Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

81.000 KM

Kemarin (suatu hari) pas gue sampai rumah abis gawe lembur 12 jam ... ๐Ÿ˜ช Ada sanak tak diundang ngejogrok di depan pintu pagar berdiri mematung kaya orang kesetanan.

Gue yang ngintip dari jendela kamar depan tentu saja merinding disko dibuatnya. Ya gimana nggak, Manusia jam segini sudah mulai masuk kamar dan bersiap buat nyebrang ke dunia mimpi. Lah, ini orang malah bertamu. Entah maling atau apa kan otak gue jadi nyabang kemana-mana ya.

Pengurus RT mau nagih uang sampah, Nggak mungkin!!! Gue udah bayar iuran untuk 5 bulan kedepan. wkwk ๐Ÿ˜…

Buibu depan rumah mau minta bawang, yakali ๐Ÿ˜…... Yess, gue pernah ditelpon sama tetangga depan jam set.9 malam buat minta bamer sama baput karena doi mau masakin telor untuk suaminya.. haha ๐Ÿ˜„. Tetangga gue random banget emang.

Gue intip-intip, celingak-celinguk mencoba menerka siapa gerangan entitas yang berdiri dibalik pagar. Ehhh,, gue malah latah buka jendela nanyain "siapa??"

Rupa-rupanya dia teman SMK gue. Sebut saja dia dengan nama "Wanto" *bacanya sambil ngegas ya ๐Ÿ˜‚.

Si Wanto ini sedang bermurung durja akibat perkelahian hebat dengan Sang Pacar. *Yaelah bucin amat ๐Ÿ˜†.. Ya memang sih. Mereka udah pacaran lama banget. Lebih dari 7 tahun kayanya. Dan dengar-dengar sih bakalan bersatu juga tahun depan. 

Entah permasalahan heboh apa yang terjadi di antara mereka. Yang jelas sih, hari itu dia cuti dan izin ke gue buat bermalam dimari *terniat ya ๐Ÿ˜…. Nyari teman ngobrol ceritanya. Curhat la ya... Tuh, buat para ciwik-ciwik..!! Cowok tuh juga curhat lohh.. Cuma emang agak beda aja. Kalau ciwik-ciwik kan pada nunjukin simpati ya. Nah, kalau kita. Khususnya gue! Gue beg*-beg*in dia sambil ngakak... That's how we show our Empathy.. wkwk ๐Ÿ˜‚

Laahhh ๐Ÿ˜ฉ ini kenapa gue jadi nyeritain si Wanto.. Ett dahh. Padahal gue mau cerita yang 81.000 Km itu. yaelahh Bay. Kebiasaan emang...

Setelah ajang "Curhat Dong, Mah!!" Gue akhirnya paham tentang permasalahan mereka.. Well, cukup rumit. Jadi, nggak banyak yang bisa gue lakukan selain memposisikan diri sebagai pendengar yang baik. 

Demi mengusir sedikit banyak perasaan gundah gulana. Gue pun ngide ke dia buat pergi ke angkringan. Sesuai jargon lah ya.. "Apapun masalahnya, angkringan solusinya... ๐Ÿ˜‚" Siapa disini yang suka makan di angkringan...??

Kita pergi menggunakan motor Revo non Absolut kesayangan gue. Asli jalanan saat malam itu sepi banget *Yaiyalah jam 12 malam.. Tapi biasanya malam minggu begini buanyaak banget muda-mudi melipir kemana-mana. Mungkin karena musim pandemi kali ya..

Berhubung jarak rumah menuju angkringan Lumayan Jauh, membelah Kota dan melewati Jalanan Besar. Kita sengaja memacu motor ini dengan sangat pelan. Ya hitung-hitung menikmati segarnya angin malam sambil terlibat dalam percakapan nggak nyambung antara kami berdua. Si Wanto ngomong apa, gue jawab apa.. hahah. Ya maklum, suara kita keburu dibawa lari angin duluan gengks ๐Ÿ˜…. 

Lagi asik-asik mengarungi jalanan sepi serasa milik berdua.. hahah *nggak usah mikir yang macem-macem lohh...! wkwk ๐Ÿ˜‚

Ehh Motor gue tiba-tiba Ndet-ndetan... kondisinya persis lah kaya yang diadegan film-film itu. antara mau jalan, tapi meraung-raung nggak bisa. Akhirnya mati. Mana matinya pas banget lagi tanjakan. Yailah ๐Ÿ˜ซ...

Akhirnya kita nepi...

Si Wanto nyoba starter, dan nginjek engkol berkali-kali. Hasilnya nihil, Si doi tetap nggak mau nyala. Sempat kepikiran apa bensinnya habis. Tapi tadi pas balik kerja udah gue isi fulltank. Masa iya, gue dibohongin diisi air.

Pupus sudah harapan gue makan Nasi Angkringan plus telor puyuh Bacem malam itu.. it must be so good  *sluurpp ๐Ÿ˜ญ. 

Si Wanto mulai misuh-misuh. Dia menyesali kenapa kita pergi pakai motor gue. Haha ๐Ÿ˜‚. Mana tengah malam pula, Niat hati mau makan prasmanan ehh malah jadi kerjaan. Meanwhile, gue sih sebenarnya tak pikir santai. Pikiran gue saat itu cuma, jalan sampai depan ada masjid. Kita taruh itu motor di masjid, titip ke takmir. Terus ngegojeg pulang deh. Done!! Repot amat. Huahaha. Benar nggak?? Masalah motor pikir besok la yah .๐Ÿ˜…..

Berhubung si Wanto masih terus berusaha. Jadi gue kasih dia kesempatan sebelum akhirnya Deal rencana gue.

Pasca Kejadian. Si Wanto bilang gini "Bay, motor lu tuh udah tuir.. ganti gihh!! kilometernya aja udah 80 ribu lebih..!!"

Well, jawaban gue saat itu simpel "Ganti motor kan nggak kaya jajan di Indomaret Tong, tinggal bayar langsung lebb" Tapi dalam hati sebenarnya gue mikir "Benar juga ya... Keluarga gue beli ini motor dari tahun 2007.. Which means udah 14 Tahun lebih dia mengabdi untuk gue..."

Yess,, gue bisa jadi super melankolis hanya karena sebuah benda. Apalagi teruntuk benda yang punya nilai dan kenangan dalam hidup gue. Motor ini pemberian bokap dan udah menemani gue kemana-mana sampai sekarang. Bahkan saat gue tinggal di Semarang, muter-muter nyari lokasi PKL sampai Surabaya Jawa Timur. Hahah ๐Ÿ˜ƒ.

Touring sama teman kosan ke Wonosobo, Yogyakarta, Magelang, Kebumen, dll, hingga Tragedi di begal, Kecelakaan di jalan besar Magelang-Semarang, semuanya gue lalui sama ini motor. 

That is why gue agak berat buat ganti ini motor selama dia masih bisa di servis dan punya suku cadang ๐Ÿ˜„.. Di tempat kerja sebenarnya sering motor ini dibully karena usianya.. Tapi gue nggak masalah, bagi gue dia tetap yang terbaik ๐Ÿ˜..

81.000 km mungkin kalau disamakan seperti jarak Jakarta-Los Angeles *jalur pesawat (5x bolak-balik). But, I guess it's time for you to rest.. Demi keselamatan๐Ÿ˜„. Terimakasih untuk semua pengabdianmu.. Haha *lebay ya..

btw, kalian punya cerita apa?? Yuk Cerita... ๐Ÿ˜„

Akhir kata,, Sehat-sehat kalian dimanapun berada..

Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

39 komentar untuk "81.000 KM"

  1. Ya ampun di awal-awal ketawa-ketawa bacanya dari soal si Wanto dateng mau curhat terus sampai ga jadi makan di angkringan gara-gara motor mogok eh lah kok di akhir jadi sediiiihh ๐Ÿ˜ญ

    Aku jadi inget dulu Honda Astrea punya Ibu yang udah ada dari jaman aku TK, masih dipakai sampai aku kuliah. Karena aku kuliahnya merantau kan jadi kadang suka ga tau apa yang terjadi di rumah. Tau-tau pas pulang si motor udah berubah bentuk, aku tanya ke ibu "motor ganti?" terus dijawab "iya udah ga bisa jalan sama sekali" terus tiba-tiba mewek karena inget motor itu yang nganterin aku ke mana-mana dari jaman TK eh pas diganti malah ga sempet liat buat yang terakhir kali ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    Sedih ya memang kalau ada something yang udah sama-sama kita dari dulu, eh harus say goodbye karena keadaan atau simple-nya karena udah ga bisa dipakai lagi. Jangankan motor aku kadang sama sepatu aja bisa begitu ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Ih sama sepatu ini udah ke sini, ke sana, sedih mau dibuang tapi udah ga bisa dipakai ๐Ÿ˜‚

    Semoga nanti motor yang baru seawet yang ini jugaa yaa Mas Bayu sampai lebih dari 10 tahun lhoo ๐Ÿ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf Mba Eya kalau udah bikin sedih.. ini dielap dlu air matanya ๐Ÿ˜…

      Wahhh Honda Astrea ๐Ÿ˜… itu juga motor kita sebelum Motor Revo. Hahha. 2007 baru ganti.. entah nasih dia skrang dimana dan gimana. Dijual ke orang soalnya ๐Ÿ™ƒ

      Iya bener banget Mba Eya. Kadang tuh berat banget buat ngeganti barang yamg udah lama bareng sama Kita. Pengennya sih mereka keadaannya prima gitu ya. Tapi ya apadaya. Namanya juga pemakaian pasti ada susutnya..

      Aminn. Terimakasih Mba Eya doanya ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  2. Revonya mas Bayu ternyata lebih tua dari punyaku, punyaku tahun 2009. Kilometernya juga jauuuh lebih kecil dari punya mas Bayu yang udah melanglang buana antar provinsi itu. ๐Ÿ˜… Motorku paling banter aku bawa ke kota Pasuruan, 3 bulan dan dipake pulang tiap minggu. Kalah kekar lah kalau sama Revonya mas Bayu wakakakakak. Semoga motor barunya nanti tangguh kayak si Revo๐Ÿ’ช

    BalasHapus
    Balasan
    1. Brrti Mba Endah Revonya yang absolut ya.. kan katanya Revo gen.1 ini sbnernya produk agak gagal.. *katanya ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ
      Kekar emng motor Revo ini Mba. ๐Ÿ˜ ini abis pulang dari dealer..

      Hapus
  3. Waaah 81.000 km hahahahaha, itu kalau nggak keliling Jawa pasti susah dapat angka segitu ya, mas ๐Ÿ˜‚ Sumpah banyak banget angkanya, baru kali ini saya lihat ada yang kilometernya sampai 81.000 km ๐Ÿ˜† Daebak ~ By the way, akhirnya motor akan diganti kah, mas? ๐Ÿ˜

    Terus kabar Wanto bagaimana sekarang? Semoga sudah baik-baik saja ๐Ÿ˜✌ Ngomong-ngomong soal Bawang Merah, jadi ingat tetangga Ibu di rumah jaman kecil sering banget datang buat minta bawang atau bumbu-bumbu lainnya ๐Ÿ˜‚ You are so lucky hidup dengan tetangga yang kompak, mas. Di tempat tinggal saya sudah nggak ada hal itu sayangnya ๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahah ๐Ÿ˜… aku juga nggak nyangka Mba Eno kalau nggk dimention sama si Wantoo.. ๐Ÿคฃ
      Buanyakk banget emng Mba Angkanya.. hasil nabung 14 tahun kekumpul juga 81.000 Km. ๐Ÿ˜… niatnya diganti Mba. Tapi nyari wangsit dlu, semoga bulan depan atau tahun depan mungkin ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Ya biasalah. Setengah Hati udah mantap mau ganti, tapi setengah hatinya masih ragu2. Apalagi abis pulang dari servis total ๐Ÿ˜† *nggak mau rugi..

      Si Wantoo Baik Mba. Sudah baikan juga setelah 2 minggu . . *lama juga ya ๐Ÿ˜†. Tadinya aku mau ngintervensi biar mereka baikan. Tapi nggak jadi pas dngar hubungannya semakin membaik ๐Ÿ˜…. Tinggal nunggu Pajaknya aja nih Mba ๐Ÿคฃ

      Hahaha. Iya Mba. Aku juga bersyukur banget.. ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  4. Ayahku juga motornya dipake lama banget. Dari tahun 78 smp baru diganti 5-6 tahun terakhir. Itu juga ga dijual atau gimana. Dimuseumkan aja di rumah. Sesekali dipanasin. Sayang katanya, motor pertama banyak kenangannya.

    Jadi si Wanto sama pacarnya kenapa, Mas Bayu? *Eaa ngajak ghibah* *astaghfirullah... :)))*

    BalasHapus
    Balasan
    1. 78 tuh 1978 kan ya Mba ๐Ÿ˜‚??? Gizzjeett ๐Ÿ˜… lebih lama lagi itu malah..
      Sepertinya aku juga bakal seperti itu dimuseumkan di rumah.. tapi jadi penuhhh... Haha *galau..

      Hahahahah ๐Ÿ˜„ mereka rumit sih Mba.. aku aja sbnernya kurang paham.. tapi mereka skrang udah balikann.. ๐Ÿ˜Š

      Hapus
  5. Hemmm..saya punya Supra Fit Bay..angka kilometernya kurang lebih sama. Bahkan mungkin lebih karena ada ribuan kilometer yang terlewat dicatat karena kabel odometernya pernah putus ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Pernah rutin selama dua tahun setiap hari 100 kilometer lebih dari Bogor keTangerang

    Sampai sekarang masih berfungsi dan tetap setia menemani saya pulang pergi ke stasiun.

    Biar sudah diejek berulangkali, terus terang lum ada niat ganti.

    Motor satu algi Supra X angka kilometernya lebih sedikit tapi secara usia sama, yaitu keluaran tahun 2005. Lum niat diganti.

    Bagi saya selama masih berfungsi dan bisa memenuhi kebutuhan, kenapa harus diganti? Apalagi ga rewel meski terkadang bermasalah

    ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Anyway, met ganti motor yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Supra X itu salah satu motor impian aku itu Pak Anton.. ehh entah kenapa malah berjodoh sama Revo ini..

      Iya kan ya Pak. Selama masih bisa diservis kenapa mereka harus dilupakan begitu saja.. wkwwk ๐Ÿ˜‚

      Terimakasih Pak Anton sudah mampir. ๐Ÿ˜„

      Hapus
  6. Wkwkkw. Gila ini tulisan. Bisa2nya gue malah salfok ke si Wanto.

    Tapi emang udah tuir dut motor lu, Dut. Sewaktu mogok nggak coba bongkar busi tah? Kalau susah nyala biasanya masalahnya di Busi Dut.
    Gila ye, 81.000 km. Ngebolang aja kerjaan lu ya? Wkwk. Motor temen gue motor keluaran lama, lebih tua dari revo lu. Tapi kmnya masih 68 ribuan.

    Lu kayanya bocah liar deh ๐Ÿ˜›. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa yang Gila, Ton¿? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Cieee salfok sama Wantoo.. wkwkw

      Kaga tau aing mah ๐Ÿ˜† busi dimana aja nggak tahu. Kayanya si Wanto juga mager buat bongkar2 itu.

      Liaarrr.. ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ gue juga kaget. Ini motot ternyata udah sejauh itu dipake. Malah ada temen yg bilang gini. "Kalau gue mah motor 30 ribu aja udah gue ganti.." hahah

      Hapus
  7. wkwkwk mamah curhat dong mah....
    duh motorku malah udah rusak mas penunjuk kmnya
    mungkin juga udah banyak ribuan kilo karena berpindah dari satu orang ke orang lain hahahah
    tapi jarak segitu juga jauh banget
    bisa juga buat naik haji pakai motor

    aku juga pernah dicurhati temen yang ribut sama istrinya
    habis curhat eh besoknya dimintai tolong ke pengadilan agama buat cerai
    alemong lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Iyah dong Mah..." ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…
      Aku dari awal alhamdulillah masih berfungsi si Mas..
      Iyeess naik Haji bolak balik 4 kali malah ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Wahhh itu sih alemong banget ya Mas Ikrom

      Hapus
  8. Aku kira itu penampakan yang diri depan rumah mas Bay, nggak taunya temen lama ya๐Ÿคฃ habis udah tengah malam gitu, jadi mikir yg engga-engga, wkwk.

    Sama seperti mas Bay, aku termasuk orang yg melankolis sama benda-benda tertentu, walaupun nggak semua. Semisal soal baju2 yg udah nggak dipake lagi, ketika dikasih orang atau decluttered, nggak akan gimana-gimana alias biasa aja. Tapi beda cerita kalau benda itu udah nemenin aku dari lamaa sampe bertahun-tahun, berasa ikut tumbuh sama dia soalnya. Dan kalau hilang atau diganti pasti move-onnya lama๐Ÿ˜…๐Ÿคง

    By the way, jadi ganti motor kah mas?๐Ÿ˜… semoga move-onnya juga nggak lama-lama yaa ke yang baru nanti, xixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.. sangking seringnya aku cerita hantu ya Awl ๐Ÿ˜„ tapi ya jujur, pas itu aku juga smpet mikir hantu si Awl.. tapi berhubung dari rambut kelihatan klimis jadi pikiran kaya gitu kebuang jauh2 ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      Yesss,, toss dulu lah Awl.. barang kalau udah lama banget sama kita susah banget buat dilepas kalau nggak karena terpepet keadaan.. hape aku sebelum ini juga Galaxy S6. Ya ampun aku pake smpe tahun 2019. Haha smpe hapenya ngos2an buat buka WA.. itu berat banget buat diganti ๐Ÿ™ˆ sensitif banget orangnya ternyata ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Insha Allah Awl.. masih mikir2 juga. Tertantang mau genapin smpe mentokk. Soalnya aku nggak tau kalau mentok yg terjadi apa. Haha ๐Ÿ˜†. Mungkin motornya ke lock nggak bisa dipakai kali ya.. wkwk

      Hapus
  9. aku dulu juga punya motor kesayangan seperti ini.. tapi life must go on.. akhirnya dijual..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yessss Life Goess onnn .. ..*malah nyanyi ๐Ÿ™ˆ
      Aku belum tau Mas Zam apakah akan dijual atau dimuseumkan dirumah..

      Hapus
  10. *Tim suka makan jajanan Angkringan hadirrrr* Paling suka makan apa Bay kalau di Angkringan? Aku suka gorengan sama sate telur puyuh ๐Ÿ˜†
    Anyway, aku bisa relate sama Bayu yang merasa sesuatu dengan barang yang sentimental. Baru 2 hari ini juga pohon mangga di rumahku yang umurnya udah hampir 30 tahun harus ditebang sampai habis karena 1 dan lain hal, waktu aku lihat pohon mangga udah nggak ada, rasanya sedih bangett lihat perubahan yang ada dan menyadari fakta bahwa dia udah mati, sedih banget ๐Ÿ˜ญ jadi I feel you, Bayuuu!! Pasti sulit untuk merelakan motor yang berusia 14 tahun begitu sajaaa. Beberapa orang yang aku kenal juga tetap mempertahankan barang sentimental mereka meskipun sudah terlalu renta untuk dipakai, tapi yang namanya kenangan kan sulit ya dipisahkan ๐Ÿ˜‚
    Nggak apa nggak usah dijual, disimpan aja di garasi sambil sering-sering di-lap biar ngga berdebu. Ntar 10 tahun lagi baru jual soalnya harganya udah mahal #plakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toossssss dulu Li ๐Ÿ˜…
      Aku suka Angkringan Nasi + tempe orek.. telor puyuh, tahu bacem, sama tempe mendoan.. nah terus mereka dibakar.. uhh syeddaappp ๐Ÿคค๐Ÿคค angkringan is the best embg. Berharap bisa tinggal ditempat kaya kosan dulu di Semarang. Yg jalan sbentar langsung nemu Angkringan.. ๐Ÿ˜„
      Kalau Lia menu apa yang disuka??

      Ahh Iyahh aku juga ada pohon Mangga di sekitar rumah. Itu juga ditebang sama pemiliknya. Padahal udah lama banget tumbuh dari aku masih kecil Li.. skrang yg ada malah gersang..

      Hahaha. Nahh,, ini dia yang bener.. dimuseumkan smpe jadi barang langka ya Li...๐Ÿ˜‚

      Hapus
  11. duh mas bayu, kalo motornya punya kenangan menurutku jangan di jual deh, mending di simpen dirumah buat jalan yang santai-santai aja :D.. kalo dijual juga laku berapa gitukan :D

    btw aku juga ada lho motor revo, itu warisan dari kakek, terus dikasih bapak dan di kasih ke aku :D.. aku juga sering di bully temen kalo pake motor itiu, katanya itu motor buat tukang ojek, sialan banget sih emang haha.. tapi emg nyatanya bener, banyak tukang ojek yang pake motor revo di tempatku, juga pegawai bank keliling gitu hahah :D.. tapi gw bodo amat sih, sampai sekarang masih aku pake tu motor revo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Nif.. alu pun mikirnya juga begitu.. biar kalau kangen bisa diajak berduaan lagi.. ๐Ÿ˜† *caillahhh. Iyahh ada yang nawar 1.500 malah.. hahaha

      Ouhh Khanif motornya juga Revo.. toooss dulu lahh.. ๐Ÿคฃ dia awet banget ya ternyata biarpun dikata produk gagal.

      Hapus
  12. Part si Wanto misuh-misuh menyesali nasib kenapa perginya pakai motor mas Bayu itu bikin saya ngakak sendiri ngebayanginnya, hahaha.

    Tapi kalau saya jadi si Wanto juga misuh-misuh nggak jelas, gila aja mati mendadak di jalanan lengang kayak gitu, pikiran saya yang 81.000 KM bukan spidometernya lagi wkwk. Soal barang-barang aku juga rada melankolis si haha, ya barang yang punya cerita bersama itu susah buat dilepasin, contohnya laptopku yang udah rada geblek karena kelamaan dipakai, meski punya uang buat ganti baru, aku terlalu sayang sama dia. Masa-masa frustasi saat skripsi dulu pakai ini laptop, jadi ya gitu rada mellow buat ditingalin haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Misuh2 kaya bawa pacar pokoknya Mba Sovi.. ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      Iyaa sih ya.. aku juga kalau posisinya kaya si Wanto bakalan misuh2 juga.. wkwk. Malah lebih cerewet lagi.. ๐Ÿ™ˆ

      Iya kann.. emng barang tuh bisa jadi sentimental banget kalau udah sama kita dalam waktu yg lama.. laptopku yah udah dari tahun 2010 smpe skrang masih kepakai mba.. hahah

      Hapus
  13. Hahaha ๐Ÿคฃ hiburan banget ya baca ini malam2. Cuma sayang, endingnya dibikin mikir. Wkwk.

    Tapi kasihan emang motor lu Ndut. Bner kata si Wanto. Motor lu udah tuir. Haha. Jadi inget sewaktu boncengan bertiga itu. Haha. Asli motornya ngede banget. Yg belakang terlalu gemuk soalnya ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.. Mikir gimana.. Lu mah apa2 dipikir sih. ribeet kann.

      Hahahah.. ngeden emng.. Untung aja nggak tanjakan jalannya..

      Hapus
  14. Kirain aku itu Rongdo sebelah yang malam-malam main ke tempatnya Bayu, eh ternyata Wanto.๐Ÿ˜‚

    Ternyata Wanto mau curhat ya. Kira-kira kenapa itu Wanto sama pacarnya.๐Ÿคฃ

    Wah sudah 81 ribu km udah jauh banget ya. Jarak Jakarta Surabaya bolak balik 50x.๐Ÿ˜ฎ

    Aku punya motor Suzuki smash tahun 2004 tapi sayangnya kilometer nya mati tidak pernah diganti lagi. Entah sudah sampai 50k atau belum, soalnya angka di spedometer cuma 10k.๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Nggak ada Rongdo Mas di sini mah Mas Agus... Adanya brondong kaya aku.. wkwk

      Ya begitulahh Mas.. puanjangg.. aku aja kemarin ngedengerinnya sampe ngantuk. wkwk

      Iya ya.. wkkwk udah jauh pokoknya ini motor mas Agus.. salut dia masih setia sama saya.

      Kayanya udah lebih 99 ribu Km itu mas.. hihi

      Hapus
  15. 81.000 km angka yang sangat tinggi bisa masuk The Guinness Book of World Records tuh..hihihi

    Kalau dihitung-hitung 81.000 km itu berapa kali jarak Jakarta - Bandung ya.

    Motor saya kalah jauh ngga ada setengahnya tapi motor saya bukan Revo sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Herman lebay ya.. wkwk

      Jakarta Bandung itu 1400 km.. brrti 81 ribu dibagi 1400.. 578 kali.. haha.. OMGG

      Hapus
  16. Gila, 81.000 km. Motor bapak aku aja dulu cuman sampai 50.000 km. Entah sudah sejauh apa motor abang berkelana ๐Ÿคฃ Kalau dari kampung halaman aku aja ke kota tempatku kuliah sekarang sekitar 350 (plus minus) km, berarti perlu 231,5 kali bolak-balik ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh sudah kemana2.. wkwk melalui gunung melewati lembah hingga ke samudra.. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  17. Setelah baca blog post ini aku langsung cek meter motorku juga karena motorku juga si Blade ini kalo ga salah inget kubeli tahun 2010, berarti udah 11 tahun ya.
    angkanya berhenti di 156261 dan ga maju lagi karena odometernya maupun speedometernya rusak beberapa bulan lalu (ga dibenerin lagi, huhu).

    Alhamdulillah motorku masih enak buat dipake meskipun bodynya udah usang warnanya dan lampu depannya posisinya ga pas ke arah jalan, malah menengadah ke atas, jadi kalo malem-malem, motorku bikin silau pengendara yg berlawanan arah, hahaha..

    sama kayak pak Anton, selama masih enak buat digunakan, aku ga akan ganti meskipun kalo aku perhatikan di jalanan, 8 dari 10 pemotor itu udah matic semua -,,- | aku berasa kucel sendiri.

    Sehat-sehat juga untuk Mas Bayu dan teman-temannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motor Mas Ady Blade ya... Wahh, itu aku dulu pernah pengen ganti ke itu.. Tapi nggak dibolehin.. wkwk

      Yess,, setuju Mas.. kalau masih enak buat dipakai yahh maksimalkan lagi la yaa...

      Doa yang sama untuk Mas Asy dan keluarga.. :D

      Hapus
  18. Hy mas Bayu salam kenal ya. Bener banget sih sama kaya sayang yang kalo ada temen laki curhat tuh pasti di bego begoin wkwkwkw. Kalo ngga sebaliknya, saya yang dibego begoin.

    Tanggung tuh 81ribu kilo, ssmpe poling aja 99999 hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam Kenal juga Endam.. ๐Ÿ˜‰
      Iyaa kita kan gitu yah.. menyampaikan perhatian dengan cara yang beda..

      Wokeee siappp... hehe

      Hapus
  19. akhir kata pas aku baca paragraf terakhir, aku jadi mellowwwww dong, ehh berkaca kaca akhirnya, dikit sih hahaha
    di rumah juga ada motor honda supra, kayaknya juga taun 2007an, motor yang pernah aku pake kuliah dan almarhum bapak aku sering aja nih motor kemana mana, ke luar kota, kemana aja pokoknya.
    sekarang macet maceten, aku kadang kalau ga kepaksa, nggak mau bawa hahaha, karena kalau mogok di lampu merah susah juga
    ibuku pernah punya pikiran mau ngejual ini motor, tapi kayaknya ga mau, soalnya banyak kenangannya.

    aku punya sepeda vega taun 2009, orang orang kantor dulu sering ngeledek ganti aja motornya, wes lama itu, gitu aja. tapi aku nyantai nyantai aja

    BalasHapus
  20. tidak terasa sudah 81.000 kilometer ya mas, he-he, motornya udah berjasa banget nih mas

    BalasHapus
  21. Terkadang untuk barang yang mmang udah lama jadi punya kita, ada perasaan sentimentil ya bay :D. Aku juga gitu kalo kendaraan Yaaa. Karena biasanya ini barang yg paling lama di pegang. Mobil aja sampe aku KSH nama :D. Biar ada ikatan hahahah. Dan ntah kenapa, kadang kayak ngerti aja, kayak si Velove nih, kan umurnya udah 9 THN. Terlama dia niiih

    Biasanya suami dan aku selalu ngejual mobil maksimal 7 THN. Walopun msh bisa dipake, tapi buat kami 7 THN udah pas. Ntah kenapa si Velove bisa bertahan 9 THN :D. Dan udah nemenin road trip kemana2. Ga pernah nyusahin, Krn suami juga penyayang mobil, rajin diservice Ama dia. AC aja msh dingiiiiin. Tapi udah waktunya lah kelamaan ga BGS juga. Naah pas sedang ngobrolin mobil apa yg ntr mau kami pilih, pas di jalan tuh, eh, bisa2nya jaring AC yg di belakang, lepas bay wkwkwkwkwk. Itu kayak si Velove ngambek mendengar dirinya mau diganti ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ. Msh mending cuma jaring AC di belakang, bukan ban yg lepas ๐Ÿ˜…. Udh kayak film warkop ntr :D.

    BalasHapus