Sabtu, 22 Juli 2017

Terus Aja Sindir Gue!!

Sekarang gue tahu gimana rasanya setiap kali lo ketemu orang yang kenal tapi udah lama nggak ketemu, terus begitu ketemu mereka ngelempar lo dengan pertanyaan “kapan menikah bayu??”

Inyonggg pusing,,, via pixabay.com
Well, gue yang ngedenger itu cuma bisa meringis tersenyum pasang muka pasi bingung.
“doain aja yah... semoga bisa segera.. hahaha” jawab sambil mikir “nikah ame siape lu bay?? Jodoh juga belum keliatan batang hidungnya..”

Yaudahlah yah... :))

Terus kemarin waktu ada acara pernikahan sodara. Pas gue lagi nimbrung gitu sama perkumpulan keluarga besar. Di sana ada Om, tante, dan bibi-bibi gue. Gue yang lagi sibuk main mobile legends sambil ngedengerin apa yang mereka omongin.

Yang semula mereka lagi ngebahas pembengkukan 1 ton Sabu di daerah Anyer beberapa waktu silam lalu. Ehhh tiba-tiba ada bibi gue yang nyeletuk “kalau bayu kapan nikah???”

“Loh-lohh-lohhh kok gitu” batin gue mulai bertanya. Sontak yang lain yah langsung terjerumus ke topik sakral satu ini.

Dengan polos dan lugu gue jawab “haha -_- iyahh-yah?? Kapan yah?? Hmmmm” #langsung cabut nyari snack alibi ngindarin topik. Ditambah di generasi ini tinggal sisa gue doang yang belum merried menambah tekanan yang ada. Sodara gue yang satu ini nikah diumur 23.

Sekali lagi Yaudahlah yah...:))

Terus kemarin pas gue lagi mau jalan ke indomaret sore-sore. Di gang gue, biasalah ada ibu-ibu yang lagi pada rumpidut. Rame pisan eeeuuyyy..

Pas gue jalan. Gue ngomong “aihhh para Ibu lagi pada reunian..” ejek gue.

Terus si mama adit manggil gue “Mas bay?? Mau kemana?? Sombong yah udah kerja mah..”

Aihh yah alhasil gue tertahan deh di perkumpulan itu buat sekedar sapa sapi.. biasa lahh pertanyaannya gimana kerjaannya, betah nggak??, ada yang nagih traktiran lah. Hahah gue sih udah ancang-ancang buat lari kalau semisalnya ada salah satu dari mereka yang bakal ngelempar pertanyaan itu.

Dan benar saja, ada yang nanya “mas bayu sekarang umurnya berapa?? Kemarin si Rido nikah lohh.. tau kan yah??”

“iyahh tau, si Rido bocah yang umurnya jauh 2 tahun lebih muda dari umur gue yang masih belia” batin gue berkaca mencoba menebak segala fakta.

Berhubung ini tetangga gue. Dan udah biasa ceplas ceplos. Yaudah gue ceplosin aja.. “haha, nggak ada pertanyaan lain yak?? Masa terus-terusan ditanyain kapan nikah-kapan nikah?? Orang jodohnya aja belum nemu” bales gue riang.

“mau dijodohin tahh mas bay???”

“udahh yah,, mau ke Indomaret  dulu. Nanti ndak kesorean...” ngibriiitttt

Terus-terus pas kemarin (et dahh ceritanya banyak amat yah?? Sabar yah ini cerita terakhir kok)

Pas gue lagi di acara rutin mingguan gue. CFD. Seperti biasa, gue pergi sama si Tebul (TB), dan Ropai (Rofi). Salah dua dari sekian sejoli gue. Mereka berdua umurnya lebih muda dari gue. Mereka generasi 96an gitu. Nggak kaya gue yang generasi 9tuuuttttt #sensor. Hahah

Pas kita abis beli lumpia telor, Es cincau alpukat, cibai, dan telor puyuh tusuk. Kita cari tempat nyaman buat makan sambil bersendu gurau. Dipilihlah bawah pohon rindang beralaskan rumput gajah.

Pagi yang sejuk, ditambah dengan sepoian angin ternikmat dari Allah, dan anak-anak kecil yang lagi main kejar-kejaran. Kami menyantap sedap makanan pagi itu. #nikmaaaatt

Si Tebe sama si ropai lagi terjebak dengan bayang-bayang masa depan. Mereka lagi ngomongin sambil ngebayangin gimana rumahnya nanti, keluarga kecilnya nanti, bahkan hingga target umur kapan mereka menikah.

Yah gue sih yang ngedenger itu, cuma bisa cengar cengir sambil lirik-lirik dari ujung mata dan mencoba buat nggak nyemplungin diri gue ke topik mereka. #nggak tertarik.

Pas gue lagi nyerutup kenikmatan es cincau alpukat, ehh si Tebe ngomong gini “daripada temen gue, umur udah cukup lah buat nikah, ehh tapi sampai sekarang masih jomblo, udah gitu kerjaannya makan, ngajakin temen main, kan ketauan kalau dia kesepian.. iyah nggak fi??”

Gue yang ngedenger itu. Mikir keras mencoba menerawang..

“heehhh maksud lo apaan bul?? Lo nyindir gue yahhh??? Wahwah pelanggaran”

Mereka ketawa terbahak2...

“lagiaan lo itu, ketauan banget kan!! Nggak suka topik yang lagi kita bahas.." bales Tebe.

Lahh yaiyalahhh.. hahah #hati gue merengek minta jodoh. #lebay ihh

Sebenernya gue biasa sih ngedenger pertanyaan-pertanyaan itu.. #iyaamatt..

Nggak, tapi bener kok biasa aja. Serius dah nggak bohong.

Soalnya gue mikir, diumur segini yah emang udah wajar kok buat ditanya-tanyain hal-hal kaya gitu. Terus juga gue jadi bisa lebih tau, ternyata banyak orang yang peduli sama gue. Nggak perlu diseriusin. Tinggal kalau ditanya yah jawab aja..

Cuma gue masih berpikir bahwa nikah itu bukanlah hal yang bisa dibuat sesimpel itu. Butuh perjuangan serta persiapan, baik yang berupa materil dan immateril. Lagian umur gue juga masih muda kok. :0 mending nabung dulu, kerja yang bener (siapa tau diangkat), dan cari calonnya. Karena nggak mungkin lo nikah tanpa calon.. hahaha

Cukup sekian curhatan nggak penting ini. Makasih udah baca.

lahir era tahun "95" menjadikan seorang bayu, pria mochi semakin beranjak umur. Punya hobi ngedekem di kamar setiap 'weekend' akibat suka-duka mencari segenggam rezeki.


Terimakasih kepada Allah SWT yang telah memudahkan segala jalan yang gue tempuh. Terimakasih juga karena telah mengirimkan special persons ; teman-teman gue, rekan-rekan kerja gue, dan keluarga yang perfect banget yang selalu menyokong gue untuk selalu maju ke depan.

Semoga apa yang gue saat ini kerjakan bisa bermanfaat buat gue dan orang lain. Aminn. wish me luck!! thank you xoxo

10 komentar

ahahahaha sama banget! well, bayu mah masih muda atuuuh. Jalan masi panjaang.

klo aku, selama tidak ditanya menggunakan bahasa Tagalog, anggap aja gak ngerti. Bahasa lain. hihihi

hmm, umur mungkin udah cukup untuk nikah.. tapi menikah pada akhirnya bukan cuma tentang umur kan.. eheheh, terlalu banyak hal yang harus dipertimbangkan untuk mempersiapkan pernikahan

Seseorang ribut sekali bertanya kapan nikah, bukan karena dia peduli, tapi karena pingin makan gratis di kondangan. Matanya memang menatap, tapi pikirannya sibuk membayangkan lezatnya ayam goreng dan lainnya. Sekian :D

Yaelah, santai aja. Gw yang lebih tua dari lu aja belom nikah. Santai aja.

Kalo ditanya kapan nikah, jawab aja: Kenapa? Pengen kondangan yah? Sori, gw gak ngundang lo....

Dijamin, besoknya dia gak bakal nanya lagi. Tapi lo harus punya muka tembok buat ngomong kaya gitu, wkwkwk.

hahahah iyahh.. mungkin karena emosi sesaat. wkwkw

hahahah.. bener-bener mesti tutup telinga kalau ada orang mulai topik yg satu ini..

yuppzz betul banget.. apalagi kita yang masih muda gini. hahah fokus sumber keuangan dulu ahh

apalagi klo makanan pernikahannya di masakin sama mba nita.. uhhh jos gandosss.. hahaah

seharusnya nanyanya..
kenapaa?? mau ngebiayainn..?? sok atuh. haha

yukkk dimari yang mau komentar...
NOTE : jangan masukin link aktif, nnti di deteksi SPAM.
EmoticonEmoticon