Alasan Kenapa Pelihara Kucing

Daftar Isi

Banyak kan yang bilang.. "Ihh pelihara kucing mah ribet, bau, nakal, barang-barang suka pada rusak..."

Well, menurut gue iyessss setuju banget sih. wkwkw 🤣 Faktanya dulu pas awal pindah rumah, gue pernah naruh kursi dan karpet di ruang TV.. Tapi semenjak Adopt Mozza. Kursi dan karpet terpaksa gue pindah ke rumah bokap karena ya jelas rusak.. banyak bekas cakaran yang membuat isinya keluar.

Terus, gue pernah naruh botol sirup di atas lemari buku, baru gue tinggal ke kamar mandi sebentar.. Selesai-selesai, udah "Blontanggg,, Pyarrr" sirup se'isi-isinya yang baru gue beli pecah berceceran di lantai.. LENGKEEETTTT PARAAAAHHHHH 🥴...

Pernah juga, Mozza dan Adek poop dan peep sembarangan di ruang TV karena akses litter box nggak sengaja pintunya tertutup. Mana itu kondisinya gue abis pulang lembur jam 8 malam 😭.

Dan kejadian lain sebagainya yang bikin elus dada.. 😅

Ditanya kesal atau nggak.. Of course gue kesal, namanya geh manusia 🤬. Apalagi kalau kondisi badan lagi capek-capeknya. Tapi sekesal-kesalnya gue, nggak pernah sampai yang mukul. Paling cuma ngomel kaya Emak-emak. Hahah. Sambil bersihin, ngelapin poop dan peep di lantai sampai benar-benar bersih 😂. Boros tisu, boros tisu basah, boros wipol dan boros air 🤣. Ada kali gue ngebersihin sampai tengah malam waktu itu. 

Apakah rasa sayang gue hilang??

Sama sekali nggak. Layaknya seperti orang tua. Gue kadang suka nyesel kalau abis marahin mereka.. Apalagi kalau marah gue bisa bikin mereka lari ketakutan keluar jendela .. hahah 😂

Tapi makin kesini cara gue perlahan mulai berubah. Gua paham betul kalau kucing tuh nggak ngerti kalau dia nakal. Even nggak akan ngerti kalau lagi dimarahin 😂. Jadi perubahan harus dimulai dari gue sendiri.

Alih-alih mengharapkan kucing mengerti tentang larangan gue. Gue yang menyesuaikan kebiasaan mereka dengan nggak ngasih kesempatan buat nakal atau mereka boleh nakal tapi efeknya sewajarnya, nggak bikin bahaya, dan nggak bikin gue capek. 

Sesimpel nggak naruh barang pecah belah sembarangan. Soalnya kucing itu tingkat penasarannya tinggi gaes. Kamu pulang bawa plastik aja mereka pasti kepo 😁.

🙀😹😺

"Terus kenapa kok adopt Kucing...??"

Gue suka kucing dari sejak piyik-piyik... Pengen banget melihara kucing dalam rumah yang bisa diuwel-uwel, diajak tidur bareng, jujur ini karena gue iri melihat temen gue yang keluarganya pelihara kucing dalam rumah, dan kucingnya tuh bersih-bersih, gembul gitu. Lucuk parahhh.. Mau diciumin geh Emaknya nggak marahin. wkwk 😂.

Lah guee...? Nyokap gue nggak suka kucing. Jadi, suka marahin kalau gue gendong-gendong kucing liar depan rumah karena bulunya nempel dibaju. Udah mana sahabat kucing gue banyak ya.. Jadi ya gitulahh.. Emak gue hobby ngedumel tiap ngedapetin gue yang megangin kucing. haha 🤣.

Singkat cerita sekarang udah dewasa... Alhamdulillah udah ada penghasilan 😚. Jadi dewasa tuh kadang ada momen pengen balas dendam gitu sama hal-hal yang nggak bisa gue dapatkan sewaktu masih kecil. Kalian gitu juga nggak?? Sesimpel pengen makan nugget tanpa dijatah.. wkwk 😂 Iyess dulu gue makan nugget dijatah 2 biji per piring 😭. 

Nah,, melihara kucing dalam rumah salah satunya. Cuma berhubung dulu masih tinggal sama Bapak, gue masih ikut aturan beliau "No Pets inside the house yang kakinya ada 4.." Tapi bokap bukan tipe yang ngelarang gue suka beliin makanan kucing buat kucing di jalan atau pas ngelihat gue lagi gendongin kucing liar 🫶. Beliau lebih woless sihhh.

Behubung sekarang gue udah tinggal sendirian.. Awal-awal nggak bisa dipungkiri gue selalu merasa kesepian, apalagi sewaktu kepergian Babeh Tercinta. Wahh parah bukan main sih karena gue sampai konsul ke Profesional soal kondisi emosional gue yang nggak stabil yang menyebabkan semangat hidup hilang.. terus gue ketemu sama Bu Wardiah dan beliaulah yang nyaranin gue buat pelihara 1 kucing as Emotional Support Animal.

Bersyukur banget 😇... Gue dapat kesempatan bertemu Caca yang dikasih sama atasan gue 😍 namun dia harus pergi karena tertabrak mobil.. Saat itu, gue berpikir buat nggak lagi memelihara kucing karena rasa sakit yang ditinggalkan terlalu membekas. Tapi gue makin sadar bahwa semua makhluk punya takdir yang sudah digariskan.

Beberapa Bulan setelahnya, gue memutuskan untuk pindah Rumah... Don't ask me why.. wkwk 😂

Rumah super mungil yang bangunannya hanya seluas 45 meter persegi tapi bikin gue betahh parahhh... karena memang senyaman itu... 🥰 heheh.

Suatu ketika, disaat rumah ready ditinggali, gue memutuskan bermalam untuk pertama kalinya.. 

Tapi sesuatu terjadi genks di malam pertama.. Gue nggak tahu itu apa, tapi nggak masuk akal kalau gue ceritakan mengingat kondisinya nggak mendukung 🤔.

Waktu itu masih ada Brili. Gue bilang ke dia kalau gue mau tidur di rumah itu. Dia nawarin kan mau ditemenin atau nggak. Gue bilang sihh nggak usah..

Kamar rumah ini ada 2. Kamar depan dan kamar belakang. Gue tidur di kamar depan. Sedangkan kamar belakang gue jadikan tempat untuk menyimpan lemari pakaian. Gue juga beli semacam jemuran baju dan gue taruh beberapa Hanger yang terbuat dari aluminium 😊.

Malam itu gue lagi tidur, tapi tetiba terbangun tengah malam karena gue merasa ada yang menggedur pintu kamar gue. Pikir gue waktu itu cuma "kayanya mimpi dehh yang kebawa.."

Tapi nggak genks...!! Pintu kamar gue seperti ada yang mendorong (?) kalian tahu kan ya kadang pintu tuh meskipun udah ditutup masih ada space buat maju-mundur sedikit.. Nah pintu kamar gue kaya gitu. Ditarik-dan didorong lagi sebanyak 2x meskipun dalam tempo yang lambat 😵‍💫..

Saat itu, gue cuma berdiam diri.. mencoba memikirkan sesuatu yang rasional 😟. Btw ini serius lohh gue nggak bohong 😭.

Gue sempet kepikiran angin kah.. tapi ngak mungkin karena satu-satunya sumber angin cuma jendela depan dan kamar mandi yang bisa dihisap pakai Exhaust Fan.. tapi itu pun udah ditutup.

Pintu yang kendor kah.. 🫣. tapi kenapa terdorong dan tertarik? Force darimana yang bisa membuat itu bergerak? sedangkan gempa tidak ada. Yang jelas saat itu, gue cuma berbaring sambil bengong ngeliatin pintu.. mencoba memikirkan apa yang seharusnya gue lakukan kalau tetiba ternyata Maling yang menyeruak masuk ke dalam. Haruskah gue berantem?? 🤣.

Selang beberapa waktu kemudian, hanger di kamar belakang terdengar seperti ada yang mainin. bunyi gemerincing saling beradu seperti ada yang gerakin.. saat itu, fix gue agak merinding..

Tanpa babibu gue pun terbangun perlahan dan mengintip dari jendela luar. Terlihat Motor Revo dan pintu pagar yang masih tergembok. Udah mana lampu depan tuh gue pasangin yang warna kuning 😂 Asli serem banget jadinya.. wkwk

Gue lanjut membuka perlahan pintu kamar dan melihat sekeliling. Tapi hanya kesunyian yang gue dapatkan 🥴. Gue lanjut nyalain lampu dan tengok kamar belakang tidak ada apa-apa. Jadi apakah itu? Halusinasi gue kah??

Tapi yang jelas sejak malam itu, gue jadi gampang tersugesti tiap malam. Seperti ada bayangan orang berdiri di area dapur saat malam hari dan menjadi sensitif dengan suara-suara asing lain..

Beruntung gue bertemu Mozza. Kucing kecil yang dibungkus dalam kardus di pinggir jalan.. Awalnya nggak mau melihara karena teringat momen sewaktu kehilangan Caca. Tapi yaaa gue terlanjur nempel, jadi yaudahh.. + ketemu si Adek juga saat si Mozza menginjak umur 6 bulan.. Sejak itu rumah jadi rame. Gue jadi punya alasan semisal ada suara-suara lain. Sekarang gue bisa mikir lebih rasional yaitu :

Baca Juga :

Kucing Dalam Kardus

Officially +1

"Ohh itu pasti Si Mozza lagi main sama si Adekk..." ahahah 😂

Sibayukun
Sibayukun Pria mochi yang suka bergalau, suka ngemil, suka ngedekem di kamar, suka ngegambar, suka melamun, dan kadang cheesy. Hahahah

23 komentar

Ngobrol Kuyy,,, biar makin sayang.. 'Eaakkhhh bisa aja lu buntelan Karung Goni!! 🫣🤣'
Comment Author Avatar
28 Januari 2024 pukul 21.24 Hapus
Mas Bayu di rumah Abang aku kucing silih berganti datang dan pergi, kucing paling lama ada sekitar 4 th masih di rumah,yang lain Gonta ganti datang,ilang, ga balik,trus datang yg baru, sekarang ada 5 ekor kucing di rumah abangku...kelakuan emang kadang bikin ngelus dada, sofa di rumah abangku udah dedel gak keruan, 🤣,tapi mau marah enggak bisa wong lucuuu...yg paling kecil nih tadi siang aku Dateng udah mulai mau kenal,itu kucing baru juga,gak tau Dateng kerumah Abang aja, ku elus"eeh manja..Ampe geder"gitu pan badannya kalo kucing udah manja wkwkk
Comment Author Avatar
6 Februari 2024 pukul 20.46 Hapus
Semacam kucing binaan kali ya mba... Datang dan Pergi 😁 ini kaya kucing2 di depan rumah yang aku juga kasih makan as berbagi rezeki.. heheh.. mereka pun silih bergantii..

Seriuss tapi emank iyaa, kucing tuh lucu, kepoan, tapi sekalinya loncat, jatuh semua barang-barang 🤣
Comment Author Avatar
29 Januari 2024 pukul 09.02 Hapus
melihara kucing memang ada suka dukanya ya mas :D, kebetulan kemaren ortu gw baru pelihara kucing, yah sebenernya kucing liar yang suka mampir kerumah, cuma keseringan jadi tidur dirumah tsrus dipelihara :D, sebelnya si kucing suka poop sembarangan tempat, jadi ortu suka marah-marah kucingnya di usir, tapi esoknya dia balik lagi :D, tapi gw sjka pelihara kucing kadang bjsa di ajak main kalo lagi gabut :D
Comment Author Avatar
6 Februari 2024 pukul 20.48 Hapus
Hahaha.. paling kesel emang Nif, klau kucing udah poop sembarangan 😭 bersyukur yang drumah jarang poop peep sembarangan.. Semua selalu ditempat. Jadi, aku ngebersihinnya happy aja sihh.. 🤩
Comment Author Avatar
29 Januari 2024 pukul 09.12 Hapus
Aku juga suka kucing mas Bayu, tapi istri ku kurang suka kucing. Yang bikin istri kurang suka kucing kadang suka eek sama pipis sembarangan.

Pernah bikin kotak papan lalu aku isi pasir. Kucing nya eek disitu sih, tapi pipisnya kadang masih random 😂

Terus bolak-balik nyari pasir kadang capek juga, akhirnya kucing aku kasih ke ponakan sajalah.😅
Comment Author Avatar
6 Februari 2024 pukul 20.49 Hapus
Pasir apa tuh Mas Agus? wkwk. Kaya sejenis pasir bangunan yaaa.. hehe. Soalnya iyaa kucing suka poop peep disitu.. Tapi kalau nggak ketahan biasanya sembarangan. 😅
Comment Author Avatar
30 Januari 2024 pukul 15.35 Hapus
Kucing itu bloon mukanya apalagi kalo sambil merem gituuu ya ampun gemes banget. Dimarahin disuruh kerja malah kedip-kedip terus merem. *ya itu lo-nya yang gajelas*
Baca pengalaman mas Bayu yang kinda horror tuh serem juga ya, tapi kalo ada kucing jadinya bisa berpikir lebih rasional wkwk. Kucing tuh badannya nggak bau gasih mas Bay? Aku kalo endus-endus kucing di rumah tu gabau, ga kayak bebek atau ayam. Kucing-kucing ini pada jago membersihkan diri sendiri.
Comment Author Avatar
6 Februari 2024 pukul 20.51 Hapus
Emankkk Bloon banget Mba Endahh kucing tuh mukanyaa.. 🤣

Iyaa horror tahuu.. Tpi semenjak ada kucing udah jojong. Malah kata Internet, kucing bisa mengusir energi Negatif.. wkwk Aku percayain aja karena emnk mereka moodbooster kalau lagi dirumahh 🤩

Baunyaaa tuh gimana yaa.. ada aroma khas, lepek2 gimana gtu... tapi nagihhh.. wkwk cuma aku abis itu biasanya malemnya asma.. 😅
Comment Author Avatar
31 Januari 2024 pukul 07.05 Hapus
Aku itu ga suka pelihara binatang. Aku cuma merasa kurang telaten disuruh mengurusi peliharaan. Jadi daripada binatang itu kurang terawat lebih baik aku tidak merawatnya.

Meskipun begitu, aku bukan ga suka binatang. Dulu di kantor ada kucing kampung yang selalu singgah di kantor. Yaa akhirnya dianggap sebagai bagian dari kantor. Kami membelikan makanan kucing untuk dia.

Kadang dia datang bareng kucing liar lainnya. Hingga pada suatu pagi dia terkunci di sebuah gudang selama tiga minggu. Kemudian kucing itu meninggal karena dehidrasi di gudang tersebut. Kami pun bersedih dan merasa kehilangan dengan meninggalnya kucing itu.
Comment Author Avatar
6 Februari 2024 pukul 20.52 Hapus
Di tempatt aku kerja juga banyakkk kucingg Mas Rivaii.. Soalnya security disini pada ngasih makanan ke merekaaa... Kadang ada yang smpe nyakarin Sofa tamu di Kantor 😂
Comment Author Avatar
1 Februari 2024 pukul 16.05 Hapus
Bayuuuuuuu sereeem ih ceritanyaaa 😣😖😖😖... Kamu mah berani, sampe ngecek juga ke jendela. Kalo aku mungkin udah lemes sampe ga bisa bergerak 😅.

Tapi bener kok bay, aku sendiri jd mliara kucing krn dulu ga diksh. Malah sempet kucing kesayangan yg sering dtg ke rumah, padahal baik budi banget, ga pernah nakal, tapi dibuang mama ntah kemana 😭😭. Sampe berhari2 aku nangisnya ngebayangin dia gimana.

Skr aku pliara, dan full indoor. Itupun si papa nelpon dan ntah siapa ksh tau jadi tahu kalo aku pliara kucing di dlm rumah. Papa lgs minta itu dibuang semua, yg mana aku lgs defensif lah kalo udah menyangkut anak2 buluku. Gila aja anakku mau dibuang. Dan berakhir aku ma papa ribut lagi. Ntahlaah, hubungan kami ini memang panas dari dulu. Alasan kenapa aku merantau ke jakarta dan males sering2 mudik ke medan ya salah satunya sering ribut ama papa.

Ditambah masalah kucing, makin ga pengen sering nlpon. Wa ajalah biar ga ribut.

Krn mau gimanapun, anabul di rumah itu anak2ku, yg ga akan mungkin aku telantarin.

Tapi lagi sedih banget hari ini sbnrnya. Mochi hilang, dari kemarin malam 😭. Blm ketemu ampe hari ini. Aku curiga dia masuk ke rumah tetangga, dan ga berani kluar samasekali. Soalnya kucing2ku penakut ama orang yg mereka ga kenal.

Udh tanya ke tetangga, tapi mereka baru bisa cek pas anaknya datang. Krn jendela yg aku curiga mochi masuk kesitu, sbnrnya gudang yg jarang dipakai si tetangga. Mochi pasti ngumpet ketakutan 😭. Terkadang saking takutnya, tuh anak suka diem aja, ga berani ngeong.

Belum tahu lah ini cara nemuin mochi 😣
Comment Author Avatar
22 Februari 2024 pukul 22.33 Hapus
Iyaa mba.. Emank sih agak seremm sih dulu tuh sebelum ada Kucing.. Skarang mungkin karena udah terbiasa jadi agak biasa.. hehe 😁

Aku ikut senang kalau Mochi akhirnya bisa ditemuin... Tapi emank aku akuin sulit tahu melihara kucing yang takutan sama orang asing. Ya ampunnn.. Si Adek tuh jugaa takutan banget. Apalagi kemarin pas ada mamang AC. Dia ngumpet di belakang Kulkas dong.. huhu..
Comment Author Avatar
2 Februari 2024 pukul 15.46 Hapus
Aku suka kucing tapi sayangnya umurnya kadang tidak panjang. Pernah pelihara dari kecil, mungkin orang buang kali, sampai gede. Warnanya Oren.

Kucing nya agak nakal, kalo di jahili dia kadang nyakar tapi ngga pakai kuku sih.

Sayangnya umurnya cuma tiga tahun.😭
Comment Author Avatar
22 Februari 2024 pukul 22.34 Hapus
Iyaa, kucing gemesin ya kalau yang dijailin suka marah2 nggak jelas gtu.. Kitanya jadi ketagihan gangguinnya 😂
Comment Author Avatar
Anonim
7 Februari 2024 pukul 21.54 Hapus
Meng nya pasti happy bangettt dirawat sama orang yg tepat❤ tapi...... sekarang gimana? are you okay? are you happy? semoga mereka bisa nemenin dan bawa kebahagiaan terus yaa buat mas bayu!! 💪
Comment Author Avatar
22 Februari 2024 pukul 22.36 Hapus
Semogaaa sih yaaa.. Mereka betahh.. Btw, ini siapa ya?? hehe 😁

Akuu Happy sungguh bisa tinggal serumah sama mereka. Meskipun rumah acak-acakan, But No worriess.. masih bisa buat diberesin... hihi..

Aminn. Terimakasih buat doanyaa 😆
Comment Author Avatar
22 Februari 2024 pukul 11.55 Hapus
Bersyukur bgt aku sama suamiku sama2 ga suka pelihara kucinga atau anjing. Adeknya suamiku pelihara byk anjing. Aku risih bgt kalau ada kucing atau anjing di rumah.

Ga cuma binatang berkaki 4, aku ga suka semua jenis binatang peliharaan. Ga tau kenapa ga suka aja Bay, tapi suamiku suka pelihara ikan, jd bikin kolam kecil di deket teras, yaudah lah sono, toh ikan di kolah ga bisa kemana2, ga ganggu juga hahahhaa
Comment Author Avatar
22 Februari 2024 pukul 22.38 Hapus
Iyaaa kalau nggak cocok, emang bikin riweuh sih semisal keep hewan yang berjalan atau larian. Soalnya mereka kalau lari suka nggak sadar tempat, asal tabrak, terus pecah 🤣

Ikann sih yaaa Mba yang lebih simpel.. Meskipun harus nguras kolam. Tapi aku akui kalau melihara Iklan lebih mudah ketimbang Anabull.. hehe
Comment Author Avatar
23 Februari 2024 pukul 07.53 Hapus
jujurly aku ga benci sih sama kucing, sukanya biasa orang tuaku dulu juga pelihara. Nah aku ga sukanya emang bau, sembarangan buang hajat. kkwkwk. Malah ada yang bilang kalau pelihara kucing itu malah dia yang jadi rajanya. Karena kucing itu malesnya kek minta di cubit. malah kitanya yang jadi babu. hahah
Comment Author Avatar
24 Februari 2024 pukul 02.25 Hapus
Kalau sudah sayang gitu ya, kalau ada yang “mengganggu” kita gak membenci tapi mencari solusi :) Sedih banget sama cerita Caca, aku juga rasain banget pas anjingku meninggal tahun 2022 lalu :( Rasanya jadi gak mau punya hewan peliharaan lain ya. Tapi ternyata kalau kita membuka hati malah rasa sakitnya jadi cepat sembuh :) Seperti Mozza yang menyembuhkan hatimu, aku juga sekarang ada Kitty, kucing yang kutemukan di halaman belakang :)
Comment Author Avatar
24 Februari 2024 pukul 20.59 Hapus
aku beda sama adikku, aku sendiri takut kucing hahaha
malah kalau adikku dirumah bilang ke orang rumah, pengen pelihara kucing, aku nya udah teriak teriak hahaha


soalnya di rumahku, terutama adikku, kayaknya yang dimau adikku ga cuman kucing, ikan juga pernah dipelihara meskipun endingnya mati
terus kalau lagi kumat, dia bilang pengen pelihara harimau, darimana cobak hahaha
lama lama rumah kayak kebun binatang kalau adikku dibolehin melihara semua binatang
Comment Author Avatar
29 Februari 2024 pukul 13.56 Hapus
Alhamdulillah, ketemu blogger catlover di sini... ternyata, suka kucing jg toh mas.... di rumahku pernah ada 20 ekor mas, campur aduk, ada kucing yang boleh nemu di jln, ada kucing yg tau2 nongol sendiri minta makan, ada kucing yg boleh beli juga. Mcm2 deh... ya udh pasti gmn serunya kan, seisi rumah berantakan trs... haha

Tp skrg tinggal 8 plus satu kitten baru dpt kayaknya ada yg buang di dpn rmh.

Yg jls miara mereka itu penuh tantangan, penuh emosi, tp ya gitu, kalo udh ditatap sama matanya dan keluguannya,langsung luluh deh... lngsung tak uyel2...

Salam buat Mozza ya... di rumahku jg ada kucing namanya Mozza loh mas... kasian, dia punya anak mati mulu...
Comment Author Avatar
8 Maret 2024 pukul 21.57 Hapus
Saya tidak pelihara kucing, tapi suka ngasih makan kucing kalo lagi ketemua di tempat makan, menurut saya kucing memang jenis hewan yang bermanfaat karena membantu mencegah hama tikus, dan ga najis sama berisik kayak anjing.