Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cerita Gue Berkirim Kartu Pos 2021

Gue sangka yang bakalan terbit duluan itu tulisannya si Andre yang katanya pengen nulis tentang jalan-jalan ke Chinatown PIK kemarin. 

Ditungguin draftnya, malah sampai sekarang kaga muncul-muncul.. Yahh sudahlah... haha.

Kali ini gue mau cerita tentang proyek maha besar yang sedang, ehh bukan dink yang sudah gue lakukan bersama dengan 17 teman blogger lainnya.

Sebelum gue mulai. Gue mau ucapin banyak-banyak-banyak terimakasih kepada Lia dan Mas Rivai yang sudah mengagas ide proyek ini dengan sangat matang. Karena jujur bagi gue. Ini pengalaman super langka yang seumur-umur baru banget gue lakuin selama gue hidup di dunia ini. Hahah 🀣 Lebay beuudd. Tapi ini serius. Gue kaga pernah main surat-suratan via perangko kaya gini.. Jadi, pas pertama kali gue baca dan langsung enroll itu excited banget. hoho.

Nggak lupa juga gue ucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada Mas Zam, Mba Fanny, Mba Eya, Mba Endah, Mba Hicha, Mas Rudi, Mas Ikrom, Mba Ainun, Mba Mega, Mba Laili, Mba Roem, Mba Mauren, dan Mba Sovia *Ngos-ngosan 🀭yang sudah bersedia ikut berpartisipasi. Jadi, gue bisa kirim surat banyak-banyak. hahah. Yah walaupun sebenarnya gue agak kecewa, kenapa Lia nggak ngajak member BTS, kan lumayan dapat alamat mereka. Siapa tahu gue bisa SKSD terus keterima jadi member ke-8. "Liaa Whyy???" πŸ˜†πŸ˜†

Saat proyek postcrossing pertama kali di launch di blognya Lia. Gue sendiri tanpa pikir panjang langsung daftar meski saat itu kebingungan bagaimana cara ngirim surat via kantor Pos pakai perangko. Soalnya setelah pendaftaran besoknya gue langsung tanya ke salah satu dedengkot di tempat kerja.

"Pernah kirim surat pakai perangko nggak, Mas At??"

Gue kaget dong, pas dengar jawabannya dia. Masa dia bilang kalau perangko udah diganti pakai materai 6000.. Muka gue langsung 😡 hah?? kebingungan, otak gue nggak nyampe. Awalnya gue kira bercanda, tapi mukanya itu serius banget. haha. Kayanya gue salah tanya orang. Yakali masa postcardnya di tempel materai 6000. Emangnya perjanjian akad tanah. ZzzzZ

Gue sendiri baru bisa fokus ke proyek ini pada tanggal 19 Maretnya, sedangkan deadline pengirimannya tanggal 31 maret. Sebenarnnya ini sudah lebih dari cukup sih. Tapi tetap saja. Gue tuh orangnya bingungan. Soalnya ini otak pasti pikirannya merembet kemana-mana 😏.

Kaya ntar di kantor pos ada nggak yah perangkonya?? ntar di amplopin nggak yah?? Rusak nggak yah dijalan, apa perlu gue laminating?? ukuran maksimum postcard berapa ya?? Nulis apa yah, masa nanyain kabar. haha πŸ˜† Cheesy banget kalau gitu.. 

Malah gue sampai beli plastik berkarakter buat ngirimnya tapi ended up nggak gue pakai karena gue mikir "Hhhmmm πŸ€”, ntar kalau perangkonya nggak jadi satu sama postcardnya. Teman-teman yang mau nyimpan jadi harus repot-repot ngelopekin perangkonya. haha"

Lucu ya plastiknya.. hahah

Yahh sekelumit itu gengks gue orangnya. Padahal sih alasan sebenarnya 🀫 nggak mau repot gunting dan nempelin kertas buat nulis alamatnya. Akhirnya gue ikutin saran Mas Rivai buat di masukin ke plastik kondangan bening. Jadi, alamatnya bisa terlihat jelas sama Bapak Pos.

Juga sebenarnya menggunakan plastik bening bisa mengantisipasi kebiasaan gue yang sering dihantui perasaan bimbang kaya "gue benar nggak yah nulis alamatnya, atau jangan-jangan alamatnya buat Mba Roem tapi gua malah say hi'nya ke Mba Fanny πŸ€ͺ." kan bisa-bisa Amsyong kalau kata Andre mah.

Postcard

Dalam urusan Postcard. Sejak awal, gue memang berniat buat menggunakan desain gambar yang sudah sejak tahun 2019 gue buat dan kumpulkan. Gue senang banget akhirnya ini gambar ada gunanya juga. Soalnya selama ini cuma ngedekem di Google Drive yang sesekali di download buat gonta-ganti wallpaper HP, Tablet sama laptop.

Berhubung gue juga punya printer yang ternyata ciamik banget buat ngeprint gambar 😍. Jadi gue mikir why not nggak buat postcard sendiri, ye kan?? Kertas foto juga turah-turah di kamar nggak terpakai. Jadi, gue mantapin hati buat ngeprint sendiri.

Yesss, pas banget tanggal 20 Maret. Andre dan Toni ke rumah gue lagi buat ngerjain remedial. Berkat merekalah 18 gambar berhasil terjaring sebagai The Best of yang bakal gue pakai sebagai desain Postcard. Yah, walaupun sebenarnya gue agak malu. Soalnya gambar gue tuh kebanyakan nggak jelas dan nggak bagus bentuknya kalau dibandingin sama hasil seni orang lain macam Mba Endah yang pintar bikin karakter makanan lucu-lucu gitu.

But its Okay. Akhirnya postcard gue print dalam ukuran A6 selanjutnya gue potong manual dengan cutter dan penggaris. Voila Postcard pun siap untuk ditulis... Meski ada beberapa yang dibuang karena saat di cutter itu miring dan ketarik robek. hoho πŸ€—.

Kalian dapat yang mana??

Tulisan Postcard

Disaat menulis blog, kata-kata bisa mengalir begitu saja. Bisa-bisanya gue kebingungan mau nulis apaan di secarik kertas mungil kaya gini. haha. Iyeess, sama seperti Mba Eno gue pun kebingungan mau nulis apaan di postcardnya.

Kalau Mba Eno kan googling buat nyari idenya. Kalau gue mah yah ngejogrok di WC buat nyari ilham sampai ketiduran.. hahah πŸ˜‚. Tapi dapat gengks.. Jadi, ide tulisan yang ada di postcard itu merupakan buah hasil dari pemikiran gue di WC.. wkwk!

Oh ya, ada kejadian lucu saat gue nulis Postcardnya. Gue tuh bingung, ini postcard apa perlu gue tulis alamat gue juga. Soalnya gue mikir semisal ini postcard nggak sampai ke tangan penerima, si Pak Pos bakal ngembaliin ke gue lagi kaya paket-paket yang pernah gue kirim sebelumnya via JNE, atau Si Cepat. *Ada-ada aja yak..*

Beruntung Postcard Mba Fanny udah sampai duluan, jadi gue bisa ceki-ceki ngikutin cara beliau.. Mweheheh ✌.

Oh ya, mengenai tulisan dalam postcardnya. Gue ngebahas tentang arti dan pesan dari gambar yang gue buat.. Karena jujur, sebagian besar gambar yang gue buat itu hasil luapan kondisi emosional gue pribadi. hehe. Yapz, gambar adalah salah satu self healing buat gue. Sebab itulah, gue nggak sering menggambar semisal nggak ada kejadian penting yang membekas yang terjadi dalam hidup gue.. *Agak deep yah... ☺

Otw Kantor Pos

"Hei Google, Can you show me the direction to Post Indonesia??" Tanya gue di kamar setelah selesai bersiap-siap.

"Oke, I found the nearest Pos Indonesia. I've sent the direction to your phone..." Kata google home yang ternyata directionnya benar guys.. wkwkwk. Soalnya, gue nyangkanya dia bakal susah ngebedain kata Pos yang gue ucap dengan kata park, bus, atau pause.. -__- maklum lidah gue kan lidah Jawa.

Akhirnya gue langsung caw dengan motor Revo non Absolut kesayangan gue tanggal 22 Maret 2021. 

Masker, Yoshh 
Helm, Yoshh
Kacamata, Yoshh
Sarapan, belum. ntar aja sekalian brunch. Bosen soalnya udah 2 hari makan kaki naga mulu. haha
Tas, Yoshh πŸ‘Œ

Ribett.. hahah

Padahal isinya ginian doang.. haha. 

Dalam hati gue ngebatin ini gue mau ke kantor pos doang ribetnya kaya orang yang mau pindah kosan. Soalnya, gue ke kantor pos bawa Tas Gendong super gede padahal isinya cuma note kecil, dompet, tablet, pulpen, sama kartu pos. haha. Maklum tas selempang punya gue kaga muat, sama gue sebenarnya kurang nyaman sama tas selempang. Pas dipakai aneh aja gitu.. Mungkin karena dari dulu kebiasaan pakai tas gendong.

Dengan headset di telinga, gue ngendarain motor menuju kantor pos sambil dengerin lagu dan arahan dari google maps.. Hehe. *Jangan ditiru ya, musikan sambil motoran 😬*

Ternyata kantor pos pusat Kota tempat gue tinggal, jaraknya lumayan dekat dari rumah. Sekitar 20 menit bawa motor ala-ala gue yang sering dikomplain kaya keong yang cuma stuck di speed 40-50 km/jam.

Gue sampai kantor pos jam 10an. Di Kantor pos asli sepi banget. Pas gue kesana cuma ada 2 orang, itupun cuma beli materai.

Terus gue gujuk-gujuk masuk, cek suhu, pakai Hands sanitizer terus ditanya sama Pak Satpam.

"Mau apa A??"

"Mau kirim kantor pos pakai perangko, bisa kan yah??" Jawab gue lugu.

Terus Pak Satpam langsung tanya ke petugas tentang stok perangko. Dan katanya ada sisa beberapa lagi. Alhamdulillah. Batin gue.

Pas gue ke petugas. Petugasnya bilang kalau gue orang pertama setelah sekian lama nggak ada yang beli perangko. Udah selama itu ternyata guys. haha. Bahkan gue kaget 😱 pas dia keluarin sisa perangko yang ada. Ya Ampun itu perangkonya berdebu gitu macam peninggalan artefak sejarah. Gue berasa jadi kaya orang generasi zaman jigeum. Untung mbanya baik mau bantuin ngelapin.

Berhubung sisanya cuma sedikit nominal 5000 sama 3000. Jadi, gue borong aja itu sisa perangko yang ada. Totalnya 95 ribu kalau nggak salah 🀣. Terus gue ngobrol banyak sama mbanya tentang mekanismenya. Inti yang gue tangkep sih, semakin banyak perangko yang ditempel jaminan surat sampai lebih besar.. wkwkwk 😁 *Nggak tau yah benar atau nggak*. Mbanya juga jelasin nilai minimal perangko yang ditempel ke masing-masing pulau berapa.

Pulau jawa 5000, Selain pulau jawa 7000, Eropa 20.000 (Malah mbanya sempat bilang ke eropa 60.000. Gue ngebayangin perangko 12 biji ditempel di suratnya kaya apa πŸ™„πŸ˜…). PS : Harga ini sebenarnya nggak standar, soalnya teman-teman lain yang juga kirim postcard harganya beda sama harga gue. Kayanya pihak Pos perlu perbaikan masalah ini.

Berhubung gue udah beli banyak juga. Yah gue tempelin aja secukup-cukupnya. Meskipun posisi nempelnya ada yang kaya terlalu mojok karena bentrok sama tulisannya. Haha πŸ˜…. Kayanya semisal ada postcrossing #2 Amin.. Gue pengen bungkus postcardnya macam idenya si Andre yang ngebungkus pakai kertas HVS macam amplop.

Donee..!!

Gue sendiri ngabisin waktu di kantor pos lumayan lama, mungkin 45 menitan. Soalnya memang gue nempelin perangkonya sendiri. Ngeluarin postcardnya sendiri, nungguin di stempel, terus baru dimasukin ke plastik lagi, sempat leyeh-leyeh juga jajan jus depan. Hahah. Tapi overall seru sih.

Perangko di gue sendiri masih sisa nominal 5000an ada 4 biji. Kayanya ini bakal gue simpan sebagai kenang-kenangan pas nanti postcard teman-teman sudah sampai semua. Niatnya, gue mau taruh di bingkai besar terus gue pajang di dinding kamar. hehe

Beres dengan urusan postcard, gue melipir ke indomaret buat beli sosis sama bumbu instan nasi goreng. Teringat nasi di rumah masih sisa dan sayang kalau nggak kemakan.

Makan guys... Tebak tontonan gue apa?? Hahah

Done!! Beres cerita kali ini.. Hehe. See you yah, Happy Senin yah, gue sih libur sampai rabu. πŸ˜‚πŸ˜‚!!

Si Bayuu
Si Bayuu Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

55 komentar untuk "Cerita Gue Berkirim Kartu Pos 2021"

  1. Wkwk mana nih Andrew tulisannya udah ditungguin lho tapi nggak nongol-nongol 🀣

    Walah, berarti postcard dariku isinya cheesy soalnya ke beberapa teman ada yang aku tulis "apa kabar" sebagai kalimat pembuka 🀣. Setuju sama Bayu, nulis postcard itu bingungin banget~ makanya sehari aku cuma bisa nulis 3 karena selain bingung mau nulis apa, tangan juga pegel 🀣. Nggak sabar ingin terima postcard dari Bayu πŸ™ˆ akutu suka lho sama gambar-gambar Bayu! Ternyata prosesi gambarnya punya makna yang deep. Walahh, ini kalau dipajang di pameran gitu, seru sih lihatnya karena ada cerita di baliknya πŸ₯Ί

    Sedih ya mengingat eksistensi mengirim post pakai prangko ini yang udah sangat terlupakan 😭. Aku baca cerita teman-teman tuh miris sendiri hiksss.

    Jadi ide membungkus surat dengan kertas itu idenya Andrew? Wkwk. Itu Bayu lagi nonton Maruko dong πŸ™ˆ ahayyy! Nonton yang eps terbaru kah? Wkwk

    Terima kasih juga udah ikutan kegiatan postcrossing ini Bayu πŸ™πŸ» semoga nanti ada yang ke-2nya, mungkin menjelang akhir tahun kalau memungkinkan yaaa.

    Oiyaa, sekalian mau ucap terima kasih sama Bayu, Andrew dan Toni untuk hadiahnya πŸ₯ΊπŸ™πŸ»πŸ™πŸ» thank you so muchhh gaes! Sangat bermanfaat dan udah dipakai setiap hari dari semenjak kedatangannya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Lia. Senang kalau Lia suka. Di bawa tidur juga nggak Li? Lumayan bisa jadi alarm biar ada sensasi getar2 dibangunin.

      Hapus
    2. Belum coba dibawa tidur karena takut rusak kegencet 🀣. Pernah coba getar2nya, sensasinya kayak abis kesetrum deh, sampai 1 lengan berasa gitu geternya 🀣
      Entah karena getarannya yang kuat apa karena tanganku yang kurus jadi getarannya kerasa kencang wkwk
      Maklum, tanganku kecil, layar sama pergelangan tanganku aja masih lebih lebar layarnya 🀣

      Hapus
    3. Iyah ni Li. Orangnya ngilang. Lagi bertapa di goa hantu kayanya.. wkwk πŸ˜…

      Aku pun Li.. awalannya selalu dimulai "halo apa kabar??" Wkwk πŸ˜… cara terbaik mengawali percakapan.

      Bingung banget ya Li mau nulis apaanπŸ˜…. Btw, itu nyangkut dimana coba ya Li.. punya kamu, punya Mba Fanny juga.. hhmm πŸ€” lama bnget udh hampir seabad. πŸ˜…πŸ˜… semoga hari ini sampe yah..

      Makasih Li buat apresiasinya..

      Iyahh, ikutan si andre kemarin suratnya. Tadinya pengen tak tempelin perangko juga biar kesannya kaya Lia lagi nerima postcard. tapi malah kelupaan.. 🀣

      Btw, Itu yg ditonton maruko yg pergi nyari kerang di laut sama tamae..

      Iyahh.. jangan lupa kabar2 yah semisal ada lagi.. wkwkw. Aku tunggu dengan sangat..

      Hapus
    4. Kalau nggak salah layarnya amoled udh diproteksi sama anti garet. Lia bisa instal aplikasi namanya Miband5 di playstore kalau hapenya android buat custom tampilannya.

      Kalau bayu yg make dterus digetarin Li. Ntar semua badannya ikutan bergetar jiggly2 kaya ager. wkwkwk.

      Hapus
    5. hahahahahaa 🀣🀣 bergetar kaya cheese cake Ton! Masa ager.. *perasaan gue tiap ngaca merasa kurus2 aja.. πŸ˜‚

      Hapus
    6. Wkwk kalau ditempelin prangko lucu juga sih 🀣 jadi berasa kayak nerima surat beneran kan πŸ™ˆ tapi nggak apa kok, Bayu simpan aja prangkonya untuk kenang-kenangan.

      Terus Andrew lagi bertapa di goa? 🀣 Mau minta kekuatan apa? Wkwk

      Eee, aku belum nonton eps Maruko yang itu πŸ˜‚ 2 eps terbaru juga belum nonton nih hiksss. Hari ini ah mau nonton πŸ™ˆ

      Nanti kalau ada postcrossing #02 akan aku kabarin di blog ya 🀭

      @Toni: jadi nggak perlu pakai anti gores lagi udah aman ya? Soalnya aku takut baret layarnya, ntar jadi risih sendiri lihatnya 🀣. Teruss terus, aku udah download app itu dari hari pertama dan langsung ubah tampilan layarnya jadi gemes 🀣

      Wkwk masa dibilang kayak ager/cheesecake sih si Bayu πŸ˜‚. Eh tapi gemes lho kalau punya pasangan kayak ager, bisa dicubit-cubitin terus 🀣

      Hapus
    7. Dari goa Kreo Li.
      Iya nggak perlu Li. Tapi ya kalau di timpa batu atau digesek2 sengaja ke trotoar yah baret juga Li. wkwk
      Bagus itu aplikasinya. apalagi yang kategori rotated Li. Beuh sangar.

      Hapus
  2. Ah lu mah bawa motor kaya siput Dut. Pelan kaya putri solo. Rasanya gedek kalau di gonceng lu mah. Pengen gue geber rasanya itu motor. Wkwk πŸ˜…
    Lu kota sendiri bisa-bisanya nggak tau jalan ke kantor pos ya. Padahal disana jalanan ya lurus doang.

