Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Neighbourhood

"Halo, kalian gimana kabarnya 😁??"

Tulisan kali ini gue mau cerita aja sih..

Jadi di gang gue itu lagi banyak yang corona 😒.. Total sudah ada 9 rumah lebih yang isolasi mandiri. Thanks God, mereka dalam keadaan baik-baik saja berdasarkan info yang mereka kabari via WA.. 

Kondisi seperti ini bikin gang kita dipasangin spanduk sama petugas PPKM di depan gang masuk bertuliskan "ZONA MERAH COVID, JAUHI KAWASAN INI". 😭

Gue jadi kaya yang lagi di kandangin 🀭... Tapi sisi baiknya gang gue yang biasanya sering jadi tempat lalu lalang motor karena lokasinya yang paling dekat dengan jalan utama, mendadak nggak ada yang lewat padahal portal nggak kita tutup. Ini sih kejadian langka banget!! 😁 wkwk.

Seandainya nggak ada corona. Tetangga gue yang hobby main bulu tangkis di depan rumah pasti adem ayem mainnya. Dulu kan kalau main bultang, mereka lebih banyakan minggirnya ketimbang mainnya karena motor-motor yang lewat.... wkwk!!

Btw, gang rumah tempat gue tinggal itu bentuknya jalanan ber'conblock dengan rumah yang saling berhadapan. Total rumah ada 24 termasuk 2 rumah kosong dan 1 rumah yang terkenal sebagai rumah hantu. Serius rumah hantu!!! Nanti gue cerita deh kapan-kapan πŸ˜„.

Asli gue tuh sebenarnya udah kepalang jatuh cinta sama gang ini. Selain karena jadi saksi bisu sejarah gue tumbuh, Tetangganya itu loh. SOLID!! ya meskipun beberapa rumah sudah ganti generasi seperti layaknya rumah yang saat ini gue tinggalin.

Tapi, kesolid'tannya masih terjaga sampai sekarang "sepertinya". Gue jadi teringat acara terakhir kita bersama. Itu sewaktu kita gotong royong menghias gang, dalam rangka lomba "gang paling cetar seRT" saat 17 Agustus 2019 kemarin.. ahh ngomongin ini, bikin gue kangen kan.!!

Btw, I Miss You 2019 😚 *hei-hei look ahead ya.. 🀣

Saat itu, kita semua gotong royong, kumpul bareng di luar rumah sehabis magrib *Tanpa Masker*, ketawa-ketiwi sambil merajut benang-benang ke dalam bendera plastik. Terus di sana juga ada anak-anak kecil pada main lari-larian, ada pula yang main ML. Bapak-bapak pada bercanda ngegoyangin pohon yang lagi dinaikin sama temannya, terus Buibu yang bisa multitasking, tangan gerak dengan mulut yang juga gerak 🀣.

Sumpah seru banget kalau inget-inget itu tuh πŸ€—.

Hal yang paling gue suka dari gang ini adalah saat sore harinya. Kita tuh sering banget keluar rumah buat sekedar say hi, sambil nyapu halaman depan dan jatuh tenggelam dalam obrolan mereka 😊. Tak terkecuali dengan Bapak-bapaknya.. Mereka juga nggak mau kalah dari geng para ibu buat bikin grup ngobrol. Meskipun obrolannya nggak semenarik obrolan Ibu-ibu. Tapi gue senang banget semisal gue pulang kerja dalam keadaan capek. Terus bertemu dengan mereka, seketika mood gue langsung naik. Meskipun pertanyaan dari mereka banyak yang usil πŸ˜‚. Haha. Dan pemandangan ini hampir setiap hari gue dapat.

Sayangnya, pemandangan seperti itu sudah jadi momen yang langka banget sekarang.

Semenjak corona datang menghujani Indonesia lebih dari 2 tahun lamanya. Kebiasaan kita berubah drastis πŸ˜”. Pemandangan Ibu-ibu komplek kumpul bareng dengan mamang bakso di depannya udah nggak ada lagi.

Begitupun anak-anak. Hampir nggak pernah setiap gue pulang kerja ada anak yang main kejar-kejaran di gang gue ini....

