Cara Gue Merawat Ikan Koi di Kolam Sederhana

Kalian masih Ingat Kisah 3 bersaudara?? Chiko, Kiko, dan Kian??

Yang gede dua itu namanya Kiko dan Kian... Kalau yang kecil namanya Ikan. hehe

Baca Juga :


Setelah kejadian kepergian Chiko untuk selama-lamanya. Hiks. Gue akhirnya melakukan upgrade dan kebiasaan yang cukup drastis ke mereka dan kolam mereka.

Yah tentunya semua itu hasil dari research *Ceilllah* dari video-video di youtube para master yang memelihara Ikan Koi. Cuma bedanya Ikan Koi mereka kan harganya jutaan dengan kolam super besarnya. Sedangkan gue, Ikan koinya hasil pemberian teman dan ras lokal di kolam yang mini pula.. hehe

Tapi apapun itu alasannya gue tetap sayang banget sama mereka bertiga. Apalagi mereka hasil pemberian sahabat gue. Tetapi dikarenakan guenya yang nggak ahli dalam merawat Ikan. Chiko harus menderita sakit yang parah hingga akhirnya dia meninggal di bulan september 2020. huhuhu. Yaudah lah hitung-hitung buat pengalaman.

Berdasarkan penjelasan dari para master Koi. Ikan Koi adalah ikan yang paling rentan dengan perubahan kondisi air. Air yang terlihat bening bukan berarti indikasi air itu baik untuk Koi. Begitu pula sebaliknya, Air yang terlihat keruhpun bukan berarti menandakan air itu tidak baik.

Karena yang dibutuhkan hanyalah Air yang sesuai dengan standar.. Meskipun begitu, menjaga air kolam koi agar tetap bening adalah sebuah keharusan karena Ikan Koi selain untuk dipelihara. Ia juga dipercaya dapat membuat orang senang bagi siapapun yang melihatnya.. hahah *Siapa sih yang nggak senang ngeliat ikan yang lagi berenang..

Jadi, airnya harus seperti apa??

Kriteria air kolam ikan koi dipengaruhi oleh :
  1. Kondisi Salinitas Air
  2. Kadar Oksigen
  3. pH Kolam
  4. Suhu Air
Keempat hal itulah yang mempengaruhi kualitas hidup Ikan Koi. Yah meskipun disamping itu ada faktor-faktor pendukung lainnya seperti keberadaan bakteri baik dan kandungan antioksidan. hehe

Terdengar ribet yah.. Tapi sebenarnya kalau sudah dibiasakan ternyata tidak seribet itu.

Sebenarnya Ikan Koi adalah ikan yang gampang buat dipelihara. Cuma karena khasnya adalah ikan koi yang gampang stress, terus kalau semisal sudah stress dia gampang sakit dan mati.

Jadi its better to maintain the water..

Semenjak, Chiko meninggal. Kolam koi mini gue hanya berisikan dua ikan. Which is kinda boring... Jadi, gue memutuskan buat nambah ikan baru. Hanya saja, sebelum nambah ikan baru. Ada beberapa hal yang harus gue benahi terlebih dahulu. Terutama kualitas air..

Dengan cara apa...??

Menggunakan standar kriteria di atas.

Kondisi salinitas atau kadar garam air kolam gue atur di angka 0.1 persen. Untuk menyesuaikannya gue menggunakan garam ikan yang gue beli dengan harga 5000. Lalu bagaimana gue mengetahui kadar garam airnya. Beruntung saat kuliah D3 dulu di Semarang. Gue sempat punya alat Salinometer. Hanya saja, setelah lulus. Alat tersebut sempat hilang entah kemana... Padahal gue beli ini dari hasil nabung dari kerja part time yang harganya itu nggak bisa dibilang murah. Yaitu sekitar 700 ribuan. Dulu, alasan gue beli adalah karena bersangkutan dengan penelitian tugas akhir gue yang melibatkan dengan pendataan kadar garam sebagai faktor penentunya. Bersyukur banget alatnya bisa ketemu di Gudang tertimpa buku-buku... Hiks

Oh ya, alatnya juga sudah include sama termometer jadi sekali ngetes bisa sama ukuran suhu airnya. Oh yaaa, Mengenai suhu air. Sebenarnya ini agak tricky mengingat suhu air kan terpengaruh sama suhu luar juga. Jadi gue nggak bisa yang terlalu ngatur sih. Let it be aja... Soalnya yah selama ini rentang suhu air kolam paling kisaran 25-31 derajat which is fine..

Kemudian mengenai pH Kolam. Gue jaga di angka kisaran 6-8. Namun, gue selalu matok di angka 7 alias pH normal. Bagaimana gue menghitungnya?? Gue menggunakan alat pH meter yang gue beli di Shoppee seharga 75 ribu.

Ini alat yang gue pakai buat ngukur kondisi airnya... Kuning pH meter, Putih Padatan terlarut, Hijau Salinometer

Selain menjaga kualitas air. Kolam ikan juga gue edit sedemikian rupa yang gue bisa. Yaitu :

1. Drop System

Keliatan nggk tetesannya?? hehe

Biar lebih keren aja bahasanya... hahahaah. Padahal mah, di ujung kolam cuma ditambahin aliran air dari penampungan cuma nambahnya itu setetes demi setetes agar air kolam selalu baru. Jadi, sekitar 3 hari sekali sewaktu debit air mulai meninggi gue kurangin sedikit. Begitupun seterusnya.

2. Filter

Seperti ini gaes

Gue beli pompa yang kapasitas suctionnya lebih besar. Berhubung filter kolam koi gue hanya ada satu chamber (Bagusnya sih 3-4 chamber ; Mekanis, biologis, dan Kimiawi) cuma karena dari awal sudah terlanjur seperti itu. Jadi, yang bisa gue lakuin adalah sebelum air masuk ke chamber. Air harus melewati filter halus buat nyaring kotoran dan endapan yang akan gue ganti saringannya pas sudah terlihat kotor, biasanya 3-5 hari.

3. Bikin Shade

Ternyata benar yah kata pepatah tuh bakat orang tua menurun ke anaknya. Dulu bokap semasa mudanya adalah seorang pekerja serabutan pembangunan rumah. Istilah lain sih tukang bangunan.. Jadi, Nggak heran kalau beliau bisa bikin yang bermacam-macam. You name it lah. hahah. Kaya bikin plafon di kamar gue dulu. Beliau bikin sendiri lohh..

Nih plafon buatan bokap dulu.. jadi artsy kan?? hahah Harusnya dipernish og...

Dan yah, atas bekal sering bantu-bantu itu lah. Gue bikin shade atau cover buat nutupin kolam biar nggak kena hujan atau sinar matahari langsung... Hahahah..

Nih gambarnya, Tak sombong dikit.. hehehe. Soalnya gue masih nggak percaya aja gitu. Ternyata gue bisa gitu bikin kaya begituan.. wkwkwk. Walaupun dalam prosesnya tentu tak segampang itu fergusso. Ada saja rintangannya seperti salah maku atau pakunya tembus ke tembok atau kayunya yang miring atau salah gergaji.. ahahah πŸ˜…

Nih gue bikin sendiri... hahah

4. Meningkatkan kadar Oksigen

Airpump merk Amara

Gue nggak punya alat canggih buat ngukur kandungan oksigen dalam air. Yang bisa gue lakuin adalah menambah gerakan permukaan air agar oksigen di udara bisa larut dalam air.. 

Tau nggak?? Sebenarnya, pump aquarium yang menghasilkan gelembung itu nggak menghasilkan oksigen lohh!! Dia cuma bertujuan agar permukaan air selalu bergerak karena yang jadi pintu utama oksigen di udara masuk ke dalam air adalah gerakan air permukaan. Jadi kalau permukaan airnya tenang, oksigen nggak bisa masuk genkss. Katanya sih gitu...

Selain, gerakan permukaan air yang berasal dari chamber filter. Gue juga nambahin pompa mini diujung kolam untuk menciptakan arus bawah dan juga mesin airpump cabang 4 agar gerakan permukaan air semakin banyak.

Oh ya, pompa mini buat arus bawah juga gue atur hanya menyala dari jam 5 pagi hingga jam 4 sore agar ikan bisa beristirahat di malam hari. Thanks to Sonoff Smart Outlet yang bisa dihubungin via Aplikasi jadi kapan mati dan menyala bisa diatur jam berapa.. hehe

5. Antioxidant dan Claykoi

Amunisi gaess

Gue juga menggunakan Produk dari Koukkai bernama Blackwater yang udah gue pakai sejak desember 2020. Fungsinya sih katanya dapat menambahkan kandungan vitamin dan antioksidan dalam air sehingga ikan dapat memiliki imun yang lebih kuat dari serangan penyakit. hehe. Gue nambahin ini sekitar 1 tutup botol per satu minggu.

Gue juga menggunakan Claykoi per 2 minggu sekali.

6. Pakan Ikan.

Pakan gue beli yang standar. Merknya Sankoi kemudian gue campur dengan pellet ikan merk Sakura. Kenapa gue campur?? Karena semenjak ikan ditambah, variasi ukuran ikan jadi bermacam-macam. Pellet sakura yang kecil bertujuan buat ikan yang kecil-kecil. 

Oh ya,, gue juga ngasih Red Maggot dan cacing kering sebagai cemilan. Yang gue kasih paling seminggu 2-3 kali. hehe.

Setelah semua dirasa cukup. Barulah, saat bulan November gue nambah ikan Koi yang kecil-kecil dan beberapa Ikan Karper ke dalam kolam agar Kiko dan Kian punya teman.

Itu batu merah namanya batu Lava... Katanya sih bagus buat hiasan kolam.. haha. Gue kasih Hijau-hijau juga biar ada kesan hijaunya gitu.. hihihi

Bersyukur dari semenjak nambah ikan sampai sekarang belum ada yang sakit atau mati. I guess it worked...
Bayu13K
Bayu13K Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang alay. Hahahah ����

42 komentar untuk "Cara Gue Merawat Ikan Koi di Kolam Sederhana"

  1. Ternyata melihara ikan susah juga ya, Mas. Di rumah kami lagi menimbang-nimbang nih buat setujuin ide Bapak bikin kolam di halaman depan. Saya sih suka-suka aja lihat mereka seliweran, lumayan bisa healing juga. Tetapi kalau ilmunya masih minim mending nanti dulu aja deh.. Kasihan juga ikannya kalau tinggal di lingkungan yang nggak memadai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuka itu soalnya saya sama ikan... πŸ˜… kemarin sewaktu kita ada rencana buat ngecor atap rumah sepenuhnya. Kita jadi kepikiran kenapa nggk nambah 2 kolam lagi karena dlu atap rumah hanya di cor setengah dan punya satu kolam mini..

      Skrang sih kolam kita memanjang gtu terus kita kasih sekat permanen biar airnya nggk saling nyampur. Isinya ada Ikan Lele, Ikan Nilla, sama yg ujung Ikan Koi..

      Hapus
  2. punya kegemaran seperti ini memang menarik, menambah kesibukan diri. semoga ikan ikannya pada sehat ya mas, yang ngurusnya juga jangan sampai sakit yah. kalo yg ngurusnya sakit ikannya ikut sedih lho haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyab mas Intan...πŸ˜…
      Amin semoga ikan2nya sehat... dan tumbuh dewasa.. soalnya rencana mau ngegedein kolam terus bikin jembatan kecil gtu... hehe

      Hapus
    2. lanjutkan mas, bagus itu kalo dibikin video ke youtube, pastinya bakal banyak yang liat kreatifitas nya

      Hapus
    3. Takut mas kalau youtube.. heheh seneng di blog aja.. hehe

      Hapus
    4. lho ko takut? ga bakal ada yang nyulik ikan koi nya juga kan wkwkwk

      Hapus
    5. Wah semoga cita2nya mau gedein kolam lengkap dg jembatan kecilnya segera terwujud ya mas 😁
      Yakin deh dg pengalaman yg lama2 sampe ada yg mati, plus ilmu yg makin bertambah skrng, ikan2nya akan hidup senang n sehat di kolam mas bayu 😁

      Hapus
    6. jangan lupa dikasih vaksin juga biar terbebas dari virus terutama corona wkwkwk

      Hapus
  3. tulisan bermanfaat.....

    thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh terimakasih kembali juga 😁

      Hapus
  4. Wahh saya juga nih mas akhir-akhir ini merawat ikan koi yang lumayan banyak karena saya tambah setiap bulannya.. Hanya menggunakan sebuah bak besar yang berisi air dan pompa untuk pernapasannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh keren Mas Andrie... lanjutkan mas. Malah kalau bisa tambahin filter karena poopnya ikan koi mengandung amonia yang bisa bikin ikan gampang sakit...

      Hapus
  5. aseg ah ....ada kata kata which is kinda boring hahhahahahha


    oiiii aku kayak koi dunk dek bayu...aku gampang stress nih #nahloh...panas si mbul hahahha

    hmmm makasih banyak nih jadi nambah pengetahuanku tentang segimana soh standar air yang bisa jadi habitat ikan, khususon ikan jenis koi agar bisa idup dengan sehat dan nyaman...ternyata mencakup beberapa hal termasuk ke 4 point di atas...

    btw koi ama karsen ga sikut sikutan kan hidup dalam satu kolam?pakannya cacing kering...bentuknya gimana tuh dek batu? ga panjang oanjang kan..udah dijadiin bubuk atau gemana tuh? ga papa sombong dikit uda sakseis bikin kolamnya as well as apa yang distandarkan wkwkwkkw

    semoga koi yang ini sehat terus ya...jangan nyusul chiko...nanti tuannya sedih hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah donk biar keren gitu... hehehe

      Berarti kita kayak ikan koi yah mba.. Soalnya saya yah juga sama gampang stress.. wkwkwk

      Iyah mba sama2.. Bayu yah sebenernya yah masih belajar.. itu pun hasil baca2 dari internet.. Alhamdulillah ikannya senang dan sehat2 aja smpai sekarang. heheh

      Mba Mbul.. Kok karsen sih... hahaha Maksud bayu Ikan Karper atau ikan mas hias.. wkwkwk efek kepengen buah kersen kayanya.. Cacing kering bentuk cube gitu mba Mbul.. Kotak2 gitu mba bentuknya..

      Aminn.. Makasih mba doanya.. hehe

      Hapus
    2. behahhahha iyaaak dek bayu

      gemana kalau kita bikin manusoa manusia ikan koi club wkwkkwkw #canda

      oh cacingnya uda macam bentukan pelet ikan ya..syukurlah...aku sempat bayangin bentukan aslinya ngeri..soalnya aku fobhia hewan yang ugat uget dek bay hahahhahahhaha

      Hapus
    3. Hayukk mba.. wkwk 😁
      Iyah bentukannya kotak2 gitu.. itu Red Maggot malah bentukannya kaya belatung gtu mba.. hahah πŸ˜…πŸ˜… aku kalau ngasih makan serada geli2 gimana gitu.. tapi ikannya lahap banget kalau dikasih makanan ini...

      Hapus
  6. Ikan koi aja aku perhatiin, apalagi kamu?

    Gimana, oke g tuh gombalanku? 🀣

    Tapi sumpah ya Bay, aku kalau urusan peliharaan gini angkat tangan. Cuman bisa manggut-manggut aja sama cerita kamu, sama tercengang karena effort yang kamu keluar wow, ruaarr biasa!

    Aku dikasih tanaman sama si hyung aja mati setelah 3 bulan bersamaku 🀣

    Maka dari itu, tiap kali bahas hewan peliharaan, aku g bisa cerita banyak karena tak tahu harus berkata apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus tuh mba.. Ntar saya coba ahh di Ig.. siapa tau ada yg nyantol.. hihihi

      Duh jadi inget tanaman Lidah mertua yg dikasih teman... Dia sempat layu waktu tak taruh dikamar.. Tapi smenjak ditaruh diluar.. eh skrang dia udh bercabang banyakk.. hehe

      Tapi saya ngerasa kalau kolamnya itu terlalu kecil mba.. Mngkin beberapa bulan kedepan pengen tak gedein kolamnya. Cuma ruangannya nggak ada. satu2nya jalan sih buat model jembatan gtu...

      Hapus
  7. akhir ini gw juga kepeikiran untuk pelihara ikan mas di akuarium mas, cuma belum sempet terlaksana karna belum tau step-stepnya :D

    ternyata agak susah pelihara ikan, makin ciut nyali mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehh jangan ciut donk Mas Khanif.. heheh
      Pelihara saja Nif.. Banyak Ikan yg mudah kok, kaya ikan Cupang. Sebnernya yah Ikan Koi juga mudah. Mungkin saya nya aja yang ngegambarinnya agak jadi lebih ribet.. hehe

      Hapus
  8. Bayu, ini sih level memeliharanya udah seperti profesional atau ternak ikan hahaha. Salut sama Bayu karena sampai sedetil ini memelihara ikannya πŸ˜±πŸ™Œ aku mah apa atuh cuma taruh di baskom aja dan 2x sehari diganti airnya, terus nggak lama, ikannya mati πŸ˜₯

    Aku baru tahu kalau pump itu sebenarnya bukan produksi oksigen! Woaaa my whole life is been a lie πŸ˜‚ aku pikir dia memproduksi oksigen, makanya harus pakai pump itu, ternyata gerakan air yang mengundang oksigen masuk ya. Thank you insightnya!

    Bayu keren ih bisa membuat atap rumah ikan sendiri wkwkwk pasti bangga banget setiap lihat atap rumahnya ikan 🀣. Siapa tahu besok bisa bikin atap rumah ikan yang lebih luas~ wkwkwk

    Semoga ikan-ikan Bayu bisa panjang umurnyaa! Dan jadi besar-besar, sebesar Arapaima gitu 🀣 #halu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha bisa aja Li.. tapi kayanya emnk sayanya yg agak lebay. Tapi gimana yah, saya mikirnya.. "karena saya yg ngasih mereka (ikan) tempat buat tinggal.. yah ini usaha saya biar ikannya nyaman, aman, dan sentosa.. 🀣🀣

      Iyahh Li, aku juga awalnya gitu.. tapi ternyata bukan.... hehe

      Woiyaa donk.. Amin. Emnk ada rencana pengen gedein kolam ke samping gtu. Terus bikin mini bridge buat nyebrang ke sisi sana.. cuma untuk urusan ini kayanya saya butuh orang.. 😁

      Aminn.. kalau sebesar arapaima. Nggk bisa ngebayangin sih tempatnya gimana.. ini aja di kolam sebelah Ikan Nila pada bru punya anak.. ada banyak banget...

      Hapus
    2. Nggak lebay, aku malah ngelihatnya Bayu benar-benar sayang sama ikan-ikannya makanya berusaha memberikan yang terbaik 😁. Ikan aja diperhatiin sebegitunya, apa lagi kekasih #ehh πŸ™ˆπŸ™ˆ

      Wah, mantep banget! Udah ada rencana yaaa. Nanti kalau udah berhasil bikin, jangan lupa update di blog ya πŸ˜πŸ™ˆ

      HAHAHA gede banget sih kalau segede arapaima 🀣 bisa dijual mahal nanti itu #plakk *otaknya cuan mulu* tapi aku sendiri lihatnya sih ngeri 🀣. Wadaw, fix jadi peternak ikan nih Bayu wkwkwk

      Hapus
  9. Wohooho, keren sekali mas Bayu, sangat serius melihara ikannya. Aku sih tidak hobi merawat ikan - lebih lagi hewan lain,
    Selalu kagum deh sama orang yg punya hobi memelihara hewan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma berusaha semampu saya Mas Joe.. hehe. Terimakasih yah sudah mampir Mas Joe.. hihi

      Sebnernya pengen juga melihara kucing dirumah.. tapi saya rasa nggk perlu. Cukup ngerawat kucing liar di sekitar rumah ternyata udh bisa bikin senang.. πŸ˜†

      Hapus
  10. cukup ribet ya karena harus menjaga kondisi air.. yang paling gampang tetep pelihara ikan nila, tahan di kondisi air seperti apapun. abis tu enak juga dimakan, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah Mas Bara. Ngebacanya agak ribet yah Mas.. ehehehe.. Tapi mngkin sayanya juga yg agak berlebihan..

      Saya juga ada Nila Mas... di sebelah kolam koi ada ikan Nila.. udh pada beranak pinak.. kayanya ada sekitar 60an ekor anakan ikan Nilla. Yah memang sih ngerawa air ikan nila nggk seribet Ikan sebelah...

      Hapus
  11. salinitas dan pH itu penting banget mas
    kandungan DO juga engga kalah penting
    makanya banyak parameter yang harus diperhatikan
    itulah alasan aku engga rawat ikan karena engga bisa mengurus hal hal ini
    salut buat mas bayu semoga ikannya sehat sehat ya
    seneng emang kalau bisa liat ikan habis pulang kerja atau pas libur gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah sebenarnya ada banyak lagi Mas Ikrom.. hihi. ada paramater Kandungan amonia, nitrit, nitrat, dll... ahh ribet.. tapi saya belum sejauh itu dan kemungkinan nggk bakal sejauh itu.. hehe
      Amin.. Iyah benar sekali Mas. Kerjaan saya seharian kalau abis pulang kerja yah ngejogrok di pinggir kolam sambil nyuapini ikan πŸ˜†πŸ˜†..

      Hapus
  12. ikan koi, ikan hias yang mahal banget nih, apalagi kalau ukuraannya udah setengah meteran, wow,...bisa kebeli satu motor baru,...ternyata ternak ikan koi tidak semudah yang di bayangkan ya mas, butuh perhatian lebih, terutama pada kondisi air yang harus selalu bersih dan mengalir agar ikan tidak stres dan cepat tumbuh besar, mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminn.. Tapi kayanya yang mahal itu khusus yang Ikan Koi Jepang deh Mas.. kalau saya mah ikan koi lokal... Kata temen kalau dijual kurang lebih harganya 30 ribu seekor untuk ukan segitu. Tapi tetep mahal sih buat harga ikan..heheh. That is why saya banyakin Ikan Karpernya.. hehe

      Hapus
  13. Ituuuu untuk 3 ikan peralatannya sebanyak dan seribet itu ya? πŸ˜‚
    Oiyaaa karena saya gak ngikutin dari awal, jadi penasaran kalau namain ikan itu apa ga bingung? Sepertinya ikan mirip2 bentuk dan warnanya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyahh Ribet yah... Mungkin sayanya aja yang agak berlebihan soalnya udah pernah ada yang meninggal satu ekor...
      Nggak bingung kok kan yang dinamain cuma 3 ekor.. yang lain nggk tak namain.. hehe

      Hapus
  14. Kalo ini mesti ulet ya mas ngerawatnya

    Aku angkat tangan deh
    Cuma sanggup piara ikan cupang

    Ngga perlu sering diibersihinnn
    Ngga perlu sering dikasih makann
    Ngga ribett

    hahahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihhh Aul baru aja nongol lu... hahahah 😁
      Hahaha.. Ikan cupang mudah sih perawatannya tempatnya juga nggak gede..

      Hapus
  15. Aku kira memelihara ikan itu cukup dengan memberikan air yang bersih dan kasih pakan saja, ternyata agak ribet juga ya, harus tahu pH air, ada oksigen, dan lainnya.

    Pantesan saya dulu pernah pelihara ikan mas beli di pasar, eh baru dua hari mati. Sayang ikannya kecil, kalo gede aku goreng saja.πŸ˜‚

    BalasHapus
  16. Ternyata ga segampang itu mliara ikan ya mas, kirain cuma cemplungin ke air , selesai sudah :D. Ternyataaaa ada stepnyaa :D.

    Aku jd tau kalo gerakan yg memutar air supaya oksigen masuk. Kirain oksigen bisa lgs msk aja ke air gitu wkwkwkwk

    Temenku ada yg mulai suka pliara ikan, pake akuarium tapi. Dan ikannya ikan laut. Lebih rempong ternyata hahahaha. Dia pas msh belajar cerita, ternyata ada tumbuhan air yg malah bahaya kalo ditaro di aquarium air laut Krn beracun :p. Banyaak yg hrs aku pelajari sepertinya kalo mau pliara ikan :D.

    Aku jd penasaran ikan2 yg banyak dipliara di rumah2 makan seafood, yg ikannya montok2, ato ikan yg kmrn aku liat di Hyatt, itu perawatannya gimana yaaa. Mana banyak dan gemuk2. Trus kayaknya jinak, Krn berani bgt sampe ke pinggir kolam :D.

    BalasHapus
  17. Mantap bener itu kolam nya mas, saya juga pecinta koi mas, tapi yang saya peliharaan ikan komet mirip-mirip koi lah πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† haha

    BalasHapus
  18. Rencana bikin kolam koi selalu gak jadi karena memang tidak tahu bagaimana memulainya, setelah baca-baca artikel ini sedikit mulai ngerti. Tentunya beda ukuran kolam beda pengaturannya ya mas, apalagi untuk kebutuhan aliran airnya dan juga baru tahu kalau gelembung-gelembung di air itu tidak mengandung oksigen, tapi setidaknya air tetap mengalir ya mas?

    BalasHapus
  19. Hahh Kak Bayu, pantesan aku kalau setiap punya ikan selalu mati! Hahaha πŸ˜‚ Seriusan ku kira kalau airnya tenang ikannya juga bakal tenang πŸ˜‚ Tapi ternyata nggak toh, justru oksigennya susah masuk? πŸ˜‚ Haduh, ampun deh πŸ˜‚

    Kak Bayu ini melihara ikan untuk diternak lalu dijual belikan, atau sekadar hobi?

    BalasHapus
  20. Hai Bay dah lama ga main ke sini. Seneng deh lihat cowok hobby pelihara hewan sampai memperhatikan kesejahteraannya dgn detil gini, tandanya ntar pas punya keluarga juga disayang, pengalaman dari ayah dan suami nih eheheehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Yukk.. Ngobrol!! Biar makin kenalπŸ˜‚

Berlangganan via Email