Another Fine Day at Bayu's House

Daftar Isi
You know what?? Kemarin tanggal 28 agustus kita visit rumah si Gendut lagi. Akhirnyaa, so excited for this πŸ˜…....!! si Toni sampai bilang gini coba "akhirnya program detoksifikasi kita dimulai juga ya Poy"

Gua dalam hati sampai "eh, buset ini anak. Wkwk". Efek kerja berangkat gelap pulang gelap ya Pak.

Tapi kalau boleh jujur memang iya sih. Gua juga merasakan hal itu sebenarnya. Ke rumah si Bayu memang terasa kaya nagih gitu. Kaya ada taburan micinnya. Bikin mau lagi dan lagi. wkwk. Padahal rumahnya Angker loh.. *ditabok bayu.

Well, kita berangkat hari sabtu siang. Tadinya mau berangkat hari Jum'at pas abis balik gawe. Tapi berhubung hari Jum'at si gendut masih shift malam terakhir, jadi kita cancel karena sangat nggak memungkinkan untuk bermalam di rumahnya tanpa adanya penjagaan dari sang kuncen rumah. Terlalu banyak energi yang mencoba masuk. Ahah *ditabok bayu 2 kali.

Nggak deng. Sebenarnya kita berangkat hari sabtu siang karena Si Tukang Lembur (Toni) mesti ngelembur dulu setengah hari. Other than that kita juga hendak mampir Toko Ikan dulu untuk membeli beberapa Ikan Koi yang nantinya akan kita taruh di kolam ikan bayu yang baru. 

Niatnya sekalian bikin surprise juga mengingat visit sebelumnya kita sempat ngeprank dia yang bisa bikin orang mati berdiri.. kurang baik apa coba kita.


Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 2 jam lamanya. FINALLY.. home sweet home.. wk! Dari balik kaca gua bisa melihat Rumah dengan ciri khas berwarna Hijau dengan rimbunan pohon di bagian atasnya.


Kita nggak nyangka bisa sekangen ini sama ni rumah. Tolong digaris bawahi ya kangen sama rumahnya bukan orangnya. Wk!

Ikan

Sengaja beli 2 ikan dan kali ini kita pilihkan dengan ukuran yang cukup besar agar kolamnya terlihat lebih berisi.


Ternyata bentuk kolamnya boleh juga lohh. Sederhana but fun to watch. gua perhatiin si Toni juga sering ngejogrok di pinggiran kolam sambil ngopi. Ikannya juga warna-warni, terlihat senang dan juga sehat-sehat. 


100 jempol buat mamang kolamnya si Brian. Wk!

Kedua ikan pun siap untuk masuk ke dalam kolam setelah dinyatakan sehat dan melewati proses aklimasi serta sterilisasi larutan PK yang memakan waktu hampir 1 jam.

Gila prosesnya ketat banget cuma mau masuk kolam. Ikannya sampai mabok pas direndam larutan PK. Thanks God mereka masih hidup sampai sekarang.


Japchae

Hari sebelumnya dapat kabar kalau dikirimin bahan masak Japchae sama Mba Jane lengkap dengan sausnya (terimakasih Mba Jane) Fiuhhh kali ini gua agak tenang karena it came with the sauce. Jadi gua nggak perlu khawatir soal rasanyaπŸ˜†πŸ˜…


Setelah belanja bahan-bahan perlengkapan. Kita pun mulai mengolah bahannya. Agar efisien kita bagi-bagi job. Si Bayu ngurus bagian ayamnya. Gua dan Toni dikasih tugas untuk memotong sayurannya (easy peasy).

"Hey Google, play some music!!" 
"Oke boss" kata si google.

Dengan kelincahan tangan gua dalam bermain pisau. Gua mulai memotong sayuran setelah dicontohkan empunya. wk! 

Lagi asik motong wortel sambil angguk-anggukin kepala dengerin suaranya Billy Eilish yang Happier Than Ever. Dari belakang ada yang ngomong "tebal amat motong wortelnya, Ndre??" Ini kali kedua gua dapet komentar potongan wortelnya ketebalan. Padahal gua lihat ini potongan udah tipis kaya yang dicontoh. Coba deh kalian lihat. Sama kan ya...??

Kanan gue, kiri contoh... ya tebal dikit doang padahal.

Lagi motong daun bawang juga. "Kurang gede Ndre, potongannya!!!"

"Jamurnya kurang ngotak Ndre!! 

"Baksonya kurang nyerong, Ndre.." 

"Bawang bombaynya jangan ketipisan sama ketebalan ya.."  πŸ˜‘

Haha. Gila.!! Gua udah kaya lagi motong di depan facebook ya. Komentarnya banyak.

Kosreng-kosreng, jadi dehh. . .


Rasanya?? Tentu saja enak *tanda kutip. Ini Japchae dengan sentuhan rasa Indonesia.. Nilai 8.5 🀣 

Kemudian beberapa Japchae Bayu ambil dan ditaruh di mangkok. Dia juga nambah telor mentah ke Japchaenya yang bikin gua agak bingung.

"Bay, lu nggak ada niat bikin Pizza Mie pakai ini kan??" tanya gua

"Nggak, tapi itu ide bagus!" Sambil cengengesan..

Something smells fishy, here..

"Gua mau bikin Deconstructed Japchae, Ndre" sambil ngeluarin satu bahan dari dalam kulkas..

Bentuknya bulat dan berwarna putih.. "Apa itu???"

"Kulit lumpia??" Kata Toni..

"Lu mau bikin Martabak pakai isian ini??" Tanya gua

"Iyaahh,, hahah. Tambah potongan rawit juga di dalamnya biar makin Joosshh..."

Astaga ni anak 😩.. dan jadi dong... Nilai 9


Rasanya Interesting.. Kenyal sekaligus kriuk, pedas-manis karena sebelum digoreng ditambahin kecap manis untuk ngetone down rasa pedas dari Cabe.. *gila bahasa gue.. -ngeTone Down..

Jadi siang itu kita makan menu Ikan Panggang, Japchae, dan Martabak.

Ikan panggang Nilai 8.7

Terimakasih Chef.. dan Mba Jane juga tentunya.

Sore harinya sebelum persiapan pulang. Kita dibikinin Bakso Aci Cilock Down 100% aseli Bandung kiriman Mba Hicha yang rasanya Woahhh. Ini bakso aci terenak yang pernah gua makan (9/10). Kuahnya segar. Baksonya juga enak. Porsinya gede lagi. Sangking enaknya sampai lupa foto. Tau-tau abis.

Terimakasih banyak Mba Hicha.

Setelah magrib kita pun balik. 

Benar ya, waktu tuh cepat banget jalannya kalau kita lagi tenggelam dalam momen tertentu. Ada saran atau trik nggak ya? biar waktu berjalan kaya pas lagi di kantor.. 8 jam tapi terasa kaya 10 hari. wk!

Akhir kata semoga kebaikan selalu tercurah kepada kita semua. Amin


Salah satu agenda kita. Nonton The Conjuring 3 yang kita sewa via Google Play Movies. Ratenya 7/10. Horror'an rumahnya Bayu *Ditabok Bayu 3 kali πŸ˜‚
Si Andrew
Si Andrew Hi, Gua Andrew. People do call me Oploy! Let's be friend. Ok?

24 komentar

Ngobrol Kuyy,,, biar makin sayang.. 'Eaakkhhh bisa aja lu buntelan Karung Goni!! 🫣🀣'
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 08.22 Hapus
Bahahah.. lu bolos kerja ya???? Apa lagi hari bebas..??

Kemarin seruu.. lagi dong.. haha. Tapi Japchaenya menurut gua sayurnya kurang banyak.. Tapi enakk ya.. teksturnya beda kalau dibandingin Soun.. dia ini lebih kenyall kenyal...
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 08.26 Hapus
Kerjalah. Masa nggak. Lagi dapat jatah WFH. Sebelum kerja. Produktif dlu.

Gua aja nggak tau Soun yang mana? Yang bihun itu? Iya kurang banyak. Pantesan lu ngoceh potongnya dtipisin, biar sayurnya kelihatan ya? Wk!

Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 08.28 Hapus
Oke semangat.. Jangan lupa jatah jajan gue yakkk?? hohoho

Hahahah.. Yaaasshh. That is so true. Ntar gua mau nyoba bikin gudek sama Gabin deh.
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 11.05 Hapus

Selamat siang Andrew, apa kabar . Waah? Seru tuh belajar masak bareng, soal rasa jangan dipikirin dulu enak apa tidaknya . Dan, senang juga ya? Pas lagi kumpul , belajar masak dapat kiriman makanan dari teman blogger meski belum kenal secara nyata semoga pertemanannya Andrew baik dunia nyata maupun Maya bisa berlanjut terus ya???
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 12.05 Hapus
Selamat Siang Mba Tari.. gimana kabarnya?
Kabar Andre baik ko Mba. Nahh setujuu dong. Masak dulu aja soal rasa mah terakhir.. wkwk
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 19.05 Hapus
Halo Mba Tari. Kabar saya baik. Mba Tari gimana?
Seru mba. Masak bareng2 seru banget. Ya meskipun di komplain ini itu. Tapi seru mba.
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 19.44 Hapus
Wedeh semangat amat..
Udah Ndre. Langsung bikin blog aja. Udah cocok. Tulisan lu gua perhatiin makin berkembang ya setiap hari.

Good job!

Btw kapan ni detoksifikasi lagi? Haha.
Comment Author Avatar
12 September 2021 pukul 05.09 Hapus
Weh kompor. La posting aja sebulan sekali belum tentu mau bikin blog. Nggak Ton

Gas tah.. haha
Comment Author Avatar
10 September 2021 pukul 21.31 Hapus
Tuh kaaan, saya rasa mas Andrew, mas Bayu dan mas Toni sudah siap jadi tiga serangkai chef hahahaha. Apalagi mas Bayu, imajinasinya luas banget, dari Japchae bisa berubah ke Lumpia πŸ˜‚ Memang cocok sih rasanya ~ kalau dililit pakai rumput laut itu Japchae bisa berubah lagi jadi Gimmari namanya, mas. Kindly try it, you will love it 😝

Ditunggu momen-momen seru lainnya, mas Andrew. By the way setuju sama mas Toni, ayo mas Andrew buat blog sendiri, sudah cocok jadi penulis. Mana tau bahasannya bisa semakin luas, seperti kejadian seru bin lucu di kantor misalnya πŸ™ˆ Wk.
Comment Author Avatar
12 September 2021 pukul 05.13 Hapus
Wkwk. Yang chef bayu doang Mba Eno. Saya ma ngerecokin doang bisanya. Ouh seperti pernah dnger. Tadi abis cek gambarnya looks delicious.

Apa lagi rumput lautnya pakai yd tae ko noi. Nambah enak kali ya mba? Hehe

Masih belum ada rencana Mba. Tapi nggak tahu nanti. Hanya waktu yg akan menjawab. *asyik.
Comment Author Avatar
11 September 2021 pukul 12.46 Hapus
Wah... alhamdulillah nyampe juga bakso acinya ke perut mas Andrew dan mas Toni. Kirain bakal disikat sendiri sama mas Bayu. wkwkwk. *suuzon*

Ga deng, kirain kalian lagi sulit kumpul bertiga karena pada sibuk gawe... Hehehe...
Comment Author Avatar
12 September 2021 pukul 05.16 Hapus
Enak Mba Hicha. Terimakasih banyak ya. Biasanya ya disikat abis sama si Bayu. Mungkin kemarin lagi kerasukan hantu baik makanya jadi baik. Hehe. "Ditabok bayu..

Kumpul ko mba. Malah ini udah mau mulai kuliah tatap muka.
Comment Author Avatar
Eya
12 September 2021 pukul 08.44 Hapus
Selalu seru yaa kalau baca cerita kalian bertiga kumpul-kumpul πŸ˜‚

Tapi potongan wortelnya Man Andre itu kayaknya memang lebih cocok buat temennya steak deeh bukan di Japchae wkwk *kabur* πŸ™ˆπŸ™ˆ Sama kok kepikiran siiih Mas Bayuuu Japchae dibikin jadi isian martabak??? Tapi kebayang siih rasanya Japchae yang gurih manis digabung sama kriuk-kriuk kulit lumpia... Ntaps πŸ‘πŸ‘πŸ‘
Comment Author Avatar
13 September 2021 pukul 20.01 Hapus
Terimakasih Mba Eya sudah mampir.

Wkwkwkw. Iya juga ya. Potongannya besar2. Harusnya pakai alat 'srek-srek' itu biar potongannya bisa sama. Wk

Kayanya si Bayu otaknya lagi nyambung mba. Makanya idenya cemerlang. Wk! Kalau lagi konslet mah bisa2 Japchaenya di campur sama mayonaise.
Comment Author Avatar
14 September 2021 pukul 07.37 Hapus
halo mas andre
mas bayu kayak lagunya Armada ya pagi pulang pagi hehe

aku lama banget engga masak bareng temen
jadinya kalak lagu masak masak sendiri
aku juga klo motong wortel tebel banget
lebih gede dari motong timun
tapi biar aja lah penting bisa dimakan wkwkw
Comment Author Avatar
18 September 2021 pukul 04.56 Hapus
Halo Mas Ikrom . Bagaimana kabar? Sehat?

Iya Kan? Yg pnting kan bisa kemakan ya. Wkwk. Ribett emng yg komandoin. Hoho
Comment Author Avatar
14 September 2021 pukul 20.30 Hapus
((program detoksifikasi)) jadi rumahnya Mas Bayu semacam basecamp untuk healing retreat gitu yak wkwkwk kayaknya Mas Bayu boleh mengkomersilkan sesi ini nih. Paket detoksifikasi dapet makan 2x sehari, coffee break di pinggir kolam ikan terus malemnya nonton horor *lah gimana* 🀣

Wahahahaha bolehhh juga nih idenya isian japchae buat martabak! πŸ˜‚ Kreatif tanpa batas! Lanjutkan yaaa! Aku kok bacanya ikut seneng lho, tiap kali kalian ngumpul bertiga tuh ada aja ceritanya. Ayoklah abis ini bikin vlog atau bikin blog masing-masing, udah cucok lho *senggol mas Toni dan Mas Andrew*
Comment Author Avatar
18 September 2021 pukul 04.55 Hapus
Nggak bisa si kalau bilang nggak. Wkwk. Karena memang begitu kenyataannya. Ini kalau jaraknya dekat saya jabanin teru Mba Jane.

Wahh atuh yg gratis itu yg bikin semuanya jadi lebih berasa Mba. Haha.

Duh. Nggak ah mba. Nggak pinter ngurusnya. Saya jadi penulis tamu di sini aja udah senang.
Comment Author Avatar
19 September 2021 pukul 04.25 Hapus
IDE BAGUSSS... hahah πŸ˜„
Satu sesi 500 rebu kan lumayan ya Mba.. wkwk
kalau jadi vlogger ntar blognya jadi nggak keurus mba. Lagipun muka kita nggak ada yng cameragenic. ntar yg nonton malah pada geram yg ada.. wkwk
Comment Author Avatar
15 September 2021 pukul 10.19 Hapus
Tapi emang asik g sih rumah tuh? Ya walaupun diriku bukan tipikal manusia yang kalau ngajak orang main pasti seru, cuman aku adalah anak rumahan, yang pasti rindu rumah.

Itu japcae jadi berasa makan bihun goreng kalau dilihat dari penampakannya, apalagi katamu dikasih bumbu lokal.

Tapi aku ngiler sama ikannya!!!! Duh itu endeus banget kalau pake sambel
Comment Author Avatar
18 September 2021 pukul 04.53 Hapus
Halo Mba Pipit.

So pasti Mba. Rumah is the best pokoknya. Sama mba saya jug anak rumahan. Kita semua anak rumahan. Wk.

Iyesss Bumbu Lokal. Ya 9 13 lah. Haha. Iya ikannya enak mba. Yg masak pinter. *pasti orangnya langsung terbang.
Comment Author Avatar
24 September 2021 pukul 11.28 Hapus
Hahahahaha, aku jadi penasaran semenyeramkan apa rumah Bayu :p. Eh tapi si ChaCha ga pernah bertingkah aneh kan? Katanya kalo dlm rumah ada makhluk seramnya, binatang peliharaan lebih gelisah. Tapi kalo makhluknya baik, mereka juga biasa aja :p. KATANYAAAAA... Hahahaha

Btw, iya atuuuh ndrew, itu mah kegedean wkwkwkwk. Seukuran korek api gitu. Nama potongan yang memanjang gitu disebut julienne. Cakep ya namanya :p.

Waaaah aku mau nih kalo ada bumbu instan japchae. Ini termasuk makanan Korea favoritku. Kalo sdg ke resto Korea, pasti japchae ada dipesan :D
Comment Author Avatar
24 September 2021 pukul 18.28 Hapus
Cakepp emng ya namanya.. Julieennee.. kaya nama orang.

Nggak seram ko Mba.. andrenya aja tuh suka parno.. tapi emng aku sering melihat sekelebat2 sih. Mereka berdua dan teman lainnya juga.. wkwk πŸ˜‚πŸ˜‚ jadi rumor itu yang bikin kesan rumah ini seperti rumah hantu..

Seringg mba.. Caca kan kalau tidur di bawah. Dia emng sengaja nggak aku bolehin masuk kamar karena jujur bulu kucing itu salah satu alergen asmaku. Nahh, itu ada malam yang Caca sering ngeong2 gitu dibawah tangga ke kamarku.. kalau pintu aku buka. Si doi langsung naik minta masuk..

Biasanya akh bakalan turun buat tak elus2 smpe tidur.. kalau udah tidur aku naik lagi ke kamar.

Malah biasanya Japchae ini masuk ke menu yg gretongannya itu kan ya..
Comment Author Avatar
26 September 2021 pukul 10.00 Hapus
Seram mba. Apalagi kalau kita udah kumpul bertiga diatas semua. Itu bagian yang bawah jadi sunyi banget. Toni aja pernah ketindihan 3 kali. Haha.