Pengalaman Gue Pasang Indihome Tahun 2020

Hi gengs,,, lama tak jumpa.. wkwkwk

Sebulan lamanya gue nggak nyentuh blog ini. Paling buka sesekali buat balesin yang komen. Terus keluar lagi. Baru sempet hari ini ada topik buat nulis yang sebenernya agak mager karena badan masih belum FIT.

Iyah, gue abis kena tipes plus flu yang merajalela di sekeluarga gue. Alhasil hampir 4 hari gue mangkir dari kerjaan buat istirahat total. Dokter awalnya nyaranin buat dirawat tapi gue nggak mau dengan beribu alasan yang kalau gue tulis di sini bakalan panjang sampai ke akar-akar. heheh

Alhamdulillah sekarang sudah lebih baik walaupun perut masih mual, masih sering pusing, kadang demam nyerang pas malem tiba. Tapi nikmatin aja... Biarkan sistem imun gue plus obat yang bekerja.

Namanya juga lagi musim angin... penyebaran virus jadi lebih mudah. Stay Safe yah, BUAT YANG SEHAT NGGAK USAH PAKAI MASKER!! Gue yang sakit nyari masker susah... hehe

Oke kali ini gue mau cerita tentang pengalaman gue masang Indihome di tahun 2020.

Let's hear it!!!

Jadi kan setelah kesal duit sering abis buat beliin kuota, akhirnya gue mutusin buat berlangganan Indihome. Salah satu provider internet rumah yang katanya kecepatannya paling top cer Se-Indonesia.

Kenapa gue milih berlangganan internet, hal itu karena rata-rata pemakaiannya kuota internet gue perbulan hampir 300GB per bulan... Nah loh!!! banyak kan?? sama gue juga kaga tau kenapa kuota gue sering banget abis.

Padahal gue cuma make buat download film HD, drama korea, anime, nonton youtube, streaming TV online (Maklum kaga ada antena), tau-tau selang seminggu dapet notif peringatan kuota sudah mau abis... Lahhh...

Maka dari itu gue berlangganan Indihome biar bisa lebih murah. Biaya bulanannya cuma 360 rebu untuk internet fiber optic kecepatan 10 mbps. Apalagi ini bisa dipake satu keluarga tanpa harus mikir-mikir takut kehabisan kuota.. hehehe

Gue daftar Indihome via Online di website resmi mereka di indihome,co,id. Pendaftarannya cukup mudah. Hanya memilih mau paket yang mana. Kemudian masukkan nama, tanggal lahir, alamat rumah, alamat e-mail, nomor HP. terus kirim!!

Selang beberapa jam pihak Telkom akan menghubungi kita dengan menggunakan nomor resmi mereka 1500620.

Mereka akan menanyakan tentang lokasi tinggal untuk mengecek ketersediaan jaringan. Jika sudah ada. Mereka akan mengkonfirmasi data-data yang dimasukkan pas mendaftar utnuk kemudian disesuaikan. Jika sudah, mereka akan mengirimkan link untuk mengupload foto KTP, dan foto diri dengan KTP.

Serta cara untuk melakukan pembayaran deposit sebesar harga paket yang kita pilih. Caranya gampang banget bisa lewat ATM, M-banking, atau via kantor pos dengan menggunakan nomor VA yang mereka kirimkan.

Oh iya, disini ada kebijakan mereka yang berubah. Kalau dulu kan setiap yang baru daftar biasanya pembayaran pemasangan dan tagihan bulan ini bakal ditagih di bulan selanjutnya. Nah kalau sekarang udah beda yah gengs..

Pembayaran biaya paket dilakukan di hari pas setelah kita ditelpon oleh pihak telkom. Sedangkan pembayaran biaya pemasangan sebesar 100 ribu dibayarkan bersama tagihan bulan selanjutnya.

Setelah semua data oke, dan pembayaran oke. Kita akan mendapatkan email untuk login ke akun myindihome.

Setelah itu, tinggal nunggu teknisi menelpon untuk konfirmasi pemasangan.

Nah disini ada yang menarik...

Saat gue ditelpon oleh customer care Telkom yang nomornya 1500620. Mereka memberitahukan bahwa untuk tidak membayarkan biaya apapun ke pihak teknisi. Namun, pengalaman teman-teman gue, tetangga gue, serta pengalaman orang lain di internet. Kebanyakan dari mereka bilang bahwa proses pemasangan oleh teknisi terkadang bisa terjadi drama.

Seperti kehabisan slot ODP yang penuh sehingga butuh kabel tambahan yang bakal teknisi hargai per meternya. atau drama lainnya..

