9 Hal yang Patut Kamu Coba Buat Dilakukan Setidaknya Sendiri

Seiring waktu berjalan kan kita bakal tua yah. Sibuk sama kerjaan, hampir nggak punya waktu buat temen. Jangankan temen deh, kadang buat ikut kumpul bareng keluarga aja susah..

Iyah nggak sih?? Kalian ngerasain kaya gitu juga nggak??

Apalagi di umur segini udah nggak bisa dibilang anak kecil lagi karena harus maruk buat nabung demi nikahin si dia.. hahah, Yang cowo yah, yang cewe sih cuma tinggal nunggu abangnya siap aja secara batin dan materil. hahaha

Tapi, bukan itu yang mau gue bahas di sini. Melainkan...

Sesuatu yang harusnya kita pernah lakuin walaupun sekali dalam seumur hidup, bahkan kalau boleh di seringin deh biar kebiasaan. Biar kita tahu bagaimana cara menyenangkan diri ini tanpa harus nunggu temen yang lain.

Karena kita tahu sendiri, mereka punya kesibukan yang segudang. Bahkan ditambah dengan kita yang kerja di tempat berbeda. Apalagi jadwal kerja yang shift, otomatis buat nyesuain waktu ketemuan aja susah banget.

Makanya, daripada nyari-nyari waktu sama temen yang kadang harus nunggu bulanan. Makanya itu, kita harus sesekali ngelakuin ini biar hidup kita nggak cuma sekedar tidur di kamar saat libur seharian mikirin hal yang nggak perlu buat di lamunin.

Jadi, kita punya kegiatan yang asik yang bisa dilakuin buat ngebahagiain diri kita sendiri.

Cari Hobby Baru atau Fokus dengan Hobby yang Ada

olahraga bisa jadi hobi yang menyehatkan, via pixabay.com
Yah, hobby memang muncul dari sesuatu yang kita lakuin sekali dan ternyata pas dilakukan itu menyenangkan hingga akhirnya terus dilakuin karena memang itu udah jadi hobby kita.

Saat waktu luang kita tersedia, coba cari waktu yang pas buat ngelakuin hobby mu. Contohnya baca buku, main musik atau masak buat kamu yang hobby masak, atau mungkin apapun itu seperti main games atau yang lainnya.

Yang jelas lakukan hobby mu. Siapa tahu dari hobby yang kamu lakuin bisa jadi sesuatu yang menghasilkan. Seperti contoh : kamu yang hobby masak kue, bikin kue untuk dijual bisa jadi ide buat tambahan penghasilanmu. Atau yang lainnya seperti ngajar, karena kamu menyadari bahwa ada bakat dalam dirimu buat ngajar les privat anak tetangga.

Nonton Bioskop

tiket, via pixabay.com
Nonton bioskop sendirian?? siapa takut..

Nggak usah malu kalau kamu bakal di cap nggak punya teman, atau jomblo atau apapun itu.

Who cares?? yah kan?? ini kan hidup kita, yang ngejalanin terserah kita dong, mau gimana!! biarin aja mereka mau gomong atau berpikir yang macem-macem tentang kita. Soalnya nggak ngaruh juga ke kehidupan kita.

Jadi lanjut aja..

Ada beberapa kelebihan kalau kamu nonton bioskop sendirian, kamu bisa fokus nonton tanpa di tanya-tanya atau diajak ngobrol sama teman. Terus, kamu bisa borong itu makanan bioskop sepenuh kursimu tanpa harus merasa nggak enak karena teman yang kamu ajak sedang hemat.

Dan, yang lebih penting lagi. Kamu nggak perlu debat mau nonton apa.. Terserah... Bahkan kamu bisa lanjut nonton film lainnya pas udah selesai nonton.

Sekali-kali Makan Makanan Enak dan Sedikit Mahal

Makan makanan enak, via pixabay.com
Kalau malu makan sendirian bisa dibungkus kok.

Tapi sebenarnya nggak perlu malu sih. Soalnya kan kita bayar. Nggak abis makan terus lari kabur.

Atau kamu bisa sambil baca buku, atau bawa laptop biar di sangka orang lain kamu sedang ngerjain apa gitu..

Makanlah di tempat yang kamu suka, tempatnya nyaman, dan enak tentunya. Masalah harga coba deh nggak usah terlalu dipikirin dulu. Karena sebulan sekali buat manjain lidah mu itu nggak kalah penting lohh..

Duduk-duduk di Taman

duduk di taman, via pixabay.com
Terkadang duduk diam di bawah pohon rindang, dengan ditemani sebuah buku, musik yang terdengar dari headphonesmu, dan makanan kecil di sampingmu bisa membuat pikiran kamu lebih adem.

Apalagi ditambah pemandangan anak-anak kecil yang sedang bermain dengan orang tua mereka, atau anak-anak remaja yang sedang tertawa lepas bisa membuat pikiranmu melepaskan hormon-hormon kebahagian yang mampu membuat dirimu terasa nyaman dan bersyukur karena kamu masih bisa merasakan kedamaian.

Pergi ke Pantai

main air, via pixabay.com
Yah, di musim hujan memang bukan ide yang pas untuk ngunjungin pantai.

Tapi saat langit cerah tak mendung adalah ide yang tepat buat merasakan paparan angin pantai berembus lembut ke wajahmu. Merasakan buliran pasir pantai dan deburan ombak menghantam kakimu adalah sebuah terapi yang sangat menyenangkan.

Ada banyak hal yang bisa kamu lakukan di sana. Duduk santai menikmati pemandangan pantai, atau berenang, atau bahkan menulis, menggambar, dan lain-lain.

Siapa tau ntar ketemu jodoh... sstt.. wkwkwk

Pergi ke Kota Sebelah Terus Nginep Di Hotel

kamar hotel, via pixabay.com
Nggak usah nyari yang bintang 5. Bintang berapapun kalau kamu suka kamarnya, coba aja!!

Yah, kadang kita merasa jenuh dengan kamar kita sendiri. Nginep di hotel di Kota tempat kamu tinggal atau kota tetangga sekali-kali nggak salah kok.

Karena faktanya, menikmati fasilitas hotel di sana bisa jadi salah satu kegiatan yang menyenangkan. Kamu juga bisa sekalian iseng-iseng bikin video review hotel yang kamu tempatin. Siapa tau kamu bisa nyambi jadi youtuber.. hahaha

Liburan ke Mana kek!!

backpacker, via pixabay.com
Dari awal kan memang ada baiknya yah buat bagi-bagi tabungan. Sangat disarankan buat kita ngalokasiin beberapa dana untuk liburan.

Yah sekali liburan sendiri nggak papa, Tapi ngebayanginnya sebenarnya nggak seru juga sih. Soalnya nggak ada yang bisa di ajak ngobrol, atau kesasar bareng kalau tempat yang dikunjungin itu tempat pertama kali dikunjungin. hahah

Jadi, untuk yang ini mending kamu rencanain dengan salah satu teman terbaikmu buat di ajak liburan bareng.

Tapi kalau mau sendiri, mending nggak usah jauh-jauh. Liburan ke spot yang berbau sejarah bisa jadi ide yang tepat.

Dulu sih gue pernah ke kebun binatang sendirian. dan Nggak masalah kok. Waktu itu, gue pergi ke salah satu kampus di jakarta timur. Terus pulangnya mampir ke kebun binatang karena sekalian lewat.

Disana yah biasa, gue jalan-jalan ngeliatin hewan-hewan dan ngambil beberapa foto hewan di sana.

Yah, yang gue rasain sih seru, senang, dan nggak kepikiran kalau gue merasa sendiri. Mungkin karena udah sering pergi sendirian kali yah.. Hikkss.. wkwkwk

Ikut Suatu Kelas

kelas seni, via pixabay.com
Banyak banget vendor yang ngadain kelas singkat. Seperti kelas masak, kelas seni, kelas musik, Kelas senam atau kelas bahasa..

Selain bisa nambah skill yang kita punya. Kita bisa nambah teman lohh.. Siapa tau ada yang cocok. wkwkw

Jalan-Jalan Ke Museum

museum, via pixabay.com
Yang ini nih, seru banget. hahaha

Aku pernah waktu itu iseng-iseng ngunjungin Lawang Sewu di Semarang. Dapet teman karena aku gabung ke tour guide orang. hehe

Selain itu, kamu bisa belajar sejarah di museum yang kamu kunjungin, atau belajar menganalisis seni.. wkwk bahasanya

Siapa tahu, kreativitasmu akan semakin terasah.

Demikian 9 Hal yang patut kamu coba lakuin sendirian walaupun sekali dalam seumur hidup.

Semoga bermanfaat.. :D

FIN

Buat Kamu yang Sering Badmood, Ini Bahayanya

Banyak hal yang bisa kita lakuin buat naikin mood kita lagi. Yah, hidup yang kita jalani nggak selalu penuh dengan cerita yang bahagia dan selalu menyenangkan. Karena kadang, kita bisa merasa jenuh, bete dengan keputusan yang ada, dan bahkan masalah yang muncul secara silih berganti sering kali buat kita streessss... hahaha

Hal-hal yang seperti itulah sering ngebuat kita menghilangkan senyuman terbaik dari wajah kita.

Dan, dampaknya...

Sangat hebat sekali.

Mengawali hari dengan mood yang buruk dapat ngebuat aktifitas kita terganggu karena nggak punya semangat dalam melakukan hal apapun, bawaannya mutung mau marah-marah, serta ngebuat teman kita di sekitar jadi serba salah. Akhirnya, temen kita juga ikutan nggak mood.

Akhirnya kerjaan yang harusnya dilakukan bersama nggak berjalan secara lancar.

Itulah akibat yang dihasilkan dari kita yang gampang moody.

Oleh sebab itu, sangat dianjurkan buat kita sebisa mungkin tidak menjadi orang yang  moody'an karena bisa berakibat fatal buat kamu sendiri dan orang lain di sekitarmu.

Sekarang coba bayangin. Kalau tiba-tiba kamu mengawali pagimu dengan mood yang jelek banget. Tampang muka lusuh, kusut, nyebelin, ngomong lemes, ngapa-ngapain males.

Terus kamu berangkat kerja dengan mood mu yang seperti itu.

Kira-kira apa yang akan dilakukan oleh orang lain saat melihatmu???

Kebanyakan dari mereka pasti akan menjauhi mu. Karena kita sadar bahwa pemandangan itu memiliki efek yang menular. Kita nggak mau dong, mood yang udah kita bangun susah payah harus ambruk sama sifat kamu yang menjengkelkan.

Jadi, menjauhimu adalah tindakan yang tepat..

Belum lagi ditambah, Kamu jadi kurang fokus. Kerjaanmu jadi nggak benar. karena banyak yang kelewatan.

Kalau sudah begini, otomatis kamu akan menyusahkan banyak orang. Selain itu, kamu bakal di cap oleh orang lain bahwa kamu orangnya moody'an alias nggak cocok buat di ajak main atau bercanda.

Kalau sudah gini. Kamu yang bakal rugi sendiri karena akan dihindari banyak orang.

Untuk itu, melatih diri agar dapat mengontrol perasaan diri harus terus dilatih. Agar kedepannya kamu dikenal baik oleh orang lain.

Karena sejatinya, mood dikontrol oleh perasaan emosi diri. Temperamental, serta gampang baper merupakan dua dari beberapa hal yang dapat memasukkan kamu dalam mode badmood.

Jangan sering badmood yah... via, pixabay.com
Untuknya, kamu perlu berlatih agar diri ini selalu dipenuhi dengan hal-hal positif walaupun sesuatu yang negatif terjadi padamu.

Yah, kesah terhadap masalah yang timbul adalah hal yang biasa. Tetapi, menonjolkan keadaan yang menunjukkan bahwa kamu sedang badmood adalah hal yang tak wajar.

Karenanya, tak perlu kamu menunjukkan dirimu bahwa kamu sedang badmood. Berlakulah seperti biasanya dan seprofessional mungkin. Jika, tak suka. Kamu bisa cerita ke beberapa temanmu untuk melegakan beban pikiranmu.

Semoga di Tahun 2019 ini kita bisa menuju pribadi yang baik. Amin

Berkaca Pada Tsunami Selat Sunda Anyer

Hiii.. lama tak jumpa... Akhirnya postingan gue yang satu ini muncul juga.

Terakhir nulis kisaran 19 Desember 2018 yang lalu.. Dan Sekarang udah tanggal 9 january 2019. Sampai ganti tahun yah baru nyempetin nulis. lagi -_- hehehe

Iyah, kemarin pas bulan desember itu lumayan sibuk..

Ngurusin barang-barang yang dijual, sama 1 barang yang dikirim ke Bandung itu hampir hilang. Akibat dari salah sortir tim ekspedisi.  Jadi, barang baru sampai ke konsumen setelah 7 hari. -_- empunya yang beli sampai marah-marah ke gue. Untung tim ekspedisi profesional banget dalam meredam emosi gue yang hampir meluap.

Selain itu, gue juga ditunjuk jadi salah satu panitia persiapan buat family gathering ke Bogor yang kita laksanain pas tanggal 22 Desember 2018 kemarin.

Jadi di penghujung penutupan akhir tahun, gue ngabisin jatah cuti gue buat mengosongkan segala kegaduhan yang terjadi di 2018 lalu. Kebanyakan waktu gue di pakai untuk quality time bareng keluarga dan sahabat-sahabat.

Oh ya sebelumnya kan sekitar tanggal 22 desember 2018. Tanah kami Banten ditimpa musibah besar tsunami selat sunda yang menghantam Anyer.

Saat itu kita lagi di Bogor buat family gathering.

Gue masih inget malam itu, acara ramah tamah kita sunyi sekejap begitu ngedengar kabar bahwa ada tsunami menghantam Anyer. Soalnya ada beberapa di antara kami memiliki keluarga di sana.

Jadi khawatir dengan kondisi serta keadaan keluarga di sana.

Jujur, awal ngedengar kabar itu. Gue sempet nggak percaya karena di Internet belum ada kabar apa-apa. Sedangkan setahu gue, tsunami itu muncul karena ada gempa yang besar. Sedangkan, di aplikasi BMKG yang gue instal tidak memberikan info gempa di daerah Lebak atau sekitarnya di Banten.

Tapi karena khawatir kami menghubungi keluarga kami untuk menanyakan keadaan disana.

Dan yah... kami dapat kabar bahwa Tsunami baru saja menerjang kawasan pesisir Anyer..

Disusul dengan klarifikasi BMKG setelahnya.

Dalam peristiwa itu, saudaraku di sana juga ikut kena imbasnya. Tapi alhamdulillah tidak terlalu parah, tidak seperti daerah pesisir yang parah banget saat gue dan teman gue nengok kesana.

Gambar karya Bayu Kurniawan, Bersama-sama bersatu tidak saling menghakimi... 
Puing-puing berserakan dimana-mana. Tapi Alhamdulillah, bantuan dari kalian sangat bermanfaat bagi mereka di sana. Harapannya semoga tak ada musibah lain yang parah di Tahun ini yang menimpa Negara tercinta kita. Amin

Karena jujur, Pas ane nengok kesana dan mendengar kesaksian cerita mereka. Itu sumpah sedih banget. Gue bahkan nggak bisa ngebendung air mata gue.

Gue nggak bisa ngebayangin bagaimana rasanya seketika ada gulungan air yang dahsyat tiba-tiba datang di tengah waktu santai kalian.

Orang-orang berlarian keluar rumah sambil menggendong anak-anak mereka demi menyelamatkan diri. Bahkan melihat beberapa orang yang ikut menjadi korban dalam ombak itu.

Yang mereka bisa lakukan saat itu hanyalah berlari dan mengucap doa tiada henti..

Dian, Begitu nama yang kami kenal. Dia adalah salah satu korban yang selamat, dan bercerita kepada kami tentang suasana saat kejadian terjadi. Alhamdulillah, Dia beserta Ibu dan Bapaknya selamat dari musibah itu.

Dia bercerita saat itu dirinya sedang membeli telor di warung. Rumah dia memang dekat dengan daerah pesisir Tanjung lesung. Jalan yang ditelusuri lumayan gelap dan saat itu juga, tiba-tiba orang-orang pada berlarian disusul dengan air yang sangat besar menerjang.

Dian yang terkejut langsung berlari bersama dengan orang lain menuju sebuah rumah kontrakan susun. Alhamdulillah Dia dan beberapa orang lainnya naik ke atas atap rumah itu dan selamat.

Beliau juga bercerita saat itu dia hanya menangis karena terus-terusan memikirkan keluarganya dirumah. Karena tidak bawa HP, dia tidak tahu bagaimana kabar Bapak dan ibunya.

Alhamdulillah, Kedua orang tua dia selamat.

Musibah tsunami selat sunda itu mengakibatkan luka dalam hati beserta kerusakan materill dan immateril. Semoga tidak ada musibah besar yang menghantam Negara tercita kita kedepannya. Aminn

"Ya Allah" begitu ucapku dalam hati.

Kemudian, kami berdoa bersama sebelum pamitan pulang.

Terimakasih mba Dian. Semoga kalian dan lainnya, diberikan ketabahan serta kesabaran yah.. :D

Review Google Chromecast, Buat TV Kalian Jadi Tidak Biasa

Di suatu hari yang mendung.. Gue dan partner kerja gue, Mas Afran nekat buat pergi ke daerah Anyer untuk nganterin barang pesenan.

Berhubung pelanggan yang satu ini mesen barang nggak cuma satu. Jadi, dia minta buat dianter barangnya secara langsung kerumah dia. Karena kalau pakai jasa ekspedisi takut jatuhnya mahal karena kena tarif beban... hahah

Yah, Gue sama Mas Afran sih nggak bisa nolak. Soalnya kita nggak mau dicap jelek juga. Jadi, kita men'iya'kan buat nganterin barangnya. Apalagi si empunya alias pelanggan rela buat nunggu kita libur kerja dulu buat nganter barangnya.

Dilihat dari alamatnya. Rumah Mas Budi begitu panggilannya, ternyata cukup jauh. Butuh waktu kisaran 2 bahkan 3 jam kalau macet buat kesana. Ditambah daerah Anyer merupakan daerah pariwisata jadi hari libur gini. Kita udah tau kalau bakalan rame dan macet jalanan.

Tetapi ternyata, Hari minggu ini cuaca di Kota Cilegon lagi nggak bersahabat banget soalnya si langit saling bersahut-sahutan..

Jadi, niat kita buat motoran kesana kita urungkan, karena khawatir barangnya rusak kalau kehujanan. Jadi, kita mutusin buat bawa mobil saja.

Dan, benar saja. Cilegon saat itu diguyur hujan secara merata sampai daerah Anyer sana. Kita mengelus dada karena masih terlindungi dari derasnya hujan..

Sesampai di Rumah Om Budi. #aku putusin buat manggil dia OM karena ternyata udah bapak-bapak orangnya. Kita disuguhin makanan kecil dan Teh hangat dengan perasan jeruk nipis di dalamnya. Mantep lah pokoknya.

Mas Budi ternyata berprofesi sebagai penjual yang udah punya Toko Gadget lumayan besar di pusat Kota daerah Anyer. Jadi, Google Home yang dia beli dari kami rupanya buat dijual..

Makasih Omm...!! :D sini dipeluk dulu.. wkwkwk

Usai ngobrol ini itu dan nasehat yang diberikan oleh beliau dalam urusan bisnis jual menjual. Kita berpamitan buat balik ke Cilegon. Ehh si Om ngebingkis kita Benda bagus banget...

Entah motif beliau apa ngasih kita benda kaya gini. Apalagi yang Aku tahu kalau barang ini nggak murah. Kisaran 500 ribuan kalau nggak salah.

Tapi, namanya rezeki jadi kita terima dengan senang hati..

Wah Alhamdulillah banget pokoknya...

Nganterin barang, ehh pulang-pulang bawa Chromecast Google versi 2 gratis yang masih dibungkus bubble wrap rapi.

BTW, buat kalian yang belum tau apa itu chromecast.

Chromecast itu alat buatan Google yang bisa ngebuat TV kita nampilin video youtube, netflix, bahkan memproyeksikan layar hape kita ke TV dengan sambungan wi-fi. Pokoknya keren banget.

Bentuknya kaya gini chromecast versi duanya.

TV yang bisa dipakai mesti ada slot HDMInya yah... heheh

Dan ini video cara buat setup atau setting Chromecastnya ke TV.



Yang Aku suka dari chromecast ini adalah dia bisa muter Youtube ke TV. Jadi nonton youtube bisa langsung di TV. Pokoknya seru banget. Apalagi chromecast juga bisa di hubungin ke Perangkat Google Home.

Jadi, mau nonton aja bisa milih pakai perintah suara. Hanya saja bahasa yang digunakan masih support dalam bahasa Inggris. Jadi, kita yang orang Indonesia agak ribet.. Tapi nggak papa biar sekalian belajar bahasa inggris juga.. Heheheh

Kalau kalian mau nonton film, Tinggal berlangganan netflix aja. Cuma nggak gratis sih yah alias bayar.. hehehe

Kalau aku sih YouTube aja udah cukup.. Bisa ngeliat videonya RiaSW sama Hari Jisun udah seneng banget.. wkwkwk

Buat kalian yang mau tau bagaimana cara settingnya, tonton di video aja yah.. wkwkwkk Sekalian nambahin view.

Makasihhh... 

Poin Penting untuk Menghadapi Masalah yang Ada

Hidup itu kan berwarna yah..

Ada suka maupun duka, terus ada momen dimana hidup ini kadang terlewati tanpa beban, walaupun ada beberapa yang seharian bisa bikin kita mutung. Kadang sedih, tertawa, dan lain-lain yang kalau dijabarin bisa-bisa ngebuat kalian ngescroll layar hape banyak-banyak. hehehe

Banyak yang bilang kalau,

Hidup ini sebenarnya hanya kumpulan-kumpulan dari alogaritma rencana yang kita buat. 

Feel alone in a crowded room
Kita, sebagai manusia yang hidup selalu berusaha menyusun rencana sebaik dan serapi mungkin agar dapat berjalan lancar. yah setidaknya begitu harapannya!!

Tapi, rencana yang kita buat, dan kemudian dilakukan. Nggak serta merta berjalan mulus bagaikan nyetir mobil di sebuah jalan tol tanpa pengemudi lain.. Selalu saja ada saja rintangan yang menghadang.

Mulai dari macet, ban gembes, busi copot, yang akhirnya ngebuat mobil rusak terus kita emosi dan mengutuk hidup ini.

Faktanya banyak yang seperti itu. heheh

Nggak boleh yah. Dosa...!!!

Mengutuk apa yang terjadi dalam hidup ini, nggak akan menyelesaikan apapun. Malah cuma bikin suasana hati nambah runyem karena akhirnya emosi sepenuhnya mengambil kontrol atas diri kita dan ngebuat kita nggak bisa berpikir secara logis. Hawanya mau ngegas mulu sama orang. hehehe

Ada pesan.. 

Jika kita bijak menyikapi masalah dalam hidup ini. Sebenarnya masalah yang terjadi, terjadi tanpa adanya alasan. Yah memang aku akui bahwa masalah yang muncul memang terasa amat berat.

Tapi, jika di lihat dari sisi lain. Masalahlah yang justru mampu mengubah kita menjadi pribadi yang baik dan teliti. Tapi sayangnya, sulit untuk memetik sebuah pelajaran dari apa yang terjadi.

Untuk itu, selalu sabar dan tenang untuk berpikir jalan keluar adalah kuncinya.

Kesabaran yang kita lakukan akan selalu membimbing kita ke jalan yang wow banget. 

Jadi, walaupun hidup kita terasa seperti badai di tengah laut yang bergejolak. Bagaimana cara kita untuk membuat pikiran dan hati tidak ikut bergejolak adalah topik utama yang harus dibangun. Dengan demikian, masalah yang nantinya akan terjadi di masa depan dapat kita tangani dengan baik.

Kita hanya perlu masalah lain untuk terus belajar. Ingat semangat untuk kita.. wkwkwk

 

Xiaomi Yeelight 2, Lebih dari Sekedar Lampu

Kalau dulu, kita lihat film di TV tentang teknologi seperti lampu, TV, dan barang elektronik lainnya yang bisa di aktifkan hanya dengan suara terasa begitu seperti mimpi.

Namun, coba kita lihat sekarang...

Mereka sudah bukan hal yang mustahil lagi untuk dilakukan.

Semenjak, perkembangan smartphone yang begitu pesat. Pelaku perusahaan teknologi mulai saling bersaing untuk mengembangkan sebuah asisten pribadi yang bisa memudahkan kita dalam melakukan aktivitas hanya dengan suara.

Jika di awal perkembangan Digital Voice Asisstant dibentuk untuk membaca notifikasi, menyetel lagu yang kita inginkan, hingga mengirim pesan tanpa mengetik.

Sekarang mereka sudah mulai bisa lebih dari itu. Seperti menyalakan lampu serta barang elektronik lainnya, bahkan pintu dapat di kontrol hanya dengan perintah suara.

Mulai dari Siri, Alexa, hingga google asisstant mulai dipergunakan dalam sistem yang di sebut sebagai smarthome.

Kemudahan untuk menyalakan lampu, dan lainnya dapat dilakukan hanya dengan perintah suara.

Jika kita bicara masalah lampu. Ada lampu yang super duper keren banget yang bisa kita coba untuk membelinya. Harganya memang tergolong mahal untuk ukuran lampu. Tapi mengingat teknologi yang disematkan ke dalam lampu tersebut harga yang ditawarkan terbilang cukup murah. Yaitu kisaran 250an ribu aja.

Kenalkan Lampu Yeelight 2 Bulb Colour yang diperkenalkan oleh salah satu produsen smartphone yang menguasai pasar Indonesia. Yaitu Xiaomi..

Yeelight 2

Keunggulannya apa mas emang???

Ini bukan promosi yah. Karena Aku nggak dibayar sepeser pun oleh xiaomi. Aku hanya ingin menyampaikan bahwa ini lampu worth banget buat kalian beli.

Selain bisa menghasilkan cahaya, Lampu ini bisa diatur tingkat kecerahannya, dan warnanya. Bisa biru, biru muda, merah, pink, ungu, dan warna lainnya kecuali hitam.. Yaiyalah masa ada warna lampu nyala warna hitam.. wkwk -_-

Kontrolnya pun mudah hanya dengan smartphone yang kamu punya setelah lampunya di konekin dengan sambungan Wi-fi. Karena dengan Wi-fi lah lampu ini dapat bekerja diatur warnanya.

Selain itu, lampu ini hanya menggunakan daya sebesar 10 watt yang bisa bikin kondisi kamar kalian jadi mantep banget...

Selain itu, bisa kalian konekkin dengan google asisstant kalian biar matiin nyalain lampunya haya dengan perintah suara.

Video cara pasangnya gini :


Nih contoh penampakannya :







Apa Pentingnya SDM Bagi Kalian???

Dari awal memang aku sudah curiga..

Harusnya mereka yang lebih mengerti masalah SDM sudah bisa memprediksi apa yang akan terjadi kedepannya.

Bukankah pengalaman mereka sudah jauh lebih dari cukup untuk memikirkan hal-hal kecil yang memang patut untuk dipertimbangkan.

Apalagi ini terlalu terkesan buru-buru sehingga masalah SDM jadi pokok main masalah utama. Tapi sayangnya mereka masih saja berpura-pura bahwa ini masih baik-baik saja. Dan terus memikirkan yang lain seperti profit, profit, dan profit.

We only have two hands.., via pixabay.com
Sorry, kalimat diatas hanyalah sebuah gambaran dari kekecewaan yang aku alami setelah pembagian 3 grup ini terasa berat sebelah.

Hi.. Kenalin sekali lagi.

Nama gue Bayu, Jomblo setia yang masih sibuk sama dunianya. Harapannya sih, Urusan dunia dan akhirat bisa seimbang. Yah semoga saja apa yang dijalanin selama ini bisa terus bikin aku tetap fokus sama urusan Ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Karena setinggi dan sebesar apapun kedudukan dan gaji kalian, Kalau tidak ibadah... hhhmmm menurut aku percuma. Karena pada akhirnya kita nggak tahu kapan kita akan pulang!!!
Betul nggak???

Cita-cita buat jadi penulis masih terus dikejar. Belajar tanpa henti buat ngedapetin gaya bahasa yang cocok buat Aku masih aku usahakan. Tetapi hingga saat ini, Gaya itu masih belum ditemukan.

Di blog inilah yang merupakan sarana Aku buat nemuin gaya penulisan yang aku cari selama ini.

Selain, NgeBlog. What I do in life are Ngelesin privat anak SD SMP yang udah aku lakuin hampir 3 tahun. Sekarang aku megang tanggung jawab buat ke 7 anak-anak didikku. Harapannya semoga tetep bisa amanah.

Selain ngelesin, Saat ini lagi belajar jualan online.. Paket smarthome yang Alhamdulillah masih rame walaupun kami sering dirundung masalah.. hehe tapi tak apa. Selama ada mas Afran partner jualanku.. :D yang setia nemenin di kala pas nggak masuk kerja.

Yah selain ketiga hal itu.. Aku juga bekerja sebagai Karyawan di sebuah pabrik produksi baja konstruksi di Pusat Kota Industri Cilegon.. Kurang lebih hampir 3 tahun aku mengabdi bersama mereka.

Jadi pembagian waktu terasa cukup sulit. Apalagi pembagian waktu antara kerja dan ngelesin yang saling berdekatan di hari yang sama. Jadwal lesku adalah 4 hari dalam seminggu selama 3 jam, Dan waktu kerjaku 5 hari dalam seminggu selama 9 jam perhari.

Jadi pengurusan jualan dan komplain sama ngeblog biasa aku lakuin di akhir libur..

Terkesan nggak ada liburnya yah?? Tapi Alhamdulillah masih bisa tidur cukup, walaupun jarang..

Itulah sedikit cerita tentang apa yang aku lakukan sekarang ini.

Sekarang ke topik utama.

Ceritanya begini

Aku tahu sebuah tempat, Tapi tak bisa aku bilang Nama tempatnya. Karena itu menyangkut kode etik penulisan.

Tapi ada satu hal yang aku kecewakan sama mereka. Yaitu mengenai iritnya investasi mereka dengan SDM yang bisa dibilang untuk menjalankan semua proses yang cukup besar dan membutuhkan banyak orang.

Dari awal sejak Aku datang, Aku melihat sesuatu.. Sebuah tempat yang luas dengan deskripsi pekerjaan yang terbilang cukup rumit aku melihatnya. Dan dibelakang hanya ada kami orang-orang berjumlah 37 orang tidak tau apa-apa dan siap untuk di doktrin.

Maaf kalau bahasanya agak kurang enak di dengar.

Tapi jujur, Bukan masalah dipelatihannya yang Aku khawatirkan melainkan jumlah kami yang terbatas yang nantinya bakal dipecah lagi. Aku khawatir di saat nanti ketika yang diatas menuntut kami untuk menjalankan proses ini kami keteteran karena kurangnya SDM.

dan, benar saja dugaanku.

Waktu semakin kesini. Mereka memulai membuka pesanan skala besar. Ditambah jam aktivitas yang ditambah. Tapi tidak dengan SDM.

Mereka seperti melupakannya. Hingga akhirnya mereka sadar bahwa SDM kurang, Akhirnya mereka memutus untuk menambahnya. itupun terasa seperti dicicil

Tapi menurutku itu telat. Yah walaupun waktu yang nantinya akan menjawab tapi tetap saja. Awal permulaan kami cukup kewalahan bahkan hingga saat ini. Menhandle ini itu, menjaga ini itu, akibat dari porsi keahlian yang hanya terbatas di satu orang.

Sampai-sampai, beberapa orang pun dikorbankan. Perasaan pun ikut terkorbankan. Saling tidak enakan muncul di tengah-tengah kami.

Linglung bingung resah akhirnya menghantui kami.

Jika hanya saja. Di awal kalian mengambil kami dalam jumlah yang cukup. Saat kami terbagi tiga sekalipun. Mungkin tak begini ceritanya.

Tapi, Aku percaya bahwa Tuhan memiliki rencana lain untuk kami.

Kepada Diri Ini yang Sedang Tertatih Dalam Usaha, Kuatkanlah Dirimu

Pulang termenung dengan mata menatap ke bawah menyisiri jalan trotoar.

Berjalan melangkahkan kaki yang terasa amat berat di tengah cuaca yang serasa seperti mengerti apa yang sedang di rasakan oleh sang Hati.

Hari itu, lagi-lagi menjadi salah satu hari terberatku. Beban yang selama ini ku pikul terasa semakin bertambah.

Aku tertatih berjalan menuju tempat yang biasa ku panggil Rumah. Dengan menggendong tas merahku yang berisi baju kotor serta buku yang sedang kubaca dalam waktu senggangku.

sunyi dan sepi, via pixabay.com
Awan tampak hitam, disusul dengan suara gemuruh yang menyambar, kuteruskan jalan ini tanpa peduli. Suara-suara bising kendaraan lewat terasa tak memecahkan lamunanku. Hingga akhirnya....

"Tinn...."

Dengan kaget ku tatap wajah bapak yang terlihat amat kesal itu.

Ku tapiskan senyuman tipis ke arahnya kemudian kususul dengan permintaan maafku.

"Jalan pakai mata" begitu yang kudengar.

Tak kuhiraukan, kuteruskan perjalanan ini.

Kerjaku semakin berat, tanggung jawabku semakin bertambah. Belum satu masalah selesai, muncul masalah lainnya yang sering membuatku kadang pusing.

Belum komplainan barang daganganku yang sedang kami urus, muncul masalah lainnya di tempat kerjaku. Sebuah kejadian cukup serius terjadi karena keteledoran yang aku buat. Merasa bersalah dan tak enak hati tersirat dalam batinku. Menambah sesak dada ini.

Langit semakin menjadi. Suara gemuruh mejadi lebih kasar. Aku terus berjalan dan terus berjalan dalam lamunanku.

Kulihat jam, ini sudah hampir jam 10 pagi. Dan aku masih belum sampai rumah. Mengingat tadi malam telah kukerahkan semua tenaga yang ada untuk membereskan masalah yang ada.

Apakah ini yang dinamakan nestapa???

Ya Allah kuatkanlah hamba...

Aku mengambil posisi duduk di tempat duduk depan sebuah minimarket. Sambil meminum susu yang kudapatkan dari pabrik. Aku duduk termenung menatap langit yang sedang berkelahi.

Dalam hati, aku menyesali segala keputusan yang telah aku buat. Bahkan aku menyesali keputusan yang aku ambil hingga akhirnya berakhir di titik ini.

"Ya Allah...." hati ini meringis menahan tangis.

Ku keluarkan buku berjudul "Andai Esok aku Tiada" dengan niat agar pikiran ini teralihkan. Tapi sayang, Buku ini terlalu mempresentasikan keadaanku sekarang.

Akhirnya aku lebih memilih untuk membaca webtoon di HP samsungku.

Aku duduk membaca serial komik kegemaranku ditemani suara hujan yang mulai mengguyur Kota ini sebagai melodi penyejuk hati.

"Sometimes the worst hater of yours is yourself" sebuah kalimat quote muncul di jendela notifikasi atas layar HP yang ditampilkan oleh Google personal assistantku.

"Yes I know" hatiku menjawab.

Aku menyesal karena hingga saat ini aku masih terjebak oleh perasaanku sendiri. Masih belum mengenali diriku sendiri. Karena itu sulit untuk kulakukan.

Tak seperti lainnya. Aku berharap agar hati ini bisa seperti mereka yang bisa memiliki sedikit rasa tidak peduli dan bersalah.

Tapi apa daya, Aku yang sekarang masihlah seperti ini...

Memberikan kepedulian yang tidak sewajarnya kepada orang-orang sekitar..

Rela sakit demi mereka yang aku kasihi.

Tak apa. Inilah Aku. dan akan tetap seperti itu......

Masalah Terus Datang Bertubi-tubi

Hidup itu tentang masalah. Tentang jalan yang umumnya nggak pernah kamu sering lihat sebagai jalan yang lurus tanpa bebatuan.

Hidup itu jalan yang bercabang, nggak pernah tau kemana arah akan membawamu ketika kamu memutuskan mengambil arah yang mana.

Yang kamu pilih belum tentu mulus, yang kamu pilih belum tentu mudah, dan yang kamu pilih belum tentu indah. Selalu ada dakian dan turunan karena memang begitu cara kerjanya.

Just to let it go, via pixabay.com
Di dunia nggak ada yang namanya instant. Bahkan Indomie instant yang sering kita makan, perlu perjuangan untuk dapat menikmatinya. Mulai dari membeli dengan uang yang kita peroleh dari kerja keras, kemudian dimasak agar dapat dimakan.

Memang terdengar mudah, tetapi tetap butuh proses.

Jika ingin beda rasanya pun kita perlu waktu dan bahan yang lebih agar jadi mie yang enak.

Sama halnya seperti hidup. Jika ingin hasil lebih tentu butuh cara yang rumit yang bikin kita kadang stress, bosan dan berakhir pada enggan untuk melakukannya. Padahal jika diteruskan mana tau hasil yang akan didapat bagaimana.

Hidup adalah cobaan. Seberapa sering kita merasakan pahitnya hasil yang kadang tak sesuai ekspektasi. Merasakan kekecewaan yang sering bikin kita murung, gundah, merasa paling bersalah, dan lain sebagainya.

Merasa tak enak hingga akhirnya kamu marah terhadap dirimu sendiri dan menyalahkan keadaan. Menyesalkan semua keputusan yang diambil.

Tapi....

Tahukah kalian bahwa apa yang terjadi dalam hidupmu merupakan sebuah pelajaran termanis yang dapat dipetik dari sebuah hal yang terburuk.

Bahkan orang-orang hebat di luar sana. Mereka telah menerima ratusan bahkan hingga ribuan kenyataan pahit sebelum akhirnya mereka berakhir pada akhir yang manis.

Hidup ini tentang keseimbangan. Kita nggak akan kenal terang tanpa adanya gelap. Kita tak akan kenal bahagia tanpa adanya sedih. Mereka yang berbalik hidup bersampingan karena begitu adanya.

Tak usah kita ambil pusing terhadap apa yang terjadi. Cukup kita terima dan ikhlas. Mencoba untuk mencermati apa yang bisa didapat dari sebuah kejadian. Terus berusaha dan semoga Allah akan terus menyayangi kita.

Breath out...

13K

Apa yang telah terjadi biarlah terjadi. Jangan pernah merelakan kejadian merenggut semua semangatmu.

Buat Rumahmu jadi Smart Home

Kemarin pas main ke Bandung gitu, Gue sama Mas Afran main ke kontrakan temennya mas afran. Rumahnya sih mini cuma terdiri dari 3 ruangan. Ruang tamu, kamar tidur sama kamar mandi.

Beliau kan kerja di salah satu provider negeri yang identik dengan warna merahnya. Nah, pas nyampe Bandung. Kita berdua janjian dengan dia untuk meet up di Gedung Sate. *Sayang nggak sempet foto kita.

Kisaran jam 2 Siang di hari Jum'at, Mas Andri datang ngejemput kita. Ternyata jarak rumahnya dengan gedung sate itu lumayan jauh, kira-kira 30 menit perjalanan.

Kontrakan Bang Andri berbentuk sederhana. Jenis bedengan gitu tanpa pagar dengan tembok berwarna hijau muda. Disamping kanan kirinya ada tetangga yang cukup ramah saat melihat kedatangan kami.

Pada saat Bang Andri buka pintu. Dia langsung bilang ;
"Hey Google, Turn on the mainlight please...."

#Jeleprak... lampu ruang tamu langsung nyala begitu aja dengan susulan suara yang bersumber dari benda kecil bunder berwarna hitam bilang "Oke, I turn on the mainlight"

Saat itulah kami terperangah ngeliat betapa ajaibnya rumah Bang Andri.

Nggak cuma itu. Bahkan kipas angin, air purifier, lampu di kamar mandi, dan lampu kamar tidur pun bisa di kontrol hanya dengan suara.

Disinilah pertama kali gue ngeliat Smart home sesungguhnya di Indonesia. Soalnya sering liatnya cuma ada di YouTube. hahahaah NDESOOO!

Sayang, gue nggak ngambil gambar karena sangking terpesonanya.. hahaha #alay...

Setelah gue telaah-telaah lagi. Rupa-rupanya Bang andri menggunakan banyak produk xiaomi dari mija mulai dari lampu tidur, socket listrik, air purifier, sama satu lagi bang andri bilang untuk lampu utama dia pakai dudukan lampu wifi merk sonoff.

Dan untuk controlnya dia link akun Mi home dan aku Ewelink ke Google Home. Sebuah perangkat mungil sekaligus speaker aktif yang memudahkan segala akses informasi.

Selain perangkat itu, tentu saja kita masih butuh router wifi dirumah agar semua perangkat itu bisa terhubung dalam satu jaringan.

Done... kamar kamu siap untuk di upgrade ke mode pintar.

Kata bang Andri, untuk router wifi sebenernya bisa pakai hape. Cuma agak ribet soalnya kan hape kita dibawa kemana-mana. Jadi mending beli modem router aja, bisa yang sederhana (yang dicas), atau router home. Atau bisa langganan indihome.. celetuknya promosi.. wkwkwk

Setelah itu beli perlengkapannya. Agak mahal sih pas lihat di bukalapak.
1. Google homenya kisaran 600 ribuan yang mini. Yang bagusnya kena 2.4.
google home
2. Socket lampu merk sonoff kena kisaran 150

socket lampu sonoff, via aliexpress

3. Mi light kena 130an
4. Air purifier kena 2.4

Tapi buat kamu yang sekedar hanya pengen buat nyalain matiin lampu kamar. Cukup beli google home saja dan socket lampunya. Lagian selain itu, google home udah cukup kok dipakai sendiri. Soalnya dia udah bisa buat jadi alarm, speaker aktif, dan pemberi informasi tentang cuaca, harga dollar, dll. heheheh dalam bahasa inggris tentunya.

Cara Mudah Tambah Daya Listrik di Rumah, Semudah Menjentikkan Jari

Berhubung PLN lagi ngadain diskon 50% bagi yang mau upgrade atau naikin daya. Gue yang rumahnya sering jeglek-jeglek nggak jelas karena si MCB abal udah mau rusak. Alhasil gue naikin daya rumah sendiri tanpa bilang-bilang. heheh sssttt

Setelah googling buat nyari caranya. Ternyata eh tenyata perubahan daya PLN sekarang udah mudah dan lebih simpel karena permohonan perubahan daya bisa dilakukan sambil tiduran.

Sebenarnya ada dua cara buat ngerubah daya listrik di rumah.

Cara pertama ; Datang ke Kantor PLN Kota tempat kamu tinggal. atau,
Cara Kedua ; Buka web pln.co.id dan isi formnya secara online di atas kasur, terus bayar dan duduk anteng hingga teknisi datang ke rumah.

Berhubung datang ke kantor pln lebih ribet, gue milih buat daftar online. Hitung-hitung sekalian nyoba..

dan caranya adalah sebagai berikut..

Bahan yang kudu dipersiapkan :

1. KTP pemohon
2. Struk pembayaran pln bulan lalu, guna mendapatkan informasi nomor IDPEL (ID Pelanggan)
3. NPWP

kalau udah siap...
Baca Juga Hampir Didenda PLN
Ambil laptop, Hape atau tablet. Terserah yang penting bisa buat internet. Cuma gue lebih nyaranin Komputer, atau laptop, atau Tablet yang layarnya cukup besar.

Kemudian buka browser. lalu ketikkan alamat pln.co.id

halaman depan pln.co.id

Pilih "Perubahan Daya", kemudian akan muncul command box yang berisi peraturan dan persetujuan..

Halaman persetejuan
Di Scroll kebawah aja dan pilih setuju..

Kemudian akan muncul form perubahan daya

Form Tambah daya
Pada bagian identitas pelanggan Pilih IDPEL dan masukkan nomor meteran kamu... bisa dilihat dimeteran kamu yang dituliskan gede ditempel dikertas putih atau lihat struk pembayaran bulan lalu.

Jika sudah, pilih cari. Jika ID PEL benar maka data pelanggan akan terisi otomatis.

Kemudian pilih data pemohon. Nah Data ini diisi menurut data pemohon atau kita yang mau naikin daya.

Jika form pemohon sesuai dengan data pelanggan, maka tinggal kalian checklist saja box "Copy berdasarkan Data Pelanggan" , maka akan terkopi secara otomatis. Jika tidak sesuai isi saja sesuai dengan data KTP.

Form Data Pemohon
Untuk bagian nomor diisi nomor rumah kalian yang ingin diubah daya.

Oh ya pastikan terisi semua yah..

Jika bagian Data Pelanggan belum terisi nomor NPWP, diisi saja dengan nomor NPWP kamu..

Bagian produk layanan akan terisi otomatis begitu kalian memasukkan IDPEL.

Untuk bagian peruntukan dan keperluan isi saja sesuai dengan Rumah Tangga.

Setelah itu pilih daya yang pengen diubah.. 

Untuk harga per KWH saat ini berbeda yah sesuai dengan daya yang dipakai. Semakin tinggi dayanya maka akan semakin mahal. Untuk saat ini biaya per KWH 1300 watt sama dengan daya 2200 watt. 

Sekarang tinggal sesuaikan dengan keperluan kalian.

Setelah memilih dayanya kemudian pilih hitung daya. Di sana kalian akan diberi tahu total biaya yang harus dibayarkan..

FYI, gue dari 900 watt ke 1300 watt. Harga normal 370 ribuan didiskon jadi 180 ribuan...

Jika setuju, checklist bagian "Saya Setuju blabla" kemudian masukkan chapta huruf. Dan simpan permohonan..

Setelah itu, Kalian akan dapat email dari pln-online@pln.co.id. untuk melakukan verifikasi email. Setelah verifikasi berhasil, kalian akan mendapatkan Softfile "Permohonan perubahan daya" Serta nomor registrasi atau kode bayar.

Kalian akan diberi masa tenggat 5 hari untuk menyelesaikan pembayaran.

Setelah itu. Lakukan pembayaran.

Untuk pembayaran kalian bisa datang ke outlet pln dengan menyebutkan nama pelanggan dan kode bayar.

Atau kalian juga bisa datang ke Kantor POS dengan menyebutkan kode bayar.

Atau kalian juga bisa bayar melalui ATM BCA atau BNI atau BRI atau mandiri yang caranya sebagai berikut :

1. Masukkan ATM dan nomor PIN

2. Pilih menu "Bayar"

3. Kemudian Pilih "Listrik dan Gas"

4. Setelah itu pilih "Tagihan PLN nonTaglis"

5. Masukkan kode bayar dan OK, maka nominal akan muncul di layar. Tekan OK dan jangan lupa ambil kartu ATM kalian..

Selesai.. Mudah kan???

Sekarang kalian tinggal tunggu teknisi datang. Biasanya akan memakan waktu sekitar 7 hari. Namun gue, Daftar Sabtu, Selasa besoknya gue ditelpon sama teknisi buat ganti daya... dan Selesai

Listrik rumah udah nggak jeglek-jeglek lagi.

Mudah kan yah??? kini PLN udah canggih NO BOKIS dan ini bukan Iklan.. hehehe

See You. Terimakasih

oh iyah untuk cek status permohonan kamu bisa di cek di alamat Cek Status Perubahan Daya dengan memasukkan IDPEL kamu.

oh ya banyak yang bilang kalau meteran kamu meteran lama alias pascabayar, maka biasanya teknisi akan meminta utnuk diubah ke meteran prabayar. Cuma di kasus saya. Teknisi sama sekali nggak minta dan nyaranin..

Oh ya, lagian untuk perubahan model meteran sebenarnya itu hak kalian lohh. Soalnya PLN pun tak pernah memaksa pelanggan untuk pindah ke meteran prabayar. Jadi, kalau ada yang minta jangan segan untuk bilang tidak..

Rumah gue masih meteran model lama kok.. hehehe

Hampir Kena Denda PLN

Kisah ini berawal saat rumah nambah AC kedua di listrik 900 watt...

Kalian masih inget pertanyaan gue yang bingung sama listrik dirumah yang cuma berdaya 900 watt tapi bisa nyalain 2 AC 0,5 pk tanpa jeglek atau turun...?

Kalau belum, coba baca "review jujur gue tentang AC Polytron Neuva Ice"

Setelah nambah AC 2. Listrik dirumah emang jarang turun. Namun, selang beberapa bulan, listrik dirumah sering turun atau jeglek. Cuma masih bisa diatasi..

Akan tetapi, makin kesini gejala jeglek makin parah. Bahkan walaupun peralatan listrik dirumah udah di matiin semua. si MCB (Miniature Circuit Breakers) yang gambarnya kaya gini, nggak bisa dinyalain. Butuh beberapa waktu agar bisa nyala lagi.

MCB pln, via bukalapak.com
Setelah di telaah ternyata pas di pegang bagian MCBnya itu panas, dan harus nunggu dingin dulu biar bisa dinyalain lagi.

Cuma kita masih nggak pikir panjang, dan masih berpikir kalau itu hal yang biasa.

1 bulan berlalu. Tepatnya pukul 10 malam ada kejadian, si listrik rumah tiba-tiba turun dan nggak mau dinyalain lagi walaupun udah keadaan dingin sekalipun. Kita berasumsi bahwa si MCB udah rusak dan minta diganti.

Gue yang sedang di liburan di Jakarta ditelpon sama Bapak tentang listrik dirumah. Yah kemudian gue ambil tindakan buat nelpon ke 123 pln ngabarin mereka kalau listrik di rumah MCBnya rusak. Mereka kemudian menanyakan alamat dan ini itu.

Belum gue selesai ngomong ehh peett.. Pulsa di hape abis.. -__- akhirnya gue ngabarin bokap kalau suruh tunggu besok pagi karena ini udah jam 11 malem.

Bapak ane agak kurang setuju kalau harus nunggu besok pagi sebelum akhirnya.....

Besok siangnya gue balik rumah dan mendapati bahwa listrik di rumah udah bener. Pas gue buka penutup meteran rumah, gue ngeliat mcb dengan saklar warna orange ngegantung disitu.

Kaget, gue manggil bapak buat nanya

"Pak ini yang masang bapak sendiri???"

Bokap gue jawab "Bukann bay,, yang ganti orang PLN.. Pak Toni namanya dikasih nomornya sama Om Iwan" tetangga gue.

"Lahh ini mah bukan MCB resmi dari pln geh pak soalnya saklarnya warna orange buka warna biru... ntar kita didenda kalau buka segel terus ganti mcb sembarangan.. Ini dayanya berapa pak??" sambung gue

Bapak gue jawab "900 sama.. yah ntar kalau di tegur tinggal bilang yang masang orang PLN gitu"

"hhhmm"

Rupanya Om Iwan yang nyaranin buat ngubungin pak Toni malem itu buat ganti MCBnya..

Selang 2 bulan pemakaian. Gejala listrik dirumah sering turun-turun lagi. Ditambah biaya listrik jadi agak bengkak, yang sebelumnya 400 ribuan perbulan jadi 700 ribuan perbulan.

Gue sih mikirnya karena MCB yang dipakai nggak ori. Lalu tanpa konfirmasi ke bokap akhirnya gue mutusin buat naikin daya ke 1300 karena pln lagi ada promo diskon 50%.

Bapak gue sebenernya nggak setuju kalau naikin daya. Dia khawatir kalau ntar meterannya diganti pakai pulsa yang dia berpendapat kalau itu agak ribet. Cuma gue mikir kayanya nggak ribet-ribet amat apalagi gue kan jualan pulsa hape sama listrik juga. Jadi yaudah gue nekat naikin daya.. Hehehe Anak Bengal...

Akhirnya gue daftar online di pln.co.id, dan bayar via kantor POS. Kemudian selang 3 hari, petugas PLN datang dengan maksud mengganti mcb dengan daya baru. Pas petugas buka pelindung meteran, beliau kaget ngeliat mcb asing bertengger.

Kemudian beliau nanyain kenapa mcbnya bisa beda. Kita yang ditanya jelasin semua awal kejadian. Dari mcb rusak jam 10 malem hingga Pak Toni yang kita bilang orang PLN.

Beliau jawab kalau di PLN pusat kota gue tinggal tidak ada pegawai yang bernama Pak Toni. Beliau juga menjelaskan bahwa mengganti mcb merupakan penyalahan aturan dan dapat dikenakan denda sesuai dengan peraturan yang berlaku. Apalagi bisa mengakibatkan konsleting yang dapat menyebabkan hubungan arus pendek yang dapat menyebabkan kebakaran..

Kita yang awam dengan masalah kaya gitu. Jelasin ini itu panjang lebar dengan yang terjadi kemarin. Akhirnya beliau mengerti dan memasangkan MCB baru dengan daya yang kita pesan dan kami pun membuat surat pernyataan untuk laporan ke kantor PLN.

Beliau juga ngasih nomornya ke kami jika sesuatu terjadi. Karena kerusakan meteran masih tanggung jawab PLN dan tidak dikenakan biaya jika meterannya rusak.

Mendengar penjelasan dan nasihat baliau. Gue salut sama kinerja PLN yang profesional.

Bahaya Utang!!

Di era kehidupan saat ini. Uang menjadi salah satu bentuk dasar yang paling penting dalam perdagangan jual beli di berbagai sektor komoditas.

Tak heran jika manusia berlomba-lomba dalam mencari uang, karena keberadaannya mampu menciptakan sebuah eksistensi terhadap manusia yang memilikinya.

well, money is not everything, but everything needs money. Begitulah yang dikatakan banyak orang.

Untuk itu berinvestasilah, via pixabay.com
Mulai dari kawula muda, hingga yang tua. Mereka bekerja untuk mendapatkan uang dan memenuhi kebutuhan hidupnya. Sementara mereka yang kaya bekerja untuk mendapatkan lebih.

Tapi bukan itu yang pengen gue omong disini. Melainkan sifat atau karakter yang menurut gue cukup menyusahkan jika dibiarkan secara terus menerus.

Manusia merupakan insan yang memiliki hawa atau hasrat yang terbentuk karena nafsu. Pemenuhan akan cinta, pemenuhan akan kebutuhan, dan pemenuhan akan kemauan.

Dalam hidup, nggak cukup jika hanya berhemat. Kita harus pandai-pandai dalam berhitung. Jangan sampai terlena dan jatuh dalam hasrat kemauan untuk memiliki di saat kondisi keuangan yang ekstrim.

Namun seringnya. Nggak sedikit orang yang mengambil jalan pintas demi barang yang di inginkan atau lebih parahnya lagi yaitu hanya demi sebuah pengakuan dari orang lain untuk dibilang keren. Dengan kata lain mereka membeli gaya mereka sendiri.

Jalan pintas ada banyak yang tersedia. Mulai dari pesugihan! what??.. maksud gue salah satu yang paling masuk akal dan mudah adalah dengan berhutang.

Sebenarnya agak miris ketika sebuah mode yang umumnya bersifat sementara mereka rela untuk berutang dalam jumlah yang besar. Atau hanya demi barang yang sebenarnya nggak butuh-butuh amat mereka rela hutang puluhan juta.

