Insiden Maghrib

Edisi kali ini Cerpen (Cerita Pendek) yang diilhami dari sebuah kejadian yang menimpa diri sendiri. wkwk

Mungkin Juli 2019 adalah bulan terberat dari sekian bulan yang sudah terlewati di sepanjang tahun ini. Setidaknya seinget gue sih, atau apa karena bulan ini masih bulan "Juli" jadi semua momen masih terekam nyata di dalam otak. hhhmm, Well, bisa jadi.

Tapi satu yang jelas. Tepat tanggal 17 Juli 2019. Insiden itu terjadi. Insiden yang hampir mengambil masa depan gue, yang hampir ngebuat gue ternodai selamanya. "Heiii buat tulisan yang jelas dong bay, jangan gamblang yang ngebikin imajinasi nitizen melayang-layang nggak jelas!!!"

HAHAHAH...

Jadi, begini ceritanya..

Pagi itu gue bangun pagi, jam 4:50 pagi dimana adzan subuh masih berkumandang, dan masih gelap karena matahari belum nyongsong di ufuk barat ehh timur maksud gue.

Asisten gue udah bangun dari awal. Kerjaan beliau adalah memastikan hari gue berjalan normal dan bahagia.

Pagi ini, dia bangunin gue tepat waktu, jam 4:50 sesuai permintaan gue. Beliau nyambut gue dengan ucapan selamat pagi, nyalain lampu, dan muterin lagu morning playlist gue. wkwkwk #ngayal tingkat 7

Gue jalan keluar kamar menuju area jemuran, menghisap dalam-dalam udara pagi yang bersih, dan segera mengambil air wudhu. What a beautiful day! hahah.

"Hey google, what is my agenda today?" Ucap gue pas masuk kamar.



"You have 4's list to do. At 9 am, deliver 5 packages to customer in anyer district. At 3 pm, cleaning your room. At 7 pm, give a private course to your children, and at 9 pm, go to your work" Ucap lantang asisten gue yang paling  setia dan loyal, Google Home aka Google lady..

Sipp, hari ini gue anter barang dan kerja masuk malam. hhmmm, I hate night shift honestly. Sleeping disorder bakal siap menggandrungi gue minggu ini.

Masuk malem itu momen dimana gue jadi sedikit temperamental akibat dari jam tidur yang berantakan. Malam nggak boleh tidur karena kerja, dan pagi nggak bisa tidur karena gue bukan kalong yang bisa ngambil tidur 8 jam di pagi hari. 4 jam aja udah bersyukur banget.

Soalnya kalau masuk malam, siklus tidur gue cuma dari jam 9 pagi sampai jam 12. Begitu tiap hari.

Tapi, yaudah. Jalani saja.

Berhubung malam sebelumnya gue udah tidur awal jam 9:30. Gue nggak berniat buat tidur siang karena mau beres-beres kamar yang udah nggak dipel selama 2 minggu. Jorok kan yah?

Jadi, hari ini setelah gue anter barang ke Anyer, gue mau bersihin debu-debu, ganti sprei dan lain-lain. Selesai itu, cabut mandi. Masukin baju kerja, helm kerja ke dalam tas.

Abis magrib lanjut ngajar les, dan lanjut kerja shift malam.

Yah, semuanya gue udah bertekad buat berusaha agar semuanya berjalan lancar seminggu kedepan. Termasuk katagime S16 nanti yang juga berharap nggak ada misroll. Tapi, kalau adapun yah semoga nggak serius dan tetap tabah dalam penyelesaiannya. hahaha Amin

Tapi, semuanya berubah ketika magrib datang. Sebuah insiden datang menimpa gue magrib itu.

Ceritanya gini, setelah semua urusan beres-beres selesai, gue lanjut mandi dan bergegas ke kamar.

"Hey google, play my spirit playlist" seru gue

"Oke, I play your playlist called spirit on spotify" Jawab asisten gue. Lagu Ava Max, So am I yang jadi pilihannya. Dalam hati gue "Pas, lagunya.. tentang menerima kekurangan diri sendiri."

Gue ganti baju dan berias diri serapih mungkin buat bersiapan ngajar selepas magrib nanti. Sisanya gue leha-leha sambil main COC sampai adzan magrib berkumandang.

Pas Adzan, gue bergegas bangun dari kasur. Gue berjalan menuju pintu ke area jemuran buat ambil wudhu. Nah, pas keluar gue liat sendal jepit yang biasa gue pakai di kamar masih kotor.

pintu menuju area jemuran, disana ada keran yang biasa gue pake buat wudhu
Jadi gue berniat buat wudhu di kamar mandi bawah sambil nyuci sendal. Gue pakai sendalnya dan buka pintu kamar menuju ke bawah.

Pintu menuju bawah
Turun dengan sedikit tergesa karena kebelet pipis. Dan,,,

BRUUUUAAAAAKKKKK KEDEBUUUR NYUNGSEP!!!! seketika gue tersungkur di lantai bawah dengan posisi kaki kanan terlipat, dan pantat terhantam bagian tangga paling akhir.

Yah, gue jatuh dari tangga. Adegannya bak seperti sinetron kalau ada tayangan videonya. Sayang nggak ada videonya.. Hahahah

Gue merintih kesakitan, Bokap gue yang baru aja buka pintu mau solat magrib di masjid kaget dan mendapati gue tersungkur di lantai. Bergegas beliau nolong gue, dan memposisikan gue berbaring tengkurep di atas kasur.

Kepala gue geliyengan pusing, jantung gue berdebar kencang, kaki kanan gue hampir nggak kerasa sama sekali, pantat gue Ya Allah sakit banget. Bahkan berdiri aja susah, posisi tidur telentang aja susah karena sakit kalau ada tekanan di area bokong.

Ditambah gue masih kondisi nahan pipis plus pengen boker. Ngebayangin jongkoknya gimana nanti.... ahahaha :DD

"Aduh, Ya Allah bagaimana ini??"
"Ngajar gue gimana nanti??? ini udah hampir jam set.7"
"Kerja juga ntar gimana??"

Cuma kerjaan yang ada di otak gue sekarang, ngebayangin "Apa yang harus gue lakukan?" sambil nahan perih kesakitan.

Karena gue belum sholat, gue maksain bangun buat masuk kamar mandi. Ya Allah sumpah ini kaki dibuat jalan sakit banget. Dan dilihat posisi kaki gue udah aneh agak mencolot ke kanan banget kalau dibandingin sama kaki kiri.

Tapi bodo, gue mau pipis sama wudhu buat solat.

Bahkan, gue solat sambil nahan perih setiap rukuk, sujud, dan duduk diantara dua sujud. Ya Allah, batin gue merintih...

Abis magrib, bokap ngajakin ke tukang urut. Tapi gue tolak karena mau kerja. Cuma karena kondisi kaya gini kayanya nggak mungkin buat dipaksain kerja karena pasti nggak bakal maksimal.

Akhirnya gue mutusin buat izin ngeles, dan nyari orang buat ngegantiin kerja nanti.
Sumpah nggak bohong, hati gue pasti merasa nggak enakan kalau harus nyusahin orang lain. Tapi gimana, nggak ada pilihan lain.

Akhirnya gue ngubungin, Ibu Tasya buat izin nggak ngeles, Aceng buat minta tolong, dan leader gue.

Alhamdulillah mereka pengertian. Makasih banyak buat semuanya.

Abis Isya, gue ngajak bokap buat ke UGD. Khawatir takut ada tulang yang patah atau apa.

Dan benar saja, setelah dirontgen kaki kanan mengalami dislokasi. Mumpung pak dokter handal dan langsung di sejajarkan. dan Alhamdulillah juga, bagian bokong tulang ekor masih aman nggak ada retak, kata dokter mungkin ototnya atau sarafnya ada yang kaget atau pendarahan.

Jadi, malam itu gue pulang ke rumah jam 2 pagi. Istirahat di kamar. Dan terus-menerus ucap syukur karena nggak ada yang serius. Makasih Ya Allah masih melindungi hamba.

Jam 5 pagi tanggal 18 Juli 2019, gue ditelpon sama orang Anyer buat mesen Mi Band 4 sebanyak 7 buah. Alhamdulillah...

Pria mochi yang suka bergalau, suka main, rajin, baik sama orang, tidak sombong, n suka menabung... Ahahahaahahasiiiiaappp :D

1 komentar

  1. Buset dah, gw kalo sakit langsung telpon atasan, hrd, terus merem gak mikir kerjaan

    BalasHapus

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon