Selasa, 21 November 2017

Begini Rasanya Kerja di Perusahaan Punya Jepang

Berapa minggu bay?? berapa minggu?? Lempem lama-lama otak lu bisa-bisa kalau ngabisin waktu liburan cuma buat ngebales dendam waktu tidur. Udah mana Blog kaga pernah di sapa, yang lain juga belum pernah di sapa.. jahat amat lu bay!!

#Jedukin kepala sendiri di tembok

“Yah habis gimana?? Orang capek!!”

“terus aja berkilah bay!!”

Wong streess nanya sendiri, jawab sendiri.. hahaha

gambarnya kenapa gini yah?? kaga nyambung ah bay....!!, via pixabay.com
Pada kesempatan postingan kali ini dari sekian minggu mangkir bersembunyi di balik pintu kamar. Gue mau ngebagi kesan-kesan yang gue rasa, yang gue alami selama 1 tahun bekerja di perusahaan multinasional milik Jepang. eitttss bukan di Jepang yah!! kerjanya mah tetep di Negara Tercinta ini, cuma statusnya aja yang miliki Jepang 80%,

Apakah banyak senangnya atau dongkolnya?? Wkwkwk

Iyahh, sebenernya gue kerja udah 1 tahun lebih 2 atau 3 bulan kerja di perusahaan punya Jepang. Kalau di tambah masa training kayanya udah hampir 2 tahun deh. Soalnya mulai bergabung sekitar bulan april 2016.

Dan mulai di angkat jadi karyawan tetap sekitar bulan agustus atau oktober 2016.

dan yang gue rasa selama ini,

Berhubung ini perusahaan pertama gue berkecimpung di dunia kerja. Otomatis kaget dan terasa tertekan langsung menyeruak ke ubun-ubun begitu ikut andil dalam kerja benerannya. Soalnya pas dulu training kan agak lebih santai gitu. nggak terlalu yang namanya di bebani oleh tanggung jawab atau bahkan deadline target yang minta dipenuhi.

Kalau di masa training kaya ibarat sekolah, kita belajar praktik dan teori yang berhubungan sama kerjaan kita. Apalagi yang asal muasalnya gue yang cross keahlian. Yang dulu backgroundnya Komputer sama kimia, harus berkutat sama urusan pembuatan baja kontruksi yang nggak ada nyambung-nyambungnya yang ngebuat jadi tantangan tersendiri buat gue.

Karena pekerjaan seperti motong besi pake cutting torch dan ilmu ngelas, sama alat-alat mesin lainnya macam bubut (walaupun hanya sekilas), alat ukur bakal jadi santapan sehari-hari. Padahal dulu pas zaman kuliah, hal-hal tersebut gue pandang sebelah mata setiap gue lewat jurusan Teknik Mesin di kampus gue.. hahaha rupanya malah jadi hal yang sering dilakukan. Lucu yahhh hidup ini... heheh.

Kayanya temen gue kaga bakal pada percaya kalau gue megang benda-benda keras kaya gitu.. -__- bruakakak benda keras..

Prolognya udah dulu yah... :)

Lanjut ke kesan-kesan bekerja di Perusahaan milik Jepang.

1. Waktu..

Kalian pasti pernah baca kan, kereta di Jepang yang berangkat lebih awal 20 detik dari rencana. si masinis dan pekerja kereta tersebut minta maaf ke para penumpangnya dengan cara membungkuk. Padahal itungannya detik lo.. hhhmmm

Nah disini juga gitu, jam 7 mulai kerja yah sebelum jam 7 harus udah keluar dari ruangan. Pulang jam 5, yah pas bel berbunyi itu kita turun. Tapi kadang seringnya lebih sih karena menganut prinsip nanggung kerjaan mau nyelesaiin ini dulu lah, itu lahh.

2. Loyalitas

Loyalitas mesti lo kasih sepenuhnya meskipun dalam keadaan lo nggak mau ngasih loyalitasan ke mereka. Ketika ada masalah, atau sesuatu yang terjadi atau sesuatu yang harus dilakukan. Maka waktu yang harus kalian korbankan. Waktu istirahat jadi lebih pendek, atau waktu pulang jadi lebih ke ulur.

Mungkin karena perusahaan gue perusahaan baru, dan masih berlaku 2 shift. Belum 24 jam nonstop operasi. Jadi pekerjaan nanggung masih harus diselesaikan.

Kalau udah kaya gini, maka Prinsip ikhlas yang harus dipakai. Karena ngedongkol itu buat gue percuma, soalnya kerjanya itu udah capek terus ditambah ngegerunek dalam hati, otomatis kerjanya bakalan nambah capek dan aras-arasan atau emoh-emohan gitu. itu menurut gue sih, kalau kalian yah mungkin beda. Tapi gue hargai itu.

3. Cepat, dan Sigap

“Hayaku-hayaku...” kalimat yang paling sering gue denger.

Kayanya nggak cuma perusahaan Jepang doang sih, semua perusahaan juga mau kalau produksinya lancar dan cepat selesai.

Sering banget dinasehatin harus bisa lebih cepat, mulai dari ngambil sampel, ngukur, ngambil keputusan, dll.

4. Adu Fisik bahkan Mental

Kayanya semua yang kerja pasti merasa kalau fisiknya diperas dan merasa capek. Normal lah yah... mana aja coba kerja yang nggak capek, kitanya aja yang egois yang ngerasa bahwa hidupnya lebih keras daripada orang lain.. padahal mah kalau dilihat cuma seiprit, masih kalah jauh capeknya kalau dibandingan sama orang yang nambang batu seharian buat upah yang nggak seberapa.

Selain fisik, mental juga di tekan. Harus bisa ini, harus begini, harus begitu, dimarah-marahin.. yah makanan sehari-hari.

Kadang kalau udah ngebuat satu kesalahan yang fatal banget yang ngebuat produk nggak bisa dijual dan rugi sampe puluhan juta. Wahhh galaunya bisa seharian.. tapi setelahnya biasa lagi sih. Nanti besok-besoknya pas ada lagi masalah baru,, wahh galau lagi.. tapi seterusnya nanti jadi udah biasa. Percaya geh... kan semua emang butuh proses toh??

5. Target

Kayanya semua perusahaan punya rencana target masing-masing. Cuma nggak tau kenapa. Gue yang ngedenger cerita temen-temen gue yang gawe di perusahaan yang bergerak di bidang yang sama, kok kayanya nggak terlalu padat yah jadwal mereka..

Apa karena gue kerja di perusahaan baru yang dalam seminggu ganti produk bisa sampai 3 kali bahkan 4. Hhmm, tapi yaudahlah yah...

Oke, gue rasa cukup.. 5 kesan yang paling dominan gue rasa setelah 1 tahun lebih dikit kerja di perusahaan baru milik Jepang. Dibilang berat, iyah. Melelahkan, sudah pasti. Kesal dan bosan??? well pasti iyalah, toh gue juga manusia yang punya batasan.. tapi alhamdulillah semoga hal-hal tersebut bisa bikin gue, bayu yang lebih bermanfaat lagi kedepannya. Aminnn

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

This Is The Newest Post

5 komentar

YA, Kesimpulannya adalah disiplin ya, mas? karena disiplin itu memengaruhi kesuksesan juga. haha. prinsip orang japan 7 jam kerja dalam sehari kalo di negara kita rata2 cuma 8 jam itu pun juga ada loyalitasnya juga,

Wah orang indonesia sama orang luar beda yah soal masalah waktu. contoh indo selalu telat, tapi gak semuanya yah

semangat
tapi aku mending gitu sih sama2 kerja, sama2 disiplin
daripada kita doang yang disiplin yang laen enak2nya macam sistem indonesia
males lah ya
ealah malah curhat wkwkw

Memang gitu ya, Mas. Dari segi kedisiplinan juga terlihat beda banget..
Tapi apapun itu, diri kita pribadi harus mencerminkan disiplin. Sebenarnya gak ada yang rugi sih, toh kalau kita bisa disiplin, ngatur waktu. Manajemen waktu kita jadi lebih apik. Dan bisa membagi dengan aktivitas lainnya.

Lama tak kesini, gimana kabarnya, Mas Bayu?
Sehat. Semoga selalu dipermudah segala urusannya ya..

Welcome to the real world!

Selamat datang di dunia nyata. Hidup tak seindah cerita cinderella nak. Mau berhasil ya kerja keras, gak ada kerja santai. Kecuali lu punya deposito milyaran. Gak usah kerja itu mah. Tiap bulan dapet bunganya.

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon