Cerita Horror 1 'Suara Apa Itu???'

Blog ini kan gado-gado yah... nggak punya niche yang jelas, pokoknya apa yang lagi dipikirin sama otak, langsung di samber disini.. kadang jadi media pelampiasan juga kalau lagi suwung, bete sama orang, atau lagi galau.. wkwkwkw

Jadi, terserah si empunya yang punya yah mau nulis apa... heheh

Kali ini gue mau cerita pengalaman horror yang terjadi dalam hidup gue.

Gue bukan orang indigo yang konon katanya bisa melihat semuanya termasuk masa depan. WOW.. tapi soal yang halus-halus, gue sering punya pengalaman.

Sendiri, via pixabay.com
Kata bokap, Kita kan asli Jawa yah. Bapaknya bapak gue alias kakek gue bilang kalau gue punya ketertarikan sendiri pas udah gede nanti. mungkin yang dimaksud beliau ini kali yah...

Tapi kita sih nggak percaya sama tahayul yang kaya gitu, takut jatuhnya musrik. Jadi FYI aja buat kalian.

Jadi ceritanya mau gue cicil di Blog ini... siapa tau ada yang tertarik.. wkwkw

Malam itu kan malam minggu, yah gue yang jomblo nggak bakal punya sederet acara. Nggak kaya temen-temen gue yang hampir semuanya punya pelarian saat malam minggu. Ada yang nonton bareng pacarnya, makan bareng pacarnya, duduk-duduk di alun-alun kota bareng pacarnya. Pokoknya malam miggu adalah agendanya malam orang yang pacaran.

Sedangkan gue???

Ngedekem di kamar sambil duduk diatas karpet bulu warna ijo lumut, baca buku judulnya "the real happiness" karya Jebel Firdaus hasil pemberian dari mas Afran, Sahabat, Partner in Crime, sekaligus kakak dan di iringi lagu Nissa Sabyan yang judulnya "Hhhhmmm hhhhmmmm Hmmmmmmmmmm hmmmm hmmm"

Awas bacanya jangan sambil nyanyi yah... hahah

*Clening, suara HP berdering tanda pesan WA masuk...

"Bay??? dimana??? nggak ngapa-ngapain kan yah???" Cletuk Afran nge-WA, tahu kalau adiknya yang satu ini nggak bakalan punya agenda di malam minggu..

sek-sek tak klarifikasi dulu. Daripada ntar para pembaca beranggapan kalau si penulis kaga punya temen.. hahah ini tak jelasin dulu.. Temen gue banyak kok, cuma yah gitu.. Tiap malam minggu biasanya gue ngajak kumpul anak-anak, cuma yah gitu.. mereka pasti kebanyakan balasnya "Sorry bay, udah punya acara... bla bla"

yah gue sebagai teman yang baik, ngerti lah posisi mereka yang punya pacar... ahahahaha #alibi berpikir positif

lanjutt...

"Di kamar lagi baca buku.." bales gue singkat, karena bacaan mulai berat karena pembahasannya sudah mencapai ke bagian eksistensi kebahagiaan yang sesungguhnya.

"ke kontrakan sini bay, ada martabak manis" tawar dia.

"OKeeeeeeee,, otw..." bergegas ganti baju dan nganggurin buku dengan segera...

Di kontrakan Afran yang terdiri dari 2 ruang kamar tidur, 1 ruang tamu sekaligus ruang TV, dan 1 kamar mandi yang persis menghadap ruang TV dan dapur.

Kita menyantap lahap martabak manis coklat keju penuh dengan lelehan mentega saat di gigit.. ceeeesss #full of lemac

Jam menunjukan angka 9 malam teng. Afran keluar dari balik kamarnya.

"Lohh kamu kerja mas???"

"Iyaahhh bay"

"dihhh kok nggak bilang,, tau gini aku pulang dari tadi... niatku mau nginep padahal udah bawa speaker, tablet full sama keyboardnya, malam ini rencananya mau ngelembur nulis buku pulpit yang sempet ilang kemarin...."

"yahh ngineplah, jadi satpam sekali-kali... hahaha, lagian dirumah juga mau ngapain???" ledek Afran..

"lahh sendiri mah horror yang ada, kalau ada maling gimana coba??? gue yang masih belia gini bisa jadi modal mahal buat di sandera... hahaha.." celetuk gue

"alahhh nggak ada yang mau nyulik lo bay.... besok pagi gue beliin bubur cakwe kesukaan lu itu sambil bahas hasil jualan kita bulan Juli kemarin.. Okeee???" Afran memberikan tawaran alternatif..

"Iyaaahh?? okee setuju. yaudah bantuin gue masukin motor" gue ngangguk tanda setuju..

Gue dan Afran emang lagi kerja sama jadi reseller. Jadi hampir tiap hari gue mampir ke kontrakannya buat nganter-nganter barang pesanan ke kurir. atau bahas barang mana yang mau di jual.. yah itung-itung buat tambah modal.. hahaha

Dirumah ini ada 2 ruangan yang seharusnya jadi kamar. Cuma karena yang tinggal satu orang, jadi cuma 1 ruangan yang di fungsikan. 1 nya lagi di alihfungsikan jadi tempat nyimpen motor.

Waktu semakin larut...

Gue masih berkutat sama ketikan buku pulpit yang udah 3 jam pengerjaan masih dapet 5 lembar.. Suwe.. haha

tiba-tiba

"Ahhh sial perut pake acara sakit lagi pengen boker"

Gegas, gue buka pintu kamar yang terkancing, ruangan gelap karena emang lampu sudah gue matiin. Karena malas dan alibi hemat listrik, gue cuma nyalain senter hape sebagai penerangan jalan buat ke kamar mandi.

Nyalain lampu kamar mandi, dan setel lagu terus hapenya gue taruh sanggahan baju dalam kamar mandi..

Gue fokus buat poop sambil dengerin alunan lagunya Bebe Rexa.

Tiba-tiba....

Terdengar suara gerakan piring yang saling beradu. Sontak lamunan gue terpecah bertanya-tanya kenapa?? dan siapa?? apa tikus?? nggak mungkin. Karena sejarah gue nginep disini belum pernah sama sekali gue nemuin ada tikus. Apalagi perabotan rumah ini nggak banyak. nggak ada tempat buat si tikus sembunyi.

Piring itu berbunyi saling beradu seperti ada orang yang hendak mengambil piring yang bertengger di atas rak piring. Cukup lama piring-piring itu saling beradu.

Pikiran demi pikiran melayang mencoba menerka-nerka apa yang menyebabkan piring-piring itu bergerak.

Kemudian, sunyiii.... suara itu hilang seketika.

Gue melanjutkan kegiatan gue, dan mengidahkan yang terjadi. Mungkin piring itu bergerak karena ada space antar piring makanya saling berbunyi.. tapi pertanyaannya adalah kenapa selama itu...??

Pasti ada gaya yang bekerja di antara piring itu untuk berbunyi selama kurang lebih 20 detik..

entahlah....

#DOK

SUARA KETUKAN PINTU TERDENGAR TIBA-TIBA.............

Suara ketukan itu terdengar terlalu jelas dan begitu keras hingga membuat pintu kamar mandi bergoyang.

Tanpa pikir lama, gue langsung bergegas buat bersih-bersih dan memakai celana gue.. Gue ambil hape gue dan matiin lagu. dan terdiam seribu kata mencoba menerka apa yang membuat pintu itu berbunyi..

"Apa di rumah ini ada maling..??"

atau "Mas Afran pulang awal..."

PIKIRAN GUE KALANG KABUT SAAT ITU MEMIKIRKAN SEGALA KEMUNGKINAN YANG MEMBUAT SUARA ITU,

Gue liat jam di Hape yang menunjukan pukul 2.20 malam...


#DOK DOK

Kali ini suara dentuman pintu itu terdengar 2 kali. 

SUMPAH BULU KUDUK GUE LANGSUNG BERDIRI. JANTUNG GUE BERDETAK CEPAT....


Karena nggak mungkin gue berdiri di dalam kamar mandi terus-terusan. Gue ngeberaniin diri gue buat ngecek.

Gue buka pintu kamar mandi perlahan dan sedikit buat ngintip.. terlihat tak ada siapapun di gelapnya ruangan itu. Hanya ada lampu merah kecil TV yang duduk di atas meja kecil..

Gue lihat kebawah juga tak ada benda apapun..

Bergegas gue buka pintu kamar mandi lebar-lebar untuk mengeluarkan semua cahaya, gue keluar dan lari ngibrit masuk kamar kemudian kunci pintu dan tarik selimut..

Pertanyaan demi pertanyaan terus mengambang-ngambang di atas kepala..

Gue langsung ambil headset dan mencoba untuk memejamkan mata. Tapi usaha itu sia-sia.

Gue melek hingga adzan subuh berkumandang..

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

3 komentar

waduh ngeri amat yakk..
terus ada kelanjutannya enggak tuh suara-suara yang tak diundang itu ..hiiiii

Makanya om bayu banyak berdoa. Banyak maksiat sih, makanya digangguin, hahaha

Wuiih ... , sampai disertain bujti percakapan wa.
Berarti ini ... true story dan memang .. ada hantuuuuuuuu 👻👺

Ati-ati ntar malam loooh .... 😁

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon