Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kucing Dalam Kardus

Ada satu suara yang paling bikin gue pilu setiap gue motoran menyisiri jalanan yang sepi...

Malam itu. Gue dan Brili dalam perjalanan pulang menuju rumah. Karena pergi berdua, Brili mengajak gue melewati jalan yang akhir-akhir ini gue hindari karena Trauma yang masih melekat di otak gue. Tapi, demi kesembuhan mental akhirnya Gue pun Men'deal'kan ajakan si Brili.

Jalanan yang kita lewati adalah Pusat Ekonomi Kreatif Usaha Pergentengan dan Batu Bata penduduk sekitar. Tempatnya ada di dataran tinggi yang minim rumah penduduk, dan cukup sepi saat malam hari dengan rumput ilalang dan pohon tinggi menjulang di sisi kanan-kiri jalanannya. That is why jalan ini sering terjadi kejadian Begal dan gue pernah menjadi salah satu korbannya.

Saat kami menyusuri jalanan yang lumayan sepi dan remang-remang. Ada suara yang memecah keheningan kita. Sebuah suara yang always bikin hati gue pilu.

Suara Anak Kucing yang mengeong-ngeong entah apapun itu artinya.

Saat itu, gue mencoba buat nggak peduli dan motorpun masih kami pacu kencang hingga suara terdengar sayup-sayup menjauh. Tapi entah. Hati ini terasa ada yang salah. Sebagai Pria perasa tentu bukan hal yang mudah buat diam, tak bergeming mengacuhkan perasaan yang melanda.

Akhirnya gue meminta Brili untuk putar arah ke lokasi sumber suara.

Gue dan Brian turun dari motor dan mencoba menerka-nerka sumber suara. Berbekal pencahayaan senter HP. Ternyata Lokasinya masuk agak dalam ke semak ilalang yang lumayan tinggi. . Kita pun berjalan menyisiri semak-semak dengan pandangan ke bawah dan perasaan khawatir akan ular. 

Langkah demi langkah suaranya pun semakin jelas. 

Fokus kita terpecah saat memandangi sebuah kardus coklat dengan pita putih terikat mengelilingi kardus tersebut. Gue pun adu pandang dengan Brian.


"Gilaaa..." batin gue.

Tanpa pikir panjang gue memutuskan untuk membawa kotak tersebut pulang ke rumah. Ketika dibuka hati gue tersayat begitu melihat seekor kucing mungil keluar dari dalam kardus. Warnanya Orange, putih, abu dengan bercak koreng di sekitar mukanya.


"Mau lu rawat, Bay?" Tanya Brian.

"Mungkin..." Jawab gue.

Sebelumnya gue pernah menjadi babu Kucing bernama Caca. Tapi Takdir berkata lain karena dia harus mengalami kecelakaan tertabrak motor beberapa bulan yang lalu. Kalau diingat betapa menyakitkannya saat itu. Meskipun pada akhirnya gue bisa legowo karena gue sadar bahwa setiap makhluk bernyawa akan tiba saatnya untuk pulang.. Dan Caca harus pulang sesaat keluar dari rumah.

Malam itu, gue merebus air dan mengambil sapu tangan untuk membersihkan sekujur tubuh Anak Kucing yang menggigil. Gue ambil beberapa Handuk mencoba untuk menghangatkan tubuh mungilnya. Beruntung saat diberi makan. Dia masih memiliki nafsu makan yang baik. "That's a good sign actually.." karena semangat hidupnya masih ada.

Esok harinya gue putuskan untuk membawanya ke Dokter Hewan untuk menjalani pemeriksaan. Kata Bu Dian, Dokter hewan andalan gue. Dia dalam keadaan sehat. Hanya demam sedikit, malnutrisi, dan mungkin cacingan melihat perutnya yang cukup buncit.


Berhubung bonding mulai terbentuk. Otak gue terbesit pikiran "Why Not??".. Jadi gue mengambil beberapa supplies bekas Caca terdahulu dan mencoba untuk memberikan pelayanan terbaik yang gue bisa kepada anak kucing berumur 1 bulan ini. 

Gue meminta doa untuk kesehatannya.




FIN ❤

Sibayukun
Sibayukun Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

21 komentar untuk "Kucing Dalam Kardus"

  1. Lhohhh Caca udah nggak ada mas Bay??? T_____T Semoga Caca beristirahat dengan tenang. T_____T Semoga babu-babu kucing yang kayak mas Bayu ini dikasih rezeki yang lancar karena menyelamatkan kucing-kucing telantar. Btw itu anabul mau dikasih nama siapa, mas Bay? *kepo wkwkwkwk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn... Caca si paling nggak bisa ngeliat pintu kebuka dikit 🀣🀣..
      Aminn.. semoga dpet duit segepok abis ini buat beli Wet Food πŸ₯²

      Aku masih bingung sbnernya Mba Endah. Namain siapa. Aku sih manggilnya Makky. Tapi kepengen kasih nama Cici. Ahh Makky aja deh 🀣

      Hapus
  2. Bayu, you have a big heart!! Semoga bayi kecil mungil nan lucu ini bisa tumbuh besar, sehat dan kuat bersama Bayu ya. Amiiin. πŸ₯ΊπŸ™πŸ» Bayi kecil ini pasti senang sekali bisa bertemu Bayu!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnn... semoga si doski always sehat.. bisa tumbuh gede. Asal jangan barbar aja. Kan kucing Orange kebanyakan Barbar Liaa 🀣🀣

      Hapus
  3. Hahahaha nangis banget bacanya, benar-benar kagum, hati Sibayukun yang sungguh mulia, terima kasih telah memutuskan untuk merawatnya, semoga Meong bisa jadi teman cerita dan pelepas penatmu sehari-hari❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo.. dengan siapa ini.. ? 😊😊
      Salam Kenal yaa..
      Aminnn.. semoga si Meong bisa tumbuh gede dan aktif

      Hapus
  4. Kucing orange mas itu ?, nanti gedenya pasti bar bar 🀣, salut buat mas bayu mau ngerawat nya, noga sehat selalu kucingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa Nif 🀣🀣.. barbar sih pasti. Orang kecilnya aja aktif bangett 🀣🀣 Amin. Terimakasih Nif buat Doanya..

      Hapus
  5. Bayuuuuuu aku baru tahu Caca udh ga ada 😭😭😭😭. Ya ampuuun bacanya ikut sedih banget bay πŸ˜”..

    Aku memang paling ga bisa kalo udah menyangkut kucing. Langsung cepet iba. Dulu pas zaman sekolah pernah pelihara banyak, tapi ga boleh masuk rumah. Cuma sayangnya dibuang mama. Aku sampe nangis berhari2. Trauma ga mau plihara, Krn takut telanjur sayang trus hilang lagi. Jadi palingan cuma sekedar KSH makan, tapi ga mau terikat Ama mereka.

    Sampe skr pas nikah baru berani mlihara. Itupun Krn si kucing yg ngedatangin langsung ke rumah, bawa anak2nya yg baru lahir. Ga mungkin kan aku nolak dan ngusir mereka.

    Untungnya suami ngizinin.

    Sedih kalo denger kucing dibuang gitu. Tapi pas baca bagian kamu mau plihara, langsung tenang aja sih πŸ˜πŸ‘. Tau kalo si kitten bakal terawat. Semoga jadi pembuka rezeki yg lebih gede ya bay... πŸ™. Sehat2 buat si kitten.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu.. Iya mba.. Tapi yaudah. She is in the Better place Now.. 😚

      Jujur aku pun begitu. Soalnya hewan yang dirumah tuh udah bagaikan keluarga sendiri sihh..
      Aminn Mba.. Semoga Si Kitten bisa tumbuh sehat meskipun sering ditinggal.

      Hapus
  6. huuuu sedih, yang ngebuang niat banget itu, sampe dikardusin dan diikat, supaya si kucing ga keluar kardus dan berharap ada yang nemuin. Dan ngebuangnya sampe ke tempat yang sepi warga kayak gitu

    aku kalau lewat jalan yang remang remang dan banyak begal kemungkinan juga ga mau lewat kalau sendirian. Ini takdir kak bayu juga buat mengiyakan ajakan brian dan ketemu si kucing manis imut ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tuh keselnya kaya yang kenapa sih harus di kardusin. Kalau semisal si Kitten nggak bisa keluar gimana. Kalau orang yg lewat nggak ada yang peduli gimana. Apa dia nggak bakal meninggal perlahan.. 😒 Kan kasihan yaa mbaa..

      Hapus
    2. salagitu kardusnya diiket ya, cuman dikasih lubang buat udara.
      mungkin di satu sisi, pikir si pembuangnya, supaya kittennya nggak berkeliaran kemana-mana, biiar ga ketemu sama kucing yang lebih liar,biar ga diapa-apain gitu. terus di satu sisinya lagi, mungkin di pembuang mikir kalau dikardusin biar gampang ditemuin orang
      tapi zaman sekarang susah juga ya buat orang percaya ama isi kardus, kadang ada bayi dibuang, kadang ada bom. Apalagi pas dulu zaman rame ramenya bom teroris
      lahh dari kucing sampe ke teroris komen aku hahaha

      Hapus
  7. Sebagai sesama bucing (budak kucing) I feel you mas Bayu. Semoga Caca tenang. Mungkin Caca ga tega mas nya sedih ingat dia jadi datanglah jodoh majikan baru. Calico betina kan ini? Kalau sehat terawat pasti cakep deh..kuat ya puz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa Betina mbaa.. Sekarang berat badannya udah naik cepet banget.. Tumbuh sehat *semoga terus sehat... Reog juga apalagi kalau mainnya udah over excited ya ampunnnn.. Reogg bangett 🫠 hahaha

      Hapus
  8. Ya Allah, kaget baca kabar tentang kucing nya Bayu. Pasti sedih ya. Walopun saya males miara kucing, tapi adik sama Si Kakak sama banget kayak Bayu, suka ngadopsi kucing, dan sepanjang-panjang umurnya kucing biasanya lebih panjang umur manusia, jadi adik saya itu selalu miara kucing (kalo di itung-itung, mungkin udah lebih dari 30 ekor kayaknya dan beranak pinak) dan udah berkali-kali juga kehilangan kucing, entah karena sakit, sudah tua, kecelakaan atau diambil orang. Walopun saya gak ikutan ngurus, rasanya miris dan jadi ikutan sedih ngeliatnya, karena hanya kucing2nya itulah yang jadi temennya selama ini. Kucing yang ini udah ada namanya blom Yu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedihh banget.. Kucing emang hidupnya nggak selama manusia sih.. Paling lama mungkin 16 tahun itupun biasanya kucing yang dapat perhatian dari Manusia. sedangkan, kucing liar biasanya hanya bertahan 5-7 tahunan...

      Sudahh mba.. namanya Mozza.. Doain si doi always sehatt..

      Hapus
  9. saya pernah mengalami hal serupa, di kampung saya...awalnya saya terganggu dengan suara ngeongan kucing kecil karena berisik banget..kayak yang manggil2 induknya gitu, pas saya samperin ke arah suara betapa terkejutnya saya melihat karung yang di ikat tali rafia tapi karungnya bergerak2,, pas saya buka ternyata lima anak kucing kecil, saya perkirakan si masih menyusu itu tapi dibuang sama orang ga tahu belas kasih,, akhirnya saya bawa pulang,,yang 4 di adopsi orang an yang warna abu2 sampai besar di tempat saya dan terakhir tahun 2019 tepatnya desember dia minggat setelah beberapakali kepergok main dikampung sebelah sama betina, sedih banget ga tau kabarnya sampai sekarang

    BalasHapus
  10. Wah, baik nih Mas Bayu, bersedia nambahin kewajiban baru dalam hidup, apalagi statusnya terancam jadi 'babu'. Salut sih sama orang-orang yang bisa komit merawat hewan peliharaan, apalagi tabah sama kemungkinan berpisah suatu hari nanti ToT. Saya dulu ditinggal kucing yang baru dirawat beberapa hari aja rasanya galau ilang timbul.
    Btw, Gimana kabar kucingnya sekarang, Mas Bayu?

    BalasHapus
  11. Semoga panjang umur dan selalu lancar rezekinya orang-orang baik yang suka resque hewan-hewan yang dibuang :'(

    BalasHapus
  12. terima kasih orang baik, mksh y mas, saya juga baru melihara kucing yang nyasar kerumah setaun ini, saya udah lama enggak melihara kucing, eh alhamdulillah setaun ini seneng aja melihara kucing

    BalasHapus