Ketika Terjebak dalam Sebuah Nostalgia

Menjadi cowo yang gampang baper memang nggak mudah....

loh??? sek-sek "kamu orangnya baperan tah bay??? wkwkwk" ketawa sambil gulang-guling di tanah...

"Cowok kok baperan!!!" AHAHAHAHAHAHAHA.. *ketawa itu kini makin nyaring terdengar diseluruh penjuru ruangan.

"Biarin sih!! urusan amat!! yang hidup juga gue kok...!! kenapa yah?? akhir-akhir ini mulut nitizen jauh lebih pedes daripada cabe setan.." imbuh gue disusul dengan serudukan tangan gue ke kepala Fajar..

"Yahhh namanya juga bayu, kalau nggak baper yah berarti bukan dia..kekekek *suara cengengesan nggak banget terdengar begitu mengerikan." timbrung Afran tanda setuju...

"Rese banget sihh!! udah numpang juga kalian.. Dapet makanan gratis lagi.. Zzzzz itu tuh urusin sana alamat yang mau dikirim pakai JNE. nggak mau yah kalau sampe ada cerita nyasar-nyasar lagi.. kan yang di omelin jadinya gue.. Kalian sih enak!!!" jawab gue kesel

Yahh begitulah obrolan nggak jelas kami di jam 11 malam, sembari ngedata alamat calon pembeli hasil dari pre-order yang kami buka kemarin malam. Walaupun sedikit cuma 7 orang dari target 10. Tapi tak apa buat iseng-iseng.. wkwkwk

**----__----**

Kalian pernah dengar istilah Quarter life of Crisis nggak???

Ituloh kecemasan yang menghampiri hampir seluruh manusia yang udah menginjak umur seperempat abad.

Tau kan yah??

Nah, salah satu tanda dari itu adalah kita jadi sering merasa sendirian kalau lagi sendirian.. *lohh!! ini bahasanya gimana sih.. "merasa sendirian kalau lagi sendirian??.. yaiyalah wong lagi sendiri masa nggak merasa sendirian.. egezett capek deh.. "Lu bahasa indonesianya kena remed kali yak??? hahaha :D

"Yah maksud gue, kesepian. Kerasa sepi gitu, hampa hatinya *ajegileeh.. masa lu kaga pernah??"

"Lu bukan orang kali yah!!!"

Iyah maksud gue di sini.. Kita tiba-tiba jadi merasakan kesepian yang amat dalam. berasa kosong hatinya. Padahal di rumah ada orang. Pokoknya secara tiba-tiba lu terjebak di suatu kondisi dimana kamu merasa kesepian walaupun di ruangan yang rame sekalipun.

Gitu!! nahh,, banyak yang bilang kalau itu adalah salah satu tanda dari Quarter life of crisis. Akibat dari pikiran kita yang cenderung khawatir dengan apa yang akan terjadi.

Mulai dari kebimbangan, menghadapi segala ketidakpastian, dirundung masalah yang berasa nggak habis-habis yang akhirnya sering mentransisi kita masuk ke dalam posisi ini.

Nah, sayangnya seringkali ketika sedang merasa 'lonely' seperti ini. Kita sering banget kebiasaan buat flashback ke masa dimana kita masih bisa merasakan kebahagiaan, punya deadline yang nggak terlalu banyak, hidup bisa secengengesan nggak karuan hanya karena sesuatu lawakan yang receh.

lihat-lihat foto,, ehh malah nambah baper.. wkwkw via pixabay.com
Yah pokoknya tanpa beban lahh. Nggak kaya sekarang.. Hahaha ketawa aja berasa kaya ngebohongin diri sendiri tau.. wkwkwk

Seringkali kejadiannya begini. Ketika lu pulang dari kerja dan abis menghadapi sesuatu yang, yaaahhh bisa dibilang cukup berat. dan itu kerasa seperti hal yang paling berat yang pernah nimpa ke diri lo.

Terus lo berniat untuk ngibur diri akibat dari kekecewaan yang lo alami dengan mendengarkan musik contohnya. Cuma, sayangnya pas nyetel lagu. Ehh,, malah kesetel lagu yang dulu sering diputar pas zaman kuliah atau SMA. Pas zaman dimana lo ketawa-ketawa nggak jelas sambil ngumpul bareng dengan sahabat lo, duduk di kantin sambil ngebicarain hal-hal yang receh...

Sekejap, tiba-tiba lo baper dan ingin balik rasanya ke masa lalu. Dimana masalah yang lo punya tidak sebesar masalah lo sekarang.

Apalagi ditambah dulu, walaupun ada masalah sebesar apapun lo masih bisa ngibur diri lo dengan kumpul bareng dengan mereka. Cuma, kalau sekarang. Yahh, lo sadar kalau jumlah temen lo makin dikit. Bahkan untuk ketemu saja susah banget.

Di titik inilah, kita biasanya merasakan hal kekecewaan yang bikin kita terjebak dalam suatu nostalgia atau kenangan.

"Lalu terjebak dalam nostalgia itu baik nggak sih???"

Ada pribahasa yang melarang kita untuk melihat belakang, karena apa yang sudah terjadi tidak akan bisa diubah.

Namun, jujur... Sepertinya hal itu hanya berlaku pada kondisi tertentu, seperti contoh ; kita yang terlalu terjebak dengan kesalahan masa lalu kita, sehingga membuat kita takut untuk melakukannya lagi.

Yang seperti ini tentu nggak baik. Karena kita masih menyangkut pautkan kesalahan kita di masa lalu ke dalam kondisi masa kini

Namun, untuk kenangan manis!!

Gue pikir itu perlu. Setidaknya sebagai pengingat dan juga sedikit hiburan bahwa kamu masih bisa tersenyum dan bahagia. Sebagai pengingat bahwa hidup kita tak selalu pahit. 

Pria mochi yang suka bergalau, suka main, rajin, baik sama orang, tidak sombong, n suka menabung... Ahahahaahahasiiiiaappp :D

4 komentar

  1. Wah paling asyik tuh kalau bernostalgia ya kak, bisa ingat masa lalu yang indah indah ;)

    BalasHapus
  2. Tapi masa lalu kadang sedih....jadi tambah baper...

    BalasHapus
  3. Tapi masa lalu kadang sedih....jadi tambah baper...

    BalasHapus

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon