Suka Duka Gue Sebagai Pekerja Shift

Tantangan terbesar buat orang yang bekerja dengan sistem Shift adalah SLEEP DISORDER..

Koala loh tidur terus... ahahah via pixabay.com

Nohhh,, gue capslock, gue kapital, gue underlined biar pada ngerti apa yang gue rasain.. wkwkwk

Oke kali ini gue mau curhat. Sorry yahh.. heheh

Yah berharap bisa nemuin secercah kata-kata motivasi dari temen-temen blogger gue yang super keceh yang udah banyak pengalamannya... hahah

Gue udah bekerja di perusahaan ini sejak April Tahun 2016.

Tempatnya di mana?? Yah adalah tempatnya, pokoknya pabrik ini bergerak dibidang manufaktur baja tapi bukan Krakatau Steel, tapi masih ada hubungannya sama itu pabrik.. #nahhloo!!

Sejak awal gue daftar, gue udah tau kalau gue bakal kerja dengan sistem shift. Karena ini perusahaan pertama gue sejak lulus sekolah, gue mikir "yah nggak papa. Bokap gue aja bisa kok sampai pensiun kerja shift. Masa gue nggak??".

Berbekal dengan mindset seperti itu, Gue melewati instrumen tes yang ada sampai diterima sebagai karyawan sana. 

Yah gue bersyukur karena masih diberi kesempatan dan rezeki sama Allah SWT, karena gue sadar di luar sana nyari kerjaan yang menghasilkan itu susah banget.

Pabrik tempat gue kerja itu tergolong pabrik baru. Bahkan saat gue diterima pun pabriknya masih dalam tahap pembangunan. Gue ikut pelatihan sama uji coba kurang lebih 1 tahun lamanya, sebelum akhirnya jadi pegawai tetap.

Pabrik ini berasal dari Negara Jepang yang Invest di Indonesia dengan menggaet rekanan dengan PT Krakatau Steel.

So, dari awal gue udah ngeliat semuanya. Dari mulai pas pabrik melakukan percobaan produksi pertamanya, trial sana-sini yang susahnya bukan main, pengiriman pertama ke konsumen pertama, pokoknya semuanya udah gue rasain sampai sekarang nginjak tahun 2020 dimana keadaan lagi susah karena Covid19.

"Bentar-bentar,, kok gue malah cerita tentang sejarah ini pabrik sih... Apaan dah??"
"Maaf yah kadang gue mah gitu orangnya, suka OOT" Hahahaha

Back to the topic....

Karena pabrik tempat gue kerja itu tergolong baru. Skema jadwal kerja udah sering di revisi beberapa kali.

Dari yang awalnya masuk pagi semua dari senin sampai jum'at, terus lanjut ke sistem 2 shift 2 group jam 07.00-17.00 sama 17.00-03.00 pagi.. sampai yang terakhir yang paling lama karena masih berlaku sampai sekarang adalah sistem 2 shift 3 group jam 07.00-16.00 (Seringnya lembur sampai jam 5 atau 6 sore), 22.00-07.00.

Sistem shift yang terakhir inilah kemungkinan bakal jadi sistem kerja yang paling final karena sudah pas menurut sisi Manajemen biar nggak ada kelebihan anggaran. Soalnya pabrik gue kerja itu nggak akan produksi dari jam 7 malam sampai jam 10 malam karena biaya listrik yang mahal.

Lalu bagaimana dengan perputaran shiftnya??

Karena jumlah tim hanya 3 group, shift hanya ada 2 yaitu pagi dan malam. Perputarannya setiap 5 hari sekali. Jadi 5 hari masuk pagi, kemudian libur, dilanjut 5 hari masuk malam.

Nah, disini gue kadang suka kesusahan. Terlebih saat masuk malam.

Akibat perputaran shift setiap 5 hari sekali dan ditambah dengan betapa hebatnya budaya kerja Jepang yang dibawa ke Indonesia.. ahahaha 

Tiap kali masuk malam, Sleep Disorder atau gangguan tidur sering banget menimpa gue. Biasanya terjadi setiap setelah masuk malam pertama. Efeknya ke gue yaitu lebih cenderung lesu, letih, terkadang malah emosian kalau badan udah capek banget.

Gue nggak tau kenapa, tapi pola tidur gue pas masuk malam selalu dimulai dari jam 9 pagi sampai jam 12 siang atau kadang jam 1 siang terus bangun dan nggak bisa tidur lagi. Karena tidur hanya bisa gue dapat 3 sampai 4 jam dan bertahan selama 5 hari lamanya. Setiap shift malam kepala gue sering pusing, mood swing, emosi naik-turun, suka marah-marah sendiri, nggak semangat, dll sering banget ngampirin gue.

Mau jungkir balik lah pokoknya.. wkwkwk via pixabay.com

Jujur itu susah banget buat gue, dan gue udah bertahan hampir 2 tahun lamanya. Gue iri banget sama cerita teman kerja gue yang kalau ditanya, mereka bisa tidur sampai magrib. Itu gimana coba??? zzz -__-

Bahkan buat nyiasatin biar bisa tidur lebih lama. Gue sampai konsumsi obat tidur merk "Melantonin" selama 4 bulan lamanya demi bisa tidur di siang hari. Alhasil ngefek ke BB yang terus naik karena nafsu makan bertambah.

Karena gue sadar itu bukanlah kebiasaan yang baik, akhirnya gue STOP walaupun cara itu cukup berhasil karena gue bisa tidur sampai jam 4 sore.

Sekarang, gue hanya mengandalkan niat dan beberapa minyak essensial yang dipercaya bisa membuat orang lebih rileks dan tidur lebih cepat yaitu minyak lavendar, dan minyak cammomile.

Yah walaupun efeknya nggak sebagus obat tidur tadi, tapi ini juga cukup berhasil buat ngurangin rasa pusing gue.

Sebenarnya bukan hanya disebabkan dengan sistem shift tempat kerja gue doang, melainkan selain kerja gue juga punya tanggung jawab lain, yaitu Les Privat yang udah gue jalanin lebih lama dari gue kerja disini. 

Bukan karena kekurangan. Tapi karena mereka yang selama ini gue tau selalu berhasil jadi pelipur lara gue akan tingkah konyol mereka. Mungkin kalau bukan karena anak-anak gue yah gue nggak mungkin bertahan sampai sekarang. FIN dan Makasih udah mau dengar curhatan gue yang nggak banget ini.

Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

35 komentar untuk "Suka Duka Gue Sebagai Pekerja Shift"

  1. Ngomong-ngomong mas Bayu ngajar les privat apa ?.
    Mau dong jadi muridnya :).

    Cerita kesulitan atur pola tidur akibat adanya kerja shift juga pernah kudengar dari cerita temanku, katanya juga bikin moody.

    Tapi tetap semangat dijalaninya, mas ..., cari kerjaan sekarang ngga mudah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggi mas,,, hheh tak ajarin vocal.. wkwkkw
      Atuh saya mah apa. ngajar anak SD sama SMP aja biar nggak nambah pusing.. Kalaungajarin SMA ane nyerahh.. hahah

      Iyahh semangat aja lah, jalanin aja... heheh

      Hapus
    2. Wah keren .., ternyata profesinya seorang pengajar. Seorang pahlawan tanpa tanda jasa.
      Sudah mengikuti sertifikasi juga, mas ?.
      Maaf kok aku jadi kepo, wwkkkk

      Hapus
    3. Saya mah apa.. cuma guru les privat... kerja sndiri mas.. haha

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mas Bayu aku hapus soalnya belum selesai ngetik sudah kepencet posting..🙏
      Jadi nulis lagi..hehehe..
      Oh mas Bayu kerjanya di pabrik baja ya? aku tebak di daerah C×××××N .. karena di sana banyak pabrik baja..
      Aku pernah diajak keliling mengitari komplek pabrik baja dan petrokimia di sana. Kok bisa? Cause my big brother working there..
      Iya kalau perubahan kerja shift pagi ke shift malam bisa bikin jam tidur nggak karuan. Alhasil jadi insomnia. Susah tidur.
      Untungnya sudah lepas dari obat penenang ya? Jangan digunakan lagi.
      Memang lebih baik beralih gunain minyak essensial aroma Cammomile dan Lavender yang bila dihirup dan dioleskan menjadi kayak aromaterapi bisa bikin pikiran tenang
      Meski sudah sholat tapi sebelum tidur berwudhu lagi sambil baca2 doa biar bisa tidur nyenyak.
      Semoga insomnia nya bisa hilang ya..

      Hapus
    2. Mbak Fidy memang di cxxxxxn apa di mana kok bisa tahu.

