Minggu, 03 September 2017

Pulau Sangiang, Keindahan Laut Pinggir Banten

Keindahan alam Indonesia yang tak ada limitnya..... Bayu 27 Agustus 2017, Pesisir Sangiang

Tagline aneh dan nggak banget yah.. wkwkwk

Dari kecil yang namanya jalan-jalan itu udah kaya barang langka aja. Nggak heran kalau hobi gue sekarang yah ngedekem dikamar atau dirumah seharian penuh, soalnya paling males dan ogah buat diajak pergi keluar.

Butuh tenaga, dan iming-imingan hebat buat temen gue yang berhasil ngajakin gue keluar rumah. Jangan tanya yah kalau soal tempat yang jauh macam jakarta atau tempat lainnya. Yahh butuh sogokan lebih buat gue biar keluar kamar.. hahaha

Alasan gue males keluar rumah itu yah satu, mager.. terus yang kedua capek. Apalagi kalau mainnya hari minggu yang besok seninnya harus kerja. Say Noo!!

Kalau nggak bener-bener mepet macem stress karena dilema hidup yang lagi banyak masalah, atau ada sesuatu yang harus dilakukan macam temu kangen atau reunian. Itu baru bisa diajak kompromi.

Tapi kalau cuma buat seneng-seneng ehmmm mungkin lain waktu pas libur panjang bisa kali yah.

Kemarin, tanggal 27 agustus 2017. Gue dipaksa buat ikut pergi ke pulau sangiang.

Awalnya sih nggak mau karena acaranya hari minggu. Cuma karena pergi kali ini memiliki alasan kuat yaitu melepas kepergian mas Endy pindah tempat kerja ke Kota Bandung sana. Jadi gue memutuskan untuk ikut.

“Bay tolong di japri yah.. ke anak-anak rolling angkatan kita” Ajakan Mas Denon sumringah
“wokkkeee” jawab gue semangat

Dengan modal hanya 175 ribu rupiah termasuk makan siang kita sudah ngedapetin trip lengkap di pulau sangiang beserta sewa kapal kayu PP. Murah yahh...??

Tapi semua berubah ketika ingat bahwa tanggal 27 bukanlah tanggal yang tepat.

“ngutang dimana coba...?? nasib-nasib” hahaha

“175 ribu itu uang dari mana coba?? -__- belum gajian.. gajiannya tanggal 28 karena tanggal 27 jatuh di hari minggu. Hahahah” gemingan dalam hati seketika melihat isi dompet hanya tinggal 200k di hari rabu #tepok jidat.

Yah pelarian gue simpenan koperasi yang rencananya buat masa tua.. hahahaah. Yaudahlah yah.

Berbekal voucher 100k indomaret yang gue dapetin lewat hadiah acara 17an kemarin di tempat kerja.

Segala amunisi penting gue persiapin. Berhubung sisa voucher tinggal 30k. Jadi cukup air mineral dan snack 3 bungkus. Dan uang sebesar 50k di dompet buat jaga-jaga kalau ada sesuatu. Hahaha

H-1.. sejumlah orang yang sudah kuanggap anak gue sendiri bermalam di kamar gue.

Dia si restu, si Tebul, dan si Ropai. Plus gue berempat berjubel di kamar seukuran 3x4.5 meter.

Gue tau ketika anak-anak nginep dirumah maka nggak ada yang namanya tidur lebih awal karena selalu ada aja yang dibahas. Mulai dari topik yang fulgar, hingga topik serius macam perencanaan pernikahan yang selama ini gue hindarin.

Alhasil jam 1 pagi kita baru molor. Kecuali restu yang emang udah dasarnya sapi yang udah ngambil start dari jam 11 tadi.

Gue tidur jam setengah 2. Memastikan anak-anak tidur dengan serius. Ceillahh ibu Kos.. hahah

Rencana keberangkatan jam 6. Gue bangun lebih awal sekitar jam setengah 5 buat nyiapin sarapan mereka.. #tuhkan beneran kaya ibu Kos. hahaha

Karena dirumah hanya ada kita-kita. Menu makan pagi gue yang atur. Mulai dari masak nasi, telor, nugget, dan menu andalan Indomie goreng. Dan nggak lupa juga teh melati anget selesai dibikin jam 5:10 pagi.