Yah, meskipun kita masih sering say hi dari balik pagar. Tapi tetap saja suasananya sudah berbeda. Gue udah hampir nggak pernah melihat senyuman yang tersirat langsung dari mereka karena tertutupi masker. Mungkin hanya dari sinyal mata yang gue tahu kalau mereka lagi tersenyum.

Mendadak gang rumah gue sepi banget. Terlebih saat PPKM ini.

Biasanya disana banyak ibu-ibu yang ngobrol..

Jujur gue kangen banget sama suasana saat corona belum datang. Dimana, kumpul-kumpul terasa bebas karena nggak ada perasaan waswas. Entah kenapa suasana corona seperti ini lebih banyak menghabiskan energi gue. Gue merasa kehilangan salah satu sumber energi yang gue punya yaitu melalui interaksi bersama mereka. Karena Yess, gue tipe orang yang suka berinteraksi bersama orang-orang. I need that kind of moment.

Makanya, gue selalu minta Brian untuk pindah kontrakan ke rumah gue. Sayang, dianya nggak mau karena kontrakannya sudah di sewa untuk 1 tahun. Beruntung sekarang ada Caca yang selalu ngintilin kemanapun gue pergi πŸ˜„..

Caca 😘

Saat ini nggak banyak yang bisa gue lakukan selain mengikuti anjuran yang ada, mengirim makanan ke tetangga gue dan berdoa agar Pandemi ini bisa segera teratasi. Meskipun sepertinya ini masih membutuhkam waktu yang cukup lama. Tapi gue yakin kalau semuanya bergantung pada kerjasama antara kita sebagai Masyarakat dengan Pemerintah.

Karena kita nggak bisa menang melawan virus yang bersatu ini jika Pemerintah dan Masyarakatnya nggak sejalan. Agak sedih sebenarnya, melihat masih banyak di luar sana yang nggak melek dengan keberadaan virus ini. Bahkan berspekulasi dengan macam-macam rumor yang beredar. Entah karena mereka lelah dengan situasi yang ada atau karena apa 😒.

Gue cuma bisa berharap agar sisi keegoisan kita sebagai manusia tidak mengalahkan sisi kemanusiaan yang kita punya.

Salam Sehat untuk kita semua dimanapun berada..

Akhir kata. Ini ada 2 gambar yang gue buat saat gue beristirahat total di rumah..

Nggak tahu kenapa gue gambar ini... nggak tahu juga kenapa si Cewe pake kacamata hitam pas lagi baca buku. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Gue juga bikin gambar ala-ala poster. Gue kasih judul "The meaning of Life"


Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

47 komentar untuk "Neighbourhood"

  1. Corona emang merubah segalanya sih.
    Yak semoga aja cepat berlalu deh.
    Di kantor aku aja ada yang lagi positif.
    Semoga kita sehat2 selalu, amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho'o Mas. Merubah segalanya 180 derajat.
      Aminn.. sehat juga buat Masnya. Semoga badai covid segera berlalu.

      Btw salam kenal.. πŸ˜„

      Hapus
  2. Bayuuu, semoga cepat sembuh! Ayo cepat periksa ke puskesmas terdekat biar lebih cepat terdeteksi sakit apa, jadi bisa ditangani lebih cepat *bawel kayak ibu-ibu*

    Baca cerita Bayu ini perasaannya hangat + sedih mengingat udah 1 tahun lebih kita dalam kondisi seperti ini. Aku juga kangen banget masa-masa kita bisa ketawa-tiwi tanpa masker 😭😭 paling kangen tuh bisa pergi sama temen-temen dan duduk makan bareng tanpa jaga jarak. Ini paling ngangenin soalnya kalau duduk berjarak itu mau ngobrol kan susah banget 😭😭

    Semoga pandemi ini bisa cepat berlalu ya, Bayuu πŸ™πŸ» dan kita semua diberi kesehatan serta bisa melalui ini semua dengan selamat πŸ’ͺ🏻
    Jangan lupa periksa ke dokter!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Wokee. Skrang udah mulai enakan sih. Nnti aku tes deh sebelum ngantor biar agak lega.😁

      Iya.. apa2 jaga jarak bikin susah juga ya. Tapi ya mau bagaimana lagi. Malah aku tuh kangen banget pengen ke kampus Li.. duduk makan dikantin... hahah . Duhh kapan bisa gini lagi. Keburu lulus ini mah πŸ₯²

      Aminnn...

      Hapus
    2. Syukurlahhh πŸ™πŸ» iya kalau bisa test dulu lebih bagus, tapi udah cukup lega mendengar Bayu sekarang udah baikkan. Tapi beneran udah baikkan kan? Bukan karena takut dimarahin? 🀣 *Udah makin mirip emak2 nih aku*

      Pasti kangen banget! Semoga nggak keburu lulus duluan πŸ˜‚ sedih banget sih kalau sampai kayak gitu πŸ˜‚. Btw karena ngomongin kampus, aku jadi kangen makan nasgor cabe ijo di kantin kampusku.... #plakk #salfok

      Hapus
    3. Kangen Siomay Pak Mardi gue Dut. Haha
      Kayanya kita lulus duluan sebelum balik normal. *pede kali.

      Lu sakit apa Dut.? Nggak ada tulisan sakit diatas perasaan. Oh mesti dihapus. Haha πŸ˜…
      Dut kalau sakit periksa. Kalau positif gimana? Si Caca udah bisa pake hp belum?

      Hapus
    4. @Lia, Toni : yang di omong makanan ya.. astaga πŸ˜‚

      semalam mau beli nasgor padahal. Tapi nasgor langganan malah tutup. Alhasil makan malem pke telor bawang putih di kecapin. Haha πŸ˜†

      Ahh Siomay Pak Mardi. Astaga ini sih siomay terbaik. Duh ya dasar racun lu Ton!!! Ngidam somay begitu dimana coba nyarinya. πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜„

      Hapus
    5. Wkwk malah jadi salfok ke makanan 🀣
      Eee, amin aku doain supaya bisa cepat lulus. Siapa juga yang nggak mau cepat lulus ya(?)

      Bay, cobain goreng telor dadar pakai cabe iris sama daun bawang sama bawang merah terus pas goreng, minyaknya agak banyak, beuhhh uenaknyaaa! Tapi jahat 🀣

      Hapus
    6. Aminnnn.. pngen sih. Tapi nggak mau wisuda online. 😭😭 hahah. Udah ngomongin lulus aj, KKN aja nggk tau nih harus numpang ke siapa. πŸ˜‚πŸ˜‚

      Okkeeee dehh Li. Ntar aku coba. Kemarin aku nyoba bikin sup telor. Hhmm enakkk 😁

      Hapus
  3. Ni anak kalau sama kesehatan suka nyepelein ya... Dasar botak!! buruan periksa!

    Btw gambarnya bagus Dut. 😍 kirimin mentahannya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Dasar!!! Hmm πŸ€” Oploy.. *ledekan macam apa ini?? πŸ˜…

      Lobehh lobeh lobeh lobeh lobeehh.. cek WA ya.. 😁

      Hapus
  4. Memang sekarang keadaan seperti itu semua, Corona jenis baru ini benar-benar bikin ngeri.

    Kampung ku sekarang jam 8 juga sudah sepi, padahal biasanya sampai jam 11. Bukan karena ada razia polisi atau aparat tapi karena orang udah pada takut keluar, apalagi ada kabar 15 orang di kampung itu udah ngga bisa cium bau atau rasa makanan. Pada makin parno untuk keluar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aduhhh varian itu rasanya pengen tak gaplok deh Mas.. satu belum kelar, kok dia udah main mutasi2 aja seenak jidat πŸ™„

      Iya, disini juga sepi banget. Hmm. Bahkan ditempatku jalan protokol sering ditutup. Semisal aku yg lagi kerja malam, kudu beberapa kali stop buat nunjukin kalau aku benar2 karyawan yg pengen kerja biar dibolehinn lewat.. hehe 😁

      Hapus
    2. Katanya malah ada jenis baru lagi yang lebih ganas, namanya lambda atau apalah. Bahkan katanya vaksin juga kurang efektif, makin serem saja.

      Iya ya, kalo tinggal di perumahan memang gitu, kalo gang nya ditutup harus nunjukin kalo kita pengin kerja biar lewat

      Hapus
  5. eh, Mas Bayu sakit?
    waadaaww, moga cepet sembuh dan bukan yang lagi ngehits yaaa 🀲🏽

    huhu iya bener banget di sekitaran rumah aku pun jadi sepi banget. padahal biasa banyak bocil main sampe kadang berisik banget akunya yang ngomel 😜 jadi kangen ngomel kan hehe

    hhh, moga-moga ini corona ndang cus hilang dari peradaban. aku juga capek banget asli di rumah terus nggak bisa ketemu orang. keluar rumah was-wa. hadehh, memporak porandakan hari-hariku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ashiiaapp.. alhamdulillahnya si Bukan.. kemarin udah cek.

      Hahaha. Aku ya kadang sering ngomel kalau ngelihat mereka main bakar2an.. wkwk πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      Aminn. Jaga kesehatan ya Mba. Pandemi gini kerasa lebih capek nggak sih..??hhmmm πŸ™„

      Hapus
  6. Semua berubah sejak COVID-19 menyerang (ngomongnya a la intro Aang: The Last Airbender hahahaha). πŸ”₯

    Agak iri karena di lingkungannya Bayu bisa seguyub itu ya warganya... Jadi teringat RT di rumah lama. Kawasan sekitar di tempat yang sekarang lebih banyak manulanya, jadi jarang ada yang ngeramein gitu apalagi pas hari-hari besar.

    Malahan di sini bocilnya juga rame-rame banget (rame yang mendekati kisruh), makinlah kangen dengan bocil-bocil di komplek rumah yang lama yang lucu-lucu bin ngegemesin.

    Semoga semuanya cepet membaik ya, Bayu. Jaga kesehatan selalu dan stay safe!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih.. avatarnya ditungguin belum muncul2.. 😁😁

      Dlu seguyub. Aku khawatirnya ntar kita jadi kikuk gtu pas ini udah beres sangking jarang kumpul barengnya.

      Aminn.. semoga semuanya lekas membaik. Stay safe Mba.

      Hapus
  7. Mas Bayu keren banget gambar ala posternya, terus itu cewek pakai sunglasses sambil baca...dibikin aja dia bacanya sambil berjemur di ruang terbuka xD anyway aku juga kangen banget sama kehidupan sebelum corona. Kangen kerumunan konser K-Pop lebih tepatnya hahahha, pernah lho kapan hari aku nonton varshow Korea yang syutingnya tahun 2011-2012 dan itu bandaranya rame banget menyambut si artis, terus aku nangis huhuhuhu.

    Semoga pandemi ini segera selesai aamiin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimikicih Mba Endah..😊
      Nah iyah, duhh.. kerasa banget ya Mba bedanya. Padahal klo nnton di konser itu seruu banget.. nyanyi bareng, teriak2 bareng, joget breng.. πŸ˜†πŸ˜…

      Ahh dasar corona. Menyebalkan.. πŸ˜”

      Hapus
  8. Lhoo Mas Bayu lagi nggak enak badan?? Lekas sembuh, ya! Kalo ada rencana tes, semoga hasilnya baik-baik saja *aminnn* pengen tak kirimin immune booster aka risoles tapi belum bisa, maap yaa *malah PHP-in* πŸ˜‚

    Seruuu banget sih tinggal bisa akur sama tetangga gang. Jangan2 kalian memang ada WAG khusus buat saling berkabar ya? Btw, kabarnya bocah tetangga dan orangtuanya gimana, Mas Bay? Siapa namanya aku lupa.. Raf raf gitu bukan sih.

    Sama aku penasaran, jadi Mas Bayu sejak lahir sampai sekarang tetap di rumah yang sama ya?

    Wislah, semoga selama PPKM ini kita sebisa mungkin nurut sama pemerintah aja, demi kesehatan kita semua. Capek sama koronce 😒

    Sehat-sehat yaa, Mas Bayu! Kutunggu cerita rumah hantunya 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skrang udah lebih enak ko Mba.. udah tes, alhamdulillah Hasilnya Negatif. Fiuhh lega 😊 soalnya sayang aja kan. Baru vaksin kalau positif. Nggk bisa ikut vaksin ke dua nnti.. hehe. kudu nggu berapa bulan dlu geh? 3 atau 4 kalau nggak salah .

      Semenjak Corona. Kita memang buat WA gang. Wkwkw 🀣🀣 buat chit-chat disana. Tapi ya gitu lawakannya model bapack2 semua yang agak garing. Haha 😁🀣. Bapak2nya kebanyakan ngirimin meme yg aku kadang butuh waktu buat ngerti πŸ˜‚

      Rafka. Mereka udah sehat. Harusnya lusa jadi jadwal mereka buat tes ulang. Semoga hasilnya negatif. 😊

      Aku si Lahir di Temanggung Jateng Mba. Pindah sini pas SD kelas 3. Dan smpe skrang masih tinggal disini πŸ˜„

      Iya mba. Harus..!! Itu orang2 yg nurut yg lebih percaya sama dokter gadungan satu itu dibiarin aja. πŸ™„

      Sehat juga untuk Mba Jane dan keluarga..

      Hapus
    2. Wah syukurlah kalau begitu πŸ™Œ iya betul, kalau baru vaksin sekali kemudian positif, harus tunggu minimal 3 bulan baru bisa vaksin booster. Semoga sehat-sehat terus ya!

      Oh iya, Rafka! Syukurlah lihat dia di story-nya Mas Bayu udah aktif lagi :D

      Lucu banget sih beneran punya WA gang 🀣 gapapa belajar jokes-nya bapack-bapack, buat bekal nanti kalo udah jadi bapak-bapak beneran wkwkwk

      Hapus
  9. Wah sama Bay...tetanggaku juga pada kena, ada yg persis beda satu rumah aja. Ada yg langsung di bawa ke wisma ada yg isoman tapi alhamdulillah sekarang udah kembali sehat. Btw....gambarnya selalu bikin iri, kapan ya aku bisa gambar tanpa melihat contoh?πŸ˜‚

    Btw stay safe untuk Bayu, keluarga dan temen-temen disana yaaπŸ‘πŸ»πŸ’ͺ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dibawa ke wisma gtu atas rekomendasi atau minta sndri gtu si mba?? πŸ€”

      Terimakasih Mba Reka. Loh, nggak masalah kalau ngegambar masih pakai referensi. Dari situ kita bisa ambil sambil belajar perspektif baru .. aku penasaran sama gambarnya Mba Reka.. kepengen lihat 😊

      Stay safe juga Mba Reka.

      Hapus
    2. Kalo tetanggaku kayaknya rekomendasi dari kantornya, ada kerja sama atau apa gitu, kurang paham sih tapi yg kutau dapet rekomendasi ajaπŸ˜…

      Hahaha masih begitu aja Bay, belum seberapa wkwkwkwk.

      Hapus
  10. Benar banget, virus ini benar-benar mengubah kebiasaan kita. Jadi dari dulu dokter langganan saya tuh pernah cerita bahwa kalau sebelum pandemi dulu di Singapore kalau ada yang kena flu langsung disuruh pulang lho. Apalagi kalau itu di sekolahan, anak-anak selalu dicek dulu kondisinya. Flu? Pulang! Sementara di Indonesia kan atas nama kegigihan mau flu tetap masuk walaupun akhirnya saling menulari.

    Dengan virus Coronoa, kebiasaan menyepelekan penyakit menular seperti flu berubah. Bersin dikit semua orang langsung nengok. Ijin sakit karena flu cepat turun, kecuali boss nya egois ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan Mba. Aduh pokoknya kebiasaan kita udah nggak sama lagi.. sedih sbenernya. Seandainya aja ini virus nyebarnya hanya lewat kontak dengan darah. Pasti nggk bakalan parah gini ya..

      Tapi yaudah. Semoga kita semua bisa melewati ini semua dengan sebaik2nya.

      Kita mah vaksin gratis aja nggak mau. Dituduh yg nggak2. Giliran ada vaksin yg berbayar dituduh pemerasan rakyat.. kesel sndiri aku kalau nemu ada yg ngomong kaya gtu di medsos.. hahah πŸ˜…

      Hapus
  11. Pasti di gang tempat tinggalmu seru banget!
    Dan g tahu kenapa, abis baca keseruan kalian tahun 2019, jadi ikutan sedih, banyak orang yang harus isoman di masa pandemi ini. Semoga kalian semua selalu dalam lindungan YME, aamiiin..

    Kamu mirip sama Hyung.
    Dia juga stres sama pandemi ini, apalagi dibatasi untuk tidak berinteraksi dulu. Dia sempet kewalahan pas WFH, katanya kek berasa kerja terus, padahal udah di luar jam kantor.

    Kalau mau kembali ke masa sebelum korona nggak mungkin deh. Yang bisa dilakukan, mempercepat vaksinasi, tetap jaga prokes, dan untuk pemerintah, aku tak punya kuasa mengomentari mereka soalnya atut ada kang bakso bawa HT di depan rumah 😒

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruu Mba.. ya lumayan lah ya... heheh
      Aminnn... Mba dan Hyung juga ya..

      Hahahah... Yahh semoga semuanya bisa segera selesai.. Amin Ya Rabb.. Mari kita sama2 berdoa.. karena kata orang bijak. Kita nggak bisa menang melawan virus yang bersatu ini kalau kita sebagai rakyat dengan pemerintah nggak saling kerjasama... hehe

      Hapus
  12. Kangen banget sama masa2 sebelum pandemi. Semoga cepat berlalu dan sehat2 terus ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnn.... Semoga semuanya bisa cepat berlalu.. :D

      Hapus
  13. Mas Bayu kayaknya kompleknya seru yaaa tetangga pada saling care satu sama lain, jadi merasa ga sendirian 😊

    Sebelum corona sebenernya aku juga jarang banget ngumpul-ngumpul, jadi yang dikangenin palingan nonton bioskop atau ngemall dengan santai tanpa harus buru-buru dan parno 😭 Semoga beneran segera selesai yaaa... duh mana barusan dapet kabar PPKM bakal ditambah jadi 6 minggu pula kaan πŸ˜”

    Btw gambarnya as always baguuuss... SUka banget yang kedua πŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruuu Mba... Tapi mungkin setelah corona selesai kita jadi agak kikuk karena udah jarang kumpul bareng.. wkwkw

      Iya, itu bneer banget.. Ya Ampunn.. Aku kalau lagi di shift terakhir kerja. pulang bisa melipir ke bioskop beli makanan minuman yang disuka terus asyik nontonnn... hahaha

      skrang mah nontonnya jadi sering dirumah...

      Terimakasih Mba Eya.. :D

      Hapus
  14. aduh ada si caca yang mau ngikut kemana aja. gue juga kangen masa-masa sebelum pandemi bebasa sebebas bebasnya mau kemana aja tanpa perlu pake masker dan embel-embelnya. Patuhi semua protokol sampai pandemi berakhir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Caca mahh.. hhmmmm... Kemana2 pasti ikutan ngejogrog..
      Iyeess setuju.. Patuhi Prokes sebaik mungkin.. :D

      Hapus
  15. Banyak juga ya Mas Bayu yang kena covid disitu, semoga semuanya segera sehat lagi ya...
    Walaupun jalanan jadi sepi seperti yang diharapkan, tapi keadaannya nggak seperti yang diharapkan.

    Kita semua pasti kangen banget sama suasana sebelum covid ya, bebas ngapain aja , kumpul2 sama sapa aja juga nggak masalah.

    Sayangnya, Indonesia masih jauh dari target 70% vaksinasi biar tercipta herd immunity. Kalau targetnya masih jauh, selesainya pandemi juga masih jauh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Banyak.. Tapi skrang alhamdulillah beberapa rumah udah selelesai Isoman.. hehe
      Ya semoga semuanya bisa segera vaksin ya.. hehe :D Amin...

      Hapus
  16. I feel you mas. Saya mengucapkan turut sedih kepada apa yang dialami penulis. Saya sendiri ketika menulis komentar ini juga sedang isolasi mandiri alias isoman sekeluarga. Jadinya gabut dan rajin blogwalking deh, eh nemu blog keren ini. Semoga kita makin dikuatkan dan Corona segera pergi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn.. Terimakasih.. Mas juga ya.. Semoga selalu diberi kesehatan.. Dan salam kenal btw.. :D

      Hapus
  17. Yaaaa bay, apa kabar Ama lingkungan rumahku :(. Masih ruameeeee, dan boro2 maskeran bay. Kdg pengen aku triakin, tapi sama aja ngajak perang lawan tetangga. Pintu rumahku biasanya slalu terbuka. Kali ini ga. Tertutup terus, Krn aku jadi kuatir itu virus terbang2 masuk rumah -_-

    Tiap hariiii musollah kasih kabar ada yg meninggal. Tetep aja itu wrga msh kliar, masker seadanya, malah banyak yg ga pake. Anak2 msh main bola depan rumahku. Kdg bolanya masuk lagi. Hiiih! Aku pengen kunci itu pager. Kesel sih kalo warganya ndableg gini. Tuh kan saking keselnya, jadi memaki -_-

    Tapi aku capek juga Ama pandemi. Cuma kesel mau kapan berakhir kalo Orang2nya banyak beginiii 😭😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu.. :'( ikutan ngegerunekk aku mba.. emng bikin agak kesel ya kalau ada orang yang sulit dikasih tahu. Cuma bisa doain semoga mereka baik2 saja. Tapi sbenernya jalan2 nggak pake masker itu juga turut membahayakn orang sekitar kan.. hhhmmmm

      Nggak papa mba.. jang ditahan. hihi nggak enak soalnya..

      Ya, semoga pandemi cepat segera berakhir biar Mba Fanny bisa ajak kita jalan2 virtual lagi,, heheh

      Hapus
  18. hadu entah aku kalau ngomongin korona dan PPKM ini
    di dekat rumahku malah sempat merah mas benderanya
    untung sekarang udah kuning
    bener emang yang bikin kangen itu acara 17an agustusan
    apalagi lomba dan karnaval yang impossible untuk dilakukan sekarang

    sehat sehat selalu ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi lomba panjat pinang... ahaha. meskipun itu salah satu lomba yang cukup berbahaya. tapi jujur aku suka banget lihatnya.. Skrang mah mana ada ya..

      Mas Ikrom juga ya.. Sehat Selalu.

      Hapus
  19. Kalau memikirkan kondisi luar sekaranh suka capek, kak!πŸ˜– Akhirnya aku sampai kesimpulan sama yang anti vakss ya udah serah lo dah. Trus antisipasi kalau ada kejadian setelahnya. Gitchu.Berdoa jangan sampai kejadian ya. Harusnya adakan peraturan kalau yang nggak di vaks kecuali karena ada sakit nggak boleh masuk ruang-ruang publik. Cuma nanti jadi ajang surat palsu-palsuan lagi. πŸ™


    BalasHapus
    Balasan
    1. Me too... bikin capek sndri ya.. wkwk
      Iya, mending kita sama-sama doain semoga semuanya bisa cepat beres dan baik2 saja.. hehe

      Hapus
  20. Kayaknya tetanggaku nggak segitu solidnya deh compare to tetangga Kak Bayu wakakak 🀣 Malahan di gang rumahku sepi, Kak Bayu. Aku aja malah nggak punya teman seumuran di sini hahaha 🀣 Mostly sih anak bayi atau under lima tahun gitu deh, jadi main pun juga sama orang tuanya. Wkwk

    Aku suka sebel kalau ada yang bilang corona itu cuma mengada-ada. Well, kalau dia sendiri yang nggak percaya sih bodo amat. Parahnya orang yang nggak percaya ini malah ngajak² orang lain untuk ikutan nggak percaya. Dibilang "jangan vaksin nanti mati," "corona itu cuma bikinannya pemerintah" aku sampe sini kayak yang Oh my God πŸ˜–πŸ˜–πŸ˜–

    BalasHapus