Sabtu, 05 Agustus 2017

Review Jujur AC Polytron Neuva Ice

Sejak kamar gue dipindah ke lantai atas atau lantai dua berukuran 3.5x4 m. Tidur siang menjadi hal yang tak menyenangkan. Kenapa??

Hal ini disebabkan tak lain karena suhu ruangan. Hahaha.

Kenapa bisa gue bilang gitu! karena suhu ruangan kamar gue saat siang hari pas lagi panas-panasnya bisa nembus ke angka 32 derajat. Coba kalian bayangin sepanas apa kamar gue saat siang hari. hahaha
Yahhh kan 32 derajat... hahah
Bukan cuma siang harinya, bahkan di beberapa malam, kadang suhu kamar masih menyentuh 30 derajat dan 29 saat pagi hari. Tidur malam kegerahan pun kadang tak terelakkan.

Hhhhmmmmmm,,, Kayanya ini kamar salah design deh.

Atau mungkin karena genteng yang digunain sebagai atap kamar gue bertipe fiber yang ngebuat suhu kamar jadi lebih mudah panas. Sepertinya sih begitu.. tapi nggak tau juga.

Ini genteng yang dipake kamar gue
Atau mungkin karena kebanyakan ventilasi. Total ventilasi ada 5. Mungkin itu yang ngebuat suhu panas jadi lebih mudah menyeruak masuk. Tapi nggak tau juga.

Gue udah masang kipas sebanyak 2 buah. Satu tipe baling-baling yang dipasang di atas plafon yang berasa kaya mau jatuh pas muter, dan satunya lagi kipas dinding yang dipasang persis menghadap ke arah kepala gue saat tidur. Tapi itu tetep.. nggak ngefek. Karena angin yang dihasilkan pun angin panas.

kamar gue akhirnya menjadi tempat yang paling anti dikunjungi saat siang hari sedang terik-teriknya. Lebay banget nggak sih?? Hahahaa

Beda hal saat hari sedang mendung, dan hujan. Wahhh kamar gue bagaikan surga dunia karena sejuknya minta ampun. Hehehe

Beruntung gue kerja non shift, dari senin sampai jumat. Jadi gue lebih sering makai kamar ini saat tidur malam hari. Tapi kalau sabtu dan minggu,, waaah yaudah ngungsi.

Baru akhir-akhir ini sejak tanggal 26 Juni, kerja gue dishift. Di tempat gue kerja, memberlakukan 2 shift dengan jam kerja 9 jam. Sistemnya pergantian shiftnya di lakukan setiap seminggu sekali.
Awalnya gue kena shift pagi. Dari jam 7 sampai jam 5. Nggak terlalu berbeda dengan jam kerja gue pertama, hanya ketambahan ekstra 1 jam kerja. Seminggu setelahnya, gue shift malam. Dimulai jam 5 sore hingga 3 pagi.

Nah pas disini gue mikir, bales dendam buat ngegantiin tidur malamnya gimana yah?? Apalagi gue mulai tidur itu jam setengah 6 pagi setelah nyelesain cucian baju kerja karena tiap hari mesti dicuci, masak buat makan dan sembari nunggu adzan subuh juga.

Gue sih ngejadwal tidur pas shift malam itu sampai jam 1 siang, biar dapet 6-7 jam tidur. Tapi pas dicoba pertama di hari senin. Ehh kebangun jam 10 karena kamar mulai gerah.

“Hmmm gimana yah...??” otak gue mikir keras.

Akhirnya terbesitlah ide “apa gue beli pendingin ruangan aja yah?”

Tapi pasti bakal ngefek ke tagihan listrik, terus belum lagi listrik rumah gue yang cuma 900 watt. Hahahah. Udah gitu di kamar bokap juga udah ada AC. Yah pasti ngejegrek lah kalau nyala dua-duanya.. Orang kita aja nyalain AC terus nyalain pompa air pasti ngejeglek kok.. hahah

Tapi terus gimana dong.. yaudah diskusi deh..

Dan akhirnya kita sepakat buat nambah AC satu lagi buat kamar gue dengan model ngebagi jadwal nyala AC. AC di kamar bokap nyala pas malam hari, sedangkan AC kamar gue nantinya bakal nyala saat siang hari.

Oke fix.. semua terkendali, tinggal milih ACnya.

Waduuuhhh,, disini ternyata ribetnya. Setelah googling sana sini, itung-itung pake rumus. Ternyata kamar gue ini butuh AC  yang ¾ pk atau 7500 BTU. Dimana AC segitu daya yang dibutuhkan antara 500 watt lebih.. kalau masak nasi atau nyetrika pas siang hari mesti anjlok dong ya.. njur piye ki??

Pas hari selasanya gue mikir keras buat nentuin beli AC yang mana. Ehh kebetulan pas gue lewat billboard kota gue tinggal ada iklan dari Polytron. Dia ngenalin produk AC Neuva Ice yang salah satu jenisnya ada yang ½ pk dengan kemampuan 6000 BTU dengan tarikan listrik 450 watt.

Bahkan kata polytron AC ini yang paling cocok buat rumah yang berlistrik 450 watt bisa ON tanpa anjlok. Apalagi katanya AC ini yang paling cepat dinginin ruangan. Oh yaa??

Yaudah selasa siangnya sebelum kerja gue nanya-nanya deh ke toko elektronik. Neuva Ice belum banyak yang jual. Mereka malah nawarin AC low watt, katanya masih bisa dinginin. Tapi kok gue nggak percaya yah... hahah

Hingga akhirnya gue nemuin satu toko yang penjualnya itu ramah dan asik banget. Disitu gue nyeritain keluhan gue. Dan yah beliau nyaranin gue buat masang AC ¾ pk. terus gue bilang deh, kalau polytron neuva ice bisa nggak yah? Kan dia BTU nya 6000, beda kaya AC ½ pk lainnya yang cuma 5000 BTU.

Kata masnya sih iyah bisa aja. Akhirnya kita itung-itungan bareng.. hahahah alhasil berdasarkan hitungan kamar gue butuh 5900 BTU.

Yaudah gue deal’in aja buat beli itu AC dengan harga 2,45 juta dari harga asli 2.55 juta.

Tapi masangnya besok rabu, karena barang harus ngambil dulu di pusat di tangerang. Yaudah gue iyain aja.

Selasa siangnya, gue sama bokap masang-masang kayu buat nutup lubang ventilasi sekaligus bikin aliran listrik baru bakal tempat AC bertengger. Dan besoknya sekitar jam 11an mamang AC datang.

Nggak butuh 1 jam, itu AC udah bertengger di sudut kamar.

Penampakannya.. suka sama bentuknya..
Siang itu lagi terik-teriknya.. di termometer nunjukin angka 32,8 derajat.

“tet” gue nyalain Acnya.. angin sejuk pun berhembus. Gue set suhu 25 derajat. Dan whusshh... suhu di termometer berangsur turun. Butuh waktu sekitar 15 menitan buat suhu ruangan jadi 25 derajat dengan mode super. Kerja kompresor pun normal. Mati saat suhu sudah mencapai target, dan nyala lagi saat suhu ruangan mulai naik..

Terimakasih polytron.

#kisah nyata bukan iklan

Oh ya terus ada adegan gitu, pas gue lagi nyalain AC eh si bokap nggak sengaja nyalain AC satunya juga. Ehh anehnya nggak anjlok lo.. masih aman nyalain AC dua secara bersamaan. Aku nggk ngerti sih ini kenapa? Mungkin kalian bisa ngejelasin.

Spesifikasinya...
Soalnya tulisan watt di AC bokap itu 600watt sedangkan AC kamar gue kan 450 watt. Klo ditotal kan lebih dari 900 watt. Ada yang bisa jelasin??

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

5 komentar

ampun deh kalau itung-itungan listrik T.T

tapi ac dengan watt 450 kecil banget itu

Review ini bermanfaat banget buatku, Mas Bay. Aku pribadi pengen banget bisa beli AC, buat di rumah, biar disaat panas bisa aku nyalain. Meskipun gak beli dalam waktu dekat ini juga, tapi ada rencana pengen beli.

Ini bisa jadi reverensi buatku. Sekilas aku lihat tampilan ACnya ko bagus ya, Mas, terlihat elegan gimana gitu..hehe..

Dan, tentang kuatnya pasang dua AC itu aku juga bingung ko bisa ya, seharusnya kan gak kuat ya, Mas, karena wattnya lebih besar dari kedua AC itu..

Hahhah...

Iyahh malah katanya polytron bilang ini AC bisa dipasang di rumah yg berdaya 450 watt..

Kecill sih.. tpi klo AC tipe low watt malah ada yg 390. Cma katanya lebih boros listrik..

Iyahh bentuknya unik yah.. yg aku suka dri dia itu. Kapasitas pendinginannya yg 6000 BTU. Dinginnya cepet, anginnya bisa di arahin ke 4 posisi...

Klo kata temen aku sih ada hubungannya sama mcb yg digunain.

Mas andi kok webnya mas error 503 yahh??

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon