Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cantik Itu Luka by Eka Kurniawan #JanexLiaRC

"Btw, nama kepanjangan kita samaan loh Pak Eka" *salfok🀭

Guyss,, Akhirnya gue kelar juga baca ini buku... ternyata lumayan cepat juga ya gue nyelesaiin buku satu ini. Padahal perkiraan awal, gue butuh waktu sekitar 2 mingguan gitu buat nyelesaiinnya. Tapi ternyata bisa kelar dalam waktu 6 hari.. Yeay *bangga πŸ₯³ Mungkin karena efek Isoman jadi waktu luang gue terlalu banyak ✌️😁. Wkwk.

Nulis reviewnya aja nih yg yahhh begitulahh... πŸ˜‚πŸ˜‚
Kadang keder sendiri apalagi kalau jalan ceritanya rumit dan tokohnya banyaaakk..

Btw, manteman kalau baca buku dan mau ditulis reviewnya. Apa bikin semacam catatan gitu?? Ohh iyaa sama kalian biasanya baca buku di jam berapa??

Gue dulu ya,,

Kalau gue sendiri semisal hari itu hari libur. Pagi hari adalah waktu yang tepat buat baca buku. Soalnya pas itu tuh Otak beneran berasa lebih Frezzhh. Dan biasanya gue mulai jam set.7 pagi after sarapan sampai jam 9 atau 10an atau sekenanya 😁.. Kemudian, lanjut lagi sore hari menjelang maghrib dan lanjut lagi malam hari sampai ngantuk.. biasanya kalau libur, mata gue akan aktif lebih lama di malam hari. Wkwk. Tapi anehnya bangunnya selalu pagi πŸ˜‚

Sekian dulu intermezzo kali ini sebelum berbuntut makin panjang. Hahah πŸ€£πŸ™ˆ

Oke, tentang buku merah yang gue baca.


Cantik Itu Luka oleh Eka Kurniawan. Btw, ini kali pertama gue kenal sama Karya Beliau. Gue beli buku ini baru banget akhir Januari kemarin sebelum pengumuman tema JanexLia bulan Februari. 

Gue checkout barengan sama buku Reasons to Stay Alive by Matt Haig dan Buku Petualangan Jack dan Piggy Natal by JK Rowling di Toko online Gramedia. Tapi sayang, Buku Reasons to Stay Alive'nya abis jadi yang dikirim hanya 2 😭.

Pas tahu tema bulan ini Pink/Merah. Awalnya gue mau baca Buku Piggy karena sepertinya ceritanya gue banget gitu. Covernya gemussh, apalagi karya JK Rowling kan terkenal sama fantasinya which is kinda My Thing banget 😁. Tapi, buku Cantik Itu Luka yang sama-sama punya cover merah juga ikutan menggelitik gue dari kejauhan. Haha. Apalagi pas baca Blurb singkatnya di belakang buku.
Di Suatu sore, seorang perempuan bangkit dari kuburannya setelah dua puluh satu tahun kematian. Kematiannya menguak kutukan dan Tragedi Keluarga, yang terentang sejak akhir masa kolonial. Perpaduan antara Epik keluarga yang dibuat roman, kisah hantu, kekejaman politik, mitologi, dan petualangan. Dari kekasih yang lenyap ditelan kabut hingga seorang ibu yang menginginkan bayi buruk rupa....
Kurang greget apa coba?? πŸ˜±πŸ˜‚ Yaudah gue iseng-iseng bikin polling di Ig. Dan ternyata banyak yang nyaranin buat baca Cantik Itu Luka.. entah karena mereka udah baca apa belum. Tapi Mba Fanny ngeDM kalau buku ini Sinting.. hahah. Aku bingung maksud sintingnya tuh gimana.. πŸ˜‚ dan tentu hal ini buat aku makin penasaran.

Yaudah gue putusin untuk baca ini. 

Bab 1 dimulai dengan Kegemparan warga desa dengan kebangkitan Dewi Ayu setelah kematiannya 21 tahun yang lalu. Apalagi sejarah kehidupan Dewi Ayu bisa dibilang miris.

Gue salut banget sama gaya penulisannya Pak Eka yang bisa ngegambarin betapa riuhnya keadaan desa dengan sangat baik. I mean, semuanya jelas kebayang di kepala gue menjadi sebuah Scene layaknya saat gue sedang menonton film.. kalian ngerti kan ya maksudnya.. haha πŸ˜‚

Di lembar pertama membawa gue ke fakta bahwa Dewi Ayu dulunya adalah seseorang yang berkecimpung di dunia Prostitusi saat zaman baheula kolonial. Lanjut ke lembar-lembar berikutnya, banyak fakta yang berhasil bikin gue geleng-geleng. Wkwk.

Satu hal yang terbesit di kepala gue adalah Pak Eka beneran BERANI sih.. Tulisannya itu loh berani banget. Kalau gue bilang sih penggambarannya cukup yaaa 'senonoh?'... Haha 😭🀣. Jujur ini kali pertama gue baca Novel Indonesia dengan pembawaan yang sungguh dewasa πŸ™ˆ. Ternyata di balik Cover Merah yang terlihat astetik dari kejauhan, tersimpan isi yang begitu vulgar, dan ironi.. Sekarang gue tahu kenapa Mba Fanny bilang buku ini sinting. 😁

Sangat jelas ya.. buku ini bukan untuk semua umur. Sebenarnya gue juga belum cukup umur sih.. wkwk πŸ˜‚.

Tapi jangan bayangin buku ini isinya full tentang begituan ya... SAMA SEKALI NGGAK..!! Faktanya buku ini punya jalan cerita yang hhmmm gimana ya gue bilangnya.. penuh Ironi, dan Sarkas mungkin ya.

Isinya beneran penuh kejutan tentang bagaimana keadaan kehidupan di zaman kolonial Belanda dulu, bagaimana kehidupan Dewi Ayu terdahulu, Alasan kenapa Ia sampai terjun ke dunia itu, dan Nasib kehidupan keempat anak beserta cucu-cucunya yang nggak kalah jauh mirisnya.

Jujur, gue sedih banget... 😭😭 cobaannya berasa datang bertubi-tubi..

Pokoknya kalian wajib baca buku ini... Soalnya isi bukunya Beneran Sintingg, Gilaa, Miring πŸ˜±πŸ˜‚

"Bukunya cukup tebal ya Bay.. Ada kesulitan nggak pas bacanya??"

Buat gue sih pasti yaaa.. soalnya otak gue kan agak lola gitu πŸ™ˆ, apalagi buku ini maksa gue buat ngapalin silsilah keluarganya Dewi Ayu yang buju buneng buaanyaakknya minta ampun. πŸ˜‚ Jadi, ada bagian yang bikin gue harus baca berulang kali biar apal siapa itu Mak Iyang, siapa itu Krisan, Siapa itu keluarga Stammler, Rengganis, Nurul Aini... 

Kayanya kalian kalau semisal baca ini. Wajib nengok bagian belakang dulu deh.. disitu ada bagan Pohon keluarga gitu.. Jadi, ada persiapan gitu sebelum baca. Hehe ✌️πŸ‘

Lahh guee, berkutat di pertanyaan "ehhh tadi ini siapanya Dewi ayu yaa?", "Si Gundik yang dimaksud siapa yaa...?" Hahah 🀣🀣 muter-muter terus setiap nemu nama baru.. 

Terus, alur buku ini nih.. hhmmm dibilang lambat nggak, dibilang cepat juga nggak terlalu.. Tapi pas baca ini kaya lagi ikutan Marathon alias nggak dikasih nafas. Wkwk 😁 tapi ini menurut gue yaa.. Siapalah gue kan ya sok2an ngasih pendapat tentang Buku yang udah nyabet banyak pernghargaan.. hehe

Btw, buku ini banyak sih pesan moralnya... yaaa Pinter-pinternya kita aja sih nyari pesan moral tersembunyi. Jujur, gue sendiri suka sama pribadi Dewi Ayu. Dia tuh pendiriannya teguh gitu. Terus kalau ngomong sat set sat set, jadi nggak fakee gitu orangnya 😁 bahaha.. *efek keseringan nonton INTM.

Rate dari gue untuk Buku Cantik Itu Luka karya Eka Kurniawan 9/10...

Okee.. kelar sudah review singkat dari gue.. wkwk *singkat beudd ya... πŸ€£πŸ™‰ 

"Review apaan ini bay...??"

Pengen sebenarnya gue bongkar isinya. Tapi gue khawatir ntar jadinya panjang kek Gerbong Kereta.

Overall gue cukup menikmati sih perjalanan ceritanya. Meskipun ada bagian yang bikin gue pas baca agak malu gitu. Wkwkw πŸ˜… terus didalamnya ada tulisan Pak Eka yang bikin gue tersulut gitu tentang perempuan. Tapi ahhsudahlahh, mungkin guenya aja yang baper kali yaa πŸ˜‚. 

Si Bayuu
Si Bayuu Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

14 komentar untuk "Cantik Itu Luka by Eka Kurniawan #JanexLiaRC"

  1. Kalau diinget-inget lagi, ternyata aku udah lama banget yah nggak baca buku huhuhu

    Jadi penasaran nih buku ini isinya kayak gimana
    Hopefully kapan2 berkesempatan baca langsunggg

    BalasHapus
  2. Ini buku favoritku banget! Mas Eka Kurniawan memang keren banget pokoknya!

    BalasHapus
  3. kayaknya seru nih.. udah lama banget sepertinya ga baca buku yang bener bagus :D

    wah, emang beneran mas ?, buku ini sevulgar itu sampai buat malu-malu untuk dibaca :D

    BalasHapus
  4. Aku serius jadi sukaaaaa Ama Eka Kurniawan sejak baca buku ini 🀣🀣🀣. Dia mah gokiiiiil... Kalo nulis memang berani.

    Istrinya penulis juga bay, dan sama karyanya juga nyeleneh ,tapi LBH parah suaminya πŸ˜„. Kalo istrinya yg aku suka bukunya berjudul gadis kretek. Nama istrinya Ratih Kumala.

    Aku sendiri harus ngakuin, bikin review itu susah. Lebih gampang nulis traveling dan kuliner daripada review buku. Apalgi yg punya banyak tokoh. Rasanya pengen ditulis semua tapi ga mungkin.

    Akhirnya yg aku lakuin hanya tulis tokoh utama aja. Akukan ikutan challenge juga, menulis review lima alinea di IG. Naah itukan terbatas Yaa tempatnya. Ga bisa terlalu panjang. Jadi aku berusaha utk bisa menulis hanya dlm 5 alinea dari buku yg aku baca. Tokoh utamanya aja.

    Baru setelah 5 alinea di IG selesai, itu aku kembangin agak panjang buat bahan di blog buku πŸ˜„.

    Kalo waktu membaca, aku LBH suka pagi juga bay. LBH fresh otak ngikutin alurnya. Walopun pernah juga malam. Tapi memang otak lebih lama nangkep sih kalo malam. Apalagi kalo bukunya berat.

    Kalo udah ketemu buku yg begitu, aku ga maksa utk baca ceritanya. Mending tutup dulu, drpada maksa tapi ga ngerti 🀣.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sungguh relate dengan kak Fanny XD

      Takut bikin spoiler juga kalau kebanyakan nulisnya. :))

      Hapus
  5. Keren Bayuu udah baca buku ini. Memang iya tulisannya Bang Eka itu berani, dulu waktu pertama kali aku baca “seperti dendam rindu harus dibayar tuntas” aja sempat berhenti di tengah jalan Bay, baru bisa lanjut kembali setelah sebulan dicuekin πŸ˜‚.

    Anyway Bayu bakalan submit berapa buku nih di bulan ini? πŸ‘€

    BalasHapus
  6. Wow wow wow jadi ini buku yang Bayu sebut-sebut di awal bulan!! Wkwk Bayu bacanya 6 hari aja?! HEBAT BAY!! BENERAN πŸ˜±πŸ‘ aku bacanya berminggu-minggu deh kalau nggak salah karena capek bacanya πŸ˜‚ sama kayak yang Bayu bilang wkwkwk. Ceritanya beneran vulgar sih 🀣 lumayan bikin shock pas awal baca mengingat ini buku lokal 🀣, tapi biarpun shock tetep dihajar terus ya, Bay? πŸ€ͺ. Btw, aku kepo sama apa yang bikin Bayu merasa nggak nyaman dengan buku ini? Karena seingatku waktu itu emang pernah ada kutipan buku ini yang viral ttg perempuan tapi Pak Eka bilang maksudnya nggak gitu. Nah aku jadi kepo kutipan yang Bayu maksud apakah yang viral ini? πŸ‘€

    Btw aku sendiri kalau baca buku biasanya malam hari kecuali baca non-fiksi, biasa pagi-pagi biar fresh tapi kalau fiksi biasanya malem biar kebawa mimpi #lhoo

    Buku Jack Piggy itu katanya juga bagusss!! Aku sendiri belum baca sih tapi aku baca-baca reviewnya katanya bagus wkwkwk

    BalasHapus
  7. Ini buku untuk 13+ atau 18+ Bay? dan kamu belum cukup umur? *plakkk wkwkwkkwkw

    Jujur aja aku pengen banget review buku juga sebenernya Bay tapi jujurly masih bingung mau nulis darimana mengingat ga banyak buku yg udah aku baca hahahha

    BalasHapus
  8. beauty is pain, bener bangetttt :') Pak Eka memang terbaik

    BalasHapus
  9. Gimana perasaannya setelah baca bukunya Eka Kurniawan, Mas Bay? Wkwkwk 😬

    Kalau aku, buku Eka Kurniawan pertama yang aku baca yang judulnya "Seperti dendam, rindu harus dibayar tuntas". Dan ketika baca buku itu, mataku langsung melotot 😳. Vulgar banget, mana pas itu aku masih gadis polos dong, Mas πŸ™ˆ. Kaget kan jadinya. Untung tetep bisa baca sampai habis. 🀣🀣🀣

    Buku kedua yang aku baca, judulnya "O". Iya, sesingkat itu judulnya. Tapi novelnya tebel bangeeeeeeeeet 🀣. Alhamdulillah nya yang ini lebih aman. Gak vulgar-vulgar amat. Toh tokoh utamanya monyet. 😬

    Dan yang " Cantik Itu Luka", udah aku tandai. Mudah-mudahan kesampaian baca bukunya Eka Kurniawan yang ini. πŸ˜†

    BalasHapus
  10. Jadi ingin baca ini jugaaaa haha mana Mas Bayu dapet yang covernya cakep banget ini pula..

    Aku kenal Eka Kurniawan dari Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas. Dan ini luar biasa sinting sih mulai dari premisnya aja. Akhir tahun kemarin juga berkesempatan nonton film adaptasinya yang walaupun ga sesinting bukunya, tapi tetep ngasih rasa yang sama kayak pas baca bukunya.

    Terus karena Eka Kurniawan udah ngasih jalan buat Seperti Dendam diadaptasi jadi film, kira-kira bakal ada kemungkinan ga yaa Cantik itu Luka bakal diadaptasi juga? πŸ˜…

    BalasHapus
  11. Udah lama banget pengen baca ini, cuma emang banyak yang bilang buku ini tuh luar biasa banget, jadi makin maju mundur buat bacanya tapi kayaknya sih seru juga ya untuk diikutin... gak kepikiran buat baca ini pas reading challenge JanexLia kemaren... padahal mah ada di TBR juga

    BalasHapus
  12. Baiklah buku ini aku masukin to be read dulu wkwk, makin mantep setelah baca komennya mba Reka kalau Eka Kurniawan ini juga yang nulis Seperti Dendam, Rindu Harus Dibalas Tuntas😁 reviewnya bagus mas Bay. Btw aku jadi mikir-mikir ini mengingat-ingat kira-kira aku kalau baca buku itu sukanya pagi apa malam yaπŸ˜… saking randomnya waktu sampai nggak kelihatan polanyaπŸ˜‚

    BalasHapus
  13. dan aku belum pernah baca bukunya Eka Kurniawan
    bisa dibilang buku ini "setengah erotis" kali ya, kan nggak yang vulgar buanget gitu, tapi tetep dibikin detail juga penjelasannya ya
    kayaknya judul cantik itu luka memang bener adanya ya, cantik wajah ehh malah jadi korban suit-suitan mas-mas mata keranjang.

    BalasHapus