Dampak Virus Corona, Merubah Perilaku Sosial Kita

Piye lur kabare?? sehat kan yah??

Sejak pengumuman dan himbauan dari pemerintah soal "Lebih baik di rumah aja" akibat pandemi virus Corona udah 100% berhasil merubah semuanya. Nggak ketinggalan juga di Kota tempat ane tinggal.

Banyak sekolah yang udah stay at home, mall-mall sepi, bioskop tutup, nggak ada lagi CFD setiap hari minggu, dll.

Jadwal ngeles gue juga libur, orderan jualan juga sepi. Tapi yaudah, memang sudah resiko yah seperti itu. yang jelas pandemi virus corona ini udah berhasil ngobrak-ngabrik kegiatan ekonomi di setiap Negara yang terjangkiti.

Liat aja nilai tukar rupiah yang semakin lemah, harga emas yang lagi naik-naiknya, sektor pariwisata goyah, perlengkapan medis macam masker sama hand sanitizer banyak diburu, padahal dulu di Indomaret 2 barang itu nangkring aja dirak nggak banyak yang beli.

Eeehhh sekarang banyak yang nimbun. Sekalinya beli 300 rebu per box buat masker.

Kadang yang kaya gini bikin gue agak nyesek. Soalnya yang butuh seperti tenaga medis, atau orang yang kerja di pabrik yang notabenenya berdebu pasti bakalan kesusahan buat mendapatkan masker yang dulunya dipasok sama masing-masing perusahaan mereka.

Karena langka kita mesti banting otak buat nyari solusinya.

Alhamdulillah, masih ada masker kain yang bisa dipakai berkali-kali. Setidaknya dengan ini lebih aman dari debu besi yang berterbangan. Yah walaupun kalau diliat udah kaya wibu-wibu korea. hehe

Lalu untuk tenaga medis?? makin susah pasti, apalagi sekarang yang sakit makin banyak nggak cuma corona, penyakit seperti DBD, cikungunya, influenza juga nggak luput.

Nggak cuma ekonomi yang babak belur yang bikin pemerintah makin pusing karena nggak boleh salah dalam mengambil tindakan. Keberadaan virus corona ini juga udah ngebuat perilaku sosial kita berubah 359 derajat.

Liat aja di media sosial, banyak video-video yang nggak tau benar atau nggak memperlihatkan orang-orang yang pingsan di pinggir jalan dengan label VIRUS CORONA.

Gue sempet mikir, ngapain di videoin. Bukannya ditolong??

Apalagi sekarang orang yang batuk aja di risihin, orang yang bersin di omongin.

Yah gue juga nggak bisa nyalahin siapa-siapa. Tapi kadang bingung aja yang seperti ini sebenarnya bagus nggak sih? Gue ngerasa kalau kekhawatiran kita seperti sudah mengesampingkan rasa kemanusiaan kita.

Kalian sependapat kaya gitu juga nggak??

Soalnya gue pernah ngerasain kondisi seperti itu.

Begini ceritanya ;

Hari itu hari selasa tanggal 24 Maret 2020 dimana setiap harinya update pasien yang terinfeksi virus corona di Indonesia terus bertambah dan belum menunjukan grafik yang stagnan.

Karena gue kerja di pabrik manufaktur yang nggak mungkin pekerjaan dilakukan di rumah. Seperti biasa gue kerja dari jam 7 pagi hingga jam 5 sore.

Sekitar pukul setengah 6 sore gue ngendarain motor gue keluar gerbang tempat gue kerja. Biasa kecepatan gue bermotor nggak pernah ngelebihin 60 km/jam.

Sekitar setengah perjalanan gue merasakan dada yang mulai terasa terhimpit disusul dengan batuk-batuk. Asma gue kambuh saat perjalanan. Sebenarnya ini bukan kali pertama asma gue kambuh pas lagi berkendara.

Jadi gue nggak terlalu panik karena inhaler selalu siap di dalam tas. Gue mencoba tenang dan berkendara di sepinggir jalan hingga halte bis di depan. Sampai di halte, gue berjalan menuju tempat duduk untuk mengambil nafas.

Dada gue makin sesak, nafas udah bunyi, batuk pun tak tertahankan.

Ada 2 orang yang sedang duduk di halte langsung berdiri dan berlangkah mundur sambil ngeliatin gue tanpa bertanya. Gue pun duduk mengatur nafas sebaik mungkin dan merogoh tas gue dalem-dalem.

Dari ujung mata, gue bisa lihat kondisi orang-orang yang ngeliat gue lumayan banyak. Gue nggak tau pastinya berapa, tapi yang jelas mereka lihat gue dari jarak yang cukup jauh.

Gue mikir, pasti mereka dan gue punya pikiran yang sama.

Karena inhaler gue ketimpa barang-barang di dalam tas, gue jadi agak kesusahan karena nafas udah semakin berat. Tiba-tiba mas-mas bernama Fendi kalau nggak salah berlari ke arah gue.

Dia nanya dengan suara panik "Mas kenapa?? Nggak papa??"

Gue yang susah ngomong hanya mengangguk, sambil sibuk nyari inhaler di dalam tas.

Mas Fendi manggil polisi yang saat itu sedang bertugas di ujung sebrang jalan. 

Inhaler akhirnya gue dapetin, dan gue mencoba untuk ngambil nafas dalam-dalam.

"Mas asma yah??" Tanya mas Fendi ke gue

Gue jawab dengan anggukan.. Polisi datang dan mencoba membubarkan kerumunan yang makin padat. lalu jalan ke arah gue buat nyodorin air mineral dan menawarkan untuk beristirahat di kantor.

Cuma gue tolak..

Nafas gue udah mulai lega. dan meminta maaf karena sempat bikin kondisi agak sedikit huru-hara.

Mas Fendi bilang sepertinya mereka ada yang mikir kalau gue terinfeksi virus corona. Yah gue punya pendapat yang sama. 

Gue nggak liat di kerumunan itu ada yang ngambil video atau nggak. Cuma gue khawatir kalau semisal ada, terus mendadak tersebar yang malah makin memperkeruh suasana padahal kondisi sebenarnya bukan seperti itu.

Dari kejadian itu gue sempat mikir kalau kebiasaan sosial kita berubah semenjak pandemi ini. Tapi gue juga nggak bisa nyalahin siapa-siapa karena bisa jadi gue pun punya kekhawatiran yang sama saat berada di kondisi seperti itu karena ada keluarga dan teman yang mesti gue lindungin.

Tapi ada satu yang gue pesan. Please stop mengambil dan nyebarin video atau gambar-gambar yang belum jelas dengan melabelinya sebagai virus corona. 

Karena ketika tersebar, di luar sana pasti banyak orang awam yang bakal nelan info itu bulat-bulat kemudian nyebarin ke banyak orang dan bikin suasana makin keruh.

Pandemi ini infonya buanyak banget yang kebenarannya masih diragukan karena keberadaan media sosial yang aksesnya mudah dijangkau oleh banyak orang sehingga persebaran info baik yang jelas maupun nggak jelas tersebar dengan mudahnya.

Coba sih, mulai sekarang kita saling bahu membahu, gotong royong apa yang bisa kita lakukan demi perlawanan kita ke pandemi ini. Kontribusinya bisa apapun, bagi-bagi makanan ke yang membutuhkan, jadi donatur, atau apapun itu yang bermanfaat yang sekiranya bisa membantu mengecilkan beban pemerintah walaupun sedikit.

Seperti yang kita tahu, PR pemerintah awal tahun 2020 ini pasti berat banget. Dan kita harus yakin kalau kita mampu untuk melewati semuanya. Yang diperlukan semuanya hanyalah saling gotong royong bukan nyibir sana-sini, nyalahin sana-sini tanpa adanya solusi.

Terimakasih. Cepat sembuh wahai bumiku.

made by me....


Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

16 komentar untuk "Dampak Virus Corona, Merubah Perilaku Sosial Kita"

  1. Get Well Soon Indonesya :'(

    Sedih bacanya
    Sediah liat faktanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyahh sama ul.. sedih aku juga ngalaminnya.. hahah

      Hapus
  2. Ngeselin juga lihat masker diborong besar2an begitu di hampir semua kota .. sampai ada harga satuannya dikotaku melambung jadi mahal banget, 100 ribu satuannya.

    Diperparah lagi sekarang ekonomi warga jadi makin menipis.

    Semoga saja dan banyak harapan semua orang, epidemi mematikan ini segera dapat diatasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah semoga cepat selesai yah.. :D

      Hapus
    2. Amiiin 😇

      Sampai hari ini paranoid masih ada karena kalau lihat grafik korbam covid-19 makin banyak.
      Mau ngapa2in jadi takut duluan.

      Hapus
  3. Sedih juga bacanya bang, orang lagi sakit bukannya ditolong tapi malah minggir, lebih parah lagi tuh kalo ada yang merekam dan diunggah ke media sosial lalu dilabeli pengindap Corona, sungguh menjengkelkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh,, tapi nggak bisa nyalahin mereka juga emng kondisinya lagi kaya gini. jadi Precaution juga perlu sih.. yaudahlah yah yang berlalu biarlah berlalu

      Hapus
  4. iya bener gan kadang ada orang yang malah bikin kita panik, emang dasar tu manusia hidupnya kenapa si wkwk semoga ini cepat reda..

    BalasHapus
  5. Tapi bener sih, aku jg pernah ada diruang publik.. udah maskeran udh pake sarung tangan juga, terus tiba tiba muncul bapa bapa batuk batuk disamping aku, auto-parno. Padahal mungkin beliau hanya batuk biasa. tp ya gt deh..

    BalasHapus
  6. gimana kabarnya sahabat semoga selalu sehat Ya sama kami di Sulawesi lagi karantina wilayah yang bikin deg degan kalau ada lagi yang postif diumumin di kotaku wah jadi takut keluar rumah

    BalasHapus
  7. Setuju Mas, seharusnya kita menyatukan langkah dan tujuan untuk melawan virus ini, agar meringankan beban para dokter dan perawat yang berjuang di garis depan.

    BalasHapus
  8. Lah, kasian amat lu. Orang sakit bukannya ditolong malah jadi tontonan -__-'

    Moga cepet sembuh deh. Banyak-banyak istirahat.

    BalasHapus
  9. semoga badai corona ini cepat berlalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang biasanya nongkrong jadi g nongkrong dulu

      Hapus
  10. emang bener-bener ngubah banyak hal ini virus bangke

    BalasHapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email