Minggu, 08 Juli 2018

Tablet Ciamik, Samsung Galaxy Tab S3

Sejak laptop gue sakit-sakitan sekitar 3 bulan yang lalu. Akhirnya sekitar awal Juni si doi udah nggak bisa di selamatkan lagi. Di bawa ke rumah sakit harapan laptop pun, ternyata si Doi rusaknya udah terlanjur parah karena bagian mainboard dia udah rusak parah. dan musti diganti mainboardnya yang memakan biaya kisaran 2 jutaan.

Berhubung dari dulu gue udah di mandset kalau laptop yang udah rusak mainboardnya mending beli baru. Akhirnya gue memutuskan untuk investasi barang baru guna memudahkan aktivitas gue termasuk urusan ngeblog yang kadang suka morat marit konsistennya.

Nah, ceritanya malam itu abis pulang kerja.

Gue, blogwalking di youtube dan bukalapak guna mencari barang idaman yang sesuai sama kebutuhan gue.

Awalnya gue sih cuma nyari laptop yang ringan dengan spek yang nggak terlalu dewa kaya contoh chipset AMD A9 biar harganya nggak terlalu mahal. 

Tapi, sewaktu lihat-lihat review laptop di youtube. ehh malah nyasar ke reviewnya abang ripiu yang ngereview tablet terbaru apple si Ipad 2018 yang cukup ngebuat gue ngiler dan mikir ulang buat mutusin mending beli laptop apa tablet.

Gue mikir "Apa mending gue beli tablet aja yah?? Selain karena lebih simpel buat dibawa kemana-mana dan pengoperasiannya yang lebih mudah. Gue mikir ini bisa ngebantu banyak pas gue lagi ngelesin ke anak-anak didik gue"

Karena gue ngajar di les privat yang anaknya nggak lebih dari 4 orang. Gue sering banget tuh nyorat nyoret di atas kertas kalau lagi ngejelasin itungan matematika.

Alhasil kertas yang dipake lumayan cukup banyak.

Dengan ini, gue ngebayangin kalau pake tablet, ini pasti bakal lebih gampang buat ngejelasinnya apalagi si Ipad 2018 katanya udah support apple pencil jadi coret-coretan bisa lebih leluasa dan mudah.

Cuma ternyata Apple pencil dijual terpisah dan harganya wow banget.. kisaran 1.5 juta.. zzzzz

Apalagi ditambah disini harga tabletnya kisaran 6 jutaan. 

Karena harga yang mahal. Jadinya gue mikir-mikir 10 kali.

Muter-muter di Youtube buat nyari alternatif pengganti.. ehh malah disasarin ke review gadgetin tentang si tablet anyar Samsung si Samsung Galaxy Tab S3. Yang cukup menggoda iman. Karena fitur-fitur yang ditawarkan lebih futuristik ketimbang Ipad.

Pas di cek harganya. Uwow kisaran 7-8 jutaan.

hhhmmm mikir deh.

Beli nggak yah?? beli nggak yah...

Alhamdulillah jadi beli tapi beli sekon dari olx kena 5.2...

Dan barangnya masih mulus banget nggak ada kendala. beruntung dapet harga barang yang terpaut jauh. Mungkin yang jual emank orang Kaya. heheh

Galaxy Tab S3
Awal megang... WOW ini tablet premium banget.

Bentukannya itu lohhh.. tipis banget. udah gitu casing belakang dibuat dari kaca dengan paduan glossy warna hitam.. Ditambah frame metal di sekiling tabletnya. Asli bentukan ini tablet premium banget.

Yang gue suka dari ini tablet adalah udah dapet bundling S-pennya di dalam kotaknya. Handling dan bentukan S-pennya persis banget kaya feel kalau kita lagi megang pulpen. Nyaman banget di pakai buat nulis dan gambar.

Gue jadi punya hobi baru yaitu gambar.. nih salah dua dari contoh gambar yang udah gue gambar... Bagus kan???

Shaoran Le Cardcaptor Sakura, draw by me...

Nadeshiko Kinomoto, draw by me
Kalau kalian nanya spesifikasinya gimana??

Yah masih bagus lah buat tahun-tahun ini.. RAMnya 4 gb, prosesornya sama kaya yang dipake S7 versi amerika yaitu Snapdragon 820.. Masih kenceng kok.. Layarnya juga udah Amoled ukuran Quad display atau 2K. jadi warnanya crispy banget.

Spesifikasi Samsung Galaxy Tab S3
Selain itu, speakernya juga bukan speaker sembarangan melainkan speaker Herman Kardon berjumlah 4 biji yang dituned oleh AKG Speaker. Jadi, urusan suara buat hiburan kaya nonton film, video dan dan dengerin musik mantep banget.

Area belakangnya nihhh...
Urusan Baterai 6000 mAh gengs, udah kuat banget  kisaran 5 jam'an dipake nonton video.

Itu dia keunggulan Tablet 2018 yang super rekomendasi menurut gue..

Kalau mau beli Ipad 2018 juga bagus kok.. jadi pilihan ada di tangan kalian.. heheh

Rabu, 04 Juli 2018

Ini Perasaan Gue Setelah Bekerja

Dulu pas kuliah pengen cepet-cepet kerja,, tapi giliran sekarang udah kerja. Pengen balik lagi ke masa SMA atau kuliah aja, yang hidupnya masih bahagia tanpa beban... wkwkwkw

"Dasar dilema manusia yang tak tau bersyukur" hahahah :D :D

Kali ini gue mau ngeluh.. hahaha dengerin yahh.. syukur-syukur kalian bisa ngasih masukan lewat komen.. wkwkwk

Yah, gue kan juga manusia biasa yah. Kadang urusan keluh kesah itu nggak bisa dihindari. Daripada gue ngeluh sendirian di pojokan kamar sambil dengerin lagu sedih yang nggak ada faedahnya sama sekali. Mending sekalian aja gue muncratin di sini.. wkwkw

Kali ini ceritanya tentang kerja gue..

Kalian tau kan yah!!!

Gue kerja di perusahaan Baja punya Jepang di Kota tempat gue tinggal.. Sekitar 9 bulanan gue nganggur tanpa pemasukan yang pasti, akhirnya gue keterima di ini tempat, dan jadi tempat pertama gue kerja di Pabrik..

Kalau kalian tanya excited atau nggak??? Gue bakal jawab excited buangeettt.. tapi itu dulu.. hihihi

Sekarang?? yahhh agak gemana gitu.. hahaha

Tapi menurut gue wajar lahh yah. Manusia kan kadang makin lama makin kesini pasti makin tau apa yang sebenarnya di pengen sama diri sendiri. Cuma karena agama gue Islam, gue sih sekarang lagi maksain buat nanem prinsip bahwa sebenarnya gue itu nggak tau apa-apa tentang yang terbaik dalam hidup ini karena yang tahu terbaik buat hidup ini adalah Sang Illahi semata.

Mungkin, yang bisa gue lakuin adalah mencoba mencari sebuah jalan agar mendapatkan ketenangan dalam hidup tanpa mengorbankan perasaan gue sendiri, dan tidak menyusahkan orang lain.

Betul nggak gaes???  hahah

Selama hampir 3 tahun mengerahkan segala keringat fisik serta keloyalitasan terbaik yang bisa gue berikan kepada tempat gue bekerja.. Akhirnya gue sadar satu hal bahwa kerja itu ternyata sulit. Super duper sulit.

Emakk inyong capekkk.. via pexels.com
Apalagi yang notabenenya kita itu kerja sama orang, otomatis perasaan kaya dikejar ini itu, buat ngelakuin ini itu, yang kadang terasa mustahil untuk dilakukan sudah cukup untuk membuat batin ini cukup tersayat-sayat. Apalagi kalau kamu tipe orang yang sensitifan macam gue. otomatis mikirin hal-hal yang terjadi selama di kerjaan bakal direnungin habis-habisan begitu sampai di rumah.

Alhasil!!! badan sama pikiran kaya berasa nggak ada istirahatnya sama sekali. Karena terus mikirin akan hal-hal yang sebenernya nggak penting buat dipikirin.. hahah #kata temen gue itu.

Pernah tuh sangking betenya sama jenuhnya, sempet terbesit pikiran mau ....tut.... #sensor yah karena banyak temen yang baca.. wkwkwk. Cuma kan gue pikir panjang yah kalau nyari kerja itu susah. hahah tapi pengen sih.. kwkwkw mungkin nanti kalau udah siap.

Kerja itu capek. Capek banget.

Bayangin aja. Seminggu itu kita hampir ngabisin waktu sekitar 40 jam di pabrik. Belum lagi kalau lembur kaya perusahaan tempat gue kerja yang ngewajibin lembur 1 jam tiap harinya.. Ini berasa kaya hidup kita itu cuma di curahkan hanya untuk kerjaan doang.

Ntar pas libur, waktunya cuma kebanyakan dipakai buat recovery tenaga. Apalagi yang kerjanya lebih banyak memakai fisik daripada kepala.

Terus belum lagi yang kerjanya berlaku shift. Di pabrik gue kerja. Sistem pergantian shiftnya itu dilakuin tiap seminggu sekali. dan gue paling nggak suka kalau pas giliran masuk malem. Itu sumpah, jadwal tidurnya acak-acakan banget.. paling sehari cuma dapet 3-4 jam. Karena diatas jam 12 dzuhur itu mata pasti udah melek dan nggak bisa dimeremin lagi.

Tapi yaudah lah yah namanya juga kerja. Kayanya di dunia ini nggak ada deh kerjaan yang nggak capek. Youtuber aja yang keliatahn di videonya bahagia banget. Sebenernya mereka merasakan hal yang serupa. Capek dan jenuh sama yang dilakuin.

Tapi secapek apapun itu. pada akhirnya Kita harus tetep bersyukur. karena yah pasti kita ngerasain lah hidup kita kaya yang paling sulit, sama paling capek ketimbang yang lainnya

Cuma kalau kita sadar. Sebenarnya banyak orang yang ingin berdiri di tempat yang kita sekarang berdiri ini.. iyah nggak??

Jadi ya udah dijalanin saja dulu. Begitu intinya.. ntar kalau kalian dapat kesempatan yang lebih baik lagi.. kenapa nggak buat coba berpikir buat move on.

oh ya saran juga, sembari sibuk kerja di tempat kita kerja, nggak ada salahnya loh buat ningkatin skill-skill kita.

oke FIN ocehan dan keluhan gue hari ini.. makasih yah udah mau baca.

Selasa, 03 Juli 2018

7 Cara Sepele Buat Kamu yang Sering Khawatir Dengan Hidupmu

Manusia itu sifatnya ada superduper variasinya. Tak terkecuali bagi orang-orang yang memiliki salah satu kecenderungan mudah sekali merasa cemas, dan memiliki rasa kekhawatiran berlebih yang sering terjadi secara tiba-tiba.

Seperti contoh, ketika kita sedang melakukan sesuatu namun hasil tak sesuai dengan harapan. Kemudian di kritik oleh orang lain. Disitulah perasaan khawatir kita sering muncul secara berlebihan dan terus memikirkan apa yang dikatakan orang tersebut.

Jika sudah begini, tentunya kita akan sulit dalam melakukan sesuatu karena kita jadi lebih sering terlena dan membuang waktu percuma karena terus dipakai buat merenung kejadian tadi, dan mengesampingkan pesan atau ajaran dari setiap kejadian.

Bahagialah, karena kamu pantas untuk mendapatkannya... via, pixabay.com
Tidak ada salahnya memang, untuk merenungi kejadian yang telah terjadi di sela-sela aktivitas kita guna introspeksi diri. tapi jika sudah sampai terlena.. hhhmm rasanya tak penting.

Untuk itu, daripada pusing-pusing untuk terus memikirkan kejadian yang sebenarnya udah terjadi. Mendingan di ajak enjoy aja dengan melakukan hal yang sebenarnya sepele tapi memiliki efek luar biasa untuk membantu kita dalam mengatasi rasa khawatir berlebihan.

1. Orang bilang bahwa langit pagi dan langit senja adalah hal yang luar biasa indahnya untuk dinikmati karena menawarkan kita 1000 kenyamanan

Luangkan selalu untuk menikmati sejuknya udara di pagi hari, dan rasakan indahnya langit di pagi dan senja hari. Dengan begini, kita bisa menjadi lebih tenang dan nyaman serta lebih siap untuk menghadapi segala kemungkinan yang mungkin terjadi nanti saat beraktivitas.

2. Tata ulang kembali kamarmu senyaman mungkin

Kamar itu ruangan penyimpan banyak rahasia diri sendiri. Apa yang terjadi selama ini, kita lebih cenderung untuk menghabiskan waktu berpikir, dan mengenali diri sendiri di dalam kamar. Sudah pasti membuat kondisi kamar senyaman mungkin adalah sebuah keharusan. Karena seburuk dan sesulit apapun kejadian tadi, kita tetap punya tempat nyaman untuk pulang.

3. Lebih bersyukur akan apa yang terjadi adalah hal yang penting

Kejadian demi kejadian, bahagia atau buruk. It happens with purpose. Selalu ada pesan setiap kejadian yang terjadi yang bisa kita petik dan dijadikan pelajaran hidup. Bahkan, di kejadian bahagia sekalipun, ada hal negatif jika kita terlalu terlena dan tidak berpikir secara bijak.

Untuk itu, usahakan selalu bersyukur atas apa yang terjadi hari ini. agar hati ini bisa tenang.

4. Ceritakan keluh kesahmu kepada sahabat terbaik, karena sekuat apapun dirimu. Tidak adil rasanya jika di bebani sendiri.

Hadir di tengah-tengah orang yang paling peduli dengan kita adalah hal yang paling patut disyukuri. Karena bersama mereka, jati dirimu, kebahagiaanmu, dan sejarahmu ikut terukir berkat mereka.

Masalah yang kita miliki, memanglah tanggung jawab masing-masing kita. Akan tetapi, meminta pendapat atau sekedar untuk cerita untuk meringankan beban pikiran kita, tak ada salahnya untuk dilakukan. Untuk itu datanglah dan ceritakan masalahmu kepada mereka.

5. Tidak semuanya harus kita terima karena kita percaya bahwa hidup adalah untuk menjadi baik. Mulai sekarang belajarlah untuk mengatakan "tidak" terhadap sesuatu yang tak kita bisa lakukan.

Dengan kita mengatakan bersedia atau iyah terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak kita rela adalah perbuatan membohongi diri sendiri. dan itu cukup menyiksa batinmu.

Untuk itu, Stop untuk terus memikirkan perasaan orang lain, karena perasaan kita sendiri tak kalah penting.

6. Jaga jarakmu terhadap orang-orang yang memiliki efek negatif terhadap hidupmu.

Memilih kepada siapa kita hendak nongkrong dan berteman adalah hal yang wajar untuk dilakukan. Untuk itu, selalu pastikan bahwa kita berada di tengah-tengah orang-orang yang memiliki pengaruh positif dalam hidup kita.

7. Berpenampilan lah apa yang selama ini kita suka. 

Berpakaian dengan gaya kita sendiri bisa membantu kita dalam mengatasi rasa khawatir karena kita jadi lebih pede dan percaya diri. Untuk itu, selalu jaga penampilanmu.

Oke demikian hal sepele yang bisa kita bisa lakukan agar kita dapat menjadi pribadi yang tidak terlalu khawatir atau cemas atas apa yang akan terjadi.
So stay true to who you are. Kuat dilakoni, nek rak kuat di tinggal ngopi. and Enjoy yourself and you life.. 

Sabtu, 30 Juni 2018

Bertahanlah, Please!

Seberapa sering kalian membohongi diri kalian sendiri???

via, pixabay.com
Memaksakan sesuatu yang padahal sudah jelas hati berat untuk melakukannya tetapi masih terus menganggap bahwa itu semua baik-baik saja...

Melewati drama demi drama melalui senyuman palsu yang tersirat enggan ikhlas yang dipaksakan hampir setiap harinya.. Nyamankah???

Jujur, gue nggak tau apa semua orang mengalami fase ini atau nggak. Tapi bagi gue mengenali diri sendiri dengan baik adalah yang paling sulit untuk dilakukan. mengerti akan dimau sang pelupuk hati agar semuanya terasa bahagia dan tak terasa dikorbankan, rasanya sulit sekali. Apalagi dipaksakan oleh sebuah kondisi.

Jadinya seperti mau nggak mau dan harus.. #fake smile :)

Gue bukan pesohor yang mempunyai banyak fans, dan gue juga bukan pujangga yang memiliki banyak keahlian.

Gue hanyalah sekedar manusia yang punya hati serta harapan yang masih tergantung di depan pelupuk mata. Masih tergantung rapi dengan seutas tali andaian yang setiap malamnya selalu di impikan.

Mata ini pun tak lagi sama. Sudah banyak menjadi saksi akan pundak-pundak yang pergi menjauh. Menyaksikan tragedi demi tragedi yang semakin membuat sang hati terus terdistorsi bagaikan ilusi fatamorgana...

Sampai berapa lama lagi diri ini harus terus mencari alasan bahwa semuanya akan baik-baik saja... ??? Apakah harus terus berbohong hanya demi kenyamanan. ! FIN

Senin, 28 Mei 2018

Jadi Agen Bukalapak itu???

Bay udah berapa bulan ini..??? Blogmu mangkir pake banget.. Ya Allah ckckck banget pokoknya.

Ya Allah bulan mei emang bulan chalengging banget pokoknya. Biasa kerjaan lagi numpuk2nya pake banget, ditambah jam lembur bagai kuda.. hahahha tiap minggunya, ditambah laptop pake acara rusak di saat kantong lagi krik krik krik.

Yaudahh lah gabut sama malas akhirnya mode ON.

Soalnya nggak biasa aja kalau mesti nulis di HP. Biasanya ngetik dulu di word dulu pake keyboard terus di copas ke notepad abis itu baru dilanjut copas ke blog.

Well,, begitulah drama yang sesungguhnya terjadi...

Kalian gimana kabar...? Sehat kan yah??? Hehehe

Tulisan kali ini, gue cuma mau cerita. Sekarang kan gue nyambi gitu jadi agen-agen bukalapak. Yah itung-itung nyari pengalaman di sektor penjualan sama nambah-nambah modal nikah... bruakakakak

Gue nggak ngerti hubungan ini gambar sama isi.. heheh via pixabay.com
Biar nggak ribet, gue milihnya buat jualan pulsa HP sama listrik biar gampang, sama yah gue juga nerima kalau semisal ada orang yang nyari barang. Kebanyakan sih lebih sering nyariin barang berupa Hp flagship tapi yang bekas.

Terus sama pelanggan gue yah kebanyakan ibu-ibu komplek teman sepermainan alias temen rumpidut gue... hahaha yaelahh bay lu mainnya sama emak-emak tukang rumpi.. hehehe

Selain, tetangga. Ada temen-temen gue juga yang turut meramaikan kegiatan yang gue mulai dari awal bulan mei ini...

Well, kesan setelah sebulan... sumpahh ternyata jualan itu seru banget. Yahh walaupun untungnya belum sebesar bayangan gue. Hahahah tapi kesan yang ada itu ngebuat gue makin seneng dan tertantang setiap harinya..

Apalagi bukalapak yang punya komisi per dua minggu kalau kita berhasil jualan sesuai target.... whoaaaaaaa nambah duile semangat gue.. itung-itung dikit-dikit lama-lama jadi bukit.. hehehe

Jadi udah 2 minggu ini sih, gue selalu ngejar ntu target walaupun pake unsur perayuan dan pemaksaan ke teman-teman gue.. hahahah apalagi ditambah gue nerima utang buat pemudahan... heheheh

Jadi makin seru deh.. hahah buat nanti nagih-nagihnya.. hehehe

Kendalanya menurut gue itu 1...

Pas kita jual barang ke orang...

Ada biaya adminnya gitu.. yang biasanya gue limpahin ke pembelinya.

Tapi kalau orang yang beli jeli apalagi tahu kalau gue itu belinya di bukalapak biasanya mereka milih sendiri barangnya di bukalapak terus disodorin ke gue.. nah kalau yang kaya gitu gue bingung.. hahahah

Nggak ada untungnya bo... soalnya dia pasti nanya kalau tiba-tiba harga akhirnya berubah. 'kok harga barangnya jadi segitu sedangkan kemarin aslinya kalau ditambah ongkir nggak segitu bay.. duileee'

kalau udah kaya gitu, gue pasti transaksinya pakai akun satunya.. hehehe biar ada pilihan nego harganya.. wkwk sssttt jangan bilang-bilang BL yah. Soalnya gue nggak tau kalau ini ngelanggar atau nggak. Cuma kayanya nggak deh, kan gue kaga nipu.. ini cuma strategi gue aja biar dapet untung.. heheh..

Selama 1 bulan ini sih, belum ada kendala yang berarti yah. Soalnya emang kebanyakan customernya orang-orang yang gue kenal. Jadi masih enak lah buat nego sedikit kalau mereka komplain kok barangnya lama datangnya.. eheheh biasa mereka yang beli di gue emang sedikit buta sama belanja online.. walaupun udah gue ajarin caranya..

Dari sinilah, gue jadi tertarik buat mokusin kegiatan ini menjadi lebih serius...

Oke fine selesai..

Ohya ini nggak ada unsur promosi yah dari BL atau gimana... ini review jujur yang gue rasain selama sebulan jadi penjual.

Minggu, 15 April 2018

Rindu yang Tak Bisa Diabaikan

Cintai dengan sepenuh hati, miliki dengan sepenuh jiwa.

I tried thousand times to love this place. But tetep nggak bisa karena “home is where the heart is”.

Rumah ortu adalah salah satu tempat dimana kasih dan cinta keluarga terjalin erat. Selain itu, hati ini masih memiliki kisah-kisah kasih di tempat nun jauh di sana yang memang hingga saat ini masih belum bisa move on karena emang gue yang nggak mau melupakannya begitu aja.

Banyak orang bilang, jika kamu telah menaruh hati di suatu tempat, maka di saat kau harus pergi meninggalkan tempat itu, linger hatimu akan membawamu kembali.

Mungkin itu yang terjadi pada diri ini hingga saat ini, selalu menunggu momen-momen untuk kembali ke sana.

Kecintaan gue terhadap Kota Semarang, telah dimulai sejak gue mengenal dan gabung bersama dengan mereka. Bukan saat semester 1, di mana momen homesick selalu menyerang setiap hari.

Kangen akan rumah atau homesick secara perlahan mulai terlaihkan begitu saat gue gabung, bertemu, dan menjalin suatu ikatan di mana kami memiliki tujuan bersama untuk saling mengisi agar dapat memajukan hal yang kami usahakan saat itu.

Mengenal mereka dan saling bekerja sama adalah hal yang paling gue nikmatin saat itu. Selalu menunggu akan momen-momen rapat di mana hening karena keseriusan dan gelak tawa karena candaan yang spontanius menjadi hati ini makin nyaman dan nyaman.

Alhasil mereka berhasil mendapatkan perhatian besar, dan keloyalitasan tinggi dari gue secara bebas dan ikhlas.

Dan mulai detik itu, hati ini telah gue taruh tepat di tengah-tengah logo yang kami banggakan.

I, You, and Us!!
Himpro Teknik Kimia Unnes telah banyak mengajarkan gue banyak hal. Menerima perbedaan, dan mengusahakan untuk selalu tampil terdepan agar kami terlihat adalah perjuangan yang nggak bisa di abaikan dan dilupakan.

Karena terbukti jerih payah, serta keringet yang dihasilkan dari rangkaian ukiran sejarah pada waktu ini masih berbekas dalam dada.

2 tahun ku mengabdi padanya, dan kini memasuki hiruk pikuknya kehidupan yang sebenarnya. Hati ini selalu saja jadi korban gonjang ganjing akan apa yang terjadi. Mulai dari permasalahan batin, dan permasalahan kehidupan luar yang berasa tak ada ujungnya.

Hanya ada malam-malam sebagai hiburku untuk sekedar cerita dan mengharap akan RidhoNya tentang kebaikan untuk diri ini. Dan kadang tersenyum sendiri begitu melihat walpaper dalam layar komputer yang membuat terjebak dalam nostalgia zaman kuliah dulu.

Rindu rasanya, tapi bagaimana. Kami sudah berada di jalan perjuangan kami masing-masing. Kini logo itu, masih terus diperjuangkan oleh penerus-penerus kami yang tak kenal akan lelah.

Hanya pesan singkat yang mampu kutorehkan untuk menyapa mereka, sambil menunggu waktu yang pas untuk kiranya hadir dan merasakan kembali berdiri di tengah-tengah mereka.

Syukur alhamdulillah. Waktu yang kutunggu kurang lebih 3 tahun lamanya tiba. walaupun hanya 3 hari. Tapi kurasa itu lebih dari cukup untuk melepas rasa-rasa rindu yang selama ini ditahan.

29 maret 2018, kurasakan kembali kenangan-kenangan itu. Berdiri di pinggir jalan yang memang sudah tak asing lagi.

Unnes, sebuah tempat perjalanan memori panjang yang begitu mengagumkan.

Bahagia sebahagia-bahagianya diri ini makin menjadi begitu bertemu dengan orang-orang yang selama ini hanya terkontek dari pesan singkat. Orang-orang yang memang sudah lama sekali ingin dijumpai. Apalagi himpro teknik kimia unnes yang selama ini dinantikan kabarnya.

Sekarang, yang kulihat. Mereka sudah jauh lebih besar dan disegani. Sudah banyak hati hati yang ditaruh di tengah-tengah logo itu demi tujuan bersama yaitu memajukan Teknik Kimia Unnes.

Semoga berhasil kepada kita semua yang menaruh harapan ke kalian. Terimakasih.

Empati, Peduli Berlebihan yang Selalu Disalahkan

Sifat dasar yang mutlak harus dimiliki setiap individu adalah rasa empati atau peduli antara satu dengan yang lainnya demi terciptanya keharmonisan bagi kehidupan sekarang ini. Kalian setuju nggak??

Kalau gue setuju.

Tapi bagaimana dengan rasa empati atau peduli yang dirasakan terlalu berlebihan?? Well, gue pribadi punya pendapat bahwa pandangan seperti itu memiliki perbedaan antara satu orang dengan yang lainnya.

Karena, kadar atau level berlebihan tiap-tiap orang itu berbeda. Seperti contoh, gue yang memberikan perhatian dan kepedulian yang menurut gue biasa aja. Bisa jadi orang itu, yang gue peduliin bisa merasakan bahwa kepedulian yang gue kasih terlalu berlebihan bahkan malah menganggu menurut orang itu.

caring others people, via pixabay.com
Artikel ini gue tulis berdasarkan pengalaman pribadi.

Di tempat gue kerja. Ada 1 orang yang gue kasih perhatian lebih karena niat gue hanya buat ngebantu dia karena promosinya. Dia yang gue rasa belum yakin percaya akan kualitas dirinya dalam mengemban tugas yang diberikan sama perusahaan jadi lebih cenderung murung, terlihat banyak pikiran, dan seperti di bawah tekanan.

Well, gue pribadi ngerti apa yang dirasakan beliau. Apalagi perusahaan kita cenderung baru dan masih sering banyak masalah. Dia yang bertanggung jawab akan kelancaran produksi mungkin jadi salah satu alasan bahwa dia ikut pusing.

Gue sebagai rekan kerjanya, kurang suka ngeliat pemandangan dia kalau lagi murung akibat tekanan dari atasan. Apalagi hubungan kita, yang udah gue anggap lebih dari sekedar rekan kerja. Gue yang tipe orang perasa nggak bisa tinggal diam, jadi gue berusaha buat ngelakuin hal yang gue bisa demi meringankan kerjanya dia.

Pokoknya ngebantu apa yang dia tanggung jawabi sebisa gue. Agar dia nggak terlalu pusing akibat tekanan kerja dan tanggung jawab.

Terlalu baikkah?? Kalau menurut kalian bagaimana???

Soalnya, ada orang yang ternyata ngeliat niatan gue yang mereka pikir nggak tulus dan hanya ingin cari muka saja.. pppfffttt

Minggu, 11 Maret 2018

Pakai Tips ini Biar Kamu Nggak Mager Buat Kerja

Sering nggak sih, kalian pas bangun pagi gitu ngerasa letih, lemah, lesu, lunglai, dan lalai??

Awas, itu gejala 5L. Segera minum Sangobionn.. bruakakakak. Sorry salfok. Bukan iklan

Pasti, banyak dari kita termasuk gue juga. Sering banget ngerasa mager yang luar biasa parahnya setiap bangun pagi hendak beranjak dari kasur yang empuk, balutan selimut yang hangat, udara ruangan yang sejuk, apalagi ditambah musim hujan kaya gini. Sumpah berat banget yang namanya bangun buat mandi yang ketemu air dingin terus mesti berangkat gawe pagi-pagi.

Seandainya setiap bulan ada jatah bolos sebulan 5 hari, udah pasti kita ambil tanpa absen yah... wkwkwkwk

Tapi sayang kayanya itu cuma pffff mimpi belaka. Hahah :D :D :D

Perasaan nggak semangat, dan malas kerap banget datang ke kita setiap bangun pagi. Mungkin salah satu faktor penyebab adalah terjebak dalam bayang-bayang kegiatan berbaring di kasur seharian sambil dengerin lagu favorit di akhir pekan.

hoaaammmzzz,, ngantuks, via pixabay.com
Iyah nggak?? Yah walaupun sadar kalau kegiatan itu nggak produktif banget, cuma karena tubuh udah selama 5 hari berturut-turut kerja ekstra kayanya nggak ada salahnya buat manjain badan dengan bermalas-malasan. Setuju nggak??

Kalau gue sih iyahh setuju banget. Karena seminggu gue kerja selama 54 jam. jadi kalau dijumlah dalam sebulan gue kerja sebanyak 216 jam.

Akibat dari waktu kerja yang lumayan lama, ditambah faktor ini itu kaya salah satunya leader yang sifatnya bossy banget, yang selalu meragukan keahlian rekan-rekannya #upps curhat.. hehehe

Bikin setiap fenomena bangun pagi selalu saja jadi perjuangan yang harus dilakukan setiap harinya di hari kerja. Btw Kalian gitu juga nggak sih??

Jujur, gue pribadi sih pengen banget kerja semangat kaya zaman kuliah dulu, dimana gue selalu semangat dan nggak sabar buat ikut serangkaian acara kepanitiaan pas zaman-zaman kuliah dulu. Selalu nggak sabar buat nunggu tanggal-tanggal event penting, ikut rapat sampai tengah malem, begadang demi persiapan hari besok.. tapi apa daya.. perasaan dan kondisi yang tak sama hanya bisa membuat diri ini mengelus dada.

Jadi demi meningkatkan “sedikit” rasa semangat dalam dada, gue mau bagi-bagi tips yang bisa kita lakuin biar semangat buat ngelakuin aktivitas kerja di pagi hari. Tulisannya gue buat, bukan buat kalian doank, tapi juga buat gue. Yang masih menata pikiran agar setiap pagi bisa bangun pagi dan semangat buat kerja.

Dilihat dari segi faktor eksternal

Situasi Kamar Ruangan Tidur

Buat bangun pagi lebih semangat harus berasal dari tidur malam yang cukup dan berkualitas.
Bagaimana caranya?? Otomatis kondisi kamar kita harus rapi, tidur harus tepat waktu, ruangan harus wangi dan cukup sunyi.

Mulailah dari sekarang rajin merapikan kamar kita, bersihkan dari debu yang menempel. Kasih wangian yang kalian suka. Dan berilah corak/hiasan sedikit di kamar kalian agar terlihat tidak terlalu monoton. Kamar yang rapi dan wangi akan membuat tidur kalian lebih nyaman.

Oh ya sebelum tidur pastikan kalian sudah membersihkan badan secara menyeluruh yah. Jangan biasakan pas pulang kerja langsung tidur. Duhhh itu malah bikin kasur kita tercemar sama debu-debu yang menempel.

Love beyond words

Jangan pernah menyepelekan sebuah rangkaian kata yang mengandung makna. Karena faktanya satu kalimat bisa menyayat hati begitu dalam. Gerakkan hati dan pikiran kita dengan kata-kata bijak, sebuah kalimat yang mampu mengubah pola pikir, dan memunculkan perasaan menggebu dalam dada.

Coba kalian buat tulisan-tulisan positif kemudian kalian tempel di sudut ruangan yang begitu bangun kalian bisa langsung membacanya. Cara ini cukup ampuh buat mengingatkan target, tujuan, dan untuk siapa kita hidup.

Awali dengan kegiatan pagi yang positif

Bangun pagi, lakukan sedikit peregangan untuk mengembalikan otot-otot kita yang kendur karena tidur. Rasakan dan nikmati setiap kenikmatan sensasi otot-otot badan yang ditarik.

Jernihkan pikiran dengan memikirkan momen-momen bahagia seperti berlibur bareng teman, atau telponan tadi malam sama sang belahan jiwa. Kemudian mandi untuk melengkapi kesegaran tubuh sepenuhnya. Rasakan sensasi air yang membasahi sekujur tubuh kita.. wkwkw

Setelah mandi, ambil wudhu untuk kemudian solat subuh untuk memohon keridhoanNya, keselamatan dan kebaikan hari ini kepada kita.

Sebelum berangkat kerja, jangan lupa sarapan.

Lakukan boosting mood setiap Istirahat dan Pulang Kerja

Kalau kalian suka baca novel, yah bawa novel ke tempat kerja buat di baca di sela-sela jam istirahat nggak ada salahnya kok. Atau kalian bisa denger lagu kesukaan, atau bercanda bareng dengan rekan kerja sudah pasti bisa melepaskan endorfin di otak kita yang membuat perasaan kita lebih bahagia.

Pada saat pulang kerja, gunakan momen untuk boost up mood kita. Kalau gue sih, pas lagi capek-capeknya selalu pake cara dengan ngerendem kaki gue ke air hangat dalam ember sambil duduk di kasur yang empuk ditambah dengerin lagu kesukaan.

Berbeda dengan penyebab dari eksternal, urusan internal jauh lebih sulit untuk dikendalikan. Karena emosi dan pikiran kitalah yang mengatur. Sebab dibaliknya ada alasan, ada tragedi, ada momen, ada kejadian yang mendalangi munculnya perasaan malas dan tidak semangat kita.

Seperti suasana kerja yang melelahkan, tekanan yang terlalu tinggi, kerja yang membosankan, atau rekan-rekan yang terlalu individualis, tidak peduli, apalagi pemimpin yang serba ngatur, yang selalu sinis, dan menyalahkan setiap tindakan kita.

Dari sekian itulah yang membuat kita terkadang enggan untuk ikhlas buat berangkat kerja. Cuma balik lagi. Nggak baik untuk terus-terusan kufur nikmat yang udah di berikan Allah ke kita.

Kayanya nggak adil aja, pas dulu masih nganggur aja gerong-gerong doa minta segera dapat kerjaan. Tapi setelah diterima kerja, nyari alasan dan terlalu egois buat mikirin dan ngebawa hal-hal tersebut secara personal.

Padahal dari balik itu semua, pasti ada kebermanfaatan, dan kebaikan buat kita. Apalagi kita kan juga nggak tau apa yang akan terjadi kedepannya.

Karena menurut pepatah, sakit yang kita rasakan saat ini bisa jadi kebahagiaan kita dan orang lain di masa mendatang.

Yang terpenting adalah selalu ingat akan niat dan tujuan apa kita bekerja.

Nanti akan ada momen dimana kalian mantap untuk mengambil langkah selanjutnya. Semua itu hanya membutuhkan momen.

So the last words is “seize the moments...”

Sama jangan lupa manjakan diri kita dengan reward-reward seperti berlibur ke suatu tempat, atau makan mukbang di tempat kesukaan.. nggak usah peduliin badan ntar gendatz, yang penting jangan sering-sering aja.

Minggu, 25 Februari 2018

Leader yang Baik itu!!

Halooo semua,,, sebulan nggak ngeblog tuh rasanya. Ya Allah.... miris banget, lagi-lagi komitmen harus terjebak dalam bayang-bayang kesibukan dunia nyata yang Ya Allah berasa nggak ada habisnya. Apalagi bulan februari ini. Wahhh ada-ada saja masalahnya..

Yah masalah di kerjaannya, masalah di batin lah... buahahahahaha, berasa kaya orang paling miris sedunia tahu.. udah gitu, jarang mampir ke blog temen-temen sekalian lagi. Maaf yah..

Bulan februari merupakan bulan yang paling hhmmm bersejarah, paling berkesan baik dalam kebahagiaan dan juga kemurungan. Kenapa?

Karena bulan ini gue dikasih kesempatan sama Allah untuk ngerasain pengalaman bagaimana rasanya jadi seorang leader divisi.

Total 5 hari gue ngebackup leader gue yang harus cuti nikah.

Dan kesannya Ya Allah sungguh nano-nano sekali. Mencoba untuk menikmatinya tapi ternyata nggak bisa sesantai yang dibayangkan.

5 hari jadi leader gue belajar 2 hal utama, yaitu; tanggung jawab, dan saling support.

via pixabay.com
Sifat bossy atau sok paling berwenang adalah masalah utama sifat leader kebanyakan yang sering gue lihat. Akan tetapi, kadang asumsi sifat bossy terbentuk karena kitanya yang sebagai rekan pendukungnya kurang inisiatif sehingga lontaran kata suruhan yang kurang enak didengar karena kekecewaan terdengar ke telinga kita sehingga kita berpikir “cuihh” dengan dia.

Kalau sudah gini, siapa yang disalahkan???

Kitanya yang malas atau leadernya yang sok ngebos??

Jadi leader itu sulit menurut gue. Apalagi leader pabrik bagian divisi paling krusial atau jantungnya produksi yang tekanan dari atasan management untuk lancar produksi tanpa masalah itu harus dipenuhi dan dikejar.

Udah gitu pabriknya baru berdiri pula, yang utangnya masih nunggak minta dibayar.

Nah disini masalahnya menurut gue. Ibarat kata leader adalah sebuah tandon air. Dan air ibarat tekanan. Ketika tandon terus diisi tanpa dikeluarkan. Tekanan di segala penjuru tandon akan semakin tinggi dan siap untuk diluapkan. Jika proses pengeluaran tak baik. Berceceran lah air dimana-mana tanpa terkendali sama halnya jika kita luapkan tekanan yang kita terima kepada rekan-rekan kita tanpa kendali.

Alhasil, perasaan gerunek dan cibiran yang didapat.

Tapi coba, untuk mengalirkan air dari tandon menggunakan pipa. Kita bisa menghendaki kemana air itu akan mengalir. Nah, di sini lah kita mampu menggunakan tekanan yang ada untuk memotivasi diri kita dan rekan kita untuk saling support bahu membahu dalam mencapai tujuan bersama.

Tapi sayang, lagi-lagi sifat yang saling berbeda, tidak saling terbuka, merasa yang paling benar masih saja menjadi akar yang sulit dicabut, yang mengakibatkan keharmonisan dalam dunia kerja sering terancam.

Coba saja sedikit untuk lebih mengerti, lebih giat, lebih sabar serta lebih peduli. Walaupun sedikit, pasti perubahannya sudah cukup berasa.

So please jangan saling arogan. Demi kemajuan bersama.. kita butuh saling percaya, dan saling support.

Jika salah ingatkan dengan bahasa terbaikmu. Jika emosi, sampaikan dengan bahasa terbaikmu. Hasil dari rasa kecewa akan menghasilkan kekecewaan pula. Maka dari itu, mintalah dengan baik. Agar kebaikan selalu hadir di tengah-tengah kita.

Minggu, 21 Januari 2018

Ayo Berinvestasi di Reksadana!!

Kemarin kan dapet pemberitahuan gitu kan dari Bukalapak, tentang reksadana yang mereka lakukan kerjasama dengan portal reksadana online bareksa. Berhubung gue udah ikut sekitar 8 bulanan beli reksadana syariah pasar uang di bukareksa. 

di Era Digital sekarang Reksadana tersedia Online, via Pixabay.com

Gue dapet pemberitahuan gitu kalau ada return maksimal 20% setiap pembelian unit reksadana Ashmore. Bahkan bisa mencapai 200 ribu kalau kita beli unit reksadana sebesar satu juta... weeewww.. lumayan kan yah. Tapi karena uang ndak ado. Jadi gue kelewatan itu promo.

Nah pas gue pikir-pikir lagi... kok gue baru nyadar. “ashmore?? Perasaan reksadana yang di jual di Bukareksa cuma ada 2 deh. Atau jangan-jangan mereka nambahin macem-macemnya lagi...”

Langsung gue cek ke web bukareksa. Dan ternyata benar. Mereka melengkapi produk-produk reksadana mereka menjadi lebih variatif.

Kalau dulu yang cuma ada reksadana jenis pasar uang, sekarang mereka menambahi 3 jenis reksadana dengan total tambahan 8 produk yang terdiri dari ; 4 produk reksadana pendapatan tetap, 2 produk reksadana campuran, dan 2 produk reksadana saham.

Sekilas tentang jenis-jenis reksadana bagi yang masih belum paham. Gue ceritain sedikit yang gue tahu tentang perbedaannya.

Reksadana itu adalah tempat buat orang seperti kita-kita menanamkan modal berupa uang untuk selanjutnya bakal diinvestasikan oleh manager investasi ke dalam berbagai macam instrumen investasi yang tersedia. Pembelian reksadana dilakukan dengan membeli satuan unit penyertaan reksadana. Harganya pun bervariatif per unit tergantung jenis dan kinerja reksadana tersebut.

Di Indonesia, ada 4 jenis reksadana. Antaranya reksadana Pasar Uang, Pendapatan Tetap, Campuran, dan reksadana Saham sama satu lagi reksadana Index yang nggak gue tahu.

Reksadana pasar uang

Reksadana pasar uang adalah reksadana yang investasinya dilakukan pada efek pasar uang seperti efek hutang berjangka, deposito, atau surat obligasi yang jangkanya kurang dari satu tahun. Diantara ke empatnya, reksadana ini yang paling minim resiko dengan return terbatas. Kisaran 2-6 %.

Reksadana Pendapatan Tetap

Reksadana ini menginvestasikan 80% pada instrumen yang berefek hutang. Memiliki resiko diatas pasar uang dengan nilai return di atas pasar uang tapi masih di bawah reksadana campuran dan reksadana saham.

Reksadana Campuran

Seperti namanya, jenis reksadana ini menginvestasikan pada instrumen efek ekuitas (saham) dan efek hutang. Reksadana ini memiliki resiko di atas reksadana pasar uang dan pendapatan tetap dan return lebih tinggi dari keduanya. Namun, masih di bawah reksadana Saham.

Reksadana Saham

Reksadana yang menginvestasikan pada instrumen Ekuitas (Saham) yang memiliki hasil return paling tinggi, dan resiko yang tinggi dari ketiga jenis reksadana di atas.

Nah, dalam perihal reksadana, kita juga bakal mengenal yang namanya Manager Investasi.

Apa itu Manager Investasi??

Manager Investasi adalah pihak, bisa perorangan atau perusahaan yang diberikan wewenang sepenuhnya untuk mengelola aset investor seperti kita yang melakukan pembelian reksadana. Nah, Manager Investasi ini yang memutuskan mana saja saham, obligasi, deposito, atau surat berharga yang akan di beli.

Makanya, nanti setiap bulan biasanya manager investasi akan membuat laporan mengenai kinerja reksadana kepada kita.

Jadi kita nggak usah bingung-bingung lagi kemana uang kita akan di investasikan. Karena semuanya sudah sepenuhnya di atur oleh manager investasi.

Yang terpenting adalah kepiawaian kita dalam memilih reksadana yang akan di beli. Makanya Biasakan untuk melihat perkembangan kinerja reksadana selama 3 bulan berturut-turut sebelum memutuskan untuk membeli suatu reksadana.

Oh iyah, reksadana itu nggak bisa dijadikan sebagai rencana menabung yah. Karena, tetap kita juga harus menabung walaupun sedikit. Untuk reksadana bisa kalian jadikan sebagai investasi yang bertujuan karena reksadana itu merupakan investasi berjangka.

Jadi, inti dari berinvestasi reksadana adalah Beli dan Lupakan.

Beli reksadananya, dan top up tiap bulan, dan lupakan sesuai dengan jangka reksadananya dan tujuan kalian.

Pasar Uang yang umumnya berjangka 1-2 Tahun,

Pendapatan Tetap dan Campuran yang berjangka 2-5 Tahun,

Reksadana Saham yang berjangka 5 tahun ke atas. Jadi, jangan keburu dijual jika tidak dalam keadaan genting.

Saran untuk pemula seperti kita sih, mendingan beli reksadana jenis pasar uang atau pendapatan tetap. 

Kalau masih bingung bisa ditanyakan ke orang yang sudah paham di bidang investasi reksadana.

Kalau ane sih, masih baru punya reksadana jenis pasar uang yang udah gue ikutin selama 8 bulan lebih di Bukalapak. Hasilnya lumayan kok. Heheh rencana mau ikut yang campuran atau pendapatan tetap.

Terus kalau mau di uangin lagi, gimana caranya???

Caranya dengan menjual reksadana yang kita punya. Harga jualnya pun sesuai dengan harga reksadana per unit saat ini. 

Semisal, Jika di awal tahun kalian membeli reksadana dengan harga 1000 rupiah per unit sebanyak 1000 unit dengan total 1 juta, di akhir tahun harga per unit reksadana kalian sudah menyentuh 1300 per unit dan kalian jual semua unit dengan total 1.3 juta.

Nah kalian memiliki return sebesar 300 ribu dari reksadana yang kalian beli. Begitu, tapi sekali lagi itu hanya contoh yah.

Reksadana Pendapatan Tetap

Reksadana Pasar Uang

Reksadana Campuran

Karena kinerja reksadana itu tak selalu naik. Apalagi jenis reksadana campuran dan saham yang memiliki resiko cukup tinggi. Tapi tenang aja, selama kita investasikan ke dalam jangka yang sesuai dengan jenis reksadananya maka Insya Allah akan baik-baik saja.

Ada pertanyaan gini, karena reksadana kebanyakan di investasikan di efek hutang. Takut jatuhnya Riba. Riba kan Haram!!

Tenang, ada Reksadana jenis Syariah kok. Jadi nggak perlu takut. Karena MUI sudah menghalalkan investasi reksadana terutama Reksadana Syariah. Jadi nggak usah khawatir.

Note : Sangat Penting buat melakukan Investasi pada badan yang telah terdaftar resmi Oleh badan OJK Indonesia. agar tidak bodong, dan ketipu.

Oke sekian dari Bayu dan terimakasih.... xoxo

FYI : Bukan Iklan.. tapi jujur dari pengalaman pribadi. ane nggak dibayar sama Bukalapak. okee?? :D

Senin, 15 Januari 2018

Gue ini Kenapa???

Sorry, Curhatan.. mending nggak usah dibaca. langsung close aja yah.. heheheh

Nggak tau kenapa... cuma akhir-akhir ini gue lagi sering banget ngerasa kaya ada yang ngeganjel pake banget di hidup gue. Setiap weekend atau abis pulang kerja atau pas lagi sendiri, gue ngerasa kaya ada yang kurang. Cuma kurangnya itu apa, gue nggak tau apa... 

Apa karena mulai sadar kalau hidupnya monoton, gini-gini terus??? Atau,

Apa karena gue yang jomblo udah menahun??? Hahahahah kayanya nggak itu juga. Well, Im really enjoy with this kind a thing.

Tapi serius, gue ngerasa kaya ada sesuatu, something is missing in my life.. tapi sekali lagi nggak tau apa.

Kenapa??? via, pixabay.com
Kalian sering kaya gitu juga nggak sih??

Temen gue ada yang bilang kalau itu tanda-tanda orang kesepian.. dan nyuruh gue buat nyari yahh kalian tahulah apa. Mereka bilang sih umur segini harus udah mikir kesitu.

Yah gue juga mikir ke arah situ juga kali, cuma kan persiapan itu butuh waktu. Bukan soal materil, tapi immateril juga. Dan itu nggak bentar. Butuh persiapan mateng-mateng yang harus dipersiapkan. Lagian umur gue juga belum tuir-tuir amat kali. Masih dibawah 25.

Mungkin ini kali yah tanda-tanda orang lagi di fase quarter life of crisis.

Perasaan campur aduk antara galau, dilema, kesepian, sedih, bingung, bimbang, tertekan seakan-akan mereka itu nusuk gue secara bersamaan yang bikin gue makin bingung.

Makanya akhir-akhir ini, gue lagi getol-getolnya nyari sesuatu buat ngisi kekosongan, yah semacam alibi buat ngilangin momen-momen kosong yang bisa bikin gue masuk dalam tahap ngelamun. Kaya nulis atau makan di luar atau cari temen yang bisa di ajak nginep atau di inep biar ada temen ngobrol, atau ngapain gitu.

cuma sayangnya, nggak semuanya itu lancar buat dilakuin. Kaya nulis yang kadang nggak ada ide atau suntuk dan males. Main sama temen yang kadang mereka ada acara lain sama pacarnya atau sama keluarga, dll.

Herannya, 

Gue kalau ngeliat temen-temen gue, kayanya mereka happy-happy aja, kaya nggak ada sesuatu yang lagi dipikirin. Sering bertanya-tanya dalam kepala, mereka itu ngalamin perasaan hal kaya gini juga nggak yah. Sering ngelamunin hal-hal yang nggak jelas atau hidup kaya kehilangan arah gini.

Makanya gue nulis ini, buat nanya ke kalian.. ngerasain hal yang samakah???

Atau jangan-jangan emang kalian yang hanya terlihat senang di luar, tapi didalemnya menyimpan sesuatu. Sama halnya ketika kalian melihat gue yang terlihat biasa aja di luar, tapi kenyataannya di dalem gue sering mikirin hal-hal itu.

Mungkin yang kedua kali yah, kita sama-sama mencoba untuk men’fake’kannya!!!

Iyah, sekarang gue yakin. Kalau ini beneran tanda-tandanya Quarter life of crisis.. 

Barusan tadi baca di web idntimes. Dan emang gue ngerasain hal yang sama juga.

Gue sering bertanya-tanya apa ini emang yang gue mau dalam hidup. Dan mulai merasa bosan terhadap apa yang gue lakuin sehari-hari.

Ada Beberapa lagu yang langsung melabilkan keadaan emosi gue begitu sesaat menyiratkan kata-kata yang sesuai.. jadi merasa tertantang, atau merasa sedih.

Gue Lebih memilih untuk membayar mahal untuk kesenangan sesaat.

Gue juga lagi getol-getolnya nyari seseorang yang dianggap bijak untuk dengerin cerita gue dan berharap dia ngasih jawaban, karena gue sendiri bingung sama jawabannya. Cuma sayangnya, jawaban mereka selalu nggak bisa bikin gue bilang... “hhhmm, bener juga yah”

Mungkin yang bisa gue lakuin sekarang adalah mencoba untuk tidak kufur. Dan percaya aja bahwa ini adalah bagian dari proses yang emang semua orang harus lakuin.  Tinggal berdoa dan berusaha. Tinggal mikir yang pasti dan tepat kapan gue harus berhenti.

Minggu, 14 Januari 2018

Suka Duka Jadi Guru Les Privat

Banyak orang bilang, kalau jadi guru les privat itu gampang... ehhmm gue sih kurang setuju yah. Soalnya selama tiga tahun terakhir berkecimpung jadi guru les privat sebagai kegiatan sampingan selain kerja bikin baja tulangan, gue udah ngerasa nano-nanonya. hehehe baik dari suka dan dukanya.

Dari semenjak kuliah, emang cita-cita buat jadi guru udah bergejolak di dalam dada. Hanya saja karena jurusan yang dipilih udah jadi bubur duluan, dan nggak ada keterkaitan sama sekali dengan dunia pendidikan. Jadi yah menjadi guru les privat adalah satu-satunya cara buat memenuhi hasrat dalam jiwa.. wedehhh.. ngeri euy..

Hehehe

Bagi kalian mahasiswa yang kerja sampingan sebagai guru les privat juga.. salam peace dan hangat dari gue makhluk terkece seantero banten.. hihi

Bagi gue pribadi, menjadi seorang guru les privat itu merupakan sebuah tantangan. Yah walaupun anak yang dipegang nggak sebanyak kaya guru-guru SD atau sekolah-sekolah. Tapi setidaknya gue bisa ngerasain gimana rasanya punya sebuah tanggung jawab yang bener-bener harus dipertanggung jawabkan.

Belajar yukkk, via pixabay.com
Yah kan nggak mungkin tohh, kalau kita ngajarinnya asal-asalan apalagi tebak-tebakan. Bisa-bisa lu rugi sendiri sama ilmu yang lo dapet selama ini, dan juga lo ngerugiin anak itu sendiri yang apalagi itu anak udah sepenuhnya percaya sama lo!!! Kan kasihan..

So, ini suka duka yang gue alami selama berkecimpung di dunia perguruan les privat.

1. Menjadi seorang guru privat bukan hanya sekedar “Kamu datang ke anak tersebut, terus ngasih materi, cuap-cuap dan selesai pulang..”

Sebagai orang yang diberikan tanggung jawab buat ngedidik anak tersebut, materi yang disampaikan haruslah mudah untuk dipahami. Begitu pula anak tersebut sudahkah Ia memahami apa yang kita sampaikan secara baik atau belum. Jika belum berarti kitalah yang harus pandai-pandai memutar otak cara terbaik untuk menyampaikan agar si adik mengerti.

2. Kita bukan hanya sekedar pendidik, melainkan juga diibaratkan sebagai orang tua asuh, dan juga teman baik.

Anak les privat itu nggak banyak kaya di sekolahan, jikalau tipe privatnya seperti gue. Yang cuma megang 2 anak. Yah pinter-pinter gue yang harus ngebikin kondisi seceria mungkin, sebahagia mungkin, seasik mungkin biar si anak nggak cepet bosen. Soalnya kalau anak udah mulai bosen yah pasti mereka bakal masang muka paling bete sedunia dan bikin kita nambah merasa bersalah.

Udah gitu jatuhnya ke penangkapan materi yang nggak bisa serius.

3. Pengen juga ngerasain libur ngajar, tapi kadang kangen banget sama tingkah lakunya mereka

Namanya juga anak-anak, kadang bikin bercandaan yang sedikit heboh dan cukup mengelitik perut.
Mereka jadi seperti adik kita sendiri, seperti ada ikatan khusus yang pengen banget ngeliat mereka ketawa, mereka bisa dan berhasil. Apalagi kalau si anak udah nyeritain hal yang dia suka tentang kita ke orang tuanya yang rasanya seperti berbunga-bunga.. heheh

4. Walaupun menghadapi soal SD atau SMP yang kiranya mudah, kadang kita bisa dibikin bingung sendiri 7 keliling sama cara dan jawabannya

Namanya juga manusia, yah nggak munafik. Kadang gue sendiri suka lupa sama cara pengerjaannya gimana.. yah alibi gue sih, gue jujur ke anaknya.. “bentar yah, mas cari cara yang paling cepet buat pengerjaanya di internet..” biar nggak terlalu malu.

5. Mereka bisa sebagai pelipur lara

Perasaan Hiruk pikuk, dan stress yang gue rasain selama gue bekerja di pabrik bisa sedikit hilang begitu melihat tawa dan candaan mereka.

Bagi gue, ngajar bukan cuma sekedar kerja sampingan. Tapi, ia juga menjadi hal yang paling gue bisa andalkan dalam membuat hati ini bahagia, lebih semangat, dan yang paling penting adalah otak ini dapat terus terasah.

6. Bukan cuma perkara soal mengajar, Menjadi guru les juga tentang bagaimana kamu harus terus ulet dan sabar

Nggak bisa dipungkiri, nggak semuanya apa yang kita sampaikan akan diterima baik. Kadang, saat mood si anak lagi tidak baik. Kita harus bisa memposisikan diri sebagai pendengar dan pemberi nasihat yang baik.

7. Merasa menjadi orang yang paling bahagia sedunia ketika melihat mereka berhasil dalam nilai

“Mas Bayu, lihat ulangan aku dapet 90...” kata sang anak, sambil menenteng kertas hasil ujiannya.

Nggak pernah bisa gue nahan ini mata, ketika melihat mereka bahagia karena pencapaiannya. Senyumannya, senyuman orang tuanya. Ya Allah, kebahagiaan ini sangat menyenangkan...

Itulah, sedikit suka duka yang gue rasakan selama menjadi guru les privat. Kalian yang juga menggeluti profesi ini mungkin bisa nambahin di kolom komentar.. heheh

Oke see you,, xoxo

Senin, 18 Desember 2017

Nonton Bioskop Sendirian? So What?

“Nonton kuy???” sorry bay nggak bisa...

“Besok nonton yuk??” maaf udah ada janji bay!!

“Kamu mau nonton nggak?? Aku yang bayar wis...” bolehhh,, ehh tapi bentar kayanya besok gue ada acara deh..

“Gue udah ngajakin yang lainnya. Mungkin cuma kamu yang tersisa.. nonton yuk malam ini??” sorry bay, udah janji sama cewe gue..”

-_- kasian yah elo bay, nasib jomblo akut seumur hidup bagaikan hidup dikutuk untuk hidup sebatang kara. Temen-temen lo yang lo anggap temen “lebih” dari spesial lebih mentingin agenda dengan pacarnya ketimbang lo bay!!! ckckck

Hahahay yaiyalah secara mereka udah punya pacar, lahh lo bay??? lagian siapa lo juga lebih dipentingin dibandingin pacar.... hahaha

#jedokin pala di tembok ujung ruangan sambil ngemut jari jempol kaki...

Huhuhuh

Ahh bodo, nonton sendirian juga jadi gua mah.... #alibi

Alone, via pixabay.com
Tapi orang-orang pasti bakal bilang lu freak kalau nonton sendirian. -_-

Gue heran, siapa sih yang pertama kali ngebuat pandangan kalau nonton sendirian itu bagaikan orang yang paling sedih di dunia??? Padahal menurut gue nonton sendiri itu nggak ada masalah sama sekali, dan nggak aneh menurut gue. #yaiyalah secara lo seringnya nonton sendirian bay!! jelas kalau lo pro.. ckck

Yah habis kadang gue suka ngerasa kaya dikomen gitu di belakang setiap kali gue beli tiket nonton terus ditanya sama mba-mbanya...

“mau buat berapa orang kak??”

“ohh satu aja mba... buat saya..! hehehe” nyengir

Terus orang belakang mulai pada berbisik.. #ihhh syirik aja lu.. yang mentang-mentang nontonnya gandengan. Gandengan aja terus sampe filmnya selesai sekalian atau bila perlu lem tuh tangan biar nggak kabur kemana-mana... Batin gue berbisik jahat.. #lahh itu mah yang syirik lo bay!!! lagian ke’Geer’an banget lu!! Siapa juga yang ngomongin.

Ngomong-ngomong tentang nonton sendirian nih.

Gue punya cerita ngeselin kemarin pas mau nnton.. kalau menurut pendapat temen gue yang udah ngedenger sih gue yang salah, dan guenya yang terlalu baper. Tapi kalau menurut gue, mba-mba penjaga counter tiketnya yang salah.. haha

Jadi gini ceritanya, kemarin jum’at pas abis pulang kerja. Gue balik emang ada rencana buat nonton Star Wars the last jedi. Berhubung gue temennya pada sibuk semua tuh yah. Jadi yah gue sih mikir simpel aja buat nonton sendiri.

Nah jugjugjug masuk ramayana buat beli tiket nonton, gue pengen ngambil yang jam 7 malam. Antrian kan emang agak panjang yah. Maklum lah namanya juga friday night.

Nah pas giliran gue, biasa ditanya dengan muka dan senyum termanis mbanya...

“mau nonton apa mas???”

“nonton star wars mba....”

“Berapa tiket???”

“satu aja buat saya, atau kalau mbanya mau ikut silahkan saya beliin tiketnya...” whuitttt hahahah

“mau duduk dimana??”

“dihatimu... wkwkwk” nggak dink. Gue jawabnya.... “ohhh disini aja mba!!” jatuhlah pilihan pada row paling pinggir tapi hanya sisa 2 tempat duduk. Yang lainnya sebenarnya ada. Paling belakang tapi. Dan itu gue nggak mau. Karena gue kalau nonton nggak suka belakang-belakang. Soalnya yang gue tahu kalau row paling belakang biasanya banyak hantu-hantu yang lagi pada memadu kasih saling suap-suapan popcorn yang bikin gue nelangsa karena gue nggak bisa suapin-suapinan.. -_- dan nggak mungkin juga buat gue sangking irirnya sama mereka terus gue gabung ke mereka minta disuapin juga...

Sumpah nggak kebayang... hahahah

Nah disini mba-mbanya tiba-tiba nolak gue dengan alasan... “maaf mas silahkan pilih tempat yang lain karena ini buat berdua...”

“what??? Hellow...??” sisanya cuma row paling belakang, dan itupun sama sekali belum keisi semua. Sedangkan ini udah jam setengah 7 malam. Kalau semisal gue beli tiket itu, terus sampe film udah dimulai dan nggak ada sama sekali orang yang milih row itu gimana?? Apa gue nggak tengsin jadinya kalau di row belakang cuma ada gue duduk sendirian masang ules pucat pasi.

Apa gue nggak bakal jadi lelucon mereka semua.??

Pasti mereka pada batin “itu yang nonton sendirian paling belakang kasian banget yah say...” hadeeehhh..

“nggak mba.. saya mau yang itu aja emang nggak boleh yah???”

“mohon maaf mas, yang 2 sit ini buat berdua. Kalau masnya beli disini, berarti sisanya satu..”

“terus mba???” tanya gue.. Gue yakin pasti mba ini mikir gini deh. Kalau semisalnya masnya beli di tempat duduk ini, berarti yang duduk disebelahnya adalah jomblo yang lainnya. Dan itu jarang.
Gue yakin pasti mbanya mikir gitu, gue yakin itu...

“jadi mba? Saya nggak boleh beli di situ. Yaudah lah saya nggak jadi...” ngacir pergi...

Dan disitu gue ngerasa sedihh.. wkwwkwkw

Sumpah kesel banget.... alhasil gue turun kebawah beli thai tea, beli donat mokko, makan mie ayam, beli batagor bandung, tambah kebab.

Sorry, I eat alot when I upset...

Minggu, 17 Desember 2017

Yang Menyakitkan dari Kehilangan

Ya Allah tabahkanlah mereka, kuatkanlah mereka.

Malam itu emang langit sedang tidak bersahabat. Hujan terus mengguyur sepanjang hari di Kota kami dari pagi hingga petang. Alhasil malam sabtuku terkena imbasnya. Rencana nonton gagal sepenuhnya.

Langit sepertinya tau apa yang kurasakan saat ini. Sepi gemuruh di tengah ramainya manusia.

Tak banyak yang kulakukan pada saat itu. Hanya duduk dalam kamar bersender pada dipan kasurku sambil dengerin lagu dan mengetik beberapa tulisan yang bisa kutulis.

Tepat pukul 10 malam, kabar duka secara tiba-tiba muncul di layar HP. Kuraih dan kubaca. Ternyata pada saat itu, bencana Gempa tengah melanda bagian Selatan Pulau Jawa, tepatnya Jawa Barat dekat dengan Kota Tasikmalaya.

Jangkauan getarannya cukup jauh. Bahkan terasa hingga Semarang Jawa Tengah.

Pada saat itu pun, langit di kota kami pun sedang sejadi-jadinya. Hujan deras ditambah sambaran kilatan petir dan suara gemuruh menambah mencekamnya suasana itu setelah mendengar kabar duka tersebut.

Tak banyak yang bisa kulakukan selain mencari-cari informasi kondisi di lokasi. Sesekali kuhubungi temanku di Jawa Tengah menanyakan apakah mereka baik-baik saja.

Gerakan detik jam telah berhasil mengantarkan jarum pendek ke angka 11 dan jarum panjang ke angka 15. Gemuruh Hujan pun sudah tak sederas 1 jam yang lalu. Kucoba tarik selimut untuk melelapkan mataku.

Akan tetapi, belum 10 menit. Sayup-sayup mataku dibangunkan oleh hp yang berdering kencang menandakan telpon masuk. Akibat jarak Hp yang harus membuatku bangun dari kasur untuk mengambilnya, membuat aku malas untuk mengangkatnya..

“Ahh sudahlah, besok-besok pun bisa. . .” Begitu pikirku.

Kuhiraukan nada dering itu dan kucoba lanjutkan untuk memejamkan mata kembali.

Tapi apa daya, Hp itu terus berdering yang membuatku berpikir.. “Bagimana jika penting??”

Dengan enggan, Aku beranjak dari kasur dan berjalan menuju HP yang kuletakkan samping TV tepat di depan kasurku.

“Mas Yudi on Call” begitu tulisannya.

“Apaa mas??? Udah malam ini looh..”

“Kemana aja sih??? Gue jemput lo sekarang!!”

“hah??? Ngapain??? Masih mau kumpul??? Udah malam... Males aku.” Tanyaku heran.

“Istrinya Adit keguguran.. ini kita-kita lagi mau berangkat ke RS!!”

“Astagfirullahal Adzim.... *diam sejenak...... i-i-iya mas. Tak tunggu...” jantungku rasanya seperti berhenti mendengar kabar dari Yudi. Kepala terasa amat berat, dan dada ini mulai terasa sangat sesak. Kucoba cari inhaler dalam tasku dan bernafas sebaik-baiknya.

Aku turun untuk ganti pakaian. Pikiran dalam kepala ini tak bisa untuk tenang dan terus memikirkan hal-hal tentang mereka.

“Ya Allah,,, bagaimana dengan istrinya Mas Adit.. apakah dia baik-baik saja???”

