Hampir Kena Denda PLN

Kisah ini berawal saat rumah nambah AC kedua di listrik 900 watt...

Kalian masih inget pertanyaan gue yang bingung sama listrik dirumah yang cuma berdaya 900 watt tapi bisa nyalain 2 AC 0,5 pk tanpa jeglek atau turun...?

Kalau belum, coba baca "review jujur gue tentang AC Polytron Neuva Ice"

Setelah nambah AC 2. Listrik dirumah emang jarang turun. Namun, selang beberapa bulan, listrik dirumah sering turun atau jeglek. Cuma masih bisa diatasi..

Akan tetapi, makin kesini gejala jeglek makin parah. Bahkan walaupun peralatan listrik dirumah udah di matiin semua. si MCB (Miniature Circuit Breakers) yang gambarnya kaya gini, nggak bisa dinyalain. Butuh beberapa waktu agar bisa nyala lagi.

MCB pln, via bukalapak.com
Setelah di telaah ternyata pas di pegang bagian MCBnya itu panas, dan harus nunggu dingin dulu biar bisa dinyalain lagi.

Cuma kita masih nggak pikir panjang, dan masih berpikir kalau itu hal yang biasa.

1 bulan berlalu. Tepatnya pukul 10 malam ada kejadian, si listrik rumah tiba-tiba turun dan nggak mau dinyalain lagi walaupun udah keadaan dingin sekalipun. Kita berasumsi bahwa si MCB udah rusak dan minta diganti.

Gue yang sedang di liburan di Jakarta ditelpon sama Bapak tentang listrik dirumah. Yah kemudian gue ambil tindakan buat nelpon ke 123 pln ngabarin mereka kalau listrik di rumah MCBnya rusak. Mereka kemudian menanyakan alamat dan ini itu.

Belum gue selesai ngomong ehh peett.. Pulsa di hape abis.. -__- akhirnya gue ngabarin bokap kalau suruh tunggu besok pagi karena ini udah jam 11 malem.

Bapak ane agak kurang setuju kalau harus nunggu besok pagi sebelum akhirnya.....

Besok siangnya gue balik rumah dan mendapati bahwa listrik di rumah udah bener. Pas gue buka penutup meteran rumah, gue ngeliat mcb dengan saklar warna orange ngegantung disitu.

Kaget, gue manggil bapak buat nanya

"Pak ini yang masang bapak sendiri???"

Bokap gue jawab "Bukann bay,, yang ganti orang PLN.. Pak Toni namanya dikasih nomornya sama Om Iwan" tetangga gue.

"Lahh ini mah bukan MCB resmi dari pln geh pak soalnya saklarnya warna orange buka warna biru... ntar kita didenda kalau buka segel terus ganti mcb sembarangan.. Ini dayanya berapa pak??" sambung gue

Bapak gue jawab "900 sama.. yah ntar kalau di tegur tinggal bilang yang masang orang PLN gitu"

"hhhmm"

Rupanya Om Iwan yang nyaranin buat ngubungin pak Toni malem itu buat ganti MCBnya..

Selang 2 bulan pemakaian. Gejala listrik dirumah sering turun-turun lagi. Ditambah biaya listrik jadi agak bengkak, yang sebelumnya 400 ribuan perbulan jadi 700 ribuan perbulan.

Gue sih mikirnya karena MCB yang dipakai nggak ori. Lalu tanpa konfirmasi ke bokap akhirnya gue mutusin buat naikin daya ke 1300 karena pln lagi ada promo diskon 50%.

Bapak gue sebenernya nggak setuju kalau naikin daya. Dia khawatir kalau ntar meterannya diganti pakai pulsa yang dia berpendapat kalau itu agak ribet. Cuma gue mikir kayanya nggak ribet-ribet amat apalagi gue kan jualan pulsa hape sama listrik juga. Jadi yaudah gue nekat naikin daya.. Hehehe Anak Bengal...

Akhirnya gue daftar online di pln.co.id, dan bayar via kantor POS. Kemudian selang 3 hari, petugas PLN datang dengan maksud mengganti mcb dengan daya baru. Pas petugas buka pelindung meteran, beliau kaget ngeliat mcb asing bertengger.

Kemudian beliau nanyain kenapa mcbnya bisa beda. Kita yang ditanya jelasin semua awal kejadian. Dari mcb rusak jam 10 malem hingga Pak Toni yang kita bilang orang PLN.

Beliau jawab kalau di PLN pusat kota gue tinggal tidak ada pegawai yang bernama Pak Toni. Beliau juga menjelaskan bahwa mengganti mcb merupakan penyalahan aturan dan dapat dikenakan denda sesuai dengan peraturan yang berlaku. Apalagi bisa mengakibatkan konsleting yang dapat menyebabkan hubungan arus pendek yang dapat menyebabkan kebakaran..

Kita yang awam dengan masalah kaya gitu. Jelasin ini itu panjang lebar dengan yang terjadi kemarin. Akhirnya beliau mengerti dan memasangkan MCB baru dengan daya yang kita pesan dan kami pun membuat surat pernyataan untuk laporan ke kantor PLN.

Beliau juga ngasih nomornya ke kami jika sesuatu terjadi. Karena kerusakan meteran masih tanggung jawab PLN dan tidak dikenakan biaya jika meterannya rusak.

Mendengar penjelasan dan nasihat baliau. Gue salut sama kinerja PLN yang profesional.

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon