Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Our Feeling is Our Responsible

Deja Vu nggak? Hahah 🀣🀣

Iyess,, judulnya samaan ya kaya Tulisannya Mba Eya πŸ˜… 

"yeee nggak kreatip amat Lu!!! 🀣" 

"Yaaa,, harap maklum ya. Jujur, Otak gue tuh berasa kaya jalan separo kalau disuruh mikirin judul! Mikirin judul skripsi aja gue sampai jungkir-balik kaga nemu-nemu, gimana mikirin judul Blogpost coba!!! ✌️🀣 *Hehh kebalik ya Bay.....!! "

Bertahun-tahun ngeblog tetap aja lieur dalam urusan mau nentuin judulnya apa.. secara tulisan gue pasti ngalor-ngidul nggak jelas 🀣

Jadi terimakasihhh Mba Eya buat judul dan idenya... hahah πŸ˜…

Entah kenapa setelah baca Tulisan Mba Eya bertajuk Our Feeling is Our Responsible kemarin, pagi gue berasa didamprat, dan ditarik kembali ke dalam sebuah memori 'baru-baru ini' yang sebenarnya agak berat buat diingat-ingat lagi, mengingat betapa bodohnya gue bisa seceroboh itu.

"Bolehh Ceritaa nggak?? 🀭"

"BOLEEEEEHHH BAY!!" *nanya sendiri, jawab sendiri πŸ™ˆ..

Jadi kemarin tuhh, beberapa hari yang lalu. Gue kerja masuk malam sampai 2 minggu aka 10 hari berturut-turut, ya nggak berturut-turut juga sih, 5 hari masuk, 2 hari libur, terus 5 hari masuk lagi cuma shiftnya malam terus.. 

Sebenarnya gue nggak mau kalau kerja malam sampai 10 hari, wong 3 hari masuk malam aja udah berhasil bikin mata gue berasa masuk Mode Gelap karena kesulitan tidur dipagi harinya πŸ˜‚ apalagi saat itu gue juga mau UTS, Jadi gue sadar betul betapa kisruhnya nanti.

Cuma ya gitu dari pihak manajemen sudah mengintruksikan khusus Minggu ini aja karena orang lagi kurang dan deadline menumpuk.. ya gue bisa apa kan ya. Namanya juga perintah atasan.

Dan benar saja, minggu kedua di hari ketiga saat gue masuk malam. Terjadi suatu masalah yang bisa dibilang cukup fatal.. 

Jadi, malam itu gue diberi tugas untuk membantu Loading Produk yang akan dikirimkan ke konsumen menggunakan Truck bersama vendor. Sebenarnya tugas gue ini cukup simpel ya, nandain atau milihin produk yang nantinya akan diangkut oleh Crane menuju truck sesuai dengan Request Order.

Tapi Naas... Gue nggak tahu apa yang terjadi sama gue. Tapi yang jelas gue memang kurang teliti dalam membaca angka, mungkin karena efek mengantuk atau apa. Alhasil Produk yang di load itu semuanya salah dan gue baru nyadar saat kita sedang loading di Truck ketiga.. 

Otomatis hal kaya gini kan mau nggak mau harus kita unload lagi. Bongkar muatan Truck yang notabenenya sudah rapi disusun dan diikat rantai. 

Tentu kejadian ini bikin proses makin tersendat hingga makan waktu sampai hampir 5 jam lamanya. Padahal normalnya 1 truck bisa beres dalam waktu 30 menitan.

Saat itu, mental gue langsung terjun sebebas-bebasnya apalagi melihat prosesnya yang ribet banget karena harus angkat-angkut dengan alat berat. Bayangin aja satu truck kapasitasnya bisa sampai 50 Ton 😒.

Sumpah, gue sampai nggak bisa berkata apa-apa selain Minta Maaf terus-terusan ke vendor dan membantu apa yang gue bisa. Ya gimana, disitu gue sadar betul kalau gue udah bikin kerugian banyak soal waktu yang seharusnya malam itu bisa jadi malam yang lancar.

Terbebani dengan pikiran yang nggak-nggak, otomatis pikiran gue jadi berkecamuk menyesali betapa bodohnya gue bisa seceroboh itu. Pokoknya hari itu gue lebih kebanyakan diam sampai orang-orang di sekitar gue termasuk Brian ikutan merasa bersalah. Bahkan saat istirahat pun, gue jadi kebanyakan bengong di depan komputer. Padahal mah biasanya gue yang paling cerewet ke anak-anak..

Beruntung gue punya Leader yang mengerti banget sama keadaan. Gue terharu sewaktu beliau nyamperin gue, menepuk pundak gue dan bilang "its Okay Bay... Nggak usah dipikirin, salah saya juga nggak ngecek". Hati gue langsung Ambyar dong pas dengar kalimat beliau.

Tetapi ternyata kalimat itupun belum cukup untuk membuat gue merasa tenang. Faktanya perasaan bersalah dan pikiran itu tetap gue bawa sampai di rumah. Parah kan??? 

Gue yang biasanya antusias nanyain Brian mau hunting makanan apa. Ini gue hanya terdiam tak bersuara. Begitu masuk rumah pun, gue langsung mandi, dan kunci kamar mengurung diri sendirian padahal saat itu sedang ada Brian. Sumpahh dodol banget ya gue πŸ˜” sampai sebegitunya cuma masalah kerjaan.

Tapi jujur, ini pengalaman pertama gue sih buat kesalahan di tempat kerja yang cukup fatal setelah kerja selama 5 tahunan. Gue nggak bisa ngebayangin semisal itu sampai lolos dan dikirim hingga ke konsumen. Pasti urusannya bisa makin ribet lagi.

Hari itu pun tidur gue nggk bertahan lama. Gue terbangun jam 2 siang akibat kelaparan karena nggak sarapan. And you know what gaess?? 

Sewaktu gue turun ke bawah, gue terkaget karena gue baru ingat kalau di rumah sedang ada Brian. Saat itu dia masih tidur di ruang TV beralaskan Karpet Rafsur. Kasihan banget gue lihatnya, padahal biasanya kalau dia tidur di sini, dia biasa tidur di kamar gue.

Gue juga lihat di meja makan sudah tersedia Ayam Bakar, lengkap dengan sambal hijau dan sayur daun singkong. Di kulkas juga sudah ada Es Buah.. Brian baik banget ya 😒..

Dalam hati gue tersenyum sambil mikir “Ya Allah Bay, lu tuh bodoh banget sih.. cuma masalah begini doang sampai sebegitunya.. Nggak dewasa amat.. Sia-sia dong selama ini bacain buku Self Improvement…”

And yapz setelah isi otak saling lempar argumen akhirnya gue mencapai kesepakatan untuk mencoba LEGOWO, mencoba mengambil hikmah disetiap kejadian, belajar apa yang harus diperbaiki biar kedepannya nggak sampai kejadian lagi, dan penting untuk selalu tenang dalam menghadapi semua masalah.

Kasihan kan kalau orang-orang sekitar harus kena efek dari mood kita padahal mereka nggak salah apa-apa, malah mereka ada karena mereka tahu kita sedang tidak baik-baik saja dan rela membantu kita.

Sedangkan apa yang gue lakukan malah memperkisruh suasana. Padahal gue bisa aja bersikap biasa dan mengajak Brian untuk cari penghiburan diri. Ini mah gue malah menutup diri dan tenggelam dalam rasa penyesalan..  

"Please remember those days yaaa, Dutt πŸ€—"

 

Tebak tulisan Aksara itu bacanya apa…? πŸ˜‰

“Btw, Thank You Bri, udah ngerti dan udah mau repot-repot beli lauk sama Es Buah… 😁 beruntung banget gue punya rekan sekaligus teman seperti lu..”

Keesokan harinya saat gue dipanggil manajemen untuk menghadap. Gue ceritakan semuanya secara jujur termasuk kesulitan yang gue hadapi saat disuruh masuk malam secara terus-terusan.. Karena gue tahu budaya kerja seperti itu sangat nggak baik dan juga nggak sehat. 

Alhamdulillah mereka bisa mengerti.

Akhir kata Terimakasih juga buat kalian yang udah rela dengerin curhatan gue.. hehe 😁 Semoga Sehat Selalu...
Si Bayuu
Si Bayuu Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

14 komentar untuk "Our Feeling is Our Responsible"

  1. so sweet banget si brian
    enak banget kalau punya temen macam itu
    emang budaya kerja macam itu engga sehat dan berisiko besar mas
    makanya roling jadwal shift malam harus benar2 tepat
    aku pas PKL di PG dulu pernah jug salah ngambil sampel dan akhirnya 5 truk tebu engga keluar tes kadar gulanya hahahha gara2 aku
    tapi bener leader yang oke juga penting
    dulu ditenangin sama pembimbing lapangan hal itu wajar asal ga terus terusan
    tetap semangat mas bayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mas.. So sweet.. wkwkw
      Iya Alhamudlillah dikasih temen yang sebegitu pengertian..

      Terimakasih ya Mas Ikrom.. Harus semangat meskipun sebesar apa badai menghadang.. πŸ‘Œ

      Hapus
  2. gpp mas, kesalahan dalam pekerjaan itu hal wajar, semua orang pernah mengalami itu, termasuk aku hahaha.. emang bener sih kalo buat kesalahan pas kerja rasanya kayak mental turun banget, jadi mau ngapa-ngapain kayak terbebani dengan kerjaan yang salah tadi, aku sering mengalamin itu juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss, yang penting bagaimana cara kita instropeksi diri biar kejadian itu nggk terulang kembali.. πŸ˜„
      Semoga next kita selalu bisa fokus dalam bekerja ya Nif.. :D

      Hapus
  3. Mas Bayuuu aku tertohok karena buta aksara Jawa. T____T

    Anyway, tetep semangat ya. Sebagai sesama pekerja pasti kepikiran lah hal-hal yang kayak gitu ya huhu sampai biasanya nggak bisa tidur dan membuat orang lain yang nggak ada hubungannya dengan masalah itu jadi ikutan kita diemin atau jutekin. :(

    Semoga para budak korporat seperti kita ini (wakakakak) diberkahi kesehatan fisik dan mental serta rizki yang lancar dan cukup aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun tertohok juga Mba Endah... Karena aku juga sbnernya ya buta aksara jawa.. hahah 🀣

      Amin amin... hahha.. Aku ngakak tahu mba pas baca budak korporat.. Relate banget soalnya.. πŸ˜„

      Hapus
  4. Brian such a good friend, yaaah 😍

    Betul apa yang mas Bayu dan mba Eya bilang, perasaan kita itu responsible kita. Sama saja dengan setiap orang bisa lakukan apapun, tapi balik lagi ke kita bagaimana kita mau bereaksi terhadapnya. So, yes, about our feeling, itu juga tinggal bagaimana kita mau kelola, apa ingin terus jadikan diri kita victim, atau cari solusi agar sisa hari kita berjalan menyenangkan πŸ˜†πŸ§‘

    Menurut saya, nggak apa-apa banget merasa kecewa, namapun kita manusia punya rasa punya hatiiii *jadi menyanyi, kan* πŸ˜‚ Wk. But yang nggak boleh kalau kata Ibu saya itu berlarut-larut menangisi kesalahan diri sendiri. Selain buang waktu, hasilnya juga nggak ada. So yes, melalui kejadian ini, saya pun belajar dari mas Bayu, agar bila saya buat salah, saya bisa get back to the right track as soon as possible, dan berusaha enjoy the rest of the day untuk menyemangati diri saya. Bahwa saya sudah berusaha semaksimal yang saya bisa, tugas saya selanjutnya adalah belajar dari kesalahan saya 😍

    Thanks for sharing mas, dan semoga hari mas Bayu menyenangkan πŸ₯³πŸŽ‰

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss So true Mba Eno.. aku nggk nyangka kalau bisa jadi bestfriend sama si Brian.. 😁 wkwk

      Ahh iya bner banget mba.. makasih ya.. as always. Kata2 Mba Eno tuh benerann bikin adem banget 😊

      Terimakasih banyak juga mba.. Mba Eno juga ya.. semoga harinya selalu menyenangkan..

      Hapus
  5. Semoga dengan tulisan ini Mas Bayu sekarang udah feeling so much better, ya!

    Baca ceritanya Mas Bayu tuh aku kayak baca pengalaman diri sendiri, karena aku tuh orangnya sangat tidak enakan plus overthinking. Mantap jiwa nggak tuh? Alhasil, tiap kali kena tegur orang, berbuat salah, mendapat komentar yang kurang menyenangkan, aku langsung baper dan menyalahkan diri sendiri berulang-ulang. Suamiku yang notice kebiasaan buruk ini pun nggak sungkan untuk negur aku. Awalnya, ngerasa terpojok. Heh, gue lagi sedih kenapa elo tegur gue lagi, dah. Tapi setelah tenang, yang dibilang suami bener banget. Kita nggak bisa kontrol apa yang keluar dari mulut orang lain, yang bisa kita kontrol ya respon kita sendiri. Mau blaming diri sendiri atau bermental korban seperti yang Mba Eno bilang, or mau cepat move on dan nggak terlalu dipikirkan, semua keputusan kita sendiri.

    Sooo, gapapa Mas Bayu. Biar semua ini jadi pembelajaran, ya. Apalagi Mas Bayu punya support system yang oke banget, salah satunya Brian yang sweet. Dessert es buah pun disediakan lho di kulkas. Jangan sampai lepas teman macam ini, Mas πŸ˜‰

    Semangat selalu, ya! And also, take a good rest!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudahh so much better Mba Jane.. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜

      Iyess.. toss dlu lahh kita 🀚 paket combo pokoknya nggak enakan sama Overthinking.. semoga kedepannya aku bisa lebih dewasa dalam menghadapi setiap kejadian yg membagongkan πŸ˜…

      Ahhh iyaa so sweeet banget.. mana Es Buahnya enak banget lagi 😊

      Mba Jane juga ya.. sehat dan berbahagia selalu.

      Hapus
  6. Mas Bayuuu ya ampun, ini masalahnya lebih deep sih :(( Memang yaa kalau kita melakukan kesalahan (yang bisa berakibat fatal) walaupun sama atasan udah ditenangin atau dibela, tapi tetap yang namanya overthinking atau merasa bersalah tuh pasti ada. Menurutku Mas Bayu normal banget sampai mengurung diri di kamar habis dapat masalah itu, karena kadang kita pun butuh shut down dari apapun buat nenangin diri.

    Brian baik banget ya ampun, dia pasti ngerti juga sih perasaannya Mas Bayu gimana. Ini yang namanya ada teman yang mengerti kondisi dan bisa bantu kita buat memperbaiki perasaan yang lagi kacau yaa...

    Semoga perasaan Mas Bayu sekarang udah baik-baik aja yaa, apalagi setelah diomongin semuanya ke atasan, semoga juga suasana di tempat kerja bisa jadi jauh lebih baik lagi. Senang kalau tulisanku bisa memancing Mas Bayu buat cerita juga, biar jadi lebih plong 😁

    Semangat selaluuu πŸ’ͺπŸ’ͺ

    BalasHapus
  7. Bayuuu, aku baca tulisan ini malah membuatku salfok sama Brian. Bayu benar-benar di kelilingi oleh orang-orang yang sayang banget sama Bayu, you are so lucky, Bay!! πŸ₯ΊπŸ₯ΊπŸ₯Ί Terharu banget mendengar Brian segitu perhatiannya sama Bayu πŸ₯Ί.

    Aku juga ngerti gimana rasanya di posisi Bayu saat itu, pasti nggak enak banget dan aku mungkin akan bersikap sama seperti Bayu, bisa diem sepanjang hari karena kepikiran terusss πŸ˜…. Tapi Bayu nggak kena marah sama manajemen kan? Cuma diajak diskusi aja?

    BalasHapus
  8. Aah... postingan ini relatable sekali...

    Memasuki kepala dua, secara emosional (kayaknya) aku relatif stabil, tapi kalau udah berhubungan dengan kesalahan dalam pekerjaan yang jadi tanggung jawabku, rasanya emang bisa bikin down lamaaa. Huhuhu.

    Akhir2 ini juga aku sering bikin kesalahan. Hitungannya mungkin masih kesalahan kecil, sih... tapi kalau ditumpuk2 bisa fatal juga. Sampe2 pak PresDir komen "akhir2 ini kamu sering ga teliti, ya... kayaknya kamu butuh liburan."

    Ya bener sih, Pak... tapi abis liburan juga kerjaan tetap numpuk, ya kali bisa libur dengan tenang. Gimana kalau saya resign aja? wkwkwkwk *eh* :)))

    Duh, maapkeun, kenapa aku malah jadi curhat... ^^"

    Alhamdulillah ya ada Brian yang baik hati. Tapi aku yakin sih, mas Bayu dikelilingi orang baik, karena mas Bayu-nya sendiri juga orang baik.

    Kuy, ah... kita semangat lagi! ;)

    BalasHapus
  9. Sepertinya kalo membuat kesalahan dalam bekerja mah udah wajar, namanya juga manusia mas Bayu, robot yang sudah diprogram juga kadang ada kesalahan.πŸ˜…

    Untungnya Bayu punya teman baik seperti Brian , salut buat kalian berdua eh bertiga sama Toni juga ya yang selalu bantu membantu.

    Dulu waktu aku awal kerja pabrik juga pernah buat kesalahan. Kawat buat bahan baku asal gue tarik saja, akhirnya malah kusut. Sebenarnya mau aku betulin tapi pengawasnya bilang tidak usah karena sudah waktunya pulang. Soalnya kalo aku betulin hitungannya lembur dan pabrik tidak mau. Akhirnya pulang saja deh.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus