Hal-hal yang Mungkin Berguna Ketika Kemalasan Melanda

Pernah nggak sih terjebak di suatu kondisi yang mau apa-apa itu males banget, mau apa-apa kaya mager banget gitu.

Badan mau diajak buat produktif macam nulis blog, ngegambar, jualan, atau apapun itu selalu aja berakhir dengan kalimat "Ahh rebahin dlu aja lah, besok-besok lagi juga bisa."

Akhirnya kegiatan yang seharusnya produktif berlanjut dengan "Lagu galau yang memutar, sambil rebahan di atas kasur dengan pandangan yang nggak jelas."

Pernah gitu nggak?? bahahaha

Saya sih sering!! Apalagi kalau pas lagi jadwal libur kerja.

Soalnya kalau lagi libur kerja, kegiatannya nggak bakal jauh-jauh dari ngeblog, ngegambar, sepedahan, main sama keponakan, atau review pelajaran yang nanti malamnya bakal dimateriin. Udahh, paling itu-itu aja. Soalnya teman juga nggak banyak. Semenjak covid udah jarang kumpul juga. #sad

Mungkin karena kegiatannya stagnan, dan berkutat dengan hal yang sama tiap harinya. Jadinya boring kali yah.

Tapi meskipun gitu, kadang tak paksa aja. Kaya pas nulis ini artikel. Sebenernya males banget. Orang dikerjain dari jam set.6 pagi tanggal 16 Juli 2020, terus berhenti, lanjut siang, berhenti lagi, lanjut abis magrib, sampai berlanjutnya besoknya lagi coba. Padahal tulisannya juga nggak bagus-bagus amat. hahahah

Tapi konon katanya rasa malas-malasan sebenarnya nggak baik kalau dibiarin aja. Karena menurut penelitian di Oxford Univesity (Ini serius yah.. hahah) jika rasa malas dibiarin, bisa mematikan area premotor otak kita.

Area Premotor adalah bagian otak yang berfungsi mengirimkan sinyal ke otot besar dan proksima di tubuh yang menghasilkan sebuah koneksi dalam membuat keputusan untuk melakukan sesuatu. Sehingga jika area premotor tidak agresif munculah perasaan lelah, lemas, resah, dan malas.

dari pixabay.com

Jadi, ketika rasa malas menggrogoti kita. Apa yang harus dilakukan?

1. Sebenarnya Malas itu Kepribadian kita yang lain, Coba tanya kenapa dia betah banget nongkrong di pikiran kita

Katanya jika ditelaah, perasaan malas memiliki akar-akar penyebabnya. Nah, yang perlu kita lakukan adalah terus menggali apa yang sebenarnya menjadi penyebab si Malas itu muncul. Ini bakal berkaitan dengan berdamai dan menerima segalanya apa adanya.

Kenangan buruk, hasil yang nggak sesuai, masalah yang menumpuk bisa jadi salah satu penyebabnya. Dan inilah yang harus didamaikan, bukannya terus-terusan termenung.

2. Yah, Jangan salah kaprah. Istirahat sejenak nggak salah juga kok!

Memilih untuk berdiam dan nggak melakukan apa-apa bukanlah hal yang salah. Salah kalau semisal kita memutuskan buat nggak lanjut, dan ninggalin apa yang sudah kita komitmenkan di awal-awal. Jadi, jika dirasa sudah buntu. Take your time buat mikir, buat nyari sedikit hiburan, jalan-jalan kecil sebelum kita lanjut lagi.

3. Mencoba untuk memahami konsep waktu

Ada kalimat seperti ini :

"Jika kamu berada di sore hari jangan tunggu pagi hari, dan jika kamu berada di pagi hari jangan tunggu sore hari. Gunakalah waktu sehatmu untuk persiapan saat sakitmu, dan kehidupanmu untuk kematianmu."

Dari kalimat ini menjelaskan bahwa sebaik-baiknya kita hidup adalah menggunakan waktu dengan sebaiknya.

4. Jangan nunda dan jangan berharap dalam waktu singkat pekerjaan akan selesai

Lakukan sebaik mungkin, itu yang terpenting. Jika waktu yang disediakan banyak, berbagilah. Buat target harian atau mingguan lebih bijak daripada ditumpuk di belakang-belakang hari.

5. Jangan bandingin diri sendiri dengan orang lain.

Yah, nggak bisa dipungkiri. Kadang melihat kesuksesan orang lain, sering terbesit rasa ingin berada di posisinya. Padahal kita nggak tau cerita asli dia tentang sesulit apa jalan yang telah dia laluin sampai bisa berada di posisi sekarang.

Dia, kita, mereka, saya memiliki kadarnya masing-masing. memiliki kelebihannya masing-masing. Yang penting jadikan kisah mereka sebagai motivasi buat menghilangkan perasaan malas kita.

6. Berdoa dan berserah diri

Sebagaimanapun kita sebagai makhluk yang tak luput dari kata sempurna. Berdoa merupakan sebuah keharusan. Ini yang membuat kita terjaga dari sifat sombong, serta menjauhi kita dari sifat yang merasa dirinya paling benar.

Berserah diri bukan berarti pasrah. Melainkan, kita siap untuk menghadapi seggala rintangan yang ada. Dijauhkan dari perasaan malas dan mudah menyerah.

So,, Keep your spirit and start doing!

Mungkin kalimat-kalimat di atas terlalu hipokrit atau munafik.
Tapi nggak, saya pun sama. Sering banget dilanda perasaan malas, dan nggak tahu harus gimana. Jadi, saya baca dari banyak sumber dan saya berbagi ke blog ini. Siapa tau bermanfaat.
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

26 komentar untuk "Hal-hal yang Mungkin Berguna Ketika Kemalasan Melanda"

  1. Related banget sama artikelku kemaren, lagi magerrr banget mau nulis.. Sedih sih iya. Rencananya mau rehat sejenak, eh kebablasan sampe semingguan lebih.

    Ayo ayo semangat nulis, duh kangen bw, kangen nulis, kangen diem-diem baca tapi gak ninggalin jejak ahahaa😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah,, sama aja brrti kita.
      seing jadi silent reader.. :D

      Hapus
  2. serringg. sering bgt ngalamin mas, wkwkwk
    kl udah ngeras malas dan bosan biasanya ku beneran ngaso, melakukan hal2 yg ku suka, dulu pas blm pandemi auto ngadem ke tempat yg sejuk, tp sekarang karena pandemi paling banter nonton film dan yutuban, trs masak2 kue.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuppzz,, Dlu sering banget main ke pantai sebelum pandemi kalau pas libur buat nyari angin segar sekalian refreshing juga..
      Skrang mah yah, nonton youtube, download film.. Skrang netflix udh dibuka juga sama telkom, nambah gacorrrr.. :D ahaha

      Hapus
  3. Memang perasaan males dan bosan sering datang menghampiri.
    Bisa dialihkan dengan menyalurkan hobby lain... setelah muncul semangat baru bisa nulis lagi.
    Kalau mas Bayu hobby nya ngutak atik laptop ya? Hehehe..sorry sok tewu ya aku? Wkwkwkwk..
    Salut sama orang kayak mas Bayu yang super sibuk kerja tapi masih sempat buat tulisan artikel blog.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Assallamuallaikum mas Bayu...
      Sibuk banget ya? Belum ada yang dijawab... hehehe..
      Met beraktivitas aja dech mas Bayu

      Hapus
    2. Waalaikumsalam mbak Fidy. Mas Bayu mungkin lagi ada pekerjaan, jadinya belum sempat balas komentar termasuk punya saya.😄

      Hapus
    3. @mbak Fidy,,, hahahah, Iyah bisanya soalnya nunggu libur kerja. Abis kalau pulang gawe udh keburu ngantuk dluan.. heheh
      @Mas Agus... iyah iyah ini tak balessss.. :D

      Hapus
  4. Aku sering ngalamin juga malas mau mengerjakan sesuatu, padahal kalo ngga dikerjakan ngga bakal selesai. Misalnya buat meja atau bangku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen banget nih.. kemarin coba ngide bikin lemari kecil.. Yahh jadinya Ya Allah.. nggak mau dibahas!

      Hapus
  5. Dan jawabanku adalah ... pernaaah, hahaha.
    Bukan disangkal kalau suatu waktu aku pernah ngalamin yang namanya bosen, jenuh plus suntuk.

    Manusiawi kok seperti itu, mas mochi :).

    Terus aku juga setuju dengan tidak membanding-bandingkan diri dengan orang lain.
    Semua orang itu masing-masing sudah ada takarannya atau porsinya yang diberikan oleh Yang di Atas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha,, Mas Mochi... Gemoy berrti.
      Iyahh skrang udah mulai mencoba buat nerima diri apa adanya..

      Hapus
    2. Egh#, masih mochi kan ya ? , hihihi .. atau udah jadi swallow agar-agar :) ?

      Yups, bagus mas.
      Nerima jadi diri apa adanya itu jauh lebih bahagia daripada memaksakan diri untuk bisa jadi orang lain.

      Hapus
  6. Aha..ha.. Tips yang bagus banget buat saya nih. Karena jujur, saya emang suka gitu juga😂 tapi kadang kalau udah kelamaan rebahan badan malah jadi capek banget. Jadi yang saya lakuin langsung mandi. Kalau udah seger terus makan dan mulai beraktivitas.... 😁
    Ampuh banget buat saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus makan yang seger2 kaya metis di siang hari. wow.. Asem-asem pedes manteppp..

      Hapus
    2. Rujak juga enaak loh ..
      Hahhaa ..
      Jadi pengin deh nguyah yang asem-asem biar mata melek :D

      Hapus
  7. Aku termasuk kategori orang pemalas muehehehe

    BalasHapus
  8. aku malas kalau udah yutub depan mata dan udah mulai liat kontes kecantikan
    planning apa aja sering gagal
    makanya sekarang enggak pegang gadget dulu pas nulis atau kerja apa aja
    takut teralihkan huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iyah youtube yang paling berhasil mengalihkan fokus kita yah.. Emnk racun itu youtube.. wkwkwk

      Hapus
  9. Aku sering banget nih ngerasa malas, gak mood mau ngapa-ngapain. Udah sering banget kena akibatnya karena malas, yang paling sering itu nunda-nunda pekerjaan yg bisa dilakukan sekarang tapi "nanti ah... masih ada waktu". Sadar sesadar-sadarnya gak bagus pelihara sifat malas. Niat sih ada, tekadnya masih setengah😅

    BalasHapus
  10. Pandemi ini benar benar membuat saya malas
    Banyak sekali hal hal yang sering tertunda
    Termasuk soal ngeblog
    Kurang produktif

    BalasHapus
  11. Ga bisa dipungkiri, kdgpun aku ngerasain malas melanda. Tapi pernah yaaa, aku coba nikmatin leyeh2, tanpa ngelakuin aktifitas seharian. Dan yg terjadi mas, badan sakit plus lemes. Kepala kayak muter. Nth itu Krn kebanyakan tidur, ato aku kelamaan di ruangan tertutup.

    Dari situ setiap kali timbul rasa males aku coba lawan. Setidaknya nih, duduk dulu di ruangan kerja. Harus duduk. Dan lama2 bakal muncul ide2 tulisan utk blog, ato kegiatan lain yg mau dilakuin. Males nya jd lupa :D. Makanya aku ga bisa kalo ngerjain sesuatu itu di ruangan kamar. Bawaan pengen berbaring gede :p.

    BalasHapus
  12. Apalah dayaku liat kursi auto rebahan liat bantal auto nyungsep

    BalasHapus
  13. Mesti diterapkan ini, apalagi kemalasan itu semakin menggebu-gebu...

    BalasHapus
  14. Aku pemalas akut nih, tapi kambuhan. Kaya sekarang, ngantuk banget tapi buat tidur aja malas, hahaha.

    BalasHapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email