Abis masak, gue mandi. Yang lain belum pada bangun. Gue berencana bangunin mereka jam setengah enam.

“wooyy bangun woyy.. udah siang. Mau jadi pergi kaga???” teriak gue.

Mereka cuma geliat-geliat macam cacing sambil ngeluarin suara-suara aneh.. -__-

“buruan ihh udah siang.. belum mandi sama makan segala.. mau berangkat jam berapa coba..??” cerewet gue..

“iyaah bawel..” bales ropai

Satu-satu mulai memaksakan diri buat bangun..

“dingin tau mas bay.. siapin air anget enak kali yah” TB ngeluh..

“ya ampun ini kan cilegon suhu pagi ini aja 28 derajat kata google. Dingin darimana coba bul?? Ndang buru mandi!! Jam 6 kurang 10 udah pada selesai mandi yahh terus makan!!”

Ambil HP pasang headset, puter lagu New Rules by Dua Lipa..

Namanya Indonesia yah pasti ujung-ujungnya kita saling nunggu.

Dari janji jam setengh 7 udah berangkat ke pelabuhan Paku Anyer, kita ngaret satu jam sampe jam setengah 8... -_-

Jam 8 baru sampai pelabuhan. Belum lagi harus nunggu 1 orang yang berubah pikiran mau ikut.. arrgghhh ya ampunnnn si Nanda emang. -_- yah sekitar jam 9 kurangan kita naik kapal.

Kapal yang kita naikin bentuknya mungil.. kaya kapal-kapal yang suka dipake mancing. Bukan kapal boot yah, kapal biasa dari kayu tapi ada motornya.. hahah gue nggak tau namanya kapal apa.. pokoknya gambarnya kaya gini aja.

nyomot punya orang, soalnya nggak sempet moto. via http://mainairyuuk.blogspot.co.id
Pulau Sangiang ternyata jaraknya lumayan. Sekitar 1 jam perjalanan dari pelabuhan paku ke titik kita snorkling. Kata bapaknya sih lama cepatnya tergantung sama arus.. tapi pas kita berangkat udaranya lagi cerah banget. Panas terik menyambar..

Selama perjalanan. Kita di kapal cukup santai. Diselingi dengan candaan anak-anak, obrolan seru, ditambah dengan cemilan menghiasi penantian kita.

Gue duduk di pinggir bagian depan kapal. Sambil ngedengerin simponi yang ditawarkan oleh sang laut. Salah satu kaki gue nyelup ke air membelah air karena laju kapal. Ahhhh so relaxing :)

Spot kita snorkling di samping pulau sangiang. Dilengkapi dengan pelampung dan kacamata renang. Satu-satu dari kita nyelup ke air..

Kedalaman kurang lebih 5 meter. Dari atas kita disuguhkan pemandangan terumbu yang aduhai luar biasanya ciptaan Engkau Ya Allah. Dan ikan tentunya juga cumi-cumi yang berenang asiknya .. first time buat gue ngeliat kaya beginian..

bagus kan?? kapan lagi coba berenang sama ikan di laut.. hahaha via kamera restu
“bay pinjem pelampung lo sih!!” tanya Luay dari atas kapal..

“pelampung lo mana emang ay??” tanya balik gue...

“di ambil orang nggak tau sama siapa. Kayanya sama grup sebelah deh...” jawab Luay

“yowis.. sek yah tak naik” gue berenang ke mulut kapal dan naik.

Gue duduk di pinggir kapal dengan kaki menjuntai keluar ke laut. Sambil ngeliatin mereka yang sibuk foto-foto.. sighh alay yah.. hahaha

Si Fatwa ngampirin gue, megangin kaki gue. Nyoba narik ke laut..

“jangan bercanda ih wa.. gue nggak bisa berenang...” rewel gue

“nahh yo nahh yoo...” Fatwa kegirangan...

*Byuuuurr , secara nggak sengaja gue nyebur ka air.

“woooooyy tolongin bayu woyyy... dia nggak pake pelampung!!!” teriak Fatwa panik ketakutann...

Berhubung gue cuma akting.. gue naik ke permukaan dan bilang “Haii wa!!!” gue berenang tanpa pelampung..

“Anjrittt...!! lo bisa berenang bay???” Fatwa melongo..

“Jangan salah yah,, gini-gini mah urusan jempol kali.. hahahaah” ledek gue

“tapi berenangnya kaya lumba-lumba gitu kok bay....”

“kampret lu...”

Urusan ngambang gue emang lumayan. Tapi Asma yang gue derita nyegah gue buat ngambang lama-lama tanpa alat bantu. Yaudah cuma beberapa menit balik ke pinggir.

1 jam kita snorkling bareng. Setelah itu, kita menuju shelter gazebo melewati pertengahan aliran tanaman bakau yang sumpah gila keren banget. Mata gue yang jarang diajak piknik yahh cuma bisa melongo dibuatnya... hhahahah

secuil dari gambarnya...
Gazebo kita berada di perkampungan wisata Pulau Sangiang. Disana sumpah banyak anjing. Ngeri ngeliatnya.. masalahnya ini anjing terlalu jinak sama manusia. Jadi deketnya itu lohhh yang kadang bikin jijay.. hahah

Disana kami istirahat sejenak sambil ngemil, ngopi, ngobrol dan mandi bergiliran.

Kalau dilihat ternyata rumah-rumah di perkampungan sini pake panel surya sebagai sumber listrik mereka. Yaiyalah yakali kalau mau dari PLN mau narik kabel sepanjang mana bu.. hahahaha

Gue nggak tau situasi malamnya disana gimana dah. Soalnya pikir gue kalau panel surya ndaan cuma bisa nyimpen sampe berapa lama gitu.

Istirahat udah cukup, saatnya mandi..

“bii,, mandi kuyy... si TB sama ropai lagi mandi kan yah??”

“yukkk.. bawa sampo kan lu bay”

“sampo sachet tapi cuma 2.. nihhh” gue sambil nyodorin sampo sachet yang ternyata udah kadaluarsa.. yaudahlah ya

Jalan menuju lokasi mandi...

Dan sampai disana eng ing engg.... berasa kaya dapet hadiah gede tapi isinya permen

“sumpah lo mandi di tempat kaya gini???” gue keherananan .. si Robi cuma cengegesannn..

“hahahaah anjrit terbuka bo...” cuma ditutup terpal 3 sisi setinggi 1 meteran. Bagian yang terbuka sebagai pintu yang menghadap pohon-pohon..

“airnya dari mana yah???” gue tanya...

“nohhhh nimbaa... hahahha” si Tebul nunjuk galian dalem yang berisi Air dengan ember yang diikat tali sebagai alat buat ngambil air.

“Hahahahahahahahahhaahahhaah” gue sama robi ketawa lebar... “seruuu yahhh... kaya backpaker gitu” sambung Robi...

Yaudah gue ngambil giliran pertama. Si Ropai yang nimbang. Nanti kita ganti-gantian.

Airnya bersih sih. Tapi pas dibuat kumur-kumur gitu berasa ada rasanya. Ehhh kalian nggak usah ngebayangin pemandangan kita pas mandi yah!! Soalnya gue nggak mau ngejelasin secara gamblang. Pokoknya di lokasi mandi ada 5 orang termasuk gue lagi ngantri.

“Kalau mau buang air kecil gimana??” Robi nanya...

“yahhh lu muncratin aja langsung... wkwkwk” ledek gue

Abis mandi yang aduhai serunya, kita disungguhin makan siang yang terdiri dari tempe orak arik, sayur sop, ayam dan tahu krispi sama sambel yang mantep banget rasanya. Pokoknya makan bareng bisa ngebuat semuanya sedap banget.

“abis makan tasnya taruh dalem aja, jangan lupa minumnya dibawa... kita mau jalan ke atas nih...” Kata Mas Denon

Ditemani dengan pemandu dan penghuni lokal kita diajak ke Goa Kelelawar, Tebing, dan Pantai Sangiang yang katanya pasirnya putih banget...

Jalanan sumpah lumayan jauh. Jarak dari gazebo kita ke goa kelelawar katanya ngabisin waktu sekitar 45 menit berjalan.. belum lagi ditambah perjalanan ke tebing dan pantai sangiang.

Goa kelelawar ternyata terletak di goa.. yaiyalah namanya aja goa.. lu gimana sih bay!!

Dalem goa berisik sama suara ombak, dan suara kelelawar.. yah awalnya sih gue liat ini bagus.. tapi kagumnya cuma bentar soalnya kita nggak bisa masuk juga karena bawah goa itu air laut dengan ombak yang lumayan besar.. gambarnya kaya gini..

gambar goanya...
Sekitar disini selama 20 menit buat photo-photo. Kita ngelanjutin ke tebing.

Namanya tebing yah otomatis jalanan menanjak.

Sekitar 15 menit berjalan dari goa kelelawar. Kita disuguhkan cantiknya pulau sangiang dari atas.. sumprit bagus banget.. yah karena kita tipe-tipe orang alay jadi kita langsung ngeluarin hp masing-masing buat mengabadikan momen..

pemandanga dari atas....
Segala macam minta pertolongan dengan request yang nggak banget.. hahahah datang silih berganti. Yah gue sih seneng-seneng aja tapi kalau requestnya banyak yang bikin agak bete soalnya diulang-ulang mulu.. hahaha

Setelah ini kita ke pantai yang paling gue tunggu. Dan yahh sesampai di sana, mata gue dibuat belalak karena di sana pantainya yakin bagus banget, pasir putih, pantai berkarang, dengan air yang sumpah jernih banget.

Yakin beda banget sama pantai anyer atau merak yang airnya warna ijo karena polusi mungkin.. hahah

Disana kita di acara puncak, Mas Endy sebagai man of topic yang bentar lagi mau minggat ke Bandung ngasih kita wejangan. Dia nyeritain selama setahun ini kerja disini, keluh kesahnya, suka dukanya.. hingga kesan dan pesan ke kita..

Yahhh karena kita udah setahun kenal, dan kerja bersama. Apalagi pas selama pelatihan tinggal bersama selama 3 bulan di atap yang sama. Jujur agak berat sih buat berkata selamat tinggal. Tapi yang namanya juga hidup, dan masing-masing dari kita masih mencari yang terbaik yah nggak ada masalah selama dia yang ngejalanin senang.

Tohh ini mungkin pilihan terbaik buat dia. Jadi yah pesan dari Bayu semoga sukses sama kerjaan barunya. Semangat...

Abis wedjangan, kita foto-foto dan ngelempar Mas Endi ke pantai.

coba tebak gue yang mana hayoo???
Yah namanya juga cowok.. kalau satu dilempar kepantai biasanya ada yang lain ikutan di lempar. Dan yah yang lain mulai kisruh buat nangkepin anak satu-satu buat dilempar.. hahahahay

Abis dari pantai jam 4 kita balik ke gazebo. Solat ashar istirahat sejenak sambil nunggu yang lain selesai solat. Terus kita capcus buat balik. Udah jam 5 lewatan ternyata ada satu masalah yang lain yaitu kapalnya nggak mau kalau ngebawa kita yang berjumlah total 35 orang di keadaan ombak malam kaya gini.

Jadi dia minta buat nyewa kapal yang lain

Yaudah kita ngasih duit tambahan 10 ribu per orang. agak rugi sih, tapi demi bisa pulang yaudahlah nggak papa..

Kita jalan kaki menuju dermaga yang jaraknya lumayan jauh. Membelah semak-semak belukar tanpa satupun rumah berdiri.

Langit mulai menunjukan warna jingganya. Jam udah nunjukin jam 6 lewat 5. Kita sampai dermaga ternyata kapalnya yang satu buat ngebawa rombongan yang satunya belum datang.

Karena kita nggak mungkin berangkat satu kapal sendirian, alhasil kita harus nunggu yang kapal satunya datang.

“yasudahlah yah” kata gue.

Rombongan kita yang berjumlah 19 orang naik ke kapal duluan. Gue, robi, Tebul, Ropai, Fatwa, Mukhlis dan Nanda duduk di depan. Tas kita dimasukin ke lambung kapal dan ditutup terpal sama kayu. Kita duduk berbaris dua diatas penutup kayunya yang berada di tengah.

Gue duduk samping robi, depan ropai.

Angin udah nyerbak dingin menusuk tulang. Langit pun mulai gelap. Jam setengah 7 kurang kapal yang satu belum juga tiba.

Dada gue udah mulai nggak nyaman karena pengaruh cuaca. Minum obatlah dulu sebelum berangkat.

Mengingat ini kali pertama gue nyebrang laut malam-malam dengan kapal yang kaya gini. Ngebuat gue agak horror dan mikir macam-macam. Ditambah angin yang berhembus kencang serta goyangan kapal nambah pikiran-pikiran yang nggak banget menyeruak keluar.

Jujur gue agak takut.

Apalagi yang bawa kapal ngomong gini ke kita :

“nanti bakalan basah, berdoa aja semoga nggak terjadi apa-apa soalnya ombaknya lagi nggak bersahabat, kalau saya suruh pilih yah mendingan kalian pulangnya besok aja!”

-__- sumpahh, ngedenger omongan bapaknya yang kaya gitu yah nambah bikin gue parno sejadi-jadinya lah.

Apalagi langit udah makin gelap. Mau nyampe jam berapa coba. -__-

Jam 7 malam, kapal yang satu udah sampai di dermaga.

Yah hanya berbekal doa dan saling berpegangan yang iuhhh banget mengantar kami mengarungi laut yang buas di malam hari.

Asli gue merinding pake buangget.. goncangannya itu loh yang bikin kita terombang ambing di tengah laut.

Si kapal miring sana miring sini, lompat karena ngebelah ombak segitu besarnya, air muncrat masuk kemana-mana, naik turun bikin bulu kuduk gue merinding. Jarak kita pun makin rapat. Saling nundukin kepala, mencoba menutup mata, dan berdoa.

Satu setengah jam diombang-ambing antara hidup dan mati. Kita akhirnya melihat secercah cahaya tempat dimana kita naik di awal tadi.

Kita sampai dermaga pelabuhan paku jam setengah 9

Ya Allah makasih atas pengalaman yang luar biasa ini...

Kapal mepet bibir dermaga. Kita saling ngeliat satu sama lain dan ketawa sekencang-kencangnya...

HUAHAHAHAHAAHAHAHAAHAH.. sumpahh serem banget tadi.. besok lagi yukk..

“Streeeesss lu semua!!” jawab gue.

FIN... xoxo



lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

15 komentar

asyik banget bisa snorkeling, ehh tunggu itu lebih mirip berenang deh. hehe..

aku nggak ngerti sih apa bedanya snorkling sama berenang. tapi keduanya sama ngelibatin air.. wkwkwk

Wah kayak ke Tidung ya naik kapal kayu gini. Asyik bisa ngelihat gua juga. Kalau wisata laut ya gini, mesti berhadapan dg yg ga terduga, tapi Alhamdulillah aman2 aja ya sampai di dermaga.

ihh Tidung bagus tuh mba... mau kesana belum kesampean.. hahahy

Alhamdulillah masih diberi keselamatan.. :DD

eh Banten, satu2nya propinsi di Jawa yg blm aku explore
duh apike aku mau aku mau
sampean yg pake baju biru paling pinggir ya (sok tau, heuheu)

yahhh anda betull... traktir es krim nanti..

yaiya batangann... orang temen pabrik semua. di pabrik baja atuh mana ada cewenya.. hahahahay. pemandangan yang kita liat sehari-hari mah besi panas menyala, dan batangan2 lainnya yang sibuk mondar mandir.. aahahhaha

Wah asik neh liburannya mas,
Tempatnya juga bagus.

Orang indonesia mah, emang kayak gitu, kalo janjian suka jam karet, janjian jam brapa ngumpulnya jam berapa.

asik asik.. tapi sayang jarang-jarang bisa liburan kaya gini... #sad

iyah jam karet ngulur terus smpe panjang mengular. heheheh yang ditungguin malah nungguin og.. hhehe

Wiiihhh... asik banget bisa berenang sama dalam laut kek gitu. Ketemu nemo bisa bikin seru.

wow mantep kang ,.. pas ke sana wajib nih bawa kamera underwater yaaaa

Paling asik nih kalau udah ke pantai, bisa berenang sembari refres otak lah ya, Mas.. Coba sempetin naik perahu, Mas, pasti seru pastinya..he

ini di banten to, wah penasaran pengne naek prahu saya. ngebut di aer sama kayak di jalan gak ya..he

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon