoyo lepat kulo, nyuwun pangampunten njehh” timpal gue.

“Njehh-njeehh, podo-podo bay” bales Afran, masang muka misuh-misuh berkerut dahi kebingungan ngartiin kalimat yang gue ucapin. Maklum bukan perantauan dari tanah jawa asli dia.

“yayang bhebep sama wiwi mana?? Nih gue mau ngasih THR” tanya gue tentang anak dan istri Afran, keluarga kecil sederhana yang dinahkodai oleh temen ketemu tua saat tes kerja dulu di PT Lotte Chem.

“Nginep di rumah mertua” jawab Afran mantap

“kok lo nggak ikut?? Kalian nggak mau cerai kan?? Hahahaha” tanya gue asal jeplak.

“yahhh nggak lah,, kasian wiwi tau!!”

“ouhh berarti kalau nggak ada wiwi, lo mau cerai?? Wah-wah nggak bener ini!!” Bales gue lebih asal.

“bisa jadi” jawab Afran nada serius.

“ehhh,,, benerann?? Ada masalah emang??” kaget mendengar ucapan Afran yang penuh teka-teki.

“bercanda kali.. hahaha lu mah kalau yang kaya gitu aja yah bisa serius” bales Afran sambil terkekek

Yakali, mana ada orang ngedenger orang mau cerai malah ketawa. Gue sebagai teman yah kan siapa tau bisa ngasih kalimat-kalimat “Golden ways” yang bisa ngelanjutin ngurungin niatnya buat cerai.

Obrolan kita malam itu seru. Membahas segala topik aspek kehidupan. Mulai dari pengalaman dia berkeluarga (topik favorit gue), kerjaan kita, bahkan hingga nyambung ke topik paling krusial buat kita yang masih umur 20an ini.

Apalagi kalau bukan Investasi.

Gambar apa yahh??? via pixabay.com
Entah karena ada angin apa, tiba-tiba si Afran nyeletuk ke topik itu. Mungkin karena hari sudah mau hujan kali yah. Terdengar gemuruh petir samar-samar dari kejauhan.

“Bay, umur lo berapa sekarang??” tanya Afran tiba-tiba setelah kami terdiam beberapa saat mencari topik yang ingin dibahas sambil duduk lesehan di atas karpet berbulu warna merah yang ciamik.

“yahh segitulah, ngapain lo nanya-nanya umur??? Itung sendiri bisa kali” jawab gue bernada kesal.

Ngelirik ke arah gue dari tepian mata “Gaji lo berapa??”

"Gleekk" Hampir keselek nyerutup sirup marjan yang kemanisan, bingung antara pertanyaan yang dilontarkan Afran atau rasa dari sirup yang begitu mengagetkan.

“Ini orang kayanya ngasih sirupnya setengah gelas jeh... manis banget” gerangan gue dalam hati sambil melirik ke arah gelas berisi sirup manis berwarna merah.

Berbalas menatap Afran, senyum sedikit, bilang “yahhh segitu... ngapain lo nanya-nanya?? Hahaha confidential kali.. hahah yang jelas cukup buat makan tapi nggak cukup buat berkeluarga, dan pastinya nggak sebanyak lo!!. Tapi gue tetap bersyukur dan mencoba bahagia.. hahaha” jawab gue semangat dan mantap.

Memasang wajah bingung dan sebal. “Huuuh!! Lo mah bay. Apa kali? Di tanya apa, jawab apa?? Masa depan lo gimana kali yahh.. hahah. Udah nyiapin apa lo buat masa depan??”

“Apaan sih?? Kok malah ngomongin kaya gini yah. Tapi nggak papa justru topik beginian nih yang gue seneng” batin gue dalam hati.

“Yahh,,,, (melirik plafon rumah Afran, sambil mengetuk jari telunjuk ke dagu) untuk saat ini sih mungkin cuma bisa ngejalanin hidup gue sekarang, kerja semaksimal dan sebaik yang gue bisa. Terus belajar nulis lewat blog yang gue buat, sama eeehhhmmmm (mikir sebentar, terus jawab) sama belajar investasi buat masa depan” jawab gue.

“Investasi??,,,  Apa?? ,,,, Jualan??” tanya Afran heran..

“nggak, gue nggak jualan, Kaga ahli!! Soalnya dulu waktu kuliah jualan pulsa bangkrut karena diutangin dan gue nggak tega buat nagih. hahahah..”

“Yahh belum sih cuma baru mulai belajar aja. Dan itu nggak seberapa kok..” timpal gue santai.

“yahh apa?? Siapa tau gue bisa ikutan..” bales Afran.

“baru mulai belajar Reksadana, sama Invetasi Emas dikit-dikit” jawab gue

“jadi lo beli emas gitu tiap gajian..??" tanya Afran terheran-heran

“ya nggak lah, ngapain??? Gue cuma ikut mitra buat nabung dalam bentuk emas gitu. Gue nggak tau sih yah, gue itu korban iklan, omongan orang atau apa?? Tapi gue sempet mikir ‘iyah sih bener juga kalau uang yang kita tabung di bank itu nominalnya terus tergerus inflasi.’ Jadi, yahh nggak ada salahnya kan buat nyoba.. yang penting tempat yang kita percayain itu yang harus bener. Biar nggak tipu-tipu...” jawab gue sejelas mungkin.

Afran terdiam sebentar... “terus yang reksadana???”

“sama kok, intinya sih nabung. Cuma yang mereka tawarin itu gue pikir lebih worth buat jangka tahunan daripada nabung konvensional di bank. Itu menurut gue sih yah?? Mungkin pendapat orang lain bisa beda... Soalnya ada kata temen gue, kalau ikut reksadana itu rugi. Berhubung gue belum tahu dan belum ngerasain ruginya jadi masih gue lanjutin sampai sekarang” tukas gue.

“mau ikutan?? atau mau nunggu cerita dari gue aja?? Soalnya ini belum genap setahun sih ikutan kaya gini.. jadi belum ada kesan” timpal gue menjelaskan.

“ya yah boleh lahhh” jawab Afran.

“soalnya gue mikir aja gini. Mumpung gue belum nyentuh umur 25'an dan belum menikah juga. Yah nggak ada salahnya kan coba nyiapin persiapan buat masa depan. Soalnya kan kedepannya kita nggak tau apa yang bakal terjadi, masih jadi misteri Illahi.”

“Yah walaupun gue tahu, kalau gue itu telat banget soalnya baru sadar di umur 22 betapa pentingnya persiapan buat masa depan. Jadi, sebelum semakin terlambat jadi gue mulai deh. Walaupun sedikit.” Bales gue omong sok tau padahal masih bingung juga.

“daripada gonta ganti hp mulu” lanjut ngomong, nyindir keras diri sendiri.

“Bener juga sih bay... Terus mimpi lo yang mau jadi penulis udah sampai mana bay???” tanya Afran tiba-tiba ganti topik...

“tau ahhhh, itu mah masih proses yang bakalan lama deh kayanya.. hahahahaha. Udahh yehh.. makin ngelantur nih omongannya. Udah mau hujan juga. Gue cabut ahhh!!” beranjak bangun dan mengeluarkan amplop lebaran buat Wiwi.

“nihh buat wiwi yah” nyerahin amplop sambil berjabat tangan dengan Afran...

“halaah si Bayu nih.. makasih yah..”

“iyahhh, masama. Makasih juga. Salam buat yayang bhebep yahhh!!! Hahahaha. Duluan. Assalamualaikum”

“walaikum salam”

Makai helm dan naik motor. Tengok HP dan jam menunjukan pukul 11 malam.

Yosshhh balik mumpung besok masih libur sehari.

PS : bentuk Investasi ada banyak macemnya. Kalian bisa milih sendiri sesuai yang kalian suka. Antara yang gue tahu adalah sebagai berikut :

1. Reksadana
2. Properti (Tanah atau Rumah)
3. Saham
4. Emas
5. Deposito Bank
6. Menabung Konvensional
7. dll (yang gue masih nggak tau)

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

13 komentar

Gw nabung di perut...



Oh iya ada yang kurang





Celengan babon....

Investasi, saya masih setia... dari dulu hingga sekarang masih berencana.... akh...

aku pingin invest tanah
nanti klo udah ada uang dibangun les2an, trus ada fotokopian, sama kafe buat njajan anak2 les pas nunggu jemputan ortunya
(ngmpi :) )

Kejadian diatas sama pernah aku alami juga. Jualan pulsa pada utang, n gak bayar. Susah ditagihnya banyak alasan..haha

Kalau aku pribadi pengen porperti gitu, pengen punya kost-kostan Mas, impian banget. Semoga tercapai. Kan gak ada yang gak mungkin kalau Allah sudah ridho dan mengijinkan..

Semoga doa dan cita-cita kita semua Allah kabulkan ya, Mas..aamiin..

sama nih, kemaren sha beli reksadana di umur 22 tahun juga haha

iyah nabung dalam bentuk lemak emng selalu berhasil buat kita bertahan hidup di tengah-tengah krisis.. hahaha #ada yah??

celengann ayam itu yg mantep banget, ngeluarinnya butuh perjuangan. di congkel2 biar uang koin keluar.. hahahah

kan semua emng berasal dari rencana dulu mas.. hahaha

semoga kesampeann mas.. tak donga'ake... aminnn

Amin Ya Rabb... semoga doa kita semua dapat segera terwujud.

terus skarang gimana mba?? setelah gunain reksadana.. bagi2 kesannya donk..

kalau saya rencanain buat investasi tanah,kebetulan juga di kota saya lagi gencar pembangunan infrastuktur. Kalau dilihat perkembangannya daerah pinggiran kota bakal kena pembangunan juga, jadi sekarang dikit-dikit nabung buat beli tanah dulu.

Saya sekarang kok malah takut-takut untuk berinvestasi, takut dicurangi.

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon