Pengalaman Seru Naik Gunung Ungaran Semarang Part 1

Di suatu momentum percakapan...

Terdapat 3 jomblowan sejati yang sedang asik berbincang tentang gosip teman sekantor kemajuan perusahaan.

Gue be like : "-___- Enak aja!!! Gembul, gendut, bahenol demplon kek gini, gue udah pernah ya naik gunung sampai kepuncak-puncaknya.. Sebut saja Gunung Andong, Gunung Ungaran, Gunung Pulosari, terus Gunung Sindoro-Sumbing, Gunung Rinjani, Sampai Puncak JayaWIjaya, malah Gunung Krakatau yang lagi Siaga 3 gue udah pernah naik... Hahahaha..."

Mereka kompak bilang : "Helleh?? dusta kau bay!!!" wkwkwk

Gue :"... Heheheh.. Iyah sih dalam mimpi,, eeehhh tapi Gunung Andong Magelang, Gunung Ungaran Semarang, sama Gunung Pulosari Pandeglang udah pernah yah.. Seriuss ini mah!!"

Mereka : "Yayayayaya,, percaya deh bay!!" sambil masang muka "mehhh..." yang rasanya pengen gue pites tuh leher.

Tapi obrolan itulah yang membawa gue ke titik nostalgia terdalam semasa gue masih muda dulu... wkwkwk.. Sekarang ya masih muda sih, cuman angkatannya seharusnya "Sudah Menikah..."

Mari kita flashback ke 8/11/2014

Bisa dibilang tanggal itu merupakan awal perdana gue muncak ke salah satu puncak tertinggi di Semarang. Gunung Ungaran dengan ketinggian 2050 meter di atas permukaan laut. Ceillah...

Gue yang masih bertubuh ramping, tetapi tetap gemoy.. Hahaha... Memantapkan sang hati untuk mengambil sebuah tantangan yang tak pernah terbayangkan sebelumnya untuk dilakukan... Yaitu Naik Gunung... Hahah

Saat itu gue masih belia yang merupakan Mahasiswa Teknik Kimia D3 di Universitas Negeri Semarang. Karena kala itu gue cukup populer di kalangan mahasiswa khususnya Jurusan Tekkim.. wkwkwk. Gue nggak nemuin kesulitan dalam hal bergaul. Jadilah gue kenal dengan semua anak Jurusan S1 Tekkim Unnes termasuk adik-adik kelasnya. ahhh mantapp..

Oke lanjut ke topik...

Sebut saja KOS Pink. Kos-kosan bentuk rumah dengan cat pink yang aduhai, dihuni oleh 6 orang pria mahasiswa S1 Tekkim menjadikan tempat ini sebagai tempat ajang kumpul anak-anak setelah selesai kuliah.

Umumnya kita nonton bareng di TV tabung dengan gambar super ruceknya atau makan di warung sebelah dengan menu andalan berbau Indomie atau gongso ayam, atau gongso telur. *Ya Allah gue kangen banget...

Gue yang bukan warganya, malah cenderung ikut nimbrung bersama dengan mereka. Bahkan gue lebih sering ngabisin waktu buat istirahat di sana daripada di Kos-kosan gue sendiri. Emang aneh gue..

Suatu Sore, Sabtu 8 November 2014

Hari Sabtu biasanya nggak ada kuliah. Dan sabtu itu sedang tidak ada agenda kegiatan mahasiswa. Seperti biasa, bersama dengan Motor Revo Merah Non Absolut gue menuju ke Kos Pink buat mampir dan makan malam di sana malah mungkin bakalan bermalam di sana. Dari jauh, Si mata udah mulai bertanya-tanya. "Tumbenan sabtu gini anak-anak pada kumpul..."

Sebut saja Dani dan Pak RT (Mukti), mereka adalah salah satu penghuni asli Kota Semarang. Sangat jarang anak Semarang Bawah (begitu kami menyebutnya) mengunjungi kampus Unnes mengingat jarak dari Pusat perkotaan ke kampus itu lumayan jauh karena harus melewati jalanan yang mendaki.

Hari sabtu gini nggak mungkin anak bawah naik ke Unnes kalau nggak ada acara maha penting.

"Wahh ada apa ini??" Batin gue sedikit kegirangan karena salah satu dari mereka ada yang lagi gendong tas gunung..

"Weehh artis papan atas udah datang" Sambut mereka kegirangan begitu ngeliat gue datang bawa plastik indomaret isi snack dan minuman.

"Pada mau kemana??? Touring ke Malang yah???" Celetus gue, disusul si ardi yang langsung nyerobos ngambil plastik Indomaret gue.

"Bey,bey... Sopo sing meh ke Malang hah?? Sangkamu Malang-Semarang kie cedak pow???" Dani nyamber dari balik pintu.

"Kita meh ke Gunung Ungaran bey... Meh melu???" Pak Nurul alias Ketua Hima Tekkim menjawab..

"NAIKK GUNUNG??? IKUT-IKUUUTT!!! KAPAN BERANGKAT???" samber gue dengan muka sumringah, semangat 45 karena ini merupakan momen langka.

"Serius lu bay mau ikutan??? Asma lo gimana??" Hermawan nyamber dari bilik kamar mandi disusul dengan tatapan anak-anak yang penuh tanda tanya.

.

.

.

.

Gue senyap...

.

.

.

"Halaahh wis ora popo. Tanggung jawab ada di Pak Mukti aku mengko.. wkwkwk Kapan lagi aku iso muncak bareng...." Jawab gue asal...

"Mampus kowe pak, gotong bayu naik gunung koyo ngangkut karung beras.. ABOOOTT" Mulut Rafiqi asal..

"Yaudahh kalau mau ikut siap-siap sana bay... Jam 8 kita berangkat!!" Sambut Ketua Hima setuju. Karena Nurul sudah ibarat seperti komandan. Izin dari dialah yang gue butuhin biar nggak kena komen susulan anak-anak lain.. Hahaha

Gue langsung puter arah balik kosan cus buat persiapan.

Tiba Di Kosan...

Gue bersiap-siap buat ngeberesin Tas gendong yang ukurannya bisa diperbesar dengan membuka risleting tambahan... "Hhhmm... Bawa apa aja yah???" Batin gue bertanya dalam hati.

"Handuk butuh nggak yah??? masukin aja lah...." Gue bawa tas super gede yang biasa gue bawa kalau lagi mudik ke Temanggung. 

Setelah solat magrib gue bergegas keluar kamar dengan Tas penuh buat ngeluarin motor.

Anak kosan yang lagi asyik nonton TV sambil ngemil Kacang melihat kehebohan gue.

"Mau kemana lu Bay?? Balik Kampung..??"

Gue bales dengan senyuman sambil berjalan menuju parkiran.

"ANDIIII!! INI MOTORNYA NGALANGIN JALAN. GUE MAU KELUAR???" Teriak gue begitu mendapati motor si Andi ngalangin motor gue yang kehalang motor dia karena parkir sembarangan.

Salah satu kekurangan Kos-kosan gue adalah Parkirannya yang super sempit dengan jumlah motor penghuninya yang banyak sebanyak 12 biji. Udah gitu kebanyakan dari motor yang dipakai adalah motor cowok yang super duper besar-besar.

"Geser aja Bay sendiri!!! Lagi sibuk."

Ouhh ni anak minta di pites... "Motormu iki lo dikunci setang!! Ora iso aku... Abot og..."

Dengan terpaksa sambil komat kamit si Andi keluar dari tempat bertapanya...

"Kowe kie arep ning endi toh?? Balik Kampung po?? Bengi-bengi ngene arep ning Temanggung po??? Dibegal kowe ning bringsing mengko!!" Tanya Andi...

"Heleh... Wis ndang toh... Uis telat aku..."

Anak-anak lain pada cengengesan ngeliat tingkah kita berdua yang pada ribut sendiri.

Bergegas gue pacu motor revo merah gue balik Ke Kos Pink.....

Tiba Di Kos Pink

Sambil nari-nari gue bergaya masuk ke Kos Pink yang sudah mulai rame... Seperti biasa Kosan ini selalu rame dengan obrolan tak pentingnya sambil duduk menggelosor di depan TV tabung yang gambarnya hampir blur semua...

"Bay itu anak-anak pada pesen makan... Sana gih nyusul" Ucap Rizki begitu gue masuk pintu buat naruh tas..

"BUUU, BAYUUU PESEEENN INDOMIE GORENG SAMA TELOR CEPLOK yah???" Gue teriak ke warung depan dari pintu Kos Pink..

"Wooohhh iki anak, pancen og... Hobinya teriak-teriak..." 

Gue yang cuma cengengesan..

"Bay kowe kie bawa apa aja toh?? Tasmu kie loh berat amat.. Semaput kowe mengko??" Tanya Ardi terheran-heran sambil ngebuka tas gue.

"Banyak,, bawa mie 7 bungkus..."

"YA ALLAH BAY... Kowe kie arep ning gunung apa hotel toh?? Kok iki baju ganti akeh men..." Tanya ardi sambil ngeluarin barang gue satu-satu..

"Iki Sampo, sabun, sikat gigi, obat kumur barang ik dibawa??? disangka di sana ada toilet pow???" Fauzi dan anak-anak lain ikutan nimbrung...

"BAHAHAHAHAHAHAHAHAHAA..... IKI SAMPE CAWET DIGOWO Ik.... 3 pasang pula... HAHAHAHH"

Gue yang malu... Nanya polos.. "Emang disana nggak ada kamar mandi umum yah??"

BAHAHAHAHAHAHA.. Anak-anak serentak tertawa.. "Ohh sekalian aja bay ono Indomaret di atas puncak nanti..."

Gue mikir "Bego juga yah gue... wkwkwkwk"

Makanan pesanan kami pun datang. Beberapa anak-anak yang ikut pun mulai berdatangan.

Gue lupa jumlahnya berapa tapi yang jelas lebih dari 20 orang termasuk 4 orang perempuan... Eka, Uswatun, Afifah, dan Isna.

Kita pun berangkat menuju lokasi jam setengah 10 malam.

Bersama Febri anak Jakarta, kita memacu motor menuju Kabupaten Ungaran.

Jarak dari kampus ke titik pertama pendakian itu lumayan jauh.. Kira-kira 30 menit perjalanan..

Masuk ke area Bandungan Kabupaten Semarang. Kita terus naik menyusuri jalan yang super mendaki dengan perkebunan di sebelahnya tanpa penerangan jalan apapun. Hanya suara motor kami dan Lampu motor yang menerangi jalan kecil bersemen ukuran satu mobil.

"Feb serem banget yakin jalannya??? Ini kita nggak kesasar kan yah???" Tanya gue di sela-sela gempuran suara motor gue yang tampaknya mulai kesulitan karena jalanan semakin menanjak dengan beban yang super bogem ini..

"Yahh Nggak lah bay..." 

Karena jalanan semakin curam motor revo gue semakin bersendat-sendat dan kehilangan power..

"Bay kayanya lu mesti turun deh itu tanjakannya lumayan tinggi" Tanya Febri sambil nunjuk jalanan di depan yang tanjakannya itu wow banget..

"Hahhh??? Serius lu feb... Ntar kalau gue di gondol wewe gimana???" Tanya gue...

"Iyahh bay.. nih udah nggak kuat padahal udah gigi satu..."

Dan benar saja. Mesin motor mati.. Gue pun terpaksa turun dan jalan kaki...

Anak-anak di belakang gue pada berhenti karena melihat gue jalan sendirian. Mereka kebingungan kenapa... Pak Nurul dan Bahi mutusin turun dari motor buat nemenin gue jalan.. "So Sweet banget sih mereka pas itu.. wkwkwk"

Soalnya gue sempet mikir anak-anak pasti pada ngetawain gue... Ehh ternyata udah suudzon duluan gue.

Angin mulai terasa menusuk tulang.. Hembusannya yang dingin mulai membuat bulu kuduk gue sedikit merinding. Padahal gue jalan bertiga dengan bantuan senter Bahi sebagai alat bantu penerangan.

Tiba-tiba.......

Tanpa aba-aba si Nurul lari... Otomatis gue ikutan lari disusul Bahi... "Ada apa woy???" Tanya Bahi keheranan sambil lari-lari di gelapnya malam...

Gue yang kebingungan sambil lari sambil nengok ke belakang mencoba melihat ada apa.. Tapi hanya muka Bahi yang jelas banget persis di depan muka gue... Kita berlari sampai ke motor anak-anak yang lagi berhenti nungguin kita...

Si Fauzi sama Agus yang langsung ikutan lari ke arah kita sambil nanyain ada apa???

Dengan santainya si Nurul jawab "Yahh lumayan buat pemanasan yak"

"HAHAHAH wohhh Bocah Edyannn kie emang pancen og..."

Dengan nafas terenggap-enggap gue ngambil air minum di tas gue.. Botol Aqua super big ukuran 1.5 liter...

dan kita pun melanjutkan perjalanan....

Lanjut Part 2 yah.... Gue Capek ngetiknya.. hahaha :D :D

Part 2 disini yah gaess....

Pengalaman Seru Naik Gunung Ungaran Semarang Part 2

Puncak Ungaran via Phimeno.com
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

41 komentar untuk "Pengalaman Seru Naik Gunung Ungaran Semarang Part 1"

  1. Wkwkwk ternyata di kerjain Nurul ya, kirain dia lari kenapa-kenapa gitu.

    Seru juga pengalaman mau naik gunung Ungaran di Semarang bareng teman-teman, Kalo aku baru satu kali naik gunung mas Bayu yaitu gunung Sahari.😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gunung sahari Jakarta maksudnya mas??? :D :D hahah

      Hapus
    2. Hahaha ..
      Aku nebaknya juga gitu.
      Gunung ala-ala kota Jakarta Gunung Sahari yang faktanya datar-datar aja jalurnya ��

      Hapus
    3. Betul, selain di Jakarta, gunung Sahari memang ada dimana lagi mas.😂

      Hapus
  2. Kaloo naik gunung, aku pertama kali ke Bromo sih hehehe
    akhir 2018

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen banget ke Bromo... Kudaan.. wkwk biar kaya pemeran film Angling Dharma... :)

      Hapus
  3. Surprisingly saya bisa paham bahasa yang mas Bayu tuliskan hahahahaha. Senang 🤣

    Jadi penasaran kelanjutannya bagaimana. Terus itu bawaan yang banyak mas tinggal di Kos Pink atau tetap dibawa? Wk. Terus kenapa indomienya sampai 7 bungkus? Mas Bayu mau menginap berapa malam di sana? Hahahaha kocak 😆

    Saya nggak pernah naik gunung, tapi selalu seru baca pengalaman manteman yang ke sana. Karena butuh efforts dan determinasi besar 😍 Salut jadinyaaa.

    Episode ke-2 jangan lama-lama ya, mas 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jika Kak Eno bisa paham bahasa yang Bayu tuliskan, aku malah ingin meminta subtitle di kolom komentar karena beberapa percakapan ada yang nggak aku paham 🤣 kalau sedikit-sedikit masih bisa lah 🙈

      Wkwkw aku pikir teman Bayu lari-lari karena ngelihat woo-woo 🤣 aku jadi deg-degan sendiri. Pas dibaca kelanjutannya, ternyata cuma prank, kesel 🤣.

      Aku juga belum pernah naik gunung. Pernah sih ke Puncak, Bogor, itu naik gunung tapi pakai mobil 🤣. *Minta digetok*

      Ditunggu part-2nya ya! Btw, pemandangan dari atas gunungnya cakep banget 😍

      Hapus
    2. Itu bahasa Jawa paling basic kan yah Mba Eno yah?? , Mba Lia malah nggak paham.. hahah padahal yah saya kalau ngomong bahasa Jawa bisanya yg kasar2..

      Akhirnya saya tinggal sih mba beberapa.. Alat2 mandi juga saya tinggal kecuali tisu basah.. :)

      Yah Lia,, puncak bogor mah atuh tinggal "Ngeng", duduk cantik, langsung nyampe.. heheh Atau ketahan di arus one way.. :) xixix

      Hapus
    3. Hahahaha pemahaman Bahasa Jawaku terlalu minim 😂 hanya sebata ojo nesu-nesu aja.

      Ngomongin one way, paling kesal kalau kena one way padahal tinggal dikit lagi kita bisa lewat. Eh kena tutup jalan jadi harus nunggu berjam-jam 😂

      Hapus
  4. Sekarang ya masih muda sih, cuman angkatannya seharusnya "Sudah Menikah..."

    kok ngenes yah bacanya, saya juga turut prihatin dengan kondisi jomblo ini wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wokokokook ...
      Nikmati ajaaah masbraaay ... :D !!

      Hapus
    2. Ngenes kan yah... Tapi yasudahlah,,, :D

      Hapus
  5. Berarti luh orang paling heboh kalau naik gunung yaa Bay, Udah kaya orang mau perang bawa semua perbekalan..😋🤣

    Ini kisah pertama berarti belum sampai puncak gunungnya kan..😁😁

    Mungkin Episode 2 lebih heboh kali yee..🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya pasti lebih heboh lagi nih, apalagi banyak temen-temen lainnya, ea

      Hapus
    2. asik banget tuh naik puncak gunung bareng kawan banyakan, bakal tercipta momen yang tak terlupakan

      Hapus
    3. Iya, memang enak kalo naik gunung rame rame, berasa heboh.😃

      Hapus
    4. Heboh banget mas, bayu mah kalau muncak... wkwkwk

      Hapus
  6. Wahh jadin kangen muncak lagi ih, semoga corona bisa cepat pulih dan pegunungannya bisa segera dibukaa... huhuw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh skrang mau kemana2 aja susah.. Saya aja kalau keluar kota harus izin segala sama pabrik. :'(

      Hapus
  7. jadi teringat jaman kuliah, tidur di kos yang kecil banget dan banyak motor yang menumpuk, ha-ha, tapi asik karena banyak teman ngobrol, sepertinya part 2nya lebih seru nih, apalagi ada gambar kemahannya, he-he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh ngekos seru sih rame.. heheh nyari makan barengan, sakit kerok2an, nonton bareng.. wkwkwk

      Hapus
  8. gw belum pernah sih naik gunung yang terkenak gitu, paling gunung belakang rumah gw dan gak tinggi-tinggi banget :D

    tapi seru mas pengalamnya naik gunung, gw sebenernya oengen banget kalo ada yg ngajak naik gunung gw siap, cuma ya yg deket gitu dari tempat tinggal gw :D

    btw bahasa jaqa semarang nya medok banget mas, sehari-hari gw juga pake bhsa itu lho.. bikin ngakak itu kejadian yang nyingkirin sepeda motor di kunci stang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh bukit ya Nif?? heheh
      Iyahh hayu nif muncak ramean antar sesama blogger.. hahah seru pasti.. tapi kayanya nggak mungkin sih... :)

      Hapus
  9. Ahahahaa... Dikerjain dong ama Nurul. 🤣

    Jadi inget pengalaman mendaki gunung pertama kali bareng temen-temen kost juga.
    Seru abis, walau pulangnya semua sakit betis semua. 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm bener banget... Abis muncak yaudah kaki bau balsem semua.. :)

      Hapus
  10. Asik banget nih story naik gunung kalau dipilemkan, terus yang jadi pemeran utamanya mas mochi dong yaaa ...
    Kebayang seru gelagapannya minum air

    ┌(・。・)┘♪

    Beneran nih pernah naik gunung Andong, mas ?.
    Aku tuh pengin banget ndaki kesana tapi ngga ada temennya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnn... Please producer yg baca.. Angkat saya sebagai bintang filmnya... Langsung drop kayanya rating filmnya.. hehehe

      Hapus
    2. Laah 😱??
      Yo ojo drop retinng pilemnya

      Hapus
  11. eastagaaaa bayuuuuu aku lagi arep gawe cerpen tentang pergunungan haruse aku moco iki ket wingi #heleh telat koe mbul ahahahha


    ya Amploopzzzz koplak dan seru sangat ya keseruan kalian mau munggah gunung..iki bocah tekkim kabeh ta? tek kim ki kim e apa bay, kimie or kompyuter...eh aku dong biyen rep daftar unnes bahasa inggris ga ketrimo #ngenes...padahal pengen..ketompone di bogor wkwkkw

    oooooyyy mau ke gunung kok bekel mie instane akeh men...terus cawet ya Alloh hahhahaha...ya aku nek di gunung pesti kebayang gimana sih mck nya ya...bab yetutama gimana tuh bay bisa jelasin ga?

    trus kok kosane pink seh hahha

    ngakak pas dikancani 2 temene jalan kaki pan tanjakan tajem..wkkwk, ditunggu nextnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba anak tekkim semua... ehh ada satu sih temennya temen, nggak tau juga itu anak mana.. hahah.. nggak sempet nanya asal soalnya.. hehehe

      Teknik Kimia mba.. :/ Iyah bayu juga awalnya pengen masuk yg jurusan bahasa Inggris waktu ikut SNMPTN, tapi nggak keterima...

      Mck di gunung ?? yah gali tanah mba.. hahaha, sumbangsih bakal pupuk buat tanah pegunungan...

      Iyh nggak tau itu Kosannya kok warnanya Pink... Biar feminim mungkin mba.. Tapi yang nyewo malah lanangan kabeh ik.. hahah

      Hapus
  12. Wkwkwkwkwkwk ngakaaaak aku bacanya, EMG minta dipites itu Nurul yaaa :p. Bikin sport jantung aja. Aku pas baca udh deg deg juga kirain ada apa2. Apalagi yg namanya naik gunung kan , kdg ada peristiwa2 mistisnya :p.

    Ga sabar baca lanjutannya mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm bener banget mba.. di gunung biasanya ada mistis2nya..

      Hapus
  13. Situ pernah naik gunung?? Kok gw kayak gak percaya yah, hahahahaha

    Heleh cah UNNES. Mbolosan ya mbiyen??

    Gw dong anak bawah, kosannya di bawah di Sampangan. Masih ketemu bis Minas gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan percaya gue geh Bapak Riza... Musyrik entar!! wkwkwk
      Kowe juga toh cah Unnes za??? Enak2an,, gue anaknya yg paling rajin se tekkim.. :D
      Lu kuliah di Unnes, tapi ngekosnya dibawah?? Ya Allah...
      Orang mah nyari yg dket biar bisa jalan... nah ini... malah ke bawah... ckckck

      Hapus
  14. Naik gunung bawaannya banyak banget ? Wkwkwkwk... nggak apa aku dukung ... daripada ntar sudah nyampe di atas gunung makanannya kurang terus bagaimana coba? Kan sedia payung sebelum hujan sediak stok makanan sebelum lapar.. hehehe..
    Wah asyik ya naik gunung bareng rombongan 20 an orang. Pasti seru ceritanya .. aku baca dulu kelanjutannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba, saya yah mikir kaya gitu..
      Daripada susah yah mending tak siapin biar enak.. hahah
      Iyah makasih mba atas kunjungannya... hehehe

      Hapus
  15. Bay, naik gunung apa mau pindah kosan sih? Ini ngakak woy! :D
    Mungkin di masa depan nih, ada indomaret atau alfamart beneran di puncak gunung. Mempermudah para pendaki biar nggak usah bawa barang banyak-banyak.

    Aku cuman pernah naik gunung sekali, itupun kepaksa karena wajib. Dan rasanya udah mau mempertaruhkan nyawa, iya sih lebay, cuman aku paling g bisa naik gunung, hamdalah sampai sekarang masih idup, he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.. iyahh biasa kalau udh jauh2 dri kosan emnk agak rempong bawaannya.. Tapi akhirnya di tinggal juga sih...
      Tapi aku nggak dukung kalau di puncak di bikin di indomaret.. hahaha kasian pegawainya. hahaha

      Alhamdulillah berrti yah Pit.. Yang penting udh ngerasain momen ngegunung..

      Hapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email