Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

A Little Things Called Happiness

Nggak kerasa yah?? Tau-tau udah bulan februari aja. Gue kok ngerasa kalau waktu kaya berjalan agak cepat gitu. Iyah nggak sih?? Is it the sign that I enjoy my moment so much?? hhhmmmm Wajib diselidiki nihπŸ€”. 

Tapi dibilang enjoy juga,, hmmm kaya antara iyah nggak yah?? Soalnya kalau flashback ke awal tahun 2021, pas bulan januari masih berumur muda banget. Gue malah sakit dan didiagnosa Peradangan Paru-paru 'Lagi' yang rasanya tuh nano-nano banget😝πŸ€ͺ.. hahah

Apalagi sempat di suspect kalau gue corona sampai gue ikut tes PCR 3 kali. Duhh, hidung gue diculak, culuk, culak, culuk...*Perihh euyy🀧. But, bersyukur banget karena gue masih diberi kesembuhan dan kesehatan hingga sekarangπŸ˜‡. 

Lagipula ibarat mah kehidupan itu bagaikan masakan. Kalau nggak ada bumbu-bumbunya, tentu masakannya nggak akan enak alias hambar.. Begitu pula kehidupan. Kalau nggak ada cerita The Good and The Things that we don't want to tentunya hidup berasa lebih hambar.. *asikk*

***

Sebenarnya awal masuk bulan Februari gue nggak terlalu berharap banyak. Karena gue tahu bulan ini bakalan jadi bulan yang cukup melelahkan. WHYYY?? Karena, bulan Februari jadi bulan UAS kuliah alih jenjang yang gue ambil di salah satu Universitas swasta di Jakarta yang bakal diadain kurang lebih 2 minggu lamanya. 

Semenjak pandemi menyerang Indonesia, sistem perkuliahan dilakukan secara Online. Sebenarnya kalau boleh jujur, gue sedikit tertolong dengan sistem perkuliahan online ini..

Yah,, apalagi kalau bukan karena gue yang kerja sambil kuliah di beda Kota dan Provinsi dengan jarak ke tempat kuliah dari rumah itu berkisar 2 jam perjalanan pakai bis. Udah gitu, ditambah kerja gue yang sistemnya shift jadi kadang waktu antara kuliah dan kerjaan nggak jodoh. Kalau sudah begitu, tentu kerjaan yang bakal gue utamakan. Karena gue kerja sambil kuliah bukan kuliah sambil kerja.. 🀣🀣

Dan berkaca pada UAS di semester sebelumnya karena saat itu sedang pandemi juga. Dosen tuh jadi lebih sering ngasih tugas sebagai pengganti UASnya. Dan inilah dilemanya. Karena biasanya tugas yang dikasih tuh pasti beranak pinak yang nggak cukup kalau cuma 1-2 jam ngerjain. Coba kalau UASnya offline. Paling kan cuma 90 atau 120 menit kelar. Udah mana SKS yang gue ambil semester ini agak maruk lagi. πŸ™ˆ

Yaudah deh di awal februari, gue cuma bisa berharap semoga lancar dan sebisa mungkin mencoba untuk memperjuangkan keduanya, baik kerjaan dan kuliah. Karena kata Pak Anton bilang Why choose when you can do both!!

Udah ahhh intermezzonya. Jadi, kepanjangan kan!! πŸ˜„πŸ˜† 

Udah sampai mana tadi gue..!! πŸ€”

Oh ya,, Dalam kehidupan, gue tuh sebagai manusia berasa kaya selalu berexpect pada sesuatu yang besar. Menurut gue nggak salah sih. Tetapi terkadang gue jadi cenderung fokus hanya ke arah hasil dan abai sama hal-hal kecil yang sebenarnya bisa membuat kehidupan gue jadi lebih berarti.

Berdasarkan beberapa buku yang sudah gue baca. Gue menarik kesimpulan kalau "kadang kita tuh suka buru-buru ke hasil, sehingga terkadang nggak menikmati proses yang dilalui. Padahal mah, kalau kita fokus di proses dan menikmatinya, Hasil tuh sebenarnya nggak akan mengkhianati.." Benar nggak???

Dari situlah gue terus belajar buat fokus dan enjoy sama proses yang gue lakuin. Menikmati hal-hal kecil yang membahagiakan di tengah-tengah proses. Dan ini yang mau gue ceritakan ke kalian soal hal-hal kecil terbahagia versi gue khususnya yang terjadi di Bulan Februari ini.. πŸ₯°

1. Friends

Berawal dari beberapa hari yang lalu. Sewaktu gue lagi ngerjain UAS. Tetiba sekitar jam 9 malam. Hape gue ada notif WA masuk dari si Andre. Salah satu sohibul gue di tempat kuliah. *Izin pakai kata "Sohibul" yah Mba Eno.. tapi jangan disuruh bayar royalti yah?? πŸ™ˆ* hehe

Betapa sumringahnya😹 gue pas baca WA dari dia yang berisikan kalau weekend nanti dia sama si Toni mau berkunjung ke tempat gue dengan niat ngerjain UAS bareng di malam minggu.

Sumpah rasanya tuh kaya gue lagi dapat mukzizat dari Tuhan πŸ˜‡. *agak lebay sih* tapi beneran gue sesenang itu guys. Gimana nggak. Semenjak pandemi melanda Indonesia kita udah hampir setahun lebih nggak ketemuan. Apalagi mereka berdua adalah orang pertama yang gue kenal sewaktu gue kebingungan pas pendaftaran kuliah dan udah bantu banyak juga tentunya. Intinya sih gue udah nganggep mereka seperti saudara gue sendiri.☺

Nggak cuma itu, jadwal mereka kesini juga ngepas banget sama jadwal libur kerja gue di sabtu, dan minggu. Jadwal libur kaya gini nih agak susah buat ngedapetinnya. Kudu lewat 3 atau 4 bulan dulu biar jadwal libur muter ke hari weekend. Kebetulan kah?? Nggak! Karena gue yakin ini hadiah dari Tuhan.

Biasanya kegiatan gue kalau lagi off itu yah selalu habis dengan gegoleran di kasur, mainan sama ikan, main sepeda, nonton, atau ngurusin pohon. Not Much!!

Tapi pas mereka tiba dan nginep selama 2 malam. Gue merasa kaya ditarik ke sebuah kebahagiaan yang udah lama banget nggak gue rasainπŸ€ͺ.  I mean, gue nggak pernah merasa serame ini. Soalnya semenjak gue kerja di shift, gue sulit banget menemukan waktu yang pas buat sekedar ikutan kumpul bareng sohibul-sohibul gue. Tiap kali ada ajakan cuma bisa jadi tim hore-hore. hikss☹.

Tapi pas mereka di sini. woaahhhh. Mata, tangan, kaki, telinga tuh berasa kaya nggak ada capeknya. Momen-momen heboh dan gila selalu memenuhi agenda kamiπŸ₯³... Bahkan Sampai sekarang gue masih keinget sewaktu kita heboh gayoran bertiga di motor Revo butut gue. 

Sewaktu gue jemput mereka berdua di stasiun meggunakan motor. Awalnya gue mau pakai sistem bolak-balik gitu. Tapi malah dibilang ribet dan kelamaan. *memang sih jarak rumah ke stasiun tuh lumayan jauh* Jadi kita milih buat gayoran bertiga. Kalian kalau dengar suara motor gue kaya apa pas bawa kami bertigaπŸ˜†. Pasti dijamin ngakak🀣🀣!! Soalnya suaranya tuh ngeden banget. Kasian gue sebenarnya sama ini motor! πŸ™ƒwkwk.

Tapi karena hal itulah yang bikin agenda kami tiap jam 12 malam selalu keluar buat nemenin gue belajar nyetir mobil keliling kawasan industri sampai jam 3 pagi. Mau ngaku dehh. Gue tuh belum lancar bawa mobil. Alasan gue jemput mereka pakai motor yah karena jalanan ke stasiun tuh sering macet dan banyak tanjakannya.. Gue serada horror takut mobilnya mundur pas macet di tanjakan. Kan Berabe...

Sebenarnya gue mau cerita kehebohan dan momen-momen seru lainnya selama mereka di sini ke kalian. Tapi kayanya bakalan puaanjaaannnggg ceritanya.. hehe. Jadi nanti saja kalau ada kesempatan.

Singkat cerita mereka pulang di hari minggu sore dan jujur, gue ngerasa waktu 2 hari tuh kaya berasa 2 menit. Gue benar-benar enjoy banget selama mereka disini. Tapi yaudah karena kami juga sama-sama punya kehidupan dan tanggung jawab lain. I Hope we will get another session next time yah πŸ€—... Andre dan Toni...

Hayoo gue yang mana?

Salah satu agenda kami yaitu pergi berlibur ke curug di tengah-tengah pandemi😷.. wkwkw. Maafkan kekhilafan kami. Tapi jujur gue senang banget karena walaupun ditengah-tengah musim hujan, Tapi nggak tau kenapa pas mereka datang kesini, Kota tempat gue tinggal mendadak cerah 2 hari dan itu yang ngebuat kita bisa ceki-ceki ke Curug ini *What a lucky dayπŸ˜‡. Oh ya namanya Curug Putri.


2. Markisut

Akhir-akhir ini gue merasa jiwa kepanglongan alias DIY gue semakin meroket.

Kalian pernah baca kan ya sesenang apa gue bisa ngebuat teduhan kolam ikan koi gue. Yah walaupun selama proses pembuatannya itu bikin ngerutin dahi, karena kadang harapan dan kenyataan tidak seindah itu. yang gue bayanginnya gimana eehh jadinya malah gimana.. hahah. Tapi jadi donk!!! niihh

Keren nggak??? bahahah 

Dan setelah itu gue lanjut ke proyek DIY lainnya. Jadi guys, gue lagi senang karena pohon markisut atau markisa tumbuh subur di pekarangan sederhana di rumah.

Gue tuh kepengen gitu punya teras yang ada teduhan berasal dari pohon gitu. Tadinya gue nyoba buat tanam pohon mangga tapi kok gue pengennya something else yaitu teduhan yang terbuat dari pohon jalar.

Awalnya kepengen pohon anggur. Soalnya gue ngebayangin betapa senangnya gue punya pohon anggur di rumah. Jadi kalau lagi gabut tinggal petik anggur dan lebb.. Tetapi kenyataannya tak semudah itu fergusso. Merawat pohon anggur susahnya bukan main, gue sendiri udah 3 kali tanam dan hasilnya sama. Si pohon anggur selalu aja mati. Kayanya ini terkendala sama musim tempat gue tinggal.

Terus kepikiran kalau pohon semangka atau melon bisa nggak yah 😲?? Tapi gue ngebayanginnya kok seram amat kalau ada semangka yang gelantungan di atas πŸ™‰.. haha. Jadi, gue ganti dehh dengan pohon markisut.

Dan iyah dia tumbuh positif banget dan menjalar kemana-mana include ke kandang burung lovebird di rumah. Jadi, kemarin pas day off, gue keliling ke mamang bambu buat bikin DIY semacam tempat si Pohon menjalar... Yah walaupun bentukan jadinya serada sengklek. Tapi gue bangga bisa ngebuat ini gengks..

Tuhhh jadi tempat buat ngerambatnya... hahah

Ntar kalau pohonnya sudah berbuah.. Mau tak kirim ke rumah temen-temen yah..?? Mau nggak?? hehe. Doakan saja semoga doi betah dan tumbuh besar.

3. Sepeda

Nggak tahu kenapa akhir-akhir ini gue sering banget kesurupan. Yaitu keluar jam 4.30 pagi buat sepedahan keliling komplek. Tapi yang kemarin itu beda banget. Soalnya sepedahan gue nggak hanya keliling komplek melainkan sepedahan jauh sampai ke alun-alun kota. Jaraknya tuh sekitar 8 km which is ini jarak sepedahan terjauh gue.. 

Capek?? Ohh tentu saja 😝. Apalagi gue nekat lewat jalan gede dan naik ke jembatan layang yang maksa gue buat ngederet sepeda. Tapi seru guys.

Nih foto dari atas jalan layangnya... Adem banget yah ngeliatnya.. 

Kemudian gue istirahat di alun-alun kota. Disana sepi sih, hanya ada beberapa orang  yang sedang jalan santai. Nggak ada orang yang jualan juga karena memang hari itu hari kerja. Jadi orang-orang mungkin masih bersiap-siap untuk memulai aktivitas mereka.

Beruntungnya kerja di shift tuh. Hari kerja kebanyakan orang bisa jadi hari libur gue. Jadi, buat nikmatin momen yang sepi itu mudah banget didapat. Yah walaupun agak susah kalau sudah berhubungan dengan jadwal orang banyak. Soalnya kebanyakan gue seringnya mengalah..

Btw, sewaktu gue duduk-duduk di penataran alun-alun. Gue disamperin pengguna sepeda lainnya. satu Bapak dan satu Ibu. Betapa baiknya mereka nawarin snack yang mereka bawa ke gue. Memang benar yah rumor yang beredar kalau sesama penyepeda itu solid banget meskipun ke orang yang nggak terlalu dikenal.

Singkat cerita dari obrolan kami. Mereka ini ternyata kakak beradik yang sama-sama sudah ditinggal pendamping hidup. Umurnya 45 dan 49 tahun. Gue salut sih sama mereka karena masih rajin sepedahan dan terlihat akrab banget. Sedangkan gue yang masih muda belia malah baru-baru ini rajin sering sepedahannya. Padahal sepeda udah lama gue punya. Tapi si Doi seringnya ngejogrog dirumah sampai ban kempes. wk.

Tapi sumpah hari itu seru banget. Soalnya banyak pelajaran yang gue dapat. Btw, gue ke mereka malah sempat curcol tentang pekerjaan gue. Dan si Bapak dengan sigap ngasih ajian pamungkas beliau ke gue yang bikin gue sadar bahwa hidup itu bisa bermakna lebih dari itu. Tergantung dari kitanya sendiri bagaimana menyikapinya. That is why ngegerutu tentang pilihan yang sudah kita ambil itu nggak ada gunanya, karena hanya buang-buang waktu. Coba diikhlaskan dan diupayakan dengan hati lapang sambil melihat kesempatan yang lain. Tidak usah buru-buru.

Ibunya juga ngasih quote bahasa inggris.. Bentar gue lupa sama bahasanya.. Kalau nggak salah sih gini :

"Every little step is progress forward. No matter how small it is. It is always a step forward and it is always something to be proud" Ibu, 2021.

Setelah itu, mereka izin ke gue buat melanjutkan perjalanan. Tadinya gue diajak gitu sama mereka buat ikut sepedahan sampai daerah pantai. Ehh busett 😱 itu mah udah jauh banget. Gue khawatir ngerepotin jadi dengan berat hati tawaran mereka gue tolak. 

***

Ehh nggak kerasa udah nyeritain tiga hal?? Boleh satu lagi nggak yah...?? Please-please-please-please?? 😊😊

4. Ikan Nilla

Kemarin gue ngedapetin ikan nilla di kolam sederhana gue keluar anak-anak lagi. Masa dari awalnya ikan nilla berjumlah 4 ekor sekarang udah jadi seratus lebih. Produktif banget mereka πŸ™ˆ. Ini kalau mereka sudah besar gue nggak tau tempatnya bakal cukup atau nggak!!

Tuhh banyak kan.. Udah kaya mau pawai mereka.. hahah

Batch pertama keluar sekitar 2 bulan yang lalu. Sekarang mereka sudah seukuran jari anak-anak. Dan baru kemarin banget, gue ngedapetin burayak-burayak ikan baru yang langsung buru-buru gue pisahin karena takut dimakan ikan lainnya.

Keliatan nggak ikannya??? Susah sih yah.. Tapi disitu ada kok.. hehe

Oke sepertinya cukup sekian dari gue. Itulah hal-hal kecil yang menyenangkan yang terjadi di gue selama bulan februari. Dan gue bersyukur banget karena sebentar lagi bulan februari sudah mau habis dan gue bangga karena sudah menyelesaikan tantangan utama dengan baik dan nilai yang memuaskan.

Semoga hal-hal kecil nan bahagia ini tetap berlanjut di bulan-bulan selanjutnya. Kalian juga yah. Harus tetap bahagia, semangat dan tersenyum kepada semesta meskipun badai menghadang. Teriakkan dengan bangga dalam hati "GUE BISA!!" haha πŸ˜‹πŸ˜Š.

***

Artikel ini bentuk seru-seruan dari gue yang gue ikutkan pada CR Challenge 2 di blog Creameno. Kindly check her blog y'all.. Akhir kata Terimakasih sebesar-besarnya gue ucapin terutama ke Mba Eno yang sudah mengadakan event luar biasa ini. Sumpah beruntung banget bisa berkenalan dengan beliau dan juga teman-teman blogger lainnya yang Out of the box banget.. Semoga kita tetap solid yah.. Terutama dalam hal-hal menebar kebaikan.

See you!! 😁

Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

72 komentar untuk "A Little Things Called Happiness"

  1. oke saya tebak, si Bay itu yang urutan no 3 benar atau gak ya kira - kira ??? bener deh, terus itu daging serasa bukan daging melainkan daging yang belum sempurna alias memasaknya kurang lama jadi terlihat masih keras.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar tidak yah.. eheheh πŸ˜†
      Heheh.. iyah daging mah masakmya kudu lama yah.. apalagi kalau masak rendang. 1 jam masak juga nggk cukup.. hihi.
      Tapi kenapa kalau dahing steik bisa dimasak cepat yah... wkwk πŸ˜„

      Hapus
    2. maap nimbrung, daging steak itu biasanya pakai daging impor yang memang dagingnya sudah empuk. Beda sama sapi lokal yang disuruh kerja jadi dagingnya keras (baca: berotot). 🀣 Makanya kalo masak steak pake daging lokal is a big no karena nanti akan alot apalagi kalo potongannya tebal. Ini menurut aku dan beberapa teman yang emang pengalaman masak steak sih hehe maapkeun kalo sotoy

      Hapus
  2. Wah mas Bayu hobi ternak ikan ya. Saya pernah berusaha ternakin ikan cupan di kolam teratai kok gagal melulu, ikannya ga tau kemana. Yang jelas anak-anak keturunannya nggak ada. Apa dimakan predator dan semacamnya karena rumah saya kayak berbagi ruang dengan satwa liar gitu, sering ketauan ada biawak dan ular di rumah.

    Saya juga suka sepedaan, lho. Tapi sejak di Bali udah hampir nggak pernah karena konturnya naik turun, bisa-bisa lutut sengklek. hehehe. Saya lari pagi aja yang masih tetep. Oh ya itu markisanya bagus amat dibikinin tempat rambatan bambu. Saya juga punya markisa tapi dibiarin aja menjalar di pohon besar lainnya, nggak pakai dibikinin kanopi, meski juga pengen kayak gitu biar cantik dan rindangnya tertata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo...
      Bukan hobi sih mba cuma lagi gabut. Karena kebetulan udah terlanjur bikin kolam jadi sekalian diisi saja..
      Waduhh nernak ikan cupang di kolam Teratai.. heheh..besar banget donk kolamnya. Nggk kebayang pasti susah nyari ikannya.. πŸ˜…. Tapi spertinya iyah mba.. biawak kan juga makan ikan..

      Keren mba.. masih sergep lari.. saya mah olahraga yg disenangi cuma sepedahan sama lompat tali.. kalau lari duhhh... 🀣 lutut sengklek..

      Jujur saya belum pernah makan buah markisaa. Buah markisa itu yg kaya biji selasih itu kan yah? Yg bisa dimakan sama biji2nya.. semoga aja si markisanya mudeng buat ngerambat dikanopi yg saya buat... saya khawatirnya dia malah melenceng ke belakang kandang.. heheh.. πŸ˜†

      Hapus
    2. Iya buah markisa itu isi buahnya berbiji-biji bisa dimakan sebijinya. Hmmm kalau selasih kekecilan atuh.

      Betu! Saya pernah tuh, bener-bener lutut berasa sengklek gara-gara keseringan lari hampir tiap hari lari, trus larinya jauh-jauh. Apalagi medannya di sekitar rumah itu naik turun bukit jadi lutut saya lumayan kegempur tuh. Jadi kena nyeri lutut beneran, deh.

      Nasib ikan cupang yang udah bolak-balik amblas akhirnya nggak pernah pelihara lagi ikan cupang, eman. Kayak ngasi makan predator aja dong tiap ngisi kolam dengan ikan cupang. Itu kolam nggak seberapa gede, sebesar 2 x 1m aja dan diisi tanah sama air jadi agak berlumpur dan keruh airnya. Kebetulan ibu mertua saya suka bunga-bunga maka diisilah dengan teratai, kalau saya sih ngisi kangkung hahahah biar bisa buat masak makanan sehari-hari. Emang bener kolam keruh gitu ya susah nyari ikannya kalau udah dicemplungin ke sana. Dulu sampai saya angkat-angkatin daun teratainya buat ngecek ikan cupang, kadang masih kelihatan karena warna ikan cupang kan mencolok. Tapi lama-lama lah kok nggak ada kelihatan lagi sama sekali. Cuma ada katak dan kecebong aja sering terlihat di sana >,<

      Hapus
  3. Entah kenapa baca tulisan ini saya bisa ikut merasakan excitement-ya Mas Bayu lhoo, apalagi ngebayangin bisa bikin hasil "prakarya" sendiri di rumah wkwkwk rajin banget, Mas Bay!

    Tentang dihubungi teman yang mendadak ingin mampir saya paham banget rasa bahagianya. Sejak nikah dan tinggal Bogor, jaraaaaang sekali ada teman yang niat nyamperin saya ke Bogor. Padahal dari Jakarta nggak jauh-jauh amat kan yaa. Makanya senang banget rasanya kalau weekend mendadak ada yang nelpon "di rumah gak lo? Gue ke Bogor ya!". Rasanya terharu banget πŸ₯ΊπŸ₯Ί

    Btw, momen ngobrol sama bapak dan ibu yang sepedaan itu sesuatu banget ya. Niat ingin duduk-duduk bentar, malah dapat bonus wejangan hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasihh looo Mba Jane 😍... heheh. Sebnarnya kisruh bikin prakarya itu antara nggk mau kalah sama rumah belakang. Soalnya hebohh banget karena udh sebulan lagi renovasi rumah. Jadi berhubung ada yg mau dibuat juga.. jadi kita bisa adu2an suara getokan palunya.. 🀣🀣

      Iyahh Mba terharu banget.. mereka maksain naik kereta juga karena kepengen sekalian ngerasain tes antigen juga.. hehehπŸ˜… pokoknya kemarin tuh kaya mukzizat banget kedatangan teman2 dri jakarta..

      Iyah Mba.. si bapak sama si Ibu juga supel ternyata. Enak gtu lohh di ajak ngobrol. Padahal baru kenal.. 5 menit kenalan, aku smpe keenakan buat cerita ini itu... 🀣🀣

      Hapus
  4. woaaah, 2 jam perlananan bus itu mayan lama jg yaa mas bayu. Aku aja 1 jam perjalanan kalo naik bus ke kampus. Tapi cuma di bus nya doang. Kalo ditotal naik angkot dari rumah, menunggu busnya penuh baru dia berangkat. sama. bisa 2 jam juga ahahaaa

    Sohibul, aku kok ngakak baca kata ini hahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyapppzzz.. kalau udh ngetem nunggu penumpang yg kadangg ya ampunnn lama bangett...🀯🀯 beruntung kamu skrang sudah lulu Mas Joe.. jadi nggk perlu ngerasain naik turun bis buat kuliah... hehe

      Iyahh sohibull.. kata khas yg sering di ucap sama mba Eno setelah Eniho.. πŸ˜…

      Hapus
    2. Hahaha kok aku kembali ngakak yaa mas Bayu πŸ˜‚πŸ˜‚
      Oh yaa aku dulu bacanya einho loh. Bukan eniho. Kemudian sadar bahwa yg lalu itu salah cara bacanya πŸ˜…

      Hapus
  5. Saya pikir, teman-teman memang anugerah Tuhan paling menarik. Kita bisa ngerasain dinamika pertemanan itu kalo benar-benar ngebuka diri sama mereka. Sebagai seorang remaja, saya rasa memang mesti banyak-banyak meluangkan waktu untuk hal ini. Sebelum ada tanggung jawab masing-masing yang akan bikin sulit untuk ketemu.

    Ngomongin soal ikan nilla mas Bayu yang banyak itu, saya jadi ingat kemarin ikan di akuarium saya teler. Ngga tau kenapa. Kemungkinannya cuman ada dua. Satu karena pusing dengan mesin gelembungnya, dua karena kebanyakan makan. Ha ha ha.

    Kalo ngomongin atap ikan koi mas Bayu, itu juga ngingetin saya dengan kolam ikan gabus handmade Om saya. Dibawahnya juga ada atap, tapi atpnya dari atap daun jendela rumah saya yang bersebelahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh Iyah Mas Rahul.. Anugrah Tuhan yang paling Indah.. bersyukur banget punya list sahabat yg emnk bener2 solid yah walaupun hanya hitungan jari...

      Bner Hul.. nnti semisal kita2 udh pada punya kesibukan lain. Pasti buat ketemuan bakaln susah.. jadi yah puas2in smpe waktu itu tiba.. heheh

      Kayanya ikanmu karena kebanyakan makan Hul.... haha. Tau nggk sih ikan peliharaan tuh sbenernya ngasih makannya cukup satu kali sehari. Malah 2 kali sehari kalau ikan koi bayu.. πŸ˜†

      Hapus
  6. Anggur mah susaaah mas :D. Suhunya harus sejuk, dulu aku pernah punya tanaman anggur pas di Aceh. Tumbuh siih, lebat pula. Tapiiiii asyyyeeeeem hahahahahha. Lah Aceh sepanas itu ;p.

    Jam 4.30 di sana udh terang yaaa? Jakarta subuh aja belum kalo skr hahahahah. Yg ada aku serem mau kluar :D. Beruntung banget ketemu bapak ibu baik hati :). Aku udh denger sih, para pesepeda itu memang solid satu sama lain. Mau saling berbagi .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh emnk susah banget Mba.. haha. Bneran emnk salah tempat. Secara rumahku agak dket sama pantai.. jadi panas banget kaya Jakarta.

      Itu fotonya sbnernya saya ambil sekitar jam 6 mba... hawanya pas itu lagi mendung.. heheh kalau 4.30 masih gelap juga tempat saya.. heheh πŸ˜†

      Hapus
  7. Baca cerita pas kumpul² sama temannya mengingatkanku pas momen itu juga mas. Kalau udah ngumpul, biasanya nginep juga. Kadang jam 11 malam malah baru makan ramai-ramai. Ga ada agenda apa², ngobrol aja sampai hal-hal yang ga penting...hahahaha

    Iyaa ketemu pesepeda atau rombongannya itu enak banget. Aku pernah ketemu rombongan pesepeda. Mereka menawariku camilan dan minum, serta mengajak gabung gowes. Seru sih, meskipun sudah tua, tapi mereka masih semangaat untuk beraktivitas.
    Aku sedang vakum bersepeda. Eehm, sudah dua bulan ga sepedaan..huhuuuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahhh... jadi kangen banget masa2 itu.. temen sering nginepp juga yg jadi alasan saya buat beli kasur yg agak besar.. hahah πŸ˜…πŸ˜… biar walaupun 3 orang yg nginep bisa tetap satu kasur.. heheh.. kalau udh kumpul yahhh mata selalu ON nyerocos ini itu nggk ada capeknya..

      Keren sih emnk... kayanya saya juga harus ngebiasain buat bagi2 juga.. soalnya saya seringnya kalau sepedahan yah emnk selalu sndiri.. hehe.

      Hapus
  8. Seru mas bacanya, hahahaha, keikut excited sayanya 🀣

    Eniho, teman-teman mas Bayu jadi dikasih suguhan Donuts JCO atau yang lain, mas? Wk. Ingat pembahasan ini di kolom komentar post saya beberapa waktu lalu terus penasaran endingnya bagaimana πŸ˜† Ohya, saya langsung ngakak membayangkan suara motor mas Bayu sampai ngeden karena angkut tiga orang, ahahahahaha. Kasihan amat motornya, untung nggak mogok tengah tanjakan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Semoga ke depannya skill setir mobil mas Bayu meningkat, biar nggak perlu sampai bonceng bertiga 😍

    By the way, saya mauuuu dong buah Markisanya jika berhasil ke luar hahaha. Saya suka sekali buah Markisa asal manis nggak kecut, too bad di Bali agak susah cari stock buah Markisa. Bahkan saya nggak ingat kapan terakhir kali saya makan. Kayaknya sudah bertahun silam. Padahal jaman bocah, saya suka dibelikan Markisa sama Ibu saya πŸ™ˆ

    Hehehehe, for the last, saya setuju sama kutipan yang Ibu dan Bapak tersebut berikan untuk mas Bayu ~ buat saya, setiap pilihan yang sudah kita ambil itu seharusnya jangan disesalkan meski beberapa pilihan tersebut membuat kita susah πŸ˜† Dan saya jadi salut sama solidaritas para pesepeda, meski nggak saling kenal bisa saling bantu dan support, ya 😍 Plus menurut saya, mas Bayu keren bisa gowes 8 km hohoho, bagi saya 2 km saja sudah jauh soalnya πŸ€ͺ

    Ps: nilanya kalau sudah besar akan digoreng nggak, mas? πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh Mba.. saya juga seru nulisnya.. bikin senyum2 sndrii sama bingung mana yg harus ditulis karena emnk banyak banget momennya.. hehehe πŸ˜…khawatir jadi satu buku kalau saya tulisin semuanya.. hahah 🀣🀣🀣

      Iyahh Mba Eno pas mereka dateng saya sudah siapin JCo... 1 lusin karena ngiler sama gambar donat di tulisan mba itu.. sama pas gayoran bertiga kita juga sempat jajan beli martabak telor.. hahah 🀣🀣 tapi habis masa mba... hari jumat pas mereka dteng itu kita begadang smpe jam 6 pagi.. terus tau2 amblek bangun2 jam 10 siang... Amin2... susah emnk mobil gigi tuh harus mainin kopling soalnya 🀣🀣

      Oke Noted mba.. doain saja semoga doi betah buat tumbuh subur.. saya sndiri juga malah baru liat bentukan pohon markisa yah baru pas nanem itu... itupun karena dikasih rekomendasi dri tetangga soal pohon buah yg merambat..

      Yuppzz.. πŸ˜† saya pun berpikir demikian mba.. sebuah keberuntungan saya bisa bertemu sama mereka.. pas banget gtu momennya.. hari pertama libur yg hari sebelumnya pas kerja sempet ada masalah.. jadi sebagai hiburan, paginya saya ajak buat sepedahan.. hehe πŸ˜…

      Kayanya saya bagi ke tetangga sih.. soalnya saya nggk bisa makan hewan peliharaan. πŸ˜…πŸ˜… nggak tega aja gtu motongnya..

      Hapus
  9. Kalau udah ketemu temen-temen mah gitu ya, Bay. Mau selama apapun, rasanya mah kayak hitungan menit aja dan nggak pernah rela melepas kepergian mereka πŸ˜‚. Kemarin itu 2 hari benar-benar puas dong main-mainnya? Sampai ke curug pula 🀭

    Ih, aku juga pernah nanem anggur terus metong pohonnya 😭 padahal penasaran sama buahnya yang tipe apa, tapi boro-boro berbuah, berbunga aja susah banget 😭 padahal pohon mangga di rumahku bisa tumbuh, tapi anggur ini kayaknya agak tricky ngerawatnya deh πŸ˜‚. Semoga pohon markisa Bayu bisa tumbuh sehat, lebat dan segera berbuah 🀭. Nanti kalau udah berbuah, jangan lupa update ya. Aku nggak mau minta dikirimin soalnya nanti ongkos kirimnya bisa lebih mahal dari harga buahnya 🀣. Kreatip banget Bayu bikin tempat rambatannya~ aku juga pengin punya 1 deh untuk monsteraku 🀣

    Ngomongin sepedah, aku jadi semakin ingin punya sepedah 😭. Bolak-balik sekitar 16KM dong? Pegel nggak tuh? πŸ˜‚. Ibu dan Bapak yang ketemu Bayu baik bangettt yakkk. Bayu juga orangnya welcome jadi nyambung aja 🀭

    Astagaa~ ikan nila Bayu banyak banget! Sampai 100?! Itu kalau udah pada besar semua, kayaknya kolam itu sih nggak cukup deh πŸ˜‚. 100 udah kayak mau tawuran ya 🀣.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh seru bangett li.. 🀣🀣 dan belum puas donk.. hari minggu siang tuh saya ngeliatin jam terus biar maksud waktunya berjalan lebih lama.. hehe. Jujur, belum pengen buru2 ke hari senin lagi...

      Iyah anggur susah banget.. udah mah nyari bibitnya kudu beli online.. haha..
      Aminn semoga markisutnya bisa tumbuh besar... btw monstera itu ngerambat juga yah??

      Beli Li.. buruan πŸ˜…πŸ˜… seru lohh sepedahan. Apalagi smbil dengerin lagu.. beli sepeda lipat aja.. simpel.. *lohh malah ngatur... hahahπŸ˜…. Jadi ingat dlu, kepengen beli sepeda lipat juga.. tapi masa kata temen kalau saya yg naikin sepeda jenis ini jadi mirip beruang sirkus.. haha. Jadi belinya yg tipe MTB dehh.. πŸ˜…

      Iyahh.. terakhir saya hitung anaknya ada 132 ekor dan ini belum ketambahan sama yg baru aja keluar..

      Hapus
    2. Semoga Bayu bisa segera ketemu lagi dengan 2 sohibulnya ya πŸ˜‚πŸ™πŸ»πŸ™πŸ». Mungkin next-nya Bayu yang samperin mereka? Hihihi.

      Iya, monstera merambat tapi nggak lebat kayak markisa gitu. Pokoknya dia panjang-panjang gitu deh, merambat kan ini namanya? 🀣 *Nggak yakin*
      Pohon anggur yang aku beli waktu itu udah agak besar Bayu, kata bapak yang jualan, sebentat lagi berbuah tapi begitu pindah ke rumahku, malah jadi sebentar lagi mati πŸ˜‚

      Wkwkwk Bayu kok bisa baca pikiranku? Aku emang penginnya sepedah lipat soalnya biar praktis, kalau udah capek gowes, bisa dilipet terus aku pulang naik gojek 🀣 #plakk. Tapi masih maju mundur ingin beli, takut nggak kepakai sampai ban-nya gembos sendiri nanti 🀣. Btw Bayu ngerti sepedah? Sepedah lipat yang oke menurut Bayu merk apa?
      Kok teman Bayu tega amat bilang begitu πŸ˜‚. Aku lebih suka sepedah lipat karena pendek, kalau sepedah gunung gitu, takut kakiku nggak sampai ke bawah 🀣

      Makin banyak ajaaa! 😱 Subur banget ikan-ikan Bayu yaaak! Itu dijualin kah?

      Hapus
    3. Aminnnn πŸ€—πŸ€— wahh udah sering Li.. karena kebetulan rumah mereka di Jkt.. jadi setiap ke kampus pasti ngasonya di tempat salah satu mereka..

      Oalahhh,, bukan merambat li.. mungkin bersender.. 🀣🀣 hahaha,, yg udah besar aja langsung mati yah pohonnya..

      Btw jam set. 2 masih aktif aja Li.. lagi bertapa di Goa kah.??πŸ˜„

      Hahaha🀣🀣.. sumpah ngakak😁.. hhmm sepeda lipat rekomended dan murce2 harganya.. pilihanku jatuh ke merk Pasific sih.. macemnya ada banyak tinggal pilih Li.. mulai dari 1 jutaan.. Iyah bner.. sepeda lipat ketinggiannya bisa di adjust sih.. cuma mereka itu kekurangannya mngkin di shockbreakernya kali yah.. kalau sepeda gunung kan buat jalan kasar jerendulannya sedikit nggk kerasa. Yaiya namanya juga sepeda gunung πŸ˜… disangka gunung beraspal kali ya...

      Nggak.. saya nggk pernah ngejualin ikannya Li.. seringnya sih di kasih2 ke tetangga. Kaya ikan lele dulu.. tapi abis itu biasanya tetangga langsung kerumah sambil bawa makanan..☺

      Hapus
    4. Kampus Bayu di Jakarta? Pantas aja bilangnya kalau ke kampus sampai pindah provinsi πŸ˜‚ jauh aja dari rumah wkwk

      Huahaha justru jam set.2 itu baru mau masuk ke goa, Bay πŸ€ͺ. Baru deh abis itu bertapa sampai pagi menjelang hiyaa.

      Pacific yaaa. Beberapa temanku yang aku tanyain juga recommend brand ini nih. Kayaknya memang ini yang paling oke ya 🀭. Thank you atas infonya, Bayu!
      Iya pasti shockbreakernya cupu kalau dibanding sepedah gunung mah 🀣 cuma ya itu pertimbangannya, sepedah gunung tinggi, aku takut kalau kaki aku nggak napak sampai bawah 🀣

      Makanan yang dibawa hasil olahan dari ikan yang Bayu kasih? πŸ˜‚

      Hapus
  10. Halo, Mas Bayu...

    Ah, kata siapa kegiatan sehari-hari Mas Bayu monoton. Seru gini, kok... ^^
    Apalagi ditambah dengan kerja sambil kuliah. Kayaknya bakal banyak hal seru yang bisa diceritain. :)

    Ketemu teman-teman, tuh, emang bisa nge-recharge jiwa lagi, ya... aku sendiri ada beberapa teman yang meskipun jarang kontak, tapi kalau ketemu ya tetep aja bisa ngakak sepanjang hari. Abis ketemuan, yang tadinya berawan berasa cerah, deh... :D

    Nggak cuma sesama pesepeda, kayaknya sesama hikers, bikers, atau kegiatan lain yang dilakukan sama-sama walaupun nggak saling kenal, bisa bikin orang tuh jadi lebih 'adem' gitu ya... :)

    Btw, kalau melihara ikan gitu, tega buat dimakan sendiri ga, mas? *duh, pertanyaannya sadis ga sih? ^^"*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo Mba Hicha.. πŸ₯³

      Ahhh monoton itu mah...πŸ˜… hehehe.

      Iyah mba setuju banget... kemarin yah emnk kaya badan tuh di recharge... unek2 yg udah saya simpan selama setahun lebih πŸ˜… berasa whuusss ilang gtu.. uhhh pas masuk kerja tuh muka saya langsung berseri2... rekan2 saya smpe bingung.. disangka saya kerasukan setan. Ewkwkw.

      Ohhh iyah.. dlu juga pas muncak kek gtu.. seruu yahh..

      NGGAK DONK MBA.. πŸ˜… *nggak santai...
      Saya mah nggk tega kalau disuruh makan ikan peliharaan... hehe

      Hapus
  11. Halo salam kenal Mas Bayu. Ya ampun aku bacanya bener2 ikut seneng. Bayangin kalo di rumahku ada anak remaja yg serajin ini di tengah2 gabutnya. Bisa panen ikan nila dan kelak panen markisa. Lumayan banget, kan? Ketemu sama temen itu memang menyenangkan ya, apalagi sohibul yang akrab dan sefrekuensi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo Mba..πŸ˜…
      Sama mba saya juga sneng sewaktu bulis ini.. seru aja gtu.
      Iyahh lumayan banget mba.. bisa panen.. wkwk yah hitung2 pengalaman juga.
      Bersyukur saya bisa hidup.. heheπŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
  12. iya mas engga kerasa banget udah mau kelar ni februari
    kayak baru taun baru lo padahal
    duh ga bisa bayangin aku PCR sampe 3 kali
    aku masih sekali si klo swab antigen itu udah kayak engga mau lagi

    wah bisa halan halan ke curug senengnya
    apalagi klo curugnya bersih dan seger kayak gitu
    jadi pengen aku

    wah mas bayu ini kayaknya bakat jadi peternak ikan
    gpp mas semangat memang kini ternak dan budidaya ikan memang menguntungkan
    semoga terus bertumbuh dan sukses ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahhh.. februari udh mau abis aja.. bntar lagi maret. Bentar lagi lebaran, tau2 ntar tahun baru...dan gue masih single.. wkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚ #lohh malah curcol.

      Iyahh PCR 3 kali.. puguhh..

      Senaang bangaaat donk 🀣🀣 sumpah mukzizat banget bisa main ke curug ini lagi di musim hujan. Soalnya biasanya susah karena emnk aksesnya tuh sulit..

      Aminn walaupun ini cuma skedar iseng2.. heheh

      Hapus
  13. woaaaaah! Kalau saya jujur lebih suka hasil daripada proses untuk kasus-kasus tertentu seperti masak indomi bang wkwkwkwk

    Sejak pandemi emang kita harus cari cara buat bahagia ya bang, kalau saya dengan cara menanam bunga, walaupun kebanyakan yang ngurus istri, saya cuma bantu modal :))

    yok bang bakar ikan nila

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheh... iyahh sih itu mahh.. haha saya juga suka.. tapi bikin mie nyemek indomie enak kok pas motong2 bumbunya,. Hehehe

      Yuppzzz saya kepengen juga punya kembang bunga.. tapi malah jadinya kebanyakan sayuran.. hehe

      Hapus
  14. kenapa ya setiap kali baca postnya kamu aku jadi merasa tertular positif vibe ya Dek...jujur aku salut sekali dengan anak muda yang aktif dan produktif kayak kamu. Walau aku bayanginnya...duh...ini jadwalnya dek bayu kok padet amiiir...udahlah kerja ada shiftnya, kuliah, ngeles juga dan menjalankan hobi juga olahraga...bener bener salut dan menjadi ikutan tertular semabgat aku huhuhu...e

    eh bentar

    alun alun kota? ini alun alun kota tangerangkah? jembatan layang, jangan jangan yang warna warni itu ya hahahahahha..e apa bukan ya wkwkwkwk


    kalau semangka dan melon setahu aku bagusnya ditanem di area pesiair dek, soalnya aku kalau pas liwat pantai selatan deket rumah...itu liwat jalan daendels ada area yang full ditandurin semangka...

    kalau anggur emang sulit ya...musti ada perkebunan khusus kali ya hihi..dan juga mantainance yang rumit, secara kayaknya buah subtropis bukan sih...kalau aku pengen nanem apel tapiiiii...kayaknya ga mungkin hihi...dulu waktu kecil suka berandai andai pengen punya pohon apel. Apelnya jenis apel merah lagi wkwkwkwk...#ngeyel tingkat dewa

    curug putri di mana tuh...jadi penapsaran aku hehe

    kupikir di bogor...bukan yak?
    tapi gayoran motor sama sohib ekang enak, terlebih masih bujang masih enak buat main hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo Mbak Mbul... btw makasih banyak mba yang udh mau baca tulisan adsurb saya,, heheh
      Tapi skrang udh mulai tak porsiin.. ngajar jadi 3x sehari, nggak maksain lembhr juga, jadi semuanya tak porsiin sesuai kewajiban.. heheh πŸ™‚πŸ™‚ btw Mbak Mbul bayu mahh nggk hobi olahraga, kalau hobi mungkin udh singset ini badan dri dlu.. wkwkw. Bayu mah cuma suka halan - halan pake sepeda aja akhir2 ini.. heheh

      Iyah sulit bnget Mbak Mbul..
      Kalau semangka tumbuhnya juga didataran gtu kan yah mba..

      Ohh iyah apell juga kepengen.. sama buah naga juga... hahah kayanya enak aja gtu yah mbak mbul makan buah langsung dri pohonnya..

      Yuhuuu bukan di bogor mba,, di sekitaran kota sini aja.. di daerah Anyer kalau nggk salah.

      Hapus
    2. amin kali ini aku jagokan dek bayu yang menang

      karena tulisannya bikin positif vibe yang terasa sekali...khususnya buatku pribadi sebagai pembaca yang seolah olah jadi tertular semangat buat melakukan hal hal baik di sekitar kita, walaupun orang bilang 'b' aja atau sesuatu yang umum saja, tapi aku nangkapnya ini adalah soal 'proses' yang dijalani dengan sukacita sehingga terasanya menyenangkan. Baca dari paragraf awal ga ada bosan, sambil ngikik-ngikik karena bertuturnya khas Bayu sekali dan tahu-tahu udah sampai paragraf akhir aja. Semangat Bayu! I hope you win this competition !

      Hapus
    3. Makasihh Mba Mbull...
      Nggak menang juga nggk papa.. yg terpenting sama2 senang buat nyeritainnya.. hehe

      Hapus
  15. oiya satu lagi, kudoakan semoga kali ini Bayu yang emang CR Challengenya amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah typo jal hahhahah
      maksusnya semoga kali ini bayu yang menang

      Hapus
    2. Amin, semoga mas Bayu yang menang ya mbak mbul.πŸ˜€

      Hapus
    3. Hahahau,... Aminn yah Mbak Mbul dan Mas Agus,, tapi yah masih banyak cerita luar biasa dri teman2... hehe πŸ˜„πŸ˜„ yg seru2 dan uwu2..

      Hapus
    4. Ternyata yang menang mbak Endah April mas.πŸ˜€

      Tetap semangat ya mas Bayu, semoga challenge depan bisa menang, kalo gagal coba lagi, kayak gosokan minuman Ale Ale itu.πŸ˜‚

      Hapus
    5. Hahahaha.. Siap Mas Agus.. heheh. Btw Terimakasih sudah baca tulisan saya mas Agus.. 🀣

      Hapus
  16. Memang jika sudah lama tidak ketemu rasanya gimana gitu ya, apalagi mereka pernah berjasa bantu mas Bayu waktu awal kuliah. Dua hari kumpul rasanya sebentar ya mas.

    Sama mas Bayu, aku juga dulu pernah kepikiran tanam pohon anggur, jadi kalo berbuah itu enak kali ya tinggal metik, cuma sayangnya aku ngga tahu dimana yang jual pohonnya. Alhamdulillah akhirnya setelah sekian lama jadi juga tanam anggur di shopee tanam.😁

    Wah cuma 8 km sudah capek, tapi sama sih, aku juga jarang sepedaan, paling hanya dua tiga km saja, yang penting badan gerak.😜

    Pasti ikannya tidak dikasih KB tuh makanya beranak pinak sangat banyak. Kalo ketahuan petugas penyuluhan KB diomelin tidak ya? πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh rasanya kangen mas.. heheh maklum setahun udh nggk ketemu.. πŸ˜†

      Wahhh ngakak donk... tanam anggur di shopee tanam.. wkwkw.. bagus2.. menghasilkan uang kalau anggur itu mah.. tapi nggk usah dicoba mas.. susahh tanem pohon anggur di kehidupan nyata mah kalau cuacanya panas..

      Yuppzz yg penting badan gerakk yah... heheh

      Hahaha iyahh ikannya tuh nggk ikut program KB,, sekali brojol keluarnya ratusan udh kaya mau demo...

      Hapus
  17. Ini Februari udah di pengujung ngga terasa banget apa karena ngga ditungguin jadi jalannya jadi cepat?

    Sepertinya bakal jadi peternakan ikan nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah iyahh februari lagi pengen lari2...
      Aminnnn... tapi nggak ahh, tempatnya belum siap..

      Hapus
  18. yg pertama saya ucapan adalah rasa syukur alhamdulilah mas bayu sehat dan negative dari virus itu, swab PCR itu mahal banget lho mas kalo di tempat saya,apalagi sampe 3 x haduuhh.. tapi uang gak jadi masalah yg penting sehat dulu ya mas.
    Oh iya gayoran itu maksudnya bonceng bertiga ya mas,kalo bahasa saya tartik artinya tarik tiga,
    By the way, itu pemandangan dari atas sangat menanjubkan ya mas, pikiran dan jiwa saya rasanya pengan bangun tidur terus pagi-pagi dengan suasana seperti itu,wiihh keren sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh mahal banget.. wkwk
      Mana 2 terkahir saya pke duit kuliah sndiri.. wkwkw yasudahh lahh demi keamanan keluarga mah tak apa..
      Ouhh tartikk,, lucu yah.. kalau disini gayoran cuma saya nggk tau singkatannya apa...
      Iyahh beruntung banget bisa liat pemandangan yg okee pas sepedahan kemarin.. biasanya kan paling cuma perumahan sama motor dan mobil lalu lalang...🀣🀣

      Hapus
  19. Mas Bayu maaf aku ketawa baca "hidung gue diculak culuk culak culuk mulu"😭😭😭 semoga sehat selalu ya Mas Bayu walaupun ada sakit-sakitnya semoga bisa dijalani sampai sembuh. Seru baca tulisannya Mas Bayu, kayak diceritain sama temen yang dianya orangnya kocak wkwk.

    Sama Mas, di rumah nanem anggur juga nggak ada yang tumbuh sampe gede. Kalo nanem melon baru deh tuh sampe panen. Btw aku juga anak RevoπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Oh iya dan terima kasih untuk kalimat penutup mas Bayu yang tetaplah bahagia dan tersenyum kepada semesta meskipun di tengah badai, it means a lot to me🌸🌸🌸

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toooss dulu mba Endahh.. kita anak Revoo...
      Aminnn terimakasih Mba Endah.. πŸ™‚ Mba Endah juga yah semoga dalam keadaan sehat..

      Wahhh seru donk ada pohon melon di rumah.. jadi pengen juga.. wkwkw

      Iyah masama... it means a lot to me as well.. heheh

      Hapus
  20. awalnya kalau memasuki bulan baru, aku juga sama akan mikir "nih bulan mau menuju ke akhir bulan masih melewati 4 minggu, lama bener yak"
    ehh pas dilewati hari per hari ditambah kesibukan sana sini, ngerjain ini itu, tau tau udah akhir bulan aja. begitu seterusnya, dan tau tau mau puasaan kan ya, cepet bener
    februari ini aktivitasku hepi hepi juga kak Bay, dibuat hepi aja sepanjang hari yekann

    nah tuh di depan rumahku juga ada kolam ikan, dulu entah apa yang dipikirkan bapakku, kok bisa gitu bangun kolam :D
    awal awal dulu banyak isiannya, lele dan kawan kawannya. sekarang karena mungkin sibuk semua ya, jadi ga keurus dan diisi pot taneman hahahaha
    itu sepedaan 8Km ngos ngosan banget kan yak, aku yang lari 5 kilo wowww emejinggggg, finish rasanya ga nampak nampak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh ikut senang mba, kalau februari mba banyak cerita senangnya.. hehe
      Jadi tempat pot tanaman juga bagus kok.. ada fungsinya juga.. hehe
      Mba lari 5 km 😱😱😱.. saya aja yg 100 m udh ngos2an kalau lari.. hahah. Sepedahan masih oke lah, capeknya masih senang... hahah #emnk dasar anaknya nggk suka olahraga.. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. hahaha ampun dah 5 kilo menurut aku udah kayak ikut maraton, temen temen aku yg lain pada penggila lari semua, 10 kilo aja kecil menurut mereka

      Hapus
  21. Wah asyik ya maa Bayu akhirnya bisa ketemu lagi sama sohib-sohib kuliah setelah setahun nggak ketemu... seru pastinya..temu kangen sama sohib.
    Sama aku itu suka anggur.. pingin banget nanam anggur tapi belum juga mulai nanam, resiko pohon anggur mati lebih besar ya daripada hidup.
    Pas baca markisut apa ya? Ternyata pohon markisa to? Wkwkkwk... kalau berbuah aku dikirimin ya buah markisa nya? Becanda..
    Aku ngakak baca istilahnya maa Bayu sering kesurupan..wkwkwkwπŸ˜‚ Tapi pagi-pagi jam 4.30 naik sepeda seru ya belum ada polusi udara masih segar... akhirnya dapat kenalan bapak ibu yang naik sepeda ngobrol bareng tukar pikiran.. wah seru pengalaman mas Bayu di bulan Febuari ini. Aku tunggu cerita pengalaman seru nya mas Bayu selanjutnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyikkkk banget Mba... heheh 😍😍
      Iyahh susah banget mba.. sebelum akhirnya nyerah buat tanem pohon anggur..

      Iyahh saya sering nyebutnya markisut ketimbang markisa biar beda sndiri aja.. biar agak unik.. hehehe
      Iyahh kalau berangkat pagi udaranya masih segar dan sejuk.. apalagi kalau malamnya abis hujan itu bau tanah basah enakkk banget mba..

      Siapp Mba...

      Hapus
  22. Salam kenal Mas Bayu, seru banget pengalaman bersama teman-temannya. Jadi ingat dulu saya beberapa kali naik gunung di Batu bersama teman-teman se-gank.
    Btw saya suka ama advice dari Sang Ibu pesepeda, setiap langkah kecil yang berhasil dilakukan itu tetap harus diapresiasi karena setidaknya kita berani melangkah atau do something.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenall juga Mas..
      Iyahh pesan dari Ibu masih membekas banget di kepala saya.. heheπŸ˜‚

      Hapus
  23. Demi apaa aku belum komen di sini?? Udah baca dari beberapa hari lalu padahal 😭

    Baca cerita Mas Bayu rasanya ikut kerasa happy-nya niiih.. Dari pembukaan, belum masuk ke poin-poinnya aja udah kerasa isinya bakal happy virus banget πŸ˜†

    Kalau lagi sama teman-teman dan bersenang-senang tuh memang selalu kerasa singkat yaa waktu? Aku sempat nginep di rumah temen juga 2 mingguan lalu, berasa cepet tau-tau udah waktunya pulang lagi ke kost πŸ˜‚ Terus ngakak donh sama cerita bonceng tiga πŸ˜‚πŸ˜‚

    Mas Bayu, dulu bapakku pernah lho nanam anggur dan sukses. Tiap pulang ke rumah pasti ada anggur. Tapi entah kenapa setelah pindah rumah malah si anggurnya ga berhasil lagi. Hahaha. Tapi Mas Bayu nanam markisa pasti asik juga tuh kalau lagi berbuah!

    Dan cerita soal ibu-bapak pesepeda really warms my heart 😊 aduh bahagia yaa walaupun udah ditinggal pasangan, tapi masih ada saudara untuk kembali sama-sama. Suka banget bacanya.

    Makasih udah berbagi cerita bahagianya Mas Bayu! Setuju, baca cerita temen-temen yang ikut CR Challenge ini nyenengin banget 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasihh lohh mba Eya.. heheh..

      Iyahh seru banget. Ini kalau punya mesin waktu nya Doraemon pengen banget tak pake buat balik ke masa lalu.. heheh

      Sebenarnya tetangga jauh juga ada yg berhasil menanam anggur dirumahnya... saya sudah minta ke beliau bibitnya, tapi tetap saja mati.. ehehe. πŸ˜‚ mungkin pohonnya alergi sama tanah di rumah saya..
      Oyah,, doain yh mba moga2 markisanya bisa berhasil berbuah.. Aminm..

      Iyahh saya juga mba.. saya kagum dan terharu banget sama nasihat beliau2.. berharap bisa bertemu lagi suatu saat..😁

      Iyahh tema kali ini memang bikin bahagianya nular banget... heheh..

      Hapus
  24. Bisa-bisanya kesurupan naik sepeda sampai 8 kilometer. Itu setan apa coba yang kalau ngerasuki manusia bukannya bikin kerusukan malah bikin badan sehat. πŸ˜‚.

    Itu seriusan sih banyak banget ikan nilla nya. Apa enggak coba di jual-jualin aja bang. Biar banyak cuannya. πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setannya baik berarti Nan.. 🀣🀣
      Iyahh banyak banget... heheh. Nggk tau, tapi kayanya nggak bakal saya jual.. saya pelihara saja smpe besar. Ntar tak kasih ke tetangga kalau sudah besar2..

      Hapus
    2. Oh gue tau bang, nama setannya pasti Casper. 🀣

      Hapus
  25. Belum juga sempet diriku ninggalin jejak komentar tau2 udah tanggal 1 Maret aja niiih ..., cepet banget sih perputaran waktu yaaaak :(

    Sampai sekarang tiap jam 4 30 tetiba masih kesurupan ..., Egh* sepedaan ngga mas Bay ?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh Mas Himaa.. Cepatt bngett,,

      Masihh donk.. wkwkwk. Tapi cuma pas libur kerja aja kesurupannya.. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  26. sepedahan 8 km, hmmm, ane kalah... :D

    BalasHapus
  27. Innalilahi wa innailaihi rojiun.. turut berduka cita Bay.. ga bisa Koment di postingan baru. Semoga bapak Husnul Khatimah dan keluarga yg ditinggalkan diberi ketabahan dan kekuatan.
    Masih ada keluarga blogger yg 'setia' menemani kamu.. Semangaaatt!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh mba Annisa.. makasih buat doa dan dukungannya.. hehe

      Semangat 45 mba.. 😁

      Hapus
  28. Gua akuin tulisan lu yang satu ini bagus buuanget. Apa mungkin karena ada nama guenya disitu yg bikin jadi lebih bagus. Wk!

    Kerasa banget vibesnya dut. Gua lebih suka lu nulis hal2 yg senang kaya gini. Soalnya kalau lu nulis hal yg sedih kaya cerita ttg bokap lu. Emosinya ikutan sampe ke gua juga.

    BalasHapus
  29. waaah betul banget tuh! Aku pun punya perasaan yang sama kaya Bayu kalo teman-teman berencana main atau malah nginep di rumah. Senang bukan main. Apalagi pergi liburan bareng :)

    Sumpil Bayu rajin banget di hari day off dan sepedaan sampai jauh gitu. Aku kayanya kalo lagi libur milih tidur larut main game online dan bangun siang #plak

    BTW itu ikan Nila ga mao dijadiin usaha sampingan tuh? Lumayan dijual ke pasar ato tetangga!! HAHAHA maap otakku sedikit banyak isinya cari cuan mulu wkwkw

    Kata markisut itu aku kira singkatan dari sesuatu kaya "markicob = mari kita coba". Eh gataunya itu beneran nama pohon ya? Hmm baru tauuu. Aku pengen icip buahnya kalo berbuah tapi kayanya jarak rumah kita sungguh jauh. Jadi aku nikmatin fotonya aja nanti kalo Bayu publish post tentang itu :)

    BalasHapus