Tentu kalian tak akan pernah bisa membayangkan perasaan Orang tua yang harus rela kehilangan calon anak pertamanya. Apalagi yang kutahu usia kandungan beliau sudah memasuki bulan ke-8.

via, pixabay.com
Bahkan aku sudah menyiapkan kado untuk calon anaknya itu. Terbungkus rapi dalam balutan kertas kado berwarna biru bermotif mainan bayi. Sebuah alat sterilisasi botol susu dan buku panduan membesarkan anak pertama.

Sepertinya aku tak akan melihat mereka tertawa saat membuka kado tersebut karena isinya dan catatan kecil yang kutulis buat mereka dengan kata-kata candaan dalamnya.

Ya Allah,,, tabahkanlah mereka. dan berikan keselamatan bagi Istrinya.

Hati ini memang tak selalu tegar jika mendengar kabar duka yang dialami oleh teman-teman sekitarku. Hal serupa juga pernah dialami oleh keluarga kecil yang dibina oleh teman kerjaku, Mas Aat yang juga harus kehilangan calon anak pertamanya di usia kandungan yang telah memasuki umur ke 9 pada bulan maret lalu.

Aku pun bahkan juga telah menyiapkan kadonya yang hingga saat ini masih kusimpan rapi dalam gudang rumah.

Melihat istrinya Mas Aat saat itu yang tegar dan masih dapat menyiratkan senyuman kecilnya saat kusalami dia. Membuat mata ini berlinang menahan segala kemungkinan yang terjadi pada wajah ini. Tak pernah bisa kubayangkan bagaimana perasaan seorang Ibu yang telah lama menantikan kelahiran sang buah hati.

Ya Allah.... :’( maaf jika aku bukanlah pria yang kuat dalam mengartikan arti sebuah kehilangan.
Yudi sudah di depan rumah. Kami pun bergegas menuju RSKM Cilegon.

Hujan rintik-rintik menemani kepergian kami malam itu. Derunya semburan angin kian terus menabrak lajuan motor kami.

“Bay obat asma lu bawa semua kan yah?? Cuaca lagi dingin soalnya..” teriak Yudi di tengah lajunya kendaraan...

“hahhh?? ... iyah bawa kok ini ada di dalam tas.” Jawab gue.

“kegugurannya kenapa yah?? Tau??” Tanya gue.

“belum bay... gue cuma dikabarin dari si Afran..”

“Ya Allah kasian banget..”

Sesampainya kami di lokasi, kami langsung menuju ke bagian persalinan. Di sana, Kulihat beberapa keluarga Mas Adit tengah duduk dan berdiri menunggu hasil operasi.

Mas Adit duduk terpisah dari perkumpulan itu. Dia duduk di kursi paling ujung berdua dengan Mas Afran.

Aku berjalan menuju mereka...

“Mas. Gimana???” tanyaku...

“Bay.....” dia berdiri dan menyalamiku.

Dengan suara ponggah, dan mata yang mungkin terlihat menahan. “Yang sabar yah mas, yang kuat” ucapku.

“jadi gimana keadaannya sekarang dit??” Tanya Yudi

“di dalam lagi,,,,, di operasi” jawabnya singkat

“awalnya gimana mas?? Mba Rani nggak jatuh kan yah???”tanyaku

“dari siang bay, Istri sms ngeluh perutnya nggak ada gerakan. Kubilang ke dia mungkin emang lagi capek bayinya.... tapi sampe sore gerakannya belum juga muncul. Biasanya kalau sore sering gerak bayinya. Istri udah mulai panik mikir yang nggak-nggak. Yaudah abis magrib aku ajak dia periksa, abis pulang kerja nanti. Pas di cek sekitar jam 7 di USG. Ternyata dokter bilang kalau detak jantung bayinya nggak di temuin. Baru jam 10an tadi dokter nyaranin buat di operasi.”

“Ya Allah..... kuatkanlah mba Rani...” doaku dalam hati

Pukul 11an, operasi telah selesai. Dokter bilang Mba Rani baik-baik saja dan Bayi memang sudah meninggal dalam kandungan.

Aku, Mas Afran, Mas Adit, dan Ibu mba Rani masuk ruangan operasi.

Mba Rani sedang tertidur lemas. Kulihat Mas Adit langsung memeluk Mba rani, lalu mengecup keningnya. Disusul dengan Ibunya.

Dengan sedikit senyuman kusalami Mba Rani yang masih dalam keadaan lemas.

Sang suster mengantarkan Mas Adit menuju libasan kain putih. Kemudian Ia melantunkan lantunan adzan tepat di sampingnya.

Melihat kondisi itu, aku lebih memilih untuk keluar. Tak kuat menahan dan terus bertanya bagaimana dengan perasaan mereka.

Ya Allah maafkanlah hamba...

Pukul 2 pagi aku pulang dengan Mas Afran. Sesampai di rumah, Aku menuju kamarku dan kulihat kado biru di bawah kasurku. Kuambil kado itu, kemudian ku bawa ke gudang, dan diletakkan di atas kado Mas Aat. Tepat di atas kadonya, Kutempel secarik kertas bertuliskan 15 Desember 2017.

“Tabah dan kuat yah untuk kalian berdua...”

Sabtu, 16 Desember 2017

Ketika Kamu Malas Buat Kerja

Suatu malam,,,,

Ett dah artikel lo kebanyakan cerita di suatu malam bay!! Dasar anak malam!! Wkwkwk

“bay lo kaga bosen ape sama kerjaan lu?? Lu sering males bangun pagi kaga setiap hari senin sampe jumat??” tanya tiba-tiba dari seorang jombloer tingkat akut Si Jono

hoammmzzz,,, via pixabay.com
“Banggeeettt... hahahah jujur nih yah..  kayanya cuma sedikit deh yang nggak males buat bangun pagi. Dan naasnya kita nggak termasuk dalam perkumpulan itu!! Hahaha”

“tapi ya bay anehnya, giliran pas libur ehh kok malah bangun pagi. Nggak pernah males!! Lu ngerasa kaya gitu juga nggak bay??”

“hahahah iya iya bener banget.. mungkin pengaruh Setan kali yah.. Iman kita sih, yang gampang goyah...”

“males bangun pagi bay!!!”

Gue liat jam udah menunjukan pukul 1 pagi... “lahh elu udah tau besok kerja pagi jam segini malah masih gosip...!!”

“Mau bolos lahh besokkk!!! Sekali-kali belum pernah seumur-umur gue kaya gitu!!”

“Bodo ahhhh..!!! lagian emang harus yah??” tarik selimut

“lu diajakin ngobrol malah tidur!! Ada resep nggak biar nggak males buat kerja??”

“gampang,,, tinggal lu besok bikin surat pengunduran diri. Beres deh!!” jawab gue ngantuk...

“hahahh, elu mah ditanyain serius juga...”

“gue juga serius kok Jon.... udah ihh tidur, uiw bengi. Sesuk mesti bangun pagi toh?? Aku sih enakk sesuk libur..”

“lu mah bay!!! udah numpang juga, masa lo tidur duluan sama yang punya rumah!!!”

Mata gue melek... “ohh sh*t bener juga, malam ini kan gue numpang gegara abis liat yang horror-horror di makam balung tadi” dalam hati bergumam.

Yaudah nih gue bangun... gue bersender di dinding kamar. “Jadi gimana??? Lu minta pendapat gue?? Yakin mau denger??”

“iyah iya bay!!!” masang wajah sumringah.

“kalau menurut gue sih yah, mungkin karena kita masih sendiri, jadi motivasi kerja masih buat kebutuhan kita sendiri.. coba kalau lo punya istri atau seseorang yang masih perlu dicukupi kebutuhannya, mungkin kita nggak bakal aras-arasan...

*Aras-arasan = males

soalnya udah jadi keharusan jadi kaya mau nggak mau gitu... gue aja nggak munafik males banget kok buat kerja.. hahahah capek jon!!! Cuma mikir gini, masih untung capek kerja dari pada capek nggak kerja.. bener nggak???”

“lagian masalah nggak semangat mah masih bisa di handle... tapi setiap orang punya caranya masing-masing.. jadi tinggal pilih mau pake metode apa??”

“lagian lu males kerja kenapa sih Jon???” sambung gue

“nggak tau gue juga.... hahahaha ya pokoknya males aja.. hahah”

“wong edyaaannn!! Yah itu sih emang dasar lo nya aja... lu enak perasaan kerjanya.. nggak berhubungan sama benda yang kalau dipegang melepuh... lahhh gue...??? wkwkkwkwk udah mah debu, benda panas, benda berat.. itu yang diurusin sama gue.. lo aja, kalau yang diposisi gue kayanya bakal lebih ngeluh dari ini deh.. hahah”

“eggg songong lu bay...!!!”

“ya makanya itu, udah sih tinggal lakuin aja. Dipaksa badannya... tinggal lo kerja yang bener. Biar siapa tau diangkat atau ada perusahaan lain yang lebih baik nengok dan kepincut ame lu...”

“iyeee,, lu mah kalau udah ngomong sok yang paling bener bay!! wkwkkw”

“tuhhh kan... gue mah, udah yakin pasti diginiin.. hahahah” tengok jam udah makin pagi... “udah sih jon, tidur!!! Besok lu telat bisa-bisa...”

“yeeeee,, orang gue mau nyakit besok bay!!”

“lahh stresss lu.. dikira itu pabrik punya nenek moyang lu!!! Yaudah lah terserah.... tapi besok pagi tolong beliin nasi uduk yah,, pake telor dadar sama tahu isi 2...”

Keesokannya sobat gue beneran bolos kerja... -_- terserah sih yah....