Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penghujung Seperempat Abad

Gue kembali gaes πŸ₯³… Jadi, ada apa nih serba-serbi dunia perblog’an selama gue mangkir sebulan (?) ini.. Hihi 😬

“Elu bolos nyetor JanexLia episode kuning, Bay!!” 🫣🫣 hahah iya yah.. “dasar bayu Omdo!” Kemarin padahal Semangat 45 lohh ikutan diawal-awal. Ehhh belum sampai setengah tahun udah ngilang aja jadi huntu. πŸ₯² “Nyusul boleh kan ya Li, Mba Jane..?” Heheh ✌️

Well, kali ini gue mau curhat.. jadi sorry kalau tulisannya agak dark. Wkwk πŸ˜‚ 

Btw, Gue hampir nggak pernah punya teman ngobrol serius di rumah. Ya meskipun Brian (housemate) sering bolak-balik rumah-kosan. But, jujurly gue lebih sering ngobrol topik serius sama si Caca, atau Ikan sewaktu gue lagi me time bareng mereka. Sounds kinda crazy, right? Wkwk πŸ˜‚. Tapi iyah, gue sering banget bercerita keluh kesah semisal lagi ada masalah dikerjaan, kuliah atau apapun itu. Kaya “Ca, tahu nggak sih. Masa tadi Si Nananini adu bacot sama Si Nananinu..” atau “Ca, tadi manajemen panas kepala karena target bulan ini nggak terpenuhi…” atau "My Fishes masa tadi gue dilabrak sama pacarnya Riska karena di kampus gue terlalu dekat sama dia 🀣 Serem wakk, gue kan nggak bisa berantem πŸ₯².."

Meskipun always ended up dibalas dengan suara mengeong, desulan or bibir yang komat-kamit minta makan (ikan). Nggak tahu kenapa, tapi Gue merasa lebih nyaman aja bercerita ke mereka ketimbang keluarga or teman karena nggak pernah merasa diadili. Wkwkw. Pernah ada rumor yang bilang kalau Hewan Peliharaan especially Kucing dan Anjing selalu menyerap energi negatif yang kita bawa ke rumah. Tau dah bener apa nggak. Tapi gue selalu terhibur semisal lagi me time meskipun percakapan kita bersifat satu arah πŸ˜…πŸ€£.

Gue pernah curcol ke Mba gue yang di Pulau Sebrang sana. Cerita tentang kehidupan gue atau perasaan gundah gulana selama ini. Tapi jawaban kakak gue selalu bikin gue terbebani. Wkwk. Mungkin karena saat ini dia sibuk mengurus 2 anak makanya jawabannya selalu singkat dan nggak menenangkan. Haha

***

Well, soon kehidupan seperempat abad gue bakal segera berakhir. Dan 4 tahun yang akan datang gue bakal menginjak kehidupan 30. Meskipun 4 tahun bukan waktu yang sebentar. Tapi gue sadar kalau 4 tahun nanti bakal terjadi seperti layaknya sekelebat bayangan. Haha. Jujur, gue agak khawatir.. wkwk 🫣

Selain soal percintaan gue yang nggak pernah ada kemajuan. Gue juga khawatir soal kehidupan gue kedepannya. Padahal mah tinggal dijalanin aja ya.. nggak usah dipikirin πŸ€ͺ. Tapi entah. Setiap hari, setiap malam selalu ada saat dimana gue mikirin itu semua.

Kaya terus-terusan gitu nggak ada hentinya. Pertanyaannya begitu banyak sampai gue sendiri pun bingung mau dengerin yang mana? πŸ˜‚ satu sisi nanyain "Bay, kehidupan lu mau dibawa kemana dan gimana??" Satunya lagi ada yang bersifat semacam defender bilang kalau "nggak papa Bay, santai aja. Jalanin aja sama yang ada didepan.."

Paham kan ya maksud gue gimana?? Wkwk πŸ˜…. Kaya semacam perang sama diri sendiri gitu. Dan itu biasanya sering terjadi setiap gue menjelang mau tidur. Atau disaat nggak ada kegiatan..

Beberapa ada yang bilang, kalau kita bisa mengalihkan pikiran kita dengan melakukan sesuatu atau menyibukkan diri.. Tapi gue pernah baca dan dengar dari orang ahli bahwa kita perlu mengafirmasi segala bentuk perasaan dalam diri.

But I don't know where to start...

Apakah ini tanda gue depresi??

Apakah ini sesuatu yang normal??

πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Perasaan yang sering gue rasakan lebih ke perasaan khawatir. Nggak berlebihan sampai gue takut akan masa depan gue. Tapi cukup sering buat gue mikirin itu.

Banyak buku pengembangan diri yang gue baca.. seperti buku Filosofi Teras salah satunya yang berbicara tentang seni kontrol pikiran.

But, gue akui kalau dalam praktiknya nggak semudah itu. Faktanya apa yang gue baca, gue dengar, dan gue alami selalu ada yang berhasil ngerental dalam pikiran gue meskipun hanya secumit.. πŸ₯² Gue khawatir nantinya hal ini akan menjadi beban gue kedepannya. Apalagi ditambah beban standar kehidupan di Indonesia mulai menghantui seiring bertambahnya Umur.. 🀣




Si Bayuu
Si Bayuu Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

7 komentar untuk "Penghujung Seperempat Abad"

  1. kadang nih pas kita baca buku buku, misal pengembangan diri, waktu baca bisa bikin diri sendiri terkesima, wowww, "iya iya gini", pas mau dijalani ya agak berat juga. Tapi pelan pelan mencoba nerapin ke real life, kalau cocok.

    di rumah, aku ga pelihara hewan, ada ikan itupun punya adikku. jadi aku juga gak pernah curcol sama hewan kesayangan. curhat ke temenya kudu milih juga, mending temen yang bukan circlenya orang kantor :D

    BalasHapus
  2. Kirim peluk untuk Bayuuu πŸ€—. Bayu mungkin sedang mengalami Quarter Life Crisis :'( tapi iya atau bukan, perasaan yang Bayu alami tentunya valid dan normal.
    Jujur, maafkan aku nggak bisa bantu banyak :( tapi kalau Bayu butuh teman untuk curhat, Bayu bisa ketuk chat ke aku. Aku akan sebisa mungkin menjadi pendengar yang baik 😁 atau kalau Bayu mau, Bayu bisa coba chat ke psikolog. Menurutku sekarang yang bisa Bayu lakukan adalah banyak berdoa agar ditunjukan jalan yang benar untuk masa depan Bayu dan coba segala hal baru yang bisa Bayu kerjakan, siapa tahu Bayu ketemu hal baru yang Bayu suka atau cari kegiatan-kegiatan kecil sesimpel "besok bangun pagi terus ajak chacha jalan-jalan aaah", or "besok harus nulis review buku supaya bisa setor di JanexLiaRC ahh" WK. Siapa tahu dengan hal itu bisa jadi "bensin" untuk lebih semangat menjalani hidup ke depannya hahaha. Bayu, hwaiting!!~

    BalasHapus
  3. semangat mas, tiap masalah pasti membuat kita jadi lebih kuat kok, dan jadi lebih dewasa.. memang kalo dipikirkan terus malah jadi tambah stres.. banyak-banyakin kegiatan biar ga kepikiran, maen sama temen :D..

    BalasHapus
  4. Mas Baaay semangat terusss. That thing so called quarter life crisis nggak akan selamanya, cara mengatasinya adalah dengan...being thirty lol. Curhat juga ini aku ceritanya. xD Sebagai orang yang sering baca buku pengembangan diri, aku setuju dengan mas Bayu. Kadang emang pas baca tuh jadi relate banget, terus efeknya kadang sehari dua hari udah ilang. Mungkin perlu ditulis di blog apa yang mas Bayu dapat, aku sering pas buka blog tentang pengembangan diri gitu terus keinget lagi terus semangat lagi. Mangat mas Baaay!!!

    BalasHapus
  5. standar kebahagiaan yang tinggi di Indonesia yang bertambah seiring umur bener banget
    makanya kudu bisa cari pengalihan biar tetep hapi dan waras
    kalau hewan kesayangan emang udah terbukti bisa nyerap energi negatif
    sayang aku ga punya jadi ngomongnya kadang sama semut yang lewat wkwkw

    mumpung lagi engga korona biasanya aku keluar aja si naik transportasi umum'
    bisa ngobrol sama orang baru kadang mereka curhat eh malah aku lupa sama masalahku sendiri hahahaha

    BalasHapus
  6. Gambarmu udah describe semuanya bay, the best is yet to come 😊. Ga usah pikiran yang memang hak prerogatifnya Tuhan bay. Cape soalnya .. jodoh, maut dan rezeki, itu cuma tuhan yg tau. Mendingan kita fokus Ama yg bisa kita kontrol aja. Pekerjaan yg skr, passion, tabungan, anak2 bulu, jadi ga dipusingin Ama hal2 yang bukan bidangnya kita 😁. Jodoh belum ada, ya sudah. Kita ngumpulin uangnya dulu buat rumah, biaya nikah dll. Kalo tetep ga ada, toh seneng juga melihat asset nambah di tabungan kan 😊.

    Aku udh belajar utk ga pusingin hak2 begitu, apalagi hanya Krn kata orang 🀣. Buku2 motivasi boleh lah dibaca , tapi hanya untuk mensupport disaat kita down. Itupun ga usah ditelan mentah2 semua. Kalo memang kondisinya ga cocok Ama kita, ya udah skip aja 🀣

    BalasHapus
  7. Halo mas Bayu apa kabarnya, semoga sehat.πŸ˜€

    Aku juga dulu waktu umur segitu banyak pikiran seperti itu, bagaimana masa depanku, nanti gimana ya, apakah akan sukses ataukah begini begini saja. Tapi nantinya hilang sendiri walaupun kadang sekelebat muncul

    Mungkin benar kata Lia, bisa ngobrol dengan psikolog saja.😊

    BalasHapus