Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Complicated Relationship

Pertama-tama sorry ye, kalau judulnya serada clickbait. Sebenarnya gue nggak tau mesti ngasih judul apaan. Tapi yang seliweran di kepala gue yah cuma judul ini.. jadi yasudahlah yah.. haha.

Tulisan kali ini gue mau ngedumel. Buat yang baca, pesan dari gue jangan ikutan ngedumel yah. Nggak enak!! kan gue nggak mau kalau dicap jadi toxic people. Soalnya ini pure cara gue buat ngelepasin emosi ketimbang marah-marah sama orangnya.

Izinkanlah gue intermezzo dulu. hahah. Curcol sedikit, karena kalau nggak curcol bukan Bayu namanya! hehe

***

Romantis...

Gue sama Doi ini sudah bersama sejak bertahun-tahun lamanya. Kalau diingat-ingat mungkin sudah dari sejak SMA kelas satu kalau nggak salah. si Doi yang pertama nyamperin gue sewaktu hujan deras mengguyur di sekolah kami. Bahkan perjumpaan pertama kami sempat bikin heboh satu sekolahan.

Awalnya gue menolak keberadaan si Doi. Tapi Doi maksa gue buat menjalin hubungan serius. But, because I don't have an option. Jadi kita menjalin sebuah hubungan dalam keadaan terpaksa.

Pasti kalian langsung kepengen nampol gue dengan pertanyaan, WHY???😨

Yah, karena gue nggak bisa nolak. Gue cuma bisa berusaha bagaimana caranya agar keberadaan si Doi ini nggak diketahui oleh banyak orang kecuali dalam kondisi yang terpaksa. Karena gue merasa si Doi ini yang menjadi kelemahan gue sampai sekarang. Yang bikin gue agak kesulitan mengontrol terhadap sesuatu yang memang nggak bisa gue kontrol. I'm Struggling guys...

Pada Awalnya sejak pertemuan pertama kami. Si Doi memang belum terlalu kelihatan belingsatan dalam artian agresif. Dia masih bertingkah aman dan sewajarnya. Tetapi seiring waktu berjalan, gue merasa hubungan kami ini semakin complicated dan serius. Bahkan kemana-mana si Doi selalu mengikuti gue terus, bertingkah posesif dan super sensitif.

Karena keberadaan si Doi lah gue sering banget merasa kaya dianggap helpless alias nggak berdaya terutama di lingkungan satu grup kerja. Makanya sekarang kalau doi lagi mutung pas gue kerja, gue langsung buru-buru ke Kamar Mandi buat dopping selama 10 menit.

Gue udah nyoba segala macam terapi buat menyelesaikan masalah ini. Tetapi hasilnya nihil. Sampai akhirnya gue menyerah dan sadar kalau si Doi ini persistent, dan dengan berat hati gue memang harus siap hidup bersama dengan dia selamanya. 

Akhirnya gue menempuh cara cepat yaitu dengan pergi ke dokter untuk sebuah penyelesaian. Demi sebuah obat agar menjaga hubungan gue dan doi agak sedikit menjauh. yah walaupun pengobatan ini memberikan efek ketergantungan dan resiko penggunaan jangka panjang ke gue. But It's Okay..

Dokter memberi tahu gue agar obat ini tidak terlalu sering digunakan, dan menyuruh gue buat menjauh dari hal-hal yang membuat si Doi marah. Tapi seperti yang gue bilang, ada sesuatu hal yang kadang nggak bisa gue kontrol yang keberadaannya selalu datang tiba-tiba.

Seperti asap rokok, serbuk bunga, parfum, asap pembakaran, pilek, dan lain-lain yang berhubungan dengan indera penciuman. Karena itu semua musuh utama si Doi, dan dia nggak suka itu.

Sedikit saja asap rokok yang masuk ke hidung gue. Si Doi langsung buru-buru membuat penyempitan di otot rongga tempat keluar masuknya udara ke paru-paru. Dan saat inilah obat yang selalu gue kantongin siap untuk menjadi tembok penghalang hubungan kami berdua.

Udah tau kan doi gue siapa??? wkwkwk #Maaf yah... yang udah serius baca... heheh *Getok Bayu Rame-rame yukkkπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜πŸ˜

Tapi iyah guys. Asma atau si Doi yang gue punya itu super sensitif. Dan gue belum bisa jauh-jauh dari yang namanya obat hisap alias inhaler. Jadi satu-satunya cara yang bisa gue lakuin adalah mencoba menjauh dari sumber pencetus yang selama ini gue tahu. Terutama asap rokok tapi sayangnya perokok di Indonesia itu sering nggak tau tempat.

Kelingking gue burik amat dahhh.. haha

Disclaimers : Gue nggak mukul rata semua perokok itu sama yah. Tapi gue sering banget ngeliat orang yang merokok nggak pada tempatnya khususnya di Kota gue tinggal.

Contoh :

Kemarin, pagi-pagi pas gue lagi bawa motor nunggu lampu merah menuju tempat kerja. Mood pagi gue yang sedang bagus-bagusnya karena selama perjalanan gue lagi earworm sama lagunya Sam Fischer ft Demi Lovato - What Other People Say harus terpecah gegara satu pengendara motor samping gue yang dia itu ngendarain motor sambil merokok.

Dalam hati gue bertanya "sepahit itukah mulut sampai ngerokok pas lagi berkendara.!!" Dan gegara itulah gue harus pullover ke pinggir jalan buat ngisap karena asma gue kambuh dan gue telat masuk kerja. -__-  Kan sebal!!! 

Terus ada lagi.. Orang lagi bawa mobil sambil ngerokok terus dengan gampangnya dia "Sletetin" abu rokoknya ke luar jendela. Gimana kalau abunya masuk ke mata pengguna motor di jalan?? Kan bahaya??. Lagian bukannya di dalam mobil itu ada asbaknya yah??? Serugi itukah buat ngegunain asbaknya sebagai penampungan abu rokok???

Dan perokok lainnya yang dengan santainya merokok di angkutan umum yang jelas-jelas ada label gede bertuliskan "NO SMOKING".

Dari sini gue agak ngedumel karena gue tipe orang yang lebih milih diam daripada ribut.

Fin.. Have a nice day guysss!!! Sampai sini dulu dumelan nggak penting gue... heheh 

Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

46 komentar untuk "Complicated Relationship"

  1. Hai, Bayu...
    Tetap semangat ya, meski do'inya ganggu banget. hi hi hi...

    Gw juga paling sebel sama perokok, laki gw aja klo ngerokok gw suruh di teras depan, di ruang terbuka dan harus jauh dari anak-anak. klo mau deketin gw dan anak2 kudu dalam kondisi wangi dan ga bau asep rokok. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiii juga...
      Iyah nih si Doi ribet bangett...

      heheheh.. Iyah Mba. Dlu bapak saya juga kalau ngerokok selalu di luar nggk boleh di rumah.. soalnya aspnya bikin bau perabotan di rumah..

      Hapus
  2. Aku udh bersiap nyiapin ceramah padahal, pentingnya kita tegas dengan pasangan yg super posesif wkwkwkwkwkwk. Krn aku prnh ngerasain, tau rasanya gimana :D.

    Btw, aku juga benciiiii Ama orang2 yg merokok ga kenal tempat. Merokok terserah dia sih, tp mbok ya mikir asapnya bisa kemana2 dan bikin rugi org yg ga merokok. Harusnya dikasih ruangan tertutup dan berkaca gitu yaa kyk di Malaysia. Orang sana nyebutnya bilik bunuh diri. Aku ngeliat dr jauh aja, ga tertarik ikutan ngerokok di dalam. Asapnya seram diliat dr luar. Beneran kayak mau diri -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah Aku belum pernah punya pasangan yang posesif Mba Fanny.. heheh

      Hmmm. Iyah benar banget Mba Fanny. Harusnya di Indo di adain juga tuh tempat ngerokok dari kaca itu.. bikin orang jadi males buat ngerokok.. heheh

      Hapus
  3. timpukin bayu ramai ramaaaaiiii...............hohoho ΰΈ…(ΰΉ‘⊙Π΄⊙ΰΉ‘)ΰΈ…!!


    wakakakakak...bayu ternyata uda ngasi tau duluan kalau judulnya click bait, dimaapin deh hahaha....

    bayuuuu tadi dari awal mpe tengah mau akhir aku uda baca sambil mengkerutlan kening loh sangking seriusnya dikira secomplicated apa hubungan dengan si ayank doi ini halaahhahaha

    tapi, thank's God akhirnya ada terapi obat ya bay biar ga terlalu ngandelin banget ama si doi ini...dan mudah mudahan cocok sehingga ga sering kambuh

    tapi ya bener, rokok ini aku juga sebel bener...ga bisa aku deket ama asep rokok, plepeg bay...huhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw pikir juga gitu tadinya, malah gw pikir si doi cwe yang penyakitan dan ga mau jauh sama mas bayu :V

      Hapus
    2. Ampunnn.. *Lari ngumpet di semak2..

      Iyahh saya juga bingung, emnk ada yah pasangan yang seposesif ini.. hihi

      Aminnn Mbak Mbul.. Terimakasih buat doanya..

      Plepeg tuh?? Lepek gtu yah mba rambutnya.. hehe

      Hapus
  4. Waaah, sejak kelas 1 SMA itu udah berapa tahun mas bayu? aku kelas 1 SMA tahun 2012, sekira 9 tahun lalu. Tapi nampaknya mas Bayu lebih senior, mungkin jadi lebih lama lagi yaak

    Awalnya aku kira doi adalah pacar atau sejenisnya, ternyata bukan yaa. Semoga penyakit asma nya bisa segera hilang yaaa mas. Dan untuk para perokok di Indonesia sih memang kebanyakan pada ga ngotakk haha, ga tau tempat, langsung sebats aja dimanapun berada. Bahkan jaman dulu, aku sempat lihat video jadul, anggota dewan rapatnya sambil ngerokok loh hahaa

    eh iya, baru inget. Ga cuma jaman dulu, jaman sekarang masih, Aku lihat ada videonya, sebab ada kating kuliahku yg kerja jadi stafff dprd, dan memperlihatkan anggota dewan sedang sidang sambil sebats kwkwkw ga ada akhlak emang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sekarang masih 17 tahun sih,, wkwk

      Iyah bukan pacar do.. wkwk Lagi usil kemarin pas nulis.
      Aminn Terimkasih buat doanya.

      Hahaha,, emnk susah kalau udah egois mah.. DIkasih tau pun bakalan ngeyel.

      Hapus
    2. kwkwkw gue ga percaya sampeyan usianya 17 tahun 😁😁😁

      Hapus
  5. gw pikir si doi adalah cwe mas :D

    kata orang tua gw, dari kecil gw juga punya penyakit asma, cuma setelah gede penyakitnya ilang dengan sendirinya :D, bahkan sekarang gw pun ngerokok meski ga aktif banget, percaya ato engga kadang rokok bisa membuat pikiran gw jadi jernih, terleoas dari efek penyakit yang di bawanya itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue pikir malah si doi nya itu Asmirandah mas khanif.😁

      Hapus
    2. Mas Khanif : heheh. Bukan mas.. Saya mah masih sendirian.. hiks.
      Ohh mas Khanif juga ada Asma toh.. Iyah Mas.. Saya juga paham sama orang ngerokok, kepingin pikirannya plong dan jernih.. Jadi yah saya sih nggak ngelarang kegiatannya asalkan posisi dan kondisinya sudah benar.. hehe

      Mas Agus : Wheeiitt, Asmirandah.. hahah

      Hapus
  6. AztagaNagah ..., udah seriusan pelan2 baca nyekrol layar sampai paragraf terakhir .. lah kok ...kuwi Inhaler 😱.

    Kirain tadinya mbatin, posesif banget sih doinya mas Bay kuwiiii ..., kayak katakter satu eks mantanku juga.

    Coba rajin berenang dan menghirup udara pantai, mas.
    Banyak yang bilang, 2 kegiatan itu pengobatan asma alami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.. Selamat anda abis kena Prank.. hehe

      Ohh mantan Mas Hima ada yang posesif juga toh.. Yahh itu tandanya sayang banget mas. :)

      Oke mas.. Dulu saya sering berenang sih.. Tapi semenjak corona jadi jarang.. Seringnya malah main ke pantai.

      Hapus
  7. Wew, saya sudah deg-degan bacanya, ternyata lagi bahas Asma 🀣

    By the way, saya pun termasuk orang yang paling nggak suka bau rokok mas, hadeeeh, makanya nggak ada yang boleh merokok di rumah πŸ˜† Even di villa pun tamu dilarang merokok, kalau mau merokok harus ke luar, ke depan pagar. Wk. Thank God, si kesayangan nggak merokok, jadi saya merasa aman 😁

    Well, saya sama kayak mas Bayu, sering nggak habis pikir sama orang yang hobi buang debu rokok lewat jendela. Soalnya kalau kena mata pengendara motor yang kebetulan lewat bisa bahaya πŸ™ˆ hhhhh. Cuma kadang mereka nggak berpikir panjang sebab akibatnya, ya. Jadi serba salah, dan pengendara motornya alhasil yang perlu hati-hati plus waspada πŸ™„

    Semoga mas Bayu always sehat yaaaa 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Mba Eno abis kena Prank!!

      Sama kita mba.. Dirumah juga nggak boleh ada yang merokok. Malah tak tempelin tempelan no smoking di pintu masuk, ruang tamu, ruang burung, sama di kamar.. Biar maksud nggk usah ribet2 lagi bilang.. eheh. Semnjak Asma. Bapak saya juga berhenti ngerokok... Sumpahh keren banget beliau.. Yah saya sadar sih rokok itu kdang bisa jadi pelipur lara, Tapi saya senang kalau bapak saya bisa berhenti merokok.

      Malah saya sedikit bersyukur saya diberi Asma. Soalnya bapak saya dulu kalau ngerokok kencang banget.

      Amin.. Terimkaasih mba buat doanya.. hehe

      Mba juga semoga selalu sehat yah..

      Hapus
  8. Heee Bayu ngeselin 😀. Aku udah serius banget bacanya terus sampai di tengah-tengah, aku mulai curiga kalau ini bukan sedang bahas orang dan ternyata benar bukan orang πŸ˜‚

    Anyway, aku nggak tahu kalau asma bisa sembuh total atau nggak, tapi kalau kemungkinan menurun, bisa kan ya?
    Yang sabar ya, Bayu dengan orang-orang seperti itu πŸ˜‚. Kadang kalau kasih tahu orang kayak gitu, malah kita yang dimarahin balik πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe,, Maaf ya Li.. wkwkw kemarin pas nulis tiba2 kepengen ngetwist aja gtu.
      Iyah menurun bisa sih.. Yah dengan cara menjauh dari sumber pencetusnya..
      Bener banget li.. Aku sering dimarahin kalau ngasih tau.. kadang jadinya suka ngedongkol sendirian..

      Hapus
  9. Hee Kak Bayu ngeselin parah! Ku kira beneran doi, ih astaga 😀 Hfft sabar sabar Syifana...

    But anyway Kak Bayu, semoga diberi kesehatan selalu oleh Tuhan ya! Dan tetap baik-baik saja. Aamiin..

    Ngomong-ngomong tentang perokok yang suka ngrokok sembarangan, uh aku juga sebel. Apalagi pas nggak sengaja naik transportasi umum macam bus, atau angkot. Kadang harus duduk dekat jendela supaya nggak nghirup banyak-banyak asap rokok dari mereka yang ngrokok ☹️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiii juga.... Gimana kabarnya?? heheh.. Sabar2 yah..
      Aminnn,, Terimakasih buat doanya..
      Iyahh,, saya juga sebal banget. Mereka tuh kaya nggak mikir, kan ruangan angkutan umum sempit banget yah. Kok masih sempet2nya ngerokok..

      Hapus
  10. hmmmm gitu ya sekarang mas bayu
    oke fix ahahahahah

    cuma memang susah si kalau udah kenak asma
    engga bisa ninggalin si doi ini
    apalagi kalau ada tekanan dan kondisi udara yang engga pas
    kalau aku doinya lansoprazole mas alias obat GERD
    jadi kayak ketagihan apalagi kalau khilaf makan pedes hahaha

    dan orang perokok aktif yang engga tau tempat itu emang ngeselin
    sama ngeselinnya sama orang yang parkir sembarangan
    hehehe kan ikut kZL aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha,, Maaf yah Mas. Udah usil.. hihi

      Iyahh agak susah. Apalagi musim hujan gini.. hhmmm heheh.
      Semoga Mas IKrom bisa segara diberi kesembuhan buat Gerdnya.. Amin.. Atuh jangan smpe khilaf makan pedasnya mas..

      Iyahhh.. Egois banget yah orang-orang yg kaya gitu..

      Hapus
  11. Aku serius baca.. kok kebangetan si do'i bikin mas Bayu tersiksa nggak bisa lepas.. Ternyata eh ternyata si do'i nya itu adalah asma.
    mas Bayu kalau bisa renang mending sering renang kayak ponakanku dulu punya asma terus di les kan renang . Akhirnya sembuh. Semoga asma nya nggak agresif lagi, nggak posessif, nggak sensitif lagi. Semoga asma nya mas Bayu benar-benar sembuh hilang total nggak balik lagi gangguin hidup mas Bayu lagi..
    Tetap semangat .. tetap sehat.. life is yours..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.. Kalau ada beneran pasangan kaya gitu mah. Atuh yah jadi susah kalau apa-apa selalu posesif..
      Saya bisa renang kok Mba... Saya sering renang minimal 2 kali sehari.. Dokter nyaranin itu juga.. tapi semenjak corona jadi agak jarang.. heheh

      Aminnn.. Terimakasih buat doanya..

      Hapus
  12. Begitu baca si doi itu suka marah kalo ada asap rokok, serbuk bunga, parfum, asap pembakaran, pilek, dan lain-lain yang berhubungan dengan indera penciuman, aku udah curiga kayaknya ini bukan cewek, ternyata benar, padahal tadinya aku udah nyiapin ceramah kayak mbak Fanny.πŸ˜‚

    Yah, asap rokok memang jadi faktor utama si doi bisa marah, begitu juga asap hasil bakaran seperti bakar sampah.

    Semoga suatu saat mas Bayu bisa sembuh dari asma nya.πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiii Mas Agus..
      Iyahh.. Cewek kan suka sama bunga sama parfum juga ya.. hehe

      Iyahh Doi tuh sebal kalau udah ada asap-asapan...

      Aminn terimakasih Mas Agus buat doanya..

      Hapus
    2. Kayaknya selain bunga sama parfum, cewe lebih suka duit mas, yang warnanya merah.πŸ˜‚

      Kalo asma bisa disembuhkan secara total tidak mas?

      Hapus
  13. oh ??? saya pikir si doi itu pacar cewek, nyatanya adalah si asma itu tadi. ya??? mudah - mudahan asmanya cepat sembuh ya bay??? akupun juga gitu bay, sering jatuh sakit sejak kecil nih aja sering kalau udara dingin jantungku kumat , sakit kepala ku menahun kumat entahlah semoga ada keajaiban dari tuhan buat kesehatanku . percaya saja bay pada sang kuasa , bahwa segala penyakit akan sembuh karenanya. amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.. bukaann.. Saya mah single.. hihi
      Aminnn.. Kamu juga yah semoga selalu sehat. :D

      Hapus
  14. saya sangat familiar dengan nebulizer
    soalnya orang rumah ada yang pakai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah saya juga pakai... Tapi saya nggk punya sih di rumah.. Kalau semisal lagi periksa gtu. Pasti mereka langsung nyaranin buat nebulizer..

      Hapus
  15. kupret.. sampai harus baca artikelnya 2 kali wkwkwkwk

    Perokok ini emang apa ya, saya juga benci banget perokok yang doyan buang abu dari kaca jendela mobil. rasanya ga pengen ngedumel.. Cuma pengen cari orangnya, terus cucuk pake korek api :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw.. Maaf yah mas.. hehe. Usil emnk saya ini orangnya..
      Iyah kan?? padahal saya nggk habis mikir. Dia ngerokok di dalam mobil terus ngebuang abu rokoknya di luar jendela kan sebal yah.. Padahal buang aja ke dalem. hhmmm

      Hapus
    2. Cuma seingat saya buang abu rokok di jalan itu termasuk pelanggaran lalu lintas lho.. gimana caranya ngelporin ya? Kalo kita poto kan, ga boleh pegang henpon diatas kendaraan?

      Hapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  17. Dari sini gue agak ngedumel karena gue tipe orang yang lebih milih diam daripada ribut.

    kalau saya kebalikan ini sih,, mending ribut aja sekalian drpada menderita berkelanjutan, apalagi masalah rokok,, orang bodoh memang masih merokok, palagi katanya bikin ganteng,, aseli kurang oksigen memang yg bilang bgtu..,
    eh kok jadi curhat sih.. hehee

    BalasHapus
  18. Ya allah, bener-bener lu bang. Padahal gue udah seriusan bacanya, tapi pas nyampe di akhir gue ngerasa kayak di khianati. Ekspetasi gue dengan tulisan ini bener-bener tinggi padahal. Tapi ya udahlaaa, sial wkwkw.

    Yang sabar aja bang. Tapi, gak semua orang perokok gitu kok. Tapi gue gak respect sama pengendara yang sambil ngerokok. Kalau ketemu lain kali teriakin aja bang biar pengendaranya gak mengulang hal itu lagi karena membahayakan pengendara lain, apalagi kalau abu rokoknya sampai masuk kemata.

    BalasHapus
  19. Cuma mau komen. Maaf bay saya udah prasangka kalo si Asma ini pacar beneranπŸ˜‚

    Saya setuju sama komennya kak Fanny. Saya selalu kesel kalo ada orang ngerokok gak tau tempat. Terutama deket2 anak kecil atau bayi. Waktu itu saya sempet liat ada bapak gendong anaknya masih kecil eh dia nyambi sambil ngerokok dong astagfirullah. Sabar aja ngeliatnya.

    Sehat selau ya Bay, semoga si Asma gak ngedeketin Bayu terus wkwkwk



    BalasHapus
  20. kalau anggap kekasih sudah jatuh cinta.. paya nak ubati ni hehe

    BalasHapus
  21. Sehat selalu ya Bayu.
    Kalau masalah rokok, saya spechless sih ya, saya sendiri merasa hidup terganggu karena rokok hahaha.

    Salah sendiri sih, berharap pada perokok untuk berhenti merokok, hanya orang hebat yang bisa melakukannya.

    Semoga semakin banyak orang hebat dan keren, yang sadar kalau rokok itu banyakan negatifnya :)

    BalasHapus
  22. wakakaka ini ngomongin siapeew akaka ku tertipu di akhir wkwkwk

    BalasHapus
  23. hyaaaaa dan aku tertypu wkwkwkwkwk
    malah aku belum scroll langsung tadi kebawah, ehhh kirain mau nampilin poto cewek berambut panjang, kulit putih, lemah lembut, apaan lagi ya

    aku mau curcol dikit boleh ya, gambar pertamanya itu aku suka, sendu sendu gimana gitu :D

    BalasHapus
  24. waduh aku jadi ketiupu juga kalau tidak satu demi satu paragraphnya

    BalasHapus
  25. sungguh teknik yang meresahkan. Kamu pantas mendapatkan piala "Clickbait terbaik Februari 2021" bang.

    Anyway, semoga asmanya bisa membaik & diberikan kesehatan yang baik pula.
    Salam.

    BalasHapus
  26. Kalo punya penyakit asma mah harus banyak sabar aja. Lu pindah ke gunung aja deh bay, biar bisa hirup udara seger terus.

    BalasHapus