    Pilihan kita emang nggak salah gambar2nya. Gue sndiri suka sama gambar ratu hitam putih itu Dut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelan2 asal kelakon weehh..
      Haha? Masih zaman kerja hari senin smpe jumat??? Gue dong Libur. Ini lagi rebahan sambil nonton wandavision.

      Jalan sini berliku2 ya daerah belakangnya. Hahah πŸ˜…πŸ˜… nyasar dikit bisa ilang ditelan bumi lu ntar!

      Iyah, gue pun juga suka.. paling lama buatnya juga.

      Hapus
  3. Panjang ya Dut. Hahah. Sampe mata gua kelilipan. Lu bayar royalti mestinya make ide gua HVS jadi amplop. Haha!
    Belum Dut, belum sempat. tahu sendiri kemarin kan hari besar, jadi gua sibuk. Alasan terus.
    give me one more week.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daaahhh πŸ™„ yah harusnya di hak ciptain dlu itu ide lu yang nggak bagus2 amat.. πŸ˜‚πŸ˜‚
      Hahaha. Minggu depan selesai loh yah. atau GAJII GUE POTONG!!!πŸ˜€

      Hapus
    2. Haha. Dut gue baru bres baca ini. Kemarin pas buka blog lu terus langsung di damprat sama tulisan panjang gini bikin otak gua pusing. Jadi, aktivitas gua cuma ninggalin komen terus udah tutup lagi.

      Weeh, begadang tah Pak??

      La, lu nggak gaji gua. πŸ˜„

      Hapus
    3. Haha. Mumet yah. Kerjaan tadi lagi hectic tah.??🀣 Udah lah nggk usah kerja. Harta lu udah banyak juga 😁.

      Belum pak!! Tadi terbangun. Disini lagi hujan sama ada petirnya "jegerr - jegerr" jadi gue ngecas kipas dlu..

      Hapus
    4. Awas ada momo.
      Bokap semalam nanyain lu, katanya dia mau ngangkat lu jadi anak.. nyokap gue juga setuju. Haha. Obrolannya agak adsurp semalam.

      Hapus
    5. Momo?? Siapa tuh. Orang namanya Sisi geh..
      Wkwkwkwkw 🀣🀣. Semalem juga bokap lu WA gue. Tumben2an kan?? Terus Nanyain kabar, udah makan belum, asmanya gimana.. hahahah πŸ˜†πŸ˜† sumpah lucu. Gue jadi berasa kaya bocah.

      Hapus
    6. Iya, kata bonyok kalau semisal lebaran ini lo nggak mudik lo bisa mudik kesini. Ntar dibikinin opor, sambal kentang, sama ketupatnya.
      Akhirnya gua punya adik yang bisa gua tonjok2in di rumah. Wkwk

      Hapus
    7. Bahahahaah πŸ˜… lah emnk gue samsak ditonjokin. Kasian bnget lu bay.. hahah πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  4. Hahahaha... seru juga ya baca tulisannya mas Bayu. Tulisannya panjang tapi tamat juga :D

    Dan baru tahu disini juga kalo ternyata perangko digantiin sama materai. trus yang hobi filateli gimana dong? ga bisa koleksi perangko keluaran terbaru dong ya...

    Dulu juga aku kepikiran pengen ikutan postcrossing tapi bingung di bikin postcard dan tulisannya ,haha.. takutnya bilang ikutan tapi ternyata ga sempet, jadi diurungkan niatnya.

    dulu sempet kepikirannya ngirim hasil-hasil fotoku, ya mirip sama mas Bayu yang ngeprint hasil desain gambarnya.

    Mantap mas Bayu, seru!
    terima kasih untuk tulisannya yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaahhh terimakasih Mas Ady.. Iyah Panjang yah mas. Aku yah mikir gtu pas udh jadi, "kenapa tulisannya bisa panjang padahal cuma cerita ttg ke kantor pos doank.... πŸ˜…" wkwkwk

      Ehh nggak Mas Ady, itu emnk jawaban super ngaco temen kerja saya aja. Aslinya sih perangko tetap ada.. hahah πŸ˜‚

      Iyahh harusnya Mas Ady ikutan.. biar saya bisa dpet foto2 ciamik dari Mas Ady.. 🀩

      Kembali kasih yah.. terimakasih udh mampir.. hehe

      Hapus
  5. Post card , itu bentuknya yang kayak gimana ya ??? Soalnya belum pernah dapat sih ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Postcard itu semacam kartu pos gtu Mba Tari.. hhmm surat atau letter lah yah. Haha πŸ˜… kira2 penjelasannya dari saya hanya seperti itu.. wkwk

      Hapus
  6. Seru sekaligus miris denger cerita postcrossing ini, serunya lihat keriweuhannya yang pada bingung mau nulis apaan kalau Mba Fanny beda sendiri ya Mba Fanny malah bingung klo nulis di kartu pos yang spacenya kecil jadi ga bisa nulis banyak :)))

    Mirisnya baca yang sampai petugas posnya pun ada yang kebingungan soalan kartu pos, perangko dan teknis pengirimannya. Jadinya pengen ketawa tapi takut di kasih materai :(

    Next klo ada part 2nya pengen ikutan aaah, tapi bingung juga nggak yah mau nulis apaan. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah Mba Pipit seruu beud.. yuk ikutan semisal ntar ada lagi.. hehe.
      Nungguin surat posnya apa lagi.. ya ampunn smpe jamuran🀣🀣 ini jamur saya udh mau panen. Mba Fanny sama Lia malah jamurnya udah gede2.. wkwk 🀣

      Iyahh, harapan saya sih semoga kegiatan ini bisa menjamur kembali di Indo.. 😁

      Hapus
    2. ha ha ha...
      bentar lagi pada panen jamur :)))

      Gimana kalau ganti jadi berkirim kartu lebaran, Bay?
      kan bentar lagi lebaran nih, ha ha ha

      aku tuh dulu seneng banget kirim-kiriman kartu lebaran sama sahabat pena, atau saudara yang jauh. Zaman di sini belum kenal hp dan sinyal. Jadi ngarep kalau sekarang ada yang kirim kartu lebaran lagi. wkwkwkk

      Bener, harapan yang bagus itu

      Hapus
    3. Iyahh jamur kesabaran.. hahaha πŸ˜†πŸ˜†

      Ouhh ide baguss tuh Mba.. atau ntar kita main berdua aja gimana mba? Hehe tuker2 kartu lebaran.. hehe

      Hapus
    4. Kesabaran peserta postcrossing benar-benar diuji ya. Ha ha ha...

      Hayuk boleh-boleh, cuman masih ada nggak ya yang jual kartu lebaran. wkwkkw

      Bayu sih enak bisa bikin desain sendiri, keren.

      Hapus
  7. Tearkhir gw ngirim kartu pos itu jaman SD. Dan gw ngirim kartu pos itu ke......










    EMAK GUE SENDIRI








    HAHAHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rizaa.. kamu baru aja muncul.. haha udah gendong anak lagi.. haha.
      Welcome back yahh Za.. ini kopinya diminum dlu ☕

      Hapus
  8. Seruuuu baca ceritanya mas Bay tuker2an postcard .., aku sampai ketawa sendiri kayak orgil.

    Keren2 banget desain postcardnya karya mas Bay ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pas nulis ketawa2 sndiri Mas Hima kaya orgil.. wkwkw

      Makasih ya Mas Hima..

      Hapus
  9. Wah seru banget mas Bayu ceritanya soal kirim kartu pos ke teman-teman blogger.

    Waktu baca postingan postcrossing mbak Lia aku sebenarnya ingin ikut juga tapi sayangnya waktu nya yang susah, selain baru sembuh dari sakit juga harus jagain emak.

    Selain itu, sebenarnya bingung juga mau nulis apaan di kartu pos.😁

    Memang perangko sudah jadi barang langka, sudah tahunan tidak ada yang pakai, makanya wajar kalo sampai berdebu di kantor pos.

    Tapi masih untung petugasnya tahu, waktu mba Fanny mau kirim kartu pos pakai perangko petugasnya malah yang bengong.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh seru banget mas.. ini skrang tinggal nunggu.. hihi

      Iyah Ndak apa Mas agus.. ntar mungkin next time... hahah 🀣

      Iyah disini sisanya dikit doank.. hahaha. Tapi kerenn sih. Mngkin skrang udh restock perangko lagi.. mwehehe.

      Iyahh Mba Fanny malah smpet cerita kalau smpe narik urat ngurusin gini doank.. hahha πŸ˜„πŸ˜„

      Hapus
  10. Wah baru tau saya mas kalo kirim-kirim lewat pos tujuan Eropa ternyata banyak prangko nya, dan biaya nya juga mahal ya mas sampe dengan 60k. Luar biasa mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh tadinya mereka minta 60 ribu.. yakali.. tapi akhirnya 20 ribu ke eropa. Tapi beberapa teman yg lain ada yg harga 15 ribu.. beda2 sih mas..

      Hapus
  11. Dut, kayanya gua mau bikin part2an aja lah. :/

    BalasHapus
  12. kemaren gw sempet pengen ikut kirim kartu post, cuma gw gak tau cara ngirimnya gimana karna belum pernah, kata mbak lianya boleh ikut tapi sebagei penerima aja heheh :D.. tapi ahirnya gak jadi ikutan karna gw sibuk waktu itu :D

    menurut gw bisa jadi kenanga-kenangan sesama blogger sih mas kartu postnya, bukti lalo kita punya temen-temen blogger yang ngirim surat :D, dan juga pengalamanya itu yang paling penting :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh harusnya nggk papa jadi pnerima aja Nif.
      Tapi yaudah. Besok pas ke-2 bisa coba ikutan lagi kalau ada. Haha. 😁

      Iyupzz bener banget bisa jadi kenang2an.. πŸ˜…

      Hapus
  13. Postcardnya rapi dan jos desainnya, boleh nih ikut lomba desain 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. πŸ˜†πŸ˜† terimakasih Mas Kuanyu.. tapi kalau lomba sepertinya masih kalah jauh sama para ahli desain.. aku mah apa hanya debu kecil.. πŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
  14. jujur aku minder sama postcardku yang ala kadarnya mas haha
    maklum bulan maret adalah bulan hetic
    tapi seru aja sih bisa ke kantor pos lagi ya mas setelah sekian abad lamanya

    postcardnya ma sbayu belum aku terima
    aku jadi ga sabar melihat sentuhan artistiknya Mas bayu dalam postcardnya

    semoga bisa cepet datang dalam waktu dekat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak papa kali Mas Ikrom. Yang penting kan isinya.. it means a lot πŸ˜…

      Amin.. semoga bisa sampai ke tangan Mas yah.. soalnya yah suratku yg nyampe juga baru sedikit.. hehe tapi kalau ke Mba Eno sampai harusnya ke Mas Ikrom sampai juga walaupun butuh waktu.

      Hapus
  15. Itu yang jawab kirim kartu pos pake meterai nge-prank banget. 🀣 Aku sempet pengen ikutan tapi jarak rumah ke kantor pos jauh, jadi ntr ngereportin orang buat ke kantor posnya. Maklum sehari-hari ngendog di rumah bae. Ga bisa naik motor, mobil pun ga mungkin dibawa sendiri apalagi cuma buat ke kantor pos. Ntar kena damprat aku. 🀣🀣🀣 Padahal seruu inii. Dulu pas masi kecil aku suka kirim surat gituuu dan punya sahabat pena, juga koleksiin perangkonya. Sejak internet menyerang, jadinya ga pernah kirim surat lagi deh. πŸ˜…

    Anyway lama juga ya Bayu di kantor pos. Untung saja stok perangkonya cukup ya buat kirim kartu pos. Terus aku tergelitik sama pertanyaanmu ke pak satpam "Mau kirim kantor pos pakai perangko, bisa kan yah??"

    Bay, seriusan kamu mau kirim "kantor pos" itu gedung Bay ga bisa dikirim pakai perangko 🀣🀣🀣

    Oia kartu posmu keren banget hasil drawing sendiri. Drawingmu bagus-bagus kok! Aku suka liatnya *ketauan kepoin IG-nya πŸ˜›

    Terakhir, itu udahannya nonton Chibimaruko-chan kan!!!! Tertulis di layarnya hahahaha Yaampun Bayu nontonya si chibimaruko hahahaha 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emnk usil banget mba.. makluk lawakan Bapack-bapack πŸ˜…πŸ˜…

      Iyahh aku pun mikirnya yah kelamaan disana.. hahaπŸ˜… yah maklum soalnya pke ngerapihin plastik bungkusannya.

      Lohh aku malah baru nyadar kalau nulisnya mau kirim kantor pos pake perangko. Hahaha.. πŸ˜…πŸ˜… sumpah itu typo yng nggak disengaja.. wkwkw

      Terimakasih Mba.. means a lot for me.. πŸ˜†

      Ih hebaatt 🀩 Mba Frischa bisa baca tulisan jepang?? Wow...
      Iyahh tontonannya saya kalau lagi makan yah chibi maruko chan atau shinchan, spongebob atau doraemon.. hahha πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    2. Untung Bayu kaga percaya bulet2 ya πŸ˜‚ entar beli meterai beneran lagi hahha

      Iya si mayan PR ya urusin 17 kartu pos hehe padahal ga perlu pake plastik jg oke ga sih. Kan dikirimnya ga dicipratin aer. Jaman dlu aja kirim surat gitu kaga pake diplastikin harusnya makin ke sini jg gpp ga diplastikin hehe

      Oh bener aja ternyata typo tapi typonya jauh dari kartu jadi kantor hahah

      Sama-sama Bayu πŸ₯°

      Iya itu kan pake hiragana semua (kecuali 1 huruf) which is paling gampang dibaca dibanding kanji. Dan kanji 子 (ko) itu ketebak banget setelah baca “chibimaru” nya hahahaha
      Aku bisa baca karena emg belajar bahasa jepang sih hehe jdi jangan merasa wow juga Bayu haha

      Tontonannya emg asik tuh disambi makan. Tapi aku kalo nonton sambil makan biasanya nonton drakor ato baca webtoon πŸ˜†

      Hapus
  16. hahahaha enak kali ya leyeh leyeh di depan kantor pos gitu, untung nggak diusir security tuh
    dan itu kenapa temennya lempeng aja yak, perangko dikata jadi materai wkwkwk
    seru sih bolak balik aku ke kantor pos, karena dibilang perangkonya abis, tapi ngeselin juga. Next di story aku aja dah hahahaha

    baidewei printernya bagus pasti nih, print gambarnya bisa bagus gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mba Leyeh2. Hahah.🀣 sambil ngejus.. ahh segarrnya semeriwing.

      Emank kan mba. Saya juga nggk habis pikir kenapa temen saya gitu amat yak.. tapi orangnya serius mba.. dia taunya kalau perangko udah punah dan udh ganti materai.. 😨😨

      Iyah bagus banget.. saya pakai Epson L805 mba.

      Hapus
  17. Bayuuuuuu, untung aku baca ini pas di kamar yaaa. Lgs ngakak pas baca advis temenku, kirim surat pake materaiiii wkwkwkwkkw. Ya Allah kocaaak bgt diaaa. Pgn dijambak hahahaha

    Untung yaa kamu ga beneran ngikutin. Aku ga kebayang muka staff pos kalo liat kartu pos ditempelkan materai hahahahah

    Ohhhh, jd makin banyak ditempel materai, makin cepet sampai??? Yakiiiin tuuuh si mbak :p. Aku sih ga masalah yaaa mau pake perangko 10 RB sekalian ke semua postcard, asal ada jaminan sampe aja :p. Tp mengingat kartubpos dan surat berperangai ga tercatat, ttp aja hanya Tuhan lah yg tahu itu surat sampe mana :p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkkw... untung yah Mba jadi bisa tertawa terbahak-bahak.. tapi seneng deh kalau Mba Fanny ikut terhibur. Untung saya nggk ikutin. Bisa2 mati gaya kalau saya ikutan kirim surat pakai materai. 🀣🀣

      Iyahh kata staffnya gtu yg aku tangkap.. haha. Nggak jelas emnk. Standar harganya aja beda2 kan yah mba... PF banget sih ini buat kantor POS. Apalagi mereka ini BUMN.

      Semoga kartu POSnya bisa segera sampai yah mba. 🀣🀣 aku juga khawatir nek kartu posku stuck di 5 ini. Hahah.

      Hapus
  18. Cantik-cantiknya postcard ya Mas Bayu 😍. Jadi gak sabar deh, pengen cepet-cepet terima postcard dari Mas Bayu. Hehehe 🀭. Tapi sayangnya postcard masih belum ada yang nyampe ke rumah nih, Mas. Apa aku sendiri lupa alamat rumahku sebenarnya ada di mana, jadi salah setor alamat πŸ™ˆ? Hehehe. Walaupun begitu, aku lega karena postcardku kayaknya udah ada dua yang mendarat sampai ke tujuan. Btw Mas Bayu udah terima postcard ku belum? 🀭

    Ngomong-ngomong lihat postcardnya Mas Bayu aku jadi minder. Aku cuma nemu 6 foto doang yang layak cetak. Jadi pasti masing-masing bakal terima postcard yang gambarnya kembaran sama temen lainnya. Jadi gak berasa ekslusif, deh. Maaf ya, teman-teman...πŸ₯Ί

    Eh iya, itu temennya Mas Bayu beneran atau mau nge-prank itu πŸ˜‚? Serius, aku gak kepikiran kalau perangko diganti materai Rp 6.000. Itu mau kirim postcard atau mau balik nama sertifikat tanah. 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surat dari Mba Roem udah saya terima kok Mba.. hehe 🀣🀣
      Iyahh, kartuku yg baru konfirm nyampe juga baru 3 orang.. hahah πŸ˜‚
      Pak Pos gimana kali yah.. lamaaa amat.. tapi tak doain smoga kartu buat Mba Roem bisa sampai semua. Amin.

      Nggak papa Mba.. Its Okay.. udah nerima aja aku udah seneng.. baca isinya juga bikin ketawa2 sndiri.. hahahπŸ˜‚

      Iyah itu nggk tau. Kayanya sih serius kalau ngeliat wajahnya.. wkwk aku juga smpet percaya tapi kaya yg hhhmmmm... πŸ˜‘

      Hapus
  19. Haii mas Bayu. Project ini, gue kmren ikutan. Tapi krn satu dan lain hal, batal nih hahahaa

    BalasHapus
  20. penasaran nih sama kartu pos kirimanmuu.. semoga bisa nyampai ke Jerman!

    BalasHapus