Sabtu, 25 Februari 2017

Bila Hidup Nggak Sesuai Harapan, Yaudah lah yahhh...!

Pernah nggak sih kalian mikir gini... “gue kuliah di jurusan ini tapi kok kerjaan gue nggak ada nyambung-nyambungnya amat yah” ehhhhmmm apa gue salah jurusan atau salah jalan... wkwkwk

Sumpah kalau udah ngenang masa lalu yang aduhai momennya. Hawanya tuh pengen nangis, marah sama ketawa jadi satu.

Abis nggak pernah kepikiran aja kalau ternyata hidup gue juga sama kaya orang yang sama-sama ngejalanin kehidupan yang nggak nyambung. Hahahah yaudah lah yah!!

Nggak usah di renungin apa lagi sampe di keluhin.. hahah yang ada malah bikin rungsing nih hati.

Ada kalanya hidup memang tak sesuai seperti yang direncanakan. Disana selalu ada jalan yang berbatu yang terkadang berhasil membuat kita berubah haluan sangking terpepetnya. #ngomong apa kali gue!!! Hahahah

Tapi sekali lagi yaudah lah yah. Toh udah terlanjur ini.

Gue punya cerita. Kisah nyata sih. Dan gue alami sendiri. Ceritanya menurut gue penting.... bagi gue, tapi kalau buat kalian yah.. semoga aja.

Gue lahir era tahun 90an.. egg udah tua.. hahaha... tepatnya tahun 97, eh 95 dink. Tapi di KTP ditulis 94. Jadi umur palsunya 22, umur aslinya 21. Udah tua yahh?? Berasa pengen muda lagi.. hahahah

Sama seperti kalian. Pendidikan dasar gue tempuh dengan mengenyam bangku TK, SD, SMP.

Biasa masuk TK, lanjut SD hingga SMP gue hanya ngikutin alurnya saja. Nggak pusing karena yah alhamdulillah pilihan gue selalu tepat. Ketemu teman kelas yang seru-seru dan enak-enak.

Tapi ketika lulus SMP dan mau masuk ke SMA. Dari situlah semuanya bermulai...

Gue galau segalau-galaunya, mungkin karena ini galau pertama akibat 2 pilihan.

Gue bingung antara memilih SMA atau SMK. Hati gue maunya masuk SMA, tapi karena keburu iseng ikut tes buat masuk SMK dan ternyata lolos. Si bokap malah sreknya kalau gue masuk SMK dengan jurusan TKJ.

Si momski juga ikutan... hadeeehhh..

Gue masih inget. Dulu gue ngasih keputusan kaya gini ke Ortu gue. “Pak, Bu!!! Liat hasil UN’nya dulu. Kalau bagus masuk SMA, kalau pas-pasan yaudah ikut registrasi ulang di SMK yang udah keterima itu.”

Si Babe sih mengiyakan.

Tapi pas hari H-nya datang. Beneran, alhamdulillah NEMnya bagus, dan yah bisa mengantarkan gue ke SMA favorit...

Tapi, lagi-lagi dirundung antara 2 pilihan. Si Babe mengiyakan kalau gue masuk ke SMA. Tapi “iyanya” itu yang sepertinya berat hati. Tentu sebagai anak nggak mau dong yah kalau sekolah di tempat yang nggak ada ridhonya orang tua. Yahh emang sekolah kita yang ngejalanin. Tapi sekali lagi gue tipe anak yang berbakti.. wkwkwk

Akhirnya gue mikir gini, masuk SMK kayanya nggak ada salahnya juga. Lagian jurusannya juga TKJ, mau apa sih di TKJ. Paling bongkar-bongkar komputer sama main komputer. Iyah nggak???

Apalagi kalau inget tes masuknya. Udah kaya tes kerja. Yang harus tes administrasi lah, tes tulis lah, tes fisik yang bikin kelojotan karena musti lari-lari keliling lapangan 8 kali sambil bertelanjang dada, terus ditambah tes wawancara. Apa iyah mau ngebuang usaha itu percuma?? Hahah

Yaudah jatuhlah pilihan gue ke SMK dengan jurusan TKJ...

Dari SMK gue tahu dasar komputer, jaringan, dan beberapa program design. Dari SMK, gue jadi bisa instal ulang windows, dan punya banyak CD program... heheh

Gue lulus dari SMK dengan nilai yang alhamdulillah memuaskan...

Tapi hidup nggak berhenti sampai disini cuyy..
.
Jelang kelulusan, lagi-lagi dirundung kegalauan. Milih antara kerja atau kuliah...

Aku maunya kuliah sih, si momski maunya kerja... si Babe juga maunya kerja, tapi kuliah juga nggak papa..

Kebetulan di Kota gue itu lagi ada pabrik baru. Namanya posco, dia lagi ngerekrut karyawan besar-besaran.. Gue sama temen sekelas lainnya coba daftar disana.. ehhh alhamdulillah gue lulus sampai tahap wawancara.

Si mamake udah seneng banget. Tapi sayang,, rupanya Allah belum ngasih izin dan memberhentikan gue di Tes wawancara. Iyah gue gagal. Ditanya sedih atau nggak... ehhmmm nggak terlalu. Soalnya gue kan maunya kuliah. Hahaha

Oh ya temen sekelas gue waktu SMK ada 12 pria termasuk gue.. dan 4 anak termasuk gue itu nggak masuk posco. Jadi ke 12 lainnya. Mereka kerja di tempat yang sama... hahahah #miris

Terus gue sama beberapa orang lainnya ternyata diundang sama kepala sekolah buat ikut SNMPTN Undangan.

Gue bilang ke Ortu gue. Mau masuk jurusan mana yah bu?? Kata mamake, coba aja teknik kimia... lahhh aku kan TKJ masa iyah mau crossing ke jurusan lain... -_-

Si nyokap ternyata tersihir sama temen-temen kakak gue yang udah berhasil dan sukses akibat dari background teknik kimia yang mereka pilih. Termasuk suaminya mba gue yang sama juga dari lulusan tekkim.

Maka dari itu, nyokap gue nyaranin gue buat masuk Tekkim. Lahhh di SMK mana ada pelajaran kimia... -_- susah kalau gini mahh..

Pas pengumuman tiba ehh ternyata gagal.. yaudah lah yah.. kecewa, udah pasti.. karena musti bersusah-susah payah lagi nyari pegangan hidup.. wwkwkwk

Ehhh si Posco bukaan lagi tuh... si mamake langsung sumringah. Nyuruhlah gue buat ikutan lagi. Yaudah nyoba.... ikut tes administrasi, terus tes tulis, terus tes psikotes. Ehh lagi-lagi gagal... si momski kecewa berat..

Terus setelah itu, masih dibuka pendaftaran SNMPTN tulis. Gue ikut daftar, dengan pilihan yang masih sama Teknik Kimia dan pilihan kedua manajeman. Waktu itu, gue ikut kelas IPC..

Hasilnya apa??? Udah ketebak yah.. lagi-lagi gagal...

Perasaan gue pas itu, sedihnya bukan main.. udah kepalang banyak kegegalan yang gue terima.. muka ortu gue juga nggak bisa dibohongi. Mereka kecewa berat sama gue...

Selang beberapa hari, ada kesempatan lagi.. dibuka pendaftaran SPMB (Ujian masuk bersama). Beberapa universitas negeri tergabung dalam aliansi itu..

Masih belum nyerah sama teknik kimia. Gue daftar milih Teknik Kimia di Untirta.

Pengumuman tiba. Sayang, lagi-lagi gue gagal.

Apaan sihh hidupnya kok gagal terus... terus nasibku gimana???

Kesempatan buat masuk Univ Negeri udah habis. Dan saat itu, gue kecewa, marah dan sedih campur jadi satu.

Sendirian,,, via pixabay.com
Hebatnya lagi Gue malah marah sampai-sampai gue nyalahin Orang Tua gue, meneriakin mereka, dan ngurung diri di kamar selama beberapa hari. Makan sama sekali nggak kekontrol.

Bisa kalian bayangin anak mana yang tega nyalahin orang tuanya....

Ibu gue udah nyoba nenangin gue. Tapi gue masih enggan buat ngomong sama dia. Hingga akhirnya, datang suatu masa dimana gue yang butuh pelukan. Dan Ibu gue ada disana memeluk gue sambil ngelus rambut gue. Gue masih inget kata-kata halus dan lembut beliau.

Beliau bilang ;

“Kamu ngapain sedih, kuliah dimana aja. Nggak papa. kita usahain buat cari biayanya.. daftar LP3i aja nanti yah” kata ibu gue sambil nyium kening gue.

Gue tahu kuliah di tempat itu, butuh biaya yang nggak sedikit. Dan gue juga nggak bisa maksain.

Gue yang cuma bisa mengiyakan. Melanjutkan hidup dengan mencoba daftar ke beberapa perusahaan dan toko komputer sekitar.

Akhirnya gue diterima kerja di toko komputer sebagai admin disana. Disana gue digaji 900 ribu per bulan dengan waktu kerja 6 hari selama 12 jam. Sebulan kerja disana, gue diapresiasi sama pak Bos. Karena berhasil ngejual banyak laptop, dan menang tender pengadaan komputer di sekolah. Gaji gue pun ditambah. ihirr

Sebulan lebih beberapa hari berlalu dan gue masih kerja disana, duduk di kursi tempat biasa gue ngelayanin pelanggan.

Datanglah seorang Polisi muda, Mas Andre namanya yang biasa ngelaporin Tagihan mereka selama beberapa bulan.

Ini kali pertamanya gue ketemu sama mas Andre.

Sembari menghitung tagihan mereka yang menggunung. Akhirnya gue dan dia terlibat obrolan seru. Dia nyeritain perjuangan dia waktu mau jadi polisi dulu. Yang musti lari-lari, nyebrang danau, dan latihan keras lainnya yang kalau semisalnya gue ngikut pasti udah ngejerit minta keluar.. hahah

Obrolan kita seru sejadi-jadinya. Gue yang bukan tipe orang Introvert, yah gue juga blak-blakan nyeritain perjuangan gue..

Si Mas Andre ternyata punya kabar, kalau ternyata Unnes masih bukaan pendaftaran jalur mandiri. Adiknya si Marta ternyata ikut daftar disana.

Dalam hati seneng banget ngedenger info itu. Langsung aja gue buka website resminya dan “Dengg”.... 2 hari lagi penutupan pendaftaran online..

Gue izin ke pak bos buat tutup toko cepat dengan izin badan meriang. Dan pak Bos mengiyakan..

Gue pulang kerumah dan ngabarin ke Nyokap gue.. “Bu Unnes Semarang lagi bukaan pendaftaran. Daftar yah???”

“Semarang jauh amat, jauh dong dari Ibu.. emang bisa ngekos??”

“Iyah,, bisa kok.. nggak papa yah??”

Ibu gue mengiyakan...

Yaudah gue daftar dengan pilihan jurusan, lagi-lagi Teknik Kimia.. -_- masih berusaha memenuhi keinginan ortu.

Ujian dilakuin di Semarang sana. Gue yang tinggal di Banten harus nempuh 12 jam perjalanan.  Gue berangkat kesana diantar sama Mas Andre dan Marta adiknya.

Sebenernya, Bapak gue mau nganterin tapi Mas Andre keburu nawarin mau sekalian nggak... biar si Bapak nggak perlu ngambil cuti. Yaudah gue mutusin buat berangkat sama mereka.

Gue tes di Fakultas Mipa, sedangkan si Marta ikut tes fakultas Teknik. Jarak antar 2 fakultas itu jauh. Kalau FMIPA ditengah-tengah area kampus. Kalau FT di pojokan sana dekat stadion FIK.

Selesai tes, kita nggak langsung pulang. Karena nggak mungkin mas andre nyetir mobil bolak balik semarang-banten...

Kita nginep di rumah temannya mas andre satu hari. Dan esoknya pulang...

Gue belum bilang ke Pak Bos tentang niatan gue buat kuliah. Niatannya 1 minggu menjelang pengumuman.

Gue balik kerja seperti biasa. Ngelayanin konsumen.

Satu bulan lebih gue kerja disini. Gue jadi banyak kenalan. Ibu-ibu penjaga lautan, yang hobinya nyeritain suaminya tercintahhh, Mas Adi yang bolak balik indent aksesoris laptop, Bang Aldo pegawai kredit yang sering bawain pizza kalau lagi mampir. Hahaha lumayan...

Nggak kerasa hampir 2 bulan... dan 2 minggu lagi pengumuman. Si Pak Bos kebetulan mampir toko dan lagi ngobrol di depan bareng om-om salon..

Gue keluar,,, dan manggil beliau...

“ahhhhh, kamu mah nyibukkin kita aja padahal lagi seru juga” sambet om-om salon yang dikenal karena gayanya yang paling nyentrik seantero Banten..

Pak Bos masuk ruangan... gue bilang kaya gini..

“Pakk,, jadi gini.. kan aku udah kerja 2 bulan disini. Kerja disini enak kok, banyak kenalan... tapi... sepertinya......” adegan pembicaraan gue pake adegan slow motion.

“jadi sepertinya apa?? Mau berhenti??” tanya langsung Pak Bos.

Gue cuma ngangguk polos....

“kenapa??? Kamu kan udah dikenal disini, saya jadi susah kalau musti nyari orang lagi...”

“aku mau kuliah pak....” sambungku

“kuliah dimana??? Udah keterima?? Tanya pak bos

“Di Semarang pak, belum sih... tapi kayanya diterima.. hahah” jawabku PeDe.

“Yaudah kapan??? Masih ada 2 minggu lagi??”

“Iyah masihhhh pak...”

“Yaudah kamu keluarnya 2 minggu lagi, saya bakal cari orang baru, terus kamu ajarin sistem disini yah?? Bisa??” Pak Bos ngasih alternatif...

“hu um” jawab gue OKKeeee..

Si Tini orang baru yang bakal ngegantiin gue. Orang agak gemuk, lucu, berisik... gue ajarin semua yang gue tahu... dan gue kenalin juga sama pelanggan setia kita.

Si Tini yang jomblo akut,, tergila-gila sama tampang Mas Andre dan Bang Aldo...

“Uhhh bakal awet nih gue kerja disini.. yang dilayanin malaikat semua... hahahahah” omong Tini dengan mata yang bersinar-sinar..

“aaahhh ganjen lu mah” jawab gue sambil nonyorin kepala Tini..

“awas lu sampai ngecewain mereka” ancem gue

“Nggak lahh yau, sayang gue sama mereka”

“yaaaaa ampunnn,, Tini. Lo tuh baru ketemu satu hari sama mereka... ngobrol juga belum, baru juga jabat tangan.. heehh dasar cewek gampangan jatuh cinta” nyeplak gue asal.... hahaahha

Hari pengumuman tiba. Dan info pengumuman bakal dikasih tau malam nanti habis magrib.

Masa itu pas banget sama bulan ramadhan. Gue yang udah pamitan sama semuanya. Pulang awal jam 5 sore... meninggalkan Tini yang nangis mewek-mewek.. hahah #dasar cewek melankolis

Sampai dirumah biasa.. bukber bareng orang rumah, solat magrib terus lanjut teraweh.

Gue malam itu, nggak teraweh dulu.. ngebelain buat liat pengumuman.. jam setengah 8 mantengin komputer. Hasil belum juga diinput. Yaudah gue tinggal solat Isya dulu.

Selesai solat Isya ternyata pengumuman sudah terlampir. Dag dig dug jantung gue mengetik nomor tes...

Begitu gue tekan ‘ enter’ dan diaaarrrr gue matiin monitor komputer karena belum siap melihat hasil...

Gue menarik nafas yang super panjang, sambil loncat-loncat buat ngilangin nervous.... aku hidupkan kembali layar monitor sambil sembunyi di bawah meja..

Intip sedikit dan disana tertulis....

“Selamat anda di terima menjadi salah satu mahasiswa kami dengan jurusan Teknik Kimia”

Ahhh Ya Allah makasih.... air mata gue nggak terbendung.

Gue ambil HP, dan gue kabari si Tini, Pak Bos, Mas Andre, dan Marta....

Si Marta ternyata nggak diterima, tapi dia udah keterima di Gundar..

Hahah senangnya bukan main... pas bokap nyokap pulang dari teraweh gue kabarin lahh mereka. Mereka pun senang, dan mencium gue... hahaha kaya bocah..

Nyokap gue nyeplos.. “yahhh bakalan sepi dong kalau kamu kuliah disana...”

“iya yah,,, yaudah lah yah bu, ikhlaskan kepergian anakmu ini”

Hari pertama kuliah, gue berangkat diantar bapak ke kosan yang dipilih sama Ibu gue sewaktu daftar ulang. Gue ngekos di gang cempaka, deket sama FT.

Gue sama motor gue tinggal di kontrakan tipe rumah terjebak bersama dengan pria lainnya jurusan FIK (Olahraga). jadi jangan heran kalau mereka maniak olahraga, berbanding terbalik sama gue....

Semester pertama merupakan perjuangan berat buat gue, gue belum punya banyak teman, terus kuliah di jurusan Teknik Kimia ternyata nano-nano banget rasanya...

Kalau ditanya susah?? Ohhh sudah pasti, apalagi background gue yang TKJ.. gue masih belum mahir ngitung-ngitung rumus dasar kimia kaya nyari mol, molaritas... hahahahah

Sumpah mimpi apa gue kuliah di jurusan kaya gini.. batin gue..

Gue serasa manusia yang salah jurusan... nggak bisa ngikutin pelajaran yang ya ampunn susah banget bagi gue...

Ngejeledak lah otak gue.. gue sering banget disuruh maju kedepan sama dosen. Dan yang gue bisa cuma berdiri disana ngeliatan papan tulis yang entah mau gue kerjain apa..

Alhasil IP gue semester satu rungsik serungsik-rungsiknya.... nadukom.. nasib 2 koma...

Kecewa udah pasti.. gue malah ngebayangin entah semester depan bakalan apa yang terjadi...

Akhirnya gue curhat ke dosen wali gue.. gue minta perwalian pribadi sama bu wiwit, dan beliau mengiyakan..

Gue ceritain semuanya.. iyahhh semuanya termasuk tentang perjuangan gue setelah lulus dari SMK. Ada kali 1 jam lebih gue nyerocos cerita.. bu wiwit juga keliatan asik ngedengerin cerita gue sambil sesekali bertanya...

Akhirnya bu wiwit tahu cerita masa lalu gue. Dan beliau bilang kalau hal itu wajar... beliau juga berpesan sama gue buat minta tolong ke salah satu temen buat ngajarin. Beliau juga minjemin gue buku kimia dasar keesokan harinya...

Di tempat gue kuliah, gue dikenal sama teman jurusan gue sebagai orang yang bisa di mintain tolong buat ngatasin masalah virus laptop, windows hang, dan jasa instal ulang gratis.. hahah #sekedar cerita

Sering banget, sampai dosen pun ikutan juga...

Selain itu, di jurusan gue juga ikut organisasi Himpro Teknik Kimia selama 2 periode dibagian yang kebanyakan ngurusin design, website, dan info-info keluar masuk.

Lambat laun tapi pasti ternyata, gue betah di Teknik Kimia. Selain karena pelajarannya yang menantang, praktiknya yang seru, dan juga teman-temannya yang udah gue anggap keluarga sendiri. Apalagi Himpro... miss banget sama mereka.

IP gue alhamdulillah membaik, bahkan di semester 3 dan 4 gue sempet cumlaude...

Terus disemester 4 dan 6 gue juga diangkat jadi asisten laboratorium, terus diajak dosen ikut proyek pembuatan buku.

Terus dapet beasiswa dari Bank swasta di Indonesia.. bisa ikut penelitian... terus yang lebih nggak percaya lagi bisa lulus tepat waktu dengan nilai yang alhamdulillah walaupun pas menjelang wisuda gue harus kehilangan Ibu gue untuk selamanya yang merupakan pukulan terberat dalam hidup gue..

Iyah gue diwisuda tanpa kehadiran orang tua maupun sodara di samping gue. Hanya ada Wildan yang rela jalan berdua sewaktu gue dipanggil kedepan buat prosesi wisuda.

Tinggal 3 tahun di Kota Semarang, berhasil menobatkan kota itu sebagai Kota tercinta kedua. Bahkan hampir menggantikan kota tercinta pertama tempat gue tinggal..

Gue kangen sama masakannya, orang-orangnya, temen-temen gue, dan kenangan yang gue ukir disana..

Sewaktu gue pamitan buat pulang. Salah satu dosen gue, bu Mega namanya.. beliau berpesan bahwa ;
“hidup ini memang tak selalu nyambung. Bukan nyambung atau tidaknya yang kita lihat tapi nilainya.. sebenarnya jika kita sadar dan melihat semuanya, mereka itu akan saling berkaitan antara masa lalu dengan apa yang kita lakukan sekarang. Jadi jangan keburu berprasangka buruk terhadap suatu hal yang kita terima”
Begitulah pesan singkat yang diberikan oleh beliau... dan masih gue ingat sampai sekarang dalam sanubari yang paling dalam...

Perkataan itulah yang gue pegang erat sampai sekarang ini. Kata-kata itulah yang membuat gue sadar ternyata tujuan hidup gue seperti ini.

Ternyata jurusan TKJ yang gue anggap nggak nyambung sama jurusan kuliah gue dulu memiliki fungsi dan tujuannya sendiri.

Dan sekarang gue bekerja di perusahaan Baja, di bagian yang sama sekali nggak ada keterkaitan dengan jurusan yang gue ambil sewaktu kuliah. Bahkan kerjaan gue saat ini lebih condong ke teknik mesin, kerjaan yang dulunya gue pandang sebelah mata.

Iyahh sekarang kerjaan gue, lebih sering berkutat dengan mesin-mesin, Cutting Torch, dan bahkan mesin lasan.

Tapi dari situ gue bersyukur karena ternyata ada kebahagiaan tersendiri yang gue rasain sama pekerjaan yang gue lakuin. Gue berasa wow, nggak pernah nyangka sebelumnya gue bisa megang benda seperti itu.

Tinggal menunggu apa yang terjadi selanjutnya yang sekarang masih menjadi sebuah misteri.

FIN.... :D :*

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

7 komentar

LOH? ANAK UNNES? GUBRAG !!!!


Sini salaim sama om....

iyahhhh... lah situ juga pow???

Aku juga ganyambung dari kecil sekolah sampe sma di madrasah biar jadi solehah dan jadi ustadzah pas kuliah masuk pendidikan agama biar makin solehah tapi cuma bertahan semester awal. Sisanya dan akhirnya sekarang aku malah jadi asisiten administrative di travel. Temen2 yang laennya udah solehah jadi ustadzah sampe kepala sekolah madrasah. pokoknya kalem2 gacuwawan dan rata2 pada nikah ngindarin maksiat pacaran. Lah akuuuuu kwkwkwkwkwkwk yang penting bahagia kok bisa keluar masuk alas-purwo banyuwangi yang katanya angker tapi seruuuu....
Cheers buat kita yang lompatnya jauh sama jur.sekolah dulu hahahaha

Iyahhh betul... yah gini lah mba keadaannya.. yg penting kan bahagia..

cita2 waktu kecil pengen jadi pembaca berita. Pas SMP pengen nya kuliah di Astronomi ITB. Pas SMA pengen jadi guru kimia. Tapi dilarang sama guru kimia ku. Katanya susah dapat kerja untuk guru kimia. Gak terlalu dibutuhkan ceunah. Ya udin, gue melipir ke FKIP Bahasa Inggris. Dan inilah saya hasil dari ke plin-planan saya mulai dari kecil. hahaha

terus sekarang jadi pengajar di negara tetangga. keren itu mbaa.. heheheh

akhirnya tetap jadi guru. hahaha.. disyukuri aja. dan kudu ikhlas jalani nya

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon