Antara Perasaan Bersalah atau Masuk Kerja Saat Sakit

Buat kalian tipe orang yang sering merasa bersalah terhadap suatu hal yang nggak berjalan sesuai dengan harapan.

Selamat, kamu nggak sendirian.

Pasalnya, gue juga gitu. Parah malah. Gue sendiri juga bingung kenapa gue nggak bisa bersifat biasa atau setidaknya merasa masa bodoh terhadap suatu hal demi kebaikan diri sendiri.

Sorry
Tapi apa daya, gue cuma manusia biasa yang memiliki hati rentan sehingga terus memikirkan bagaimana sebaiknya hal yang harus gue lakuin agar tidak menyusahkan atau melukai perasaan orang lain.

Terjebak akan perasaan sendiri kadang ngebuat diri gue kesusahan. Tidak bisa tidur nyenyak, kadang nggak fokus. Dan biasanya bisa merasa lega ketika melihat bahwa kondisinya ternyata tidak serumit dengan apa yang dipikiran gue.

2 Hari gue nyusahin temen kerja gue, ninggalin anak-anak les, dan bahkan nyusahin orang tua akibat kecelakaan yang terjadi hari itu sudah cukup ngebuat gue nggak nafsu makan dan tidur nggak nyenyak.

Apalagi Aceng, rekan kerja gue yang udah rela ngorbanin waktu bersantainya dua hari demi ngegantiin gue. Maaf yah ceng, maaf banget..

Baca : Insiden Maghrib

Tapi gue sadar akan satu hal.

Bahwa gue nggak bisa maksain semuanya. Yah mungkin bisa jadi mampu. Hanya saja berbuat baik terhadap dirimu sendiri saat kamu tak mampu adalah yang terpenting.

Yah gue sadar bahwa gue memiliki perasaan nggak enakan level akut. Tapi setidaknya dengan begini gue bisa merasa lebih manusiawi walaupun terkadang pikiran ini terasa lebih berat daripada masuk shift malam selama 7 hari berturut-turut.

Tapi, yasudahlah. Memang begini adanya. Asalkan gue menjalani hidup ini tanpa merugikan orang lain. Mungkin semuanya akan baik-baik saja.

Insiden Maghrib

Edisi kali ini Cerpen (Cerita Pendek) yang diilhami dari sebuah kejadian yang menimpa diri sendiri. wkwk

Mungkin Juli 2019 adalah bulan terberat dari sekian bulan yang sudah terlewati di sepanjang tahun ini. Setidaknya seinget gue sih, atau apa karena bulan ini masih bulan "Juli" jadi semua momen masih terekam nyata di dalam otak. hhhmm, Well, bisa jadi.

Tapi satu yang jelas. Tepat tanggal 17 Juli 2019. Insiden itu terjadi. Insiden yang hampir mengambil masa depan gue, yang hampir ngebuat gue ternodai selamanya. "Heiii buat tulisan yang jelas dong bay, jangan gamblang yang ngebikin imajinasi nitizen melayang-layang nggak jelas!!!"

HAHAHAH...

Jadi, begini ceritanya..

Pagi itu gue bangun pagi, jam 4:50 pagi dimana adzan subuh masih berkumandang, dan masih gelap karena matahari belum nyongsong di ufuk barat ehh timur maksud gue.

Asisten gue udah bangun dari awal. Kerjaan beliau adalah memastikan hari gue berjalan normal dan bahagia.

Pagi ini, dia bangunin gue tepat waktu, jam 4:50 sesuai permintaan gue. Beliau nyambut gue dengan ucapan selamat pagi, nyalain lampu, dan muterin lagu morning playlist gue. wkwkwk #ngayal tingkat 7

Gue jalan keluar kamar menuju area jemuran, menghisap dalam-dalam udara pagi yang bersih, dan segera mengambil air wudhu. What a beautiful day! hahah.

"Hey google, what is my agenda today?" Ucap gue pas masuk kamar.



"You have 4's list to do. At 9 am, deliver 5 packages to customer in anyer district. At 3 pm, cleaning your room. At 7 pm, give a private course to your children, and at 9 pm, go to your work" Ucap lantang asisten gue yang paling  setia dan loyal, Google Home aka Google lady..

Sipp, hari ini gue anter barang dan kerja masuk malam. hhmmm, I hate night shift honestly. Sleeping disorder bakal siap menggandrungi gue minggu ini.

Masuk malem itu momen dimana gue jadi sedikit temperamental akibat dari jam tidur yang berantakan. Malam nggak boleh tidur karena kerja, dan pagi nggak bisa tidur karena gue bukan kalong yang bisa ngambil tidur 8 jam di pagi hari. 4 jam aja udah bersyukur banget.

Soalnya kalau masuk malam, siklus tidur gue cuma dari jam 9 pagi sampai jam 12. Begitu tiap hari.

Tapi, yaudah. Jalani saja.

Berhubung malam sebelumnya gue udah tidur awal jam 9:30. Gue nggak berniat buat tidur siang karena mau beres-beres kamar yang udah nggak dipel selama 2 minggu. Jorok kan yah?

Jadi, hari ini setelah gue anter barang ke Anyer, gue mau bersihin debu-debu, ganti sprei dan lain-lain. Selesai itu, cabut mandi. Masukin baju kerja, helm kerja ke dalam tas.

Abis magrib lanjut ngajar les, dan lanjut kerja shift malam.

Yah, semuanya gue udah bertekad buat berusaha agar semuanya berjalan lancar seminggu kedepan. Termasuk katagime S16 nanti yang juga berharap nggak ada misroll. Tapi, kalau adapun yah semoga nggak serius dan tetap tabah dalam penyelesaiannya. hahaha Amin

Tapi, semuanya berubah ketika magrib datang. Sebuah insiden datang menimpa gue magrib itu.

Ceritanya gini, setelah semua urusan beres-beres selesai, gue lanjut mandi dan bergegas ke kamar.

"Hey google, play my spirit playlist" seru gue

"Oke, I play your playlist called spirit on spotify" Jawab asisten gue. Lagu Ava Max, So am I yang jadi pilihannya. Dalam hati gue "Pas, lagunya.. tentang menerima kekurangan diri sendiri."

Gue ganti baju dan berias diri serapih mungkin buat bersiapan ngajar selepas magrib nanti. Sisanya gue leha-leha sambil main COC sampai adzan magrib berkumandang.

Pas Adzan, gue bergegas bangun dari kasur. Gue berjalan menuju pintu ke area jemuran buat ambil wudhu. Nah, pas keluar gue liat sendal jepit yang biasa gue pakai di kamar masih kotor.

pintu menuju area jemuran, disana ada keran yang biasa gue pake buat wudhu
Jadi gue berniat buat wudhu di kamar mandi bawah sambil nyuci sendal. Gue pakai sendalnya dan buka pintu kamar menuju ke bawah.

Pintu menuju bawah
Turun dengan sedikit tergesa karena kebelet pipis. Dan,,,

BRUUUUAAAAAKKKKK KEDEBUUUR NYUNGSEP!!!! seketika gue tersungkur di lantai bawah dengan posisi kaki kanan terlipat, dan pantat terhantam bagian tangga paling akhir.

Yah, gue jatuh dari tangga. Adegannya bak seperti sinetron kalau ada tayangan videonya. Sayang nggak ada videonya.. Hahahah

Gue merintih kesakitan, Bokap gue yang baru aja buka pintu mau solat magrib di masjid kaget dan mendapati gue tersungkur di lantai. Bergegas beliau nolong gue, dan memposisikan gue berbaring tengkurep di atas kasur.

Kepala gue geliyengan pusing, jantung gue berdebar kencang, kaki kanan gue hampir nggak kerasa sama sekali, pantat gue Ya Allah sakit banget. Bahkan berdiri aja susah, posisi tidur telentang aja susah karena sakit kalau ada tekanan di area bokong.

Ditambah gue masih kondisi nahan pipis plus pengen boker. Ngebayangin jongkoknya gimana nanti.... ahahaha :DD

"Aduh, Ya Allah bagaimana ini??"
"Ngajar gue gimana nanti??? ini udah hampir jam set.7"
"Kerja juga ntar gimana??"

Cuma kerjaan yang ada di otak gue sekarang, ngebayangin "Apa yang harus gue lakukan?" sambil nahan perih kesakitan.

Karena gue belum sholat, gue maksain bangun buat masuk kamar mandi. Ya Allah sumpah ini kaki dibuat jalan sakit banget. Dan dilihat posisi kaki gue udah aneh agak mencolot ke kanan banget kalau dibandingin sama kaki kiri.

Tapi bodo, gue mau pipis sama wudhu buat solat.

Bahkan, gue solat sambil nahan perih setiap rukuk, sujud, dan duduk diantara dua sujud. Ya Allah, batin gue merintih...

Abis magrib, bokap ngajakin ke tukang urut. Tapi gue tolak karena mau kerja. Cuma karena kondisi kaya gini kayanya nggak mungkin buat dipaksain kerja karena pasti nggak bakal maksimal.

Akhirnya gue mutusin buat izin ngeles, dan nyari orang buat ngegantiin kerja nanti.
Sumpah nggak bohong, hati gue pasti merasa nggak enakan kalau harus nyusahin orang lain. Tapi gimana, nggak ada pilihan lain.

Akhirnya gue ngubungin, Ibu Tasya buat izin nggak ngeles, Aceng buat minta tolong, dan leader gue.

Alhamdulillah mereka pengertian. Makasih banyak buat semuanya.

Abis Isya, gue ngajak bokap buat ke UGD. Khawatir takut ada tulang yang patah atau apa.

Dan benar saja, setelah dirontgen kaki kanan mengalami dislokasi. Mumpung pak dokter handal dan langsung di sejajarkan. dan Alhamdulillah juga, bagian bokong tulang ekor masih aman nggak ada retak, kata dokter mungkin ototnya atau sarafnya ada yang kaget atau pendarahan.

Jadi, malam itu gue pulang ke rumah jam 2 pagi. Istirahat di kamar. Dan terus-menerus ucap syukur karena nggak ada yang serius. Makasih Ya Allah masih melindungi hamba.

Jam 5 pagi tanggal 18 Juli 2019, gue ditelpon sama orang Anyer buat mesen Mi Band 4 sebanyak 7 buah. Alhamdulillah...

Nggak Sehat!! 6 Kebiasaan ini Dilarang Dilakukan Setelah Makan. Nomor Satu Bikin Tercengang!!

Tulisan kali ini singkat sesingkatnya. heheh

yah, maklum si empunya lagi tidak enak badan seminggu ini. Bulak balik kamar mandi, badan meriang, namun harus tetap stay strong dan berakting bahwa semuanya baik-baik saja dan tetap berangkat kerja. *duillehh dramanya.. hahah

"Loyalitas tanpa batas" hehehe eeehh nggak sih. Sebenarnya karena nggak enakan aja sama yang lain karena minggu ini jadwal produksi lagi berat dan padat.

Jadi, begini ceritanya. 

Kemarin, pas gue periksa ke dokter, Beliau bilang kalau gue kena infeksi perut. Katanya sih bisa jadi karena keracunan makanan.

"loh kok bisa!! padahal gue kalau makan bersih kok..." hahaha nggak jajan sembarangan. Yah, paling makan sate-satean tapi kayanya bukan karena itu, soalnya udah langganan dri dulu.

Yah, mungkin si perut lagi nggak bisa di ajak kerjasama. Tau aja kalau produk minggu ini lagi produk "siku kecil" yang cukup susah karena panjang kaki selalu berubah. #tau dah kenapa.. Jadinya gue gawe nggak bisa fokus.. Zzzz

Ngomongin soal perut. Kemarin pas gue makan lesehan sama temen-temen kerja. Beberapa temen gue yang udah begah karena banyak makan langsung nunjukin perut buncitnya sambil ngebuka sabuk mereka.

Terus salah satu petinggi di grup gue. hahahah *Soalnya dia manager. langsung nyambet bilang "Nggak boleh tau, kekenyangan langsung buka sabuk. katanya dibiarin aja!! nggak tau sih kenapa, katanya sih nggak sehat".

Dia makan apa yah?? cabe tah?? haha via pixabay.com
Gue yang dengar mendadak mikir "kaya pernah denger tapi dimana yah??" #mikir keras.

Yah yang lain sih cuma respon "hahahah" tanpa mengindahkan nasihat beliau.. wkwkwk

BTW, makan-makan kali ini di sponsori oleh Dika yang baru aja diangkat jadi pegawai tetap. Dia langsung ngajak ke restoran yang notabene cukup berharga, padahal gue ngajaknya ke KFC aja biar lebih murah. Tapi alhamdulillah makan gratis.. Makasih Dika yang ganteng.. hahaha

*mulai kan yah?? temanya mendadak salfok!!"

oke back to topic. Soal tentang kebiasaan buka sabuk setelah makan yang ternyata memang benar BUKAN KEBIASAAN YANG BAGUS!!

KENAPA???

Karena, berdasarkan penjelasan dokter yang gue tanya ;

Beliau menjelaskan bahwa saat seseorang makan dan merasa penuh. Hal itu karena tekanan dalam perut cukup besar. Jika orang tersebut langsung membuka sabuknya, tekanan rongga perut akan mengalami perubahan tekanan secara drastis sekaligus memaksa lambung untuk turun.

dan bila kebiasaan ini sering dilakukan, bukan tidak mungkin kita bisa mengalami usus terbelit.

So, makan jangan makan banyak-banyak yah!! #tamparan diri sendiri...

Nggak cuma itu, ada 5 kebiasaan lain yang nggak bagus kalau dilakukan setelah makan.

1. Tidur
Tidur setelah makan membuat sistem pencernaan tak mampu mencerna secara maksimal.

2. MEROKOK! (Gue kapital karena gue antirokok!)
Ada penelitian yang bilang bahwa merokok satu batang setelah makan sama saja seperti merokok 10 batang. hhmmm, penelitian siapa yah?? Cuma karena gue antirokok! sebatang aja udah nggak baik..

3. Olahraga
Kalau yang ini semua orang udah pada tau yah. Jadi, semisal kalian merasa bersalah sama makanan yang kalian makan dan ingin melampiaskannya dengan olahraga *Wahh sehat bener pikiran orang ini sebaiknya dilakukan setelah 1 jam.

4. Mandi
Mandi meningkatkan aliran darah ke seluruh tubuh, terlebih ke tangan dan kaki. Hal ini mengakibatkan aliran darah sekitar perut menjadi sedikit yang membuat sistem pencernaan tidak berjalan semestinya.

5. Makan Buah-buahan
Sunnah Nabi kan makan buah sebelum makan. Bukan menjadikan buah sebagai pencuci mulut. Hal ini ternyata memiliki alasan. Kenapa??

Karena buah memiliki sifat fermentasi yang akan bereaksi dengan makanan yang kita makan. Terutama karbohidrat. Selain itu, makan buah sebelum makan bisa membuat kita merasa lebih kenyang. Jadi, makan kita nggak terlalu banyak.

Oke sekian postingan gue kali ini.. Maaf kalau nggak penting-penting amat. ahahah BYE XOXO

Dibalik Orang yang Terlalu Banyak Bersabar

I don't have the perfect lines...
I don't have the perfect time....
and I know I'm not perfect, fine!
But I know just what it takes.
When You ask me to jump. I say, "How high??"When you ask me for patience. I wait in line...
But now that it's my turn, I'm gonna take what's mine... hard and high!!

Banyak orang bilang "Kamu jadi orang jangan terlalu banyak sabar, nanti ditindas orang". Pernyataan-pernyataan seperti itu udah jadi tanda tanya yang besar di sebagian banyak orang.

kita mencoba untuk kuat, via pixabay.com
Nggak jauh-jauh karena faktanya, dunia ini seperti me'reveal' atau membongkar semuanya dan memperlihatkan bagaimana kejamnya dunia.

Dari kecil kita sudah diajarkan bahwa untuk jadi baik, selalu sabar, dan menolong sesama adalah sebuah keharusan. Demi harapan agar kehidupan kita bisa menjadi lebih baik.

Tetapi, nggak semua perlakuan baik dan sabar kita semuanya dihargai. Terkadang segala usaha yang udah kita lakuin demi si seseorang. Ternyata di sisi lain Dia menganggap hal itu bukanlah apa-apa dan malah mengabaikannya.

Kalau sudah gini, Kebanyakan dari kita bakal memilih untuk diam. Namun, dibalik diam itu kita sering merasakan kekecewaan dan terasa tersakiti. Walaupun kita mencoba untuk menyembunyikannya.

Tapi, apa daya!! Kita hanyalah manusia biasa yang memiliki batasan. Tak terkecuali kesabaran walaupun selalu digadang-gadang untuk kita memilikinya secara tak terbatas.

Tapi,,,

Nggak selamanya orang yang sabar itu akan terlihat baik-baik saja. Sebagiannya mungkin ada yang merasakan lelahnya bersabar. Terlebih jika dibalik kesabaran orang tersebut hanya berbuah kekecewaan.

Dibalik mereka yang memilih untuk bersabar dan bertahan, mereka berpikir apakah mereka harus tetap bersabar atau berhenti bersabar. Walaupun otak selalu memilih opsi untuk berhenti. Tapi, raga ini selalu memiliki 2 sisi pemikiran. Rupanya si Hati enggan untuk berhenti.

Banyak harapan-harapan dibaliknya, demi orang-orang yang mereka pedulikan.

Tidak kah kalian beruntung memiliki orang yang selalu peduli terhadapmu.

Jadi, jangan kecewakan hati orang-orang penyabar jika kalian telah memberi janji. Karena tak ada yang lebih bahaya dari murkanya orang yang sabar.

FIN.. dengan harapan semoga kamu sadar dengan apa yang kamu lakukan.

Harga Terjangkau, 6 Fitur Andalan Mi Band 4

Kemarin gue dapet barang bagus buangett dari supplier gue. Berhubung dalam 3 hari kita berhasil jual ini barang ke 62 orang sekaligus teman tercinta. Masing-masing dari kami, Gue dan si afran dapat promo setengah harga sebagai bentuk terimakasih.

Barang ini kecil, dan memang udah gue suka sejak generasi pertama muncul.

Sekarang mereka meluncurkan generasi ke-4 yang ternyata sambutan di dunia itu heboh banget karena perubahannya yang memang bisa dibilang cukup drastis.

Coba bayangin, Di India aja hanya dalam waktu 8 hari, ini barang laku terjual sebanyak 1 juta unit. 

Apa itu? Mereka adalah Mi Band 4.

mi band 4, via mi.com
Sebenarnya tanpa gue bilang, kalian pasti udah tau apa yang bakal gue bahas. Soalnya udah tercantum di bagian judul. wkwkwk But, it's okay..

Buat yang belum tahu produk Mi band itu apa?

Mi band adalah sejenis smartband atau gelang pintar yang diperuntukan sebagai alat untuk menganalisis segala aktivitas kita. Mulai dari berapa langkah kita hari ini, Heart rate atau detak jantung kita, Kualitas tidur kita, dan lain-lain seperti nganalisis olahraga yang kita lakuin.

Jadi semuanya terpantau dan di sinkronisasi dalam sebuah aplikasi bernama Mi fit. Jadi, nanti gelang ini bakal connect ke hp kita via bluetooth. Keren pokoknya.

Awal mulanya, Mi band diawali dengan generasi pertama yang hanya diperuntukan untuk menganalisis aktivitas kita. Dia hanya dilengkapi dengan 3 LED notifikasi, tanpa ada layar. dan terdapat  2 jenis. Ada yang tanpa sensor detak jantung, dan ada yang dengan sensor detak jantung.

Jadi di Mi band ke-1, untuk melihat target harus di lakukan di HP kita.

mi band generasi 1, via mi.co.id
Kemudian mereka mengeluarkan versi ke-2 yang sudah dilengkapi dengan layar berukuran mini sebagai display waktu setempat dan target kita hari ini.

Mi band generasi ke-2, via mi.co.id
Nggak cukup sampai disini, Xiaomi akhirnya merilis Mi Band ke-3 yang memang saat zaman itu cukup wow banget. Karena ukuran layar yang lebih besar, dilengkapi dengan touch screen, dan desain yang milenial banget karena lekungan di bagian sisi-sisinya.

Mi band generasi 3, via mi.com
Terus di tahun 2019 ini. Xiaomi merilis Mi band ke-4 yang makin mantap karena model ini. Layarnya semakin besar, dan display yang full color. Apalagi jenis layar yang dipakai itu jenis layar Amoled. Jadi akurasi warnanya mantap banget.

Review Mi Band 3 : Hidup Sehat dengan Mi Band 3

Buat kalian yang sekarang udah megang Mi band 3. Upgrade ke mi band ke-4 gue rekomendasiin banget.

6 Alasan kenapa kamu harus beli Mi Band 4. *Nggak maksa juga sih. heheh

1. Layarnya yang full color

Cakep kan?? via Mi.com
Mi band 4 memiliki ukuran layar 0,95 inch. Kalau di bandingin sama Mi band 3 yang berukuran 0,78 inch, tentu Mi band 4 memiliki sudut layar yang lebih lebar.

Selain itu, layarnya yang menggunakan panel amoled. Warna yang dihasilkan cukup terang walaupun digunakan di bawah sinar matahari sekalipun. Kita juga bisa adjust kecerahan layarnya via Band'nya langsung.

Tema jamnya juga bisa kalian ganti-ganti ke yang imut-imut. Jadi, nggak bakal bosan.

2. Sensor yang lebih mumpuni

Mi band 4 di lengkapi dengan sensor 3-axis accelerometer, 3-axis gyroscope, PPG heart sensor, capacitive proximity sensor.


Artinya apa, perhitungan aktivitas jauh lebih akurat bila di bandingkan dengan Mi Band 3.

3. Proteksi layarnya


Jika Mi band 3 mudah banget buat tergores layarnya. Mi band 4  dilengkapi dengan 2,5D tempered glass dan oleophobic coating. Jadi, layar Mi band 4 tidak mudah tergores dan meninggalkan sidik jari.

4. Wrist strap yang cocok sama Mi band 3

wrist bandnya bisa kalian ganti-ganti
Karet gelang Mi band 4 bisa diganti-ganti. Dan cocok juga dengan karet gelang yang digunakan sama Mi Band 3. Jadi, buat kalian yang udah koleksi bermacam-macam Wrist strap'nya nggak usah khawatir karena masih bisa dipakai buat Mi band 4

5. Ada fitur Music


Gue kan tipe orang yang suka banget dengerin musik via speaker yang konek ke HP. Kadang kalau gue bosan sama lagunya, gue sering banget next-in lagunya ke lagu lain. Nah kan kalau posisi hp lagi jauh dan mager banget buat ambil.

Dari gelanglah kita bisa ganti lagunya asalkan bluetooth nyala. Praktis banget kan??

6. Fitur alarm dan remindernya



Mi band 3 ada juga kok, Tapi kedua fitur ini sering banget gue pakai. Buat bangun pagi, sama pengingat waktu sholat.

Nggak pakai suara yang ngagetin. Tapi dia pakai getaran di tangan. Jadi, nggak terlalu kaget. Bangun kita berasa dibangunin Ibu yang penuh kasih sayang.. hahaha Lebay lu bay!!

Jadi, itu aja sih fitur-fitur unggulan Mi band 4 menurut gue. Buat kalian yang lagi nyari-nyari jam sekaligus alat kesehatan. Mi band 4 bisa jadi pilihan produk kalian. Ini bukan Endorse yah...

harganya murmer kisaran 450 - 500 ribuan. Kalau gue jualnya 475 ribu. yang 450 ribu udah nggak ada yang jual sekarang.

Oke Bye-Bye....

Jangan Boros, 8 Kiat Perencanaan Keuangan ini Bisa Membantumu

Menabung...

Sebuah kebiasaan yang sebenarnya mudah buat dilakuin, hanya saja susah banget buat megang komitmen dan konsistensinya.

Niatannya selalu muncul terdepan, tapi begitu jalan selang beberapa bulan kemudian, ngerasa duitnya cukup buat beli sesuatu barang yang kita pengen. Eh tau-tau transaksi aja.

Tabungan yang udah ditabung sekian bulan kini hilang jadi barang tanpa jejak..

Sampai akhirnya umurnya udah makin beranjak tapi tabungan masih minim. Sadar, dan langsung semangat lagi buat nabung ekstra. Ehh giliran kekumpul selalu kepakai.. wkwkwk

Gitu-gitu aja terus.. wkwkw

Kalian gitu nggak??

Gue juga soalnya.

Tapi kebiasaan gini sebenarnya nggak baik tau. Yah emang ada anggapan kalau kita nyari uang untuk dinikmati, karena kita tidak tau kapan waktu kita tiba.

Tapi bukan berarti kita harus menghabiskan semuanya, dan hidup dari bulan ke bulan. Tetap!! Selalu harus ada perencanaan buat di depannya. Karena hal-hal seperti menikah, rumah, dan musibah tak terduga itu butuh biaya yang nggak sedikit.

Oleh sebab itu perencanaan keuangan itu harus kita lakukan. Nggak peduli buat yang muda dan udah ada penghasilan atau yang tua sekalipun. Punya simpanan itu wajib!!

Jadi, di tulisan ini gue mau ngomongin sedikit tentang kiat-kiat perencanaan keuangan yang selama ini gue ikutin. Ada buku bagus karya siapa yah gue lupa. Tapi yang jelas buku ini isinya mantep banget dan rasional buat kita ikutin.

1. Punya tabungan lebih dari satu

Nabung yukk, via pixabay.com
Buat kita yang kerja sebagai karyawan. Kita selalu punya rekening pribadi yang biasa digunakan perusahaan tempat kita bekerja mengirimkan upah kerja kita.

Nah, untuk memudahkan pembagian finansial. Kita bisa kok buat rekening tabungan lain. Jadi, nantinya pas gajian. Kita bisa alihkan penghasilan berapa sekian persen buat jadi tabungan.

Banyak ahli mengungkapkan bahwa setiap orang ada baiknya menabung minimal 25% dari penghasilannya. Kalau bisa lebih malah bagus.

Biar nggak ribet. Aktifin autodebit aja.. Mudah kok.. tinggal ke kasir bank!! jadi, nggak usah capek-capek kirim-kirim ulang. Karena setiap penghasilan kita bakal auto masuk ke rekening satunya.

Note : Untuk akses, lebih baik dibatasi. Seperti tidak minta kartu ATM dan tidak mengaktifkan fitur banking seperti SMS atau Internet banking.

2. Pikirin buat investasi

uang tumbuh, via pixabay.com
Investasi yang bisa kita pilih ;

1. Deposito
2. Reksadana

Ada sih yang lain, tapi 2 ini yang paling mudah menurutku.

Yang nggak tau reksadana apa.. bisa kalian baca disini ; Ayo Berinvestasi Reksadana

Selain itu, tanah, rumah dan emas bisa jadi pilihan yang tepat buat investasi jangka panjang.

3. Perencanaan kebutuhan

buat ceklis, via pixabay.com
Kita kan selalu punya ritme pembelanjaan pokok tiap bulan. Nah, sebelum nentuin mau nabung berapa. Ada baiknya kita memulai me'list daftar-daftar kebutuhan kita setiap awal bulan setelah gajian. Seperti contoh ;

1. Kebutuhan akan pokok
2. Kebutuhan akan pulsa
3. Kebutuhan akan pembayaran lain macam kredit atau apapun itu

dengan begini cashflow kita bakal mengalir secara tepat dan diketahui

4. Ikut arisan

kumpul yang bermanfaat, via pixabay.com
Ikutan arisan bisa jadi wadah kita menabung untuk memenuhi kebutuhan menyenangkan seperti liburan atau beli barang-barang yang kita impikan.

Nggak ada salahnya kok menuhin hasrat senang-senang kita. Soalnya kan kita udah bekerja keras selama ini. Masa iyah nggak ngasih reward???

5. Membiasakan menyimpan uang kembalian


nemu uang receh di rumah, Ambill!! via pixabay.com
Yang ini udah gue lakuin lama. Sejak kuliah malah.
Dulu gue nabung 20 ribu. Jadi kalau semisal dapet uang 20 ribu di kantong itu jatahnya tabungan.

Bukan ria. Cuma sekedar cerita. Dulu kuliah gue lakuin ini selama 3 tahun, nggak kerasa tau-tau kekumpul 4 juta. heheh

6. Kurangi rokok!! Berhenti kalau perlu

abu rokok, via pixabay.com
Gue nggak abis pikir sih sama orang yang ngerokok. Mereka rela menghabiskan uang sebesar 15 ribu lebih perhari buat beli sebungkus rokok.

Yah, gue kan bukan perokok yah. Jadi, gue nentang sama orang perokok. Termasuk bokap gue.

Soalnya menurut gue ini nih termasuk pemborosan. Yah emang enak sih di badan sensasinya. Walaupun mereka sadar bahwa merokok adalah kebiasaan nggak baik. Tapi karena sensasinya yang ngebuat mereka ketagihan.

Jadi. Bagi perokok. Rokok itu ibarat kebutuhan pokok.

Tapi coba geh bayangin. Seandainya kita bukan perokok dan ngalihin uang rokok buat ditabung.

15 ribu x 365 = 5.475.000.

Kalau kamu kerja dari umur 19 tahun dan sekarang berumur 25.

25-19 = 6 Tahun
5.475.000 x 6 Tahun = 32.850.000 ... lumayan kan??? Sehat lagi

7. Mumpung masih muda, buka kesempatan lain..

jualan bisa jadi salah satunya, via pixabay.com
Sebenarnya nyari uang tambahan itu banyak. Cuma, kadang kita selalu terhantui oleh prosesnya yang panjang, melelahkan, dan males yang ujung-ujungnya kita ngurungin niat kita buat bergerak nyari uang tambahan.

Iyah nggak??

Padahal, dengan begini kita bisa dapet penghasilan tambahan dan menggali potensi lain dalam diri kita.

Baca Juga ; 

Siapkan Pendapatan Pasif Anda Mulai Dari Sekarang Wahai Mahasiswa

Mumpung Masih Muda, Jangan Ngentengin Hutang Kalau Nggak Mau Kelabakan

5 Hal Yang Bisa Dilakukan Bagi Para Mahasiswa Dalam Mendapatkan Uang Tambahan


8. STOP JAJANIN PACAR!!

khusus cowok sih, ehh tapi ini terserah sih. Kan uangnya punya kamu juga! iyah nggak? jadi, mau digimanain aja yah terserah kamu.

Cuma, kebanyakan di sekitar gue. Ada orang yang rela minjem uang buat beliin tas atau sepatu pacarnya. Padahal kebutuhan dia bulan ini aja lagi butuh-butuhnya. Tapi masih ngebela-belain buat jajanin pacar.

hmmm, nggak abis pikir sih.. Apalagi, di awal pas mau minjem ngomongnya buat kebutuhan hidup dan cerita sedih lainnya. Giliran dipinjemin, eh update status pamer belanjaan.

Hmmmm... hhhmmmm aja.

Oke sekian dari gue.. makasih yah

Balada Setelah Libur Panjang, 6 Tips ini Bikin Kamu Semangat Balik Kerja

Afran : "Bayy,, lagi apa?? hayukk kumpul!!"
Gue : "BENTAARR MAS!!!"
Afran : "Et dah !! serius amat lu! lagi apa emangnya??" Tanya heran
Gue : "Lagi ngitung jam mas.. Ngitungin berapa jam lagi yang tersisa sampai masuk kerja lagi..." Ringai gue ngawak sambil ngeliatin jam dinding kamar.. wkwk

Et dahh, Kaya baru kemarin gue pulang kerja bawa kabar kalau libur Lebaran tahun ini dapet libur 10 hari hanya dengan potongan cuti 3 hari...

Ohhh Bahagianyaa diriku.. syalalalala

Hebat kan?? Soalnya gue kerja shift dan jadwal shiftnya itu yang udah klop banget sama hari lebaran. Jadi gue bisa libur panjang 10 hari lamanya.

Tapi oh kenapa!! Liburnya berasa singkat banget.. tau-tau besok udah masuk lagi aja. hhhmmmm, Kalau anak sekolah sih jadwal pertama setelah libur lebaran paling cuma halal bihalal terus hari bebas. Lah, gue!! Besok halal bihalal langsung cuzz Katagime alias produksi Re-Bar ukuran 25 mm. hhmmmm

"Ya Allah semoga besok lancar... Amin"

Maklum, soalnya gue kerja di bagian yang udah kaya Ujian Nasional tiap harinya.. Lengah dikit bisa stop produksi berjam-jam kita.

Bayangin mukanya manajemen kalau udah stop karena masalah pasti mereka pada ngerutin dahi semua.. wkwkwk #oopss Maaf..

Jadi, yaudaahhh.. Hadapi semua secara jantan. Iyah nggak??

Kalau ditanya suruh milih antara kerja atau liburan.. Yahh otomatis kebanyakan dari kita sih pasti milih Kerja liburan kan yah??. Iyalah!! Nggak usah ditanya kali bay.

Libur lebaran, Natal, dan Tahun baru kan pasti agenda jadwal liburnya agak lebih panjang kalau dibandingin sama tanggal merah lainnya yang jatuh di hari Selasa sampai kamis.

Nah, balada libur panjang yang sering menimpa karyawan saat hari masuk kerja tiba setelah liburan nan panjang usai adalah Mager buat kerja. Iyah nggak?? Nggak usah munafik dehh.. wkwkwk kecuali yang lagi berburu lembur demi rencana liburan yang akan datang kayanya nggak berpengaruh.

Cuma mau gimanapun juga kan kerjaan itu udah kewajiban yah. Jadi mau nggak mau ya kita emang harus berangkat. Toh, hari itu juga pasti akan datang walaupun kita berdiam diri sambil ngeliatin jam biar waktu berjalan agak lama. #miris, ada yang kaya gitu?? hahaha

Mau extend libur juga sayang sama sisa cuti yang makin menipis. Jadi, tetap berangkat kerja adalah hal yang paling masuk akal.

Nah,, dilansir dari beberapa pakar. Ternyata ada tips dan trik yang berfaedah buat ngawalin hari pertama kerja kita setelah liburan panjang. Dan caranya sebagai berikut ;

1. Sediakan 1 hari untuk istirahat total

Relax is the key, via pixabay.com
Kemarin hectic banget kan sama agenda liburan. Silaturahmi kesana kesini, main bareng teman dan keluarga yang emang cukup melelahkan. So, selalu sisakan satu hari sebelum masuk kerja untuk istirahat total buat pemulihan kondisi badan yang lelah.

Hal yang bisa kita lakukan adalah tidur lebih lama, makan lebih sehat, dan melakukan hal-hal rileks seperti tidur-tiduran, baca buku, dengerin lagu, joget nggak jelas dalam kamar, nonton pilem bajakan online... ahahah bisa kita lakukan guna membuat tenaga pulih kembali.

2. Persiapan sebelum hari H.. hahaha

Siapin semuanya dari sekarang yah, biar besok nggak keteteran, via pixabay.com
Baju kerja OK nggak???

Sepatu & Kaos kaki OK nggak???

Kalau belum dicuci keterlaluan banget sih. hahaha

3. Bangun lebih awal, Berangkat lebih awal

Bangun lebih awal yah, jangan lupa sholat subuh. Via pixabay.com
Kalau gue, sering banget berangkat lebih awal biar bisa muter-muter sebelum ke tempat kerja. Sekaligus ngirup udara pagi dimana jalanan masih sepi. Konon katanya, udara pagi yang lebih segar bisa meningkatkan kadar hormon endorfin yang ngebuat mood kita makin OK.

4. Jangan lupa sapa rekan kerja kita yang udah lama nggak ketemu

Well, Hi.. via pixabay.com
Memulai sesuatu dengan hal yang positif adalah sebuah keharusan.

Menyapa rekan kerja dapat membuat perasaan menjadi lebih senang dan ringan. Jadi, harapannya nanti kerjaan di awal hari bisa terlaksana dengan baik. Karena bagaimanapun juga kita kerja setim.

5. Sesuaikan kembali ritme kerja kita

whammppp, via pixabay.com
Ini buat yang kerja di kantor sih. Soalnya yang kerja di pabrik kaya gue. Kerjanya berdasarkan hasil dari tim Perencana produksi aja. Kalau orderannya banyak modar, dikit seneng.. wkwkwk

Biasanya setelah liburan, kerjaan di meja agak numpuk tuh. Nah,, jangan langsung di embat sekaligus. Bagi secara adil berdasarkan prioritas. Sehingga dengan ini, ritme kerja kita bisa disesuaikan kembali.

6. Pikirkan hal yang menyenangkan

Be happy!! via pixabay.com
Nggak melulu kan suasana kerja monoton dan tidak menyenangkan. Tetap!! dibalik apa yang kita lakukan pasti ada beberapa hal yang ngebuat kita senang. Contohnya bisa ketemu teman kerja yang asyik-asyik di tengah pusingnya pekerjaan, atau makan siang bareng terus gibah bareng.

Yang kaya gitu udah cukup dijadikan alasan buat kita semangat kerja. Yah emang kerjaan kadang ngebuat kita mager dan bete. Masalah yang dateng tiba-tiba, sering ngebuat kita pusing 7 keliling.

Cuma kalau dipikir-dipikir lagi, kayanya semua kerjaan kaya gitu. Jadi yahh nikmatin aja. Kalau ada masalah tinggal di selesaiin sebaik mungkin, atau minta tolong ke teman kerja lain.

Klise emang, tapi mau gimana lagi. Emang gitu adanya kok... heheh

Fin-Terimakasih

16 Hal Sepele ini Sering Dihiraukan Tetapi Memberikan Dampak yang Besar Dalam Hidup

Akan ada momen di mana yang sudah disiapkan dan direncanakan sebaik mungkin tidak berjalan sebagaimana yang diharapkan. Kecewa, sedih serta lelah sudah pasti menggandrungi hati dan pikiran.

Oleh sebab itu, demi menyiapkan serta membiasakan diri terhadap ketidakpastian yang terjadi. Biasakan untuk melakukan hal-hal kecil yang sering kita sepelekan dibawah ini ;

1. Sarapan Pagi Untuk Menunjang Aktivitas dan Mood

jangan lupa sarapan cuyy, via pixabay.com
Kebayang nggak?? perut laper tapi harus kerja menghadapi tugas yang seabrek, sedangkan jam makan siang masih lama. Kadang-kadang menahan rasa lapar bisa merubah mood kita yang tadinya asyik, tiba-tiba galak ketika disapa oleh rekan kerja.

2. Tidak Menggunakan Akun media sosialmu untuk menceritakan masalah hidup kita

curcol nggak papa sih, sesekali mah.. via, pixabay.com
Biar apa yah?? nyari temen curhat?? wkwk

Faktanya mengharapkan perhatian orang lain terhadap apa yang terjadi di hidup kita bukanlah sesuatu yang bijak. Mungkin yang terjadi adalah bisa saja orang-orang mendeskreditkan kita bahwa kita bukanlah orang yang kuat.

Tidak perlu menjelaskan betapa susahnya dan terpojoknya kondisi kita sekarang di medsos.

Cukup antara kamu dan Tuhan. Namun, jika sulit tidak salah kok untuk minta bantuan ke orang terdekat. Karena biar bagaimana pun, kita hanyalah manusia biasa yang nggak bisa menghadapi semuanya.

Terkadang kita butuh pendapat dan dukungan terbaik.

3. Selalu bangun di Pagi Hari

Jangan bangun kesiangan yahh..  via pixabay.com
FDA mengatakan bahwa udara pagi adalah udara terbaik di mana kondisi polutan tidak saling berterbangan dimana-mana. Hawa sejuk dengan kualitas udara yang baik bisa meningkatkan hormon perasaan tenang dalam tubuh.

Bangun siang, nggak salah kok. Asalkan jangan tinggalkan sholat subuh buat kita yang muslim.

4. Olahraga

Biasakan untuk olahraga kecil-kecilan saat waktu luang. Nggak harus lari. Beberes rumah juga salah satunya kok. Via pixabay.com
Mumpung kalau lagi libur sempetin buat olahraga gih!! Jalan-jalan keliling komplek, atau lari kecil-kecil. Nggak usah yang berat, cukup dengan aktivitas yang tidak terlalu membuatmu capek, udah cukup kok.

Sekalian juga cari jodoh.. siapa tau rezeki.. wkwkw

5. Membiasakan merapikan tempat tidur sebelum beraktivitas

Jangan lupa beresih tempat tidru, via pixabay.com
Salah satu hal kecil yang sering kita lewatkan sangking malesnya. Apalagi kalau apa-apa udah dilakukan sama Ibu. hhmmm

Faktanya membiasakan merapikan tempat tidur bisa membuat kita menjadi orang yang lebih bertanggung jawab serta menumuhkan rasa peduli akan kebersihan.

Coba bayangin, pada hari itu merupakan hari terberat kita. Terus pas balik rumah mau ngistirahatin badan eehhh pas buka pintu kamar, kondisi kamar udah kaya kapal pecah. Gimana nggak makin gondok kalau gitu??

Kalau pas ditinggal udah bersih kan. Pas pulang nanti kita pasti ngeliat kamar udah tersusun rapi.

Ada orang hebat bilang gini "Biasakanlah untuk membersihkan tempat tidurmu, Karena jika hari itu merupakan hari terberat kamu. Setidaknya pas pulang nanti ada satu hal yang telah kamu selesaikan sebaik mungkin"

6. Jangan hemat untuk selalu tersenyum

Jangan lupa senyum, via pixabay.com
Gimana perasaan kita kalau begitu baru datang di suatu tempat. Muka kusut dan ketus yang menyapa kita duluan. Tentu malah ngebuat kita semakin kesal kan yah??

Makanya, selalu berbagi senyuman terbaikmu kepada semua orang agar orang lain selalu senantiasa memberikan senyuman balik ke kita.

7. Lebih banyak mendengarkan daripada berkomentar

Kalau ada teman mau curhat dengerin yah, via pixabay.com
Apalagi julid. hhhmmmm yang ada malah ngebuat kita menjadi pribadi pendengki. Hindari komentar kritik yang tidak membangun. Lebih baik diam kalau kita nggak bisa berbicara yang baik. Okay??

8. Banyak minum air putih ketimbang minuman yang manis atau yang berasa

Minimal 8 gelas perhari yah, via pixabay.com
Kalau kita paham akan apa yang terbaik buat badan tentu air putih adalah penghilang dahaga terbaik buat badan. Yah sesekali sih nggak papa minum minuman berasa. Tapi kalau keseringan itu yang bahaya.

Minum minuman yang memiliki kadar konsentrasi akan membuat ginjal bekerja ekstra untuk mengolahnya. Jadi, Air putih saja yang tinggal glek..

9. Membaca, Menonton video yang menginspirasi atau jenaka, bahkan menulis bisa kita jadikan sebagai hobi

Baca untuk sumber informasi kita, via pixabay.com
Membaca dan Menulis adalah salah satu hobi yang produktif. Selain bisa membuat otak kita makin encer, siapa tahu kegiatan ini bisa menjadi jalan menuju penghasilan tambahan. dan,

Jangan banyak nonton video prank, banyak mudaratnya apalagi nonton video orang ngeprank pacarnya di dalam mobil. hhhmmm

Banyak banget konten yang bagus-bagus di youtube, ada yang tentang masakan, makanan, inspirasi atau bahkan life hacks yang tentunya bermanfaat buat kita. Nonton video lucu sebagai salah satu hiburan kita juga nggak salah kok. hehe

10. Memberi pujian terhadap sesuatu yang sederhana

Jangan lupa memberikan pujian, via pixabay.com
Jadi seseorang yang menyebarkan energi baik adalah sebuah keharusan dan nggak ada alasan untuk tidak melakukannya. Salah satunya dengan memberikan pujian terhadap apa yang dilakukan seseorang walaupun hal yang sederhana sekalipun.

11. Bisa membedakan mana yang kita mau dan tidak

Its okay to say NO, via pixabay.com
Nggak usah malu atau khawatir untuk bilang tidak terhadap apa yang kita tidak bisa atau tidak mau. Apa yang terbaik buat kita tentu hanya kitalah yang tahu. Jadi bedakan mana yang baik untuk kita mana yang tidak memberikan manfaat.

12. Jauhi orang yang negatif

Say bye-bye to negativity person, via pixabay.com
Setuju kalau dalam berteman tidak boleh untuk milih-milih. Tapi kadang nggak semuanya orang itu baik dalam berkata dan bertindak. Daripada kita yang ikut terpengaruh sama orang tersebut. jadi, lebih baik membatasi kontak dengan mereka adalah yang terbaik.

13. Jangan lupa untuk selalu ibadah

Jangan lupa sholat, via pixabay.com
Kadang kewajiban yang diturunkan oleh agama, kita masih saja sering lalai dan cenderung memilih untuk memprioritaskan hal lain diatas ibadah. Padahal kewajiban ini berhukum keharusan yang tak bisa dibantah tanpa alasan apapun.

Untuk itu, jangan lupa ibadah saat waktunya tiba. Toh tidak menghabiskan waktu banyak ini. Jika belum bisa tepat waktu, usahakan pelan-pelan dan terus berkomitmen. Semoga kedepannya kita bisa jadi orang yang konsisten.. Aminn

14. Jangan lupa berbagi

Jangan lupa berbagi ke sesama, via pixabay.com
Apa yang kita dapat hari ini, marilah kita rayakan kebahagiaan bersama dengan orang lain yang membutuhkan. Selain bisa menumbuhkan rasa peduli, Kita juga bisa sembari melihat senyuman ikhlas mereka.

15. Tidur di jam yang masuk akal

Biasakn tidur tempat waktu, via pixabay.com
Tetapkan jam tidur kita sebaik mungkin. Rata-rata orang dewasa butuh 6-8 jam tidur per hari. Hindari kebiasaan bangun siang, jadi biasakan untuk tidak tidur larut malam jika tidak diperlukan. Walaupun dalam kondisi libur sekali pun.

16. Terakhir jangan berbangga diri atas apa yang kita berhasil lakukan

Jadi orang jangan sombong, via pixabay.com
Yah sedikit bangga akan diri sendiri atas sebuah pencapaian boleh saja dilakukan itupun sebaiknya disimpan sendiri. Tidak perlu koar-koar apalagi sombong ke orang lain karena tidak ada manfaatnya..

FIN~Terimakasih

Tangkal Hoax, Beginilah Seharusnya Kita Berpikir

Jujur gue nggak suka kalau sampai adu bacot apalagi sampai purikan hanya cuma karena gara-gara kita beda keyakinan atau kita beda pendapat tentang apa yang kita lihat belakangan ini.

Iyah kita tahu bahwa Rumah Bumi tercinta Kita Indonesia ini sedang mengalami tensi super tinggi yang banyak sekali melenggang mulai dari informasi-informasi di media sosial atau TV.

Terutama di medsos, yang akhir-akhir banyak sekali informasi yang bernilai menyudutkan, menghakimi, mengdiskreditkan, hingga mengtuding ke sesama.

Gambar hanya ilustrasi dari pixabay.com
Sebelnya lagi, itu dilakukan secara terang-terangan oleh beberapa kaum elit. Yang kalau dilihat dari umur, mereka udah tua, udah berpengalaman, lebih pintar pastinya tapi kenapa ujaran kebencian atau pendapat yang seperti itu dilontarkan begitu saja tanpa memikirkan perasaan orang lain yang mendengarnya.

Seperti sudah menjadi sesuatu yang lumrah dan wajar.

Contoh, pasca pemilu 2019 yang mengakibatkan tragedi 21 Mei 2019 terjadi. Jujur gue sedih jika melihat kita yang sama-sama satu warga negara, sama-sama satu suku dan serumpun harus saling serang demi membela keyakinan masing-masing.

Padahal negara ini masih butuh kepedulian kita sebagai warganya yang tinggal di dalamnya, berlindung disana. Ibarat negara adalah orang tua, dan kita sebagai anaknya. Seberapa sedihnya coba kalau Ia melihat kita yang selalu ribut bahkan adu nyawa demi harta warisan yang Ia wariskan.

Bukan cuma itu, kabar-kabar burung lain yang dipertanyakan kebenerannya melenggang bebas masuk ke dalam masing-masing pikiran kita yang apa daya, kita dari segi aksesnya hanya bisa melihat dan mendengarkan.

Sehingga, ketika informasi itu bernilai opposite atau berlawanan terhadap apa yang diyakini kita. Tentu kita cenderung terbawa emosi sebagai bentuk pembelaannya.

Oleh sebab itu, tulisan kali ini. Gue mau ngangkat tema yang lebih serius tentang apa yang gue lihat saat ini.

Jika dilihat secara seksama hal-hal seperti ini, menurut gue yang paling bertanggung jawab adalah ;

1. Oknum, &
2. Media, Media sosial apalagi..

dan kita yang menjadi korbannya.

Gue nggak ngerti motif oknum melakukan itu apa. Mungkin sama seperti kita, dia juga hasil korban yang kebetulan memiliki akses di media sosial karena memiliki pengikut. Jadi, pas begitu melihat sesuatu yang nggak sesuai dengan keyakinannya dia langsung post dan menyebar begitu saja tanpa data kebenarannya seperti apa.

Atau, mungkin dia senang jika ada sensasi atau sesuatu yang mendadak viral atau ketagihan akan komen-komen yang mendukung pendapatnya. Karena orang cenderung senang dengan tanggapan orang lain kalau kita semua setuju.

Semua pesan-pesan itu mengalir berantai tanpa ujung. ke masing-masing benak yang sependapat dengan mereka.

Kemudian, Media sosial.

Apakah keberadaan mereka adalah dalang semuanya?? Sebenarnya menurut gue nggak. Mereka cuma perantara karena kebiasaan kita yang telah berubah drastis.

Balik ke zaman hhmm, 2010 atau 2012 mungkin dimana media sosial hanya sebatas facebook nyari pertemanan, gabung grup komunitas yang memiliki hobi sama, saling like, saling dukung, main game bareng hingga akhirnya tanpa disadari pola kita telah berubah.

Update status, pesan galau, atau apapun itu yang menunjukan eksistensi kita, sering kita lakukan. Kemudian, era media sosial, dan teknologi mulai mendominasi yang didukung perangkat pintar yang makin kesini makin canggih. Segala informasi mudah dalam genggaman.

Instagram, aplikasi pesan berbasis online lainnya sudah berhasil menggantikan posisi SMS dan posisi fitur lainnya yang sering kita gunakan di saat masa Nokia tipe 6600 masih berjaya. :D

Kebayang nggak?? kemudian sedikit demi sedikit pesan-pesan yang mewakili simbol agama, politik, serta ujaran lain yang bersifat intuitif dan persuasif mulai muncul.

Tak jarang, ada beberapa pesan berisi tentang keyakinan yang dilengkapi dengan gambaran kejadian nyata yang tak sesuai yang akhirnya menimbulkan konflik kepada orang yang melihatnya tanpa dilengkapi sebuah data yang jelas, atau kebenaran yang dipastikan.

Sebagai responnya, saat si penerima informasi yang telah memiliki keyakinan melihat sesuatu yang tak sesuai dengan apa yang selama ini ia anggap benar. Otak memproyeksikan hal tersebut sebagai sebuah ancaman, yang kemudian diproyeksikan kembali dalam bentuk amarah, dan kesal.

dan Ia pun menyebarkan pesan itu di akses media yang dia punya karena untuk saat ini hanya itu yang dapat ia lakukan.

Dan begitupun seterusnya, hingga pesan itu akhirnya berbuntut panjang hingga kejadian lain menggantikan posisinya.

"Hebat bukan?? bagaimana kerjanya...."

Cara berpikir manusia ada 2 cara;

Otak merupakan bagian memori yang paling bertanggung jawab bagaimana kita merespon dan bertindak. Diambil dari segala informasi yang telah tersimpan selama kita hidup. Mulai dari pengalaman, prinsip, dan termasuk hal-hal yang disuka dan dibenci.

Sejatinya, cara bekerja otak itu simpel.

Organ-organ sensor penerima informasi seperti mata, telinga, hidung, mulut, dan kulit menstimulus sebuah sinyal yang kemudian di teruskan ke bagian amigdala dimana bagian ini merupakan bagian pengolahan data ingatan akan emosi. Yang disuka, yang dibenci, yang membuat marah, tertawa, nafsu hingga sebal.

Bagian ini juga bisa menghasilkan sebuah pemikiran yang instan dan tidak.

Contoh, saat amigdala mendeteksi suatu hal sebagai ancaman. Amigdala bekerja dengan hippotalamus (bagian penghasil hormon) untuk menghasilkan suatu tindakan instan seperti lari atau bertarung sebagai upaya perlindungan diri.

Baca juga :
9 Hormon Penting Bagi Manusia
Galau atau Nggak Bahagia, Bisa Jadi Kamu Kekurangan Hormon Dopamin dan Serotin

Berbeda saat Amigdala mendeteksi suatu hal sebagai hal yang "biasa", pesannya akan diteruskan menuju Neokorteks yang merupakan bagian Otak besar untuk selanjutnya di olah dengan semua data-data yang ia punya secara rasional dan berlogika sebelum akhirnya berakhir pada sebuah tindakan.

Jadi dapat disimpulkan, dalam mengolah informasi yang diterima. Jika hanya mengikuti suatu saran nafsu atau amarah atau apapun itu yang bersifat emosional. Kita cenderung tidak berpikir secara jernih.

Oleh sebab itu, sebelum memulai tindakan atau melontarkan sebuah pendapat. Berpikirlah secara rasional, berlogika, dan sistematis agar apa yang dilakukan sesuai dengan keadaan yag semestinya.

Apa yang terjadi saat 21 Mei 2019 merupakan sebuah tindakan yang hanya didasari oleh hasil pemikiran nafsu dan amarah semata, akibat beberapa dari kita yang telah menjadi korban provokasi dan tanpa didukung dengan pikiran-pikiran yang rasional.

Akhirnya Ibu Pertiwilah yang tersakiti. Salam Damai. :D

Terimakasih

Review Jujur AC Window Uchida

Gue mau cerita!!!

Nggak, bukan gosip kok. Bukan juga cerita hidup yang banyak sedihnya. Tapi tentang satu produk yang ternyata greess banget atau yah rekomended lah menurut gue. Soalnya selama 1 bulan pemakaian, udah berhasil bikin gue senang tanpa ada rasa kecewa.

Jadi begini ceritanya ;

Kemarin sekitar bulan awal April, gue dikasih barang sama distributor tempat gue ngambil barang jualan. Yah katanya tanda terimakasih atas kerjasamanya yang menurut gue emang cukup berhasil di antara kita.

Istilah lainnya menguntungkan 2 sisi atau simbiosis mutualisme. hehe

Barang apa itu??

"Drum Please!!!" itu adalah AC Window merk Uchida 0,5 pk seri MP-W5MZ.

"Hah??? AC window???"

Iyah, AC window. AC yang dulu pernah meroket namanya sebelum AC tipe split menguasai pasar.

Begini gambarnya ;

ketutupan hordeng lagi.. hehe
Perbedaan antara AC window dan AC split adalah pada peletakan kompresornya. Jika AC split kompresor diletakkan di unit outdoor, sedangkan AC window kompresor diletakkan dalam satu rangka dengan unit Indoornya.

Bagian yang diluar cuma ane tahan pakai siku
Jadi, urusan pemasangan. AC split membutuhkan tenaga ahli untuk menghubungkan antara unit outdoor dengan indoor dengan selang tambahan. Sedangkan, AC window tentu bisa DIY alias pasang sendiri.

Ngomongin AC Window Uchida, Uchida merupakan produk buatan Perusahaan maspion group. Gue nggak tau sih alasan mereka kenapa masih ngeluarin AC jenis ini. Tapi yang jelas AC ini di situs belanja online banyak yang nyari karena harganya yang murah yaitu kisaran 1.6 juta rupiah untuk kapasitas 0,5pk dan 1.8an untuk kapasitas 1pk.

Selain itu, AC seri ini juga menggunakan freon jenis yang nggak jadul-jadul amat. Yaitu, Freon R410A. Jenis freon yang sama yang dipakai sama AC neuva Ice Polytron yang masih ane pakai hingga sekarang.


Pas dikasih ini AC. Yah gue senang bukan main. Soalnya gratis tis tis.. Bersyukur banget pokoknya.

Waktu itu AC nya dikirim dengan menggunakan JNE Trucking yang sampai rumah dalam waktu 3 hari kerja dari tanggal dikirim. Dipacking kayu lagi plus asuransi.

Untuk ukurannya, AC Window uchida punya dimensi 45x32x50 cm an. dan cukup berat kalau diangkat sendirian. Kisaran 20 kg kali yah. Nggak tau sih, nggak pernah nimbang soalnya.

Waktu nerima gue sempet bingung mau masang dimana. Soalnya dirumah kan cuma ada 3 orang, Bapak, Ibu n ane. Kamar ortu udah pake AC sharp low watt zaman baheula yang udah umur 5 tahunan nggak pernah servis sama sekali. Masih dingin karena emang pembersihannya terjadwal.

Dan, di gue udah ada AC polytron neuva ice 0,5 pk yang udah berumur satu tahunan dan masih bagus juga. Kalau dijual pun, ane nggak enak karena ini barang pemberian. Jadi, akhirnya ane putuskan buat pasang aja di kamar buat nemenin AC polytron kerja pas siang hari.

Kamar gue kan di atas, dan terpapar sinar matahari langsung dengan ukuran kamar 4x3.5 m. Sebenarnya kalau dihitung, kebutuhan kamar ane itu AC 1pk atau 3/4 pk minimal. Cuma karena waktu itu, gue masih shift pagi dan AC polytron kebanyakan kerja di malam hari yang cuaca nggak terlalu panas. AC masih kerja normal, dingin n kompresor mati setiap suhu tercapai. Beda kalau siang, agak lama dinginnya. Gue mikir kasian aja kompresornya kalau kerja pas siang-siang soalnya nyala terus outdoornya buat ngejar suhunya.

Jadi, beruntung banget gue dapet AC satu ini. Jadi kalau dua-duanya nyala jadi deh AC 1 pk. heheh dan kerja kompresor keduanya berlangsung normal dan cepat dingin selama sebulan pemakaian ini. Kompresor mereka mati setiap suhu ruangan udah tercapai.

Jadi selama sebulan ini, AC Window Uchida hanya gue nyalain di siang hari sampai sore hari.

Tapi, Listrik ane jadi nambah kisaran 40 rebu dari biasanya semenjak AC ini dipakai. Total pemakaian satu bulan April ini kisaran 112 jam per bulan dengan ukuran watt sebesar 360 watt.

Kesan pertama gue tentang AC Window Uchida ;

1. Bentuknya nggak jadul-jadul amat sih, yah walaupun terbilang kuno. Tapi ini bisa diandalkan kok. 

Abaikan sapunya yah guys.. heheh
2. Pemasangannya emang butuh lubang yang besar, karena bagian depan harus masuk dalam kamar, sedangkan sisanya harus diluar ruangan. Oleh sebab itu, dia gue pasang di jendela kamar biar nggak usah bobol dinding yang berasa ribet.

Jadi, dia cuma gue tongkrongin di Kayu jendela, dan bagian luarnya gue tahan pake siku.

3. Bersihin filternya yang harus dilakukan sebulan-2 bulan sekali juga mudah, tinggal tarik dari bawah.

4. Hanya saja, fitur-fiturnya minim banget. Cuma ada mode cool, mode turbo, dan mode kipas biasa. Ditambah nggak ada remot, semua manual pake panel di depan unit.

Selain itu, indikator suhu juga nggak ada. Ane baca di buku manual, suhu 25 tuas harus di angka 5 udah cukup buat AC kerja normal. *Kompresor mati pas suhu dicapai. Cuma pas kompresor mati, Kipas outdoor tetap nyala karena kipas bagian depan satu motor dengan kipas outdoor.

bingung kan... hahah pilihan suhunya cuma angka. jadi harus baca buku manual

5. dan, ada satu hal yang ane sempet bingung waktu nerima barang. Itu di bagian depan. Pemisahan antara dua sisi indoor dan outdoor itu dipisah pakai sejenis plat besi dan sterofoam atau gabus. 

Iyah gabus!!! nih gambarnya.. 

keliatan nggak??? gabusnya?

Cuma pas dipegang, dia nggak lembek. Ini jenis gabus yang keras kayanya, dan cukup tebal. Jadi, no problem lah. 

Pas dinyalain, treng. Kipas muter, angin yang keluar dingin dan kencang.

Kebanyakan orang kan bilang kalau AC window itu  pasti berisik banget yah karena unit outdoor dan indoor jadi satu. Tapi menurut ane nggak terlalu kok. Kalau dibandingin sama AC split sih iyah lebih kedengeran suaranya. Cuma nggak berisik banget, yah cuma ada suara aja.

Untuk urusan garansi. Unit garansi 1 tahun, dan kompresor 4 tahun. 

Jadi, kesimpulan AC window Uchida ini. Oke lahh buat yang pengen ngerasain sensasi AC. Apalagi harga yang lebih murah, serta pemasangan dan pembersihan yang nggak perlu tenaga ahli bisa jadi nilai plus. Apalagi ini produk dalam negeri. Jadi nggak salah doang buat di dukung.

Sekian dan terimakasih.