Mempercepat Kinerja Laptop Jadul Dengan SSD

Halooo... Gimana kabarnya? Sehat?

Hati-hati yah gengs, walaupun di era New Normal, kesehatan dan jaga diri tetap masih berlanjut karena bahaya Covid19 masih ada dan terus mengincar kita dan keluarga. Jadi nggak usah mikir kalau Covid19 adalah Teori Konspirasi.. Percayalah!!

Laptop Gue yang udah tuir... heheh

Masih berkutat dengan ulak-ulik laptop gue yang abis mati suri. wkwkwk. 

Kali ini gue mau bercerita tentang pengalaman upgrade Harddisk laptop gue ke model terbaru yaitu SSD.

Baca Juga : Drama Laptop Rusak

Perlu kita ketahui bahwa kebanyakan laptop yang beredar dari dulu hingga sekarang menggunakan model penyimpanan harddisk tipe Sata 3 ukuran 2.5 inch. *kalau nggak salah yah.. Jangan di bully gue kalau salah. hahaha

Hardisk atau yang biasa disingkat menjadi HDD merupakan memori penyimpanan berkapasitas besar yang didalamnya terdapat piringan yang berputar dan jarum kecil. Umumnya kecepatan HDD (write speed) dalam mengkopi file berkisar antara 50-120 mb/detik.

Ada satu kelemahan HDD yang cukup mengganggu yaitu tidak tahan terhadap guncangan. Jadi, menjatuhkan laptop atau menggoyang-goyangkan laptop mampu mengganggu berputaran piringan di dalamnya yang dapat menyebabkan kerusakan memori atau bad sector.

Namun kendati demikian, HDD masih digunakan hingga saat ini karena harganya yang relatif lebih murah dengan ukuran penyimpanan yang besar.

Akan tetapi kemungkinan itu, mungkin secara cepat atau lambat akan tergantikan seiring dengan perkembangan teknologi.

Sejak dulu, formula SSD atau Solid State Drive telah dikembangkan sejak tahun 1991an. Dengan prinsip kerja yang sama dengan flashdisk akhirnya tipe penyimpanan SSD mulai dikenalkan sebagai pengganti HDD karena seperti namanya SSD tidak memiliki benda yang berputar di dalamnya.

Sehingga ancaman akan guncangan dapat diminimalisir.

Selain itu, SSD memiliki kelebihan dari kecepatan transfer dari 200-550 mb/detik. Lebih cepat bila dibandingkan dengan HDD.

Berikut tabel perbandingan antara SSD vs HDD

Sumber : Tirto.id

Walaupun banyak kelebihan dari SDD. Ia tetap memiliki kekurangan yaitu harganya yang masih kurang bersahabat bila dibandingkan dengan HDD. heheh

Tapi tahu nggak?? kalau kecepatan laptop dalam pemprosesan data itu nggak hanya dipengaruhi oleh kecepatan Processor saja. Melainkan ada faktor pendukung yang mempengaruhi kecepatan Laptop. Yaitu : RAM, GPU, dan kecepatan pembacaan kapasitas penyimpanan atau model harddisk yang digunakan.

Melalui kombinasi semuanya itulah yang akan mempengaruhi performa laptop.

Dan dari situlah, akhirnya gue mutusin buat ganti model harddisk laptop gue ke model SSD.

Karena laptop gue adalah laptop yang berbadan super besar dan berumur cukup tua karena keluaran tahun 2010. Salah satu keunggulan dia adalah slot penyimpanan harddisk, RAM, dan DVD ROM dapat diganti tanpa membuka casing utama alias cuma buka cover pelindungnya saja.

Dan ini yang menjadikan proses pergantian bisa dilakukan sendiri tanpa ribet. heheh

Akhirnya gue beli SSD ukuran 250 GB dengan harga 520 ribuan merk V-gen di shoppee dan gue pasang di laptop ini dengan membuka cover pelindung harddisk.

Ini gambar prosesnya :

Proses pergantian ke SSD

Setelah itu, gue instal windows 10 pro yang gue download dari laman resmi microsoft berukuran 4gb, dan gue instal ke laptop gue via flashdisk. 

Untuk urusan aktivasi windowsnya, License Key Original windows 10 pro gue beli di shopee.

Kesan pertama sewaktu proses penginstalan windows ke SSD yang baru adalah prosesnya yang cepat nggak sampai 15 menit sampai ke proses settingan windowsnya.

Selain itu proses Start Up atau booting windows dari posisi mati menjadi lebih singkat yaitu nggak sampai 20 Detik. Beda banget sama laptop gue sewaktu masih pakai HDD yang proses booting bisa makan waktu hingga 2 menit lamanya. 

Belum lagi kalau buka-buka Microsoft Office atau Chrome atau nonton film.. Hhhhmmm bisa kebakaran jenggot duluan.. hahaha

Tapi ini Alhamdulillah, Laptop gue jadi berasa segar banget.

Ini videonya yah... :


Untuk Harddisk lamanya, gue berencana buat masang ke laptop dengan mengganti CD ROM laptop ke harddisk yang lama agar ukuran penyimpanan bisa makin besar.
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

22 komentar untuk "Mempercepat Kinerja Laptop Jadul Dengan SSD"

  1. Makasih mas dah sharing, laptop ane Lenovo semenjana. Mulai lemot di sana-sini, nampaknya biar ngebut lagi kudu pake SSD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh bisa dicoba mas... :D Makasih udh mampir

      Hapus
  2. laptop 3 jutaan yg udah mulai lemot bgt apa bisa ningkat performanya kalau hijrah ke SSD untuk penyimpanan datanya ya??

    -traveler paruh waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagusnya sih SSD dipakai untuk data sistem windows jadi pembacaan bisa jadi lebih cepat.

      Hapus
  3. Saya ngga punya laptop kang, tapi makasih infonya ya.

    Ternyata banyak sekali keunggulan SSD dibandingkan dengan HDD, misalnya lebih adem, kecepatan data lebih cepat sampai 550 Mbps, konsumsi daya lebih rendah hingga hemat baterai dan tidak berisik. Tapi HDD punya keunggulan harganya lebih murah plus penyimpanan bisa sampai 10 TB ya, kalo SSD baru 4 TB. 😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh dibalik keunggulan SSD. Harganya masih relatif mahal. Tapi yah lumayan lah pengaruhnya..
      Biasanya laptop skrang ngombinasiin harddisk mereka. Semisal file sistem di instalnya di SSD, sedangkan penyimpanan data penggunanya ditaruh di HDD..

      Hapus
    2. Betul juga ya kang, ada harga ada rupa, kalo harganya mahal seperti SSD maka kualitasnya bagus.😃

      Hapus
  4. Setelah di ganti dari HDD ke SSD sekarrang laptop nya jadi berasa segar lagi dech.. selamat ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaha.. udh kaya abis lahiran aja diselametin.. wkwk

      Tapi iyah laptopnya berasa lebih kencang..

      Hapus
    2. Iya harus diselametin supaya laptop nya nggak ngadat lagi..
      Alhamdulillah ya setelah di ganti SSD jadi berasa lebih kencang.. sekencang pesawat rocket..hehehe

      Hapus
  5. Benee bgt maas Bay. Dlu sblm gnti laptop yg skrg, laptopku tak tambahin ssd. Gilak lah performanya lgsg wush2 bgt, berasa enteng. Makanya pas kmrin beli laptop sengaja pilih yg udh ada ssdnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh bedanya jompang banget soalnya.. hahah

      Hapus
  6. Wih jadi kuat pake Windows 10 nih.

    Emang laptop yg jadul gampang ngebongkarnya bisa sendiri, kalau yg baru mah mesti ke toko komputer dulu, ribet pas nyoba sendiri alat2nya ga lengkap.

    BalasHapus
  7. wah mantab tuh, laptop jadul bisa GRENG lagi nih.

    Bang, itu minimal laptop jadul usia berapa tahun yang bisa ditambahi SSD?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama yang dipakai model harddisk SATA 3 ukuran 2.5 harusnya bisa semua sih.. :D

      Hapus
  8. Bisa gak buat laptop yang usianya di atas 10 tahun? Hehehe, soalnya aku pakai yang usianya udah 13 tahun. Lemot-lemot gimanaaaa gitu. Mana panas pula :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa kok,, laptop saya keluaran tahun 2010.. nggak jauh beda lah yah.. Sama2 laptop uzur.. heheh

      Hapus
  9. aku punya laptop lama ini udah 8 taunan
    pengen juga upgrade si masih enak soalnya

    tapi aku ga yakin mas melakukan proses ini soalnya ga begitu paham ahahaha

    BalasHapus
  10. Wah baru tau saya ada yang jualan lisensi key original dari windows 10 pro. Berapaan tuh kak di shopee? Saya klo instal windows pasti perginya ke kang servis huhu

    BalasHapus
  11. Wahhh bener banget, aku juga baru pasang SSD dan kinerja laptop jadi makin wuuushhh.. hehehe.. Apalalgi kalau misal RAM ditambah jadi makin seperti kilat hihi

    BalasHapus
  12. Saya ingian banget beli,. tapi harganya itu lo belum terjangkau olehku

    BalasHapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email