Selasa, 05 Juli 2016

Momen Lebaran Paling Bolot Dalam Hidup Gue

Sumpah lebaran tahun ini menjadi lebaran yang paling bolot dalam hidup gue. Bukan lebarannya yang bolot melainkan gue sendiri yang bolot.. 

Pokoknya bolot banget,,,

Yah gimana nggak, begini ceritanya……

Lebaran itu biasa identik dengan pulang kampung, dan yah gue udah ngerencanain keberangkatan pulang kampung gue udah dari jauh-jauh hari sebelum Indonesia merdeka. #lohh

Sebelum puasa tiba maksud gue, gue udah ngerencanain buat mudik ke Temanggung Jawa Tengah begitu gue selesai pelatihan di BBPLK Serang dalam rangka latihan dasar kerja yang diusung oleh Perusahaan tempat gue bekerja yaitu PT KOS. 

Pada saat itu tanggal 30 Juni yang merupakan hari penutupan pelatihan di BBPLK. Keesokan harinya kita diberi libur hingga tanggal 11 Juli.

Keinginan gue untuk pulang kampung sendiri udah gue rencanain. Berhubung ada janji sama temen untuk bukber bersama tanggal 3 juli, jadi gue putuskan untuk berangkat tanggal 4 juli saja. Tapi gue udah mewanti-wanti tetangga gue yang kerja di agen bus untuk menyisakan tiket satu saja di tanggal 3 juli jikalau tau menau gue kaga jadi bukber dan berangkat hari itu. 

Tetangga gue udah ngasih tau kalau pembatalan tiket maksimal jam 10 pagi di hari yang sama. 

Sekitar tanggal 2 juli, perasaan ingin segera berangkat mudik berkecamuk dalam dada. Batin gue berkata kalau berangkat tanggal 2 kan bisa nyampe besoknya tanggal 3, sedangkan kalau berangkat tanggal 3 malah nyampe tanggal 4. Wah Deket banget sama lebarannya….

Mau banget berangkat tanggal 3 juli tapi ada bukber sama sahabat smp, tapi ini kenapa mereka kaga ada feedbacknya lagi, padahal udah tanggal 2 juli. Ini sebenarnya acara bukbernya jadi nggak sih??? Tanya gue dalam hati. 

Ahhh mendingan gue samperin si atul sambil ngambil pesanan kue gue yang udah gue pesen dari zaman batu. Hahah

Sampai di rumah atul, yah biasa histeris dulu karena udah lama banget nggk ketemu, sama nggk lupa juga foto-foto. 

Dan gue pun bertanya. “te, bukbernya jadi kaga?” terus dia jawab dengan jawaban paling nggak kreatif sedunia. “terserah gua mah”.

Hadeehhh cewe mah demen banget sama jawaban ini!! “si rhian sama reza gimana”? Tanya gue… 

“si Rhian malah nggak mau, udah gitu BBM gue kaga di read” jawab dia. 

“Ouhh berarti cuma kita berempat yah dari total 8”. Rencana awalnya memang cuma berempat. 

Karena si hati udah banget mau di kampung yaudah gue lancarkan aksi gue untuk menghasut.
“te, kalau semisalnya nggak jadi gimana? gue mau mudik besoknya” omong gue. “ouhhh yaudah lo mudik aja, gue sih hayukk-hayukk aja. Mau jadi hayu, nggak juga hayu” dikasih lampu hijau sama si atul. Hehe

“tapi gue kaga enak sama si awi n agnesnya”

“ahh mereka Insya Allah nggak papa kok” balas si atul

Yaudah gue langsung aja ngabarin si awi n si agnes. Hahah dan yahh mereka nggak papa. 

Cihuyyy akhirnya gue jadi mudik tanggal 3 juli. Yeyey batin gue bersorak-sorak. 

Malamnya gue packing dan sms tetangga gue buat konfirmasi gue jadi berangkat mudik tanggal 3 juli dengan harga tiket 320k. Mahal yah?? Maklum lebaran H-3. 

Besoknya pas tanggal 3 juli gue berangkat siang jam 1 teng. Nunggu bis akhirnya datang juga jam 2 siang. Pamitan sama bokap dan gue meluncur ke jawa tengah dengan bis maju lancar kalau nggak salah. 

Dan kalian tahu apa yang terjadi? 

Yah disinilah kebolotan gue terjadi. 

Tepat setelah keluar dari Kota Bekasi, antrian macet memanjang hingga pintu tol cikampek. Dan gue juga dapet info kalau dari waze kalau macetnya itu memanjang di tol palimanan yang katanya menjadi jalan tol terpanjang di Indonesia.
Wadduhhh kapan nyampenya kalau gini,,, bisa-bisa 2 hari ini mah. 

Gambar macet hasil comotan, via pixabay.com
Ditambah postingan artikel berita tentang JAKARTA-SOLO 27 JAM, ada lagi MACET TERPARAH DALAM DEKADE TERAKHIR. 

haaaraaaahhhh... 

Pada saat itu pukul 11 malam, dan gue putuskan untuk tidur. Bangun sekitar jam 3 pagi karena sahur. Gue melihat si bis ternyata masih diam. 

Gue tanya penumpang sebelah gue. “pak ini udah ngelewatin cikampek?” 

“belum mas” jawab bapaknya. Ehhh busett lama amat. Biasanya kalau gue mudik pas kuliah itu jam 3 udah nyampe weleri.. Hati gue nambah ngegerunek.. Wkwk

Gue lihat jalan sebelah arah balik yang terlihat betapa longgarnya, hanya ada sesekali mobil dan bis lewat. 

Disinilah pikiran paling bolot gue lewat. Gue ngebatin libur cuma seminggu, dan besok udah hari senin. Lebaran hari rabu, kalau pulang hari jumat dan kena macet arah balik sampai cilegon kapan yah?? Sedangkan hari seninnya hari pertama pelatihan ekslusif. Hhhmm….

“apa gue turun aja dan pulang yah??” wong edannn dalam hatiku sadar. Masa mau balik lagi. Uang tiket 320 hangus loh cah, nyari duit itu susah tau. 

Tapi gimana ini. Batinku sudah tak tahan, akhirnya perang perasaan pun terjadi. 

Pikiran waras gue kalah. Gue membawa tas dan satu kardus berjalan kedepan pak supir. 

Ditanya sama penumpang lain, tapi gue jawab mau naik mobil sodara di depan. Hahahah jawaban paling nggak masuk akal. Mana ada nemu mobil sodara di jalan tol sebesar dan sepanjang kaya gini. -_-

Gue bilang ke supir dan supir yang baik hati bilang kalau uang tiket nggak bisa dikembalikan, dan gue angguk-angguk aja saat itu. Tapi nggak tau kenapa beliau malah ngasih 50rb. Hahah lumayanlah. 

Gue turun dari bis dan berjalan kebelakang bis dengan maksud agar nggak keliatan tabiat gue yang mau nyebrang jalan. Heheh

Gue sebrang itu jalan yang rame mobil berhenti lagi menunggu giliran jalan. sayangnya nggak sempet moto. Huhu

Gue pun berada disisi jalan siap menyebrang jalan arah balik. Pas udah disebrang, gue lambaikan tangan ke bis yang gue lihat. Dan dia berhenti… 

Gue kejar si bis dan bertanya ke kondektur. Cilegonn??? Si kondektur mengangguk. Dan langsung gue naik dan mencari tempat duduk. Dan yah gue balik lagi ke cilegon dengan perasaan paling bersalah dan menyesal. 

Udah gagal bukber bareng, malah ditambah gagal mudik. Dan yang bikin menyesal adalah keduanya itu gue yang nentuin sendiri. 

JANGAN DITIRU YAH KAWAN, PADAHAL MACET SELAMA PERJALANAN MUDIK ITU BIASA. 


lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

2 komentar

Haha iya gak bakalan di tiru ah itu mah bolot banget :D kan macet di jalan pada saat mudik itu udah biasa banget :D

Tapi kemaren macetnya keterlaluan banget... Jadi kaga kuat.. Hahaha bablas balik lagi deh. Tapi tetep aj nyesel

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon