Minggu, 31 Juli 2016

Kenal Lebih Jauh "Apa itu 5S?"

Jika kalian saat ini bekerja! Saya berani taruhan bahwa motto yang selalu digadang-gadangkan di tempat kalian bekerja adalah 5S atau 5C atau 5R.

Kalian mungkin tahu apa maksud dan tujuannya.

Kenapa motto 5S ini selalu ditemui di hampir setiap perusahaan. Nggak lain adalah karena Negara tetangga Jepang yang telah mempopulerkan motto ini sejak puluhan tahun yang lalu. Sebut saja Toyota, sebagai salah satu perusahaan besar Jepang yang sukses dalam menyebarkan dan menerapkan sistem 5S.

Seorang Welder, via pixabay.com
Sejatinya 5S adalah sebuah landasan yang mengacu pada kebiasaan (Habit). Negara Jepang berusaha untuk memelihara efisiensi, ketertiban, dan disiplin di lokasi kerja agar meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan.

Jepang percaya bahwa kesuksesan usaha bukan berasal dari orang-orang yang pintar secara akal, melainkan orang yang memiliki etos dan disiplin bagus adalah yang paling menjanjikan. Mereka percaya dengan sistem 5S ini akan berhujung pada kebiasaan manusia yang semakin baik.

Dan lihat hasilnya sekarang, Negara Jepang dikenal sebagai Negara yang paling disiplin, baik dalam segi mengatur, segi waktu, dan segi efisiensi.

Karena kesuksesan 5S ini akhirnya banyak perusahaan baik skala Nasional maupun Internasional mulai menggadang-gadangkan sistem 5S. Tak terkecuali Indonesia.

Di Indonesia sendiri, Sistem 5S lebih dikenal sebagai 5R. Sedangkan di Negara Eropa dan Amerika 5S lebih dikenal sebagai 5S (Dalam Bahasa Inggris). Ketiganya memiliki rujukan yang sama, yaitu merujuk pada sistem 5S Jepang.

Baik, sekarang kita kenal lebih jauh tentang “Apa itu 5S”?

1. Seiri / Sort / Ringkas
Langkah awal dalam menjalankan sistem 5S adalah Seiri. Seiri memiliki arti pemilahan barang antara yang berguna dan tidak berguna. Sebelum bekerja, memilah barang kemudian dipisahkan dapat meningkatkan efisiensi dan keefektifan dalam bekerja.

Seperti contoh ; ketika ada sekumpulan barang yang sama, dan kita ingin menggunakannya. Kita tak perlu menguji ulang barang tersebut apa masih bisa digunakan atau tidak. Dengan demikian, bekerja dapat berjalan baik tanpa mengulur waktu.

2. Seiton / Set in Order / Rapih
Langkah kedua dalam sistem 5S adalah untuk menindaklanjuti langkah 1. Setelah dilakukan pemilahan dan pemisahan barang antara yang masih digunakan dan tidak. Kemudian, dilanjutkan dengan Seiton, yang artinya penataan barang secara rapih, dan dilakukan pemberian label pada barang tersebut.

3. Seiso / Shine / Resik
Langkah ketiga untuk menindaklanjuti 2 sistem sebelumnya. Dalam langkah ini kita diharuskan untuk menjaga kebersihan barang. Baik setelah digunakan atau ketika tak digunakan.

Agar apa? Agar ketika orang lain ingin menggunakan maka barang tersebut sudah siap. Selain itu, menjaga kebersihan barang maupun mesin dan tempat kerja dapat memunculkan semangat dan membuat lingkungan kerja menjadi nyaman dan sehat.

4. Seiketsu / Standardize / Rawat
Suiketsu hanya dapat dilakukan jika ketiga sistem diatas telah dilakukan. Suiketsu merupakan langkah preventif. Dengan pembentukan aturan agar dapat mempertahankan segala sesuatunya seperti semula.

Jika dilihat sekilas, seiketsu adalah pelaksanaan yang sedikit memaksa. Manusia merupakan makhluk yang sangat rentan terhadap aturan. Aturan lah yang membuat manusia tetap pada standarnya.

5. Shitsuke / Sustain / Rajin
Sistem yang terakhir merupakan sistem yang berasal dari diri sendiri. Jika ke-empat sistem telah dilakukan maka akan secara otomatis kita akan mulai terbiasa. Tanpa disuruh karena kita telah memiliki kesadaran akan tanggung jawab dalam menjaga, menata, dan mengelola.

Demikian ke-5 sistem yang sekarang ini banyak dianut oleh perusahaan. Tugas kita adalah mengimplemetasikannya secara ikhlas agar dapat berefek pada bukan hanya saat bekerja melainkan dimana pun itu.

5S itu tidak sulit untuk dipahami, tapi sangat sulit untuk dilaksanakan dengan benar. 5S memerlukan ketekatan bulat, kegigihan, dan usaha yang terus menerus. 5S mungkin tidak akan memberikan hasil yang dramatis. Namun 5S membuat pekerjaan menjadi lebih mudah, tidak boros waktu, dan meningkatkan produktifitas kerja serta mutu yang lebih baik. (Utomo, 2011. “Sejarah Singkat 5-S” http://www.scribd.com/doc/51971011/sejarah-singkat-5-S)

Spesial Thanks to :
Aries Setiawan (Osaka Steel Japan)

Eris Kusnadi (eriskusnadi.wordpress.com)                                                                                                 

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon