Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kompor Induksi vs Kompor Gas? Mana yang Lebih Baik?

Nggak bermaksud menabuh gendrang peperangan 🀣. Tapi jujur gue pribadi milih Kompor Induksi.. wkwk πŸ˜† Why?? Cause I love 'em 😍.

Kompor Induksi. Via Pexel

Berbulan-bulan lalu semenjak mutusin buat pindah rumah. Satu hal yang paling gue galauin adalah masalah perkomporan. 

Asli,,, gue bingung genks πŸ˜†!! 

Sempat mikir buat bawa kompor di rumah lama ke sini tapi gue ngebayanginnya ribet. Belum lagi semisal gue lagi ngungsi di rumah lama terus kepengen makan Indomie kan jadi nggak bisa masak dong ya 🀣 Hahah. Udah gitu sebenarnya di rumah ini tuh tipe dapurnya masih semi-semi gimana gitu πŸ˜‹. Gue belum kepikiran buat bikin dapur permanen. Gue cuma beli beberapa meja kayu buat naruh beberapa alat elektronik perdapuran macam Air Fryer, Oven, dan Rice Cooker.

My Beloved Dapur Mini

Jadi, bukan dapur bertipe fancy dan glamour gitu πŸ˜† yang punya kabinet panjang. Bahkan wastafel cuci piring aja gue beli yang dirakit.. πŸ˜‚ wkwk

Belum lagi ditambah rumahnya tipe tertutup yang jumlah ventilasi pertukaran udara hanya ada beberapa. Jadi gue ngebayangin semisal ada sumber Api, pasti pengap sih kalau gue lagi masak karena ada radiasi panas. yaa meskipun di dapur ada exhaust fan tapi gue rasa nggak akan cukup πŸ€”.

Sebab itulah, gue mulai gali info di internet tentang jagat perkomporan.

Dulu sewaktu ngekos di Semarang. Gue dan anak kosan lainnya sempat iuran buat beli Kompor Listrik. Mungkin, beberapa dari kalian ada yang nggak asing sama Kompor Listrik berwarna merah yang dibawahnya terdapat elemen/kawat melingkar kaya obat nyamuk. Nahh, gue pernah pakai itu. Tadinya sempat terbesit buat beli yang itu. Tapi katanya boros listrik plus bahaya juga.

Contoh Kompor Listrik

Berkat pencarian itulah yang akhirnya membawa gue ke istilah Kompor Induksi.

Awalnya gue berpikir kalau Kompor Induksi dan Kompor Listrik itu sama. Tapi ternyata BEDA genks 😁!!! Meskipun sumber energi sama-sama berasal dari listrik. Keduanya memiliki prinsip kerja yang berbeda.

"Jadi, perbedaannya apa bay??"

Setelah belajar secara masif via youtube dan google 🀣. Gue menarik kesimpulan bahwa ;

Pada dasarnya, Kompor Listrik memiliki prinsip kerja yang sama dengan Kompor Gas yaitu Konduksi Termal atau pemanfaatan sumber panas. Kalau kompor gas kan sumber panas berbentuk api πŸ”₯, sedangkan kompor listrik sumber panasnya didapat dari lempengan besi dibawahnya. 

Nah, kalau Kompor Induksi beda. Dia nggak punya sumber panas karena menggunakan prinsip Elektromagnetik arus bolak-balik yang bertujuan untuk membuat si Panci menjadi Panas. That is why. Kompor Induksi hanya bekerja pada alat masak khusus yang terbuat dari material besi/stainless steel. (Tapi nggak usah khawatir Bund, alatnya gampang dicari kok, dan yang pastinya harganya juga murce πŸ€—)

Tanpa ba bi bu, gue pun langsung checkout Denpoo Induction Stove seharga 250 ribu-an. Sebenarnya gue lebih naksir sama merk Kirin atau Mito karena modelnya lebih modern dan Tipis. Tapi, ntar dehh kalau yang ini rusak.. wkwk 😁

"Jadi bagaimana kesan pertamanya, Bay??"

Pas awal-awal, gue coba buat masak Indomie Goreng pake panci susu seharga 35 rebu. Asliii,, Wuzzz banget genks. Ciyus ini mah nggak bohong!! Apalagi kalau pakai daya maksimum (1000 watt). Itu air di panci langsung keluar buih kecilnya πŸ˜‚. Tapi gue sendiri jarang pakai yang mode 1000 watt. Paling mentok di 700/600 watt aja.

Masak Mie

Terus percobaan kedua, gue pakai buat masak telor dadar pakai teflon seharga 35 ribu juga 🀣. Hasilnya..  Ada suara 'klontang' di pancinya karena ini panci terlalu tipis dan ketika dipanasin si doi malah memuai penyok πŸ€£πŸ˜‚ Udah mah telornya lengket karena sok-sokan masak nggak pakai minyak 🀣. Bruakakak. Terus, sewaktu  gue ngide buat masak pakai margarin and you know what. Nggak pake lama itu margarin langsung gosong, berasap dan menghitam membekas di Pancinya πŸ˜‚. Ahaha..

Sayang nggak ada fotonya...

Jadi saran gue, beli alat masaknya yang agak bagusan dan tebal bahannya.

Akhirnya teflon 35 rebu gue ganti ke teflon anti lengket seharga 100 ribuan. Masak telor dan nasi goreng pun kini menjadi mulus-lus-lus 😁.


"Yang Elu suka dari Kompor Induksi ini, apa Bay??"

Satu hal yang paling gue suka adalah.... FITUR TIMER 🀣 wkwk πŸ˜‚ 

Ya ampunn.. ini ngebantu banget soalnya πŸ₯°. Gue tuh suka masak Telur Balado. Kalau di kompor gas, semisal gue lagi ngerebus telur. Gue kan kudu set timer di hape kan. Nahhh, kalau di kompor induksi... gue bisa langsung set timer berapa menit, terus capcus deh ngilang kemana πŸ˜‚. Ntar si kompor auto mati semisal timernya udah abis.. Keren kan?? 🀣🀣 wkwk *udik banget ya gue*

Soalnya dulu tuh gue pernah lagi ngerebus telur, terus kelupaan sampai airnya abis πŸ˜‚. *plaaakkkk... wkwk.

Selain itu. Kompor Induksi juga lebih aman...

Kalian tahu nggak sih, kalau si kompor nggak bakal bisa nyala semisal alat masaknya nggak ada di atasnya.. even, ketika kita lagi masak. Terus si panci diangkat sedikit aja. Si kompor bakal auto mati. Ntar begitu di templokin lagi, langsung nyala lagi.. Keren yah 🀩..

Terus lebih nyaman sama hemat tempat juga.. bayangin kalau pake kompor gas. Kan selain nyiapin tempat buat kompornya, kita kudu nyiapin tempat buat tabung gasnya juga 🀣. Belum lagi semisal ada kasus kebocoran yang kadang bikin panik. Heheh.

Terus-terus-terus satu lagi, kalau kompor induksi itu minim pancaran panas...

Karena prinsip kerjanya hanya membuat si Panci panas tanpa ada sumber panas. Jadi pancaran panas jauh lebih minim. Dan ini udah gue buktikan sendiri kok. Bahkan tempat bekas dudukan pancinya aja hanya bersuhu sekitar 40 derajatan aja. Di youtube juga sudah dibuktikan.

Kompor Induksi, Suhu sekitar kisaran 40 derajat

Kompor Listrik. Kalau dilihat disitu suhu sekitarnya 83 derajat

Kalau kompor gas?? Nggak usah nanya suhu api berapa ya πŸ€£πŸ˜‚ nggak akan sanggup kita pegang.. wkwk. *even kalian keturunan Limbad sekalipun πŸ˜‚

"Kalau kekurangannya, bay??"

1. Dayanya lumayan besar

Rumah gue yang pakai daya 1300 watt. Sering anjlok semisal gue lagi nyalain AC, Air Fryer, sama Kompor Induksi secara bebarengan 🀣.. 

Yaiyalahh.. 1 AC aja butuh 400an watt, sedangkan air fryer minimal 800 watt sekali jalan 😭. Makanya kemarin sewaktu ada petugas PLN datang kerumah dan tahu kalau gue pakai Kompor Induksi. 

Beliau langsung nyaranin gue buat pindah daya ke 2200 watt karena TDLnya sama dengan yang 1300 watt.. Tapi gue mikir.. "yaelahh, gue cuma tinggal sendirian aja pake daya 2200, songong beud dah!! Tapi boleh sih kalau ada promo mah 🀣"

2. Kalau Listrik Mati. Kita cuma bisa nyontong 🀣

Pernah tuh. Pas gue balik kerja hujan-hujan. Gue udah ngebayangin betapa enaknya Indomie Soto pakai rawit 🀀. Lahhh begitu sampai rumah eng ing eng listrik mati. Pupus sudah harapan gue makan Mie Soto pakai rawit πŸ₯². Apalagi kalau matinya yang berjam-jam gitu. Yaudahh Gofood lah jawabannya πŸ˜‚.

"Terus bay,,, biaya listriknya gimana tuh? Beneran lebih irit hitungannya daripada gas?"

Kalau ini gue nggak tahu sih pastinya berapa. Tapi kata para ahli bilangnya lebih hemat. Tapi satu sih yang pasti. Kita jadi nggak perlu mikirin buat beli Gas semisal habis. Jadi pengeluaran bisa fokus di listrik saja.

Kalau gue hitung. Semisal kompor nyala sehari selama 1 jam dengan daya sebesar 1000 watt setiap harinya. Biaya listrik yang dibayar per bulan sebesar Rp. 44.104 jika TDL Rp. 1450 per Kwh.

Kalau gue sehari sih, masak nggak pernah sampai 1 jam. Paling total sehari hanya 20-30 menitan. Yang lama sebenarnya prepare bahan-bahannya. Kecuali yang dimasak rendang. Pasti lama meskipun gue juga nggak pernah masak rendang pakai Kompor Induksi.

Btw, Gue sendiri kalau top up listrik sebulan nggak pernah lebih dari 200 ribu. Itupun tiap akhir bulan masih ada sisa beberapa kwh. Jadi gue nggak bisa jawab lebih iritan yang mana.. tapi bisa dibilang gue ini orang yang paling boros listrik semisal di rumah. Ahaha.

Jadi, mana yang lebih baik?? Semua kembali lagi ke preferensi masing-masing personal yess πŸ₯°.. tapi kalau nanya gue. Otomatis gue jawab Kompor Induksi.

Tohh, sebenarnya Kompor Induksi kan bisa dibilang teknologi terbaru ya. Jadi, suka nggak suka. Gue yakin sih keberadaan dia bakal menggeser keberadaan Kompor Gas cepat atau lambat 😊. Hehe.

Finn.. terimakasih yang sudah baca. 
Sibayukun
Sibayukun Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

18 komentar untuk "Kompor Induksi vs Kompor Gas? Mana yang Lebih Baik?"

  1. Aku tuh panci2 nya bisa dibilang panci induksi, tapi kompor ttp gas 🀣🀣🀣. Tadinya sih Niat supaya semangat ngerenov dapur trus kompor dirombak sekalian jadi cakep pake induksi. Tapi Krn budget msh dikumpulin, beli pancinya dulu biar semangat hahahahaha

    Tapi sampe skr belum kebeli tuh kompor. Sayang sih pancinya jadi agak menggelap itu pantatnya πŸ˜‚

    Sebenernya lebih irit sih yaaa. Cuma masalah listriknya ini aja kalo sampe mati bay 🀣. Yg pasti kan budget beli gas tiap bulan yg 250an ribu bisa untuk bayar listrik sbnrnya. Ntr mau bicarain Ama suami deh πŸ˜„.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuusss Mba.. Beliiii Kompor Induksi.. wkwk 😁

      Aku terakhir beli gas kapan ya... Di rumah bapak ya masih pake Gas. tapi udah 5 bulan ini belum beli yang baru karena jarang dipake masak gede gitu. Pling buat rebus air atau masak telor.. πŸ˜‹

      Pokoknya kalau listrik mati.. Kita ngebengong sih mbaa.. Lapernya mesti ditahan2. wkwk

      Hapus
  2. ini cita cita aku punya kompor begini, kalau misal punya rumah sendiri pengennya kompor tanam yang keliatan tipis gitu hahaha
    kebanyakan nonton pinterest kayaknya

    tapi apa daya kalau dirumah sekarang daya listrik standart perumahan, kayaknya belum pernah di up juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinterestt asli sih ya mba... Racunnn πŸ˜„

      Iyaaa Kompor Induksi listriknya lumayan sihhh... 1300 aja ngepas banget soalnyaa.. Apalagi kalau di rumah ada barang2 yang listriknya gede-gede

      Hapus
  3. Di rumah adekku pakai kompor induksi dan ibuku bilang kalau kompornya berasa lama. Yaa mungkin emang belum terbiasa memakai yang seperti itu. Masih terbiasa pakai yang gas.

    Seharusnya emang perlu pengenalan tentang kompor induksi. Banyak info yang simpang siur. Info yang dsampaikan seringnya dikemas sesuai dengan keperluan pembuat kebijakan.

    Info yang bagus mas bayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau mungkin pas itu di set mode low mungkin mas... πŸ˜„ jadinya lama.

      Bener bangeettt.. Banyak info yang simpang siur sihhh. Belum lagi info yang beredar di Group WA. wkwk Ahh syusaaahhh...

      Terimakasih sudah mampir Mas Rivai

      Hapus
  4. Wih keren mas Bayu reviewnya, sampe ngitung biaya listriknya segala. πŸ‘πŸ‘πŸ‘ Aku pake kompor listrik cuma pas di kantor aja, dan kaget waktu goreng tahu tapi pancinya panas banget jadinya lengket. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Kalau sekarang udah lancar masaknya pake kompor induksi (gaya banget lancar masak, padahal cuma masak mie instanπŸ˜‚).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhah πŸ˜… Aku ngitung pake kalkulator listrik mba... Tinggal sat set sat set.. bereesss 😎
      Ahahahah.. Aku pun sewaktu masak telor nggak pake minyak sama panci yang 35 rebu punya.. Itu telornya gosong mbaa... Ada bunyi klontang dari pancinya.. Masak jadinya kaya lagi perang... 🀣

      Hapus
  5. wahh keren banget kompornya nih., ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihih.. Terimakasihh banyaaaakkk.. dan Salam Kenal

      Hapus
  6. Udah lama nggak main ke sini, dateng-dateng si Bayu kasih testimoni perkara kompor induksi. Dan tahu nggak apa yang muncul di kepalaku? Itu tuh kompornya mito yang estetik dengan pencetan dari kayu. Wkakakaka..

    Tapi sumpah deh, abis baca ini berasa kayak, apa beli kompor induksi ya? Duh!! Gawaaat!! Kepikiran beli cuman gara-gara pingin ngegrill pake kompor induksi, biar praktis. Eh tapi grill pan ku yang dari bahan iron cast itu, bisa nggak tuh? Semoga g bisa, biar g usah beli kompor induksi . Wkakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. MITOOOOO... 😍 Asli emang bagus banget itu si Mitoo.. Harganya sik... Sejutaan. wkwk Sejak kapan sih si MIto ini jual barang bersaingnya sama kelas elektrolux... Tapi bodinya sih Tipiss banget.. Terus kuat smpe 20 kg lagi...

      Kuyyy beliii mbaa... ahaha.
      Kalau Cast Iron kata di Google sih bisaa mba. karena material magnetik.. Katanya kalau mau coba bisa induksi atau nggak. Coba pancinya ditempelin Magnet. Kalau nempel berarti bisa...CMIIW 😊

      Hapus
  7. WAITTT AKU BARU TAHU KALAU KOMPOR INDUKSI DAN KOMPOR LISTRIK ITU BEDA WKWKWK hedehhh, kemana aja Liiii 🀣. Untung banget aku baca ini sebelum punya rumah sendiri, berguna banget sebagai pengetahuan dasar dunia perkomporan bagiku hiahahaha. Terima kasih, Bayu!!

    Btw, Bayu racunnya mantul banget sih! Racun kompor 🀣. Asli, sekarang aku jadi pengin pakai kompor induksi aja kalau punya rumah sendiri wkwk. Setelah sebelumnya pengin punya kompor tanam yang pakai gas, ngelihat postingan Bayu ini malah merubah pemikiranku 🀣. Kalau memang pakai induksi cuma sekitar 40-50rb, jelas jauh lebih hemat dibanding pakai gas yang 1 tabung aja normalnya udah ratusan ribu (kalau gas yang non-subsidi ya). Terus karena dia nggak menimbulkan api, tentunya jadi child friendly sih iniii soalnya kalau punya anak kecil paling ngeri kalau dia dekat-dekat kompor kan 😭. Cuma itu yaaa PRnya kalau listrik mati wkwk. Apa harus punya genset di rumah biar bisa masak terus? Tapi kayaknya kalau buat rumah tangga doang sih nggak perlu sampai punya genset wkwkwk *nanya sendiri, jawab sendiri*

    Bay, aku kepo sama perawatannya. Perlu cairan khusus untuk bersihin kompornya nggak? Terus permukaannya gampang retak nggak ya kalau kejatuhan benda yang keras?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa Bedaaa Liii....Yuhuuu Masama πŸ˜„

      yang 12 kg tuh 250 ribu tah kalau nggak salah.. hehe
      Wkwkwkw.. Genset. Tapi enak banget itu tuh kalau punya genset. Jadi, inget sewaktu masih bocah. Suka iri sama rumah sebelah yang kalau lagi mati listrik dia satu-satunya rumah yg terang benderang di saat yang lain rumahnya pada gelap gulita... Kita mah kipasan kegerahan pake buku, ehh sebelah rumah lagi tiduran sambil nonton TV 🀣

      Nggak kok Lii.. Aku paling atasnya tak elap pake tisu basah. terus tak elap lagi pake tisu kering.. Jujurly masak juga jadi bersih Lii.. Aku jarang pake minyak goreng, malah nggak pernah sih. Kalau numis seringnya pake Blueband πŸ˜„. heheh. Kalau goreng aku pake air Fryer. Jadi emang nggak nyetok minyak. Area masak jadi nggak ada cipratan minyak.. Bawah panci juga nggak hitam masih kinclong πŸ˜„

      Kalau soal retak.. Nggak sih.. Aku nggk pernah sih yang gebak gebuk atasnya πŸ˜‚. Tapi mereka cukup kuat kok nahan sampe 15 kg.

      Hapus
  8. aku juga tim kompor induksi mas
    secara di kontrakan cuma ada 4 pria pria manjah yang klo masak ya paling mie ama telor
    klo di rumah baru deh pakai kompor gas
    tapi secara pribadi aku sukaan kompor induksi soalnya aku gabisa masang gas elpiji hahahhaha
    takut meleduk sampe sekarang ga bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosssss Mas Ikromm...
      Dan bener bangett.. Aku ya nggak bisa masang kompor Gas. udah dipasang tuh kadang masih ada bocor kecil gitu.. Padahal udah ganti karetnya.

      Hapus
  9. wkwkwk ngakak dah, kalo mau beli barang baru kenapa harus nunggu sampai rusak dulu bang, secara gak sengaja itukan doain biar barang yg lama cepet rusak 🀣, aku pernah juga sih kayak gitu, mau beli barang baru nungguin barang yang lama rusak dulu, tapi setelah di tungguin lama nih barang kok gak rusak-rusak ??, akhirnya karna gak sabar barang nya tak jual aja πŸ˜‚

    aki sih tim mana aja mas, gas maupun konduksi, selama bisa buat masak indomie goreng 😁

    BalasHapus
  10. saya masih nyaman dengan kompor gas sih, kalau mau pakai kompor induksi takutnya ntar malah bengkak biayanya, blm beli kompor dan alat masaknya dan juga tagihan listriknya pasti naik

    BalasHapus