Alasan Kenapa Jangan Bakar Sampah Sembarangan

Howdy howdy teman-teman???

Lama tak jumpa setelah libur Lebaran ini yah..

Ihh sekarang interface blogger baru yah?? Gue sempet kaget pas bacain komentar kemarin tampilannya kok berubah.. Hahah Jadi lebih fresh sekarang. 4 jempol buat google. 

Oh ya sebelumnya mohon maaf lahir batin yah. Maaf telat banget, but its better than never I guess.

Selamat Lebaran tahun 2020
Selamat Hari Lebaran 2020
Oke kali ini gue mau cerita, lebih ke diskusi sih sebenernya.

Mungkin beberapa dari kalian udah tau kalau gue itu punya Hater sedari dulu yang selalu ikut semisal gue lagi kemana-mana. Bahkan saat gue tidur sekalipun.

Baca Juga : Gue dan Asma

Big Yessss.. 

Gue nggak tau kenapa, tapi semua itu berawal dari SMA sejak gue sering diserang sesak nafas dan berakhir dengan diagnosis punya Asma sama dokter. Padahal ajaibnya sewaktu SD atau SMP gue nggak pernah ngeluhin sesak nafas sekalipun. Yah mungkin pernah tapi gue nggak inget.

Tapi 3 Dokter udah gue coba dan mereka bilang kalau gue punya asma yang kapan aja bisa kambuh kalau di trigger.

Apalagi keyakinan itu ditambah sama obat asma yang selalu berhasil ngebuat nafas gue kembali lega.

Yasudahlah... Gitu pikir gue dan ortu gue pasrah dan nerima. Mungkin bawaan dari nenek.

Otomatis Inhaler jadi benda wajib harus kudu ada di dalam tas setiap gue berpergian. Nggak cuma itu. Obat dalam bentuk tablet juga wajib harus ada dalam urusan emergency kalau tiba-tiba obat isap gue abis tiba-tiba.

Kenalin sahabat terbaik gue.. heheh
Kenalin sahabat baik gue!! hehe
Tugas gue yaitu ; Ngejaga gue biar gimana caranya asma gue nggak kambuh di jalan atau di depan publik. Yah walaupun nggak 100 persen Bisa. Tapi gue usaha...

Makanya bersyukurlah kalian yang masih bisa nafas dengan bebas.

Cukup yah basa-basinya.. ehehehe

Oke,, kali ini gue mau cerita tentang kebiasaan orang Indonesia yang menurut gue jelek. Kebiasaan ini udah kaya turun temurun dilakuin dari generasi ke generasi.

Apa itu??

BAKAR SAMPAH!!

Kebiasaan bakar sampah menurut gue jelek dan nggak bagus dan nggak sopan menurut gue. Yah gue nggak tau sih pendapat orang lain gimana. Tapi yang jelas bakar sampah itu mengganggu.

Kenapa?

Karena asapnya bisa terbang kemana-mana tanpa terkontrol apalagi kalau yang dibakar sampah plastik. Bahaya racun Dioksin. 

Nggak cuma itu, asap yang dihasilkan pasti bakal masuk kerumah tetangga, atau kena baju yang lagi dijemur, masuk ventilasi kamar yang ada di lantai 2, bikin polusi yang jelas mengganggu dan bikin suasana jadi bau asap.

Bener nggak?? apalagi kalau asapnya udah masuk ke rumah. Yaudah itu bau asap bakal nempel dimana-mana.

Gue nggak paham sih sama orang yang hobi bakar sampah. Nggak ada kerjaan kah?? Emang susah yah tinggal masukin ke tempat sampah. Kenapa harus dibakar??? Hhhmmm.. toh nanti udah ada yang ngambil juga per 3 hari atau seminggu sekali.

Jadi gini, semenjak tetangga belakang rumah gue dihuni sama orang baru. 

Sore hari kita jadi nggak menyenangkan. Kenapa??

Karena pasti ada asap yang membumbung tinggi di udara belakang rumah gue.

Gue yang kamarnya ada di atas, dan punya banyak ventilasi. Harus berkutat sama bau asap yang hampir tiap sore gue cium setiap gue pulang kerja. Nah loh.. Gimana gue nggak emosi coba. Pulang kerja capek-capek begitu masuk kamar. Ehh kamar bau asap.

Nggak cuma itu, pernah juga kejadian pas gue lagi tidur siang terus tiba-tiba batuk-batuk dan mengi susah nafas karena bangun-bangun kamar udah bau dan banyak asap banget.

Gue yang punya asma, asap-asapan kaya gini nih musuh utama gue. Terpapar aja bisa ngefek ke jalur nafas gue yang bikin makin kecil dan serangan asma pun tiba. Kalau udah kaya gini, gue cuma bisa sabar dan terus ngejaga nafas gue sambil ngerogoh benda sumber kehidupan gue.

Kebayang nggak gimana susahnya?? Kalau semisal Naudzubillah min zalik nggak sempet gimana??

Nggak kasian tah??

Jadi, gue mohon dan nyaranin kalau kalian punya sampah. Mendingan di buang aja daripada di bakar-bakar. Soalnya kita hidup sosial dan nggak semua kondisi orang lain tuh sama kaya kita. Ada beberapa orang yang punya kondisi khusus.

Jadi tolong agak aware sama sekitar kalau nggak mau di rundung warga.

Makasih. Bye

Oh ya pada akhirnya, kami sekeluarga musyawarah dengan tetangga belakang baru kami untuk meminta bantuan dan dukungannya.. :D
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

49 komentar untuk "Alasan Kenapa Jangan Bakar Sampah Sembarangan"

  1. Ada 1 tetanggaku yang hobi bakar sampah. Ndablek banget udah ditegur berulangkali sama warga, plus kena tegur juga petugas kelurahan tetep aja cuek.
    Ngeselin.
    Terus, harusnya diapain biar jera kalo gitu ?.

    Sering latihan renang saja, ntar bisa hilang asmanya, mas.

    Ngomong-ngomong .. Yeaayyy .. , jadi pengomentar nomor satu niih πŸ™‡

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeayy pertama.. mau kado apa nih?? Wkwkwk

      Iyah renang, dlu sebelum corona pernah paling 2 minggu sekali. Tpi skrang lagi vacumm.

      Bersyukur aku, tetangga yg satu ini dibilang sekali langsung enak...

      Hapus
    2. Hadiahnya .. es nong-nong 🍦, eh# πŸ˜… hahahaa...

      Aku jadi keingetan mas ada obat traditional herbal China dijual kemasan berbentuk butiran pil.
      Warna kardusnya kuning kecokelatan dan ada gambar penguin.
      Cuman aku lupa nama obat tersebut.
      Obat traditional sekali minum 10 butir pil kecil itu ampuh kegunaannya menyembuhkan asma.
      Aku pernah sesak nafas karena pelihara kucing persia dan minum obat tersebut, hasilnya ngga pernah kambuh.
      Demikian juga sodara jauhku yang punya riwayat asma bawaan juga sembuh setelah minum obat tersebut.

      Hapus
    3. hahahah... es nong-nong.. haha masih ada yah? depan rumah udh jarang yg lewat..

      Ouh,, apa yah?? belum pernah liat sih. selama ini yah pake Inhaler.. sbenernya nggk mau bergantung sama obat itu. Tapi yah gimana.. menk bergantungnya sama itu doank selama ini kalau lagi kambuh..

      Ntar tak cari infonya ttg obat itu mas.. Matur suwun nggih

      Hapus
  2. Di tempat saya kalo bakar sampah udah jadi kebiasaan gitu, apalagi sampah dedaunan duhh bakar sana-sini. Kalau gak dibakar ya paling dibuang ke sungai, sedih sih. iya cuman di pelosok desa gak ada truk pengangkut sampah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya ada asap yg baunya enak...
      Tau nggk apa?
      Asap pagi hasil pembakaran tungku2 di desa2. Hahah jadi kangen jawa.. gegara corona nggk bisa mudik..

      Hapus
  3. Lho salah klik tempat reply komentarπŸ˜‚

    Oiya selamat berlebaran ya kak Bayu, tapi jangan lebar-an. Nah bingung pasti wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah selamat lebaran juga... wkwkw makin lebar ini gue... serius!

      Hapus
  4. Minal aidzin wal Faidzin ya kang Bayu, mohon maaf lahir dan batin.πŸ™

    Kalo di kampung saya jarang bakar sampah karena ada yang mengangkut tiga hari atau seminggu sekali, enak tinggal beresin saja.

    Tapi di tempat saya merantau ngga ada sama sekali, kalo ngga dibakar ya bakal numpuk setahun atau 2 tahun sampai menggunung dan malah jadi bau sampahnya. Jadi sebagian saya bakar sampahnya tapi biasanya yang kering misalnya kertas atau plastik. Dan yang ngga bisa dibakar saya kumpulkan lalu buang ditempat jauh, ngga jauh amat sih sekitar 5 atau 6 km saja. Alhamdulillah selama ini ngga ada yang protes karena bakarnya malam hari dan ngga ada yang punya rumah tingkat.

    Semoga bisa sembuh ya asmanya, coba latihan renang kang.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah masama yah.. maafin saya juga yah..
      Aminn iyahh makasih, iyah kata dokter juga bisa dibantu sama renang..

      Nggk enak yah kalau smpahnya smpe menggunung.. harusnya di musyawarahin sama tetangga lainnya.. heheh

      Hapus
    2. Betul kang, soalnya disini tidak ada truk pengangkut sampah, jadinya numpuk begitu.

      Dulu sebenarnya ada yang ngangkut sampah, tiap warga juga dimintai uang 25 ribu sebulan, entah kenapa sejak tahun lalu truk pengangkut sampahnya ngga mau datang. Menurut kabar sih uangnya ditilep sama oknum kelurahan.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Astaga,, jangan2 uangnya berhenti di kelurahan yah... Makanya pengangkut sampahnya nggk detng soalnya nggk pernah dibayar.. kocak sih kalau ini mahhh :D

      Hapus
  5. Hi mas Bayu. Tos dulu kita. Akupun demikian, penapasanku nggak bisa kena asap. Meskipun nggak ada riwayat asma tp krna bronchitis jd begini :(
    Memang ya pengertian sesama kudu bgt ditingkatkan, biar nggak mengganggu orang lain dg apa yg kita lakukan. Smga dr tulisan ini bisa menambah aware orang2 yg baca supaya lebih hati2 dlm melakukan sesuatu terutama bakar sampah. Btw, sehat selalu yaaa. Tetap semngat terooosss!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyahh kalian juga yah jaga kesehatan..
      Amin semoga orang2 makin aware baik yg ngerokok sama yg bakar sampah..

      Hapus
  6. Kunjungan perdana ke blog ini. Memang kalau hidup bertetangga, terkadang ada saja tetangga yang kurang peka, entah berisik, entah dijadikan tempat nongkrong, termasuk bakar sampah sembarangan. Mereka akan bilang ini rumah2 gue suka2 gue. Betul, tapi kan ada etika, ada empati, termasuk yang dialami mas ini. Efek buruk asap bakar sampah yang berlebihan ya mirip2 asap rokok, bisa mengganggu saluran pernapasan. Saya rasa jika sudah keterlaluan lapor saja ke RT RW setempat berikut buktinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyahh bner setuju banget.. Salam kenal yang bang.. :D
      iya paling yah musyawarah bareng sama RT biar sama-sama enak

      Hapus
  7. Wah, bahaya sekali ya ... bisa lewat tuh kalau gak sadar, asma malah dibombardir sama asap begitu. #terlalu

    Masih banyak pemahaman yang salah di masyarakat yang perlu diluruskan. Soalnya masih ada sebagian orang yang menganggap bakar sampah itu wajar.

    Adakah manfaat dari membakar sampah? Selain menghilangkan sampah fisik? 'Sampah' udara justru bertambah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh setuju banget. Yah sebenernya bakar-bakar nggak papa sih. cuma harus tau kondisinya gimana dlu. atau dibakar secara bertahap biar api nggk terlalu besar.

      Hapus
  8. kalau saya sih di buang ajam kalau mau bakar sampah jauh dari rumah gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupzz saya juga buang langsung ke tempat sampah, enaknya sih disini karena iuran antar tetangga jadi tiap 4 hari sekali ada yang ngambil..

      Hapus
    2. saya tinghal di kampung jdi g ada yg ngambil sampah nya 😁

      Hapus
  9. Aku juga mengalami hal yang sama mas. Di tempat tinggalku ada satu warga yang hobby nya bakar sampah tiap hari.
    Orang yang bakar-bakar sampah lokasinya paa di belakanh rumah yang ada lahan kosong. Waktunya bisa pagi siang dan sore .
    Bayangkan hampir setiap sore maghrib asap bakaran masuk rumah dan kamar-kamar sampai rasanya sesak napas.
    Pernah beberapa warga bersama satpam perumahan menegur orang tsb kalau asap dari bakar sampah sangat mengganggu kami. Tapi orang tsb hanya mengangguk-angguk senyam senyum. Dan beberapa hari kemudian diulangi bakar sampah lagi..
    Haduh.. kebangetan banget.. hanya bisa batin dan berdoa semoga orang tsb diberi balasan sama yang Di Atas.

    Semoga penyakit asma nya bisa sembuh dan nggak kambuh-kambuh lagi. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn makasih doanya...
      wahh agak susah kalau orangnya udah dablek nggak bisa diomongin... hahah
      Alhamdulillah tetangga belakang saya udh berubah.. :D

      Hapus
    2. Sama-sama..
      Hari ini sore tadi tetangga belakang bakar sampah lagi..! Asapnya banyak sekali masuk dari belakang rumah. pas maghrib lagi..
      Saya jadi kesel banget... terpaksa pintu depan dibuka padahal saat maghrib.
      Orang itu sudah ditegur masih aja ndablek. enaknya dibuang ke laut aja kali ya? Wkwkwkwk....

      Hapus
    3. hajar aja... kumpulin orang buat ngeroyok.. hhaahah #jahat banget saya

      Hapus
  10. Saya termasuk orang yang suka bakar sampah mas hahaha. Jaman dulu tapi, ketika kecil, masih suka ngebakar sedotan terus lelehannya ditetes-tetesin ke tembok. Seruuuu! (emang gak ada hiburan nih saya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecilnya senasib berarti... wkwkwkw.
      sama suka marutin gabus macam bawang putih di tembok yg kasar, alhasil sering kena omel tetangga karena jalanan jadi kotor...

      Hapus
  11. Menurut aku juga gitu. Nggak sopaaaaan. Mengganggu banget karena asapnya ke mana-mana. Mau dibilang, ah asapnya kan terbang ke atas... ya kan aroma dari asapnya juga kecium sampe ke rumah tetangga.

    Makanya aku lebih suka tinggal di apartemen daripada di perumahan. Sekarang lagi nabung, semoga kesampaian. Kadang kalo mau protes gitu kan, eh malah galakan yg bakar sampah. Apalagi aku kan hanyalah anak ingusan.. kok lancang protes sama wong tuwo... ._. sedih. Aku juga sering sesak nafas kalo ada yang bakar-bakar sampah.

    Yang aku baca-baca tuh, kalo di luar enak banget. Tinggal angkat telpon, ngadu ke 911, nanti biar polisi yg tegur. Kalo di sini telpon pulisi, mungkin responnya... "Ya Allah, mbaaaaaak, kayak gini aja kok yo sampe telpon polisi toh? Tega banget kayak saya kriminal aja."

    YEEEEE situ tega sama tetangga-tetangga. Lah saya punya bronkitis. Lagian polisi kan bukan cuma buat nangkep maling doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dark mode-nya keren... haha😁

      Hapus
    2. Iyah, mungkin karena di luar khususnya negara2 maju sepertinya orangnya lebih open minded walaupun nggak semuanya... disni mah jojong egois aja.. hihih

      makasih udah mampir

      Hapus
  12. jaman milenia seperti sekarang masih ada yang bakar sampah secara analog, ke'nya ketinggalan deh, sayah dong bakar sampahnya pake android.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha,,di device care yah mas.. Biar luas memorinya.. :D

      Hapus
  13. Iya baiknya dimusyawarahin dulu. Kalau di saya ga ada tukang sampah, soalnya kampung, jadi antara bakar, buang ke sungai atau buang ke lahan kosong, meski akhirnya dibakar juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh susah sih yah..
      tapi di Indo menurutku pengelolaan sampah masing-masing tempat itu beda-beda.. Ada yang mantep macam Kota Surabaya.

      Hapus
  14. Hehehehe kayaknya masalah klasik ini. Apalagi kalau tinggalnya di desa. Orang bakar sampah mah kadang gak lihat situasi. Bisa siang2 atau malah pagi2. Pas banget udaranya bikin sesak. Apalagi kalau sampahnya campur antara yang basah dan yang kering. Duh :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi bau kayu bakar di pagi hari di desa-desa itu saya suka loh mas.. Baunya kaya nenangin gtu.. :D

      Hapus
  15. Wah, iya tuh. Suka sebel ama orang yang bakar sampah di rumah. Itu kebiasaan jaman dulu yang kebawa sampai sekarang.

    BalasHapus
  16. Selamat sore .. apa kabarmu? Saya orang Brasil, dari Rio de Janeiro dan sedang mencari pengikut baru untuk blog saya. Teman-teman baru juga dipersilakan, tidak peduli jarak.

    https://viagenspelobrasilerio.blogspot.com/?m=1

    BalasHapus
  17. hadu enggak bisa bayangin sesaknya mas
    aku aja enggak begitu parah sesak nafas tapi engap kalau ada asap
    iya gimana ya orang-orang itu apalagi yang deket sama benda mudah terbakar
    kayak bensin gitu

    untung bisa musyawarah ya mas
    sesuai pengamalan sila keempat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyh mas ikrom.. sesek banget kalau udh kambuh..
      Iyah alhamudlillah si tetangga ngerti sekarang.. udh nggak pernah bakar sampah lagi.

      Hapus
  18. Emang bakar sampah sembarangan itu nga ada bijak-bijaknya sih -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emank... untung aja orangnya enak diajak kerjasama.. Kalau banyak alasan udh tak bejek2 itu.. hahah

      Hapus
  19. Memang bakar sampah itu sebenarnya tidak boleh dilakukan. Meski keliatannya cara paling mudah, sebenarnya berbahaya.

    Selain polusi beberapa jenis sampah, seperti plastik akan menyebarkan partikel bersifat karsinogen ke udara dan pada akhirnya kalau terakumulasi bisa menyebabkan kanker.

    Asapnya, seperti sudah diceritakan di atas bakalan mengganggu pernafasan.

    Jadi, setuju banget. Jangan sembarangan bakar sampah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bner banget Pak Anton,,, membakar sampah plastik menghaslkan gas karsinogenik...

      Hapus
  20. Saya paling nggak suka kalau jemur baju trus emak bakar sampah, bau asap deh baju saya. Tapi karena di desa nggak ada tukang sampah jadinya emang kalau sampah udah numpuk seminggu atau 2 minggu pasti dibakar. Anehnya saya dulu waktu kecil malah suka banget, karena ngayal kalau asap itu pintu ke dunia lain jadinya kalau emak bakar sampah dibuat maen rame-rame.
    Kalau diperkotaan, emang kurang sopan ya bakar sampah sembarangan, selain udah ada polusi dari kendaraan, juga karena posisi rumah yang berdekatan. Dan kalau ada tukang sampah, harusnya nggak usah dibakar.
    Sehat trua mas bayπŸ’ͺ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ngerasa nggak sih?? Asap bakaran sampah di Desa2 sama di Kota itu kok baunya beda yah?? Lebih hirukan yg di Kota.. Kalau di Desa mah agak sedepp aromanya. Apalagi bau asap pembakaran kayu-kayu di tungku pas pagi2.... heheh

      Hapus
  21. Ini aku juga benciiiii banget mas. Ada tetangga yg hobinya juga suka bakar sampah. Kesel.. aku ga suka Ama bau asap yg pasti nempel lama di baju. Trus suamiku juga mantan penderita asma. Aku bilang mantan Krn itu selalu kumat pas dia kecil. Tp menjelang SMP nth kenapa ga pernah kumat Ampe skr. Tapi bisa ajakan gara2 hal kecil begitu malah jd ketrigger.

    Trus anakku juga ada sedikit masalah Ama paru2. Makanya bau asap apalagi sampe kehirup itu bikin aku kuatir :( . Ga ngerti kenapa orang2 ini selalu bakar sampah. G cukup apa dibuang aja tunggu diangkut. :(

    BalasHapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email