Harganya pun variasi, ada yang diminta tambahan 400 rebu, 300 rebu, dll. Bahkan temen gue bilang ke gue buat pandai-pandai nawar.

Soalnya kata mereka, teknisi kalau nggak dikasih CUAN, proses pemasangan bakalan lebih ribet lagi. Nah disini tentu menjadi PR pihak manajemen Telkom untuk memberikan pelatihan tentang SOP kepada teknisinya..

Lalu, bagaimana cerita pengalaman gue masang Internet Indihome...??

Hari itu tepat tanggal 3 maret 2020 di mana gue daftar pada tanggal 2 maret 2020. Gue pulang kerja sekitar jam 8an pagi sampai rumah bersiap untuk tidur karena habis shift malam.

Nah saat gue berbaring di atas kasur, ada telpon masuk dan saat gue jawab terdengar suara laki-laki mengucapkan salam.

"Selamat Pagi Pak Bayu, maaf menggangu" Ucap mereka dengan lembut...

"Yah, selamat pagi.. Assalamualaikum..." Bales gue setengah sadar.

Mereka kemudian bertanya apakah mereka mengganggu gue menelpon pagi-pagi gini. Yah gue jawab Nggak..

Terus mereka memperkenalkan diri dan menjelaskan bahwa mereka dari Telkom mau melakukan pemasangan. Mereka nanya alamat serta ancang-ancang rumah, serta jam berapa mereka bisa melakukan pemasangannya.

Yah gue jawab kalau pemasangan dilakukan sekarang biar bisa lebih cepat selesai.

Alhasil nggak sampai selang satu jam. 2 orang laki-laki masih muda umur 25an tahun datang kerumah lengkap dengan tangga dan alat-alat lainnya..

Kemudian mereka memperkenalkan diri sambil menyalami gue.

Jujur, kesan pertama gue ke mereka positif karena mereka ramah dan murah senyum. Padahal di kepala gue lagi menyiapkan kata-kata terbaik buat nawar kalau semisal terjadi drama di proses pemasangan indihome di rumah gue.

Mereka langsung minta izin untuk melakukan pengecekan ketersediaan slot ODP di tiang-tiang Telkom.

Hasilnya tiang pertama sudah penuh, tiang kedua pun sama. Pengecekan slot ODP dilakukan oleh mereka dengan menaiki tangga dan mengecek tiap box yang ada di tiang Telkom. Jaraknya pun lumayan jauh.

Mereka bilang,, "Bentar yah pak, kita carikan dulu yang kosong dulu..."

Gue ikut muter-muter bersama mereka, dan akhirnya ketemu slot yang kosong di tiang ketiga. Jaraknya lumayan jauh kisaran 100 meteran ke rumah gue.

Gue nanya "jauh yah mas, masangnya pasti ribet. Kabelnya cukup nggak yah??"

Terus masnya bilang, "Iyahh, soalnya yang lain udah penuh. Insha Allah cukup, kalau nggak cukup nih ada banyak pak kabelnya..."

Gue nggak ada niatan buat nanya bayar berapa. Jadi gue cuma senyumin aja..

Prosesnya ngalirin kabel dari tiang telkom ke rumah gue cukup lama karena kabel harus digantung-gantung di mana-mana biar nggak ngelumbai. Si mas aja sampai keringetan soalnya cuacanya juga lagi cerah.. Apalagi kita jalan kaki sambil nentengin tangga yang berat.

Gue mutusin buat beli es teh pucuk di Indomaret.

Kabel yang mereka pakai bentuknya gulungan yang kalau di jabarin bakalan panjang banget kisaran 150 meteran. Alhamdulillah si kabel cukup dan masih sisa lumayan banyak sampai ke rumah gue.

Gue nggak pernah ngebayangin ternyata masang kabel indihome bakalan seribet ini..

Sebelum lanjut gantungin kabel di rumah, gue nyaranin mereka buat istirahat di dalam sambil ngobrol-ngobrol dan makan gorengan. Awalnya mereka nolak, tapi gue paksa karena mereka keringetan banget.

Yah gue tipe orang yang gampang berbaur sama orang. Jadi obrolan kita nyambung dan seru. Mulai menceritakan tentang asal mereka, kerjaan mereka, kerjaan gue, dll.

Setelah ngobrol kurang lebih 15 menitan, mereka minta buat ngelanjutin lagi. Mereka menanyakan kabelnya mau masuk lewat mana, posisi routernya mau di taruh di mana, dll. Teknisinya kooperatif banget, tiap posisi yang mereka mau paku buat jalur kabelnya selalu bertanya. "Disini boleh yah pak??"

Alhasil selang 30 menitan kabel udah ada di dalem kamar gue. Saatnya setting-setting tempat router serta TV box UseeTVnya karena memang kondisinya banyak kabel yang kalau dilihat mata terkesan berantakan. Untungnya gue udah nyiapin tempatnya dari kemarin. Jadi gampang dehh...

Yah kan kabelnya banyakk...
Setelah itu, Voilla gue bisa nonton banyak channel di TV gue kecuali MNC Group -__-.. heheh

nonton Tipi yeayy
Kemudian masnya ngajarin ini itu, yang aslinya sih gue udah paham. Tapi karena udah jadi prosedur, jadi yah tak dengerin... Setelah itu, masnya memberikan kertas dan menjelaskan proses pembayaran selanjutnya. Kemudian meminta gue untuk foto sambil megang kertasnya sebagai tanda bukti. Dan selesai

Mereka pamit untuk pulang. Tanpa ada pertanyaan atau penagihan apapun alias GRATIS. Pengalaman pertama gue ternyata nggak seperti apa yang orang-orang lain rasakan. Cihuuuyy..

Tapi tentu, gue bukan orang yang tega begitu saja menerima hasil dan berterima kasih buat orang yang sudah susah payah capek-capek masang kabel sampai keringetan.. Sedikit untuk beli rokok gue kasih ke mereka yang awalnya menolak karena mereka dilarang untuk menerima uang dari pelanggan.

Tapi tetep gue paksa... Karena menolak rezeki itu tidak baik hukumnya.

Semoga mas-mas Telkom yang tak bisa gue sebutkan namanya bisa hidup bahagia, sehat selalu, dan banyak rezeki karena sudah bekerja dengan baik dan jujur.

Terimakasih mas..

Sayang gue nggak sempet moto prosesnya, soalnya hapenya lagi di CAS...

Pria mochi yang suka bergalau, suka main, rajin, baik sama orang, tidak sombong, n suka menabung... Ahahahaahahasiiiiaappp :D

12 komentar

  1. wah enaknya pasang wifi, gue mah apa tuh masih internet kampus wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. lahh gue juga kok seneng sama wifi gratis.. hahahah

      Hapus
  2. aamiin.. pekerjaan baik memberikan kebahagiaan utk orang lain hehe.

    BalasHapus
  3. Gw juga suka kasih uang rokok kalo mereka dateng benerin internet gw gara-gara gw komplian. Sebenernya gak boleh kasih duit, tapi kok kasian yah. Yaudah gw kasih 20 rebu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh bnerr kasian kan yah za?? kita mah niatnya baik, heheheh

      Hapus
  4. Wahhh mantep nih bisa internetan dan nonton sepuasnya hehehe, tapi btw kalo tvnya gak kepake banget bisa dilepas loh.. Saya pake indihome pas pertama kali masang itu ada tv nya juga (maksudnya layanan tvnya), tapi karena jarang dipake dilepas deh :D, jadi cuma internet aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah,kata masnya juga gtu. cuma harus nunggu sebulan apa 2 bulan gitu... tapi TVnya kepake sih, ada channel Disney soalnya.. Kesukaan ane kartun... :D

      Hapus
  5. Hallo, Mas Bay. Lama gak main kesini..
    Apa kabarnya ?

    Wah, sayang sekali gak di foto saat prosesnya, padahal seru tuh jad pada tau juga pembaca ya..hehe..

    Tapi sekarang asik dong bisa nonton sepuasnya. Terlebih bagi mereka yang pasang mahasiswa, jadi lebih lancar kuliah onlinenya ya. Aku sendiri awal tahun 2019 juga baru ganti ke indihome, Mas..

    Gak sendirian sih, tapi rame-rame di kos sama teman-teman.. Ya memang puas buat onton sih..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabar baik ndi..
      iyahh lupa geh nggak bawa hape..
      asikkk,, heheh iyah cocok buat mahasiswa biar nggak buffering.. :D

      Hapus
  6. Selamat malam bang, mau tanya pasang indihomenya habis berapa yaa kisarannya,terus tagihan awal jdi berapa tuh? mkasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas pasang saya nggk bayar apa2, cuma bayar biaya bulan pertama ke virtual account yg dikirimin sama admin pas kita daftar... biaya pemasangannya di tagih di bulan selanjutnya.. kalau nggk salah biayanya 100k atau 150k saya lupa.. harga paket saya 10 mbps plus 92 channel USeeTV 360 ribu.. harusnya tagihannya keluar awal bulan april sekitar 460 ribu (udah termasuk pemasangan kalau biaya pemasangan 100k)..

      Hapus

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon