Minggu, 10 September 2017

Mencoba Kuat

“baik acara paripurna ini akan saya buka” ucap gue ala-ala menteri yang lagi pada rapat.

“ahh sok ohok lu bay...!! tabok nih...” gibas tangan si Jono mengancam.

“jadi kenapa kita dikumpulkan??? Awas lu bay kalau nggak penting mah! Soalnya gue kesini, mesti boong sama istri gue nih. Hari ini giliran gue jaga si Wiwi” Celoteh si Afran celingak celinguk melihat.

“emang nggak penting, orang cuma mau reunian doank.. jarang-jarang kali kita kumpul kaya gini lengkap. Biasanya kalau nggak gue yang ngampirin kalian, yah kalian yang ngampirin gue buat minta makan gratis tis tis... -_-“

“elo malah yang tiba-tiba tengah malam minta jemput. Udh gitu pake acara asma lo kambuh lagi!! Bikin gue sport jantung. Gimana kalau semisalnya lo sampe “errrggghh” kan gue juga yang repot bawa mayat lo....” Yudi omong asal.

“mulut yah mas...!! kayanya seneng banget kalau gue mati.”

“YAAHH EMANG!!!!!.... hahahahahaah” jawab bersamaan sambil ketawa terbahak-bahak

Yah begitulah omongan kita kalau udah kumpul di satu genteng. Ngalur ngidul, nggak jelas, asal jeplak sana sini nggak pake disaring..

gambar ilustrasi yah, yang jelas perawakan kita nggak sekeren mereka... via pixabay.com
Tapi disitunya itu yang entah kenapa gue ngerasa nyaman buat ngabisin waktu bersama mereka, melupakan segala keluh dan hingar bingar kesumpekan kegiatan sehari-hari yang melelahkan pikiran dan hati.

“kayanya kita bakal didongengin cerita bayu lagi deh” keluh Jono...

“hhhmmmm” gue diem sambil ngelirik kanan-kiri, ngasih senyuman cengengesan terus bilang “kayanya gue mesti nyari temen baru deh!!!”

“kaya ada yang mau bay... kita-kita aja yang kasian ngeliat lo dibully abis-abisan pas zaman SMA dulu..” hahahaha “ya nggak????” sindiran keras dari Afran

“apaan sih mas?? Gue pembully kali bukan dibully”

“halahh sama kecoa terbang aja ngibrit sana sini, mau ngebully... eeeggg entut!!” jeplak Jono..

“Yud.. nggak ada makanannya apa nih rumah. Anjr*t kulkas gini melempem yah nggak ada isinya. Masa cuma aqua gelas. Ngomong mah pegawai Tenaris. Gaji buhhh 20 juta perbulan. Ehh kulkas kok isinya kaya balon. Anginnnn tok.. hahaha” reaksi Jono begitu ngebuka isi kulkas Kontrakan Yudi yang nggak ada isinya.

“yahh lu tuh sana beli gorengan di depan. Sama minuman nohh sekalian.. nih duitnya.. *whussshh” uang 50 ribu dengan sombongnya dilempar Yudi..

”Kampreet lu.. *bletaak” cikolan Jono melayang ke Yudi..

“Martabak taichan aja.... level 3” nyambung gue... “nih gue ikut iuran.. beli dua kan satunya 40 rebu”

Yahhh pembicaraan kita makin seru dan seru.. kelelahan tadi pas dikerjaan karena ngurusin misroll  yang mesti Open Gap Stand secara manual akibat listrik mati di pabrik sepertinya dibayarkan sudah melalui ketawa lebar yang kita keluarkan malam ini. Padahal jam udah nunjukin jam setengah 9 malam.

Dan besoknya gue mesti kerja lembur berdua doang ngurusin kerjaan yang belum seslesai bareng Mas Aat yang guaaalakkk.. #peaceee.. hehehe

“ehh tau nggak?? Besok katanya sih, di bulan oktober. Jam kerja di Pabrik mau ditambah jadi 12 jam kerja...” ucap gue sok kaget.

“yahh terus?? Kan itu Pabrik lo bukan pabrik kita kerja...” Afran jawab sambil mengerutkan dahi

“laaahh.. yo ngerti,,,, maksudku. Aku kudu piye???”

“yah nerimo... lumayan ser-serannya kerja 12 jam mah bay..” Yudi jawab “gue juga 12 jam kerja kok..  yah lakuin ajalah nggak usah banyak ngeluh. Lagian tempatmu kan pabrik baru. 12 jam kerja juga nggak bakal selamanya ini..”

“tapi gimana yah?? Kaya hidupnya tuh berasa cuma buat kerja doank.. dipotong tidur 8 jam, bolak balik kerja 2 jam.. waktu aktifnya cuma sisa 4 jam...”

“ya ampun bay, kaya bocah banget lo mikir kaya gitu.. yaudah kalau lo nggak suka keluar aja.. ribet amat.. pasti temen-temen di sana pada punya pemikiran yang sama yah bay?? gue tau elo, jadi gue sih mikirnya lo pasti kebawa sama yang lainnya...” Respon Afran yang gue mikir ada benarnya.

“sekarang gini, lo dulu pernah bilang gini ke gue. “setiap momen, setiap waktu itu nggak ada yang namanya kebetulan. Sebenarnya kalau kita mau lihat, semuanya itu punya koneksi yang saling berkaitan.. yang lo lakuin sekarang itu bisa jadi berpengaruh sama kedepannya, dan masa lalu lo punya andil dan bertanggung jawab sama apa yang terjadi sekarang.”

“kaya lo yang dulu masuk jurusan komputer, terus nyangkut di Kimia ehh ternyata ilmu lo di sana kepake juga kan buat bantu-bantu temen lo sama dosen lo yang punya masalah sama laptop mereka.. terus bisa ngasilin juga karena nggak sedikit dari mereka yang ngasih lo upah..” sambung Afran

“*sigh masih inget yah dia sama cerita gue... salutt” gemingan gue dalam hati

Gue, Yudi masih bergeming menelaah perkataan Golden Ways yang keluar dari mulut Afran.

“tapi kerjaan di Bayu tuh wahhh berat tau, beresiko lagi...” kata gue

“Gue yakin semua kerjaan pasti beresiko bay... yah gue tau tujuan kita kerja kan emang yang paling utama ke arah penghasilan buat kita hidup yah?? Tapi karena gue pikir elo itu masih muda bay.. coba tujuan penghasilan lo jadiin target kedua deh.. ada baiknya tujuan utama lo adalah lo bisa jadiin tempat kerja lo menjadi sumber skill dan wadah buat ningkatin effort lo..”

“nanti kalau semisalnya effort, skill, sama value lo udah bagus. Baru lo bisa nyombongin diri, buat ngebikin perusahaan lo malu karena ngebayar lo segitu, dan mulai berpikir buat nyari perusahaan yang lebih sadar. Gue yakin lo bisa nilai diri lo sendiri.”

“Thats how to make your fly even better”

“ngejar uang tuh nggak ada abisnya bay... orang yang dibayar 20 juta perbulan aja masih minta nuntut yang macem-macem apalagi kita. Intinya mah kalau bersyukur mau segimana juga insya allah hati kita merasa cukup”

“jadi mumpung masih muda mending ningkatin kualitas diri lo aja dulu, tapi pesen gue sih yah lo juga harus merjuangin hak lo, dan jangan egois, sama lo juga jangan terlalu cepat percaya sama apa yang diomongin kepala lo apalagi yang diomongin sama kepala lain..”

“harus lo pikir dulu, telaah dulu, bener nggak sih... kadang orang tuh ada yang terlalu ambisius sama apa yang udah jadi targetnya.. yah sah-sah aja, tapi yang terlalu berambisius itu ada yang kadang malah nyari jalan cepat dengan nyebarin berita boong atau mencoba untuk nyulut api mungkin..”

“Dan disitu, kalau lo mikir nggak bisa buat mertahanin apa yang lo yakini selama ini. Maka bermuka dua nggak ada salahnya juga kok bay buat lo lakuin. Selagi lo masih sadar di mana posisi lo, toh kalau efeknya nanti menguntungkan buat kita yah nggak salah juga kan.. jadi kaya ibarat satu kali dayung 2 pulau terlampaui...”

“sekarang kan kerjaan lo banyak yah bay,, yah ngajar lah, yah ngurusin blog lah, kerja keras di pabrik lah... its Okay selama lo masih bisa fokus. Toh nyari uang tambahan malah jauh lebih efisien daripada lo mesti berkoar-koar. Mumpung masih muda juga bay.. semangatnya otomatis masih muda juga...”

“nggak perlu lah lo pintar ngomong dengan ngomong sesuatu yang pintar di hadapan banyak orang kalau lo udah ngomong inilah, ngomong itulah, ngelakuin inilah, ngelakuin itulah.. argghh gue sih ngedengernya kaya jadi lelucon.."

"lagian kalau lo ngomongin sesuatu yang pintar dengan maksud biar orang lain ngeliat lo kaya orang WOW tapi yang lo omongin itu kosong. Kan miris!!.. ckckckcK”

“aksi lo yang mesti lo tunjukin.. kerja cerdas, kerja keras yang mesti lo tingkatin. Semangat dan ikhlas sebagai kuncinya. Insya Allah kedepannya lo bisa jadi orang hebat dengan cara-cara yang tak terduga.”

“Bahkan uang satu milyar aja bisa datang dengan sendirinya di hadapan lo sekarang juga kalau Tuhan udah mikir lo pantas ngedapetinnya...”

“jadi nggak usah khawatirlah bay...” karena proses itu kadang emang sakit dan bikin kita nggak nyaman...”

“sekarang lo bersyukur, karena lo udah bisa berdiri tegap hingga detik sekarang. Dan tetap fokus sama ngajar lo, sama blog lo, sama kerjaan lo. Oke bay???”

“nggak papa waktu tidur lo terkorban kan dan berkurang.. justru orang hebat itu bangun lebih pagi, kerja lebih keras, dan tidur lebih larut”

Kita berdua masih pelongok 'wah' sambil angguk-angguk sama kata-kata yang keluar dari mulut Mas Afran... sumpah ajaib. Hahahah.. nggak percaya aja.

Allah tuh hebat yah ngasih perjumpaan satu orang ke orang lain... nggak nyangka aja disaat gue butuh penerangan di gelapnya malam, lampu selalu datang dengan sendirinya melalui cara-cara yang terduga...

Terimakasih Ya Allah

“Assalamualaikum,,,,,,” suara berat berbass terdengar dari luar rumah..

Gue lihat si Jono dari balik jendele bawa sekantung yang berisi dua kotak martabak telor dan sekantung minuman ringan...

Wahh surga dunia.. obrolan dan candaan kita berlanjut hingga jam 11..  #moodboster

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

6 komentar

Iyeps, terkadang untuk bidang atau skill yg baru bisa dipelajari dari tempat kerja, jadi nggak terlalu saya pikirkan masalah gaji. Kecuali modal skill rasanya udah cukup, ya mesti pertimbangkan gaji juga.

sing kuat mas
nanti dapetnya martabak, hehe

Kadang nggk kuat ngejalani prosesnya ya, padahal proses harus ada

Yah namanya kerja... seperti itulah... rutinitas yg banyak orang bilang membosankan... hehehe...

kerja dengan skil yang mumpuni dan menjadikan kerja kita menjadi nyaman adalah hal kemudian menjadi utama, selain gajinya juga kudu sesuai atuh ah

malah tertarik sama martabak thaicaan. hahaha *mauuu

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon