Pengalaman Gue Merawat Ikan Koi Part 2

Howdy-howdy teman-teman?? At Last, setelah melewati minggu yang sulit akibat peradangan paru-paru yang ngebuat gue mangkir kerja selama seminggu. Akhirnya kondisi gue membaik juga. Yah walaupun masih ada sedikit demam. But its okay now, Karena gue bisa tidur lebih nyenyak daripada minggu terakhir yang sama sekali nggak bisa tidur..

Well, Kalian masih inget Chiko??

Ikan Koi gue yang udah gue rawat lebih dari 6 bulan bersama dengan dua ikan koi lainnya yang bernama Kiko dan Kian.

Baca disini : Pengalaman Gue Merawat Ikan Koi Part 1

Sejak tanggal 29 September 2020, dia sakit aneh. Berdasarkan literatur dari google jika disamakan dengan kondisi yang ada. Dia terkena droppsy atau Sirip nanas dimana kondisi seperti ini kemungkinan besar diakibatkan adanya penyakit pada saluran pencernaan dimana si Ikan tidak dapat melakukan eksresi secara baik akibat gagal ginjal salah satunya.

Yah, sejak tanggal 29 itu juga. Chiko gue karantina dalam aquarium yang telah gue beri obat.

Obat yang gue pakai adalah obat merk Elbayou. Gue nggak tau itu obat apaan. Tetapi kata teman dan beberapa ahli di internet. Obat paling manjur adalah obat Elbayou. Obat ikan yang mengandung Nifurstyrenat-Sodium dimana zat itu merupakan anti bakteri dan memiliki harga sekitar 20 ribuan per 5 gram.

Aquarium yang gue pakai untuk mengkarantina Ikan Koi memiliki ukuran kapasitas 30 liter. Aquarium gue beri filter dengan air sebanyak 25 liter. Selain itu, air juga gue lakukan aerasi untuk meningkatkan kadar oksigen terlarut.

Kemudian ditaruh dalam ruangan yang tidak terkena sinar matahari langsung dengan tutup diatasnya agar Ikan Koi tidak lompat.

Naas, selama perawatan Chiko tepatnya tanggal 1 Oktober. Gue sakit dimana kondisi badan menjadi lemas, asma sering kambuh, batuk dan disertai dengan panas yang cukup tinggi yaitu 40 derajat lebih.

Saat itu juga, demi pemantauan dan pergantian air agar lebih mudah dilakukan. Aquarium Chiko gue pindahin ke dalam kamar gue.

Hari-hari berlalu. Sakit yang gue derita bertambah cukup menghawatirkan. Malam terasa berat untuk dilewati karena gue sama sekali nggak bisa tidur. Badan panas dan menggigil, lemas, lelah serta tulang-tulang terasa linu memaksa gue untuk izin kerja lebih lama lagi.

Fokus gue kepada Chiko menjadi lebih terabaikan karena gue terlalu banyak terbaring di atas kasur.

Dan yah, tepat tanggal 3 Oktober Chiko pergi untuk selama-lamanya dengan kondisi yang cukup mengenaskan. Sisiknya banyak yang ngelupas, perutnya membesar, dan terdapat kemerahan pada anusnya.

Jujur, kepergian Chiko cukup memukul gue. But I cannot do anything. Jadi, gue hanya bisa ikhlas.

Sekarang, kolam hanya berisi 2 ikan koi. Dan gue didiagnosis peradangan paru-paru tepat tanggal 6 Oktober setelah melewati serangkaian diagnosis termasuk tes Covid. Beruntung sejak awal gue udah konsumsi obat yang sesuai. Jadi, Thanks God hari ini bisa lebih baik.

So, ini dia gambar yang gue buat untuk mengenang Chiko Ikan Koi gue....

Goodbye Chiko, Made by me on Procreate
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, kadang alay. Hahahah Kenapa 13K??? yah suka aja. Berasa murah gitu,. Kalau murah kan pasti disenangin orang. Tapi jangan panggil gue murahan yah!! gue amuk lu ntar!!

42 komentar untuk "Pengalaman Gue Merawat Ikan Koi Part 2"

  1. Aduh, mas Bayu .., kok bisa kena peradangan paru-paru gimana awal mulanya, mas ?.
    Aku ikut prihatin dan mendoakan kesehatan mas cepat membaik.
    Patuhi dengan seksama nasehat dari dokter, mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah saya nggak begitu paham. Dokter bilang Bronkopneumonia yg disebabkan sama infeksi bakteri. Sayang baru ketahuannya pas hari ke-7, Soalnya pas awal periksa emnk kita mikirnya kena tipes soalnya demam tinggi dan kebetulan ada asma juga..

      Alhamdulillahnya, skrang udh nggak begitu demam sih semenjak minum antibiotik...
      Iyah makasih ya mas..

      Hapus
  2. Alhamdulillah kalo kondisi mas Bayu sudah agak baikan. Semoga cepat sehat kembali ya mas.

    Kasihan juga ikan koi nya, tapi mau bagaimana lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mas makasih.. walaupun sesaknya masih sering terasa. tapi yaudah... Nikmatin aja..
      Iyah kasian,, tapi yaudah sudah takdir dan buat pembelajaran...

      Hapus
    2. Betul mas Bayu, kan masih ada ikan koi lainnya ya.

      Memang template nya sama ya, cuma aku warna biru, ini warna hitam.😄

      Hapus
    3. Hahahah,, yah template kita kan samaan mas, Bisa dibuat hitam atau biru.. hahah :D

      Hapus

  3. Alhamdullilah wa syukurilah, kalau keadaan mas bay udah sedikit membaik . Dan ??? Sangat disayangkan ikan kesayangannya mati. Tapi, mahu bagaimana lagi???

    BalasHapus
  4. Semoga lekas pulih mas bayu dan bisa segera ceria kembali bersama kita kita semua

    Rip chiko semoga tenang di alam sana, kamu dah dibuatkan gambar yang sangat keren oleh mas bayu chiko...

    Oiya makasih mas, dari siji aku jadi tahu sedikit ilmu bagaimana merawat ikan, terutama obat dan aerasinya, sebab kami juga ada rencana mau pasang akuarium sih, tapi pengennya takkasih ikan emas yang gede gede (((iya akuarium gede tapi isi ikan mas hoho)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn.. makasih.
      Iyah mba nnti kalau sudah ada aquariumnya di share sama kita-kita yah??
      Di kamar saya juga ada aquarium ukuran mungil 30 x 20 cm.. Isinya ikan manfish..

      Hapus
    2. Sepertinya mbak mbul mau beli akuarium yang besar 2x10 meter biar bisa pelihara ikan mas sampai gede. kalo mati kan tinggal digoreng.😄

      Saran saya, piara lele juga.😂

      Hapus
  5. Nama ikan kece bener, chiko :(

    Semoga chiko di alam sana bertemu dan bertatap dengan keluarganya, serta berkumpul di kolam dengan berbahagia. Untuk pemilik/sobat chiko, kak Bayu semoga sehat selalu kak. Btw saya baca di postingan sebelah eh kolom komentarnya dimatikan ya😂

    Udah scroll ke atas dan ke bawah berulang kali. Emang dasar saya kurang beruntung dech xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn...
      Iyah nggk tau aku juga,, padahal sudah tak setting tersematkan.. tapi yaudah lahh.. heheh

      Hapus
  6. turut berduka cita mas atas kepergianya chiko, semoga tenang disana ya :D.. dan tetep semangat mas bayu, semoga cepet sembuh :D

    BalasHapus
  7. ya ampun Chiko, :(
    lagi BW jadi sambil liatin ikan cupangku mas, hhh
    btw, gambar Chikonya keren banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah pngen melihara ikan cupang juga.. tapi udah lah udh cukupp.. heheh
      Iyah makasih yah..

      Hapus
  8. Turut berduka cita atas kepergian Chiko.

    Semoga Mas juga cepat sembuh agar bisa segera beraktifitas seperti biasanya. Aamiin...

    BalasHapus
  9. Huhu ikut sedih bacanya, saya kira Chiko akan survive, ternyata memang sudah waktunya Chiko pergi dari dunia 😭

    By the way mas Bayu semoga cepat sembuh yaaah. Nggak enak banget pasti rasanya sesak napas ☹️ get well soon, mas! Ohya, saya mau info kalau mas Bayu menang giveaway, ehehe. Kindly check post saya yang winner #9 yah sekalian ditunggu info pengirimannya 😆✌️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Bayu, sudah dikirim yah hadiahnya. Maaf nggak bisa publish komentar mas di post blog winner karena ada no rekening mas di sana 😂

      Cepat sembuh, mas! 😆

      Hapus
    2. Ya Allah... Makasih banyak yah mba.. Aku sampai terharu dan nggak bisa ngomong apa2 selain terimakasih..
      Iyah mba Amin. Makasih atas doanya..

      Hapus
  10. Waah sedih sekali mengetahui bahwa mas Bayu mendapat sakit peradangan paru. Semoga lekas sembuh yaa mas...

    BalasHapus
  11. semoga Chiko bahagia di sana bersama ikan-ikan koi lainnya.. dan semoga yang 2 sehat-sehat terus.. dan untuk mas Bayu,, semoga lekas sembuh mas..

    BalasHapus
  12. Jaga kesehatannya mas Bayu..Semoga lekas sembuh dan tuntas sakitnya..
    Ikut berduka cita dengan kepergian Chiko..ikan koi nya.. mungkin daripada menderita ya. sekarang Chiko sudah tenang di sana..
    Gambar ikan koi nya bagus....
    Stay safe... stay healthy ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba mba,, tapi saya rasa itu buntutnya nggak kaya ikan koi.. wkwkw

      Hapus
  13. Ada prosesi mengantar kepergian chiko gak mas bayu? Wkwk btw stay healthy ya mas, gws, semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada, cuma saya kubur di pekarangan rumah kosong.. hehe
      Sebagai pengingat cuma saya bikin gambarnya kurang lebih dengan corak yg sama.. Rencananya mau saya print buat ditempel di kamar..

      Hapus
  14. Turut berduka cita atas kepergian Chiko ya kak, stay strong!

    BalasHapus
  15. Ikut sedih karena Chiko akhirnya ga bisa bertahan ya mas :(. Aku ngerti banget gimana rasanya kehilangan hewan peliharaan. Rasanya itu udh kayak kehilangan anak sendiri :( .

    Mas Bayu juga semoga cepet pulih. Jaga kesehatan, supaya imun tubuh ga drop.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah bner banget. walaupun hanya Ikan, well, Chiko udh lebih dari ikan sih... Hahah Kadang kalau saya abis pulang kerja. suka duduk disamping kolam buat ngeliat mereka berenang.. hehe

      Hapus
  16. Jaga kondisi mas..kalau nggak salah baca mas kerjanya shift shift an yah..

    Yang sering ga kerasa angin malam mas.

    Usahakan tetap hangat mas..

    Ada pertrmuan pasti ada perpisahan mas. Chiko pergi krn memang sudah waktunya.

    Apalagi kondisi mas sedang begitu. Tetap utamakan diri mas..

    Semoga cepat pulih sepenujnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah Pak Anton.. Makasih banyak.. Iyah mungkin karena shift imun tubuh menurun jadi mulai gampang sakit...
      Tapi bersyukur sekarang udh lebih baik..

      Hapus
  17. Bahaya ya mas penyakit droppsy itu, saya baru tau, apakah itu emang penyakit yang timbul pada ikan ya mas?
    Saya juga ternak ikan tapi bukan koi melainkan ikan komet mirip sepeti koi, awal mula terkena penyakit droppsy itu gimana ya mas. Mengerikan sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lohh nernak ikan komet...?? Ikan kaya gitu nelurnya gimana yah??
      Iyahh droppssy. Katanya sih bisa dari makanan, infeksi bakteri atau bisa jadi kelainan dari lahir kalau droppsynya terjadi di anakan ikan.
      Sekarang Ikan saya cuma 2. Tapi kemarin saya beli ikan komet harga seribuan yang kecil2 buat temen mereka.. hehe

      Hapus
  18. turut berduka cita ya mas
    sepertinya sedang ada cobaan'
    tapi semoga bisa ambil hikmahnya dan yg penting mas bayu bisa pulih kembali

    ini jadi mengkingatkanku pada kelinci ku dulu
    nyesek pas tau dia mati karena diare
    soalnya udah sayang banget dan kayak mati matian ngerawatnya
    smoga yang dua tetap sehat dan bisa menemani mas bayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn.. Makasih banyak mas. Tetangga saya nernak kelinci. Banyak banget. Tapi buat urusan konsumsi.. heheh Saya ngebayangin nggak tega, kelinci disembelih terus dimakan.. hehe

      Hapus
  19. ikan koi sekarang lagi rame ya
    temen kuliah saya juga mulai jualan ikan koi ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh lagi booming, tapi nggk booming2 banget sih.. wwkwkwk

      Hapus

Posting Komentar

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.

Berlangganan via Email