Review Jujur AC Window Uchida

Gue mau cerita!!!

Nggak, bukan gosip kok. Bukan juga cerita hidup yang banyak sedihnya. Tapi tentang satu produk yang ternyata greess banget atau yah rekomended lah menurut gue. Soalnya selama 1 bulan pemakaian, udah berhasil bikin gue senang tanpa ada rasa kecewa.

Jadi begini ceritanya ;

Kemarin sekitar bulan awal April, gue dikasih barang sama distributor tempat gue ngambil barang jualan. Yah katanya tanda terimakasih atas kerjasamanya yang menurut gue emang cukup berhasil di antara kita.

Istilah lainnya menguntungkan 2 sisi atau simbiosis mutualisme. hehe

Barang apa itu??

"Drum Please!!!" itu adalah AC Window merk Uchida 0,5 pk seri MP-W5MZ.

"Hah??? AC window???"

Iyah, AC window. AC yang dulu pernah meroket namanya sebelum AC tipe split menguasai pasar.

Begini gambarnya ;

ketutupan hordeng lagi.. hehe
Perbedaan antara AC window dan AC split adalah pada peletakan kompresornya. Jika AC split kompresor diletakkan di unit outdoor, sedangkan AC window kompresor diletakkan dalam satu rangka dengan unit Indoornya.

Bagian yang diluar cuma ane tahan pakai siku
Jadi, urusan pemasangan. AC split membutuhkan tenaga ahli untuk menghubungkan antara unit outdoor dengan indoor dengan selang tambahan. Sedangkan, AC window tentu bisa DIY alias pasang sendiri.

Ngomongin AC Window Uchida, Uchida merupakan produk buatan Perusahaan maspion group. Gue nggak tau sih alasan mereka kenapa masih ngeluarin AC jenis ini. Tapi yang jelas AC ini di situs belanja online banyak yang nyari karena harganya yang murah yaitu kisaran 1.6 juta rupiah untuk kapasitas 0,5pk dan 1.8an untuk kapasitas 1pk.

Selain itu, AC seri ini juga menggunakan freon jenis yang nggak jadul-jadul amat. Yaitu, Freon R410A. Jenis freon yang sama yang dipakai sama AC neuva Ice Polytron yang masih ane pakai hingga sekarang.


Pas dikasih ini AC. Yah gue senang bukan main. Soalnya gratis tis tis.. Bersyukur banget pokoknya.

Waktu itu AC nya dikirim dengan menggunakan JNE Trucking yang sampai rumah dalam waktu 3 hari kerja dari tanggal dikirim. Dipacking kayu lagi plus asuransi.

Untuk ukurannya, AC Window uchida punya dimensi 45x32x50 cm an. dan cukup berat kalau diangkat sendirian. Kisaran 20 kg kali yah. Nggak tau sih, nggak pernah nimbang soalnya.

Waktu nerima gue sempet bingung mau masang dimana. Soalnya dirumah kan cuma ada 3 orang, Bapak, Ibu n ane. Kamar ortu udah pake AC sharp low watt zaman baheula yang udah umur 5 tahunan nggak pernah servis sama sekali. Masih dingin karena emang pembersihannya terjadwal.

Dan, di gue udah ada AC polytron neuva ice 0,5 pk yang udah berumur satu tahunan dan masih bagus juga. Kalau dijual pun, ane nggak enak karena ini barang pemberian. Jadi, akhirnya ane putuskan buat pasang aja di kamar buat nemenin AC polytron kerja pas siang hari.

Kamar gue kan di atas, dan terpapar sinar matahari langsung dengan ukuran kamar 4x3.5 m. Sebenarnya kalau dihitung, kebutuhan kamar ane itu AC 1pk atau 3/4 pk minimal. Cuma karena waktu itu, gue masih shift pagi dan AC polytron kebanyakan kerja di malam hari yang cuaca nggak terlalu panas. AC masih kerja normal, dingin n kompresor mati setiap suhu tercapai. Beda kalau siang, agak lama dinginnya. Gue mikir kasian aja kompresornya kalau kerja pas siang-siang soalnya nyala terus outdoornya buat ngejar suhunya.

Jadi, beruntung banget gue dapet AC satu ini. Jadi kalau dua-duanya nyala jadi deh AC 1 pk. heheh dan kerja kompresor keduanya berlangsung normal dan cepat dingin selama sebulan pemakaian ini. Kompresor mereka mati setiap suhu ruangan udah tercapai.

Jadi selama sebulan ini, AC Window Uchida hanya gue nyalain di siang hari sampai sore hari.

Tapi, Listrik ane jadi nambah kisaran 40 rebu dari biasanya semenjak AC ini dipakai. Total pemakaian satu bulan April ini kisaran 112 jam per bulan dengan ukuran watt sebesar 360 watt.

Kesan pertama gue tentang AC Window Uchida ;

1. Bentuknya nggak jadul-jadul amat sih, yah walaupun terbilang kuno. Tapi ini bisa diandalkan kok. 

Abaikan sapunya yah guys.. heheh
2. Pemasangannya emang butuh lubang yang besar, karena bagian depan harus masuk dalam kamar, sedangkan sisanya harus diluar ruangan. Oleh sebab itu, dia gue pasang di jendela kamar biar nggak usah bobol dinding yang berasa ribet.

Jadi, dia cuma gue tongkrongin di Kayu jendela, dan bagian luarnya gue tahan pake siku.

3. Bersihin filternya yang harus dilakukan sebulan-2 bulan sekali juga mudah, tinggal tarik dari bawah.

4. Hanya saja, fitur-fiturnya minim banget. Cuma ada mode cool, mode turbo, dan mode kipas biasa. Ditambah nggak ada remot, semua manual pake panel di depan unit.

Selain itu, indikator suhu juga nggak ada. Ane baca di buku manual, suhu 25 tuas harus di angka 5 udah cukup buat AC kerja normal. *Kompresor mati pas suhu dicapai. Cuma pas kompresor mati, Kipas outdoor tetap nyala karena kipas bagian depan satu motor dengan kipas outdoor.

bingung kan... hahah pilihan suhunya cuma angka. jadi harus baca buku manual

5. dan, ada satu hal yang ane sempet bingung waktu nerima barang. Itu di bagian depan. Pemisahan antara dua sisi indoor dan outdoor itu dipisah pakai sejenis plat besi dan sterofoam atau gabus. 

Iyah gabus!!! nih gambarnya.. 

keliatan nggak??? gabusnya?

Cuma pas dipegang, dia nggak lembek. Ini jenis gabus yang keras kayanya, dan cukup tebal. Jadi, no problem lah. 

Pas dinyalain, treng. Kipas muter, angin yang keluar dingin dan kencang.

Kebanyakan orang kan bilang kalau AC window itu  pasti berisik banget yah karena unit outdoor dan indoor jadi satu. Tapi menurut ane nggak terlalu kok. Kalau dibandingin sama AC split sih iyah lebih kedengeran suaranya. Cuma nggak berisik banget, yah cuma ada suara aja.

Untuk urusan garansi. Unit garansi 1 tahun, dan kompresor 4 tahun. 

Jadi, kesimpulan AC window Uchida ini. Oke lahh buat yang pengen ngerasain sensasi AC. Apalagi harga yang lebih murah, serta pemasangan dan pembersihan yang nggak perlu tenaga ahli bisa jadi nilai plus. Apalagi ini produk dalam negeri. Jadi nggak salah doang buat di dukung.

Sekian dan terimakasih.

Pria mochi yang suka bergalau, suka main, rajin, baik sama orang, tidak sombong, n suka menabung... Ahahahaahahasiiiiaappp :D

10 komentar

  1. Mas ini AC saya... Samaan kita.. cuma umur ac saya udh 4bulanan... Filter sama unitnya saya bersihin sndiri.. hehe

    Punya saya yg tipe 1pk 800an watt.. alasan saya beli ini karena murah n nggak berisik.. harganya pas saya beli 1.9 juta..

    Mudah2an awet.. aminn

    BalasHapus
  2. Mudah mudahan awet ac nya, jadu pengen beli.....

    BalasHapus
  3. mau lebaran dapet THR AC ya mas.. hehe.. anggep aja itu THR ya kan :D
    btw, kamarnya rapih banget mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh alhamdulillah... Heheh
      Suka sih ngeliat kamar rapi.. hehe

      Hapus
  4. Note sebelum beli.. :D
    Pastiin ukuran ruangan, posisi kamar sebelum beli AC.. kamar diatas ukuran 3x3 atau 3x2 yg terpapar sinar ☀️ langsung ke temboknya serta jenis genteng yg dipakai dapat mempengaruhi unit kerja AC 1/2 pk di siang hari akibat suhu kamar yg ikut terpengaruh.

    Untuk yg meh beli AC portable. Ane sih bukan bermaksud menghalangi atau gimana.. tapi mending pertimbangin lagi aja.. masih mending AC split kalau menurut ane. Walaupun ribet dipemasangannya karena butuh biaya tambahan 300-500k tapi daya yg dibutuhkan nggk jauh lebih besar kalau dibandingin AC portable untuk kapasitas yg sama. Makasih.. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini rekomended banget sarannya... Makasih mba beka eh mba kan yah? Hehe

      Hapus
  5. Anda kaya raya yah, kamar aja AC-nya dipasang dua biji.

    Horang kayahhhhh

    BalasHapus
  6. biasanya yg kecil kecil gini awet mas. cuma kalo dampaknya buat mahal listrik ya ga enak jg ya hm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh bner juga sih,,, tapi pemasangan AC emnk mau nggak mau bakal ngerubah tagihan listrik per bulan signifikan sih mas.. mau nggak mau. mau watt nya sekecil apa. Soalnya tarikannya aja di awal emnk udah gede beratus-ratus watt. kaga kaya TV atau kipas yang paling cuma 45 watt

      Hapus

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon