Pengalaman Gue Merawat Ikan Koi Part 1

Kecintaan gue terhadap ikan memang sudah mendarah daging sejak gue kecil. Tetapi melihat mereka nggak mau makan dan jatuh sakit hingga akhirnya pergi. Well, its kinda hard for me..

Agak lebay emang. But, its true..

Bokap gue memiliki kecintaan terhadap burung hias seperti kenari, merpati, dan burung lovebird. 

Setahun yang lalu, sejak rumah kami dak bagian atas seluruhnya. Kami memutuskan untuk membuat kandang burung lovebird super besar agar mereka bisa berkembang biak. 

Kemudian kami membuat kolam ikan mungil sepanjang 7 meter dengan lebar 70 cm yang kami bagi menjadi 4 kolam. 1 kolam untuk ikan peliharaan gue. 1 kolam untuk chamber filter kolam ikan gue. 2 kolam lainnya untuk pembesaran kolam Ikan konsumsi (Lele atau nila).

Kolam Ikan mungil kita

7 bulan yang lalu, sekitar bulan februari. Bokap, membeli anakan ikan lele seharga 300 perak per ekor. Dan yah, mereka tumbuh sehat hingga memiliki ukuran setangan gue. Karena ukuran mereka yang besar dan kolam berukuran kecil. Beberapa lele kami bagikan ke tetangga, dan kami konsumsi sendiri.

gede kan?? hahah

Gue nggak tau rasanya gimana. Karena jujur, gue nggak tega makan mereka. Selalu ada bayangan saat mereka kecil dan sekarang sudah besar kemudian dipotong. heheh agak lebay emang. Tapi begitulah gue. Bahkan gue nggak bisa makan ayam yang proses penyembelihannya gue lihat. walaupun, gue masih menikmati bagaimana sedapnya ayam KFC. heheh

6 Bulan yang lalu. Gue dikasih Ikan Koi kecil berjumlah 3 biji. Nama mereka Chiko, Kian, dan Kiko. Karena kehadiran merekalah. Kolam yang diperuntukan untuk ikan peliharaan gue dipergunakan.

Sebelum kolam digunakan, air kolam memang sudah gue siapkan untuk melihara ikan. Karena banyak orang bilang sebelum memasukkan ikan, air kolam harus dimatangkan terlebih dahulu. 

Menyiapkan filter mekanis dan biologinya, menyiapkan Aerasinya agar kadar oksigen dalam air banyak, Bahkan kolam tersebut gue kasih formula untuk meningkatkan kadar nutrisi airnya.

Agak berlebihan kan??

Sayang, gue nggak punya foto mereka saat mereka masuk kolam pertama kali.

3 bulan berlalu Chiko, Kian dan Kiko tumbuh sehat dalam perawatan gue. Kemudian teman kuliah gue ngirim ikan koi jenis slayer sebanyak 5 biji dari jakarta yang sebenarnya gue agak khawatir mereka pasti mati di perjalanan karena butuh waktu 1 hari.

But, They were survived..

Nggak disangka-sangka mereka semua hidup. Tanpa pikir panjang langsung gue masukkan ke dalam kolam. Naas, Setiap harinya Ikan tersebut mati hingga akhirnya tersisa satu ekor. Gue sedih ngeliat mereka mati. Sedihnya lagi gue takut teman gue bakal kecewa karena gue nggak bisa ngerawat ikan dia.

Tapi ternyata gue salah.. Teman gue bilang bahwa ikan koi adalah salah satu ikan yang paling rentan terhadap serangan penyakit dan stress. Ada hal yang seharusnya tidak bisa dilupakan.

Mulai dari cara terbaik sebelum memasukkan ikan ke kolam agar tidak kaget hingga prosesi karantina ikan.

Dari pengalaman itulah, gue belajar sedikit-sedikit tentang cara merawat ikan koi. 

Seiring berjalannya waktu. Something happen.

September 2020. Chiko, ikan koi pertama gue yang sekarang tubuhnya sudah sepanjang 15 cm'an mendadak aneh. Dia masih mau makan. Hanya saja, gerak-geriknya setelah makan itu aneh. Dia tampak diam di dasar kolam sama sekali tidak bergerak.

Dari situlah gue mulai khawatir. Setiap waktu saat gue melihat kolam. Mata gue selalu menuju ke Chiko.

Ada yang aneh. Sisiknya seperti berdiri, dan perutnya seperti membesar.

Sisiknya berdiri... :'(

Gue baca dari internet. Tanda-tanda seperti itu merupakan penyakit mematikan ikan koi yaitu Dropsy atau sisik nanas yang menunjukan adanya kelainan pada sistem pencernaannya, lebih parahnya lagi hanya 1:1000 ikan koi bisa sembuh dari dropsy..

Beberapa pendapat bilang bahwa sebaiknya ikan di euthanize jika sudah parah. But, I won't give up.

Ya Allah,, why?? Apa ada yang salah dengan perawatan gue selama ini..

Sekarang Chiko sedang dikarantina dengan obat yang gue beli di toko online...

Hope, he's doing okay...

Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

36 komentar untuk "Pengalaman Gue Merawat Ikan Koi Part 1"

  1. saya dari kecil juga suka banget pelihara ikan, di depan rumah aja ada kolam ikan untuk ikan-ikan hias yang dibikin pas SD.. Sekarang sih udah gak ada ikannya, tapi jadi rumah kura-kura sejak tahun 2008 :D ..

    Jarang-jarang lho ada orang yg begitu sayang sama ikannya, beda kalau sama kucing atau anjing.. Berarti dirimu spesial mas.. Semoga ikannya cepat sembuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kura2... dari 2008, wahh keren..
      Iyahh nggk tau saya juga mas kenapa bisa kaya gitu.. 3 ikan itu saya manja banget di kolam. Bahkan airnya kalau lagi ganti saya pake air isi ulang.. hahah

      Hapus
  2. Waaah kita bisa samaan bahas ikan, mas hahahaha. By the way itu ikan Lele peliharaan bapaknya mas Bayu besar-besar 😍 akhirnya tetap mas makan? -- bicara soal Nila, itu adalah salah satu fave saya. Biasa saya makan dengan metode goreng kering dan dicocol pakai sambal kecap bawang. Nyam nyam dan itulah menu yang saya makan waktu ikan Cupang saya mati mendadak πŸ˜“

    Ohya mas, semoga cepat sembuh untuk Chiko. Sedih kalau sampai sakit sebegitunya. Nanti semisal Chiko survive, mungkin bisa kembali dibahas tips and trick serta obat apa yang digunakan 😁 once again, get well soon Chikooooo 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak mba... saya nggk pernah makan lelenya smpe skrang. Paling yang makan Ibu sama Bapak. Lele kukus sambel terasi... Katanya daging lelenya beda kalau dibandingin sama lele yg dijual di pecel. Ini lebih gurih sama dagingnya banyak.. Yah mungkin pengaruh dari pakan juga...

      Amin mba... Iyah sedih banget, ngeliat dia udh nggak semangat.. Padahal sebelumnya lincah banget .. Saya datang langsung pada nyembul di permukaan minta makan..
      Iyah nnti tak updatenya. Insha Allah

      Hapus
  3. wah sekarang ikan koi lagi naik daun lagi ya hehe. banyak sekali yang mulai pelihara dan jual beli ikan nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh lagi naik daun.. Saya sndiri suka ikan apa aja sih. Ini karena kebetulan dikasih 3 ekor yah saya rawat..
      Di kamar ada aquarium mungil isi ikan angel 2 ekor sama ikan sepat 3 ekor... Udah 7 bulan yg lalu mereka disini. Alhamdulillah sehat2 semua..

      Hapus
  4. Aku juga suka pelihara ikan, senang saja lihatnya kalo ikan sliwar sliwer dalam kolam. Pernah pelihara ikan mas tapi kok cuma tiga hari mati. Akhirnya ganti ikan cupang lumayan lama sampai setengah tahun.

    Semoga ikan koi nya cepat sembuh ya mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm bner mas.. Berasa enjoy aja.. Di kamar ada aquarium mungil ukuran 30 cm'an.. Seneng kalau ngeliat mereka pada nempelin ke kaca minta makan.. hehe

      Hapus
  5. semoga Chiko lekas sehat yaaa, aku juga suka merawat ikan cupang mas. kadang kalau butuh inspirasi liatin ikan di dalam toples, seneng aja rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh ikan cupang terkenal awet sih yah.. Saya sndiri belum pernah melihara ikan cupang seumur-umur.. Nggak tau kenapa. Dari kecil selalu ikan mas sih yg dipelihara.

      Hapus
  6. Ikan Lele nya banyak ya? Aku suka ikan lele..
    Ternyata mas Bayu suka memelihara ikan di kolam ya? Ikan hias itu ada yang tahan ada yang rentan ya apalagi kalau beli ikan hias yang kecil-kecil kalau di bawa pulang ke rumah di kasih air besoknya ikan kecilnya mati . Jadi sekarang nggak pernah niat pelihara ikan hias lagi karena aku nggak ngerti cara pelihara ikan yang baik.
    Ikan Koi termasuk yang rentan ya?
    Kasihan Semoga si Choki ikan koi nya bisa berangsur sembuh ya?
    Yang penting mas Bayu sudah berusaha memelihara dan memberi yang terbaik bagi Choki si ikan koi ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh banyak yah mbak Fidy.. Kadang geli karena saking gedenya.. Sama mba saya juga suka pecel lele.. Tapi kalau lelenya dari kolam saya nggak mau makan.. hahah

      Iyah rentan banget.. Gampang stress. Gampang sakit.. Airnya harus diganti 1 minggu skali, nggak bisa pake air PAM. Kayanya si Chiko sakit karena kemarin smpet 3 minggu airnya nggak diganti.. Baru pas sadar Chiko sakit langsung tak ganti air sama filternya.

      Hapus
  7. wah seneng banget punya piaran
    aku malah ga punya mas lebih tepatnya ga punya waktu heheh
    iya si ada ikan yg klo stres jadinya mati
    tapi kasian juga liat ikan kesayangan gitu mati ya mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh sedih banget apalagi kalau mereka udh lama sama kita... Kadang kalau saya mau brngkat kerja pagi2 jam 5 selalu ngecek kolam ngasih makan... ntar pulang kerja juga gitu.. Terus seminggu sekali beli air isi ulang 2 galon buat keperluan ganti air kolam sama air aquarium. Karena air PAM disini ada obatnya...

      Hapus
  8. Ya ampun, saya pernah lihat ikan koi kayak gitu di pabrik saya kirain lagi hamil. Saya dulu juga suka melihara ikan mas, tapi ikan cetho yang saya jaring dari sungai. Saya rawat selama berbulan-bulan sampai beranak pinak. Pernah juga merawat ikan lele. Saya lupa apa saya nangis pas ikan lelenya mati, tapi saya ingat saya nangis pas burung yang saya rawat mati gegera saya tinggal dan nggak dikasih makan, sampai saya tulis di buku harian.
    Semoga aja chiko lekas sembuh ya mas. Karena sebagai pemilik, pas lihat binatang peliharaannya sakit apalagi mati tuh rasanya emang sedih banget😟, bukan lebay kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal lele termasuk ikan yg kuat sama kondisi air apapun...
      Iyah bner khawatir sama kaya sanak keluarga kalau ada yang sakit.

      Hapus
  9. Jadi, untuk ikan-ikan Lele itu semua pada dijual atau dibagiin ke tetangga doang, mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita bagiin ke tetangga mas. Free of charge.. Tapi biasanya selang beberapa waktu kemudian tetangga ngasih makanan ke kita.

      Hapus
  10. 'nasib' kita,*eh maksudnya trenyuh hati kita kok samaan ya, mas ...., aku tuh ngga tega ngga bisa makan masakan daging dari hewan apapun yang dipelihara di rumah.
    Pernah ortuku pelihara ayam, terus ngga sengaja aku oas lewat lihat ayam itu lagi dipotong untuk dimasak .., aku langsung lemes lihatnya dan sama sekali ngga bisa makan masakan daging ayam itu.
    Lebay ya aku ..., Hahaha!.

    Waduh,termyata ngga gampang ya ngopeni iwak koi .., kudu butuh ekstra perhatian kasih sayang tercurah sedemikian detil buat kesehatannya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh gitu juga mas?? tak sangka kebiasaan saya ini cuma saya doank yang ngalamin.. Nggak lebay kok mas.. Kita kan cuma manusia yang berhati sensitif *katanya..
      Iyahh lumayan lah mas... agak sedikit ribet

      Hapus
  11. Aku baru tahu anakan lele yang semula masih piyik itu harganya Rp 300 rupiah. Dan seiring sejalan udah gede tetiba hadir di meja makan, memang kalaunpeliharaan sendiri agak ga tega sih ya mas bay, tapi kalau beli di pasar ayok aja lahap xixixi

    Baru tahu nuga ternyata ikan koi adalah satu ikan yang lumayan rentan stress dan perawatan ekstra ya, semoga si ciko iwak satu satunya ini bisz segera membaik dan bisa berenang renang dengan ceria lagi sampai besar dan menunjukkan coraknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba Mbul.. hehe nggak papa yah bayu manggilnya mbak mbul biar ikutan kaya Mas Agus.. iyah harganya ada yg 300an ada juga yg 500an... Iyah kalau beli di pasar lahap saya mbak.. Kadang si Ibu ngebohong kalau lelenya beli di pasar.. Tapi saya tau kalau lele itu bukan dari pasar karena pasti ngecekin kantung plastik di atas ada bekas darah atau bekas jeroan lele atau nggak.. hehe

      Iyah lumayan mba. Tapi kabar Chiko per hari ini makin buruk... Dia udah sama sekali nggak bisa berenang, sisiknya makin berdiri.. area bawahnya merah sekali.

      Hapus
  12. gw kalo melihara helewan malah gak pernah bisa hidup mas, pasti matinya, apalagi melihara ikan, gak sanggup mas :D

    btw semoga si chiko bisa bertahan mas, sehat kembali ikan kesayanganya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh,, kalau gue malah overprotektif banget sama hewan peliharaan.
      Amin, semoga saja yah.. walaupun gue rasa mngkin dia udh merasa kesakitan karena kondisinya makin parah. DItambah dari kemarin gue juga lagi kurang enak badan. Jadi nggak bisa terlalu maksimal taking care nya.

      Hapus
  13. Ternyata tak mudah merawatnya ya
    Harus sering punya pengalaman
    Biar tahu letak kesalahannya
    Ikan yang rentan stres

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh agak sedikit ribet.. Apalagi kolam saya super sederhana bangett.. Nggak kaya yg di youtube.. chamber filter aja smpe ada 4...

      Hapus
  14. Hoollaaa...Eehh salah Haaloo komen dimari aja dah ...Soalnya mimin lagi nggak enak body katenye semoga lekas sembuh dan bisa beraktifitas kembali..😊😊

    Bicara soal ikan dulu gw hobi melihara ikan dari koi sampai ikan mas kecil2...Cuma pas gw hobi punya pacar banyak kok makin tak terawat ikan2 gw dan satu persatu mokat semua..😭😭😭

    Sejak itu gw lebih memilih pacaran ketimbang ngurus ikan kembali..πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ˜‹

    BalasHapus
    Balasan
    1. Holaa Mas... hahaha, ya ampun..
      punya pacar banyak jadi hobi yah mas.. -__- ckckck wkwkwk

      Hapus
  15. Wah keren, impian saya itu untuk pelihara ikan lele tapi belum ada waktu, itu harga yang sangat murah 300rupiah per ekor, kalo di daerah saya harga nya 700rupiah mas. Saya masih pelihara ikan komet baru belajar juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama.. ini rencana mau nyari ikan komet juga.. biar kolam nggak sepi..

      Hapus
  16. Nama ikannya lucu-lucu ya Mas.
    Semoga chiko nya cepat sembuh dan Mas juga cepat sembuh. Aamiin...

    Saya juga sering melihara ikan sih, tapi ikan gurami, kalo gede bisa dibakar dan rasanya enak. 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah,, ikan gurami enak sih yah.. Di kampung saya di Magelang. Ikan Gurami tuh gede2 banget... sampe sayang buat dimakan...

      Hapus
  17. Wahhh bagus bagus ya mass.. mas mas mau tanya, kalau misalkan memasukkan ikan agak sakit kedalam kolam apakah itu bisa membuat airnya tercemar tidak yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah katanya kalau ikan sakit sebaiknya langsung dipisah saja agar tidak menular.. Katanya sih gitu...

      Hapus
  18. Walo aku LBH menyukai binatang2 berbulu seperti kucing, tapi aku ngerti perasaan pecinta binatang kalo peliharaannya sakit :(. Itu sedih banget memang. Kucingku kalo sakit aja aku pasti kuatir :(

    Semoga cepet sembuh si Chiko ya mas.. semoga bisa bertahan juga dari sakitnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba sedih banget... Yah Chiko sekarang udh di tempat yang lebih baik.. huhu

      Hapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email