      Saya juga kadang susah tidur, malah sejak nganggur jadi susah tidur.😂

      Hapus
    3. Wah Kang Agus masak nganggur sih? biar kutebak, nganggurnya Nganggur Tjap Oxxxx TxA ya?

      Hapus
    4. @Mbak Fidy,,, iyah makasih yahh :D Iyah disini bnyaknya pabrik2 logam, sama kimia2 gitu.. Saya yg lulusan kimia malah nyantolnya di pabrik baja.. Kenapa yah bisa gtu??? wkwkwk

      @Mas Agus : hahahahahah, Cilegon dah ahh.. pke di xxxxx'in segala.

      Hapus
    5. Lah iki merangkap pow kerjaane 😱 ?.
      Tadi bilangnya guru, kok kerja di pabrik baja .. ckckck

      Hapus
    6. Iyapp maz Hima.. kerjanya ngerangkap.. hehe,,

      Hapus
  3. Wow cukup lama juga ya kerja disana dari tahun 2016
    Kalo aku cuma bertahan 6 bulan aja di perusahaan jepang di bekasi

    Aku pribadi juga pernah merasakan hal yg sama karna jam tidur tidur yg tiap minggu berbeda tapi alhamdulillah tidak separah mas nya hehe

    Sebelum tidur, usahakan tempatnya dirapikan dulu..apapun yg mengganggu diabaikan dulu saja (ingat cucian bisa lempar ke laundry) pastiin badan bersih udh mandi. Sebelum memejamkan mata, jangan pikirin hal apapun cukup baca doa sbelum tidur saja. Merem aja terus tanpa memikirkan apapun, insyaalloh nanti juga tertidur. Oya sbelumnya stel alarm, biar gak kebablasan 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah lumayan lama.. heheh
      Pernah kebablasan, tapi bukan karena nggk pasang alarm. Tapi lebih ke mager, jadi bangun tidur terus solat subuh, terus lanjooottt tidur smpe jam 9... langsung ngibrit ke pabrik. :D

      Hapus
  4. Saya belum punya pengalaman kerja shift, tapi kalau gangguan jam tidur beberapa kali pernah mengalaminya. Tentu untuk meredakan hal itu biasanya saya melakukan hal yang disuka dan merubah mindset bahwa everything is okay. Karena lelah pikiran itu lebih sulit ditaklukan daripada lelah fisik.
    Semangat wahai pria mochi yang doyan galau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yahh nanti sya cobanya,,,, makasih yahh
      hahha pria mochi....

      Hapus
  5. Saya dulu pernah kerja shift, masuk jm 7 malam pulang jm 7 pagi. Tapi alhamdulilahnya saya bisa tidur, padahal rencananya, saya mau maen aja. Eh, sampai rumah, mandi, kok y langsung molor sampai sore. Tapi kalau lembur kelamaan dan kurang tidur, hampir tiap malam saya pasti ketindihan. Dan itu ganggu banget, sampai kadang takut mau tidur. Karena sekarang udah resign jadinya udah jarang ketindihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. 7 malam sampai 7 pagi??? Astaga dragon... lama banget itu mah, tapi pas pabrik masih awal-awal produksi saya sering banget lembur smpe jam 9 malem dari jam 7 pagi..

      Ketindihan tuh?? yang di dudukin setan itu bukn yah??

      Hapus
  6. Dulu dari kuliah keperawatan sering diwanti2 soal siklus tidur yg bakal kacau, apalagi kalau nanti kerja di rumah sakit. Jadi emang udah diset pola tidur (siklus sirkadian) kudu dikacauin dulu, biar bisa fleksibel, mau begadang atau mau tidur kapan aja jadi ga masalah. Saya sih sekarang ga jadi perawat di RS, tapi pengalaman tadi masih kepake, ga pernah pusing kalau begadang atau tidur cuma bentar doang.

    Udah dua tahun mestinya terbiasa kayak temennya ya hmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Impian saya itu jadi perawat.. Tapi sayang, jalannya nggak kesana.. heheh
      iyah harusnya udah terbiasa yah, tpi nggk tau dah kenapa...

      Hapus
  7. Wah bersyukur banget tuh Mas , sebab udah kerja di Perusahaan Kece. Gajinya juga pasti pada kece juga yah.... :)

    Kerja shiff itu memang membuat mood jadi berubah, karena dipengaruhi oleh keseimbangan tubuh yang terganggu.

    Namun jangan khawatir, biasanya Pas UDAH Gajian, Mood atau emosinya bakal redam sendiri kok.hahaha..........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnnn,, makasih mas doanya.

      Iyah pas gajian beda lagi, orang itu yng selalu di nanti.. :D

      Hapus
  8. Saya pernah nih kerja shift jagain bayi sdr wktu abis lairan, hehe.. Jagainnya gantian ama suami. Owou perjuangan banget. Mood naik turun. Ampun dah. Sering insomnia.
    Dari situ bener2 salut deh ama mas bayu yg bisa kerja ampe lama kek gitu. Semangat mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh makasih..
      Wahh bayi mah emnk gtu, tapi kenapa yah saya heran. Kenapa bayi sering banget bangun pas malem-malem... hehe pas orang tuanya lagi tidur.

      Hapus
  9. Memang kalo pola tidur berubah itu bisa mempengaruhi mood dan akhirnya jadi susah tidur. Tapi efeknya biasanya awal awal saja, kalo sudah berbulan-bulan atau setahun biasanya tubuh sudah beradaptasi.

    Tapi setidaknya bersyukur sih masih ada pekerjaan, dari pada tidur terus tiap malam tapi nganggur tidak ada pemasukan.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah bersyukur, Insha Allah mencoba untuk terus terima dan bersyukur.. makasih yah mas Aguss

      Hapus
  10. hi mas Baaaayyyy, semangat doong ya. Tos dulu kita.. Kadang aku mikir sebaliknya, hebat bgt orang2 kaya Mas Bay ini bisa kerja sift2an, kl aku nggak bakal bisa sungguh. terlebih kesehatanku yg kurang mendukung, hhh
    semangat terus ya, banyak di luar sana yg masih nyari kerja sana sini. Hebat sih kerja sift masih bisa ngelesin, keren2 ..

    BalasHapus
  11. Mas Bayu kalau masih ngalamin sleep disorder dan insomnia solusinya..untuk mengatasinya harus olah raga selama 30 menit setiap hari atau kalau ada waktu di akupunktur aja .. ntar kan peredaran darah dalam tubuh bisa lancar., dan bisa tidur nyenyak. Maaf ini hanya sekedar saran lho hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skrang lagi hype sepedahan, jadi saya seringnya sepedahan kalau lagi nggk capek.. hehehe
      Ouhh akupuntur... sakit nggak yah?? hehe

      Hapus
  12. wah kalau saya sih gak bisa euy kerja shift2an gituu.. emang sih sering begadang, tapi kalau malam2 gini adalah waktunya menumpahkan kreativitas, ide2 cemerlang biasa muncul di jam2 malam, tapi tetep abis itu harus tidur..

    ternyata kerja shift2an emang menyiksa yaa, sampai harus konsumsi obat tidur segala..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh kayanya saya yg salah juga. Nyari solusinya yg cepet tapi nggak tepat. Konsumsi obat tidur nggak bagus. Daripada obat tidur mending sumplemen macam Omeproz yang berguna bagi kesehatan Jantung.. *Katanya. heheh

      Hapus
  13. Saya punya pengalaman lima belas tahun kerja sift
    Tiga sift.
    Kalau teman tidak masuk, bahkan bisa 24 jam
    pola tidur tidak beraturan, bahkan kebawa sampai sekarang
    kalau malam melek, siang tidur.
    Kadang juga bisa sehari semalam tidak bisa tidur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah.. 15 tahun.. saya 3 tahun aja berasa udh gimana.. hebat sih.. Bapak saya juga hebat.. smpe pensiun kerja shift... Pengalaman kerja shift saya belum ada 5 tahun 🙄

      Hapus
  14. memang kalo jadwal tidur berubah itu ngefeknya kemana2, emosian, mood swing, berat badan berubah... pusing juga memang iya..

    tapi saya salut bisa bertahan sampe sekarang. kalo saya sendiri pasti ga betah tuh kerja begitu

    BalasHapus
  15. Alhamdulillah tempat kerjaku masuknya terserah
    Yang penting masuk dan absen finger sekali sehari

    HAHAHAHHAHAHAHA


    Tapi ya itu deh kalo pas lagi sibuk sampe nggak tidur huhu

    BalasHapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email