Terlena akan kemudahan tersebut. Uang yang tadinya dipinjam dengan maksud untuk cicilan rumah kini sudah jadi barang. Yang tersisa hanyalah cicilan setiap bulan yang terus minta untuk dilunasi. Sedangkan kondisinya, pemasukan setiap bulan stagnan tak ada perubahan. Kini pengeluaran jauh lebih besar dari ekspektasi akibat sumber cicilan yang lebih dari satu.

Di sisi lain, pengeluaranmu jadi cukup besar yang tak diikuti dengan pemasukan yang ideal.

Lalu kemudian terbesit pikiran untuk mencari galian lubang lain untuk menutup lubang yang lain.

Jika sudah begini, sebenarnya yang dilakukan hanyalah sia-sia. Karena kondisinya masih sama. Kamu hanya lari dari satu masalah ke masalah yang lain. Tidakkah kau sadar? Akibat dari egomu yang terus kau ikuti...

Oleh sebab itu, Cermati dan pikirkan secara matang-matang. Belajarlah untuk membedakan mana kebutuhan dan mana yang hanya kemauan.

Hutang boleh saja.. Namun, perlu di catat bahwa kondisi keuangan kita harus juga dalam keadaan stabil. Jangan sampai kamu terlena hanya demi pengakuan dan kemauan saja. Karena jika salah langkah, kita bisa jatuh sendiri kedalam lubang yang kita gali sendiri.

Bedakan antara hutang komsumtif dan hutang produktif. Jika komsumtif tinggalkan saja. Belilah barang yang kita butuh bukan yang kita mau. setidaknya kata-kata itulah yang dilontarkan oleh seorang Marry Riana.

Ada Apa Dengan Indonesiaku??

Kita hidup di zaman yang wow banget. Hoax dimana-mana, korupsi dimana-mana, Hate Speech dimana-mana hingga mampu menghilangkan citra kita sebagai Bangsa Indonesia yang terkenal dengan ramah tamah dan senyumannya yang paling manis.

Ada apa ini sebenarnya?? 

Mengapa semua ini terjadi??

Dulu, back then ketika gue masih duduk di bangku SMP dan SMA. Keadaannya begitu fun, riang gembira, canda tawa, main kejar-kejaran, dan jajan jajanan pinggir jalan.

Sekarang?? Coba lihat! anak SMP ngerokok, mejeng sana sini, bolos, pacaran dengan gayanya yang ya ampun.. -__- 

Sedangkan anak-anak SD, jalan kesana kesini dengan gadgetnya. Mereka duduk bersama, diam tanpa bicara, hanya sibuk meratap kebawah dengan gadgetnya.

Canda tawa mereka beda. Di mana permainann gobak sodor, jambaleong, petak umpet sudah tak ada lagi. Pembahasannya pun beda. Power ranger tak lagi ada di tengah-tengah mereka.

Kemudian media sosial. Dulu ketika Friendster baru gue kenal, e-mail baru gue kenal. Perasaan senang kami bukan main besarnya. Menanyakan Id friendster ke semua teman, dan main mig33 sempat viral masa itu. 

Hingga akhirnya zaman semakin berubah ketika akses internet makin mudah jangkauannya. Teknologi makin canggih, Alat komunikasi makin berkembang. Sinyal yang dulunya GPRS berubah ke Edge ke HSDPA kemudian HSDPA+ hingga sekarang 4G. 

Hp yang dulu monokrom yang memiliki layar hitam putih, kini berwarna dilengkapi dengan kamera yang wow canggihnya, layarnya yang memukau dengan aplikasi canggih didalamnya yang memudahkan segalanya. 

Target konsumen pun makin luas. Aplikasi chating, media sosial makin banyak bermunculan. Facebook, instagram, Line, Whatapps, dan lain-lain berkembang di tengah-tengah perdaban kami.

Kini akses luar bahkan luar negeri sekalipun yang letaknya ribuan kilometer sana, dapat diakses hanya dalam hitungan detik.

Berkirim pesan, video, telepon, gambar, hingga lagu kini mudah hanya dengan satu perangkat.

Tapi......

Seiring waktu berjalan......

Begitu naas ketika gambar lucu digantikan oleh gambar siratan yang mengandung makan kebencian, ketika video kartun dan video lucu tergantikan dengan video yang hanya mewakili satu ras saja. Ketika kabar burung atau hoax yang tersebar luas merata membodohi banyak orang.

Hate speech tak lagi terkontrol... Jika dulu kejelekan orang hanya dibicarakan melalui bisikan. Kini mereka terang-terangan mengatakan itu semua dan mempengaruhi banyak orang.

Ada apa ini??

Apa yang sebenarnya salah??

Kini, Kondisi semakin memburuk, banyak kubu yang terbentuk. Banyak orang yang senang untuk menjadi provokator. Banyak clickbait yang cukup menyesatkan orang. Banyak fitnah yang menggema.

Saat ini, Orang Indonesia yang dulu terkenal bersahaja tak lagi sama. Mereka lebih senang mendompreng nama mereka dengan ujaran kebencian, hingga dengan melakukan hal-hal kontra yang mengundang perpecahan.

Ya Allah yah Gusti, Apa yang sebenarnya terjadi di negeri tercinta kami ini???

Apakah ini terjadi karena teknologi?? Bukan!! Rasanya nggak bijak kalau menyalahkan perubahan lajur teknologi dari masa ke masa yang semakin berkembang canggih.

Lalu??? Apa ini salah media sosial?? Bukan!!! Mereka pun hadir sebenarnya bukan dengan maksud dipergunakan untuk seperti ini....

Yang jelas, Ini semua terjadi karena akhlak kami yang berubah, Ego kami semakin tinggi yang menganggap bahwa pendapat kamilah yang benar. Kami dibutakan oleh kekuasaan yang sebenarnya hanya bersifat sementara. Kami dibutakan oleh uang, kedudukan, dan pengakuan.

Ya Allah berikanlah hidayah kepada kami Rakyat Indonesia...

dalam bersipu kami berdoa, via pixabay.com
~Catatan Malam oleh Bayu Kurniawan Tanggal 27 Oktober 2018 pukul 12.44 malam~ 

Surat Kecil Untuk Pengutang

Rasanya sulit ketika seseorang datang apalagi dia teman atau adik kelas dan menceritakan apa yang baru saja terjadi pada dirinya kepada kita dan berharap pertolongan.

Macam-macam latar belakangnya, ada yang  baru saja kecolongan, dompet hilang, atau sekedar untuk biaya hidup.

Mereka datang dengan maksud untuk meminjam uang atau dengan kata lain berhutang kepada kita.

Kita yang berstatus sebagai teman tentu kadang tidak bisa tinggal diam, melihat salah satu dari mereka kesulitan. Selalu berpikir untuk membantu, apalagi tidak ada alasan untuk tidak meminjamkan mereka. Bahkan ada satu kondisi di mana kita memaksakan diri untuk memberikan mereka pinjaman di saat kita sulit, karena kita yakin urusan mereka lebih penting.

Akhirnya kita lebih memilih untuk berhemat agar bisa membantu mereka.

Naasnya, karena kebaikan kita. Seringkali ada orang yang justru memanfaatkan sifat ini. Kita yang baik, dan terkenal sering memberikan pinjaman. Akhirnya mereka jadi lebih sering pinjam hampir tiap bulan.

Disabarin aja, via pixabay.com
Awal pertama pinjam, bayaran sesuai dengan ucapan. Namun, seiring waktu berjalan, meminjam uang jadi kebiasaan mereka hingga akhirnya berujung pada hal yang tak mengenakkan seperti mereka yang tampaknya menunda-nunda waktu pembayaran.

Kita sebenarnya sudah tak nyaman dengan kondisi ini, namun apa daya menagih juga bukanlah keahlian kita. Apalagi kita sering merasa tidak enak jika harus terus-terusan menagih.

Namun, entah kenapa malah kita yang jadi merasa bersalah ketika kita terus menangihnya. Bukannya apa-apa. Sama seperti kalian, kami pun butuh uang tersebut. Akan tetapi, kalian terus memberikan alasan yang sama kepada kami.

Sedangkan di belakang kita, Kalian terus membeli ini itu, jalan kesana kemari, makan berdua dengan sang doi bahkan menteraktirnya.

Apakah kalian sudah lupa???