Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Membedakan Penggunaan Kata Toh, Ik, dan Og!!

Judul apaan ini woyy??

Sebenarnya bisa dibilang tulisan ini nggak ada faedahnya sih. heheh

Soalnya nggak ada pesan dan kesan dibaliknya. Cuma karena demi salah satu Resolusi Tahun 2021 yang udah tak pajang di papan tulis kamar tidur yang bertuliskan "Satu minggu, Satu Cerita..." Jadi inilah tulisan hasil dari bertapa di kamar mandi setengah jam lamanya. hahaha

Apalagi ditambah ini baru Pertengahan bulan Januari.. Jadi rasanya kaya keder aja kalau udah keok sebelum pertengahan tahun.. heheh

Oke jadi begini...

Beberapa hari yang lalu. Ketika gue sakit.

Sewaktu gue nggak bisa tidur karena batuk yang mengganggu. Gue terjebak dalam sebuah percakapan dengan salah satu rekan kerja yang menanyakan kabar gue karena sudah satu minggu lebih absen dari kerjaan.. *Baik banget emang dia..

Sebut saja dia Ferdi.. Orang Medan yang juga nguli di Kota ini bareng gue. Cuma bedanya KTP gue KTP sini asli, kalau dia kan nggak.. heheh *Peace bro...!

Gue singkat-singkatin aja yah....

"Bay,, katanya sakit?? Sakit apa??" Isi WA dia jam 1an tengah malam..

"Iyah nih Ferr,,, Nggak tau. Biasa badan lagi manja..." Jawab gue..

"Yaudah cepat sembuh yakk!!" Bales dia singkat!!

"Oke Makasih Fer... Gimana kerjaan?? lancar?? produksi S13 kan ya??.. Udah misroll berapa kali??? wkwkwk" Ledek gue..

Intermezzo : Jadi gue itu kerja di perusahaan Baja punya Jepang yang produksi baja-baja kontruksi macam Baja siku, Baja ulir, Baja channel.. *Nggak perlu dicari di Google yak!!.. hehe. Nah, Salah satu produk yang kita produksi adalah S13 yang berarti Baja Ulir yang berukuran 13 mm.

Bagaimana cara membuatnya... Baja panas suhu 1010an derajat celcius, dimasukin ke mesin roll buat dikecilin sampai ukuran 13 mm dengan kecepatan akhir 18 m/s atau 64.8 km/jam.

Karena kecepatannya inilah yang ngebuat S10, S13, dan S16 menjadi salah satu produk yang sulit untuk dibuat karena butuh ketelitian settingan yang presisi. Karena kalau nggak presisi. Yang didapat adalah Missroll alias baja nggak masuk mesin roll. *Nggak usah dibayangin gimana jadinya yah.. Biar itu kita aja yang mikirin.. wkwkwkwk.

"Lancar kok bay.. hehe.. Besok kamu masuk??" Tanya Ferdi..

"Nggak Ik... Tapi sebenarnya nggak enak sama yang lain. Kan kita udah kurang orang toh??" Jawab gue...

"Maksudnya bey???" Si Ferdi kebingungan..

"Hah,, gimana??" Gue juga ikut kebingungan..

"Maksud gue,, Ik sama toh ini dibacanya apaan yah???" Sambung dia...

gue bingung harus ngomong apa... via pixabay.com 

Jegeeeerrr,, dia bingung donk.. padahal 2 kata itu nggak punya arti sama sekali... Alhasil percakapan kami melipir ke tema Tata Bahasa. -__-

Nggak cuma itu.. Di tempat kerja, gue juga sering dipanggil dengan sebutan.. "Dalem", atau "Mas Dalem" hanya karena kebiasaan gue yang kalau setiap ada yang manggil di HT atau HandyTalkie. Gue selalu terbiasa dengan ngejawab "Dalem Pak", Dalem Mas".

Yah terserah mereka sih. Mau manggil gue apa... Tapi kadang gue suka bingung kalau ada yang nanya...

"Bay, "Dalem" itu maksudnya gimana yah??" Hahaha.

Mungkin salah gue juga yang pake bahasa campur-campur. Tapi gue udah pernah nyoba buat tak ubah.. Tapi susah ternyata karena udah keburu terbiasa.

Gue nggak nyangka ternyata 3 Tahun tinggal di Kota Semarang. Aksen ini kebawa-bawa sampai sekarang. Tapi biarlah, gue merasa menjadi lebih unik.. wkwkwk

Ada 4 kata yang terlanjur mendarah daging dalam varian bahasa yang sering gue gunakan sehari-hari.

Mereka adalah "Dalem, toh, ik dan og".

Kalau kalian orang Semarang atau orang Jawa Tengah mungkin sudah tahu perbedaan penggunaan masing-masing dari kata-kata tersebut. 

Tapi beberapa orang seperti rekan-rekan kerja gue mungkin beranggapan bahwa mereka adalah singkatan, atau bahasa gaul yang sedang trending. heheh

Akan tetapi, dari ke empat kata diatas. Hanya 1 kata yang memiliki arti. Karena sisanya seperti Toh, Ik, dan Og *Ett dahhh ini artikel apaan yakk??" wkwkwk* sama sekali tidak memiliki arti melainkan digunakan hanya sebagai kata tambahan.

Sama seperti penggunaan kata "geh" dalam bahasa gaholl... "Iya geh, nggak gitu gehh"

Hanya saja penggunaan Toh, Ik, dan Og. Masing-masing dari mereka memiliki arti penekanan yang berbeda-beda.

*Alert : Maaf yah kalau penjabaran gue salah... Buat yang orang Semarang kaya Mas Rivai kalau nggak setuju bisa minta tolong buat diluruskan via komentar.. hehehe*

Contoh :

"Iyah tohh??"

"Iya Ik!!" 

"Iya oggggggg...." *Panjangin og'nya*

Apakah kalian bisa melihat perbedaannya?? wkwkwk

yupzzz!!! 

Kata Toh biasanya digunakan untuk kalimat bertanya.. 
Contoh : Kamu pergi bareng sama Ukis toh??

Sedangkan kata Ik digunakan untuk penekanan jawaban atas pertanyaan tuduhan
Contoh : "Bay,, kamu yang ngambil pulpen di atas meja yah" nah kita yang dituduh biasanya jawab "Nggak ik!!" atau "Udah makan belum bay??" "Belum Ik!!"

Begitu juga dengan kata Og. Kata ini biasa digunakan dalam kalimat pasrah untuk menambahkan sensasi. wkwkwk
Contoh : "Bay kamu habis dimarahin sama Pak Bos yah??" nah terus kita jawab "Iyaaaahhhh oggggggggggggg, sebel gue!".

Jadi seperti itu gengz perbedaannya.. Harapan gue sih semoga yang di tempat kerja ikutan ngebaca.. wkwkwk

Oh ya,, kalau Dalem kalian harusnya sudah paham dong ya...???
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

14 komentar untuk "Membedakan Penggunaan Kata Toh, Ik, dan Og!!"

  1. (((biasa...badan lagi pengen manja)))

    otomatis bikin ngakak dek bayu hahhahahah


    #malah niat takcari di gugle tuh perusahaan apaan baja ulir, secara kite kan satu tangerang...daaaan sebagai ktp asli baru menginjek 5 tahun berada di bumi tangerang ku merasa tangerang kawasan induatrine banyak jadi ya takkira kira dulu ini masuknya yang pt apa hahhahahahahha


    ow...ini cencuw saja postingan berfaidah dek bay..soalnya saya orang jowo jadi udah khatam istilah ini karena untuk manis manis di dalam penggunaan sebuah kalimat

    tapi aku biasane menangine pas ngematke dialeke wong jateng n jatim...

    ada yang pake oggg itu daerah purworejo...solo

    ik...juga soloan...semarang juga tah?

    nah tah...biasane takmenangine wong jawa timuran

    dll..macemacem sih tapi menarik apalagi dipolke sama sekalian cara pengucapane...

    nek 'dalem' ki jawaban pas abis ada yang manggil.. tetmasuke kromo alus..ya sebelas dua belas ama kata misal percakapan : woy nit...

    trus kujawab.." dalem." nah ya itu kek artinya...iya saya...ada apa..gitu gitu lah hahahaha cmiww

    BalasHapus
  2. Oh kalau ik ini mungkin bisa diartikan "lah" dalam bahasa Indonesia atau "ih" dalam bahasa sunda kali yaa, mas Bayu😁
    Semisal kalau ditanya sudah makan atau belum, jawabnya, "belum lah!", atau "belum ih!" wkwk. Menarik juga pembahasannya, saya jadi lebih tau dengan bahasa slang Semarang😆 Soalnya kalau toh dan dalem memang sudah biasa denger, kan, hehehe.

    Ah iya, kalau oggg tuh di bahasa Sunda mungkin jadinya seperti "eungg", atau "nih" dalam bahasa Indonesia. Karena mengungkapkan sedikit kekecewaan yaa mas😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awl, terima kasih lho atas penjelasannya! Aku jadi lebih ngeh dengan Ik dan Og dalam bahasa sehari-hari tuh padanannya dengan kata apa wkwkwk

      Bayu, tulisannya menarik banget! Jujur, aku belum pernah dengar orang di sekitarku yang ngomong dengan tambahan Ik dan Og, jadi aku belum kebayang cara bacanya seperti apa 😂

      Hapus
  3. "TOH juga kamu pergi bareng dia" beda ya pemakaian kata TOH nya?
    IK itu sama dengan Ih atau Tuh bukan sih?
    Misal.
    Belum ih
    Belum tuh

    Kalau oggg itu kayak ye bukan ya?

    Hadehhh, lidah saya langsung auto keseleo.
    Jujur waktu baca judulnya, kirain ini mau bahas apa gitu, ternyata pemakaian katanya.
    Saya pernah juga tuh chat ama siapa ya?
    Dia jawabnya gitu, ada ik, og, toh.

    Saya ya, cuman mengira-ngira aja maksudnya, untung nggak melenceng jauh hahahahaha

    BalasHapus
  4. kalo gw udah terbiasa dengan kata-kata itu mas, kan gw orang jawa tengah juga :D, kalo daerah gw di jepara paling sering pake og, kalo toh sama ik paling di semarang yang paling sering pake heheheh

    kalo dalem artinya iya, kan, cuma lebih jawa karma halus, gw sih jarang pake kata itu, maklum ga begitu bisa ngomong jawa halus :D

    BalasHapus
  5. Sepertinya mas Bayu udah cocok dengan mas Fredi nih hiiihihi..

    BalasHapus
  6. Njawani sekaliii.. saya dulu kira2 sendiri bedanya pas baru-baru ke Semarang.

    Soalnya saya gede di Pekanbaru, ada juga akhiran 'do' tp untuk kata2 yang kalau versi bahasa Inggrisnya tuh penggunaan negatif, contoh :

    'saya gak pergi sama dia, do'

    'Mana?bukunya ga ada diatas meja, do'

    Kayaknya kepengaruh dari bahasa Minang 'indak, do'

    BalasHapus
  7. ik itu filler bahasa (eh namanya filler ini mas klo ga salah) semarangan yang khas
    aku juga kadang bingung awale pas temenku bilang ik ik ik
    kukira panggil namaku (ikrom) hahahahah GR banget
    kalau di Malang biasanya pakai "se" atau "ta", khas bahasa Jawa Timuran
    kalau Jogja seringnya aku denger "je"
    pernah denger juga kalau filler kayak gini buat ngegongi inti percakapan biar terlihat lebih enak atau lebih bisa dimaknai
    cuma kadang ya bingung juga karena di tiap bahasa, enggak hanya bahasa daerah ada
    pas aku belajar bahasa Tagalog, filler ini malah muncul 2 bab sendiri saking banyaknya wkwk

    BalasHapus
  8. Oh, Kakaknya dulu pernah tinggal di Semarang juga? Wah kita sama hehe.

    Saya baca tulisan ini jadi pengen ketawa gitu. Soalnya, jadi inget budaya orang-orang Jawa waktu masih sekolah. Bukan Semarang sih, tapi bahasa tetangganya, Salatiga.

    Aku dulu pendatang di dua kota itu ya, pas SMA di Salatiga, pas kuliah di Semarang. Waktu di Salatiga, orang-orang seringnya pakai imbuhan di belakang kalimat: ik, ek, dan ok. Sama-sama buat penekanan, biasanya dipakai untuk pernyataan buat jawab pertanyaan orang, tapi penggunaannya tergantung kadar ngegas[?].

    Biasanya kalau pakai ik, sopan sopan lemah lembut gitu pernyataannya. Kalau pakai ek, biasanya kesannya cuek bebek yang penting jawab. Kalau ok, nah ini, biasanya nadanya ngegas, suka dipakai pas konteks udah tau keadaannya gitu masih nanya. 😂

    Beda sedikit sama yang Semarang sih. Orang Semarang ngomong og rada kalem gitu, beda sama yang di Salatiga. Makanya pas dengar orang Semarang bilang og gitu langsung kepikiran ini orang marah apa nggak sih? 😂

    BalasHapus
  9. Keluarga Nenek saya semuanya orang Tuban, dan setiap pulang kampung main-main ke sana dulu sewaktu kecil, saya sering dengar imbuhan "og" itu berseliweran. Yang awalnya bingung dan bertanya-tanya apa gunanya imbuhan tersebut di dalam kalimat menjadi seolah nggak terpisahkan dengan "og" sekarang, hahahaha! Kayaknya belum mantep itu saya ngomong kalau nggak pakai "og" yang dipanjang-panjangkan, apalagi lengkap dengan logat medoknya sekaligus!

    Oh ya, cepat sembuh juga ya buat Mas Bayu, semoga bisa lekas kembali bekerja.

    BalasHapus
  10. kalau orang yang biasa pake bahasa indo, nyebut "geh" akan jadi "gih" yang maknanya sama
    orang jawa "ageh" yang bisa jadi artinya "ayo", ageh mrono
    aku juga termasuk yang pake bahasa campur campur, kadang kepleset aja gitu. Lah masa sama bos kadang campur juga aku, ga nyadar juga nyebutnya :D

    BalasHapus
  11. Toh ato dalem, aku sering pake. Tapi kalo ik dan og, baru tau kali ini hahhaahhaha.

    Suamiku solo mas, jd aku yg Batak ini ngerti dikit2 BHS Jawa. Naaah, suami memang biasain anak2 utk pake BHS Jawa dikit2. Cthnya kalo dipanggil ortu, mereka harus jawab, 'dalem papi'. Anehnya kalo aku yg manggil ga ada yg jawab begitu wkwkwkwkkw. Kayaknya mereka tau maminya bukan Jawa :p.

    Kalo toh aku juga sering pake.

    Ik dan og ini walo kamu udh jelasin, tapi rasanya kalo ga didenger tone pengucapannya secara lgs, ttp agak bingung sih :D.

    BalasHapus
  12. Kalo di aku nulis "ik" pake "ii", dan alih alih pake "og" aku pakek "je". Ntah yg betul sebenrnya bagaimana karena ini juga interjeksi kedaerahan yaa

    BalasHapus
  13. Halo, salam kenal, Mas.

    Saya asli Semarang tapi sekarang udah jadi wong Depok. Sedih, Depok suka dibully, hehehe.

    Mas Bayu tinggal di Semarang to?

    Saya baca ini tertawa sendiri og. Hek e, Mas, bener penjelasannya. Kata2 tersebut untuk penekanan aja.

    Halah, malah kangen Semarang ik.

    BalasHapus