Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mini Garden

Semenjak rumah dipoles *muka kali ahh 🀭*. Impian kita punya space buat nanem pohon kesampaian juga. Ya maklum, rumah super minimal jadi lahan tanah nggak ada πŸ˜….

Dahulu, Bokap dan gue bisa dibilang rajin dalam mengurus tanaman yang kita kumpulkan satu per satu. Even sometimes we talked to them sambil di puk-puk daunnya πŸ˜‚ dan bilang "tumbuh yang sehat ya, Nak... πŸ™ˆ" wkwk

Meskipun sumber tanaman kita kebanyakan nggak modal alias hasil 'malak' dari orang sekitar πŸ˜›. Tapi kalau flashback ke masa-masa itu. Gue cukup bangga melihat hasilnya sekarang. Apalagi ada beberapa hasil DIY buatan sendiri salah satunya bambu rakitan tempat menjalarnya pohon Markisut (Markisa).

Markisut Before..

Sebenarnya, Beberapa bulan yang lalu (Maret 21) gue sempat mengkhianati kebun ini selama kurang lebih 2 bulan 😞. Bayangkan!! mereka hidup tanpa guyuran air, tanpa hujan, dibawah teriknya sinar matahari yang Puanaass hingga menjadikan kondisi tanahnya super tandus.

Beberapa pohon ada yang mulai mengering, beberapa pula ada yang mati. Saat itu, gue memang sempat kehilangan beberapa Sparks dalam hidup. Dan sungguh gue sangat menyesal. *hiks 😒

Berkat Ibu Wardiah (Sang ahli psikologi dan juga pujangga kata 😊) serta encourage dari kalian wahai My Sohibal-Sohibuls 😘. Akhirnya gue pick up the pieces of myself dan mulai memperhatikan beberapa yang sempat lost, termasuk kebun mini ini.

Gue pun mulai mencicil membereskan satu persatu pohon-pohon yang ada. 

Tanahnya mulai gue coba hidupkan kembali dengan pemberian air, pemberian pupuk, dan beberapa cacing tanah. Serta nggak lupa juga lanjut malak beberapa pohon hias milik tetangga. πŸ˜„ Haha *canda lo ya..!! gue nggak hobi malak ko. Cuma sering ngode aja ☺. 

"Wahhh πŸ€ͺ pohonnya bagus ya..." muji-muji terus sampai tetangga bilang "Kalau mau, ambil saja Mas Bayu.." 🀣 *plaakk 🀭

Berminggu-minggu, berbulan-bulan gue put some efforts and attention ke kebun ini membuat beberapa dari mereka mulai menampakkan hasilnya. Hati gue berflower-flower 😍 ketika melihat banyak tunas daun baru yang tumbuh, apalagi ditambah pohon buah seperti pepaya dan markisut menampakkan buahnya.

Papaya... πŸ˜…

Even now, buah markisa mulai banyak yang ranum. Too bad, markisa jenis ini adalah jenis yang Uaseme Puol πŸ˜–. Niat hati mau kirim beberapa buahnya ke teman-teman blogger. Gagal deh.. I'm so sorry ya gaes. 

Markisut After

So much fruit πŸ˜‚

Pokokmen Uaseme Puol πŸ˜–

Tapi meskipun uasem, gue sering cemilin buahnya setiap ada buah yang jatuh atau terlihat matang 🀣. *Sayang gehh kalau nggak ada yang makan, hitung-hitung biar makin kuat menghadapi asamnya kehidupan* Caillah πŸ˜‚πŸ˜›

Dan sebab inilah kecintaan gue terhadap urusan berkebun semakin menjadi-jadi πŸ₯°. 

Gue jadi sering jajan tanah, jajan pupuk, jajan pot, sampai DIY motong galon bekas agar bisa dipakai sebagai pot demi menambah banyak tanaman ☺.

Pohon yang gue tahu namanya only LidahMertua, sama Daun Pandan yang lain Mbuh ..? 

Bahkan gue dengan senang hati menerima pohon yang tidak diinginkan lagi seperti pohon jambu yang ditanam dalam pot super gede ini (jangan nanya bawa naik ini pohon gimana ya? 🀣 (encoookkk gaesss..)

Entah ini pohon bisa gede nggak ya kalau media tanamnya segini doang

Juga tanaman berdaun besar yang gue sendiri nggak tahu namanya apa. 🀣🀣 Ini aglonema bukan yakk?? Wkwk πŸ˜…

Ini pohon tingginya hampir sedada gue

Bahkan gue juga pernah mungut tanaman pagar berdaun pink yang ditanam di pembatas tengah jalan raya komplek perumahan gue saat tengah malam πŸ™ˆ (jangan bilang-bilang ya πŸ€«πŸ˜‚). Saat itu gue lihat beberapa pohon ada yang ambruk ke jalan karena pembatasnya jebol seperti abis ketabrak, jadi gue pungut daripada dilindes kendaraan kan sayang ya πŸ˜‡... ini gue termasuk perbuatan mencuri nggak ya πŸ€”. . 

Ini namanya pohon apa ya..?

Asli,, melihat spot hijau-hijau begini bikin hati adem banget. Ini juga yang menjadi salah satu alasan gue bikin Kolam Ikan ala-ala ditengah-tengahnya.

And Yess, hasilnya sesuai dengan ekspektasi gue karena spot ini sukses menjadi spot favorit gue dan teman-teman yang sering mampir rumah πŸ€—. 

Sukaa banget

Bisa dibilang hampir setiap Pagi dan Sore gue sering duduk di amben, ngopi-ngopi ganteng sambil nyuapinin ikan. Ditambah suara gemericik air dan kicauan burung Lovebird.. hhhmmm, Love it ❤..

Hidup jadi terasa damai dan tentram. Haha. Lebay beud ya.. 🀭

Suka warna merah-merah gini. Semoga bikin banyak 'Ong' 😁

Sekian cerita ala-ala gue kali ini. Semoga kita semua selalu dalam keadaan sehat dan bahagia πŸ€—. Terimakasih lo yahh yang sudah baca.. πŸ€— hoho

Btw kalian suka berkebun juga nggak? 😁

Gue tuh sebenarnya juga mau tanaman yang berbunga seperti mawar, melati, sedapmalam atau bunga apapun itu. Kayanya bagus gitu ada warna-warna lain. Tapi ya gitu, gue berpikir kalau tanaman berbunga sepertinya agak sulit untuk dirawat. Betul nggak sih?? πŸ€”

Gue khawatir kalau mereka ended up kaya tunas lavendar gue yang mati mendadak. Only tinggal batangnya doang. Hikss.

Akhir kata. Gue ada satu lagu yang nemenin gue nulis blogpost ini.. bagus dan gue suka banget 😍. Homeward Bound/Home by Glee Cast.

Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

41 komentar untuk "Mini Garden"

  1. Pertamax.
    My favorite place too Dut. Sekarang gue nikmatin momen kalau lagi Nyebat. Wkwk

    Ini perubahannya drastis banget. Dulu pas itu, memang agak mengenaskan dan pohonnya seperti nggak dirawat. Tapi skrang udah beda jauh. Jadi lebih teratur dan terlihat menyenangkan.

    Ngomongin soal markisa. Setuju, ASEM BANGET. Gue sampai nggk kuat makannya. Kalau buah kaya begini selain dimakan langsung bisa dimasak atau dibikin apa gitu Dut?

    Ikan lu nurut ya. Bisa di handfeeding. Mantep2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu lagi Bay. Ada alasan kenapa lu sering nyebut markisa, markisut? Wkwk

      Hapus
  2. Wihh selamat selamat.. prokoprookk.. 🀣🀣

    Ehh nggak tahu. Haha. Dari dlu gue nyebutnya markisut biar berasa beda aja dari orang lain. Ahah πŸ˜‚

    Yg penting putumg sebatnya nggak dibuang sembarangan ya..? Haha. Makasih Mas Toni 🀣 gue pun berpikir hal yang sama. Kelihatan banget ya bedanya..

    Katanya sih bisa jadi bahan campuran salad. Karena rasanya bisa ngasih acidity yang segar.. πŸ˜‚πŸ˜‚ *bahasa gue... 🀣

    Iya nih.. nggak tahu aku juga.. haha 🀣 mereka nggak takut gitu sama orang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw. Acidity πŸ˜…. Kuy dicoba Dut nanti. Sekali kali masaknya yg sehatan dikit. Btw makasih buat rekomendasi lagunya. Glee ini serial Fox lama ya?

      Hapus
    2. Ini kenapa komenannya jadi nungging gini dah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ lupa mencet reply..
      Yakin bikin salad. Huahahah. Bahannya apa aja nggak tahu gue. Salad itu sayurnya direbus dulu nggak ya.?? Wkwk πŸ˜‚πŸ˜‚

      Yess Glee serial lama, dan udah tamat.. ada di disney Hotstar kalau mau nonton Ton.

      Hapus
    3. Ya elu. Direbus mah jadinya gado-gado geh πŸ˜…. Ini gue ngomongin salad sayur ya. Bukan salad buah yang dikasih SKM. Haha.

      Hapus
    4. Iyeess gue paham. Haha. Ya ntar dicoba ya Ton. Mau dressing apa? Balsamic kah? Atau air garam.. huahahha.

      Hapus
  3. Bayu pasti punya green fingers nih, cocok sama taneman, kalau aku money fingers, yah anggap aja rich people wanna be, wkakakaka..

    Di rumah kami yang seuprit, aku sama hyung punya obsesi buat kasih taneman-taneman juga kayak punyamu. Biar g monoton dan ada kesan segernya. Cuman ya itu, diriku tak punya green fingers kayak hyung, jadi yang ngurusin taneman dia deh, hohoho~

    Btw samaan loh, kami juga g beli, antara dikasih sama minta di rumah orang tua, khukhukhu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh Mba Pipit bisa saja ☺.. *maluu..

      Iyess setuju. Rumah tuh jadi sger ya kalau ada tanaman. Jadi ada aksen hijau2nya yg biki segar sejauh mata memandang..

      Haha. Iyaa Mba.. aku jadi inget Ig post Mba Pipit yg nampilin Hyung lagi ngejemur tanamannya 😁.

      Dan kita toss dlu.. haha. Yg gratis itu lebih spesial ya.. kita jadi kaya punya kenang2an yh berasal dari seseorang. 😊😊

      Hapus
  4. Cakep bangeetttt 😍😍😍 seger banget liatnya Mas Bayu, kebayang yang punya rumahnya telaten banget siih ngerawatnya πŸ‘πŸ‘πŸ‘ Sampai tanaman ambruk di pinggir jalan pun diboyong cobaaa πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    Eh iya aku juga penasaran kenapa Mas Bayu kalau nyebut markisa tuh markisut wkwkwk kejawab tadi baca obrolan sama Mas Toni πŸ˜‚

    Bapak aku juga punya kebun ala-ala di belakang rumah, Mas Bayu.. Ga tau tapi nanem apa aja wkwk yang aku inget tuh ada singkong, cabe, terong sama depan rumah ada pohon rambutan gede..

    Di kostan pun sama, bapak kost hobi banget sama tanaman, tapi lebih ke tanaman hias siih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Mba Eya.. ahh nggak telaten kok Mba. Cuma agak rajin ngambilin daun kering sama nyiram aja. Hehe😁

      Iya, biar agak beda sama orang2.. ekeke πŸ˜…

      Wahh manteep tuh mba.. kalau pohon rambutannya sedang musim. Melimpah ruah dong ya buah rambutannya.. 🀩 digang aku hampir nggk ada rumah yg punya pohon gede.. paling mangga itupun masih cuilik..

      Aku juga lebih ke tanaman hias. Hehe. Tapi tanaman sayur dan buah juga sih.. langsung ngebayangin seandainya lahannya banyak macam Liziqi.. wahh anyem banget hidup. 😊 bahan makanan tinggal petik langsung dari kebun.

      Hapus
  5. Jadi rindang gitu ya pohon markisutnya. Haha. Markisut-markisut πŸ˜‘.

    Dut ada ide nih, nanem pohon itu geh. Apa geh. Lupa gua namanya apa. Itu yang hijau-hijau, kenyal2 yang sering ada di es dawet tah? Apa namanya geh? Duh mikir keras gua. Wkwk. Apa ya namanya ya? Haha

    Kalau nggak salah 'itu' menjalar juga. Tapi daunnya bisa dipetik terus dibikin makanan yg kenyal2 kaya agar2 itu. Cari ya. Ditanem. Ntar kalau udah panen. Dibikin deh.

    Apa geh nama makanannya? Wkwk

    Janda bolong belum ada ya? Haha. Monstera dut biar jadi sultan. πŸ˜…

    Terakhir kesana emang lebih cakep si. Adem gitu lihatnya. Cuma ya itu. Burung lovebirdnya masih terlalu banyak.. jual aja, ganti ikan. Huahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahhhh CINCAU andreee.. huahahha πŸ˜…πŸ˜… ana2 wae lu mah.
      Hmmm sounds great idea. Nyari ahhh bibitnya. Haha πŸ˜‚ nyari dimana ya..

      Duhh itu mah mesti di brangkas pohonnya Ndre.. wkwk 🀣🀣 banyak yg mupeng. Tapi di kamar ada kok pohon Monstera. Ya walaupun dari plastik. Haha 🀣

      Iya banyak ya.. mereka nggak ikut sistem KB sih.. hahah πŸ˜…

      Hapus
  6. Wah jadi lumayan rindang kalau banyak tanamannya begitu. Warna ikan-ikannya juga bagus mas Bay. Kalau ditanya suka berkebun atau enggak, ibukku suka berkebun. Naman tanaman hias, asal muasal tanaman hiasnya sama kayak mas Bayu, minta tetanggaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ bahkan pernah minta ke orang nggak dikenal pas lewat depan rumah orang itu dan tanamannya bagusπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Iya, ngerawat tanaman berbunga agak susah, mawar di belakang rumahku susah berbunga soalnya emang nggak dipupuk khusus wkwk. Kadang suhu tempat juga berpengaruh, mawar setauku lebih suka sama daerah yang agak dingin. Kalau bunga matahari lebih mudah mas Bay, udah pernah belum nanam bunga matahari? Aku pernah nanam bunga itu dua generasi, kendalanya di hama belalang pemakan daun, sampe abis dimakan, padahal tanaman di halaman belakangku beragam. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Mba Endah.
      Kok kocakk mba. Minta orang asing yg lewat.. ntar tak coba.. wkwk 🀣🀣

      Susah ya ternyata. Tapi makasih lohh Mba Endah. Aku malah baru kepikiran kalau ada bunga matahari juga.. hihiπŸ˜…πŸ€£ nyobaaa ahh. Nyoba tanem dari bibit.
      Makasih ya Mba Endaahh πŸ˜…

      Hapus
  7. Halo kak. Salam kenal sebelumnya.
    Saya udah ikut blog kakak dari kapan itu. Pengen salam sapa tapi malu.
    Dari banyak tulisan yang udah saya baca, saya tarik kesimpulan kalau kaka ini tipe orang yang ceria dan selalu fun ya. Bahasanya lucu, kaya lagi ngobrol sama orangnya langsung. Hehe

    Kalau soal pelihara bunga. Memang agak sulit kak. Tapi mungkin kakak bisa coba tanam tumbuhan bunga sepatu. Atau bunga kertas. Nah itu gampang ngerawatnya. Kalau mawar memang agak susah.

    Sehat selalu btw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo Mba Kartika.. 😁😁 caillahh bisa aja.. hehe. Makasih ya udah baca mostly curcolanku yg nggak penting. Hehe

      Okreee dehh.. Bunga Sepatu ya. Kayanya ada sih tetangga yang punya. Wkwk *mulaii πŸ˜‚πŸ€£

      You too ya.. semoga sehat dan bahagia selalu..

      Hapus
  8. Jadi ingat pernah punya pohon Lavender juga tapi mati padahal kata abang jualannya pohon ini gampang urusnya 😭 ini aku yang nggak becus urusnya atau aku dibohongi wkwkwk.
    Btw lihat mini garden Bayu asri banget!! Aku yakin 100% bakalan betah juga nongki di sana sambil mandangin ikan-ikannya Bayu 😍 disambi ngeteh atau ngobrol sore, asik banget!! Pantas teman-teman pada betah 😍
    Oiya, ada 1 tanaman di foto Bayu yang aku notice dan kayaknya namanya Kuping Gajah deh, yang dekat Lidah Mertua itu~ yang mirip kuping(?) Wkwkwk
    Oiya lagi, itu markisanya kayaknya yang sering dijadiin sari markisa deh? Wkwkwk. Coba kapan-kapan dibikin jadi jus, Bay 🀭
    At last, semoga anak-anak hijau dan anak-anak air Bayu semuanya selalu sehat dan bisa berkembang dengan baikk πŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya.. Bunga Lavender tumbuhnya sesuai mood dia deh Li 🀣🀣 sesukanya aja gitu.. haha. Ini lavender aku. Msih di pot li. Tak siram beberap hari sekali... nggak ada daunnya. Tapi aku masih percaya.. πŸ˜‚πŸ˜‚ apa nyerah aja ya.

      Iya enak tau Li.. cuma kalau siangnya lagi terik.. wahh mending di kamar sihh πŸ€£πŸ˜‚

      Ouhh yg daunnya lebar itu kuping gajah ya.. pernah dnger si.. dan baru nggeh itu kuping gajah.

      Ouhh iya. Baru inget tetangga juga nyaranin buat bikin ini. Jadi asemnya nggk terlalu strong kalau diencerin ya.. 🀣

      Makasih banyak Li.. tak aminin yang paling serius πŸ˜‡

      Hapus
    2. Percaya!! Bayu harus percaya kalau dia akan bisa tumbuh dengan baik!! Wkwk. Coba ditaruh di tempat yang teduh, Bay, tempatnya yang sekarang udah cukup teduh belum? Sama jangan lupa diajak ngobrol πŸ™ˆ

      Kalau lagi terik sih, di kamar AC-an udah jawaban paling benar πŸ€ͺ

      Nahh, pankapan cobain dijus ya, Bay, terus jangan lupa disaring agar nggak banyak bijinya wkwkwk. Nanti kalau udah dijus, jangan lupa sharing lagi di sini πŸ™ˆ

      Hapus
    3. Bahahah.. 🀣🀣 mesti disemngatin kayanya. Smbil di dngerin lagu jebajeb biar semangat πŸ˜‚

      Ahhh shiaappp Li..

      Hapus
  9. Jiah padahal sudah berharap kebagian markisut hahahaha 🀣

    By the way, saya suka lihat tanaman ijo-ijo di rumah mas, paling suka dan paling rajin lihat Li quanyu soalnya bergelantungan di depan jendela panjang-panjang 😁 Tapi kalau ditanya urusan berkebun, saya nggak tau apa-apa sebab selama ini yang urus tanaman itu mba saya πŸ™ˆ

    Terus semisal mas Bayu mau punya tanaman yang berwarna tapi kawatir nggak jago merawat, better cari Bougenville mas (betul nggak ya tulisannya) hahahaha. Ini tanaman banyak warnanya, dan cocok di area agak panas, plus cantiiik bangats. Semisal ditanamnya di tanah, dia akan tumbuh besar macam pohon-pohon sakura. Tapi kalau ditanam di pot, ya nggak akan tumbuh besar, paling cuma setengah tinggi badan kita 😁 But still pretty tho ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh. Maafkeun ya Mba Eno.. PHP ni akunya.. wkwk πŸ˜‚πŸ˜…

      Wuaaahhh Li Quanyu.. sukaakkk sama pohon satu itu.. pengen juga tanem ini. Tapi agak bingung..

      Bougenville ini Bunga kertas itu kan ya. Kalau nggak salah.. 😊 hmmm sepertinya bolehh juga. Ntar dehh tak cari pot agak besaran dlu.. makasih Mba Eno buat saran cemerlangnya.

      Hapus
  10. cakeeepp mini gardennya mas Bay. Saya tuh setipe sama alm. bapak, sambil ngurusin tanaman, suka diajak ngobrol juga wkwkwk..

    Lavender bisa jadi karena suhu yang kurang cocok mas. Kalau dari pengalaman, bunga melati sama mawar tingkat keberhasilan nanamnya lebih tinggi lah. Malah kalau sudh tumbuh melati cukup handal (ga begitu perlu disiram, selama ada curah hujan), mawar yang masih perlu perhatian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Mba Annisa.. πŸ₯° sudah lama ya kita tidak salam sapa.. apa kabar mbak?

      Toss dulu lah mba.. yang suka ngomong sama pohon. Hehe
      ouhh berrti bner ya kalau lavender itu butuh udara yang agak dingin.. padhal aku smpet ngebayangin punya bunga lavender sebagai pengusir nyamuk alami.. πŸ˜…

      Okee deh mba terimakasih banyakkk... 😁

      Hapus
  11. Aku tuh sbnrnya sukaaaa bgt liat tanaman2 hijau gini di rumah. Apalagi dulu pas msh tinggal di Aceh, kebun di rumah luas banget, ditanamnin macem2 Ama tukang kebun kluarga. Trus pindah ke Medan, halaman Ama kebun walo ga Seluas di Aceh, tapi termasuk gede juga. Mama memang suka berkebun dari dulu. Eh giliran aku, cuma suka doang, tp ngurusnya males hahahahaha. Ditambah ga ada halaman, JD kalo seandainya mau berkebun sama kayak kamu, harus di atap bay.

    Tapi blm jadi2, takut ga bisa komitmen ngurus hahahahah kasian tanamannya kalo sampe mati. Jadi aku menikmati tanaman2 dari temen2 aja.

    Padahal temenku yg penjual tanaman, udh nawarin tanaman angel hair yang ga butuh tanah, cukup semprot air doang. Digantung gitu. Tetep aja ga dulu deh. Lagian wrnanya putih panjang, ntr kalo naik ke atas malam2, bisa2 aku kira rambut nenek kuntilanak wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah πŸ˜… atap is the best pokoknya ya mba.. btw Mba Fanny makasih lohh.. "untuk apa, bay..?" Pokoknya makasih aja.. hehe 😁😁

      Woahhh Angel Hair.. kalau saya manggilnya jenggot musa. Iyahh ini gampang dan bagus banget.. hahah cuma yaitu bner kata Mba Fan.. haha agk syeram kalau semisal malam2.. kan bikin kaget yakkk... bayangan rambut apaan tuh.. πŸ€£πŸ˜‚

      Hapus
  12. sebenernya aku juga suk ms berkebun nanem bunga-bungaan, ataupun nanem pohon lombok, itung-itung bisa buat bahan masak dirumah :D, cuman sampai sekarang belum kesampaoan karn ga tau hatus mulai dari mana, dan aku jiga ahir ini lumayan sibuk :)

    btw emang bikin adem sih suasana dirumah mas bayu yang ada tanemanya itu, plus ada kolam ikanya, buat santei sore enak banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos dulu Nif.. 😁Wahh pohon Cabe.. pernah tanem ini juga. tapi dia layu sebelum bisa dipanen.. Hiks..
      Asiikk banget Nif.. apalagi sambil dngerin lagu2 galau.. wkwk

      Hapus
  13. Yhaaa gagal dapet markisa dehh wkwkwk

    Tiap kali lihat Mas Bayu update Instastory kegiatan di kebun maupun kolam ikan, rasanya tuh adem ayem dan kayak pengen ikutan nongkrong gitu lho. Asriii banget! Akutu suka liat ijo-ijo gini, meski mager sekali untuk merawatnya hahahaha karena menurutku punya kebun dan isinya itu butuh komitmen juga untuk merawat. Aku punya tanaman mini aja baru beli nggak sampai satu bulan, metong tanamannya. Terus pas ultah tahun lalu dikasih tanaman sejenis gading sirih sama sahabat, syukurlah dia baik-baik saja sampai hari ini πŸ˜‚

    Ahh jadi kangen lihat pohon palem sama bunga jepun di taman rumah mama di Bali~

    Semangat Mas Bayuuu merawat kebun dan ikan-ikannya! Kapan-kapan Josh boleh main ke sana nggakk XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw.. maaf ya Mba Jane.. 😁

      Aku pun begitu mba di rumah. Aseli sering banget nongkrong disini.. sendirian.. smpe bela2in masang kipas loh Mba.. yess di luar aku pasang kipas.. wkwk 🀣

      Biar bisa sambil ngadem.πŸ˜‚

      Entah kenapa tanaman yang dikasih itu feelny lebih 'wow' gtu ya.. seneng banget aku tuh kalau dikasih tanaman skrang.😊 apalagi mereka bisa hidup lebih sehat.

      Wahh pohon palemm.. cakep tuh mba..

      Yosshh semangat buat kita..

      Hapus
    2. Boleehh dong Joshh.. hihihi πŸ˜‚ ntar tak jajanin es krim McD.

      Hapus
  14. Hi mas Bayu ini pertama kali ninggalin jejak kayaknya.

    Markisanya before after-nya kelihatan banget ya perubahannya, jadi nggak sia-sia kan. Saya jadi ingat kayaknya dulu teman SD saya juga punya Markisah begituan di samping rumahnya, emang rada asam tapi fresh juga sih. Nggak asem-asem amatlah seingatku. Trus soal tanaman hijau berdaun besar itu di rumah nenek ku banyak bangeet haha, dia tumbuh sendiri, karena disini harganya mahal kadang suka mengkhayal buat jualin tanaman itu wkwk.

    Soal berkebun aku nggak pernah deh benar-benar berkebun, tapi kalau hunting bunga-bunga tetangga aku pernah.

    At the end, semoga tanamannya tumbuh subur mas dan soon bisa tambah koleksi, kali aja nanti di masa mendatang bisa buka florist juallin tanam-tanaman kan, who knows?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo Mba Sovia.. welcome2. Ini welcome drinknya diminum dulu 😊

      Iyahh nggak sia2 mba.. apalagi si doski smpe berbuah.. wahh hati tuh berasa bangga aja gtu. 😊 iya setuju. Kalau udah terbiasa rasanya itu jadi lebih ke asam2 segar..

      Mahal kah mba?? Saya ini dikasih jadi aji mumpung dong ya.. wkwk πŸ€£πŸ˜‚

      Aminn... terimakasih sudah berkenan mampir Mba Sovia..

      Hapus
  15. tetangga adalah sahabat terbaik untuk berbagi tanaman. Itulah yang terjadi di kampungku mas. Tetangga ga sungkan untuk saling memberi tanaman. Tanaman ibuku sering diminta. Tapi yaa yang ambilin ibuku, ibuku ga suka kalau tetangga ambil sendiri...hahhahaa

    Ibuku juga suka berkebun mas. Rata-rata yang ditanam kembang. Ga punya tanaman buah. Aku cuma bantu nyirami dan beliin pupuk aja.

    Kalau buah asam berarti kandungan vitamin c nya tinggi mas. Kita khan butuh vitamin c. Mas bayu mesti menghabiskan buah markisanya bia ga kekurangan vitamin c..hahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss. Tetangga itu ibarat keluarga sendiri sih. Malah katanya bisa lebih dekat daripada saudara sendiri.. karena semisal terjadi apa2. Tetangga yang paling pertama tau dan direpotkan.. 😊

      Ibunya Mas Riva nanem kembang apa aja di rumah mas??

      Hahaha.. betul sekali.. ini buahnya udah habis malah. πŸ™ˆ tinggal nunggu buah yg masih hijau2.. 🀣

      Hapus
  16. Tanaman yang Bayu sebut sebagai aglaonema itu sebenarnya saudaranya aglaonema. Termasuk golongan Diffenbachia.

    Sangat bagus punya hobi menanam. Saya juga suka. Biar rumah saya kecil, penuh dengan tanaman (selain kucing yang entah punya siapa tapi minta makan ke rumah).

    Butuh kesabaran dalam mengurus tanaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. WOW... 😊 Pak Anton sepertinya sudah khatam dengan perpohonan.. hehe.
      Yess setuju Pak. ya setidaknya bisa ikut membantu menghijaukan dunia meskipun sedikit.

      Hapus
  17. Alemong pepaya gondal gandul itu mengingatkanku pada..... (ah sudahlah)
    terasa sgeernya rumah kalau penuh dengan hayati
    apalagi kalau di dekatnya ada kolam ikan
    markisah itu enaknya disetup (bukan dijus) tapi kalau pas masam ya lumayan juga hehe

    BalasHapus
  18. tetangga di rumah ortuku juga suka saling bertukar tanaman. dari lidah buaya, sirih, sampai daun bawang dan pandan. rata-rata emang tanaman yang juga bisa dimanfaatkan untuk masak atau obat. tapi juga ada tanaman hias. gara-gara itu kaget pas liat harga tanaman hias jaman sekarang, ternyata mahal-mahal yak. biasanya dapet ato minta dari tetangga 😁😁

    Meskipun begitu tanganku nggak "dingin" sih. nggak pernah berhasil kalau nanam sesuatu. adikku yang lebih jago. makanya kagum banget sama yang bisa nanam-nanam gitu, juga melihara hewan dengan telaten -- itu hal yang nggak bisa dilakukan sembarangan dan bukan hobi yang bisa ditinggal begitu saja karena ngurusin sesuatu yang hidup.

    karena gagal terus, jadinya malah stres kalo liat tanam-tanaman. hebattt banget bay buatmu bisa jadi sesi therapeutic 😁😁 ayok lanjuttt, barangkali bisa nyonteek, hahahaha...

    BalasHapus